Ketidakhadiran

Pukulan

Ketidakhadiran adalah gejala tertentu, sejenis kejang epilepsi umum. Ia dicirikan oleh jangka masa pendek dan ketiadaan sawan..

Dalam sawan umum, fokus impuls patologi, yang membentuk kegembiraan dan menyebarkannya melalui tisu otak, dilokalisasi di beberapa kawasan sekaligus. Manifestasi utama keadaan patologi dalam kes ini adalah kehilangan kesedaran selama beberapa saat.

Sinonim: sawan kecil epilepsi.

Sebab-sebabnya

Substrat utama untuk perkembangan ketidakhadiran adalah pelanggaran aktiviti elektrik neuron di otak. Pengaliran diri secara spontan dari impuls elektrik boleh berlaku kerana beberapa sebab:

  • kecenderungan genetik akibat penyimpangan kromosom;
  • faktor pranatal (hipoksia, mabuk, jangkitan janin) dan perinatal (trauma kelahiran);
  • neuroinfeksi yang dipindahkan;
  • mabuk;
  • kecederaan otak trauma;
  • penipisan sumber badan;
  • pergeseran hormon;
  • gangguan metabolik dan degeneratif pada tisu otak;
  • neoplasma.

Sebagai peraturan, permulaan serangan didahului oleh pendedahan kepada faktor-faktor yang memprovokasi, seperti hiperventilasi, fotostimulasi (kilatan cahaya), visual yang berkelip-kelip (permainan video, animasi, filem), tekanan mental yang berlebihan.

Pelepasan elektrik spontan berirama, yang bertindak pada pelbagai struktur otak, menyebabkan hiperaktivasi patologi mereka, yang ditunjukkan oleh klinik ketiadaan tertentu.

Fokus epilepsi dalam kes ini menyesuaikan bahagian otak yang lain dengan cara operasi mereka, yang menimbulkan kegembiraan dan penghambatan yang berlebihan.

Bentuk

  • khas (atau sederhana);
  • atipikal (atau kompleks).

Ketiadaan yang sederhana adalah serangan pendek, tiba-tiba dan berakhirnya serangan epilepsi yang tidak disertai dengan perubahan nada otot yang ketara.

Kejang atipikal biasanya berlaku pada kanak-kanak dengan gangguan perkembangan mental pada latar belakang epilepsi simtomatik. Serangan disertai dengan hipo atau hipertonik otot yang agak ketara, bergantung pada sifatnya, jenis ketiadaan kompleks berikut dibezakan:

  • atonik;
  • akinetik;
  • mioklonik.

Beberapa penulis juga mengasingkan pelbagai dengan komponen vegetatif aktif.

Jenis diagnosis ketiadaan utama adalah EEG - kajian mengenai aktiviti elektrik otak.

Bergantung pada usia di mana keadaan patologi pertama kali muncul, ketidakhadiran dibahagikan kepada kanak-kanak (sehingga 7 tahun) dan remaja (12-14 tahun).

Suruhanjaya ILAE (Liga Antarabangsa Menentang Epilepsi) secara rasmi telah mengiktiraf 4 sindrom yang disertai oleh ketidakhadiran biasa:

  • epilepsi ketiadaan kanak-kanak;
  • epilepsi ketiadaan muda;
  • epilepsi mioklonik remaja;
  • epilepsi ketiadaan mioklonik.

Dalam tahun-tahun kebelakangan ini, sindrom lain dengan ketidakhadiran khas telah dijelaskan, dikaji dan dicadangkan untuk dimasukkan dalam klasifikasi: mioklonus kelopak mata dengan ketidakhadiran (sindrom Jeeves), mioklonus perioral dengan ketidakhadiran, epilepsi ketiadaan sensitif rangsangan, epilepsi umum idiopatik dengan ketidakhadiran hantu..

Ketidakhadiran atipikal berlaku dalam sindrom Lennox-Gastaut, epilepsi mioklonik-astatik, dan sindrom tidur gelombang lambat gelombang lonjakan berterusan.

Tanda-tanda

Ketiadaan biasa

Kejang ketiadaan biasa adalah lebih biasa. Mereka dicirikan oleh permulaan yang tiba-tiba (pesakit mengganggu aktiviti semasa, sering membeku dengan pandangan yang tidak hadir); seseorang mempunyai warna kulit yang pucat, perubahan kedudukan tubuhnya mungkin (sedikit kecondongan ke depan atau ke belakang). Dengan ketiadaan cahaya, pesakit kadang-kadang meneruskan tindakan yang dilakukan, tetapi terdapat tindak balas yang perlahan dalam tindak balas terhadap rangsangan.

Permulaan serangan didahului oleh pendedahan kepada faktor-faktor yang memprovokasi seperti hiperventilasi, fotostimulasi (kilatan cahaya), visual yang berkelip-kelip (permainan video, animasi, filem), tekanan mental yang berlebihan.

Sekiranya semasa serangan itu pesakit bercakap, maka ucapannya menjadi perlahan atau berhenti sepenuhnya, jika dia berjalan, maka dia berhenti, terpaku ke tempat itu. Biasanya, pesakit tidak membuat hubungan, tidak menjawab soalan, tetapi kadang-kadang kejang berhenti setelah rangsangan pendengaran atau taktil yang tajam.

Serangan dalam kebanyakan kes berlangsung selama 5-10 saat, sangat jarang hingga setengah minit, berhenti secara tiba-tiba ketika ia bermula. Kadang-kadang semasa serangan epilepsi ringan, otot-otot muka berkedut, lebih jarang - automatik (menjilat bibir, gerakan menelan).

Pesakit sering tidak menyedari kejang dan tidak mengingatnya setelah pemulihan kesedaran, oleh itu, keterangan saksi mata penting untuk membuat diagnosis yang betul dalam keadaan ini..

Ketiadaan atipikal

Atipikal, atau kompleks, ketiadaan berkembang lebih perlahan, secara beransur-ansur, jangka masa antara 5-10 hingga 20-30 saat. Serangan biasanya lebih lama dan disertai dengan turun naik nada otot yang ketara. Semasa serangan, jatuh atau kencing yang tidak disengajakan mungkin berlaku. Julat manifestasi klinikal dalam kes ini adalah luas: kedutan kelopak mata, bola mata, otot muka, tonik, fenomena klonik atau gabungan, komponen autonomi, automatik. Seorang pesakit yang mengalami ketiadaan atipikal biasanya menyedari bahawa sesuatu yang tidak biasa telah berlaku kepadanya..

Ketiadaan kompleks dengan mioklonus dicirikan oleh ketiadaan kesadaran dan kedutan dua hala yang simetris pada otot atau ikatan otot individu muka dan bahagian atas, lebih jarang daripada penyetempatan lain.

Berkaitan dengan ketidakhadiran tersebut, peranan faktor yang memprovokasi (bunyi tajam, gambar visual yang terang, cepat berubah, peningkatan beban pernafasan, dll.) Sangat bagus. Kerutan kelopak mata, alis, sudut mulut, dan kadang-kadang bola mata biasanya diperhatikan. Gegaran berirama, rata-rata, dengan frekuensi 2-3 sesaat, yang sesuai dengan fenomena bioelektrik pada EEG.

Varian atonik dicirikan oleh kehilangan atau penurunan tajam dalam nada otot yang mengekalkan kedudukan menegak badan. Pesakit biasanya jatuh ke lantai kerana lemas secara tiba-tiba. Gantung rahang bawah, kepala, lengan diperhatikan. Fenomena tersebut disertai dengan kehilangan kesedaran sepenuhnya. Kadang-kadang penurunan nada otot pesakit berlaku secara tersentak, mengikut gelombang irama impuls elektrik yang merebak melalui tisu otak.

Kejang atipikal berlaku, sebagai peraturan, pada kanak-kanak dengan gangguan perkembangan mental pada latar belakang epilepsi simtomatik.

Ketiadaan nada ditandai dengan kejang tajam dengan penarikan bola mata ke atas, gejala lenturan berlebihan atau berlebihan pada pelbagai kumpulan otot. Kejang boleh simetris atau terasing dalam beberapa kumpulan otot: badan tegang, tangan dikepal ke kepalan tangan, kepala dilemparkan ke belakang, bola mata bergulung, rahang dimampatkan (gigitan lidah mungkin berlaku), murid dilebarkan, tidak bertindak balas bersinar.

Hiperemia kulit wajah, décolleté, murid melebar, buang air kecil secara tidak sengaja pada waktu serangan, beberapa sumber diklasifikasikan ke dalam kategori yang berasingan - ketiadaan dengan komponen vegetatif.

Jenis patologi ini secara berasingan agak jarang berlaku. Selalunya, pesakit dengan serangan epilepsi kecil dicirikan oleh ketidakhadiran bercampur, bergantian antara satu sama lain pada siang hari atau berubah dalam jangka masa yang lama dari satu jenis ke jenis yang lain.

Diagnostik

Langkah diagnostik untuk mengesahkan ketiadaan adalah kajian mengenai aktiviti elektrik otak, atau EEG (optimum - video EEG).

Kaedah penyelidikan instrumental lain: pengimejan resonans magnetik atau tomografi terkomputer (masing-masing MRI dan CT), pancaran positron (PET) atau tomografi terkompilasi pelepasan foton tunggal - membolehkan anda merakam perubahan struktur otak (trauma, pendarahan, neoplasma), tetapi tidak dalam aktivitinya.

Tanda ciri ketiadaan khas adalah gangguan kesedaran, berkorelasi dengan umum, dengan frekuensi 3-4 (sangat jarang - 2.5-3) Hz melepaskan gelombang lonjakan, polyspikes mengikut hasil EEG.

Ketiadaan atipikal semasa kajian EEG ditunjukkan oleh gelombang kegembiraan yang perlahan (EEG adalah kaedah utama untuk mengesahkan ketiadaan

Rawatan

Rawatan yang betul memerlukan diagnosis sindromologi yang tepat. Selalunya, untuk farmakoterapi penyakit atau sindrom di mana ketidakhadiran berkembang, perkara berikut digunakan:

  • anticonvulsants (Ethosuximide - dengan ketiadaan khas, asid Valproic, Acetazolamide, Felbamat);
  • penenang (Clonazepam);
  • barbiturat (Phenobarbital);
  • succinimides (Mesuximide, Fensuximide).

Pencegahan

Pencegahan ketidakhadiran sukar dilakukan kerana ketidaktentuan perkembangannya. Walau bagaimanapun, untuk mengurangkan risiko serangan pada pembawa penyakit patologi atau sindrom, perlu:

  • tidak termasuk perengsa yang berlebihan (muzik kuat, animasi terang, permainan video);
  • tidak termasuk tekanan fizikal dan mental yang kuat;
  • menormalkan mod "tidur - terjaga";
  • elakkan minum minuman beralkohol dan tonik;
  • berhati-hati semasa mengambil perangsang.

Akibat dan komplikasi

Biasanya, pada usia 20 tahun, ketidakhadiran biasa berlaku dengan sendirinya. Walau bagaimanapun, dalam beberapa kes, ketidakhadiran diubah menjadi kejang epilepsi, yang dapat bertahan lama, kadang-kadang seumur hidup. Terdapat 4 tanda prognostik yang menguntungkan yang menunjukkan kemungkinan kejang besar pada pesakit dengan ketidakhadiran khas:

  • debut pada usia dini (4-8 tahun) dengan latar belakang kecerdasan utuh;
  • ketiadaan sawan lain;
  • tindak balas terapeutik yang baik terhadap monoterapi dengan satu ubat antikonvulsan;
  • ketiadaan perubahan lain pada EEG, kecuali kompleks gelombang puncak umum yang umum.

Kehilangan atipikal sukar dirawat, prognosis bergantung pada penyakit yang mendasari.

Pemeliharaan serangan epilepsi kecil sepanjang hayat pesakit adalah mungkin dengan penentangan terhadap terapi. Dalam kes ini, sosialisasi menjadi rumit kerana tidak dapat diramalkan permulaan dan keparahan serangan.

Ketidakhadiran pada orang dewasa dan kanak-kanak: tipikal, tidak biasa, sederhana dan kompleks

Semua kandungan iLive ditinjau oleh pakar perubatan untuk memastikannya setepat dan faktual mungkin.

Kami mempunyai garis panduan yang ketat untuk pemilihan sumber maklumat dan kami hanya menghubungkan ke laman web terkemuka, institusi penyelidikan akademik dan, di mana mungkin, penyelidikan perubatan yang terbukti. Harap maklum bahawa nombor dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah pautan interaktif untuk kajian sedemikian.

Sekiranya anda yakin bahawa mana-mana kandungan kami tidak tepat, ketinggalan zaman atau boleh dipersoalkan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

  • Kod ICD-10
  • Epidemiologi
  • Sebab-sebabnya
  • Faktor-faktor risiko
  • Patogenesis
  • Gejala
  • Bentuk
  • Komplikasi dan akibatnya
  • Diagnostik
  • Diagnosis pembezaan
  • Rawatan
  • Siapa yang hendak dihubungi?
  • Pencegahan
  • Ramalan

Ia berlaku bahawa seseorang kehilangan kesadaran tanpa alasan pada suatu ketika - sebagai peraturan, ini lebih biasa pada masa kanak-kanak, dan disebut "ketiadaan". Secara luaran, ia kelihatan seperti keadaan beku sementara dengan rupa "kosong". Ketidakhadiran disebut sebagai varian ringan dari serangan epilepsi: keadaan ini tidak dapat diabaikan, kerana dipenuhi dengan akibat yang agak negatif..

Kod ICD-10

Epidemiologi

Buat pertama kalinya mereka mula bercakap mengenai ketidakhadiran pada abad 17-18. Istilah yang diterjemahkan secara harfiah dari bahasa Perancis bermaksud "ketiadaan" bermaksud kekurangan kesedaran sementara pada pesakit. Ahli saraf juga menggunakan istilah tambahan yang berkaitan dengan ketidakhadiran - "petit mal", yang diterjemahkan sebagai "penyakit kecil".

Ketidakhadiran tergolong dalam beberapa jenis epilepsi umum, dan paling sering dijumpai pada pesakit kanak-kanak - terutamanya dari usia 4 hingga tujuh tahun, kadang-kadang dari dua hingga lapan tahun. Lebih-lebih lagi, pada banyak kanak-kanak, kehilangan kesedaran berlaku dalam kombinasi dengan varian manifestasi epilepsi lain..

Lebih banyak kanak-kanak perempuan sakit, tetapi kanak-kanak lelaki tidak mengecualikan penampilan penyakit ini.

Menurut statistik, ketiadaan berlaku pada 20% daripada semua epilepsi kanak-kanak yang didiagnosis.

Sekiranya ketiadaan adalah gejala klinikal yang dominan, maka pesakit didiagnosis dengan "ketiadaan epilepsi".

Orang dewasa lebih jarang sakit - hanya dalam 5% kes.

Sebab tidak hadir

Sebab utama kemunculan ketidakhadiran dianggap sebagai ketidakseimbangan dalam proses penghambatan dan rangsangan pada sel-sel saraf korteks serebrum. Bergantung pada ini, ketiadaan adalah dua jenis:

  • Ketiadaan sekunder disebabkan oleh faktor yang mengubah aktiviti biologi dan elektrik. Faktor-faktor ini boleh menjadi proses keradangan (abses, ensefalitis), proses tumor. Dalam keadaan yang serupa, ketiadaan menjadi gejala patologi yang mendasari..
  • Ketiadaan idiopatik adalah penyakit etiologi yang tidak menentu. Agaknya, patologi ini turun-temurun, seperti yang ditunjukkan oleh episod keluarga penyakit ini. Ketiadaan idiopatik biasanya berlaku antara usia 4 hingga 10 tahun.

Walaupun hakikat bahawa ketidakhadiran diklasifikasikan sebagai patologi yang ditentukan secara genetik, nuansa warisan dan penglibatan gen pada masa ini masih belum diketahui..

Faktor-faktor risiko

Serangan ketiadaan spontan boleh berlaku apabila terdapat salah satu faktor risiko:

  • keturunan, mengikut jenis penyimpangan kromosom;
  • masalah yang timbul semasa kehamilan dan persalinan (kekurangan oksigen, keracunan yang berpanjangan, jangkitan, trauma semasa melahirkan anak);
  • neurointoxication dan jangkitan;
  • trauma kepala;
  • penipisan badan yang teruk;
  • perubahan hormon yang kuat;
  • gangguan metabolik, proses degeneratif yang mempengaruhi tisu otak;
  • proses tumor di otak.

Dalam kebanyakan kes, serangan berulang juga dikaitkan dengan pengaruh faktor tertentu. Faktor seperti itu mungkin kilat ringan, episod berkelip yang kerap, ketegangan saraf yang berlebihan, aliran udara paksa yang tajam, dll..

Patogenesis

Dengan mekanisme ketidakhadiran apa yang dikembangkan, masih belum jelas. Para saintis telah melakukan sejumlah besar kajian yang berbeza mengenai masalah ini dan mendapati bahawa korteks dan thalamus, serta pemancar penghambat dan rangsangan, berperanan dalam permulaan penyakit ini..

Ada kemungkinan bahawa asas patogenetik ditentukan secara genetik kemampuan abnormal sel saraf. Pakar percaya bahawa ketidakhadiran berkembang ketika aktiviti menyekat mendominasi. Ini adalah perbezaan utama antara ketiadaan dan paroxysm kejang, yang menjadi akibat daripada berlebihan.

Pengaktifan korteks yang menghambat hiper boleh berlaku sebagai mekanisme kompensasi untuk menekan kegembiraan yang menyakitkan.

Perkembangan ketiadaan pada anak dan hilangnya masalah yang sangat besar ketika mereka meningkat dewasa menunjukkan hubungan patologi dengan tahap kematangan otak..

Gejala ketidakhadiran

Ketidakhadiran biasanya berkembang tanpa pendahuluan, dengan latar belakang kesejahteraan mutlak. Serangan itu berlaku secara spontan dan tidak dapat diramalkan dan dikira terlebih dahulu..

Hanya dalam kes terpencil pesakit dapat melihat tanda-tanda pertama dari paroxysm yang semakin hampir. Kami bercakap mengenai sakit kepala dan loya yang tiba-tiba, peningkatan berpeluh dan degupan jantung yang cepat. Dalam beberapa kes, orang dekat memperhatikan bahawa sebelum serangan itu, bayi mungkin bersikap tidak dapat dijelaskan - contohnya, kerengsaan atau perasaan tidak bermotivasi berlaku. Dalam kes terpencil, terdapat halusinasi suara, pendengaran atau gustatory.

Tetapi, seperti yang telah kita maklum, tanda pertama tidak diperhatikan pada semua pesakit. Biasanya, gejala yang biasa berlaku pada semua kes dijumpai:

  • Kejang berkembang secara tiba-tiba dan berakhir dengan cara yang sama. Pesakit nampaknya "membeku" ke luar, ia mungkin menyerupai "perhatian", tanpa reaksi terhadap panggilan atau faktor-faktor lain yang menjengkelkan. Durasi paroxysm adalah rata-rata 12-14 saat, setelah itu pesakit sadar, seolah-olah tidak ada yang berlaku. Kelemahan atau mengantuk tidak berlaku selepas serangan.
  • Sekiranya pesakit mengalami ketidakhadiran yang kompleks, maka "penutupan" mungkin disertai dengan komponen tonik. Ia boleh kelihatan seperti ini: pesakit berhenti secara tiba-tiba, jika ada sesuatu di tangannya, jatuh, kepala condong ke belakang. Seseorang memutarkan matanya, kadang-kadang mengeluarkan suara berulang kali atau memukul bibirnya (apa yang disebut automatisme).

Serangan ketidakhadiran diulang dengan frekuensi yang berbeza - dari 6-9 sehari, hingga beberapa ratus kali - terutamanya dalam keadaan kuat (pada waktu siang).

Ketidakhadiran pada waktu malam dianggap jarang, tetapi mungkin berlaku semasa tidur gelombang lambat. Hampir mustahil untuk memerhatikan paroxysm dari luar. Walau bagaimanapun, jika anda memasang sensor khas yang membaca impuls saraf kepada pesakit, anda dapat menemui tanda-tanda patologi yang sesuai.

Ketidakhadiran pada orang dewasa

Pada populasi orang dewasa, ketidakhadiran berlaku lebih jarang, berbeza dengan kanak-kanak - hanya dalam 5% kes. Doktor mengaitkan berlakunya masalah ini dengan kekurangan terapi yang diperlukan pada usia yang lebih awal - misalnya, ketika pesakit masih remaja.

Tempoh paroxysm pada pesakit dewasa adalah beberapa saat, jadi serangan itu mungkin tidak disedari dari luar. Dalam perubatan, ini disebut istilah "ketidakhadiran kecil" ketika serangan hanya berlangsung beberapa detik dan tidak berulang. Namun, kesukaran itu terletak pada kenyataan bahawa kehilangan kesedaran dapat terjadi ketika memandu kereta, atau ketika bekerja dengan alat dan mekanisme berbahaya. Seseorang boleh "mematikan" ketika berenang di kolam renang, atau dalam situasi lain yang berpotensi berbahaya.

Pada orang dewasa, gangguan itu boleh disertai dengan gegaran badan dan kepala atas, yang sering menyebabkan gangguan koordinasi motor. Walau bagaimanapun, paling kerap kejang tidak berbeza dalam gejala tertentu: kejang dan mioklonus kelopak mata tidak diperhatikan, pesakit hanya "mematikan" untuk waktu tertentu, menangguhkan aktivitinya, "membeku".

Sekiranya anda bertanya kepada pesakit apa yang berlaku selama beberapa saat penyitaan ini, maka orang itu tidak akan dapat menjawab apa-apa, kerana kesedarannya dimatikan selama tempoh ini.

Ketidakhadiran pada kanak-kanak

Pada zaman kanak-kanak, ketiadaan epilepsi lebih kerap dijumpai, yang merupakan jenis epilepsi idiopatik. Bentuk ini biasanya turun temurun (pada sekitar 2/3 pesakit).

Ketiadaan anak berlaku pada kanak-kanak perempuan berusia dua hingga lapan tahun. Prognosis penyakit seperti ini sering disukai, jinak: penyakit ini berlangsung sekitar enam tahun dan berakhir sama ada dalam penyembuhan lengkap atau dalam pengampunan stabil yang berpanjangan (hingga dua puluh tahun). Keadaan utama untuk hasil positif adalah pengesanan dan rawatan tepat pada masanya..

Harus diingat bahawa ibu bapa tidak selalu memperhatikan kehadiran sawan - mereka sering kali tidak diperhatikan. Ketidakhadiran pada bayi sangat tidak dapat dilihat - serangan sedemikian tidak lebih dari beberapa saat, dan tidak disertai dengan gejala khas.

Bergantung pada kategori umur, ketika ketiadaan pertama kali dikesan, penyakit ini dibahagikan kepada kanak-kanak (di bawah tujuh tahun) dan remaja (remaja).

Suruhanjaya Antarabangsa ILAE telah mengenal pasti empat sindrom kanak-kanak, pada tahap yang berbeza di mana ketidakhadiran diperhatikan:

  • epilepsi ketiadaan kanak-kanak;
  • epilepsi ketiadaan remaja;
  • epilepsi mioklonik remaja;
  • epilepsi ketiadaan mioklonik.

Baru-baru ini, dicadangkan untuk memasukkan dalam senarai klasifikasi sindrom lain yang disertai dengan ketiadaan biasa:

  • myoclonus kelopak mata dengan ketidakhadiran;
  • epilepsi ketiadaan perioral;
  • epilepsi ketiadaan sensitif terhadap rangsangan.

Paroxysms atipikal boleh berlaku pada pesakit dengan sindrom Lennox-Gastaut, dengan sindrom aktiviti lonjakan gelombang yang berpanjangan semasa tidur gelombang lambat.

Bentuk

Ketidakhadiran mempunyai sejumlah jenis, bergantung pada tahap, tahap, bentuk penyakit yang mendasari, pada gejala yang ada, dan lain-lain. Pertama sekali, penyakit ini terbahagi kepada dua jenis asas:

  • ketidakhadiran khas (mereka juga dipanggil sederhana);
  • ketidakhadiran atipikal (yang disebut kompleks).

Kehilangan sederhana adalah jangka pendek, tiba-tiba timbul dan berakhirnya kejang yang berlaku tanpa perubahan nada otot yang ketara.

Ketidakhadiran yang sukar paling sering muncul pada masa kanak-kanak, dengan latar belakang perkembangan mental yang terganggu, dan disertai dengan epilepsi tanpa gejala. Semasa paroxysm, terdapat hiper atau hipotonia otot yang cukup kuat, yang juga ditunjukkan dalam klasifikasi penyakit ini. Beberapa pakar menggunakan istilah "ketidakhadiran umum" ketika menerangkan paroxysms kompleks, yang menunjukkan bahawa penyakit ini disertai oleh myoclonus umum.

Mengikut tahap perubahan nada otot, yang berikut dibezakan:

  • ketidakhadiran atonik;
  • ketidakhadiran akinetik;
  • ketidakhadiran mioklonik.

Keadaan yang disenaraikan merujuk kepada ketidakhadiran yang kompleks: mudah dikenali oleh ciri motor yang berkaitan dengan perubahan nada otot. Paroxysm atonik menampakkan dirinya sebagai nada otot yang berkurang: ini dapat dilihat dengan terkulai lengan dan kepala. Sekiranya pesakit duduk di atas kerusi, maka dia dapat "meluncur" dari situ. Dengan paroxysm akinetik, pesakit yang berdiri jatuh dengan teruk. Pergerakan lenturan atau perpanjangan pada anggota badan, memiringkan kepala, lenturan batang badan dapat diperhatikan. Dengan ketiadaan mioklonik, terdapat kontraksi otot khas dengan amplitud motor kecil - apa yang disebut berkedut. Pengecutan otot dagu, kelopak mata, bibir sering diperhatikan. Berkedut berlaku secara simetri atau tidak simetri.

Komplikasi dan akibatnya

Pada kebanyakan pesakit, manifestasi ketidakhadiran khas hilang sekitar 18-20 tahun. Dan hanya dalam beberapa kes penyakit ini merosot menjadi penyita epilepsi utama - pada pesakit seperti itu, masalahnya berlangsung lama, atau kekal seumur hidup.

Peralihan ke keadaan status berlaku dalam 30% kes. Status berlangsung dari sekitar 2 hingga 8 jam, lebih jarang - selama beberapa hari. Tanda-tanda komplikasi seperti itu adalah kekeliruan kesedaran, disorientasi pelbagai peringkat, tingkah laku yang tidak sesuai (dengan pergerakan dan koordinasi yang dipelihara). Aktiviti pertuturan juga terganggu: pesakit menyebut sebilangan besar kata dan frasa sederhana, seperti "ya", "tidak", "saya tidak tahu".

Pakar memperhatikan beberapa tanda yang menunjukkan kecenderungan ketiadaan positif:

  • permulaan penyakit ini (dalam tempoh empat hingga lapan tahun) dengan tahap perkembangan kecerdasan yang normal;
  • ketiadaan keadaan paroxysmal lain;
  • perubahan positif semasa monoterapi dengan penggunaan satu ubat antikonvulsan;
  • corak EEG yang tidak berubah (tidak termasuk - kompleks gelombang puncak umum umum).

Ketidakhadiran atipikal tidak memberi tindak balas yang baik terhadap rawatan, oleh itu akibat penyakit tersebut bergantung pada perjalanan patologi yang mendasari.

Kesukaran bersosial mungkin berlaku semasa permulaan kejang: permulaan kejang dan tahap manifestasi mereka sukar untuk diramalkan. Kemungkinan kecederaan semasa paroxysm tidak dikecualikan. Jadi, pesakit sering mengalami kejatuhan, kecederaan kepala, patah tulang.

Diagnostik ketidakhadiran

Prosedur diagnostik utama yang memungkinkan untuk mengesahkan ketiadaan adalah penilaian aktiviti elektrik serebrum, atau elektroensefalografi. EEG adalah teknik penyelidikan yang sangat sensitif yang menunjukkan perubahan fungsi minimum dalam korteks serebrum dan struktur dalam. EEG tidak mempunyai alternatif: malah prosedur diagnostik yang terkenal PET (tomografi pelepasan dua foton) dan fMRI (pengimejan resonans magnetik fungsional) tidak dapat dibandingkan dengan kaedah ini dari segi kandungan maklumat.

Kaedah lain digunakan hanya jika atas sebab tertentu mustahil untuk melakukan EEG:

  • Pengimejan resonans magnetik;
  • Imbasan CT;
  • tomografi pelepasan positron;
  • tomografi pelepasan foton tunggal.

Prosedur diagnostik yang disenaraikan membantu mendaftarkan perubahan struktur di otak - contohnya, kecederaan traumatik, hematoma, proses tumor. Walau bagaimanapun, kajian ini tidak memberikan maklumat mengenai aktiviti struktur otak..

Pada masa yang sama, electroencephalography dapat menunjukkan momen khas dalam ketiadaan biasa - kesedaran yang terganggu berkorelasi dengan aktiviti gelombang lonjakan dan polyspike umum (frekuensi pelepasan 3-4, lebih jarang - 2,5-3 Hz).

Dengan ketiadaan atipikal, EEG menunjukkan kegembiraan gelombang perlahan - kurang daripada 2.5 Hz. Pelepasan dicirikan oleh ketidaksamaan, lompatan dan asimetri puncak.

Diagnosis pembezaan

Mereka membezakan ketidakhadiran dengan jenis epilepsi lain, di mana penurunan kesedaran jangka pendek hanyalah salah satu gejala utama. Contohnya, ketidakhadiran khas berbeza dengan kejang fokus yang kompleks..

Kejang epilepsi fokus

Selalunya lebih dari satu minit.

Dalam kes terpencil.

Dalam kes terpencil.

Dalam banyak kes.

Biasanya dalam.

Variasi mungkin berlaku, bergantung pada arus.

Hampir selalu, melibatkan bahagian sisi batang dan anggota badan.

Ringan, tanpa melibatkan batang dan anggota badan.

Kemunculan automatik pesakit luar

Hanya dengan status ketiadaan.

Kemunculan kejang klonik

Kadang-kadang, unilateral, seperti selesainya serangan.

Selalunya, secara dua hala, berhampiran mulut dan kelopak mata.

Dalam kes terpencil.

Dalam hampir semua kes: kekeliruan, amnesia, disfasia.

Paroksisme epilepsi fokus dicirikan oleh gabungan automatisme motorik, keadaan halusinogenik, dan klinik pasca serangan yang kaya.

Kehilangan atau lamunan?

Pada mulanya, ramai ibu bapa tidak dapat membezakannya: adakah anak itu benar-benar tidak hadir, atau adakah bayi hanya berfikir selama beberapa saat? Bagaimana untuk mengetahui sama ada penyitaan itu nyata?

Dalam keadaan seperti itu, doktor menasihatkan agar mengetuk dengan kuat atau bertepuk tangan. Sekiranya kanak-kanak itu berbalik pada suara itu, itu bermaksud bahawa kita berbicara tentang ketidakhadiran yang salah, atau mengenai "lamunan" yang dangkal. Jawapan yang tepat untuk soalan ini adalah mungkin hanya selepas EEG diagnostik..

Siapa yang hendak dihubungi?

Rawatan ketidakhadiran

Rawatan dengan penampilan ketidakhadiran agak rumit - pertama sekali, kerana daya tahan tubuh secara berkala timbul. Oleh itu, pendekatan terapi harus bersifat individu dan berbeza: antikonvulsan diresepkan sesuai dengan jenis dan etiologi kejang.

  • Untuk ketidakhadiran biasa, monoterapi dengan etosuximide, asid valproik, boleh diterima. Ubat yang dicadangkan menunjukkan kesan pada lebih daripada 70% pesakit. Dengan perkembangan daya tahan, monoterapi digabungkan dengan Lamotrigine, dalam dos kecil.
  • Dalam pilihan idiopatik semasa ketiadaan, monoterapi dengan antikonvulsan dilakukan, yang aktif berkaitan dengan semua jenis kejang. Sebagai peraturan, Levetiracetam atau derivatif asid valproik digunakan - ubat-ubatan tersebut sama-sama berkesan baik untuk ketidakhadiran dan untuk paroxysms mioklonik atau tonik-klonik. Sekiranya terdapat kombinasi ketiadaan dengan kejang tonik-klonik, maka Lamotrigine sesuai.
  • Sekiranya ketiadaan atipikal, monoterapi dilakukan menggunakan asid valproic, Lamotrigine, Phenytoin. Kadang-kadang ada keperluan untuk menghubungkan ubat steroid. Penggunaan Tiagabine, Carbamazepine, Phenobarbital tidak diingini, kerana kemungkinan peningkatan gejala.
  • Sekiranya monoterapi tidak berkesan, sejumlah ubat digunakan. Sebagai peraturan, ubat antikonvulsan digabungkan satu sama lain, dengan mempertimbangkan ciri-ciri individu pesakit dan penyakitnya.

Dos antikonvulsan yang dipilih secara beransur-ansur dikurangkan, hingga pembatalan, tetapi hanya dalam hal pengampunan yang stabil selama 2-3 tahun. Sekiranya episod berulang epilepsi dijumpai, maka patologi yang mendasari akan dirawat, dengan latar belakang terapi simptomatik.

Sekiranya sisi kognitif menderita, maka psikologi mesti terlibat dalam rawatan..

Bantu dengan ketidakhadiran

Dengan ketiadaan, terdapat kemurungan kesedaran yang pendek, dan ia berkembang dengan tidak dapat diramalkan. Dipercayai bahawa dalam kebanyakan kes, momen seperti itu hampir tidak disedari oleh orang lain, kerana serangan itu berlangsung tidak lebih dari beberapa saat.

Ketidakhadiran kelihatan seperti jeda pendek dalam aktiviti motor dan pertuturan. Selalunya, pesakit tidak memerlukan pertolongan khusus. Satu-satunya perkara yang harus diberi perhatian adalah memastikan keselamatan pesakit. Dalam keadaan tidak harus seseorang dibiarkan begitu sahaja sehingga kesedaran pulih sepenuhnya.

Adakah mungkin untuk mengalihkan perhatian anak dari ketiadaan?

Terdapat konsep seperti ketidakhadiran palsu - ini adalah "pembekuan", "gelung" pada satu ketika, yang akan hilang jika anda memanggil pesakit, menyentuhnya, atau hanya bertepuk tangan dengan tajam. Ketidakhadiran yang nyata tidak dapat dihentikan oleh tindakan sedemikian, oleh itu dipercayai bahawa ia tidak akan berfungsi untuk mengalihkan perhatian seseorang dari serangan yang benar.

Tidak mungkin untuk mencegah serangan, kerana biasanya bermula secara tiba-tiba dan tidak dapat diramalkan.

Oleh kerana ketiadaan tidak berlangsung lama, anda tidak boleh mempengaruhi pesakit dengan cara apa pun - serangan akan berakhir dengan sendirinya, seperti yang dimulakan.

Pencegahan

Pencegahan ketiadaan sepenuhnya adalah untuk menghilangkan momen yang boleh mencetuskan serangan. Jadi, adalah perlu untuk mencegah perkembangan tekanan, situasi psiko-emosi, ketakutan terlebih dahulu. Kemunculan konflik dan perselisihan harus diminimumkan.

Ia juga penting untuk menumpukan lebih sedikit masa ke TV atau komputer. Sebaliknya, anda harus berehat lebih banyak (rehat aktif digalakkan), cukup tidur.

Di samping itu, anda perlu menjaga kesihatan, mencegah berlakunya kecederaan dan proses keradangan..

Tidak ada pencegahan ketidakhadiran khusus.

Ramalan

Ketidakhadiran dianggap sebagai patologi jinak, kerana 80% pesakit mengalami kemerosotan yang stabil setelah beberapa saat - tentu saja, jika pesakit mendapat rawatan perubatan tepat pada masanya dan menjalani rawatan sepenuhnya.

Dalam beberapa kes, serangan terpencil berulang pada usia yang lebih tua. Keadaan ini memerlukan rawatan anti-kambuh tambahan, dengan latar belakang pematuhan terhadap peraturan keselamatan mereka sendiri. Sehingga sawan dihentikan sepenuhnya, orang-orang seperti itu tidak dibenarkan memandu kereta, bekerja dengan mekanisme apa pun.

Bagi perkembangan umum kanak-kanak yang mengalami ketidakhadiran, ia tidak berbeza dengan perkembangan rakan sebaya mereka yang lain. Sudah tentu, dalam beberapa kes terdapat kekurangan perkembangan fizikal atau intelektual, tetapi ini hanya pilihan terpencil, dan hanya di bawah keadaan penyakit ganas.

Namun, kita tidak boleh lupa bahawa serangan berulang yang kerap boleh menyebabkan masalah tertentu dengan tumpuan perhatian pada anak. Seorang kanak-kanak yang menderita boleh menarik diri, tidak peduli, dan cepat atau lambat ini akan mempengaruhi kualiti pelajarannya. Oleh itu, kanak-kanak yang didiagnosis tidak hadir harus berada di bawah pengawasan bukan sahaja doktor, tetapi juga guru dan pendidik..

Kejang epilepsi tanpa sawan, atau Apa yang tidak ada

Apa yang biasa dikaitkan dengan epilepsi? Sudah tentu, dengan kekejangan di seluruh badan, buih di mulut dan gigitan lidah. Tetapi ternyata penyakit ini sangat banyak sehingga dapat menampakkan dirinya sebagai kemerosotan pada pesakit. Dalam kes ini, penyitaan adalah ketiadaan, yang merujuk kepada sawan bukan motor..

Patologi sangat berbahaya, kerana untuk jangka masa panjang, ia tidak dapat diketahui. Paroxysms seperti itu, disertai dengan penurunan nada otot dan kehilangan kawalan ke atas badan mereka, sering menyebabkan kecederaan. Bagaimana tidak ketinggalan gejala yang membimbangkan dan mengelakkan komplikasi?

Mengapa ketidakhadiran berlaku?

Sekiranya kita mendekati penyahkodan istilah secara harfiah, maka dalam terjemahan dari ketiadaan Perancis, iaitu, ketiadaan, adalah ketiadaan atau kehilangan kesadaran. Paroxysm adalah kejang tanpa kejang dan merujuk kepada bentuk epilepsi umum, di mana dorongan patologi meliputi seluruh otak, dan bukan bahagiannya.

Selalunya keadaan ini disebut petit mal (penyakit kecil), yang menggambarkan inti pati patologi. Walaupun kejang tonik-klonik disertai oleh klinik yang terang, yang mustahil untuk tidak disedari, ketiadaan untuk waktu yang lama dapat "menyembunyikan" bukan sahaja dari pesakit itu sendiri, tetapi juga dari persekitaran terdekat yang terakhir. Sebab untuk fakta di atas bukan hanya manifestasi spesifik penyakit ini, tetapi juga masa manifestasi gejala pertama. Biasanya, epilepsi, yang diserang dengan kejang seperti itu, bermula pada awal usia kanak-kanak 4-5 tahun dan hanya sepertiga kes berlaku pada masa muda - hingga 30 tahun.

Sebab-sebab perkembangan ketiadaan

Ketidakhadiran diperhatikan pada epilepsi idiopatik dan simptomatik. Sebab utama yang pertama dianggap sebagai keturunan yang diperburuk, apabila pelanggaran pada gen, yang kemudian menyebabkan disfungsi saluran membran neuron, ditularkan dari ibu bapa ke anak. Situasi seperti ini berlaku pada 6-9% pesakit. Lebih-lebih lagi, tanda-tanda patologi sudah terlihat sejak kecil, tetapi ketika memeriksa dengan CT / MRI, tidak ada kerosakan otak organik yang dapat dikesan.

Tetapi bentuk patologi simtomatik disertai dengan perubahan struktur pada korteks serebrum dan thalamus. Mereka biasanya muncul di latar belakang:

  • neuroinfeksi yang berkaitan dengan meningitis atau ensefalitis;
  • kecederaan otak trauma;
  • anomali dan kecacatan sistem saraf pusat;
  • penyakit metabolik yang berkaitan dengan kegagalan hati atau buah pinggang, dan mabuk (ubat, bahan kimia, racun perosak).

Terdapat juga faktor yang dapat memprovokasi perkembangan serangan ketidakhadiran berikutnya. Ini termasuk:

  • pengaruh cahaya dan bunyi kuat - kilatan lampu, bunyi tajam yang berlebihan mencetuskan kejang;
  • situasi tertekan - tekanan emosi juga merosakkan keupayaan pampasan otak;
  • aktiviti fizikal yang tidak mencukupi;
  • kurang atau berlebihan tidur;
  • hiperventilasi, yang merupakan asas ujian tekanan semasa EEG, iaitu pernafasan dalam yang berpanjangan;
  • kesan teknologi (telefon bimbit, komputer, tablet, TV).

Mekanisme pembangunan

Kehilangan masih merupakan jenis serangan epilepsi, walaupun pada hakikatnya tidak disertai dengan kejang. Oleh itu, teori perkembangan mereka tidak terlalu berbeza dengan teori kejang tonik-klonik. Hipotesis yang paling biasa adalah kehadiran fokus patologi di otak, di mana terdapat ketidakseimbangan antara mediator penghambat (GABA) dan rangsangan (glutamat). Ketidakseimbangan ini menyebabkan depolarisasi membran yang tidak terkawal dan penyebaran impuls ke seluruh korteks serebrum, yang dinyatakan secara luaran dalam kontraksi otot.

Tetapi gambaran serupa peningkatan kadar glutamat dalam neuron adalah ciri kejang kejang. Dalam genesis ketidakhadiran, sebaliknya, penghambatan transendental, secara klinikal dimanifestasikan dalam jangka pendek, sering kali "pemutusan" kesedaran.

Ketiadaan dalam sejarah

Fenomena epilepsi diketahui bahkan di Yunani Kuno, Empayar Rom, di mana ia disebut sebagai "penyakit suci", kerana sebab-sebab perkembangan penyakit ini disebabkan oleh menanamkan semangat atau ketuhanan pada seseorang. Ia juga disebut patologi komik, kerana kejang diperhatikan semasa perjumpaan dan perjumpaan sejumlah besar orang..

Yang pertama menunjukkan bahawa kerosakan otak adalah nosologi adalah Hippocrates. Tetapi penyebutan kejang, disertai dengan "pembekuan" dan kelenturan kelopak mata atau otot muka yang jarang terjadi, hanya muncul pada tahun 1769. Samuel Tissot, yang merupakan seorang doktor terkenal di Switzerland, menulis mengenai mereka. Tahun 1815 ditandai dengan pengenalan istilah petit mal, yang menunjukkan paroxysms seperti itu, oleh psikiatri Perancis Jean-Etienne Eskirol. Konsep moden "ketiadaan" dicadangkan oleh pelajarnya Louis Calmei pada tahun 1824.

Klasifikasi dan gejala ketidakhadiran

Seperti disebutkan di atas, ketidakhadiran dijumpai pada epilepsi keturunan (idiopatik) dan bentuk simtomatiknya. Ia terbahagi kepada sederhana (tipikal) dan kompleks (atipikal). Kejang jenis ini mungkin satu-satunya manifestasi penyakit ini, tetapi juga boleh digabungkan dengan jenis paroxysms lain, yang menjadi sebahagian daripada episyndrome.

Yang terakhir kini tiga:

  • Epilepsi ketiadaan kanak-kanak, atau pycnolepsy, bermula pada usia 2-8 tahun. Klinik penyakit ini diwakili oleh ketidakhadiran sederhana, yang dapat mengikuti satu sama lain secara berkumpulan, berlaku berpuluh-puluh, dan kadang-kadang beratus-ratus kali sehari. Tetapi, walaupun ini, prognosisnya baik dan patologi memberi tindak balas yang baik terhadap rawatan dengan antikonvulsan, tanpa disertai oleh gangguan neurologi atau mental yang lain;
  • epilepsi ketiadaan remaja, yang berlaku semasa remaja dan dicirikan oleh kejang yang lebih lama tetapi jarang. Yang terakhir sering berubah menjadi kejang tonik-klonik atau sawan mioklonik;
  • epilepsi dengan ketidakhadiran mioklonik, muncul untuk pertama kalinya dalam 6-8 tahun. Satu ciri sindrom dianggap sebagai simetri besar dan, dalam kebanyakan kes, mioklonik berirama pada otot, timbul dengan latar belakang semacam "penutupan" kesedaran. Penyakit ini memerlukan keterbelakangan mental.

Biasa

Ketiadaan biasa dinyatakan dalam jenis pembekuan. Seorang kanak-kanak yang sebelum ini secara aktif melakukan aksi atau bercakap secara tiba-tiba berhenti dan menjadi pendiam. Dalam kes ini, pandangan tampak tidak ada, ekspresi wajah tidak berubah dan pesakit tidak dapat bertindak balas terhadap rangsangan di sekitarnya, walaupun pada saat ini dia diambil oleh tangan atau dicubit. Setelah beberapa saat, pesakit, seolah-olah tidak ada yang berlaku, akan meneruskan apa yang dia lakukan dan tidak akan mengingati kejadian itu.

Rumit

Ketidakhadiran yang sukar pada kanak-kanak mempunyai tanda-tanda yang agak aneh, pelik, kerana dalam tempoh tidak sedar, pesakit mengekalkan pergerakan automatik, yang merupakan satu set tindakan sederhana seperti menjilat bibir, lidah yang menonjol, dll. Kenyataan inilah yang sering menjadikannya sukar untuk mengenal pasti paroxysms seperti itu, kerana ia diambil untuk tingkah laku biasa kanak-kanak..

Antara ketidakhadiran atipikal adalah:

  • tonik, disertai dengan peningkatan nada otot. Secara visual, mereka kelihatan seperti punggung berlebihan, melenturkan kepala ke belakang;
  • atonik, dicirikan oleh penurunan tiba-tiba nada otot dan kejatuhan;
  • mioklonik, dimanifestasikan oleh kerutan berirama kecil di wajah, kelopak mata, anggota badan atas.

Diagnostik dan diagnostik pembezaan

Pada peringkat diagnosis, pakar neurologi mesti terlebih dahulu berkomunikasi dengan orang dewasa yang berada di persekitaran kanak-kanak dan biasanya memerhatikan kejang. Oleh kerana pesakit, kerana penyakit ini, dan kadang-kadang usia muda, tidak dapat memberikan penilaian objektif mengenai perubahan yang terjadi dengannya.

Harus diingat bahawa kaedah penyelidikan yang paling penting untuk epilepsi adalah electroencephalogram..

Dan ketidakhadiran tidak terkecuali. Mereka dicirikan oleh corak yang terdiri daripada tiga gelombang puncak amplitud tinggi tinggi dalam satu saat. Kadang-kadang perubahan gelombang perlahan diperhatikan, dan dalam beberapa kes, dengan klinik yang jelas, tidak ada patologi pada EEG.

Bezakan jenis paroxysms ini dengan sawan separa yang kompleks, serangan histeris dan pengsan. Untuk tujuan ini, mereka menggunakan MRI atau CT, mengukur tekanan darah atau berunding dengan psikiatri.

Rawatan ketidakhadiran

Apabila dalam gambaran klinikal epilepsi terdapat paroxysms hanya dalam bentuk ketidakhadiran, digunakan monoterapi dengan Ethosusemide, yang mempunyai ketoksikan paling rendah. Sekiranya ia digabungkan dengan kejang tonik-klonik, maka asid Valproik (Depakine, Valprokom), Topiramate (Topamax), Lamotrigine (Lamictal) menjadi ubat pilihan.

Ramalan keadaan

Secara amnya, prognosis untuk ketiadaan epilepsi adalah baik. Dalam kebanyakan kes, ia bertindak balas dengan baik terhadap terapi antikonvulsan dalam dos minimum. Pada masa yang sama, ketika mereka bertambah tua, yang, tentu saja, disertai dengan pematangan struktur otak, kemerosotan stabil sering diperhatikan, yang memungkinkan untuk membatalkan sepenuhnya ubat-ubatan yang ditetapkan..

Harus diingat: dibenarkan untuk berhenti mengambil ubat hanya setelah pemeriksaan menyeluruh oleh doktor dan di bawah pengawasan ketatnya dengan latar belakang ketiadaan sawan sekurang-kurangnya dua hingga tiga tahun.

Prognosis bertambah buruk dengan ketidakhadiran mioklonik, kerana sering tahan terhadap rawatan dan digabungkan dengan penurunan kecerdasan yang ketara.

Komplikasi dan akibat jangka panjang

Salah satu komplikasi yang paling kerap diperhatikan pada 30-40% kes adalah epileptikus status tidak kejang. Dalam gambaran klinikal pada pesakit seperti itu, terdapat kemurungan kesedaran, yang ditunjukkan oleh kekeliruan, kegagapan, dan kadang-kadang koma. Dalam kes ini, serangan berpanjangan dapat berakhir dengan sendirinya. Pesakit akan cukup sihat dan sihat tanpa tanda-tanda terlalu banyak kerja, mengantuk atau murung. "Penutupan" boleh berlangsung dari 3-4 jam hingga beberapa hari. Anda hanya boleh mengesahkan status menggunakan EEG, dan menghentikannya menggunakan Diazepam (Relanium).

Ketidakhadiran terutamanya epilepsi kanak-kanak, bukan epilepsi dewasa, jadi keterbelakangan mental disenaraikan di antara akibat jangka panjang. Paroxysm bukan-kejang atonik sering berakhir bagi pesakit dengan trauma kraniocerebral, lebam, patah tulang lengan atau kaki.

Kesimpulannya

Epilepsi masih kekal sebagai salah satu patologi misterius sistem saraf. Walaupun begitu, rawatan berkesan telah dikembangkan untuk mengawal kejang. Sudah tentu, dengan syarat semua cadangan doktor dipatuhi dan antikonvulsan selalu diambil. Ketidakhadiran, sebagai salah satu jenis paroxysms, dianggap sebagai manifestasi penyakit yang paling baik. Oleh itu, dengan terapi yang dipilih dengan betul, anda boleh bergantung pada pengampunan yang stabil selama bertahun-tahun..

Epilepsi penyerapan

Penyakit ini adalah salah satu penyakit neurologi yang paling biasa. Sebanyak 10% orang mengalami gejala gangguan tersebut. Pada kanak-kanak, penyakit ini berlaku beberapa kali lebih kerap daripada pada orang dewasa, dan rawatan epilepsi ketiadaan jauh lebih rumit.

Apa itu epilepsi ketiadaan

Epilepsi penyerapan adalah kejang umum yang paling kerap berlaku pada kanak-kanak berumur 3 hingga 14 tahun. Dari luar, tidak mudah untuk mengenalinya, kerana dia lebih suka berfikir dan melamun.

Hanya sedikit orang yang mengetahui apakah ketidakhadiran epilepsi pada orang dewasa dan kanak-kanak. Mereka dicirikan oleh keruntuhan pikiran jangka pendek, disertai dengan pandangan berhenti pada satu titik, sering berkelip atau berguling murid ke atas. Pesakit boleh mengalami 50 hingga 100 episod setiap hari. Pada banyak pesakit muda, penyakit jenis ini hilang dengan sendirinya dengan bermulanya usia remaja..

Penyebab ketiadaan epilepsi pada orang dewasa

Persoalan etiologi penyakit ini, dan terutamanya ketidakhadiran, masih jauh daripada diselesaikan. Penyelidik mengesan mekanisme genetik penyakit ini. Sebagai pencetus neuralgia ketiadaan epilepsi ketiadaan pada orang dewasa, perkara berikut sangat penting:

  • trauma tengkorak;
  • tumor otak dan penyakit serius lain;
  • penyalahgunaan minuman beralkohol, dadah, merokok tembakau;
  • faktor keturunan.

Gejala epilepsi ketiadaan

Semasa ketiadaan, berlaku kesadaran jangka pendek, pada masa ini mangsa dapat melihat "kekosongan" lurus ke depan selama 5-30 saat, tanpa bertindak balas terhadap rangsangan luaran. Selepas episod berakhir, semuanya kembali normal, sehingga kejang mungkin tidak disedari.

Kesukaran utama yang berkaitan dengan epilepsi ketiadaan non-kejang adalah risiko membingungkan penyakit dengan lamunan, sebab itulah penyakit ini sering diabaikan. Gejala ketiadaan epilepsi pada orang dewasa tidak selalu jelas, tetapi tanda-tanda utama termasuk:

  • pandangan defocused;
  • kekurangan tindak balas terhadap pengaruh luaran;
  • menghentikan hukuman pada pertengahan ayat pada masa serangan;
  • pergerakan anggota badan yang keliru;
  • berkelip;
  • mengembara tanpa tujuan.

Ketiadaan apa itu

Ramai orang mengemukakan soalan: "Apa itu epilepsi ketiadaan?" Terdapat beberapa jenis utama. Khas atau sederhana dicirikan oleh pengaburan kesedaran jangka pendek. Mangsa tiba-tiba berhenti bercakap dan membeku, seolah-olah membeku. Dalam kes ini, pandangan diarahkan dengan jelas di hadapan anda, dan ekspresi wajah tidak berubah. Pesakit tidak bertindak balas terhadap sentuhan, suara, kata-kata dan faktor luaran lain. Semasa episod, pesakit tidak menjawab soalan, dan ucapannya menjadi sunyi episodik. Namun, setelah beberapa saat, aktiviti mental menjadi normal, dan tidak ada kenangan tentang apa yang terjadi, kerana bagi pesakit itu sendiri, ia berjalan tanpa disedari, mangsa hanya meneruskan tindakan yang terganggu.

Ciri ciri adalah frekuensi tinggi, dalam keadaan tertekan yang mencecah beberapa puluh dan ratusan kejang setiap hari. Mereka diprovokasi oleh fenomena berikut:

  • aktiviti mental aktif;
  • kelonggaran berlebihan;
  • hiperventilasi paru-paru;
  • kurang tidur;
  • kilatan cahaya;
  • kerlipan TV atau skrin komputer.

Ketidakhadiran ditunjukkan oleh gambaran klinikal episod sederhana berikut:

  • berlangsung beberapa saat;
  • mangsa tidak mempunyai reaksi dan tidak sedarkan diri;
  • orang itu tidak menyedari serangan itu.

Paroxysm dapat bertahan 5-30 saat, di mana pesakit kehilangan persepsi sedar tentang dunia di sekelilingnya. Dari luar, kekurangan pandangan sadar dapat dilihat, seseorang dimatikan dari aktiviti dan pembekuan pendek di tempat. Episod yang diucapkan disebabkan oleh penghentian ucapan atau tindakan yang dimulakan, dan juga kesinambungan yang berlanjutan sebelum serangan.

Dalam kes pertama, setelah bermulanya paroxysm, terdapat pemulihan aktiviti motorik dan kata-kata dari episod tepat di mana mereka berhenti. Mangsa menyifatkan keadaan ini sebagai penderitaan tajam, ingatan hilang, hilang dari kenyataan, berkhayal. Pada masa selepas serangan, keadaan kesihatan pesakit adalah normal.

Jenis penyitaan lain lebih ketara bagi mangsa dan orang lain, kerana ia disebabkan oleh fenomena motorik dan tonik. Paroxysm berlaku dengan penurunan aktiviti otot, yang menyebabkan terkulai kepala dan melemahkan anggota badan. Dalam kes yang jarang berlaku, pesakit boleh jatuh dari kerusi, dan dengan total atony, jatuh.

Paroxysms tonik disertai oleh hipertonik otot. Bergantung pada penyetempatan fokus, mungkin dapat dilihat:

  • lenturan badan;
  • lenturan dan pemanjangan anggota badan;
  • membuang kepala.

Kejang dengan komponen mioklonik dicirikan oleh pengecutan otot amplitud rendah dalam bentuk kedutan badan yang kerap. Orang dewasa mungkin mengalami kedutan pada sudut mulut, dagu, kelopak mata. Myoclonus adalah:

  • simetri;
  • tidak simetri.

Automatik yang timbul semasa episod boleh menjadi sifat pergerakan asas, tetapi berulang:

  • bergumam;
  • menelan;
  • mengunyah;
  • menggosok tangan;
  • mengayunkan kaki;
  • butang atau butang pengikat.

Kekerapan kompleks boleh berbeza dari beberapa hingga berpuluh kali sehari. Episod mungkin satu-satunya manifestasi pada pesakit, yang lebih khas untuk kanak-kanak.

Epilepsi ketiadaan bukan kejang

Patologi berlaku lebih kerap pada usia dini, dari 7 hingga 14 tahun, dan pada usia muda - dari 15 hingga 30 tahun. Sehingga usia empat tahun, pesakit tidak mempunyai ketidakhadiran sederhana, kerana kematangan otak tertentu diperlukan untuk manifestasi fenomena ini..

Mekanisme pencetus untuk neuralgia bukan kejang adalah:

  • jangkitan saraf;
  • kecederaan tengkorak.

Semasa paroxysms bukan kejang, halusinasi gustatory, penciuman dan visual mungkin berlaku. Sebilangan besar manifestasi klinikal dianggap sebagai ciri khas penyakit ini. Oleh itu, penyakit organik pelbagai etiologi, jika tidak ada bantuan yang berkelayakan, cenderung menjadi kronik..

Bentuk epilepsi ketiadaan yang kompleks

Bentuk yang kompleks adalah keadaan di mana tindakan atau manifestasi yang bersifat khas dan berulang bagi pesakit diperhatikan dengan latar belakang kehilangan kesedaran sepenuhnya. Sebagai contoh, ia boleh menjadi tindakan automatik, yang dicirikan oleh gerakan bergantian atau serupa yang stereotaip:

  • pergerakan mata, bibir atau lidah;
  • gerak isyarat;
  • tindakan biasa yang dibawa ke automatisme, menyisir, melipat pakaian atau peralatan pejabat.

Oleh itu, paroxysms sukar dibezakan dari tingkah laku manusia biasa. Juga, ketidakhadiran yang sukar dapat disertai dengan peningkatan nada otot. Dalam kes ini, peregangan badan ke belakang, gulungan murid, kecondongan kepala diperhatikan. Dalam situasi yang lebih jelas, pesakit boleh melengkung batang tubuh dari belakang dan mengambil langkah mundur untuk menjaga keseimbangan. Pengaburan kesedaran sering berlaku dengan latar belakang penurunan nada otot diikuti dengan kejatuhan.

Dengan ketidakhadiran mioklonik yang kompleks, fenomena irama dua hala yang bersifat mioklonik, yang sering meniru otot dan otot bahagian atas, diperhatikan. Kejang yang kompleks memerlukan kematangan otak yang lebih sedikit, sehingga boleh berlaku antara usia 4-5 tahun.

Gambaran klinikal kejang kompleks:

  • jangka masa lebih daripada sepuluh saat;
  • mangsa yang tidak sedarkan diri dapat digerakkan, sementara dia bergerak secara bebas;
  • seseorang yang mengalami paroxysm menyedari bahawa ada sesuatu yang menimpanya, dan juga memperhatikan fakta bahawa kesadaran.

Diagnostik epilepsi ketiadaan

Patologi dapat mewujudkan dirinya dalam bentuk gabungan pelbagai tanda. Serangan boleh berlaku dengan atau tanpa kehilangan kesedaran. Semasa penyetempatan kejang kejang, otot berkedut, sensasi yang tidak dikenali di dalam badan, kemasukan pemikiran yang tidak sedarkan diri dirasakan. Selain itu, untuk setiap usia, ciri-ciri tertentu dari permulaan dan perjalanan patologi adalah ciri..

Mendiagnosis penyakit melibatkan serangkaian prosedur, biasanya termasuk:

  • kiraan darah lengkap;
  • elektroensefalografi;
  • tomografi dikira;
  • pengimejan resonans magnetik.

Kaedah di atas membolehkan doktor mengenal pasti punca penyakit, serta menentukan jenisnya.

Salah satu tahap diagnosis yang paling penting adalah pemeriksaan awal oleh doktor. Dimulai dengan analisis keluhan mangsa, sebagai peraturan, yang utama adalah:

  • mendung kesedaran;
  • kekejangan otot;
  • beku di tempat.

Dengan mengemukakan soalan yang jelas, doktor dapat mengetahui kekerapan kejang dan bagaimana ia muncul dalam kes tertentu..

Untuk diagnosis yang tepat, perlu memahami keadaan di mana paroxysm timbul, gejala apa yang disertai dan apa yang berlaku selepasnya. Maklumat ini diperlukan untuk diagnosis pembezaan, iaitu proses membezakan antara patologi serupa dan menyaring pilihan yang salah. Kerana kehadiran sakit kepala, penyimpangan persepsi, gangguan pergerakan dapat menunjukkan bukan hanya penyakit, tetapi juga migrain.

Setelah disoal lisan, doktor meneruskan pengumpulan anamnesis, yang merangkumi:

  • maklumat mengenai kes patologi pada saudara terdekat dan jauh;
  • usia permulaan sawan;
  • dan kehadiran trauma kepala atau penyakit yang berkaitan.

Sudah pada tahap ini, data yang diperoleh memungkinkan pakar neurologi untuk menganggap adanya atau ketiadaan penyakit, serta menggariskan arah proses diagnostik, terapi pilihan. Walau bagaimanapun, keputusan juga mesti disokong oleh kajian instrumental dan makmal. Ini akan membantu mengelakkan kesilapan diagnosis yang tidak disengajakan..

Ujian darah adalah salah satu kaedah penyelidikan yang paling berpatutan untuk banyak penyakit, kerana ia membantu mendapatkan data yang paling tepat mengenai keadaan tubuh manusia. Pengenalan pelbagai masa dari nilai normal tepat pada masanya membolehkan anda memulakan terapi yang berkesan secepat mungkin. Penyakit ini dapat dikesan dengan mengukur jumlah elektrolit dalam plasma darah. Analisis juga dilakukan semasa mengambil ubat antiepileptik untuk menentukan sama ada kepekatan bahan aktif yang diperlukan telah dicapai.

Electroencephalogram adalah teknik diagnostik yang tidak berbahaya yang diperlukan untuk menilai aktiviti elektrik otak. Tempoh prosedur adalah 60 hingga 90 minit. Semasa pemeriksaan, elektrod khas yang menyerupai lingkaran logam diletakkan di kepala pesakit.

Selain itu, teknik digunakan semasa elektroensefalogram dilakukan semasa tidur. Ini membantu mengkaji keadaan seseorang secara terperinci. Kajian ini dilakukan tidak hanya pada tahap diagnosis, tetapi juga selama perawatan, untuk memantau keberkesanan terapi. Sekiranya didiagnosis, prosedur boleh dilakukan lebih kerap.

Kaedah neuroimaging digunakan untuk mengesan gangguan struktur otak:

  • tomografi dikira;
  • pengimejan resonans magnetik.

Prosedur diagnostik ini sama sekali tidak menyakitkan. Bahagian yang paling tidak selesa dalam proses ini adalah suntikan ubat yang berbeza, yang diperlukan untuk memastikan kawasan tisu tertentu dapat dilihat dalam gambar sejelas mungkin. Semasa melakukan imbasan, pesakit disarankan untuk berehat dan tidak melakukan pergerakan.

Rawatan epilepsi ketiadaan

Penekanan utama dalam rawatan faktor patologi diberikan pada terapi ubat dengan ubat-ubatan yang tergolong dalam kumpulan antikonvulsan dan antiepileptik. Pemilihan ubat harus dibuat secara langsung oleh doktor yang hadir, berdasarkan usia mangsa dan kekerapan serangan.

Sekiranya ejen pertama kehilangan keberkesanannya, ia mesti diganti dengan yang lain dengan segera. Mengambil beberapa ubat pada masa yang sama hanya dibenarkan jika keadaan mereka saling melengkapi.

Prognosis epilepsi ketiadaan

Dengan syarat terapi yang mencukupi, rawatan penyakit ini berjaya. Adalah mustahil untuk menjawab dengan tegas persoalan sama ada ketiadaan epilepsi dapat disembuhkan. Sejak sering, ketika mereka bertambah tua, penyakit ini berubah menjadi pengampunan yang stabil, dan tidak mengingatkan dirinya sendiri. Dengan kejang myoclonic frekuensi tinggi, kecerdasan subnormal, dan ketahanan terhadap ubat, prognosisnya menjadi lebih teruk.

Pembatalan ubat-ubatan dilakukan secara berperingkat, hanya setelah berunding dengan pakar neurologi dan dengan jangka masa lama tidak mengalami sawan.