Bentuk afasia deria

Migrain

Bentuk afasia sensori adalah gangguan pertuturan yang disebabkan oleh lesi neurogenik pada lobus temporal otak. Patologi sering merupakan akibat strok: pesakit mendengar ucapan orang lain, tetapi tidak memahami maknanya, kehilangan kemahiran lisan.

Dalam kes yang jarang berlaku, penyakit ini didiagnosis pada kanak-kanak. Prognosis untuk afasia deria bergantung pada banyak faktor, tetapi latihan menunjukkan bahawa dengan rawatan yang tepat, biasanya terdapat peningkatan yang signifikan dalam keadaan pesakit..

Bentuk afasia deria

Pertimbangkan bentuk afasia deria.

Afasia semantik

Disfungsi blok persepsi, analisis dan penyimpanan maklumat masuk. Seseorang yang menderita afasia semantik sangat memahami ucapan yang ditujukan kepadanya dan dapat bercakap dengan koheren.

Kesukaran timbul dalam persepsi makna yang serupa: sebagai contoh, pesakit tidak akan melihat perbezaan antara frasa "kawan kakak" dan "saudara perempuan", dan tidak akan menghubungkan maksud pen dan selembar kertas.

Terhadap latar belakang pelanggaran yang dikenal pasti, terdapat masalah dengan menulis, membaca.

Rasa irama mungkin hilang. Semua ini mengganggu keadaan psikologi pesakit yang sudah goyah: kegelisahan, kegembiraan meningkat, insomnia mungkin muncul.

Afasia Akalculia

Definisi tersebut menggabungkan pelanggaran pemahaman nombor dan melakukan operasi aritmetik.

Acalculia dinyatakan dengan cara yang berbeza: pesakit berhenti untuk melihat nombor dengan suara dan / atau secara visual, tidak dapat memulihkan rangkaian nombor dengan menurun atau bertambah, tidak dapat melakukan perhitungan. Selalunya, dengan akalculia, orang tidak melihat perbezaan antara angka yang serupa secara visual (9 dan 6, 132 dan 231).

Patologi sangat jarang berlaku secara terpisah; biasanya menyertai jenis afasia deria yang lain. Gambaran lengkap disfungsi akan bergantung pada bahagian otak mana yang terjejas dan seberapa teruknya. Secara amnya, akalculia berjaya diperbetulkan.

Afasia motor deria

Afasia deria motor sering berlaku dalam bentuk aferen: sambil mengekalkan kemampuan untuk menghasilkan suara, pesakit kehilangan kemampuan untuk mengucapkan banyak kata, terutama yang kompleks, sering tidak dapat berbicara sama sekali.

Pada masa yang sama, pemahaman ucapan yang dialamatkan dipelihara, daripada pesakit yang berkomunikasi dengan bantuan tanda lisan - misalnya, anggukan kepala. Sekiranya tidak ada masalah motor halus, seseorang dengan afasia motor boleh menyatakan diri mereka secara bertulis. Kemahiran membaca juga terpelihara.

Bentuk Efferent: Pengulangan obyektif suku kata individu (mengingatkan gagap) atau kata-kata adalah tipikal. Kadang-kadang pertuturan automatik dipertahankan, iaitu, seseorang secara sukarela memberikan puisi, lagu yang pernah dipelajari.

Jumlah afasia

Pelanggaran tahap paling teruk dan teruk. Pesakit tidak dapat melihat ucapan orang lain dan tidak bercakap secara bebas. Membaca, menulis, menjelaskan dengan bantuan artikulasi dengan afasia total adalah mustahil. Saudara-mara pesakit dengan diagnosis seperti itu perlu diingat bahawa penyimpangan itu tidak mental!

Biasanya, afasia total muncul dan diperhatikan selama beberapa hari pertama selepas strok, maka dalam kebanyakan kes kesedaran dan ucapan pesakit dipulihkan, walaupun tidak sepenuhnya.

Tanda khas afasia deria pada kanak-kanak

Aphasia pada kanak-kanak jarang berlaku - dalam kira-kira 0.4% kes pengesanan gangguan pertuturan, diagnosis ini dibuat. Sekiranya pada orang dewasa bentuk sensasi afasia paling kerap terjadi selepas strok, maka pada masa kanak-kanak faktor ini secara praktikalnya dikecualikan..

Klasifikasi afasia kanak-kanak bergantung pada sifat penyakit: ia boleh disebabkan oleh perubahan dalam tisu otak atau aktiviti epilepsi jangka panjang. Kedua-dua jenis ini merangkumi beberapa jenis, tanda-tanda bergantung pada sifat dan lokasi lesi..

Terdapat beberapa faktor yang mencetuskan perkembangan afasia deria pada kanak-kanak:

  • hipoksia janin semasa kehamilan;
  • mampatan, lebam dan pembengkakan otak akibat trauma kelahiran;
  • proses keradangan, berjangkit, degeneratif;
  • kecederaan otak trauma;
  • proses tumor yang mempengaruhi otak;
  • anomali vaskular serebrum kongenital;
  • Sindrom Landau-Kleffner.

Yang terakhir ini sering disebut sebagai apasia epilepsi dengan sendirinya, walaupun bukan epilepsi dalam pengertian perubatannya yang biasa. Mekanisme patologi tidak difahami sepenuhnya, tetapi diketahui bahawa kecenderungan untuk itu sering diwarisi.

Bentuk afasia sensori pada kanak-kanak dapat lama tidak disedari - bentuk kursus biasanya lebih ringan daripada pada orang dewasa. Patologi ditetapkan pada usia 3-7 tahun, tetapi ibu bapa yang prihatin mungkin melihat loceng penggera pertama lebih awal:

  • Seorang kanak-kanak selepas usia 1.5 tahun hampir tidak dapat memahami ucapan yang dialamatkan (atau sama sekali tidak merasakannya);
  • Pada usia tiga tahun, bayi hampir tidak menyebut sebilangan bunyi atau kata-kata individu (sederhana), tidak bercakap dalam ayat mudah;
  • Terdapat kesukaran dalam menghafal kata-kata baru dan memahami tipologi mereka. Sebagai contoh, seorang kanak-kanak tidak memahami bahawa "burung" dan "gagak" tidak selalu sama, kata-kata ini wujud secara berasingan untuknya;
  • Banyak frasa dalam pertuturan tetap tidak lengkap kerana bayi tidak dapat mencari perkataan yang tepat;
  • Anak yang aktif bercakap sukar memilih sinonim, sukar menggambarkan objek atau emosi;
  • Dalam ucapan kanak-kanak prasekolah, bingung, keliru walaupun dalam keadaan tenang, dan dengan tekanan atau gairah emosi, fenomena itu menjadi lebih ketara;
  • Terjejas persepsi masa. Tanda yang paling spesifik adalah bahawa anak itu tidak mengalami kesukaran untuk melakukan tindakan secara berurutan (contohnya, ketika memasang mainan pembinaan), tidak dapat mengembalikan kronologi hari ini dengan betul.

Bentuk afasia sensori pada kanak-kanak sering dinyatakan bukan dengan cara yang kompleks, tetapi sebagai manifestasi yang terpisah: pelanggaran pertuturan lisan, ekspresif, mengesankan, membaca (alexia), menulis (agraphia).

Sangat jarang, dan biasanya pada masa remaja, afasia dinamik direkodkan - ketiadaan kata kerja dan corak dalam pertuturan.

Diagnostik

Memandangkan pelbagai manifestasi afasia deria, tahap keparahannya yang berbeza, serta kebarangkalian tinggi untuk menggabungkan beberapa patologi sekaligus, untuk membuat diagnosis yang tepat, perlu dilakukan pemeriksaan terperinci terhadap pesakit, yang meliputi:

  • Mengambil anamnesis. Mempelajari sejarah perubatan pesakit akan membantu mengetahui kapan dan mengapa afasia mula berkembang;
  • Pemeriksaan oleh pakar neurologi. Doktor menilai simptom, menunjukkan penyetempatan lesi. Pada kanak-kanak, tahap perkembangan mental dinilai, pematuhannya dengan usia;
  • Lawatan ke pakar bedah saraf. Wajib bagi pesakit yang mengalami kecederaan otak traumatik dan tumor intrakranial;
  • MRI, MSCT otak. Kaedah-kaedah tersebut membolehkan perubahan struktur otak yang mendedahkan: hematoma, neoplasma, keradangan, zon strok, proses degeneratif;
  • Sekiranya terdapat gangguan pada peredaran serebrum, perlu membuat MRI saluran otak;
  • Semua pesakit yang disyaki mengalami gangguan mental diperiksa oleh pakar psikiatri. Tugas doktor dalam kes ini adalah untuk mengetengahkan tanda-tanda afasia deria terhadap latar belakang gangguan kognitif..

Diagnosis lebih lanjut terdiri daripada melakukan pelbagai ujian yang mengesan gangguan afasia. Ujian diselia oleh ahli terapi pertuturan, pakar neurologi, psikologi.

Ucapan lisan dan tulisan pesakit, kemampuannya mengulang dan ucapan biasa (penghitungan hari dalam seminggu, siri nombor), pemeliharaan tatabahasa dan pemahaman istilah dipelajari..

Menguji pemahaman auditori dan visual nombor, keupayaan untuk melakukan pengiraan.

Untuk mengenal pasti gangguan pendam dalam persepsi, pesakit diminta membaca petikan teks dengan kuat atau senyap, dan kemudian menceritakan kembali bacaannya..

Ujian kanak-kanak kecil dilakukan menggunakan kaedah khas yang hampir dengan bentuk permainan.

Kad dengan gambar, teka-teki, logik dan tugas matematik digunakan. Kanak-kanak diminta untuk mengingati plot dongeng kegemarannya, menonton kartun dan menceritakannya semula secara ringkas.

Pembetulan afasia deria

Berdasarkan hasil pemeriksaan, program rawatan komprehensif individu dikembangkan untuk setiap kes afasia deria tertentu. Ia biasanya merangkumi:

  • Terapi ubat. Ubat nootropik dan neurotropik yang ditetapkan, kompleks vitamin. Dengan ancaman edema serebrum, osmodiuretik diberikan melalui penitis, diuretik diresepkan. Pesakit dengan lesi otak yang berjangkit perlu dirawat dengan ubat-ubatan yang dirancang untuk memerangi patogen. Sekiranya mengesan gangguan mental, ubat psikotropik boleh diresepkan.
  • Kelas terapi aritmetik dan pertuturan. Latihan dipilih sesuai dengan gambaran penyakit ini. Teknik ini bertujuan untuk memulihkan persepsi visual dan pendengaran, pemikiran logik, dan kemampuan untuk berkonsentrasi. Pesakit bercakap frasa pendek, kemudian kompleks, menyelesaikan masalah aritmetik. Hasil yang baik diperoleh dengan bekerja dengan gambar subjek, menghubungkan gambar dan teks, imlak sederhana. Kelas harus dilakukan setiap hari, jadi pesakit tidak dapat melakukan tanpa bantuan orang yang disayangi. Selalunya alat bantu pendidikan untuk kanak-kanak boleh digunakan untuk aktiviti pemulihan afasia deria pada orang dewasa.
  • Psikoterapi. Gangguan pertuturan yang disebabkan oleh afasia menjadi penyebab keadaan psikologi yang tertekan pada pesakit. Anak-anak yang tidak dapat masuk ke dalam lingkungan sosial dan terpaksa menanggung ejekan rakan sebaya mereka lebih menderita daripada yang lain. Persekitaran keluarga yang positif dan sokongan yang kuat dari orang yang disayangi memberi kesan yang besar terhadap keberkesanan terapi. Telah diperhatikan bahawa kemajuan pada pesakit dengan afasia sering terjadi setelah berkomunikasi dengan haiwan - kuda, anjing, kucing. Adalah disyorkan untuk memiliki haiwan kesayangan jika boleh.

Prognosis rawatan berbeza mengikut keparahan dan jenis afasia deria.

Faktor negatif adalah usia tua, patologi peredaran darah, kehadiran tumor intrakranial yang tidak dapat dikeluarkan..

Bagi orang muda yang kuat secara fizikal, yang penyakitnya dipicu oleh trauma atau strok lakunar, kebarangkalian pemulihan sepenuhnya hampir seratus peratus..

Bagaimana afasia deria mencirikan dirinya sendiri?

Bergantung pada kawasan otak mana yang terjejas, bentuk afasia berikut dibezakan:

  • Afasia motor - berkaitan dengan kerosakan pada kawasan Broca (bahagian bawah wilayah premot hemisfera kiri). Pengucapan perkataan terganggu sementara keupayaan untuk menghasilkan semula suara dan memahami pertuturan dipertahankan;
  • Afasia sensori - pusat Wernicke, yang terletak di lobus temporal, menderita. Dalam kes ini, pesakit kehilangan kemampuan untuk memahami pertuturan, sambil mengekalkan fungsi lisan;
  • Afasia semantik - dicirikan oleh gangguan dalam kerja kawasan parietotemporal-occipital. Keupayaan untuk melihat frasa kompleks yang saling berkaitan dengan preposisi atau konjungsi hilang;
  • Afasia amnestic - berlaku kerana kerosakan pada zon parietal-temporal. Pesakit memahami pertuturan, tetapi tidak dapat mengingat nama beberapa objek;
  • Afasia total - kehilangan sepenuhnya kemampuan untuk memahami dan menghasilkan semula pertuturan.

Varieti afasia

Terdapat beberapa jenis afasia, semuanya dilambangkan dengan istilah neurologi yang tidak sepenuhnya jelas. Dalam terminologi inilah kita akan berusaha mengetahuinya.

Semua jenis afasia boleh dibahagikan secara bersyarat kepada tiga kumpulan:

  • keupayaan untuk bercakap;
  • pelanggaran keupayaan untuk memahami ucapan yang disampaikan;
  • pelanggaran penamaan item individu.

Kelompok gangguan pertuturan pertama terdiri daripada masalah dengan pembiakan pertuturan, iaitu ketika seseorang memahami apa yang perlu dikatakan, tetapi tidak dapat (kata-kata itu ada di kepala, tetapi tidak ditiru oleh alat pertuturan atau ditiru dengan gangguan). Dalam perubatan, ini dilambangkan sebagai berikut - pelanggaran ucapan ekspresif.

Kumpulan kedua adalah pelanggaran kemampuan untuk memahami makna apa yang dikatakan. Ini ditunjukkan sebagai pelanggaran ucapan yang mengagumkan..

Kumpulan gangguan ketiga dikatakan apabila pemahaman dan pembiakan tidak terjejas, tetapi rumusan (matriks) kata di otak hilang. Dalam kes ini, seseorang menyedari, misalnya, objek apa yang ada di hadapannya, apa yang mereka lakukan, tetapi tidak dapat menamakannya. Iaitu, ketika melihat sudu, dia akan berkata: "Inilah yang mereka makan dan kacau makanan.".

Setiap kumpulan gangguan pertuturan yang dinyatakan di atas dibahagikan kepada jenis tambahan. Pengelasan ini berdasarkan prinsip anatomi. Faktanya adalah bahawa terdapat kawasan yang jelas dari korteks serebrum yang memberikan jenis pertuturan tertentu. Semua laman web ini telah dikaji, mereka sama pada kebanyakan orang. Oleh itu, gangguan pengucapan ini berlaku dengan lokasi proses patologi tertentu di otak. Rantai logiknya cukup mudah: gangguan pertuturan seperti itu dan merupakan tempat patologi di otak. Ini adalah asas untuk mendiagnosis tapak kerosakan otak. Oleh itu, doktor menentukan jenis afasia..

Apabila ucapan ekspresif terganggu, aphasia motor yang disebut berlaku, apabila ucapan yang mengagumkan terganggu, afasia deria berlaku, apabila penamaan objek individu terganggu, afasia amnestik. Mari kita bincangkan setiap jenis afasia dengan lebih terperinci.

Afasia motor


Pesakit sedemikian memahami pertuturan, tetapi mereka mempunyai masalah dengan pembiakannya.
Jenis gangguan pertuturan ini heterogen dalam strukturnya. Afasia motor dibahagikan kepada:

  • afasia motor efferent;
  • afasia motor aferen (artikulasi);
  • afasia motor dinamik.

Afasia motor berkesan berlaku apabila patologi dilokalisasi di kawasan bahagian posterior gyrus frontal inferior dari hemisfera dominan (kiri di tangan kanan dan kanan di tangan kiri). Zon ini disebut zon Broca, oleh itu kadang-kadang afasia motor efferent disebut afasia Broca. Apabila neuron zon Broca rosak pada seseorang, suku kata dan pembentukan kata, pembiakan semua atau bunyi individu terganggu. Dalam kes yang paling teruk, ucapan spontan hilang sepenuhnya, pesakit dijelaskan hanya dengan ekspresi wajah dan gerak tubuh.

Kadang-kadang semua ucapan pesakit adalah sisa-sisa lisan atau suku kata (contohnya, "ba", "untuk"). Manifestasi tertentu dari afasia motor efferent dapat berupa kata embolus, yaitu satu kata yang dapat diucapkan oleh pesakit. Untuk sebarang pertanyaan, dia hanya mengucapkannya.

Dengan kecacatan yang kurang jelas, pertuturan menjadi kurang baik, terdiri terutamanya dari kata nama, nampaknya buta huruf kerana kurangnya konsistensi (tidak ada kes, tidak ada jantina, tidak ada kata dasar) Pesakit menjelaskan dirinya sebagai orang asing yang tidak tahu bahasa dengan baik. Sebagai contoh, "pagi-doktor-bulat". Dalam kes ini, pesakit sedar akan kecacatan pertuturannya dan cuba menolong dirinya dengan gerak isyarat.

Untuk afasia motor yang berkesan, pesakit mengulang bahagian kata. Contohnya, anda meminta pesakit mengulang perkataan "kapak". Daripada keseluruhan perkataan, seseorang mengatakan "begitu-dan-begitu", tidak dapat mengucapkan akhir kata.

Jenis afasia ini dicirikan oleh kekeliruan huruf, dan sebutannya berbeza. Sebagai contoh, bukannya perkataan "ibu" pesakit mengucapkan "wanita", bukannya "kerja" - "kohort" dan sebagainya..

Ciri lain dari afasia motor efferent adalah gangguan membaca dengan kuat..

Afasia motor aferen berlaku apabila fokus patologi terletak di belakang bahagian bawah gyrus pusat posterior hemisfera dominan (lobus parietal). Dalam kes ini, dalam otak seseorang, hubungan antara ekspresi bunyi huruf individu dan kemampuan artikulasi terputus. Ciri khas afasia jenis ini adalah kekeliruan bunyi yang serupa dalam pengucapan ("b" dan "p", "z" dan "s", "g", "k", "x"), yang mengubah makna apa yang dikatakan. Sebagai contoh, bukannya "kita menulis di atas kertas," pesakit mengatakan "kita mencengkam manset." Selain itu, pesakit tidak dapat melakukan gerakan bahasa yang mudah, misalnya, melipat lidah dengan tiub, meletakkan lidah di antara gigi atas dan bibir atas, dan klik lidah. Membaca juga terganggu dalam jenis afasia motor ini..

Afasia motor dinamik berkembang apabila bahagian anterior dan tengah gyrus frontal inferior hemisfera dominan terjejas, iaitu zon yang terletak di sebelah zon Broca. Jenis afasia motor ini dicirikan oleh penurunan pertuturan spontan, sebagaimana adanya, oleh penurunan inisiatif pertuturan. Dalam kes ini, pesakit dapat mengartikulasikan bunyi dengan betul, mengucapkan semua perkataan. Pelanggaran seperti itu dapat dikenal pasti dalam ucapan naratif spontan, meminta pesakit memberitahu tentang dirinya sendiri. Cerita akan menjadi miskin, sedikit, seolah-olah ditangguhkan. Soalan perangsang tambahan diperlukan. Dalam pertuturan, ada beberapa kata kerja, kata sifat, tidak ada kata seru. Pesakit nampaknya enggan menghubungi.

Afasia deria


Dengan afasia deria, pesakit kehilangan keupayaan untuk memahami pertuturan.
Gangguan pertuturan jenis ini terbahagi kepada dua kumpulan: semata-mata afasia deria dan semantik..

Afasia sensori murni berlaku apabila bahagian posterior gyrus temporal superior hemisfera dominan terjejas, yang disebut pusat Wernicke. Dengan gangguan pertuturan ini, pesakit kehilangan keupayaan untuk memahami bunyi, suku kata dan perkataan secara bermakna. Maksudnya, pendengaran terpelihara sepenuhnya, tetapi sebarang bunyi kelihatan tidak bernyawa. Ia seperti diucapkan dalam bahasa yang sama sekali tidak dikenali..

Dengan afasia deria yang teruk, orang itu tidak memahami sepenuhnya ucapan yang ditujukan kepadanya, dia bahkan tidak dapat mengikuti arahan lisan yang sederhana (misalnya, "angkat tangan"). Dalam bentuk afasia deria yang lebih ringan, gangguan bunyi yang serupa dan terpisah terganggu. Sebagai contoh, seseorang diminta untuk menjawab pertanyaan: "Di manakah tanaman itu dituai - di menara atau di tanah pertanian?", "Adakah mereka melukis pagar atau sembelit?" Sekiranya pesakit seperti itu diminta untuk mengulangi kata, maka dia tidak akan dapat melakukannya dengan betul (sebagai contoh, bukannya "anak perempuan" dia akan mengatakan "titik").

Ciri lain dari afasia deria adalah kurangnya pemahaman akan kecacatannya, iaitu, pesakit tidak menyedari kesalahan dalam ucapannya. Dia yakin bahawa dia menyebut semuanya dengan betul, bahawa orang di sekelilingnya tidak mengerti, oleh itu dia sering tersinggung.

Selain merosakkan pemahaman ucapan yang dialamatkan, dalam afasia deria, pengucapan seseorang sendiri terganggu kedua, kerana kawalan semantik terhadap kata-kata hilang. Selalunya ucapan pesakit seperti itu adalah verbose, tidak konsisten dan sama sekali tidak bermakna. Keadaan ini disebut "okroshka verbal".

Sebagai tambahan kepada perkara di atas, afasia deria dicirikan oleh gangguan membaca dan menulis. Seseorang tidak memahami intipati teks yang dicadangkan, dan ketika menulis, menggantikan beberapa huruf dengan yang lain (terutama di bawah imlak).

Afasia semantik berkembang apabila lobula parietal inferior hemisfera yang berlaku terjejas. Dengan gangguan pertuturan jenis ini, seseorang memahami ucapan yang dialamatkan, menyebut perkataan dengan betul, dan juga mengikuti arahan. Tetapi pada masa yang sama, pemahaman mengenai hubungan logik dalam arahan pertuturan terganggu. Sebagai contoh, jika anda meminta pesakit melukis bulatan dan segi empat sama, dia akan melakukannya dengan mudah, tetapi jika anda memintanya melukis bulatan di dalam kotak, ini akan menyebabkan kesukaran. Maksudnya, hubungan temporal dan spasial dilanggar (termasuk makna preposisi "di bawah", "di atas", "untuk" dan sebagainya). Juga, pesakit tidak dapat menjelaskan perbezaan pernyataan seperti "anak perempuan" dan "ibu anak perempuan".

Dengan afasia semantik, ketidakupayaan untuk memahami makna kiasan dari apa yang dikatakan berkembang, ditulis antara baris, peribahasa dan ucapan kehilangan semua makna.

Seorang pesakit dengan afasia semantik dapat membaca, tetapi tidak menceritakan semula kata-katanya sendiri.

Afasia amnestic

Afasia amnestic berkembang apabila kawasan temporal bawah hemisfera berlaku. Inti dari gangguan pertuturan jenis ini adalah pelupa. Seseorang tidak dapat mengingat dan mengucapkan kata yang menunjukkan objek, sambil memahami dengan sempurna apa tujuan objek tersebut. Sebagai contoh, untuk pertandingan, pesakit akan mengatakan "inilah yang dinyalakan." Sekiranya anda mencadangkan satu perkataan dengan menyebut suku kata pertama, maka pesakit akan mengucapkannya (seolah-olah mengingati), tetapi setelah satu minit dia tidak akan dapat mengulanginya sendiri.

Ucapan naratif spontan pesakit sedemikian mengandungi kata kerja dan kurang dalam kata nama. Tetapi membaca dan menulis sama sekali tidak terganggu..

Diagnostik

Seorang pakar neurologi bertanggungjawab untuk diagnosis dan rawatan afasia.

  • Pada mulanya, aduan dan anamnesis dikumpulkan
  • Ini diikuti oleh pemeriksaan neurologi umum untuk mengetahui adanya kelainan neurologi luaran (terkulai sudut bibir, penyimpangan lidah ketika menonjol, penurunan nada anggota badan, dll.).

Kaedah diagnostik tambahan diberikan:

  • Tomografi yang dikira dan pengimejan resonans magnetik - membantu untuk menentukan penyebab gangguan menggunakan kajian lapisan otak lapisan demi lapisan;
  • Electroencephalography - aktiviti elektrik di pelbagai bahagian otak ditentukan;
  • Angiografi resonans magnetik - dilakukan sekiranya terdapat kecurigaan gangguan patensi vaskular.

Mengapa afasia motor nyata??

Selalunya, seseorang menunjukkan afasia total selepas strok. Kerana strok iskemia, bahagian atas arteri pusat otak terjejas. Ini, seterusnya, menentukan pelanggaran aktiviti pertuturan..

Afasia motor ditunjukkan sebagai akibat dari pelbagai lesi otak. Perkembangan gejala ini dapat diprovokasi oleh pembentukan otak, abses otak, pendarahan intrakranial, dan lain-lain. Dalam kes-kes yang lebih jarang berlaku, afasia motor menampakkan diri pada ensefalitis, leukoencephalitis, penyakit Pick.

Afasia yang meluas berlaku apabila otak seseorang rosak teruk.

Penerimaan pakar neurologi di klinik kami

m. "Dunayskaya" Dunaysky prospek, rumah 47

m. "Ladozhskaya" Prospek Udarnikov, 19

m. "Leninsky Prospect" st. Marsekal Zakharov, bangunan 20

m. "Prospek Prosveshcheniya" Lebuh raya Vyborgskoe, 17

Penyebab afasia

Aphasia disebabkan oleh kerosakan pada bahagian otak yang bertanggungjawab untuk perkembangan pertuturan. Lesi ini boleh dicetuskan oleh pelbagai sebab, termasuk:

  • tumor otak;
  • strok hemoragik dan iskemia;
  • trauma: gangguan otak, gegar otak, pembedahan otak, dan lain-lain;
  • abses, ensefalitis dan penyakit radang otak yang lain;
  • penyakit sistem saraf pusat: penyakit Alzheimer dan Pick, sklerosis berganda, epilepsi, dan lain-lain;
  • ensefalomielitis;
  • mabuk;
  • kecacatan kongenital atau kronik.

Berisiko adalah orang dengan keturunan yang tidak baik, tekanan darah tinggi, penyakit jantung, aterosklerosis serebrum, orang tua.

Rawatan

Aphasia dirawat dalam dua peringkat. Pada peringkat pertama, terdapat beberapa pilihan:

  • Pembuangan tumor secara pembedahan, pendarahan, pemulihan patensi vaskular;
  • Rawatan ubat dengan ubat antibakteria, nootropik, angioprotectors;
  • Terapi pemulihan dengan terapi senaman, fisioterapi.

Tahap kedua rawatan penyakit ini adalah kelas dengan ahli terapi pertuturan. Dengan bantuannya, latihan individu dipilih untuk membetulkan fungsi ucapan.

Dalam bidang perubatan, anda boleh mendapatkan rawatan afasia oleh pakar neurologi. Dengan bantuan peralatan moden, pakar kami akan melakukan pemeriksaan komprehensif, dan kemudian mengembangkan kaedah utama terapi untuk penyakit ini, dengan bantuannya fungsi pertuturan akan dipulihkan. Anda boleh mendapatkan maklumat terperinci dan membuat janji temu di kaunter penerimaan tetamu atau melalui telefon.

Kaedah rawatan penyakit

Proses mengubati afasia sangat panjang dan sukar, oleh itu, ketika memulakan rawatan, pesakit dan keluarganya mesti bersiap sedia untuk menghadapi perjuangan kesihatan yang serius. Untuk mencapai hasil yang diinginkan, adalah perlu untuk menggabungkan usaha pesakit dan ahli terapi pertuturan-fisiologinya.

Ia penting! Bahagian rawatan yang paling sukar adalah sukar untuk bertukar maklumat antara doktor dan pesakit. Pesakit tidak dapat menggambarkan keadaannya dan sensasi yang dialaminya, dia tidak memahami soalan pakar dan tidak dapat menyatakan pendapatnya secara bertulis.

Sekiranya pesakit mempunyai afasia deria dengan latar belakang strok sebelumnya, maka langkah rawatan dan pemulihan dengan ahli terapi pertuturan harus dimulakan segera minggu depan. Dalam keadaan seperti itu, pertolongan saudara-mara sangat penting. Sudah tentu, tidak akan ada hasil yang cepat, dan pemulihan ucapan yang lengkap mungkin muncul dalam beberapa tahun. Jarang sekali, pemulihan ucapan tidak berlaku sama sekali.

Untuk memulihkan ucapan dalam afasia deria, perlu selalu bercakap dengan pesakit, jangan terburu-buru, memberi masa untuk memikirkannya dan menyatakan pendapatnya. Setiap pencapaian kecilnya harus didorong. Sekiranya pesakit berminat untuk pemulihan yang cepat, ia akan datang lebih cepat.

Nilai artikel:

(Belum ada suara)

Memuat...

Catatan mengikut topik:

  • Ujian afasia: apakah prosedur ini?
  • Bagaimana afasia betul dan apa itu?
  • Bagaimana pemulihan ucapan dalam afasia
  • Klasifikasi afasia: yang memerlukan pembahagian mengikut jenis penyakit
  • Penyebab afasia pada kanak-kanak
  • Apakah intipati penyakit ini - afasia Broca?

Apa itu afasia?

Afasia istilah Latin dalam istilah perubatan difahami sebagai penyakit neurologi yang berkaitan dengan gangguan sebahagian fungsi kognitif tubuh manusia. Fungsi kognitif otak manusia meliputi: ucapan, ingatan, gambar dan penulisan, pemahaman atau kesedaran, orientasi dalam ruang dan waktu, serta perhatian dan praksis. Dalam afasia, fungsi seperti pertuturan, penulisan dan persepsi pendengaran dan dalam beberapa kes maklumat visual sangat terjejas.

Aphasia dan alexia

Jangan mengelirukan afasia dengan alexia. Ini adalah dua istilah yang sama sekali berbeza. Alexia timbul sebagai kecacatan kongenital pada alat pertuturan anak, sehingga pada awalnya anak itu tidak membentuk pertuturan dan persepsinya terhambat secara signifikan. Berbeza dengan alexia dalam afasia, ucapan mangsa sudah terbentuk. Oleh itu, afasia selalu menjadi penyakit yang diperoleh, sementara alexia adalah lesi utama pusat pertuturan..

Aphasia berlaku akibat kerosakan organik pada neuron pusat pertuturan yang terletak di korteks serebrum. Gangguan pertuturan membawa kepada pembentukan ketidakselarasan sosial dan psikologi mangsa yang berterusan, kerana hubungan dengan dunia luar sangat terhambat. Aphasia ditunjukkan oleh gejala seperti: gangguan fungsi pertuturan yang ketara, pengurangan kosa kata, terutamanya bahasa ibunda. Mangsa tidak lagi dapat membuat ayat secara sedar, dan juga melihat ucapan lisan atau tulisan orang lain.

Aphasia - gangguan sistemik pelbagai bentuk aktiviti pertuturan yang berlaku dengan kerosakan tempatan pada hemisfera kiri dan subkorteks proksimal.

Jenis afasia (menurut Luria):

1. Afasia motor. Pertuturan ketika bercakap terganggu.

Afasia motor berkesan (afasia Broca). Kekalahan medan ke-44 - bahagian bawah kawasan premotor lobus frontal. Pelanggaran sisi pertuturan kinetik. Kes kasar: bunyi inartikulat, emboli (stereotaip pertuturan) tetap dalam pertuturan, yang tetap dan diucapkan secara berterusan (mungkin perkataan kotor). Pesakit mendengar bahawa dia mengatakan sesuatu yang salah. Dia cuba meluahkan segalanya dengan emboli. Kes ringan: dapat menyebut suku kata, tetapi tidak dapat menyatakan. Ketekunan adalah pengulangan berterusan. Frasa pertuturan tidak dapat diakses. Pelanggaran utama: faktor kinetik (pertukaran lancar). Melancarkan dan mengemas kini yang berikutnya. Untuk pertuturan yang fasih. Urutan pergerakan temporal yang betul. Terdapat pelanggaran automasi pertuturan. Agrammatisme, kehilangan kata kerja (gaya telegrafik). Manusia sedar akan perkara ini. Rawatan: fasa disinhibition - pertama. Kerosakan sekunder melibatkan penulisan, membaca, dan juga memahami pertuturan. Artikulasi adalah perkara biasa semasa menulis dan membaca. Dalam kes kasar: pemahaman ucapan terganggu kerana pelanggaran pengucapan yang fasih.

Afasia motor aferen. Bahagian bawah kawasan parietal otak. 40 bidang, berdekatan dengan 22 dan 42 bidang. Maklum balas ke otak terganggu. Tidak merasakan artikulasi (ia rosak). Faktor kinestetik dilanggar. Mereka tidak dapat menemukan kedudukan bibir dan lidah yang betul ketika menamakan kata-kata. Pergerakan artikulasi halus terganggu. Penggantian saudara-mara dengan artikel (g-k-x; d-l-n) boleh berlaku: jubah-hadan. Pesakit mendengar perbezaannya dan berusaha memperbaikinya. Kes kasar: tidak boleh bercakap: tidak bercakap secara bebas, atau mengulang perkataan. Penggantian orang yang disayangi dengan artikel juga dapat dilihat secara bertulis - paraphasia literal. Pemahaman pertuturan menderita untuk kali kedua. Selalunya pemahaman pertuturan dipelihara. Rawatan: disinhibit. Terdapat emboli. Membaca menderita. Tidak menemui artikulasi. "Mulut tidak menurut." Pelanggaran praksis oral: mengembang pipi kiri, pipi kanan, mengeluarkan lidah, dll. Ujian ini tidak tersedia untuk pesakit.

2. Afasia sensori (afasia Wernicke). Ketiga posterior gyrus temporal unggul hemisfera kiri (medan 22). Persepsi terjejas. Pendengaran fonemik menderita. Kes kasar: tidak memahami ucapan yang ditujukan kepada mereka. Mereka menganggapnya sebagai suara tidak berisik. Mereka tidak dapat bercakap, tidak ada analisis yang baik. Ucapan mereka adalah "salad verbal". Pengasingan makna kata - gambar untuk kata yang diberikan berhenti. Biasa - jika anda mengulangi perkataan untuk masa yang lama. Pesakit menggantikan bunyi yang serupa dengan bunyi (b-p; c-d). Sama juga semasa menulis. Membaca, menulis, mengira secara lisan terganggu. Pesakit bergaul (gerak isyarat, intonasi, dll.). Rawatan: melambatkan Sakit adalah langkah pertama. Beralih ke aktiviti lain.

3. Afasia akustik-mnestic. Kekalahan gyrus temporal ke-2 (bahagian tengah korteks temporal otak). 21, 37 bidang. Penurunan jumlah memori auditori-ucapan. Pesakit tidak dapat memegang bahan kecil sekalipun. Ukuran memori dikurangkan menjadi 2 - 3 item. Frasa pendek ringkas Pesakit dapat memahami. Mekanisme: kesan gangguan (semacam gangguan). Peningkatan penghambatan ingatan retro dan proaktif. Maklumat retro-follow mendorong yang sebelumnya. Proaktif - maklumat lama memenuhi seluruh ruang. Parafasia verbal adalah penggantian kata dalam pertuturan. Penulisan dan pembacaan dipelihara dengan jumlah yang sedikit. Fenomena pengasingan makna kata, kesukaran dalam memahami frasa panjang, mencari kata yang tepat, hubungan antara gambar dan perkataan - paraphasia verbal.

4. Afasia optik-mnestic. Kekalahan bahagian otak temporal-oksipital yang lebih rendah di sempadan dengan 18, 19 bidang. Pelanggaran gambar objek visual, hubungan objek. Proses mengenal pasti subjek dilanggar, kesukaran pencalonan. Sukar untuk menamakan subjek. Pencarian berterusan untuk perkataan yang tepat. Fenomena pengasingan makna kata, tetapi pada tahap yang lebih rendah daripada kes sebelumnya. Melangkau kata nama. Pemahaman pertuturan lebih terpelihara.

5. Afasia dinamik. Kekalahan zon premotor (9, 10, 46 medan). Pelanggaran pertuturan produktif aktif. Pesakit boleh mengulangi ungkapan itu, tetapi tidak dapat membuat pernyataan sendiri. Ucapan pasif - jawapan monoselab untuk soalan, sering echolalia (pengulangan kata terakhir eksperimen). Kaedah menulis karangan. Kaedah persatuan yang diberikan. "Namakan beberapa objek tajam." Merangka cerita dari gambar. Kebanyakan kata kerja hilang. Kesungguhan pertuturan batin dilanggar. Setem ucapan (ungkapan set) disimpan.

6. Afasia semantik. Zon SRW (37 dan sebahagiannya 39 ladang) adalah zon penyeberangan kerak bumi. Pesakit memahami pertuturan sederhana, mengucapkan frasa mudah. Persepsi serentak spatial menderita. Mereka tidak dapat memahami pembinaan logik dan tatabahasa. Semua yang berkaitan dengan faktor spasial: preposisi (on, in, under, etc.). Semua yang berkaitan dengan perbandingan (di atas-bawah, lebih mudah-lebih sukar). Kesamaan rosak. Sukar untuk memahami hubungan logik pesakit. Pembinaan sementara ("Basuh tangan anda sebelum makan").

Rawatan afasia

Sebelum membetulkan gangguan pertuturan, pakar menentukan penyebab penyakit dan, jika boleh, menghapuskannya. Terapi itu sendiri terdiri daripada:

  1. Bekerja dengan ahli terapi pertuturan dan pakar neurologi. Doktor secara individu memilih program rawatan: dia mengajar untuk mengucapkan atau menonjolkan bunyi individu dalam kata-kata, untuk menghubungkan objek dan namanya. Untuk memahami pertuturan, latihan sederhana digunakan, contohnya, pesakit dengan gerak isyarat mesti memberi jawapan positif atau negatif untuk soalan sederhana ("Adakah pintu ditutup?", "Adakah lemon berwarna kuning?"), Lakukan tindakan sederhana ("Gelombang tangan anda", "Ambil buku"), cari kesalahan dalam ayat ("Lelaki itu tidur di dalam kereta, lelaki itu menunggang di atas katil", "Saya membuka dengan buku"). Sekiranya gangguan ingatan, pesakit dibaca teks pendek dan kemudian diminta untuk menceritakannya semula. Lama kelamaan, tugas menjadi lebih rumit. Gimnastik artikulasi mengembalikan pertuturan dengan baik. Adalah mustahak bahawa ucapan pesakit dan pakarnya tenang, jelas dan lambat, anda tidak boleh menggunakan struktur kompleks yang panjang.
  2. Fisioterapi. Doktor memilih program prosedur, yang merangkumi terapi senaman, fisioterapi, urut, dll..
  3. Mengambil ubat.

Dalam kes yang jarang berlaku, pembedahan diperlukan.

Pemulihan boleh berlangsung selama beberapa tahun, dan dalam beberapa keadaan, pesakit memulihkan sepenuhnya ucapannya. Kejayaan rawatan bergantung pada banyak faktor: keparahan penyakit, ciri-ciri individu pesakit. Semakin cepat pesakit mendapatkan doktor, semakin besar kemungkinan pemulihannya sepenuhnya.

Semua syarat telah dibuat agar pemulihan berjaya, dan hasilnya lebih tinggi daripada yang dijangkakan. Kami mematuhi pendekatan pelbagai disiplin: doktor dengan pelbagai pengkhususan terlibat dalam rawatan. Sikap hormat terhadap pesakit, pekerjaan ahli psikologi yang kompeten, dan suasana rumah yang selesa memainkan peranan penting dalam pemulihan.

Afasia deria (atau afasia akustik-gnostik)

Gangguan di mana pendengaran fonemik terganggu adalah keupayaan untuk membezakan bunyi dalam perkataan. Ini berlaku apabila sepertiga belakang gyrus temporal hemisfera kiri terjejas - yang disebut pusat ucapan Wernicke. Secara fizikal, alat bantu pendengaran adalah normal - gangguan diperhatikan tepat pada korteks serebrum.

Sulit bagi seseorang untuk memahami ucapan yang ditujukan kepadanya, untuk menulis di bawah imlak, logo muncul - panjang lebar. Oleh kerana kurang memahami ucapan yang ditujukan kepadanya, seseorang cuba mengimbangi hal ini dengan kata-kata yang memihak kepadanya. Tetapi ucapan seperti itu memang bersifat kelainan, kerana ia mempunyai banyak kesalahan lisan dan tatabahasa (kesalahan tatabahasa dalam pertuturan aktif).

Pemulihan pertuturan dalam afasia deria

Afasia deria Wernicke adalah gangguan neuropsikologi dan neurologi yang dicirikan oleh gangguan pemahaman pertuturan. Menurut A. Luria, pesakit dengan afasia deria tidak dapat membezakan komposisi fonemik perkataan. Konsep "fonem" hilang, oleh itu, fenomena keterasingan makna perkataan sesuai dengan asas patologi.

Disfasia deria mempunyai mekanisme pusat berdasarkan patologi fungsi korteks temporal korteks yang lebih tinggi. Dalam kes ini, organ pendengaran, laluan dan serat saraf periferal masih utuh. Ini bermaksud bahawa seseorang mendengar ucapan, frasa dan kata-kata yang ditujukan kepadanya, tetapi dia tidak memahami maksudnya: bagi pesakit, ini adalah sekumpulan bunyi yang tidak bermakna. Baginya, pertuturan asli menjadi asing.

Sebab-sebabnya

Fokus lesi pada afasia deria dilokalisasi di zon Wernicke. Ini adalah kawasan korteks temporal, yang terletak di gyrus temporal unggul, di hadapan frontal. Kawasan pertuturan Wernicke bertanggungjawab untuk memahami dan menguasai pendengaran dan penulisan.

Selalunya, afasia deria berlaku selepas strok iskemia. Faktor-faktor berikut lazim: strok hemoragik, neoplasma intrakranial, kerosakan pada tisu otak akibat ensefalitis atau abses, kecederaan otak traumatik. Lebih jarang, disfasia Wernicke berkembang selepas penyakit demyelining jenis sklerosis berganda, jika penyetempatan afasia deria bertepatan dengan fokus demyelination. Selepas sebab-sebab ini, terdapat gangguan pemahaman kronik yang "kronik".

Walau bagaimanapun, disfasia boleh menjadi sementara, sementara, yang hilang dengan sendirinya. Disfasia sementara berlaku kerana epilepsi, serangan iskemia sementara, dan migrain. Perlu diingat bahawa kehadiran disfasia semasa serangan iskemik sementara menunjukkan peningkatan risiko mengembangkan peredaran serebrum akut dalam dua minggu ke depan..

Disfasia deria Wernicke mungkin disebabkan oleh penyakit neurodegeneratif. Selalunya, patologi pertuturan berkorelasi dengan demensia frontotemporal dan penyakit Alzheimer. Pada masa yang sama, dalam gambaran klinikal penyakit neurodegeneratif, disfasia hampir tidak dapat dilihat.

Gejala

Gambaran klinikal gangguan pertuturan terdiri daripada kumpulan patologi pertuturan yang berasingan. Tanda-tanda afasia deria:

  1. Gangguan pemahaman pertuturan. Ia dicirikan oleh hilangnya kemahiran mengenal perkataan, iaitu struktur fonologi dan semantik. Pesakit membezakan bunyi individu dengan baik dan memahami strukturnya, masalah timbul pada tahap menggabungkan bunyi menjadi kata.
  2. Terjejas kefahaman pertuturan kolokial. Tahap pemahaman pertuturan dalam afasia deria dikurangkan kepada minimum. Masalahnya timbul pada tahap struktur fonemik, sintaksis dan semantik. Malah hubungan dengan doktor sering sukar. Pesakit melaksanakan perintah dan permintaan untuk diagnosis hanya setelah doktor menyentuhnya. Halangan dihubungi dan gangguan pemahaman tentang makna gerak isyarat asas.
  3. Fenomena pengasingan makna perkataan. Pelanggaran tersebut diperhatikan di peringkat semantik. Istilah ini diperkenalkan oleh A. Luria. Intinya adalah bahawa pesakit menyebut perkataan dengan betul, berulang setelah penyelidik, tetapi tidak mempunyai korelasi subjek. Ini bermaksud bahawa, mengulangi kata "meja" atau "kerusi" beberapa kali, pesakit tidak dapat menuding jarinya ke meja dan kerusi, kerana dia tidak memahami maksud istilah ini..
  4. Patologi tahap fonologi. Biasanya dilihat pada pesakit dengan disfasia sederhana. Sindrom ini mudah difahami dengan melihat contoh klinikal berikut. Doktor memberitahu pesakit: apabila saya mengatakan "A" anda mengangkat tangan anda, ketika saya mengatakan "O" anda tidak mengangkat tangan anda. Setelah membunyikan huruf, pesakit melaksanakan perintah dengan betul. Namun, kesukaran timbul apabila beberapa vokal digabungkan, misalnya, jika perintah "angkat tangan" diberikan pada kombinasi "A O U", pesakit tidak akan menunaikannya.
    Pelanggaran pemahaman pada tahap fonologi ditunjukkan ketika cuba menulis semula perkataan. Oleh itu, pesakit hanya menyalin huruf, tidak menghubungkannya bersama-sama dan tidak memahami maksud apa yang ditulis.
  5. Patologi persepsi perkataan pada tahap pendengaran. Pekak verbal dinyatakan dalam salah faham frasa yang ditujukan.
  1. Agnosia pendengaran. Ini dinyatakan dalam kenyataan bahawa pesakit dapat merasakan bunyi bukan lisan dengan betul dan mencukupi. Bunyi angin, dengungan enjin, nota dari piano dan nyanyian burung, pesakit mengenali dan dapat mengenal pasti bunyi dan sumbernya dengan betul.
  2. Pelanggaran ucapan ekspresif. Ia paling ketara pada minggu pertama selepas strok. Ia dicirikan oleh aliran berterusan beberapa bunyi dan frasa yang dapat difahami. Suku kata pendek berlaku. Ayat dan frasa kebanyakannya lancar. Ini adalah perbezaan utama dari disfasia Broca, di mana pertuturan bersifat pecahan dan berhenti sejenak..
  3. Patologi dialog. Pesakit sukar untuk mencari kata yang tepat dalam perbualan. Penghasilan pertuturan meningkat, iaitu, pesakit banyak bercakap, tetapi tidak dapat difahami. Dengan disfasia yang teruk, pertuturan sama sekali tidak jelas bagi orang lain, kerana ia mewakili aliran suara yang berbeza yang tidak menambah perkataan atau frasa.
  4. Pelanggaran fungsi nominatif. Ini dinyatakan dalam kenyataan bahawa pesakit tidak dapat menyebut nama objek, fenomena atau tindakan.
  5. Patologi artikulasi, ekspresi wajah dan gerak isyarat. Gejala gangguan jarang berlaku. Biasanya ia dinyatakan dalam pelanggaran pemilihan intonasi dan jangka masa vokal yang salah.
  6. Agrafia dan alexia. Membaca dan menulis berdasarkan imlak sebahagiannya terganggu.

Disfasia deria sering dikaitkan dengan gangguan neurologi lain, terutamanya selepas strok. Disfasia digabungkan dengan penurunan kekuatan otot sebelah kanan (hemiparesis), kelemahan di lengan kanan, gangguan penglihatan sisi kanan, atau penurunan kepekaan hemitype.

Diagnostik

Diagnostik dijalankan oleh psikiatri bersama dengan ahli terapi pertuturan. Setelah pesakit kembali sedar, kerja diagnostik bermula dengannya. Pertama, doktor bercakap dengan pesakit. Semasa perbualan, pakar mendengar ucapan dan memeriksa pemahaman kata-kata yang ditujukan kepada pesakit.

Perhatian diberikan kepada penghasilan pertuturan, jumlah perkataan yang dituturkan per minit, kehadiran pengulangan kata dan frasa, jangka masa frasa dan strukturnya. Dengan mengambil kira pelanggaran kes, kehadiran konjungsi, preposisi. Semasa menilai struktur naratif, doktor melihat fungsi motor secara selari:

Kaedah pembetulan

Rawatan afasia deria bermula dengan pemulihan keadaan umum pesakit. Doktor mesti memastikan bahawa pesakit sudah dapat belajar tanpa membahayakan kesihatannya dan tanpa tekanan psikofisiologi yang kuat.

Pertama, terapi ubat diresepkan, yang menstabilkan keadaan pesakit dan memperbaiki trofisme otak. Terapi etiotropik dilakukan untuk menghilangkan penyebab disfasia.

Tugas utama latihan pemulihan adalah untuk memulihkan kemahiran bertutur dan persepsi dialog, mengembalikan pesakit ke masyarakat, mengajar untuk memantau keadaan ucapan mereka secara bebas.

Pemulihan pertuturan dalam afasia deria dilakukan oleh ahli terapi pertuturan. Dipercayai bahawa orang muda mempunyai peluang terbesar untuk sembuh sepenuhnya, mempunyai pendidikan tinggi dan strok hemoragik (dari segi nisbah prognosis, strok iskemia lebih teruk daripada pendarahan).

Latihan terapi pertuturan dilakukan secara bebas di bawah pengawasan saudara-mara atau "secara peribadi", secara langsung dengan pakar. Latihan harus dilakukan segera setelah strok, sebaik sahaja pesakit kembali sedar. Kelas dengan ahli terapi pertuturan berlangsung sepanjang tempoh pemulihan.

Dalam pemulihan, kekerapan dan intensiti latihan penting. Oleh itu, kajian menunjukkan bahawa pemulihan ucapan tidak banyak bergantung pada kerumitan dan spesifik tugas seperti pada tekanan dan kekerapan latihan itu sendiri..

Perkara yang paling penting mengenai afasia deria

Afasia sensori adalah gangguan pertuturan yang mempunyai ciri umum dengan alalia. Hanya alalia yang ditentukan pada kanak-kanak, dan afasia berlaku pada orang dewasa selepas strok. Dengan gangguan pertuturan ini, seseorang tidak memahami ucapan yang ditujukan kepadanya dan dia sendiri tidak dapat berkomunikasi dengan orang lain. Pakar dalam bidang defektologi dan terapi pertuturan mengkaji masalah ini untuk mencadangkan kaedah pembetulan yang paling berkesan..

  • Penerangan ringkas mengenai mekanisme pelanggaran
  • Penerangan mengenai gejala
  • Ciri-ciri langkah diagnostik
  • Prinsip asas kerja pemulihan
  • Cadangan untuk saudara-mara
  • Ciri-ciri kerja dengan afasia deria

Penerangan ringkas mengenai mekanisme pelanggaran

Aphasia adalah hilangnya fungsi pertuturan separa atau keseluruhan akibat kerosakan pada bahagian otak tertentu. Pelanggaran terhadap semua komponen pertuturan diperhatikan: sisi fonetik, struktur tatabahasa, dll. Terdapat beberapa bentuk kecacatan ini, yang berbeza dalam mekanisme pelanggaran dan tempat penyetempatan.

Afasia sensori disiasat pada tahun 1874 oleh Wernicke, yang mendapati bahawa lesi adalah sepertiga posterior gyrus temporal hemisfera kiri. Ciri khas bentuk ini adalah kesukaran memahami pertuturan dengan telinga. Terdapat pertikaian antara pakar mengenai mekanisme gangguan analisis pertuturan. Ada yang percaya bahawa ini hanya aspek akustik (pendengaran), yang lain percaya bahawa komponen artikulasi juga penting..

Dalam kajian baru-baru ini, telah disahkan bahawa bercakap "kepada diri sendiri" adalah penting untuk memahami ucapan. Ini bermaksud bahawa komponen artikulasi juga mempengaruhi persepsi pendengaran. Oleh itu, semasa kerja pembetulan, perhatian tidak hanya diberikan kepada proses fonemik, tetapi juga pada artikulasi..

Punca afasia deria:

  • strok;
  • tumor sistem saraf;
  • kecederaan otak trauma.

Gangguan pertuturan ini dikaitkan dengan neurologi, oleh itu hanya kerja yang rumit dengan penyertaan pelbagai pakar akan membantu mencapai hasil yang baik..

Penerangan mengenai gejala

Gejala utama afasia deria adalah salah faham seseorang atau sebahagiannya dari pertuturan. Nampaknya ada orang yang bercakap dengannya dalam bahasa yang tidak dapat difahami. Pada masa yang sama, dia mendengar perkataan itu sendiri, tetapi tidak menghubungkannya dengan objek. Orang dengan afasia deria mengalami penurunan kawalan terhadap pertuturan, jadi mereka mengimbangi kesulitan dalam memahami dengan sebilangan besar kata..

Ucapan dalam bentuk afasia ini dicirikan oleh penggantian - fonemik dan artikulasi. Pesakit menamakan perkataan dengan betul, tetapi dengan pengulangannya yang lebih jauh, reka bentuk suara dan tempo-irama terdistorsi, kerana dia tidak ingat susunan suara.

Semasa membaca, seorang pesakit dengan afasia deria menghadapi tekanan yang sukar, jadi sukar baginya untuk mengasimilasi makna apa yang dibacanya. Tetapi perlu diingat bahawa semasa membaca, orang yang mengalami kecacatan ini mengalami kesulitan paling sedikit, kerana berdasarkan kawalan visual dan kinestetik. Penulisan terganggu teruk dan keadaannya bergantung pada tahap pemeliharaan fonemik pendengaran. Pesakit mengalami kesukaran menulis imlak dan menulis perkataan.

Sebagai tambahan kepada gangguan pertuturan, orang dengan afasia deria juga mengalami gangguan dalam bidang emosi-sukarela..

Mereka bersemangat, berusaha melakukan sesuatu, mengalami kesukaran untuk berehat di tempat tidur, dan jika sesuatu tidak berjaya, mereka akan marah. Orang tidak menyedari bahawa mereka mengalami gangguan pertuturan, menggunakan sebilangan besar kata, sering bertanya kepada orang lain dan kesal jika tidak dijawab. Seseorang yang menderita afasia deria juga kecewa kerana dia sendiri tidak memahami ucapan orang lain.

Ciri-ciri langkah diagnostik

Pemeriksaan itu perlu kompleks, dilakukan oleh pelbagai pakar - pakar neuropsikologi, ahli terapi pertuturan, seorang doktor. Semasa tingkah laku diagnostik, perhatian khusus diberikan kepada perbualan awal. Pakar melihat aspek berikut:

  • adakah orang itu menyedari keadaan semasa perbualan;
  • bagaimana dia menavigasi di dunia di sekelilingnya;
  • bagaimana dia menyatakan pendapatnya dan bercakap mengenai pemikirannya;
  • sama ada automatik ucapan (ungkapan) tertentu terdapat dalam ucapan, sewenang-wenang atau tidak;
  • seberapa aktif ekspresi wajah, gerak isyarat, intonasi digunakan semasa komunikasi;
  • sikap terhadap keadaan anda.

Kemudian pakar melanjutkan untuk menilai bidang motor (umum, tangan dan jari, artikulatori), optik, somato-sensori dan gnosis pendengaran. Tugas pada tahap ini adalah untuk menentukan bagaimana seseorang membezakan dan mengenali objek berdasarkan bentuk, warna, penampilan, mengorientasikan diri di ruang angkasa; adakah dia dapat menentukan tempat sentuhan, mengenali objek dengan sentuhan. Semasa memeriksa gnosis akustik, pakar melihat bagaimana pesakit mengenali suara tidak bersuara dan melodi biasa.

Dalam diagnostik, perhatian khusus diberikan untuk memeriksa keadaan fungsi pertuturan, iaitu keadaan sisi pertuturan yang mengagumkan (pemahaman) dan ekspresif (percakapan). Semasa memeriksa sisi yang mengagumkan, ahli terapi pertuturan menilai perkara berikut:

  • tahap pemahaman pertuturan;
  • dapat perkataan berkaitan dengan objek;
  • tahap pemahaman struktur tatabahasa kompleks.

Diagnostik komponen ekspresif merangkumi:

  • automatik ucapan ordinal adalah kiraan, nama dan susunan hari dalam seminggu, bulan, bolehkah peribahasa terkenal diteruskan, dan lain-lain;
  • automatik warna emosi;
  • perbandingan bilangan ucapan sukarela dan sukarela;
  • pengulangan bahan ucapan yang diberikan;
  • penilaian keadaan pertuturan spontan (tidak bersedia);
  • keselamatan membaca dan menulis.

Di samping itu, keadaan kecerdasan dan fungsi mental yang lebih tinggi diperiksa pada orang dengan afasia. Gangguan pertuturan ini bukan sahaja merupakan masalah terapi pertuturan, tetapi juga merupakan masalah neuropsikologi, kerana mekanisme gangguan ini mempengaruhi kerja kawasan pertuturan otak. Oleh itu, ahli terapi pertuturan, ahli neuropsikologi, pakar neurologi, ahli defectologi dan ahli fisioterapi mengambil bahagian dalam kerja pemulihan..

Prinsip asas kerja pemulihan

Kejayaan rawatan seseorang dengan afasia (dalam bentuk apa pun) bergantung kepada sama ada pakar akan membina karya berdasarkan prinsip yang dikenal pasti oleh L. S. Tsvetkova berdasarkan idea A. R. Luria. Adalah perlu untuk mempertimbangkan tidak hanya keadaan ucapan seseorang, tetapi juga keanehan keperibadiannya, kerana dengan afasia ada pelanggaran sfera emosi-sukarela.

Sangat mustahak untuk menggunakan fungsi keselamatan di dalam kelas - dengan cara ini pakar akan memudahkan proses pemulihan dan lebih mudah untuk mewujudkan situasi kejayaan untuk motivasi dalam kajian lanjutan. Sudah tentu, semua kerja mesti berdasarkan hasil diagnostik dan ciri struktur kecacatan. Dalam proses latihan, seorang pakar mesti bergantung pada kerja penganalisis yang utuh dan membuat pautan fungsional baru berdasarkannya..

Kelas dibina berdasarkan prinsip "dari sederhana hingga kompleks", bahan dan tugasnya secara beransur-ansur rumit. Bahannya harus bervariasi dan membantu menggunakan penganalisis yang berbeza. Semasa membetulkan afasia, komponen emosi bahan juga diambil kira. Semakin dekat dengan pesakit dan menimbulkan lebih banyak emosi, semakin baik - jadi hubungan asosiasi yang diperlukan untuk kerja pembetulan akan mula dibuat dengan lebih cepat.

Tugas utama kerja pembetulan dalam afasia dalam bentuk apa pun adalah pemulihan ucapan bukan sebagai penyesuaian terhadap kecacatan, tetapi sebagai alat interaksi dengan dunia luar..

Memulihkan bukan hanya komponen individu, tetapi fungsi ucapan yang lengkap dan kembalinya seseorang ke persekitaran ucapan yang normal.

Oleh itu, dengan afasia, mereka terlibat bukan sahaja secara individu, tetapi juga melakukan pelajaran berkumpulan. Dialog antara pesakit dan pakar membantu mengembalikan fungsi komunikasi komunikasi. Sesi berkumpulan dapat menghasilkan lebih banyak emosi, yang merupakan insentif bagi pesakit. Manfaat bentuk pekerjaan ini juga adalah tiruan, pertolongan, perasaan sokongan, dll..

Tetapi pelajaran individu juga penting, kerana tugas dipilih dengan mengambil kira ciri-ciri individu seseorang. Ini membolehkan anda menyelesaikan komponen fungsi pertuturan yang paling terjejas dengan seefisien mungkin. Untuk kerja pembetulan yang berjaya, anda perlu menggabungkan pelajaran kumpulan dan individu dengan pelbagai pakar.

Cadangan untuk saudara-mara

Nasihat utama adalah kesabaran, anda tidak perlu menaikkan suara atau terganggu dengan pertanyaan daripada orang yang menderita afasia. Kenyataan bahawa anda bercakap lebih kuat tidak akan menjadikan dia lebih memahami ucapan anda. Anda perlu melakukannya pada hari-hari pertama selepas strok, dengan kebenaran pakar neurologi. Semakin cepat anda memulakan kerja pembetulan, semakin berkesan..

Keluarga seseorang dengan sebarang bentuk afasia harus mengambil bahagian aktif dalam proses pemulihan. Kerana bagi pesakit seperti itu, komponen emosi sangat penting, dan pemulihan pertuturan berlaku lebih cepat jika bahan pertuturan sudah biasa dilakukannya. Seseorang tidak boleh berada dalam "pengasingan ucapan" - membawanya dalam perbincangan mengenai topik-topik harian yang sederhana.

Sebagai tambahan kepada latihan dengan pakar, ubat diperlukan, yang akan membantu memulihkan kerja bahagian otak yang terjejas. Pada tahap awal pemulihan, pesakit perlu dibantu, tetapi tugas saudara-mara adalah mengajarnya untuk melaksanakan tugas secara mandiri, kerana tujuan pemulihan global adalah pemulihan maksimum lingkungan pertuturan normal.

Ciri-ciri kerja dengan afasia deria

Masalah utama dengan borang ini adalah salah faham separa atau sebahagian daripada pertuturan, dan semua karya akan berdasarkan pembetulannya. Pertama, seseorang diajar untuk memahami perkataan sehari-hari yang mudah. Untuk ini, usaha sedang dilakukan untuk menyekat pertuturan berdasarkan stereotaip pertuturan lama. Semasa kelas, anda tidak perlu bercakap dengan suara yang tinggi. Bahan ucapan dipilih bukan bergantung pada ringannya, tetapi seberapa dekat dengan pesakit dari segi beban semantik dan emosi. Agar tidak menggabungkan tatabahasa pada tahap ini, selama pelajaran pertama penekanan diberikan pada komponen leksikal, dan pengucapan suara diperbaiki kemudian..

Seseorang diajar untuk memahami ucapan berdasarkan kata-kata yang "berbeza". Sebagai contoh, dia ditunjukkan dua gambar yang menunjukkan seekor gajah dan sebuah rumah, dan diberi nama. Kemudian pesakit diminta untuk menunjukkan gambar mana yang digambarkan. Syarat utama adalah bahawa kata-kata ini harus mudah dan difahami oleh semua orang, secara umum.

Penting bagi seseorang yang menderita afasia deria diberi peluang untuk mendengar kata-kata, oleh itu, pita rakaman digunakan dalam kerja pembetulan. Dia tidak hanya harus mendengar kata itu, tetapi juga melihat gambar yang sesuai dan bagaimana ejaannya. Bagaimanapun, tugasnya adalah untuk mengembalikan kemampuan untuk menghubungkan kata dengan objek.

Bekerja dengan bentuk dialog dialog harus berdasarkan pada soalan yang diajukan dengan betul. Sebagai contoh, seorang pesakit ditanya “Adakah anda duduk?” Dia menjawab. Oleh itu, seseorang belajar memahami pertuturan dengan bantuan tindakan visual. Anda boleh mengemukakan soalan di mana jawapannya terdapat secara keseluruhan atau sebahagian, terutama pada peringkat awal rawatan. Tindakan digunakan untuk mempraktikkan perbendaharaan kata secara lisan.

Anda juga perlu memasukkan latihan untuk mengenali suara dalam ucapan..

Untuk ini, kata-kata dipanggil dengan suara yang sama, yang berada dalam kedudukan yang sama (misalnya, pada awal kata). Mereka menunjukkan bagaimana kata-kata ini dieja, di mana huruf yang menunjukkan bunyi yang diinginkan berada. Kemudian pesakit diminta memasukkan huruf yang hilang dalam perkataan.

Pastikan untuk menunjukkan kepada seseorang gambar semasa latihan - gunakan penganalisis yang disimpan dalam kerja anda. Minta menunjukkan tempat haiwan itu tidur, makan, berlari. Berlatih kata sifat dengan cara yang sama: minta mereka menunjukkan di mana topi biru, gaun merah, dll. Secara beransur-ansur meningkatkan jumlah gambar. Pada bahan ini, anda dapat mempraktikkan perbezaan antara fonem bersuara - tanpa suara, suara keras - lembut. Kemudian bahan ucapan menjadi rumit dan mereka beralih kepada frasa, ayat.

Gunakan membaca, menulis, mengira pada semua peringkat pekerjaan. Ucapkan petikan dari puisi kanak-kanak terkenal, frasa dari filem popular. Semua ini akan membolehkan seseorang belajar memahami ucapan orang lain..

Aphasia, terutama afasia deria, masih belum cukup dipelajari dalam terapi pertuturan moden. Pakar terus melakukan penyelidikan untuk menentukan ubat mana yang lebih efektif dalam membantu memulihkan pertuturan, kaedah kerja mana yang akan lebih produktif. Pakar moden dalam karya mereka bergantung pada prinsip dan kaedah yang dirumuskan oleh L. S. Tsvetkova, dan pada karya A. R. Luria.