Sekiranya anda mengambil antidepresan - dan 10 soalan lagi mengenai rawatan kemurungan

Encephalitis

Bagaimana untuk tidak ketinggalan sekejap dan tidak memikirkan kemurungan, ketika anda perlu pergi ke psikoterapis untuk mendapatkan bantuan dan sama ada anda harus takut dengan antidepresan, wartawan Sputnik bertanya kepada pakar.

Di Barat, seperti yang anda ketahui, antidepresan digunakan secara meluas. Selepas penerbitan filem dengan nama yang sama, bahkan definisi seperti itu muncul - "generasi Prozac" (ini adalah nama salah satu antidepresan yang popular - Sputnik).

Orang Belarus berhati-hati dengan ubat-ubatan ini. Wartawan Sputnik Valeria Berekchiyan bercakap dengan pakar dari Pusat Ilmiah dan Praktikal Republikan untuk Kesihatan Mental dan mengetahui sama ada takut dengan antidepresan, siapa yang harus mengambilnya dan kapan, dan bagaimana tidak ketinggalan sekelip mata dan tidak memikirkan kemurungan.

Tahun lalu, Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) mengatakan bahawa kemurungan adalah penyebab utama kecacatan di dunia: menurut anggaran mereka, lebih daripada 300 juta orang menderita penyakit itu..

Gejala kemurungan dan mengapa orang Belarus (tidak) menemuinya di rumah

Depresi ditakrifkan sebagai keadaan mood buruk yang berterusan (sekurang-kurangnya dua minggu), yang mungkin disertai dengan sikap tidak peduli, aktiviti rendah, ketidakupayaan untuk menikmati atau berminat dengan sesuatu. Selalunya, orang yang menemuinya sukar untuk menumpukan perhatian dan memulakan perniagaan baru, tidur dan selera makan mereka terganggu, dorongan seks dan harga diri mereka berkurang, dan ada rasa bersalah.

Diagnosis sendiri mengenai kemurungan bukanlah perkara biasa. Menurut Irina Khvostova, timbalan pengarah jabatan perubatan Pusat Ilmiah dan Praktikal Republikan untuk Kesihatan Mental, terdapat beberapa sebab.

Pertama, sangat biasa: risiko mengalami kemurungan seumur hidup mencapai 12% pada lelaki dan hingga 30% pada wanita. Kedua, orang moden mempunyai akses kepada maklumat mengenai topik ini, termasuk profesional.

Ia juga berlaku sebaliknya: selalunya pesakit tidak menyedari penyakitnya; maka lawatan ke doktor harus dimulakan oleh orang yang dekat dengan mereka. Dengan kemurungan ringan dan sederhana, mereka sering beralih kepada ahli psikoterapi, tetapi amalan ini tidak begitu popular di kalangan orang Belarus, kata pakar..

"Kadang-kadang mereka tidak pergi ke doktor kerana mengalami kemurungan" bertopeng ". Gejala khas mungkin kelihatan tidak ketara atau tidak ada sama sekali, kadang-kadang gejala penyakit badan muncul - rasa sakit di jantung, perasaan kekurangan udara, rasa tidak selesa / sensasi menyakitkan dari saluran pencernaan atau gangguan fungsi usus. Orang beralih kepada pakar yang berlainan, menjalani banyak pemeriksaan. Dan hanya apabila rawatan tidak memberikan hasil yang diinginkan, mereka dihantar ke pakar dalam bidang kesihatan mental, "kata Lyubov Karnitskaya, timbalan pengarah jabatan perubatan Pusat Sains dan Praktikal Republikan untuk Kesihatan Mental.

Dalam beberapa kes, rawatan pesakit dalam diperlukan. Dalam RSPC yang disebutkan, jabatan khusus telah dibuat untuk pesakit seperti itu: di sini pelbagai pakar, berpengalaman dalam bidang gangguan neurotik, bekerja dengan mereka, dan penyelidikan dilakukan untuk menyelesaikan masalah secara menyeluruh..

"Tidak perlu takut dengan antidepresan, tetapi juga tidak perlu minum tanpa alasan."

Antidepresan diminum sehingga gejala-gejala kemurungan mereda atau hilang sama sekali, dan pesakit yang terjejas mendapatkan kembali kesejahteraan. Dengan kata lain, tugas mereka adalah mengembalikan seseorang ke kehidupan normal. Menurut Irina Khvostova, seseorang pasti tidak perlu takut dengan antidepresan.

"Antidepresan moden cukup selamat; mereka tidak menyebabkan ketagihan. Tetapi harus diingat bahawa antidepresan bukan gula-gula, dan mereka mempunyai kontraindikasi dan kesan sampingan. Hanya seorang doktor yang dapat mengaitkan dengan tepat manfaat yang dimaksudkan dengan menetapkan ubat dan kemungkinan akibat negatif dari pengambilannya," - kata pakar.

Tetapi anda tidak perlu mengambilnya dengan alasan yang tidak signifikan: menurut Lyubov Karnitskaya, kadang-kadang orang bergaul dengan bantuan psikologi walaupun dalam kes penindasan yang kuat..

"Salah seorang pesakit kami - seorang wanita muda - menderita kematian orang yang disayangi, dan tidak lama lagi - operasi kerana disyaki tumor ganas; setelah diberhentikan kerana pemulihan yang lama, dia mendapat sijil kecacatan. Mood dan aktiviti fizikal menurun, pemikiran kematian akan segera, pesimisme muncul berkaitan dengan kehidupan dan manusia, keadaan yang tertindas, keinginan untuk bersembunyi dan tidak berkomunikasi dengan sesiapa pun, "Karnitskaya teringat.

Sambil menunggu hasil biopsi, wanita itu memutarbalikkan dirinya, mengikuti hasil terburuk, merasa semakin tertekan, dan kemudian menutup dirinya. Pada akhirnya, saudari itu menegaskan: kita mesti pergi ke psikoterapi.

"Perbincangan psikokoreksi diadakan, dan ketika wanita itu mendapat hasil mengenai kualiti pendidikan yang jinak dan prognosis yang baik, keadaan mentalnya bertambah baik dengan cepat dan perlantikan antidepresan tidak diperlukan," kata doktor..

Kesan sampingan antidepresan, menurut Irina Khvostova, jarang berlaku. Walau bagaimanapun, perlu diketahui bahawa di antara mereka - kegelisahan, peningkatan kegelisahan, atau, sebaliknya, ketenangan yang berlebihan, gangguan tidur, mual; dan dalam beberapa kes, kenaikan berat badan dan disfungsi seksual. Pendapat bahawa antidepresan mengurangkan prestasi adalah mitos, katanya..

"Apatis dan penurunan aktiviti adalah gejala kemurungan; seseorang yang mengambil antidepresan pada suatu saat dapat sampai pada kesimpulan yang salah bahawa penurunan penampilannya adalah akibat mengambil antidepresan," kata doktor..

Kadang-kadang, untuk kembali ke kehidupan normal, pesakit hanya perlu mencari dan membasmi "sumber masalah" - yang menimbulkan pemikiran negatif dan mood buruk.

"Seorang wanita muda mengadu mood rendah selama beberapa bulan, kegelisahan, ketidakpastian tentang masa depan, kurang senang dari pekerjaan kegemarannya. Dari perbualan dengan pakar, diketahui tentang keadaan trauma kronik dalam keluarga - kecemburuan yang tidak berasas terhadap pasangan, konflik berterusan," katanya. Lyubov Karnitskaya.

Pesakit terpaksa berpisah dengan lelaki itu. Dan setelah menjalani psikoterapi, keadaannya bertambah baik walaupun tanpa memberi ubat antidepresan..

Siapa yang perlu mengambil antidepresan dan bolehkah saya mengambilnya sendiri??

Khvostova secara tegas tidak mengesyorkan memulakan temu janji dengan anda sendiri.

"Ini tidak berlaku apabila maklum balas positif dari jiran atau rakan dari rangkaian sosial dapat menjadi alasan untuk mengambil ubat. Untuk memilih antidepresan yang tepat, anda memerlukan pengetahuan dan pengalaman profesional," katanya..

Di samping itu, pil ini tidak berfungsi seketika: kesannya hanya dapat dilihat pada minggu ketiga atau keempat pemberian rutin dalam dos yang betul, yang juga boleh dipilih hanya oleh doktor..

Antidepresan dinasihatkan dalam beberapa kes. Apabila psikoterapi tidak membantu, dan gejala kemurungan (misalnya, selera makan dan tidur yang terganggu) begitu ketara sehingga mereka tidak membenarkan seseorang melakukan aktiviti kehidupan normal.

"Mereka juga diresepkan jika seseorang telah bertarung dengan masalah seperti itu dengan bantuan antidepresan dan dalam kes di mana risiko bunuh diri tinggi," jelas Khvostova..

Kes lain dari praktik - seorang wanita berusia 55 tahun selamat dari pengkhianatan suaminya. Suasana menurun, pesakit berhenti merawat dirinya, berbaring di tempat tidur dan sama sekali tidak berminat dengan orang lain, selera makannya hilang. Dia kehilangan banyak berat badan.

"Saya mula meluahkan pemikiran untuk tidak mahu hidup. Saya dengan tegas menolak untuk berjumpa doktor (secara rasmi bersetuju untuk bertemu dengannya setelah lama memujuk anak-anak). Keterukan gejala kemurungan dan kehadiran pemikiran bunuh diri memerlukan pelantikan antidepresan," kata Karnitskaya..

Mengapa penggunaan antidepresan begitu meluas di Barat? Saya sering mendengar bahawa penerimaan mereka menjadi hampir biasa, walaupun dengan terlalu banyak kerja..

"Kemungkinan besar, ini adalah kesan yang keliru: bagaimanapun, orang hanya boleh menyebutkan bahawa mereka mengambil ubat ini tanpa mengetahui sebab sebenar rawatan (hanya doktor yang mengetahui kedalaman masalahnya). Jangan lupa bahawa dalam budaya Barat adalah kebiasaan untuk tidak" menangis ke dalam rompi. " tetapi untuk kelihatan berjaya dan sejahtera, walaupun mengalami kemurungan. Walaupun begitu, antidepresan di seluruh dunia diresepkan hanya jika ada petunjuk perubatan untuk ini, "kata pakar.

Antidepresan dijual di Belarus secara eksklusif dengan preskripsi. Dengan penggunaan yang betul, keberkesanannya tidak dapat disangkal, tetapi penerimaannya boleh memberi kesan sampingan, dan kadang-kadang cukup jelas. Oleh itu, penggunaannya adalah mungkin di negara kita hanya di bawah pengawasan doktor. Tetapi tidak menghampirinya - cukup untuk membuat janji temu dengan psikoterapis di tempat kediaman atau menghubungi perkhidmatan bantuan psikologi.

Jangan takut: 7 fakta mengenai antidepresan

Kebetulan kita terbiasa memperlakukan kemurungan sebagai semacam kehendak: seseorang tidak ada hubungannya, jadi dia lemas, akan lebih baik jika dia melakukan sesuatu yang bermanfaat. Sementara itu, doktor telah lama mengakui kemurungan sebagai penyakit yang memerlukan rawatan, kerana tidak hanya memberi kesan buruk kepada bidang kehidupan: peribadi, sosial, pekerjaan, tetapi juga dapat menyebabkan gangguan serius pada pelbagai sistem tubuh..

Dan mengenai antidepresan, kami pasti: ini bukan mengenai kami, kami normal, dan semua orang boleh sedih. Itulah sebabnya mengapa program pendidikan diperlukan: apakah antidepresan, kapan mereka diresepkan dan mengapa mereka tidak perlu takut. Sementara itu, menurut ramalan Pertubuhan Kesihatan Sedunia, pada tahun 2020, kemurungan akan menjadi antara tiga penyebab kecacatan teratas. Gejala utamanya adalah hilangnya minat terhadap apa yang sebelumnya terbawa, penurunan perasaan gembira tanpa sebab serius dan alasan objektif, keengganan untuk berkomunikasi dengan orang lain, perasaan kehilangan tenaga, gangguan tidur (penguncupan dan pemanjangan), perubahan selera makan, perasaan sakit fizikal, sindrom kesakitan, gangguan pencernaan, dll. Oleh itu, jika terdapat sekurang-kurangnya tiga tanda yang tersenarai dalam diri anda, jangan mengabaikannya, tetapi hubungi psikiatri atau psikoterapis, dan jika anda perlu mengambil antidepresan, jangan risau, kerana...

Antidepresan selalu dipilih dengan teliti oleh doktor

Ini bukan ubat yang diberikan kepada semua orang secara sama rata. Doktor akan mempertimbangkan banyak faktor (tahap kemurungan, usia, gaya hidup, komorbiditi, dan lain-lain) sebelum menetapkan ubat.

Antidepresan menormalkan tahap serotonin

Serotonin secara keliru disebut hormon, tetapi ia adalah neurotransmitter - zat yang menyebarkan impuls antara sel saraf dan secara langsung mempengaruhi kemampuan kita untuk menikmati dan melihat aspek positif kehidupan.

Antidepresan - ubat bukan hormon

Mendengar sesuatu mengenai serotonin, banyak orang memutuskan bahawa antidepresan adalah hormon, dan "lebih baik tidak menggunakan hormon." Jadi, ubat-ubatan ini bukan hormon, tetapi mengenai tindakannya - perkara di atas.

Enam soalan mengenai antidepresan: minum atau tidak minum

Ramai orang, yang profesinya tidak ada kaitan dengan perubatan atau farmakologi, tahu sedikit tentang antidepresan atau mempunyai pemahaman yang sangat tentatif mengenai ubat-ubatan tersebut. Semasa menetapkan ubat seperti itu, seseorang menghadapi banyak persoalan dan kebimbangan..

Bolehkah antidepresan menjadi ketagihan? Sejauh manakah keberkesanan ubat-ubatan ini? Adakah mereka mampu mengubah keperibadian seseorang? Adakah ia meningkatkan mood anda? Artikel ini akan memberi jawapan kepada soalan-soalan popular dan lain-lain mengenai ubat-ubatan ini, yang boleh diresepkan oleh doktor dengan pelbagai kepakaran..

Petunjuk untuk menetapkan antidepresan

Antidepresan diresepkan untuk pesakit yang tidak dapat mengatasi gejala kegelisahan, melankolis, apatis, dan kemurungan sendiri. Petunjuk utama untuk penggunaan ubat-ubatan tersebut adalah kemurungan. Ubat ini boleh digunakan untuk mencegah dan merawat serangan panik, bulimia, kegelisahan dan gangguan obsesif-kompulsif, gangguan keperibadian bipolar, gangguan tidur, dll..

Bagaimana antidepresan berfungsi?

Antidepresan dapat meningkatkan kadar serotonin, norepinefrin, dopamin, dan neurotransmitter lain yang mempengaruhi mood seseorang. Di samping itu, mereka melambatkan kerosakan mereka..

Terdapat beberapa jenis ubat ini. Bergantung pada kes klinikal, doktor mungkin menetapkan janji temu:

  • antidepresan-perangsang - ubat semacam itu merangsang jiwa sekiranya kelesuan atau apatis;
  • antidepresan-penenang - ubat semacam itu membantu menghilangkan kegelisahan atau panik, mempunyai kesan penenang;
  • antidepresan tindakan seimbang - kesan agen ini bergantung pada dos harian ubat.

Mengapa ramai orang menganggap memalukan untuk mendapatkan rawatan kemurungan?

Malangnya, banyak yang mempunyai stereotaip yang telah terbentuk selama lebih dari belasan tahun - untuk meminta pertolongan dari psikiatri atau psikoterapis malu. Fakta ini, menurut pendapat orang-orang seperti itu, bermaksud pengiktirafan kecacatan mental mereka sendiri. Walau bagaimanapun, kemurungan bukanlah tanda tahap kecerdasan, pesakit seperti itu tidak akan didaftarkan di klinik neuropsikiatri dan tidak ada yang akan melaporkan penyakitnya untuk bekerja. Di samping itu, perlu diperhatikan bahawa tidak dalam semua kes seseorang yang mengalami kemurungan secara bebas dapat keluar dari keadaan ini. Penyakit ini boleh mempengaruhi kehidupan pesakit dengan cara yang paling negatif:

  • kapasiti kerja menurun;
  • hubungan dengan saudara-mara dan orang di sekelilingnya merosot;
  • gangguan tidur;
  • matlamat hidup hilang;
  • kadang-kadang kemurungan membawa kepada percubaan bunuh diri.

Beralih kepada pakar dalam kes sedemikian secara radikal mengubah arah kejadian. Rawatan yang ditetapkan dengan betul melegakan pesakit dari gejala yang menyakitkan. Rancangan untuk terapi tersebut juga merangkumi pengambilan antidepresan. Dan sekiranya mengalami kemurungan yang teruk, selain mengambil ubat-ubatan tersebut, pesakit mungkin dianjurkan untuk dipantau di pusat krisis.

Adakah mungkin dilakukan tanpa mengambil antidepresan?

Antidepresan jarang diresepkan untuk kes-kes kemurungan ringan kerana kesan sampingannya mungkin melebihi manfaatnya. Selain itu, dalam kes klinikal seperti itu, rawatan mungkin merangkumi psikoterapi dan perubahan gaya hidup..

Ubat-ubatan tersebut hanya boleh diresepkan oleh doktor yang mengambil kira semua kebaikan dan keburukan. Biasanya, ubat-ubatan tersebut termasuk dalam rancangan rawatan apabila kaedah psikoterapi yang digunakan tidak memberikan hasil yang diinginkan dan pesakit tidak dapat menghilangkan kemurungan.

Mengambil antidepresan sangat berbahaya?

Antidepresan tergolong dalam kumpulan ubat kuat, dan fakta ini bermaksud bahawa penggunaannya, jika digunakan dengan tidak betul, boleh mengakibatkan akibat yang berbahaya. Bahaya mereka terhadap tubuh ditentukan oleh jenis ubat dan dosnya.

Reaksi buruk terhadap antidepresan termasuk yang berikut:

  • insomnia;
  • gegaran;
  • kegelisahan;
  • kelesuan;
  • gangguan deria;
  • disfungsi seksual;
  • kemerosotan kemampuan kognitif;
  • kelesuan, dll..

Setelah sekian lama mengambil ubat seperti itu, pengambilan ubat harus dilakukan secara beransur-ansur. Dengan pemberhentian secara tiba-tiba, seseorang mungkin mengalami gejala penarikan diri.

Antidepresan Boleh Ketagihan?

Mengambil antidepresan tidak menimbulkan ketagihan, walaupun ubat semacam itu diresepkan selama 1-2 tahun. Setelah menghentikan kemasukan, pesakit mungkin mengalami sindrom penarikan, yang akan membuatnya terasa selama 2-4 minggu. Dalam tempoh ini semua komponen ubat akan dikeluarkan dari badan. Perkembangan pergantungan pada penggunaan antidepresan adalah mitos. Fakta ini disahkan oleh doktor dan pesakit sendiri yang mengambil ubat tersebut..

Selalunya, orang yang diberi rawatan dengan ubat-ubatan semacam itu tidak hanya takut akan timbulnya kebergantungan, tetapi juga takut bahawa watak mereka akan berubah. Pakar membantah sepenuhnya kemungkinan akibatnya. Mengambil antidepresan boleh mempengaruhi kepekatan, ingatan dan aktiviti. Walau bagaimanapun, ciri keperibadian seseorang tidak berubah semasa mereka diambil. Dengan perkembangan kemurungan, seseorang harus memikirkan sesuatu yang lain - keadaannya sendiri yang boleh memberi kesan negatif kepada watak, dan bukan ubat untuk rawatannya..

Bolehkah anda mendapatkan antidepresan tanpa preskripsi??

Seperti yang disebutkan di atas, hanya seorang doktor yang harus memilih ubat antidepresan untuk rawatan dan mengira dos dan tempoh pemberiannya. Pengambilan ubat-ubatan sendiri dengan ubat-ubatan seperti itu boleh memperburuk kemurungan atau gangguan mental yang lain. Pesakit mesti memahami bahawa setiap orang mempunyai ambang antidepresan mereka sendiri, dan jika ubat yang dipilih tidak mencapainya, maka ubat akan sia-sia. Inilah sebabnya mengapa antidepresan hanya dijual dengan resep di farmasi..

Jawapan untuk soalan yang paling popular mengenai antidepresan membantu memahami bahawa pengambilan ubat semacam itu hanya ditunjukkan dalam kes klinikal tertentu. Sekiranya diresepkan dengan betul, ia bermanfaat, dan ubat-ubatan sendiri dengan cara sedemikian mungkin tidak berguna atau membahayakan kesihatan. Antidepresan selalu dipilih secara individu oleh doktor, dan hanya pakar yang dapat menentukan ubat dan dosnya yang akan membantu pesakit menyingkirkan kemurungan atau gangguan lain.

Video bermaklumat mengenai bagaimana antidepresan berfungsi:

Sembuhkan Kehidupan yang Buruk, atau Mengapa Antidepresan Tidak Membantu Kesedihan

Dalam budaya kita, penderitaan emosi tersekat. Istilah perubatan untuk kesedihan yang teruk adalah kemurungan. Ini adalah bentuk tekanan emosi yang dipercayai dapat dielakkan. Memahami mengapa dalam beberapa dekad kebelakangan ini dunia Barat mulai melihat kesedihan yang sangat tinggi sebagai patologi - gangguan mental yang menyedihkan yang memerlukan rawatan perubatan, dan apakah antidepresan benar-benar membantu.

Teks tersebut adalah kedudukan peribadi pengarang, yang mungkin tidak bertepatan dengan pendapat dewan pengarang. Kami menjemput pembaca ke perbincangan.

Ramai orang berpendapat bahawa gangguan kemurungan adalah fenomena yang sama sekali baru. Namun, kemurungan bukanlah penyakit moden atau pandemi yang unik bagi budaya kita dan cepat mengambil alih dunia. Kesedihan telah menemani seseorang sepanjang sejarah kewujudannya. Sehingga baru-baru ini, penyakit itu dianggap bukan penyakit, tetapi respons yang memadai terhadap pengalaman kehilangan atau keadaan hidup trauma yang lain. Ahli sosiologi Amerika Allan Horwitz dan Jerome Wakefield, dalam buku mereka The Loss of Sadness, berpendapat bahawa "kesedihan adalah bahagian yang tidak terpisahkan dari keadaan manusia, bukan gangguan mental." Mengapa, di sebalik pengalaman yang diperoleh dalam sejarah umat manusia, kesedihan telah berubah menjadi penyakit yang mesti ditangani?

Horwitz dan Wakefield percaya bahawa inilah wacana perubatan yang terdapat di mana-mana. Semua bidang kehidupan manusia mulai dikonseptualisasikan terutama sebagai masalah perubatan: "Semua profesi berusaha untuk memperluas ruang lingkup fenomena yang berada di bawah kendali mereka, dan setiap kali label penyakit dilampirkan pada keadaan tertentu, profesion perubatan dikurniakan hak utama bidang kuasa atasnya.".

Setelah emosi manusia tertentu disebut gangguan, pembawanya berubah menjadi pesakit yang memerlukan rawatan profesional..

Walau bagaimanapun, syarikat farmaseutikal mendapat banyak manfaat dari diagnosis tersebut, dan mereka mendapat banyak keuntungan dari mengubah kesedihan menjadi gangguan kemurungan..

Kesedihan telah dinyatakan sebagai patologi yang dapat ditangani oleh ubat-ubatan, yang menyebabkan permintaan antidepresan sangat besar. Hari ini di Amerika Syarikat, dari semua ubat, ubat ini paling sering diresepkan: satu daripada enam orang Amerika mengambil antidepresan. Seluruh dunia dengan cepat menghampiri petunjuk ini..

Ubat-ubatan kini dianggap sebagai ubat mujarab untuk semua jenis gangguan kemurungan. Di bawah pengaruh wacana perubatan, rantai logik "ada yang tidak kena dalam hidup - sudah waktunya untuk minum antidepresan" telah menjadi kuat dalam kesedaran massa. Antidepresan telah menjadi pil menyelamatkan nyawa bagi mereka yang menderita emosi. Untuk mempersoalkan rantai logik ini seperti mengambil harapan keselamatan yang terakhir. Masyarakat percaya pada antidepresan, ini disokong oleh otoritas sains, dan jika seseorang meragui apakah itu diperlukan, kata-katanya seperti penafian anti-saintifik dan anti-perubatan.

Apa yang lebih berkesan - antidepresan dan plasebo?

Pada tahun 1990an, psikologi Irving Kirsch dari Harvard Medical School melakukan kajian yang menyebabkan skandal di seluruh dunia. Pada mulanya, Kirsch tidak berniat mempelajari antidepresan; kadang-kadang dia bahkan mengesyorkannya kepada pesakitnya, berkongsi pendapat konvensional bahawa ubat ini menyelamatkan diri dari kemurungan kerana komposisi kimianya. Pertama sekali, dia ingin mengkaji kesan plasebo - bagaimana hipnosis diri, kepercayaan dan harapan mempengaruhi proses penyembuhan. Dia terinspirasi oleh kerja rakan-rakan yang menunjukkan bahawa pesakit yang tertekan dapat pulih dengan mengambil ubat penenang jika mereka yakin mereka adalah antidepresan.

Irving Kirsch dan rakannya melakukan analisis meta: mereka mengumpulkan kajian yang membandingkan kesan ubat plasebo dan antidepresan pada pesakit dengan kemurungan. Gambar yang dihasilkan mengejutkan mereka..

Kebaruan karya mereka adalah untuk pertama kalinya mereka memasukkan dalam kajian mereka hasil ujian antidepresan yang sebelumnya tidak diterbitkan oleh syarikat farmaseutikal. Sudah tentu, firma hanya mendapat keuntungan daripada menerbitkan hasil yang menyokong produk mereka. Dengan menggunakan data baru, pasukan Kirsch mendapati bahawa perbezaan keberkesanan rawatan antara kumpulan antidepresan dan plasebo hanya 1.8 pada skala Hamilton..

Dengan sendirinya, angka 1.8 tidak begitu bermaklumat. Tetapi tidak pentingnya menjadi lebih jelas apabila anda menganggap bahawa mengikut sistem penilaian pesakit "hasilnya dapat dikurangkan dengan 6.0 mata penuh jika anda hanya tidur lebih lena".

Garis panduan National Institute for Quality of Care (NICE) menyatakan bahawa kesan antidepresan berbanding plasebo secara klinikal signifikan jika perbezaan antara hasil kedua-dua kumpulan sekurang-kurangnya 3 pada skala Hamilton atau perbezaan rata-rata standard (SMD) 0,5. Pada masa yang sama, penilaian klinikal global untuk peningkatan minimum sesuai dengan perubahan 7 mata.

Pada tahun 2008, Kirsch dan rakan sekerja menganalisis semula data ini, termasuk dimensi baru dalam kajian ini - keparahan kemurungan. Ternyata, ujian yang dilakukan pada pesakit dengan kemurungan sederhana tidak menunjukkan perbezaan yang signifikan antara ubat dan plasebo - perbezaannya hampir nol (0,07 mata). Dalam kajian yang dilakukan pada pesakit dengan kemurungan yang sangat teruk, perbezaan antara ubat dan plasebo, walaupun lebih tinggi (rata-rata 4,36 mata), masih belum mencapai tahap kepentingan penilaian klinikal peningkatan minimum. Kumpulan dengan kemurungan paling teruk adalah 11% pesakit. Ini menunjukkan bahawa 89% pesakit yang tersisa tidak mendapat kesan klinikal yang signifikan dari antidepresan yang ditetapkan..

Kirsch mencadangkan bahawa alasan perbezaan kecil dalam keberkesanan plasebo dan antidepresan mungkin disebabkan oleh yang terakhir mempunyai kesan sampingan. Pesakit percaya bahawa kerana terdapat kesan sampingan, ini bermakna dia mengambil ubat serius yang akan membantunya. Beginilah cara mekanisme rasionalisasi berfungsi - sukar bagi kita untuk berdamai dengan penderitaan yang tidak bermakna, jadi kita lebih suka berfikir bahawa ini adalah harga untuk kecekapan dan hasil yang baik..

Ternyata antidepresan berfungsi sepenuhnya melalui self-hypnosis, hasilnya bergantung pada seberapa serius kesan sampingannya..

Hipotesis Kirsch disokong oleh fakta bahawa mana-mana ubat yang mempunyai kesan sampingan berfungsi lebih baik dalam merawat kemurungan daripada plasebo lengai.

Pada tahun 2018, psikiatri Universiti Oxford Andrea Cipriani mengemukakan analisis terbesar setakat ini, merangkumi 21 antidepresan yang paling biasa dan lebih daripada 500 kajian antarabangsa (diterbitkan dan tidak diterbitkan). Ternyata dengan setiap antidepresan, walaupun keberkesanannya berbeza, orang mendapat hasil yang lebih positif daripada dengan plasebo.

Pada masa yang sama, Cipriani menarik perhatian terhadap keterbatasan penyelidikannya. Pertama, percubaan yang dianalisis tidak berlangsung lama, jadi kesan antidepresan yang ditemui mungkin bersifat sementara, dan kesan sampingan yang tidak direkodkan dapat muncul di masa depan. Batasan utama kedua adalah kepentingan komersial, yang dapat menyebabkan perusahaan yang melakukan uji coba itu cenderung pada metodologi, analisis data dan pelaporan. Analisis meta juga merangkumi ujian yang tidak ditaja oleh pengeluar, tetapi hanya ada beberapa. Cipriani dan rakan-rakannya berusaha sedaya upaya untuk memanfaatkan sepenuhnya data yang tidak diterbitkan, tetapi mereka mengakui bahawa sejumlah besar maklumat masih belum tersedia untuk masyarakat umum..

Media dengan cepat mengumumkan kajian Cipriani sebagai bukti pasti bahawa antidepresan lebih efektif daripada plasebo, tetapi para ahli tidak yakin.

Kirsch menerbitkan ulasan mengenai meta-analisis ini di mana dia menyatakan bahawa hasil Cipriani (SMD 0.30) tidak berbeza secara fundamental dari datanya (SMD 0.32). Nilai SMD 0,30, yang dijumpai oleh analisis para saintis Oxford, sesuai dengan kira-kira 2 poin pada skala Hamilton, iaitu, ia tidak melepasi ambang signifikan klinikal.

James McCormack dan Christina Korovnik juga mengkritik meta-analisis Cipriani, dengan menyatakan bahawa dia tidak memasukkan maklumat mengenai peratusan orang yang disembuhkan dalam kumpulan plasebo dalam hasilnya. Menurut penyelidikan, kira-kira 40% orang dalam kumpulan plasebo melaporkan peningkatan dalam ujian antidepresan. Ini bermaksud bahawa dalam kumpulan antidepresan, daripada 10 orang yang mengalami kemurungan, 5 orang akan bertambah baik, tetapi 4 dari 5 orang mempunyai alasan untuk tidak minum ubat. Maksudnya, antidepresan hanya berkesan untuk 1 dari 10 orang. Sekiranya ubat hanya berfungsi dalam 10% kes, ubat ini tidak boleh disarankan secara besar-besaran kepada yang lain, terutamanya kerana kesan sampingan antidepresan.

Penyelidik Michael P. Hengartner dan Martin Ploederl dalam artikel mereka menyatakan bahawa gejala kemurungan adalah insomnia, keletihan, kehilangan selera makan, kecenderungan pergolakan dan bunuh diri - dan tidak masuk akal generasi baru antidepresan bahawa gejala ini adalah kesan sampingan mereka! Selain itu, antidepresan dapat meningkatkan risiko penyakit serius, termasuk demensia dan strok, dan menyebabkan ketergantungan fizikal..

Sekiranya antidepresan berfungsi, maka mengapa?

Prinsip kerja antidepresan didasarkan pada teori ketidakseimbangan kimia: diasumsikan bahawa ketika seseorang mengalami kemurungan, keseimbangan kimia di otak terganggu, dan ubat memulihkannya. Masalahnya ialah teori ini bersifat saintifik.

Hipotesis yang disebut teori ketidakseimbangan kimia dikemukakan oleh psikiatri Amerika Joseph J. Shildkraut pada tahun 1965. Dia sendiri menganggap hipotesisnya "penyederhanaan reduksionis," terbuka untuk semakan lebih lanjut, dan menyatakan bahawa "tidak dapat disahkan atau ditolak secara meyakinkan berdasarkan data yang ada sekarang.".

Dengan kata lain, Schildkraut menyedari bahawa teori ketidakseimbangan kimia hanyalah hipotesis di mana sains tidak dapat memberikan bukti yang boleh dipercayai..

Dua tahun kemudian, psikiatri Britain Alec Coppen, dalam artikelnya "The Biochemistry of Affective Disorders," memperluas teori ini. Dia mengatakan bahawa bukan hanya bahan kimia yang disarankan oleh Schildkraut yang terlibat dalam gangguan kemurungan, tetapi yang lain, khususnya serotonin. Karya Coppen adalah dasar untuk munculnya antidepresan generasi kedua, SNRI (inhibitor reuptake norepinefrin selektif). Ubat ini adalah Fluoxetine (Prozac), Fluvoxamine (Fevarin), Paroxetine (Paxil), Escitalopram (Tsipralex), Sertralin (Zoloft), Tsitalopram ("Tsipramil") dan lain-lain.

Namun, penambahan Coppen tidak menyokong teori ketidakseimbangan kimia - dia hanya memperluas hipotesis Schildkraut, tanpa memberikan bukti yang kukuh. Pada artikelnya, dia menambah:

"Kita harus berdamai dengan kemungkinan yang sangat nyata bahawa kita jauh dari mencari gangguan yang mendasari dalam kemurungan. Perubahan [dalam serotonin] mungkin sekunder daripada anomali lain yang sama sekali tidak diperhitungkan... Walaupun terdapat banyak kajian,... kita hanya sedikit lebih baik daripada Sanctorium of Padua, yang... meringkaskan kedudukannya sekitar 300 tahun yang lalu kata-kata yang masih relevan hari ini, ketika dia berkata: "Di manakah ikatan antara akal dan cairan binatang, hanya Tuhan Yang Maha Kuasa yang tahu" ".

Tidak banyak yang berubah sejak itu. Masih tidak ada bukti bahawa antidepresan berfungsi dengan memperbaiki ketidakseimbangan kimia, dan orang yang mengalami kemurungan mempunyai serotonin yang lebih sedikit daripada yang lain..

Satu-satunya sokongan untuk teori ketidakseimbangan kimia adalah bahawa ubat-ubatan yang berasal dari teori ini membantu merawat kemurungan. Dipercayai bahawa kerana orang yang menggunakan antidepresan mengalami kelegaan, kemurungan disebabkan oleh ketidakseimbangan kimia. Tetapi inilah nasib buruk: kerana antidepresan berfungsi kerana kesan plasebo, keberkesanannya tidak dapat mengesahkan hipotesis Schildkraut..

Hari ini, teori ini ditolak bukan sahaja oleh wakil antipsychiatry, tetapi juga oleh psikiatri arus perdana moden..

Ronald Pice, seorang profesor psikiatri Amerika, berpendapat bahawa tidak cukup untuk menghilangkan mitos ketidakseimbangan kimia. Lebih mustahak untuk memusnahkan mitos lain - bahawa psikiatri sebagai profesi menyetujui hipotesis ini..

Bagi pihak psikiatri rasmi, Pais memberi keterangan: "Selama tiga puluh tahun yang lalu, saya tidak pernah mendengar tentang psikiatri yang berpengetahuan dan terlatih membuat pernyataan tidak masuk akal seperti itu, mungkin, mungkin, mengejek mereka.".

Seperti yang dikatakan oleh Ronald Pice, penentang psikiatri mendapat manfaat daripada mengaitkan disiplin ini kepercayaan terhadap teori ketidakseimbangan kimia: ini menjadikan psikiatri tidak berdaya melawan kritikan mereka. Penentang sains ini suka berpendapat bahawa psikiatri secara sengaja dan sengaja berbohong kepada pesakit yang mudah tertipu kerana pengaruh gergasi farmasi yang menghasilkan sejumlah besar wang mempromosikan teori ketidakseimbangan kimia..

Mengenai depresan, Pais mengatakan: "Sebenarnya, nilai serotonin telah terlalu banyak dinilai... SNRI telah diberikan status bintang rock sebagai antidepresan yang tidak adil. Yang paling berbahaya dari sudut pandang menyesatkan masyarakat umum adalah syarikat farmaseutikal yang secara aktif mempromosikan "ketidakseimbangan kimia" dalam iklan mereka yang ditujukan secara langsung kepada pengguna ".

Oleh kerana propaganda ilmiah ini "teori yang tidak pernah ada" mengambil alih pemikiran orang. Hipotesis ketidakseimbangan kimia telah menjadi mitos biasa - walaupun pada hakikatnya psikiatri yang berpengetahuan tidak pernah menganggapnya serius, jadi tidak dapat mendiskreditkan psikiatri moden.

Dalam pembelaan, Pais berpendapat bahawa sekurang-kurangnya selama 30 tahun terakhir, psikiatri akademik telah mempertahankan model biopisikososial penyakit mental dengan meninggalkan teori ketidakseimbangan kimia. Definisi kemurungan Persatuan Psikiatri Amerika yang terkini menunjukkan bahawa bukan sahaja faktor biokimia yang berperanan dalam perkembangan keadaan, tetapi juga faktor keperibadian dan persekitaran, seperti pendedahan berterusan terhadap keganasan, pengabaian, penyalahgunaan, atau kemiskinan.

Tetapi jika psikiatri rasmi tidak lagi menyokong teori ketidakseimbangan kimia dan tidak menyetujui preskripsi antidepresan secara besar-besaran, bagaimana ternyata ini adalah beberapa ubat yang paling sering diresepkan di dunia.?

Dalam semua kisah yang mengecewakan ini dengan antidepresan, berita baiknya tidak disedari: walaupun berkat kesan plasebo, mereka masih berfungsi. Dan bukan hanya mereka, tetapi "ubat" lain untuk kemurungan, dalam keberkesanan yang kami percayai, termasuk hawthorn, psikoanalisis Freud dan air yang dikenakan oleh Kashpirovsky. Kami berharap, bagaimanapun, sekarang anda tidak mahu menggunakan kemampuan otak untuk menipu.

Mengubah kesedihan menjadi penyakit dan berusaha mengatasinya dengan ubat pasti merupakan strategi yang menang, kerana semua orang, tanpa kecuali, mengalami penderitaan emosi. Memikirkan cara mengewangkan kesedihan adalah seperti mencari tahu bagaimana menjana wang di udara yang kita hirup. Mitos bahawa kesedihan adalah patologi otak yang dapat diobati dengan antidepresan tidak hanya bermanfaat bagi syarikat psikiatri dan farmaseutikal, tetapi terutama bagi pesakit itu sendiri. Ini membantu mengekalkan khayalan bahawa tekanan emosi hanyalah penyakit yang dapat disembuhkan, mencegah kita mengakui pada diri kita bahawa ini adalah kehidupan..

Adakah antidepresan akan membantu?

Pertama sekali, apa itu kemurungan? Ini adalah gangguan psikologi yang dicirikan oleh kemerosotan mood, ketidakupayaan untuk mengalami kegembiraan, dan kelambatan motor. Depresi disertai dengan penurunan harga diri, kehilangan minat dalam kehidupan dan aktiviti kebiasaan. Biasanya kemurungan hilang dengan sendirinya, tetapi jika berlanjutan dalam jangka masa yang lama, selama 4-6 bulan, ia sudah boleh dianggap sebagai penyakit mental.

Terutama yang tertekan adalah penduduk Amerika Syarikat dan Eropah Barat yang kenyang dan sejahtera, yang tewas ketika menghadapi kenyataan keras kehidupan mereka ketika mereka berlaku. Anehnya, di negara-negara seperti yang makmur bagi penduduk, misalnya, seperti Sweden, jumlah bunuh diri tertinggi diperhatikan. Oleh itu, ubat antidepresan untuk mengatasi kemurungan ada dalam senarai ubat terlaris di sana. Ini disebabkan oleh rawatan kemurungan bahawa pasukan psikoterapi yang banyak makan di sana, kedua hanya untuk peguam yang jumlahnya. Tetapi ada sebab untuk kemurungan dan di sini di Rusia.

Adakah antidepresan akan membantu kemurungan?

Antidepresan dirancang untuk melancarkan kemurungan, mengurangkan manifestasi simptomnya (melankolis, putus asa, ketakutan, sikap tidak peduli terhadap segalanya, keengganan untuk hidup, dll.). Dengan mengatasi simptom-simptom ini dengan bantuan ubat-ubatan, doktor dapat dengan lebih mudah menjumpai hubungan dengan pesakit yang mengalami kemurungan, lebih mudah baginya untuk mencari jalan untuk sembuh, meyakinkannya tentang perlunya ubat lebih lanjut.

Walau bagaimanapun, anda perlu tahu bahawa antidepresan tidak menunjukkan kesannya dengan segera, tetapi selepas satu atau dua minggu pengambilannya. Masa ini diperlukan agar ubat mempunyai waktu untuk campur tangan dalam proses interaksi yang halus antara sel-sel otak, dan kemudian menyumbang kepada perubahan nisbah norepinefrin, serotonin dan dopamin - bahan yang bertanggungjawab untuk manifestasi kemurungan.

Memilih ubat untuk mengatasi kemurungan adalah tugas yang sukar bagi mana-mana doktor, tidak kira seberapa berpengalaman, kerana walaupun antidepresan terbaik berfungsi secara selektif, membantu seseorang, tetapi tidak mempengaruhi orang lain. Menurut V. Nolen, seorang profesor di University of Groningen, ketika menggunakan antidepresan, untuk mendapatkan satu kes penawar yang sebenarnya, tujuh pesakit mesti dirawat. Pada masa yang sama, tiga daripadanya tidak akan bertindak balas terhadap ubat tersebut, tiga daripadanya akan berasa lega kerana "kesan plasebo" (ubat plasebo - dummy), dan hanya satu ubat yang benar-benar akan membantu. Dan banyak doktor berpuas hati dengan ini, kerana dalam praktiknya, empat daripada tujuh pesakit pulih..

Sekiranya saya minum antidepresan?

Di negara kita, mayoritas penduduknya sibuk dengan masalah yang sama sekali berbeza, bukan kemurungan, dan psikoterapis yang berkelayakan hampir tidak ada, idea kemurungan sangat diputarbelitkan sehingga menjadi mitos berterusan. Ramai orang percaya bahawa kemurungan bukanlah penyakit sama sekali, dan oleh itu tidak perlu mengubatinya - ia akan berlalu dengan sendirinya. Ini hanya perkara kecil, ini adalah masalah kehidupan seharian, kadang-kadang ia berlaku kepada semua orang. Dan ada juga yang menunjukkan sehingga mereka bosan. Pandangan berlawanan: adakah anda tertekan? Jadi anda gila, dan tempat anda berada di rumah orang gila. Dan dimasukkan ke hospital psikiatri, laporkan untuk bekerja - dan hanya itu, hidup sudah berakhir.

Kadang-kadang sikap ini diprovokasi oleh keadaan perubatan kita, sikap doktor terhadap pesakit seperti ini. Sebilangan orang berpendapat bahawa kemurungan adalah sifat watak, itu adalah selamanya. Sebaliknya - dengan rawatan yang tepat dari pakar yang baik, anda boleh melupakan penyakit ini selama-lamanya. Ramai orang takut mengambil antidepresan kerana menganggap mereka ketagihan. Ianya tidak betul. Begitu juga, kita boleh mengatakan bahawa gula-gula yang sangat disukai adalah ketagihan..

Ubat diri

Ada orang yang, setelah mengenal pasti kemurungan dalam diri mereka, menetapkan rawatan untuk diri mereka sendiri. Tetapi ini sudah berbahaya. Antidepresan adalah bahan yang sangat aktif yang mesti ditetapkan oleh doktor secara individu, terutamanya dosnya. Kesalahpahaman yang paling biasa adalah bahawa anda boleh berhenti menggunakan antidepresan pada bila-bila masa. Ini pada asasnya salah dan sangat berbahaya. Sekiranya anda berhenti menjalani rawatan, ketika transformasi otak daripadanya berada di puncaknya, kemurungan bukan sahaja dapat kembali, tetapi juga muncul semula dalam bentuk terburuk, dan kesan sampingan akan muncul - mual, muntah dan lain-lain.

Herba untuk kemurungan

Penyokong produk semula jadi percaya bahawa lebih baik merawat kemurungan dengan herba, kerana semua kimia berbahaya. Tetapi amalan menunjukkan bahawa, paling tidak, kesan rawatan herba tidak ada atau kelihatan sangat perlahan. Dalam apa jua keadaan, anda perlu berjumpa doktor. Lebih menyenangkan untuk mengambil ubat homeopati untuk kemurungan - hanya kepercayaan fanatik terhadap mereka yang dapat membantu..

Yang mempunyai antidepresan membantu

Selepas semangat antidepresan di seluruh dunia yang penuh ganas, kegembiraan datang. Ternyata keberkesanan antidepresan sebenarnya, termasuk yang terbaru, "best-most", adalah sekitar 50%. Dan terdapat banyak sebab untuk ini. Keberkesanan antidepresan yang sama berbeza dari pesakit ke pesakit. Ia bergantung, antara lain, pada genotip orang tersebut. Selalunya salah diagnosis ketika mereka dirawat "kerana salah".

Sebab yang paling penting adalah bahawa antidepresan hanya bertindak secara simptomatik, iaitu pada gejala penyakit, dan secara prinsipnya tidak dapat bertindak berdasarkan penyebabnya. Mereka dapat mengeluarkan seseorang dari keadaan yang menyakitkan di mana kemurungan mendorongnya, membuatnya lebih menyesuaikan diri dengan masyarakat, dan kemudian bantuan psikoterapi diperlukan untuk mengenal pasti dan menghilangkan penyebab kemurungan, yang biasanya ada di luar orang, keluarga atau masyarakat.

Pencegahan kemurungan

Banyak bergantung pada orang itu sendiri. Sekiranya aktivitinya dikaitkan dengan tekanan dan tekanan mental, maka pencegahan kemurungan adalah penting. Dan ini sama sekali bukan merokok, alkohol dan dadah, tetapi sebaliknya, gaya hidup sihat. Ia:

  • Mengekalkan tidur dan rehat yang betul. Tidur yang terbaik adalah dari jam 9 malam hingga 5 pagi. Pada masa ini, satu jam rehat adalah sama dengan dua.
  • Anda perlu melatih diri anda untuk makan secara berkala, pada waktu yang sama, sekurang-kurangnya 3 kali sehari. Pada masa yang sama, sekitar 70% makanan mesti dimakan sebelum 15 jam, dan untuk ini anda harus bangun lebih awal sehingga selang 7-8 jam selera makan muncul.
  • Perlu meningkatkan aktiviti fizikal, tetapi tanpa latihan berlebihan. Contohnya, berjalan kaki 5-10 km sehari, dari tempat kerja dan ke tempat kerja, mengimbangi sepenuhnya pekerjaan tidak aktif. Berenang di kolam mempunyai kesan yang sangat positif. Secara amnya, tekanan mental mesti diimbangi dengan keletihan fizikal..

Anda tidak boleh mendapatkan semua wang, anda tidak boleh membuat semua filem, anda tidak dapat menulis semua buku, dll. Tetapi setiap orang mempunyai idea tentang gaya hidup yang sihat, tetapi tidak semua orang mewujudkannya dalam kenyataan. Sayang sekali!

Penyediaan koloid Mental Comfort akan membantu mengatasi beban dunia moden yang berlebihan. Ini menyumbang kepada peningkatan penyesuaian sosial, mengurangkan konflik dan manifestasi keagresifan, mengurangkan keparahan gangguan serebrum dan vegetatif-vaskular, dan memudahkan perjalanan menopaus. Asid amino semula jadi 5-hydroxytryptophan, yang merupakan sebahagian daripada fitokompleks, meningkatkan rembesan serotonin (hormon keseronokan), yang mempunyai kesan yang baik terhadap keadaan manusia.