Antidepresan: kesan sampingan

Pukulan

Tymoleptics (antidepresan) adalah ubat yang digunakan untuk merawat kegelisahan dan kemurungan. Antidepresan dikaitkan dengan kesan penenang, perangsang, atau keseimbangan. Antidepresan dikelaskan:

  • Dengan mekanisme tindakan.
  • Dengan kesan dominan.
  • Oleh keterukan kesannya.

Antidepresan tanpa kesan sampingan adalah ubat masa depan; ubat semasa untuk kemurungan mempunyai ciri yang berbeza dari segi kesan sampingan. Rawatan antidepresan hanya boleh dimulakan seperti yang diarahkan oleh doktor anda. Di hospital Yusupov, pesakit yang mengalami kemurungan akan diberi bantuan yang berkelayakan, di sini kemungkinan untuk menjalani pemeriksaan penuh, mendapatkan konsultasi dari doktor dengan profil yang berbeza, menjalani rawatan pesakit luar atau pesakit dalam. Doktor akan memilih antidepresan yang paling selamat untuk pesakit, mengira dos ubat, jangka masa rawatan. Sepanjang keseluruhan terapi, doktor akan memberi nasihat kepada pesakit.

Dengan mekanisme tindakan mereka, antidepresan berfungsi pada tahap transmisi sinaptik antara neuron di otak, membantu meningkatkan tahap neurotransmitter bebas di celah sinaptik. Antidepresan dengan mekanisme tindakan:

  • Inhibitor pengambilan semula neurotransmitter yang menghalang pengambilan neurotransmitter dari celah sinaptik oleh membran presynaptik (SIRS, inhibitor pengambilan semula norepinefrin selektif, antidepresan trisiklik, inhibitor pengambilan semula dopamin).
  • Inhibitor MAO (monoamine oxidase) yang menghalang pemusnahan neurotransmitter pada celah sinaptik (terbalik, tidak dapat dipulihkan).

Bergantung pada kesan utama, antidepresan dibahagikan kepada kumpulan berikut:

  • Perangsang antidepresan.
  • Antidepresan sedatif.
  • Antidepresan yang seimbang.

Antidepresan boleh menjadi "kecil" atau "besar" dari segi keparahan kesannya. "Major" ditunjukkan semasa bentuk depresi yang teruk dan parah, antidepresan "minor" ditunjukkan semasa kemurungan sederhana hingga ringan.

Mengapa dadah berbahaya?

Pengambilan ubat yang tidak terkawal boleh mengakibatkan akibat yang serius. Terdapat ciri-ciri tertentu rawatan antidepresan. Pada minggu-minggu pertama terapi, ubat dapat meningkatkan kegelisahan, gejala kemurungan, dan pemikiran bunuh diri muncul. Pesakit harus berada di bawah pengawasan doktor untuk mengelakkan cubaan bunuh diri. Anda tidak boleh berhenti mengambil ubat sebaik sahaja gejala gangguan jiwa hilang - anda harus meneruskan terapi selama beberapa bulan lagi seperti yang ditunjukkan oleh doktor. Antidepresan ditarik setelah pengurangan dos secara beransur-ansur untuk mengelakkan perkembangan sindrom penarikan atau kambuh penyakit.

Memudaratkan dan memberi faedah

Antidepresan, faedah dan bahaya ubat-ubatan masih diteliti, menurut statistik, ubat ini paling sering digunakan di Amerika Syarikat dan Kanada. Ubat tersebut dapat meredakan gejala kemurungan dengan baik, mengembalikan keseimbangan mental. Pada masa yang sama, terdapat sebilangan besar kesan sampingan yang mungkin dialami pesakit semasa terapi antidepresan. Kesan sampingan ringan yang sering disebut dalam arahan ubat adalah kenaikan berat badan. Dalam sebilangan pesakit tertentu, pengambilan antidepresan dapat menyebabkan serangan, peningkatan gejala keadaan depresi, cubaan membunuh diri.

Kesan sampingan terapi ialah perkembangan neurosis, ketidakseimbangan hormon, gangguan sistem kardiovaskular, disfungsi kawasan genital, reaksi alergi, gangguan sistem saraf autonomi dan pusat, komplikasi dari sistem hematopoietik dan pencernaan. Selalunya, kesan sampingan berkembang dalam dua minggu pertama terapi, kemudian gejala secara beransur-ansur berkurang. Dalam beberapa kes, gejala kemurungan mula meningkat, dos ubat dikurangkan atau ubat dibatalkan. Antidepresan membantu pesakit untuk mengatasi keadaan yang serius, untuk menjalani kehidupan yang penuh. Mereka sangat penting dalam perkembangan kemurungan pada wanita hamil atau selepas melahirkan, sering kemurungan selepas bersalin menyebabkan bunuh diri ibu.

Antidepresan harus digunakan dengan berhati-hati semasa kehamilan dan menyusui. Kajian menunjukkan bahawa ubat untuk kemurungan mengganggu perkembangan intrauterin janin, boleh menyebabkan pengguguran spontan. Apabila dirawat dengan ubat-ubatan kumpulan SSRI, reaksi neurotoksik, pendarahan dapat berkembang. Doktor memilih antidepresan dan mengira dos ubat, rawatan harus berada di bawah pengawasan pakar. Antidepresan tidak digunakan untuk merawat anak-anak kecil (di bawah 6 tahun) kerana kemungkinan mengalami komplikasi yang teruk.

Adakah ubat SSRI berbahaya?

Ubat SSRI berbeza dengan ubat lain kerana kesan sampingan yang lebih jarang berlaku, mudah diterima oleh pesakit. Ubat-ubatan kumpulan ini disyorkan untuk amalan perubatan umum, mereka tidak hanya diresepkan di hospital, tetapi juga pesakit luar. Selalunya mereka diresepkan kepada pesakit yang mempunyai kontraindikasi untuk mengambil antidepresan trisiklik. SSRI paling sering diresepkan, digunakan dalam rawatan pelbagai gangguan mental, fobia sosial, neurosis kegelisahan, kemurungan utama, bulimia, sindrom ketegangan pramenstruasi.

Akibat pengambilan dengan ubat lain

Jangan mengambil ubat antidepresan MAO dan antidepresan trisiklik, SSRI secara serentak. Mengambil antidepresan dibenarkan setelah pemberhentian ubat kumpulan MAO dalam 2-3 minggu. Jangan mengambil ubat yang mengandungi garam lithium St. John's wort. Dosis antidepresan yang banyak boleh menyebabkan kesan sampingan yang teruk dan boleh membawa maut. Mengambil ubat SSRI dengan antikoagulan, aspirin, NSAID, agen antiplatelet boleh menyebabkan perkembangan pendarahan usus. Anda tidak boleh mengambil antidepresan dengan alkohol, pil tidur - kesan penghambatan pada sistem saraf pusat meningkat, kesan sampingan teruk.

Kesan sampingan antidepresan MAO

Kesan sampingan ubat-ubatan kumpulan MAO boleh ringan (mulut kering, sembelit, insomnia, sakit kepala) dan teruk (keradangan hati, sawan, strok, serangan jantung). Kombinasi perencat monoamine oksidase dengan St. John's wort boleh mempengaruhi peningkatan tekanan darah yang berterusan.

Sekiranya anda minum antidepresan?

Sama ada ubat antidepresan perlu diambil oleh psikoterapi atau pakar neurologi. Pengambilan ubat sendiri boleh menyebabkan kesihatan yang tidak dapat diperbaiki. Anda mesti berjumpa doktor dengan kerap sekiranya anda diberi ubat antidepresan jangka panjang. Akibat mengambil antidepresan yang tidak terkawal boleh menjadi teruk. Seorang pakar neurologi di Hospital Yusupov akan membantu anda memilih ubat berdasarkan tahap keparahan penyakit, penyebab gangguan tersebut, dan keadaan kesihatan pesakit. Hospital mempunyai semua syarat untuk tinggal selesa di hospital, pusat pemulihan berfungsi. Anda boleh membuat janji temu dengan menghubungi hospital.

Akibat mengambil antidepresan

Kegelisahan, situasi tertekan, kemurungan yang berpanjangan - ini adalah penyakit popular orang moden. Orang sering mengambil antidepresan untuk masalah ini. Ramai yang tidak mendapat maklumat mengenai ubat sciatic. Mengapa mereka dicipta sama sekali? Adakah mungkin dengan bantuan antidepresan untuk bersorak, mengucapkan selamat tinggal kepada ketakutan dan kegelisahan yang memakan setiap sel otak setiap hari? Mari kita sama-sama mengetahui akibat mengambil antidepresan.

Menurut statistik saintis, kira-kira 10% orang mengambil dadah untuk merasa ceria. Sebilangan besar dari mereka adalah wanita. Mereka sangat merasakan kesukaran dalam hidup daripada lelaki. Untuk mengembalikan ketenangan fikiran, banyak yang pergi berjumpa dengan psikoterapi yang menetapkan ubat penenang. Kadang-kadang ada keperluan untuk menyokong badan anda apabila terdapat beban moral yang kuat. Dan ini adalah salah satu cara untuk menghilangkan keadaan ini. Tetapi ini adalah jalan sederhana, berjalan di mana penting untuk mengatakan "Berhenti!".

Semasa mengambil antidepresan, akibatnya nampaknya tidak diperhatikan. Lagipun, seseorang merasa hebat, kegelisahan dan tekanan hilang, kehidupan menjadi cerah dan tenang. Pada mulanya, ini mungkin pilihan yang tepat sekiranya mengalami kemurungan, tetapi doktor telah menemui pilihan terbaik untuk menolong pesakitnya. Tetapi tidak semuanya lancar. Mari periksa kesan antidepresan pada badan. Apa yang berlaku di dalam badan semasa mengambil dadah?

Kesan antidepresan pada badan

Adakah antidepresan mempengaruhi ingatan? Kawasan pengaruh utama mereka adalah otak. Banyak ujian telah dilakukan, yang berdasarkannya dapat diperdebatkan bahawa penampilan keadaan yang tertekan bergantung pada kualiti sel-sel otak - yaitu, adanya komponen kimia di dalamnya - neurotransmitter. Neurotransmitter utama termasuk serotonin, dopamin, endorfin. Serotonin, yang bertanggungjawab untuk peningkatan mood, memainkan peranan penting. Kelemahan neurotransmitter adalah bahawa mereka mengganggu fungsi sistem saraf. Kesan utama antidepresan pada tubuh manusia adalah meningkatkan tahap neurotransmitter dalam sel otak dan meningkatkan persepsi terhadapnya. Pakar mengesyorkan berhati-hati ketika mengambil antidepresan, kerana mereka mempunyai banyak reaksi sampingan dan berbahaya jika dosnya dilanggar.

Kemungkinan akibat mengambil antidepresan:

  • tindak balas yang dihambat,
  • masalah tidur,
  • kelesuan dan mood rendah,
  • penurunan aktiviti otak,
  • ketidakseimbangan mental,
  • gegaran,
  • masalah dengan aktiviti seksual.

Sekiranya dos tidak dipatuhi, bahaya antidepresan pada tubuh manusia adalah 100%..

Adakah mungkin untuk membeli antidepresan tanpa preskripsi doktor?

Hanya pakar profesional yang boleh memilih dos dan ubat yang tepat yang sesuai dengan ciri-ciri individu tubuh pesakit. Dalam keadaan terburuk, kesan yang ditunggu-tunggu tidak akan berlaku atau keadaan akan bertambah buruk. Setiap pesakit mempunyai ambang antidepresannya sendiri, dan jika ubatnya kurang, tidak akan ada hasil terapi. Sekiranya anda mengajukan soalan bagaimana antidepresan mempengaruhi seseorang, maka jawapannya adalah ini: jika kemurungan tidak dirawat, ia akan menimbulkan beberapa komplikasi. Antidepresan dianggap sebagai penghambat yang paling kuat, dan akibat penggunaannya tidak dapat diramalkan..

Overdosis antidepresan dianggap sebagai keadaan yang mengancam nyawa yang memerlukan rawatan segera di hospital. Sekiranya kemurungan berlaku, anda perlu pergi ke doktor. Dia akan memberi ubat penenang yang selamat dan menyesuaikan dos untuk anda..

Ahli psikologi menasihatkan bahawa ubat yang sesuai untuk mengatasi kemurungan adalah beralih dari masalah anda kepada orang lain dan menolong orang lain menyelesaikannya. Sekiranya anda menjaga semangat mereka, anda akan melupakan masalah dan kebimbangan anda. Tunjukkan rasa hormat dan perhatian kepada lawan bicara, dengarkan dia dan beri dia nasihat yang berguna. Oleh itu, anda akan meningkatkan harga diri, kebimbangan, mood buruk anda akan hilang. Kaedah ini adalah salah satu kaedah yang paling berkesan

Bagaimana antidepresan mempengaruhi tubuh manusia, dan bagaimana ia berbahaya?

Antidepresan adalah sejenis ubat yang dapat meningkatkan mood seseorang, walaupun ditekan secara patologi. Depresi dipicu oleh ketidakseimbangan serotonin dan monoamin lain di otak. Apabila kepekatan mereka menurun, keadaan serupa berlaku. Dengan bantuan ubat-ubatan, anda dapat membetulkan keadaan, tetapi anda perlu mengambil kira bahaya antidepresan yang boleh disebabkan oleh tubuh manusia..

Bagaimana antidepresan berfungsi?

Untuk memahami kesan antidepresan pada badan, anda perlu mempelajari prinsip-prinsip otak. Ini memerlukan sekurang-kurangnya pengetahuan asas mengenai fisiologi aktiviti saraf dan anatomi yang lebih tinggi..

Dengan bantuan mereka, adalah mungkin untuk mengatur ketidakseimbangan kimia yang timbul di dalam badan. Ubat ini mengimbangi kekurangan hormon kebahagiaan dan kegembiraan yang terbentuk - dopamin, serotonin, norepinefrin. Tuduhan keceriaan yang dihasilkan membuat seseorang melupakan sikap tidak peduli dan kelesuan. Dia mula mendapat tidur yang cukup, suasana hati yang baik dan selera makan kembali kepadanya.

Ini berlaku kerana setiap neuron yang berada di dalam sistem saraf dan otak dapat menghantar isyarat ke seluruh neuron tanpa menyentuhnya secara langsung. Ini berlaku dengan mengorbankan sinaps - ruang mikro yang terletak di antara neuron. Neurotransmitter bertanggungjawab untuk penghantaran isyarat - ini adalah hormon kegembiraan dan kebahagiaan..

Antidepresan mencegah pemecahan neurotransmitter. Sebenarnya, mereka melakukan fungsi yang ditugaskan ke otak. Ini adalah masalah besar, kerana ketergantungan pada antidepresan dapat berkembang, otak akan terbiasa dengan fakta bahawa ada alternatif buatan, oleh itu tidak perlu melakukan fungsi yang dimaksudkan.

Meresepkan ubat untuk kemurungan

Kesan antidepresan bergantung pada jenis ubat yang ditetapkan. Tujuan setiap jenis dikaitkan dengan ciri-ciri ubat.

Trisiklik

Ini adalah antidepresan generasi pertama untuk merawat kemurungan yang teruk hingga sederhana. Kesannya dicapai dalam dua hingga tiga minggu. Dengan pertolongan mereka, mungkin untuk mengurangkan kegembiraan, mengatasi insomnia, menghilangkan bahaya bunuh diri..

Bahaya antidepresan pada tubuh manusia dikaitkan dengan kemunculan gejala berikut:

  • fibrilasi atrium;
  • aritmia;
  • menurunkan tekanan darah;
  • penurunan penglihatan;
  • kekeringan di mulut.

Perencat MAO

Dadah jenis ini merangsang sistem saraf, melegakan seseorang yang mengalami kelesuan, kemurungan.

Oleh kerana penerimaan mereka, ada kemungkinan:

  • kesan toksik pada hati;
  • menurunkan tekanan darah;
  • kebimbangan yang semakin meningkat;
  • insomnia.

Inhibitor MAO tidak boleh digabungkan dengan wain, pisang, coklat, daging asap, keju. Oleh kerana itu, ada bahaya peningkatan petunjuk tekanan darah yang cepat..

Perencat pengambilan serotonin selektif

Ubat-ubatan ini mampu menyekat pengambilan serotonin tanpa meredakan tubuh manusia. Kerana ketiadaan kardiotoksisitas, mereka lebih senang dibawa. Walau bagaimanapun, senarai manifestasi negatif dikaitkan dengan mereka, yang menggambarkan bagaimana antidepresan mempengaruhi tubuh:

  • senak;
  • kekurangan aktiviti seksual;
  • insomnia;
  • selera makan menurun.

Antidepresan ini tidak dapat digabungkan dengan perencat MAO. Kerana ini, kejang mungkin berlaku, tekanan akan meningkat dengan banyak, ada risiko koma..

Terdapat juga perencat pengambilan semula norepinefrin. Mereka kekurangan kardiotoksisitas dan kesan kemurungan yang ketara. Dalam kes ini, kesannya tidak lebih rendah daripada ubat kumpulan trisiklik.

Jenis ubat lain

Varieti selebihnya meningkatkan jumlah serotonin dalam darah dan menyekat reseptor adrenergik. Mereka ditunjukkan untuk kemurungan dan bentuk sederhana hingga ringan. Mereka mudah ditoleransi tanpa menyebabkan bahaya yang besar pada tubuh..

Pembentukan ketagihan

Ubat-ubatan moden dengan berkesan dapat menghilangkan gejala kemurungan. Dengan pilihan kaedah yang tepat, tidak lama lagi orang itu akan kembali ke tenaga, keseimbangan, kemampuannya untuk menikmati kehidupan..

Namun, setelah ubat tersebut dihentikan, terdapat risiko kambuh. Gejala bukan sahaja dapat kembali, tetapi juga menyebabkan kemerosotan keadaan pelanggan yang ketara.

Setelah selesai menjalani rawatan, gejala penarikan mungkin berlaku, serupa dengan sindrom penarikan pada seorang penagih. Seseorang mengalami sakit di seluruh badan, mengantuk, sakit kepala. Perasaan cemas dan putus asa menyedihkan.

Semasa merawat kemurungan, penting bagi doktor untuk tidak hanya memilih ubat yang paling berkesan, tetapi juga menentukan dengan tepat jangka masa penggunaan dan dosnya. Antidepresan boleh membahayakan jika diambil terlalu lama. Kerana ini, ketagihan mula terbentuk. Seperti gejala penarikan, ia mempunyai banyak persamaan dengan ketagihan dadah. Adalah sukar untuk menyingkirkannya, kerana badan sudah tidak dapat mengekalkan homeostasis tanpanya..

Walaupun antidepresan yang kuat hanya boleh dibeli dengan preskripsi doktor, ubat-ubatan yang lemah mudah didapati di farmasi. Mereka sering dibeli oleh mereka yang ingin cepat menghilangkan tekanan, kegelisahan dan kegelisahan, tanpa meminta bantuan perubatan..

Bahkan ubat-ubatan yang tidak berbahaya pada pandangan pertama, yang dikeluarkan tanpa resep, boleh menimbulkan ketagihan. Oleh itu, anda tidak boleh mengubati diri sendiri, kerana ada bahaya menyebabkan bahaya yang tidak dapat diperbaiki pada tubuh..

Kesan sampingan

Pelanggan berasa lebih baik setelah mengambil antidepresan. Manifestasi panik, kegelisahan, insomnia hilang sepenuhnya, pemikiran untuk bunuh diri, jika sebelumnya, tetap berada di belakang.

Tetapi penggunaan ubat ini secara berkala membawa kepada pembentukan kesan sampingan:

  • pening dan sakit kepala;
  • mulut kering;
  • perut tidak selesa;
  • berpeluh;
  • gangguan dalam kerja sistem kardiovaskular;
  • masalah dengan kencing;
  • penurunan libido;
  • akathisia;
  • penurunan atau kenaikan berat badan yang cepat;
  • kelesuan dan mengantuk;
  • peningkatan kerengsaan;
  • insomnia;
  • kehilangan perhatian.

Kesan negatif antidepresan pada badan berlaku walaupun mengambil ubat yang paling lemah dan tidak berbahaya, misalnya, wortel St. John's wort. Walaupun dalam kes ini, sekiranya rawatan disalahgunakan, pelanggan mungkin mengalami loya, sembelit, pening, keletihan yang meningkat, kepekaan yang menyakitkan terhadap cahaya..

Akibat mengambil antidepresan untuk wanita dan lelaki boleh berlaku secara individu. Mereka dikaitkan dengan gangguan hormon. Jadi, seks yang adil mempunyai kegagalan bulanan, dan lelaki mempunyai masalah dengan potensi.

Ancaman tersembunyi

Menganalisis ubat moden yang diresepkan untuk keadaan depresi, adalah mungkin untuk mengetahui mengapa antidepresan berbahaya. Penyelidikan dalam beberapa tahun kebelakangan ini menunjukkan bahawa bahan-bahan ini bukan sahaja membantu menstabilkan keadaan dalaman badan, tetapi juga mendatangkan bahaya langsung pada sistem dan organ dalaman..

Selain terbiasa dengan ubat-ubatan ini, yang dimanifestasikan secara negatif semasa gejala penarikan, ada bahaya kerusakan hati beracun.

Untuk hati, ancaman terbesar ditimbulkan oleh komponen yang disebut amitriptyline. Dengan penggunaan antidepresan secara berkala, perkembangan hepatitis toksik ubat bermula.

Cara hidup tanpa antidepresan?

Sekiranya keadaan depresi selalu menemani pelanggan, perlu mencari alternatif untuk mengambil ubat kuat untuk mencegah kesan negatif antidepresan pada tubuh manusia.

Pada hakikatnya, ada jalan keluar. Semasa menangani kemurungan, anda boleh mendapatkan nasihat profesional dari ahli psikologi Nikita Valerievich Baturin, yang akan mencadangkan penyelesaian yang paling berkesan untuk masalah semasa..

  1. Ubah pemikiran anda sendiri. Adalah perlu untuk memahami idea bahawa proses tertentu dalam kehidupan manusia tidak dapat diramalkan atau dicegah, misalnya, penyakit serius atau kematian orang yang disayangi. Anda hanya perlu belajar untuk hidup dengannya.
  2. Tetapkan matlamat dan objektif yang realistik untuk diri sendiri. Tanpa peluang sebenar untuk mencapai matlamat yang terlalu tinggi yang ditetapkan untuk diri sendiri, seseorang mungkin mengalami kemurungan. Dalam kes ini, anda perlu mempertimbangkan semula kedudukan anda dalam hidup, mula berusaha untuk menyelesaikan masalah yang lebih sederhana dan lebih realistik, menaikkan bar secara beransur-ansur. Oleh itu, anda akan dapat menyedari diri anda secara berperingkat, langkah demi langkah, tanpa merosakkan keadaan psikologi anda..
  3. Adalah mustahak untuk tinggal sendiri dengan sesedikit mungkin. Setelah tertekan, seseorang terjebak dengan khayalan diri. Luangkan seberapa banyak masa dengan keluarga, rakan sekerja, dan rakan untuk menghilangkan fikiran yang tidak menyenangkan. Bincangkan sebanyak mungkin rancangan positif, nantikan masa depan untuk mengalihkan perhatian anda dari prospek yang menindas.
  4. Cari hobi untuk diri sendiri. Sekiranya sebelum ini ada hobi serupa, yang mereka siapkan secara harfiah sepanjang hari, adalah mustahak untuk mencari alternatif yang serupa. Terdapat banyak pilihan - gambar, koleksi setem, memancing, pemodelan pesawat, menulis puisi. Satu-satunya syarat adalah untuk mengalihkan perhatian anda dari pemikiran sedih semasa aktiviti ini..
  5. Cubalah jauh dari rumah lebih kerap. Tinggal bersendirian di apartmen dengan masalah di sekitarnya, keadaan psikologi akan bertambah buruk dari masa ke masa. Anda perlu berusaha lebih kerap untuk berada di udara segar - untuk berjalan-jalan di hutan, di taman. Bersama dengan hobi kegemaran anda, udara segar dan matahari mempunyai kesan yang baik terhadap penghapusan akibat gangguan psikologi..
  6. Masuk sukan. Ini bukan sahaja akan membantu mengalihkan perhatian dari pemikiran yang mengganggu dan tidak menyenangkan, tetapi juga menyumbang kepada penghasilan hormon kegembiraan secara semula jadi. Pertama sekali, disarankan untuk tetap berbasikal, berlari, berenang. Sukan berpasukan sesuai, membolehkan anda menggabungkan aktiviti fizikal dengan komunikasi.
  7. Sertakan makanan antidepresan dalam makanan anda. Makanan antidepresan menyumbang kepada pengeluaran hormon kebahagiaan dan kegembiraan secara semula jadi. Untuk melakukan ini, menu harian mesti merangkumi hidangan dengan ikan laut, kaya dengan asid lemak omega-3, badam, kacang walnut, sayur dan minyak zaitun, telur, herba, alpukat..
  8. Mengikat tabiat buruk secara kategoris. Untuk melawan kemurungan secara berkesan, anda perlu berhenti minum alkohol dan rokok. Bahan-bahan ini sendiri menjadi depresan. Selagi alkohol dan tembakau kekal dalam hidup anda, anda tidak akan menghilangkan kemurungan..

Cara berkesan mengatasi kemurungan tanpa akibat negatif daripada mengambil antidepresan, psikologi profesional Nikita Valerievich Baturin akan memberitahu anda. Dia akan merumuskan cadangan peribadi yang akan membantu dalam kes tertentu anda..

Tidak boleh menerima rawatan diri

Seseorang tidak dapat menilai secara bebas bagaimana antidepresan mempengaruhi seseorang. Bergantung pada ciri badan, penyakit yang ada, ubat kuat boleh menyebabkan kerosakan pada tubuh. Mengambilnya tanpa preskripsi doktor adalah berbahaya..

Terdapat kemungkinan besar timbulnya ketagihan terhadap ubat-ubatan, kemunculan reaksi buruk. Akibatnya, mereka akan melakukan lebih banyak keburukan daripada kebaikan. Keputusan mengenai pelantikan dana tersebut hanya boleh menjadi ahli psikologi yang berpengalaman..

Pencegahan

Sekiranya anda menjalani gaya hidup yang betul, anda dapat melindungi diri anda dari penampilan keadaan tertekan. Dianjurkan untuk mematuhi cadangan berikut:

  1. Mematuhi rutin harian sehingga beban diagihkan secara merata.
  2. Pastikan rehat yang baik secara berkala.
  3. Latihan secara sistematik, yang memprovokasi pelepasan adrenalin, meningkatkan harga diri.
  4. Patuhi diet, pastikan unsur dan vitamin yang diperlukan dimasukkan dalam diet.
  5. Jalani gaya hidup sihat tanpa tabiat buruk.
  6. Dapatkan emosi yang lebih positif berkat masa yang dihabiskan di luar rumah, berbual dengan rakan.

Sekiranya anda mengikuti garis panduan ini, anda akan dapat melindungi diri anda dari kemurungan. Pada manifestasi pertama penyakit ini, anda mesti berjumpa doktor dengan segera..

Penting! Artikel maklumat. Sebelum menggunakan sebarang ubat, anda harus berjumpa pakar.

Bahaya antidepresan pada tubuh manusia, bagaimana ia berbahaya dan berbahaya

Apa itu antidepresan? Kejahatan, dari mana seseorang menjadi ketagihan, lemah, tidak dapat mengatasi kemurungan sendiri, atau keselamatan dari kemurungan dan masalah mental yang lain. Dalam artikel ini, anda akan mengetahui keseluruhan kebenaran tentang mereka, mitos dan realiti, mengetahui bahaya kemudaratan antidepresan pada tubuh manusia, mengenai kemungkinan faedah dan banyak lagi..

Apa sebenarnya antidepresan dan untuk apa itu

Ringkasnya, antidepresan adalah ubat-ubatan yang memulihkan ketidakseimbangan kimia di otak, yang mengakibatkan penurunan keadaan jiwa yang menindas dan tertekan..

Memang, secara saintifik terbukti bahawa kemurungan berlaku kerana kekurangan hormon tertentu dalam tubuh yang bertanggungjawab untuk mood yang baik, seperti serotonin dan dopamin. Oleh itu, anda hanya perlu mengembalikan keseimbangan zat-zat ini, dan orang itu akan menghilangkan kemurungannya..

Segala-galanya nampak logik, tetapi ini hanya masalah dangkal pada masalah ini. Dan jangan lupa untuk apa ubat-ubatan sama sekali..

Sebilangan besar ubat-ubatan buatan manusia yang sekarang diminum oleh semua orang dengan harapan dapat menjadi sihat tidak akan dapat menyembuhkan seseorang. Dalam kebanyakan kes, mereka hanya melegakan simptom, meringankan keadaan, tetapi tidak menyelesaikan masalah pada akarnya. Sudah tentu, saya tidak membicarakan semua ubat, tetapi tepatnya, saya ulangi, kebanyakan ubat mempunyai dosa seperti itu dan antidepresan adalah milik mereka..

Apabila kita jatuh sakit, kita ingin minum pil ajaib dan menghilangkan penderitaan kita selamanya..

Ingat sekali dan selamanya:

tidak ada penawar keajaiban dan tidak akan pernah ada.

Lebih-lebih lagi, tidak ada antidepresan yang akan menjadikan anda orang yang gembira yang tidak mengetahui apa itu kemurungan..

Untuk mendapatkan kesihatan mental, anda memerlukan beberapa usaha untuk diri sendiri dan beberapa kaedah yang mengembalikan fungsi normal jiwa.

Antidepresan, seperti ubat-ubatan lain, dapat digunakan sebagai langkah paksaan dalam kes-kes yang teruk, agar dapat dengan cepat membantu seseorang, melegakan gejala, dan meringankan keadaan. Tetapi jika seseorang ingin menghilangkan kemurungan pada masa akan datang, dia mesti menyerah, kerana antidepresan pada akhirnya hanya akan mengurangkan peluang untuk sembuh. Kenapa begitu?

Mengapa antidepresan berbahaya dan berbahaya?

Untuk memahami mengapa ubat tidak akan menyembuhkan kemurungan, anda perlu memahami mengapa ia berlaku..

Ya, memang semasa kemurungan, kepekatan hormon tertentu menurun. Tetapi ini hanyalah akibat proses patologi yang lebih kompleks di dalam badan, yang menyebabkan ketidakseimbangan tersebut. Dan jika kita secara artifisial, dengan bantuan antidepresan, mengubah jumlah hormon, maka kita dapat mengubah patologi hanya untuk sementara waktu. Kemudian dia akan kembali lagi dan selalunya dengan kekuatan yang lebih besar. Kami belum menyelesaikan masalahnya.

Depresi adalah penyakit minda dan badan, ketidakseimbangan tenaga dalaman, pandangan yang menyimpang dari realiti sekitarnya.

Depresi boleh berlaku dari tenaga yang terlalu rendah, atau tinggi. Dengan tahap tenaga yang rendah, seseorang tidak lagi mengalami perasaan positif seperti kegembiraan, cinta, kesenangan, dia kehilangan selera untuk hidup. Dan dengan tenaga yang tinggi, tetapi karya jiwa yang menyimpang, penyimpangan ini, patologi mental meningkat dengan tenaga yang tinggi. Contohnya, beberapa pemikiran yang salah secara obsesif sangat bertenaga, memutarbelitkan pandangan tentang realiti di sekitarnya, tidak membiarkan hidup normal, membawa kepada kemurungan.

Mengatasi kemurungan memerlukan pembetulan gangguan mental serta mengembalikan keseimbangan tenaga. Sekiranya tenaga sangat rendah, anda perlu menambahkannya.

Dan bagaimana antidepresan dan banyak ubat lain yang digunakan untuk merawat patologi mental sebenarnya berfungsi? Ya, mereka mengubah komposisi hormon, tetapi juga mengurangkan tahap daya hidup. Kini tenaga yang memberi makan keadaan jiwa yang terdistorsi secara patologi, yang tidak memungkinkan untuk hidup secara normal, berkurang dan orang itu tidak lagi merasakannya. Dia boleh melupakannya, menolaknya dari kesedaran yang sebenarnya. Tetapi ia tidak hilang. Penyelewengan didorong jauh ke dalam. Kita dapat mengatakan bahawa antidepresan tidak menyembuhkan kemurungan, tetapi membawanya ke dalam, ke bawah sedar, mengurangkan kekuatan pengaruhnya. Tetapi masalahnya belum hilang, ia terus meracuni orang itu, tetapi ia sudah tidak disedari.


Selalunya penyebab kemurungan adalah semacam perasaan batin, yang, sebagai akibatnya, seperti tekanan, disebabkan oleh perasaan. Seseorang tidak dapat memahami apa itu, tetapi perasaan ini secara tidak sedar, tidak dapat dilihat oleh orang itu sendiri, merosakkan hidupnya. Untuk menyingkirkan emosi yang terperangkap, pertama-tama anda harus mendapatkannya dari dasar bawah sedar, dan kemudian larut, menyedarinya. Dan antidepresan, sebaliknya, mendorong emosi negatif, penyebab kemurungan semakin jauh. Nampaknya lebih mudah bagi seseorang, tetapi sebenarnya, perasaan yang didorong akan cepat atau lambat muncul dalam bentuk penyakit tubuh atau penyimpangan jiwa yang lebih besar lagi.

Bagaimana antidepresan akan mempengaruhi tubuh manusia jika anda mula mengambilnya?

Dengan mengubah latar belakang hormon secara buatan, mereka mengambil sumber tenaga simpanan tubuh untuk tujuan ini. Semua ini tidak wajar dan sangat mengurangkan daya hidup. Bayangkan, ada pelanggaran pada tahap yang lebih dalam, dan kita secara artifisial berusaha mengubah pelanggaran ini pada tahap dangkal. Akibatnya, penggunaan ubat jangka panjang menjadikan seseorang menjadi "sayur" dengan tenaga yang rendah, tidak lagi dapat mengatasi kemurungan.

Dan seperti yang disebutkan di atas, tahap tenaga vital yang rendah juga merupakan salah satu penyebab kemurungan, kerana seseorang tidak lagi mengalami perasaan dan emosi positif. Lama kelamaan, lingkaran setan berubah dari mana, sepertinya, tidak ada jalan keluar..

Antidepresan adalah ketagihan

Antidepresan, seperti ubat-ubatan dan alkohol, menyebabkan ketagihan kepada mereka, ketergantungan mental dan fizikal.

Sesungguhnya, setelah minum pil, seseorang nampaknya menjadi lebih baik, terutama pada mulanya. Program terbentuk di otak, rantai: pil untuk mengurangkan simptom kemurungan - positif, walaupun diciptakan secara tidak sengaja perasaan dan emosi. Sekarang program ini sukar dilupakan. Semasa keadaan sukar yang seterusnya, jiwa akan hidup dan orang itu tertarik dengan pil. Sekiranya mereka tidak berada di sana, program ini tidak dijalankan, ia terhempas, perasaan positif tidak akan datang. Ini adalah ketagihan psikologi. Tubuh juga terbiasa dengan penyelarasan hormon secara buatan dan jika kemurungan muncul kembali, ia tidak terasa sangat baik. Ini adalah ketagihan fizikal.

Orang yang mengalami kemurungan jatuh ke dalam lingkaran setan yang membawa kepada masalah yang lebih besar di masa depan..

Dia tidak dapat melepaskannya untuk benar-benar menyingkirkan penyakit ini..

Untuk mengalahkan kemurungan, anda memerlukan tenaga, ketabahan, kemahuan, keinginan untuk menyingkirkannya.

Dan antidepresan membunuh semua ini pada seseorang, mengurangkan tahap tenaga penting. Ternyata lingkaran setan juga disebabkan oleh kenyataan bahawa sepertinya mustahil untuk meningkatkan tenaga, kerana ia akan memberi makan gangguan mental, memperburuk kemurungan.

Orang itu benar-benar jatuh ke dalam perangkap.

Terdapat juga penarikan ketika antidepresan ditarik, walaupun ini bukan keadaan serius seperti ketagihan dadah, tetapi tubuh masih menderita.

Tidak jarang apabila, setelah penghapusan antidepresan, terutama tajam, seseorang merasa tidak sihat, sakit kepala, penurunan daya hidup, kembalinya kemurungan dengan kekuatan yang lebih besar.

Oleh itu, anda perlu mengetahui cara menolak antidepresan dengan betul, anda tidak akan dapat berhenti meminumnya secara tiba-tiba, terutamanya jika anda telah lama mengambilnya. Sebilangan orang meminumnya sepanjang hidup mereka..

Tetapi bagaimana untuk menghilangkan pergantungan pada antidepresan, anda akan belajar di akhir artikel.

Adakah Antidepresan Benar-benar Membantu

Irwin Kirsch dari Universiti Britain dan pasukannya melakukan kajian dan sampai pada kesimpulan yang menakjubkan bahawa banyak antidepresan hanya berfungsi kerana kesan plasebo. Menurutnya, ubat-ubatan untuk kemurungan tidak berguna..

Banyak yang mengkritik karyanya, dengan menyebut penyelidikan yang tidak profesional, namun ia menimbulkan keributan. Ramai yang tertanya-tanya apakah antidepresan benar-benar sembuh, adakah mungkin meminumnya, atau lebih baik tidak meminumnya sama sekali..

Sudah tentu, kebanyakan ubat mengubah kimia otak. Tetapi pemulihan subjek terutama disebabkan oleh fakta bahawa kekuatan rizab tubuh terbangun di dalam, yang mampu melakukan keajaiban penyembuhan diri. Kepercayaan terhadap dadah membantu melancarkan kekuatan ini. Untuk memahami bagaimana ini berlaku, sila baca artikel mengenai kesan plasebo..

Bagi mereka yang tidak mempunyai kesan plasebo, perubahan, saya ulangi, juga berlaku, tetapi hasilnya sudah jauh lebih buruk.

Kajian juga telah dilakukan untuk mengesahkan kesan berbahaya antidepresan pada tubuh manusia. Banyak antidepresan tidak berfungsi seperti yang diiklankan dan lebih berbahaya. Aksi ada, tetapi tidak seperti yang sepatutnya.

Adalah tidak menguntungkan bagi syarikat farmasi untuk mengatakan keseluruhan kebenaran. Bagaimanapun, mereka memperoleh berbilion dolar untuk ini. Kelemahan dari setiap iklan adalah bahawa ia menunjukkan sebahagian daripada realiti, memperindahnya, tidak menunjukkan sisi lain dari duit syiling. Dan ini juga berlaku untuk antidepresan. Sekiranya semua orang menyembuhkan kemurungan mereka, siapa yang akan mengambil pil itu? Ia tidak menguntungkan sistem.

Ahli biologi Amerika Paul Andrews, dalam penyelidikannya, sampai pada kesimpulan bahawa antidepresan hanya membantu pada awalnya, dengan pengambilan jangka pendek, membawa pesakit keluar dari krisis mental yang teruk. Kesan jangka panjang antidepresan tidak hanya tidak berkesan, tetapi mempunyai kesan merosakkan pada tubuh dan jiwa.

Masih ada kontroversi mengenai antidepresan, ada kebaikan dan keburukan, baik di kalangan doktor dan di kalangan pesakit..

Bahaya antidepresan, akibat penggunaannya, kesan sampingan

Kajian telah dilakukan untuk menyokong kesan antidepresan yang berbahaya. Pada asasnya, mereka menulis tentang kesan negatif pada hati, tentang membiasakan diri dengan mereka. Walau bagaimanapun, sebilangan kemungkinan komplikasi dan kesan sampingan dapat dikenal pasti sebagai akibat penggunaan antidepresan jangka panjang:

  • gangguan sistem kardiovaskular, takikardia, tekanan darah rendah;
  • masalah dengan saluran gastrousus, mual, muntah;
  • sakit kepala, bunyi di kepala;
  • mengantuk, kelemahan, dan juga insomnia;
  • metabolisme yang tidak betul;
  • ketidakseimbangan hormon;
  • kehilangan tumpuan;
  • perubahan sifat watak;
  • seseorang menjadi agresif atau lemah semangat, lesu, lemah hati.

Serta kesan sampingan lain, masalah mental dan badan.

Keracunan dengan antidepresan juga mungkin, pengaruh pada potensi pada lelaki, kegagalan haid pada wanita.

Kesan negatif antidepresan pada otak, jiwa, terhadap pemikiran adalah pengesahan bahawa seseorang berubah menjadi "sayur" dengan kekurangan kemahuan, dengan ketidakupayaan untuk benar-benar mengatasi kemurungan di masa depan. Kesan negatif pada tubuh, masalah kesihatan dengan penggunaan antidepresan yang berpanjangan adalah hasil bukan sahaja kesan kimia ubat, tetapi juga perubahan patologi dengan penurunan tenaga vital secara umum.

Pada dasarnya, semua jenis masalah berpunca dari penggunaan ubat yang berpanjangan..

Kebaikan antidepresan

Walaupun antidepresan mempunyai kesan negatif pada tubuh, mengubah seseorang menjadi makhluk berkehendak lemah dengan kekurangan ketabahan, dalam beberapa kes mereka hanya diperlukan. Seperti di tempat lain, terdapat kebaikan dan keburukan.

Depresi adalah penyakit yang kompleks dengan banyak sebab, dalam banyak kes sukar untuk diubati. Gangguan proses neurokimia di otak boleh timbul dari banyak faktor.

Selalunya ini membawa kepada gangguan yang besar dalam jiwa, sehingga gangguan fungsi normal badan dan seseorang tidak dapat mengatasinya. Dia kehilangan daya hidup terakhir, kehendak, keinginan untuk melakukan sesuatu hilang, tetapi keinginan untuk hidup hilang begitu saja. Pemikiran bunuh diri timbul.

Sekiranya anda tidak mengambil langkah mendesak, orang itu akan mengalami kemurungan yang teruk, yang mana sukar untuk keluar kemudian. Dalam kes seperti itu, antidepresan membantu. Mereka membantu untuk tidak terjerumus ke dalam kemurungan yang mendalam, membantu untuk pulih..

Oleh itu, jika anda mengalami kemurungan yang sangat teruk, anda tidak mempunyai kekuatan sama sekali, jangan melakukan rawatan diri, berjumpa doktor. Lihat ahli psikologi, psikoterapis, atau juga psikiatri. Dalam kes yang teruk, hanya pakar yang dapat menolong anda, hanya dia yang akan memberi ubat yang diperlukan untuk anda.

Dalam kes yang teruk, antidepresan diperlukan dalam terapi kombinasi..

Tetapi harus diingat bahawa ini hanya langkah sementara yang melegakan gejala kemurungan, tetapi sebenarnya tidak menyembuhkan kemurungan. Dan dengan penggunaan yang berpanjangan, ia sering memberi kesan sebaliknya. Jangan lupa bahawa antidepresan membuat anda lebih lemah, dan untuk benar-benar mengatasi kemurungan, anda memerlukan kekuatan dalaman, yang sangat kekurangan bagi mereka yang memerangi kemurungan dengan meningkatkan biokimia otak secara buatan..

Apabila seseorang sudah terbang ke jurang, anda memerlukan sekurang-kurangnya sesuatu, bahkan ranting kecil, untuk menahan dan tidak jatuh ke dasar. Tetapi untuk keluar dari jurang ini nanti, anda perlu menerapkan ketekunan dan kekuatan. Dash dan naik. Dan jika seseorang terus berpegang pada cabang yang sama, dia tidak hanya akan tetap dalam posisi menggantung, tetapi juga jatuh dan mati. Cawangan tidak akan dapat menahan seseorang untuk masa yang lama. Begitu juga dengan antidepresan.

Kemurungan mesti dilawan. Tetapi selalunya seseorang tidak boleh atau tidak mahu memahami penyebab keadaan kemurungan dan menghilangkan akar masalah penyakit ini. Lebih mudah minum ubat penenang atau terpikat dengan antidepresan, akibatnya kemurungan hanya didorong ke dalam, yang membawa kepada masalah yang lebih besar di masa depan. Sukar untuk seseorang berhenti.

Oleh itu, jika anda tidak terlalu tertekan, lebih baik tidak mengambil antidepresan sama sekali. Jangan memandu diri anda ke dalam perangkap dari mana sukar untuk melepaskan diri. Pertimbangkan sama ada perlu mengambil atau minum antidepresan jika membawa lebih banyak masalah pada masa akan datang..

Cara hidup tanpa antidepresan

Adakah hidup boleh dilakukan tanpa antidepresan dan bagaimana menangani kemurungan tanpanya? Ini mungkin dan ini adalah satu-satunya cara untuk mengatasi masalah yang teruk. Setelah membaca artikel ini, saya fikir anda akhirnya akan memikirkan hakikat bahawa antidepresan hanya merosakkan otak anda, dalam jangka masa panjang, mereka tidak menyembuhkan kemurungan, tetapi hanya mempunyai kesan sebaliknya, menjadikan anda dan badan anda tidak baik..

Cara menyembuhkan kemurungan tanpa antidepresan di rumah sendiri anda boleh membaca dalam artikel yang berasingan..

Ikuti nasihat dalam artikel itu, dan anda secara beransur-ansur akan menghilangkan kemurungan. Sudah tentu, ini tidak akan berlaku dengan segera, bersabarlah, tetapi ini akan menjadi jalan nyata untuk hidup bahagia dan sihat. Cara sebenarnya, tidak tiruan dengan bantuan pil. Nyata, menguatkan jiwa anda, menjadikan anda lebih kuat semangat.

Dan di mana ada ketabahan, tidak ada kemurungan dan masalah mental yang lain. Percayalah, saya sendiri yang melaluinya. Tetapi jika anda telah lama mengambil antidepresan, penarikan dari mereka harus dilakukan secara beransur-ansur. Tetapi anda harus menyerah, anda tidak perlu meregangkannya untuk waktu yang lama, jika tidak anda tidak akan berhenti. Dengan menggunakan petua dari artikel tentang bagaimana menghilangkan kemurungan dari masa ke masa, anda tidak mahu mengambilnya sendiri. Anda akan memulakan hidup baru tanpa kemurungan dan tanpa antidepresan.

Antidepresan untuk kemurungan: faedah atau kemudaratan?

Terdapat banyak kes dalam sejarah perubatan apabila penciptaan ubat baru menimbulkan keributan di kalangan pakar, yang mula memberikannya ubat kepada pesakit yang semakin meningkat. Tetapi ketika penyelidikan yang lebih teliti dan serba boleh dilakukan, komuniti perubatan bersetuju bahawa ubat ini jauh lebih berguna dan aman seperti yang diyakini, setelah itu penggunaannya sangat terhad..

Pada bulan Mac 2012, sebuah artikel menarik diterbitkan dalam jurnal Frontiers in Psychology yang merangkum kajian yang tersedia hari ini dari beberapa kumpulan antidepresan dari perspektif evolusi. Ubat-ubatan ini terbukti cukup berkesan dalam merawat sejumlah gangguan, terutamanya kemurungan. Ada kemungkinan bahawa hasil kajian ini dan tinjauan serupa lainnya akan memaksa pakar untuk mempertimbangkan semula sikap mereka terhadap kumpulan ubat ini: ternyata kesan positif antidepresan lebih sederhana daripada yang biasa dipercayai, dan kesan sampingannya mungkin melebihi manfaat yang mungkin berlaku..

Kandungan

  1. Serotonin
  2. Homeostasis serotonin
  3. Kesan antidepresan pada sistem badan
  4. Adakah mereka begitu berkesan?
  5. Masalah dengan penggunaan antidepresan jangka panjang
  6. Peningkatan risiko kambuh
  7. Percambahan, kematian dan pembezaan neuron
  8. Perhatian
  9. Kesan lain
  10. Alternatif untuk antidepresan

Serotonin

Serotonin (5-hydroxytryptamine atau 5-HT) adalah bahan kuno dengan sejarah evolusi sekurang-kurangnya satu bilion tahun yang terdapat pada kulat, tumbuhan dan haiwan. Serotonin, bersama dengan norepinefrin (HA) dan dopamin (DA), tergolong dalam kelas monoamin. Dadah yang mempengaruhi metabolisme serotonin adalah antara yang paling kerap diresepkan dalam amalan psikiatri. Dipercayai bahawa norepinefrin dan serotonin, sekurang-kurangnya sebahagiannya, menyumbang kepada gejala kemurungan, gangguan mental yang paling biasa di mana orang meminta pertolongan. Dalam rawatan kemurungan, antidepresan paling sering digunakan, yang mempengaruhi mekanisme norepinefrin dan serotonin. Sebagai tambahan kepada kemurungan, antidepresan diresepkan untuk gangguan lain, misalnya, untuk dysthymia, gangguan bipolar, kegelisahan, gangguan panik dan pasca-trauma, fobia, gangguan makan, sakit kronik, dan lain-lain. Ubat ini diresepkan setiap tahun kepada berjuta-juta orang di seluruh dunia.

Prinsip asas perubatan dikenali "primum non nocere" (Latin "jangan membahayakan"). Pada masa yang sama, menurut peningkatan jumlah pakar, banyak kriteria diagnostik moden dan standard rawatan boleh membahayakan lebih daripada kebaikan. Sebilangan besar pertimbangan ini berdasarkan pandangan evolusi mengenai sifat gangguan tersebut..

Memandangkan fakta bahawa serotonin terlibat dalam banyak proses di otak dan bahagian tubuh yang lain, serta mengambil kira penyertaan serotonin dalam pelbagai mekanisme penyesuaian, antidepresan dapat menimbulkan banyak kesan sampingan. Dan, walaupun terdapat banyak bukti eksperimen, kesan antidepresan pada kesan serotonergik yang lain telah mendapat sedikit perhatian dari penyelidik setakat ini..

Homeostasis serotonin

Kajian haiwan mendapati bahawa hanya 5% daripada semua serotonin yang tertumpu di otak. Sebilangan besar serotonin terdapat di dalam usus, di mana 90% daripadanya terletak di sel enterokromafin (di mana ia disintesis), dan 10% selebihnya disintesis dan disimpan dalam neuron asosiatif myenterik. Sel enterokromafin melepaskan serotonin ke dalam aliran darah, di mana ia ditangkap oleh platelet. Pada orang dewasa, ia tidak melintasi penghalang darah-otak, jadi kolam serotonin pusat dan periferi tidak saling berkaitan..

Homeostasis (pemeliharaan keseimbangan) serotonin dilakukan oleh mekanisme sistem saraf pusat, usus dan plasma darah. Inti dari homeostasis adalah untuk mengekalkan keseimbangan zat dalam "koridor" fisiologi. Secara umum, mekanisme homeostasis adalah contoh klasik penyesuaian yang dikembangkan secara evolusioner, kerana ia mengekalkan kepekatan zat pada tahap yang diperlukan untuk fungsi normal organisma, dan merupakan rangkaian interaksi yang kompleks yang hanya dapat timbul dalam proses pemilihan semula jadi. Secara kasar, mekanisme homeostasis merangkumi sensor yang memantau tahap zat tertentu, dan mekanisme maklum balas yang mengembalikan parameter ke keseimbangan ketika menyimpang. Banyak mekanisme homeostatik dapat meningkatkan atau menurunkan tahap keseimbangan sebagai tindak balas terhadap pelbagai keadaan luaran. Sebagai contoh, tubuh bertindak balas terhadap jangkitan dengan peningkatan suhu (yang biasanya dalam jarak keseimbangan yang sempit), yang menampakkan dirinya sebagai demam. Selanjutnya, mekanisme maklum balas mengekalkan suhu badan pada tahap keseimbangan yang tinggi ini. Kepekatan serotonin di bahagian tubuh yang berlainan disokong oleh mekanisme yang serupa.

Di otak, neuron serotonergik terdapat di nukleus jahitan otak, memberikan unjuran ke bahagian otak yang lain. Nukleus punggung jahitan mengandungi neuron yang mempunyai hubungan dengan otak depan. Selepas pembebasan serotonin ke dalam sinaps, ia ditangkap kembali oleh membran presinaptik oleh molekul pengangkutan, setelah itu dibelah oleh monoamine oksidase-A.

Kesan antidepresan pada sistem badan

Menurut postulat asas perubatan dan psikiatri, gangguan timbul akibat penyimpangan atau gangguan fungsi biologi. Oleh kerana pemilihan semula jadi dianggap satu-satunya kekuatan yang mampu membentuk fungsi biologi, dan ciri fungsi biologi pada dasarnya adalah bentuk penyesuaian, istilah "gangguan" dapat difahami sebagai pelanggaran dan penyimpangan dalam pekerjaan penyesuaian yang dikembangkan. Dalam kes ini, pada prinsipnya, intervensi yang bertujuan untuk menghilangkan mekanisme penyesuaian yang berfungsi dapat menyebabkan gangguan..

Antidepresan, memasuki aliran darah dan diedarkan ke seluruh sistem badan, mempengaruhi tahap monoamin. Mekanisme yang paling biasa adalah mengikat protein pembawa. Dalam otak yang berfungsi normal, menyekat transporter menghalang pengambilan semula monoamin oleh neuron presinaptik, akibatnya, dalam beberapa minit dan jam, kepekatan monoamin di ruang ekstraselular meningkat dan melebihi kepekatan keseimbangan. Walau bagaimanapun, dalam kes penggunaan antidepresan jangka panjang, mekanisme homeostasis meredam kesan ini melalui pelbagai perubahan kompensasi, termasuk penurunan sintesis serotonin, yang menyebabkan penurunan jumlah serotonin dalam otak. Akibatnya, kepekatan serotonin dalam cecair ekstraselular kembali ke tahap keseimbangan. Selain penurunan sintesis serotonin, terdapat juga perubahan kepadatan dan kerja reseptor serotonin, protein pengangkutan, dll..

Skema 1. Pengaruh antidepresan pada kepekatan serotonin antar sel, serta tahap serotonin total di otak dari masa ke masa. Bar menegak - serotonin antar sel, lekuk dari atas ke bawah - kandungan serotonin di otak dan sintesis serotonin. Andrews et al., 2012.

Tetapi antidepresan juga menyebar ke seluruh badan, oleh itu, mereka boleh mempengaruhi proses yang sesuai pada tisu periferal..

Secara teori, antidepresan dapat mengganggu mekanisme penyesuaian berfungsi normal dan menyebabkan gangguan dalam banyak cara. Yang pertama berpunca dari fakta bahawa biasanya memerlukan beberapa minggu untuk mengurangkan sintesis serotonin, yang seharusnya membawa kepekatan serotonin kembali ke tahap keseimbangan. Selama ini, kepekatan serotonin lebih tinggi daripada yang diperlukan, jadi antidepresan dalam tempoh ini dapat menyebabkan pelbagai gangguan.

Cara kedua ialah penggunaan antidepresan jangka panjang dapat menyebabkan terlalu banyak mekanisme pengawalseliaan, yang menyebabkan gangguan dalam kerja mereka. Sebagai contoh, sudut pandangan telah dikemukakan bahawa kemurungan dapat terjadi sebagai akibat dari gangguan dalam kerja mekanisme pengawalseliaan semasa tekanan yang berpanjangan (McEwen, 2000; Ganzel et al., 2010). Dari prinsip yang sama, kita dapat menyimpulkan bahawa penggunaan antidepresan yang berpanjangan dapat menyebabkan penurunan mekanisme homeostatik yang mengatur metabolisme serotonin..

Cara ketiga melibatkan kemungkinan kekambuhan gangguan selepas penarikan antidepresan. Walaupun keseimbangan pulih semasa pengambilannya, ini disebabkan oleh penyesuaian lain yang mengatasi kesan antidepresan. Sekiranya penarikan antidepresan, mekanisme penyesuaian ini tidak bertemu dengan penentangan, yang sekali lagi membawa kepada penyimpangan dari keseimbangan. Fluktuasi tahap monoamina dalam jenis "swing" dapat berlanjutan sehingga otak mengkonfigurasi semula mekanisme adaptifnya sesuai dengan situasi baru.

Sebagai tambahan, antidepresan dapat menyebabkan gangguan dengan mematikan komponen utama mekanisme homeostasis. Sebagai contoh, pengaturan kadar serotonin dalam darah dan plasma bergantung terutamanya pada pengangkut serotonin. Dengan menyekat pembawa, antidepresan mengganggu pautan utama dalam mekanisme, akibatnya kembali ke keseimbangan menjadi mustahil..

Adakah mereka begitu berkesan?

Antidepresan dianggap sangat berkesan dalam mengurangkan gejala, tetapi penyelidikan baru-baru ini menunjukkan bahawa antidepresan sangat sederhana. Sebagai permulaan, kajian yang membincangkan kesan ubat ini hanya diterbitkan sebahagiannya. Turner et al. (2008), berdasarkan FOIA (Freedom of Information Act, USA), diterapkan pada FDA (organisasi yang mengendalikan, antara lain, pelesenan ubat-ubatan di AS) dengan syarat untuk mendapatkan akses ke semua penyelidikan yang diterbitkan dan tidak diterbitkan yang dilakukan oleh syarikat farmaseutikal untuk mendapatkan pendaftaran mereka. ubat-ubatan. Penulis mendapati bahawa faedah antidepresan berbanding plasebo disebut dalam 94% kajian yang diterbitkan. Pada masa yang sama, ketika kajian yang diterbitkan dan tidak diterbitkan dianalisis bersama, antidepresan lebih tinggi daripada plasebo hanya 51% daripadanya..

Kirsch et al. (2008) juga menghubungi FDA untuk memahami seberapa berkesan antidepresan dalam mengurangkan gejala kemurungan. Perubahan simptom kemurungan dinilai menggunakan Skala Penilaian Depresi Hamilton (HDRS; Hamilton, 1960), kaedah yang paling banyak digunakan untuk menilai keberkesanan antidepresan dalam penyelidikan. Skor untuknya boleh berkisar antara 0 hingga 53, tetapi penyelidik dapat menafsirkannya dengan cara yang sangat berbeza. Persatuan Psikiatri Amerika (APA, 2000) menyebut secara khusus mengenai skema yang digunakan oleh Kearns et al. (1982), yang juga digunakan oleh Institut Nasional UK untuk Kecemerlangan Klinikal (NICE, 2004). Titik dalam julat 0-7 sesuai dengan normal, 8-13 - kemurungan ringan, 14-18 - kemurungan sederhana, 19-22 - kemurungan teruk, ≥23 - kemurungan yang sangat teruk.

Perlu diingat bahawa semua pesakit dengan skor 13 dan ke atas memenuhi kriteria diagnostik untuk gangguan kemurungan utama (MDD). Dengan kata lain, banyak pesakit yang didiagnosis dengan MDD hanya mempunyai gejala kemurungan ringan hingga sederhana. Sebagai tambahan, NICE mengesyorkan agar antidepresan relevan secara klinikal, ubat mesti mengurangkan gejala sebanyak 3 titik HDRS atau lebih berbanding dengan plasebo (NICE, 2004).

Kirsch et al. (2008) mendapati bahawa dengan plasebo, gejala menurun rata-rata 7.8 mata, dan dengan antidepresan, sebanyak 9.6 mata. Jelas, peningkatan yang ketara dicatatkan pada kedua-dua kumpulan, tetapi dengan pengecualian satu kajian, semua pesakit pada masa penilaian mereka berada dalam keadaan "kemurungan yang sangat teruk" (skor HDRS min ≥ 23). Dengan kata lain, walaupun dengan peningkatan keadaan yang disebabkan oleh kesan plasebo atau pengaruh antidepresan, kebanyakan pesakit tetap tertekan. Lebih-lebih lagi, antidepresan mengurangkan gejala kemurungan dengan purata 1.8 titik HDRS lebih baik daripada plasebo. Walaupun perbezaan ini penting, ia tidak memenuhi kehendak garis panduan NICE. Perbezaan antara plasebo dan antidepresan meningkat dengan peningkatan skor dan mencapai kepentingan klinikal pada tahap awal 28 mata atau lebih. Namun, kemungkinan besar ini bukan disebabkan oleh peningkatan keberkesanan antidepresan, tetapi disebabkan oleh penurunan kesan plasebo..

Hasil ini menunjukkan bahawa antidepresan sebenarnya tidak mempunyai kesan klinikal yang signifikan terhadap gejala kemurungan, kecuali dalam kes "sangat teruk". Penemuan bahawa antidepresan mempunyai kesan yang sangat sederhana berbanding dengan plasebo yang telah disahkan dalam kajian lain (Khan et al., 2002, 2005, 2011; Fournier et al., 2010). Di UK, perbezaan antara antidepresan dan plasebo dianggap sangat kecil sehingga antidepresan hanya disarankan dalam kes kemurungan yang teruk..

Mungkin keberkesanan antidepresan yang rendah menunjukkan bahawa serotonin tidak terlibat dalam pengaturan gejala depresi. Namun, dapat juga diasumsikan bahawa mekanisme homeostasis yang mengatur metabolisme serotonin tetap utuh, karena otak menangkal pengaruh antidepresan.

Masalah dengan penggunaan antidepresan jangka panjang

Walaupun pada pesakit yang bertindak balas dengan baik terhadap rawatan antidepresan, keberkesanannya menurun dari masa ke masa, kadang-kadang menyebabkan kambuh sepenuhnya. Ini berada dalam kerangka hipotesis bahawa otak mengatasi kesan antidepresan. Kajian awal melaporkan kemungkinan 9-57% kambuh dengan penggunaan jangka panjang ubat-ubatan ini (Byrne & Rothschild, 1998). Pada penyelidik moden, kemungkinan kambuh juga dinilai cukup tinggi. Dalam satu kajian fluoxetine, 35.2% peserta mengalami kambuh setelah 6 bulan penggunaan ubat secara berterusan, dan kadar kambuh meningkat menjadi 45.9% setelah 12 bulan penggunaan (McGrath et al., 2006). Dalam kajian lain, 68% pesakit yang awalnya mengalami remisi dan hanya menerima rawatan antidepresan jangka panjang kambuh pada akhir tempoh susulan dua tahun (Bockting et al., 2008). Kajian-kajian ini menunjukkan hanya peningkatan gejala yang memenuhi kriteria kambuh, dan penurunan keseluruhan keberkesanan dengan penggunaan jangka panjang jauh lebih ketara..

Kesan jangka panjang antidepresan pada kemurungan telah dikaji dalam kajian STAR * D (Alternatif Rawatan Berurutan untuk Meringankan Depresi), yang telah disebut dalam pelbagai penerbitan sebagai hujah keberkesanan ubat-ubatan ini. Kajian ini merangkumi 3.110 pesakit tertekan yang menerima berurutan hingga empat ubat yang berlainan (dalam kes tidak berkesan ubat spektrum sempit, ubat spektrum yang lebih luas diresepkan secara berurutan). Kadar remisi keseluruhan di semua peringkat rawatan dianggarkan 67% (Rush et al., 2006). Walau bagaimanapun, kajian ini tidak mempunyai kumpulan kawalan plasebo, jadi hasil positifnya tidak dapat dikaitkan dengan kesan antidepresan - hasil ini termasuk kesan gabungan antidepresan dan kesan plasebo. Di samping itu, penulis lain yang menganalisis semula data setelah tamat kajian melaporkan bahawa 93% daripada 1518 peserta yang berada dalam pengampunan 12 bulan setelah akhir rawatan atau menarik diri dari kajian ini mengalami kemurungan kemurungan (Pigott et al., 2010). Bahkan fakta ini sahaja menunjukkan bahawa keberkesanan antidepresan menurun dari masa ke masa. Di samping itu, penyelidik bebas melaporkan banyak ketidaktepatan dalam hasil kajian penulis..

Peningkatan risiko kambuh

Apabila mekanisme homeostasis dialihkan dari titik keseimbangan, daya yang diarahkan berlawanan timbul, yang cenderung untuk mengembalikan keseimbangan. Antidepresan yang berbeza mempunyai kesan yang berbeza terhadap kepekatan monoamin di otak. Sekiranya mekanisme homeostasis yang mengatur kepekatannya berfungsi dengan betul pada kebanyakan pesakit yang mengalami kemurungan, kita akan melihat lonjakan gejala depresi setelah penarikan ubat. Dan tahap lonjakan ini harus sebanding dengan aktiviti antidepresan..

Untuk menguji hipotesis ini, dilakukan analisis meta kajian di mana penarikan antidepresan berlaku (Andrews et al., 2012) dilakukan. Oleh kerana sukar untuk menilai tahap pengaruhnya terhadap kepekatan monoamin pada manusia, pengukuran tersebut dilakukan pada tikus di kawasan korteks prefrontal otak (Amat et al., 2005). Plasebo tidak mempunyai kesan terhadap kepekatan monoamine, dan antidepresan yang paling kuat dapat meningkatkan kadar monoamine PFC hingga 400% atau lebih (Bymaster et al., 2002). Setelah memperkenalkan penyesuaian yang diperlukan, penulis menemui korelasi positif antara potensi antidepresan berkaitan dengan kepekatan monoamin (serotonin dan norepinefrin) dan kemungkinan kemurungan kemurungan selepas penarikan ubat. Dengan kata lain, semakin banyak antidepresan mempengaruhi kepekatan zat-zat ini, semakin banyak otak menentang kesan ini dan semakin besar kemungkinan pemburukan selepas penarikan ubat (lihat Skema 2 dan 3). Berdasarkan penemuan ini, dapat dikatakan bahawa pesakit yang bertambah baik tanpa penggunaan antidepresan cenderung untuk kembali mengalami kemurungan..

Skema 2. Hubungan antara risiko kambuh dan potensi antidepresan. Paksi-Y: risiko kambuh akibat penarikan antidepresan. Abscissa: tahap pengaruh antidepresan pada kandungan serotonin pada korteks prefrontal rodents. 100 pada abses bermaksud bahawa antidepresan tidak mempengaruhi tahap serotonin. Andrews et al., 2012.

Skema 3. Hubungan antara risiko kambuh dan potensi antidepresan. Paksi-Y: risiko kambuh akibat penarikan antidepresan. Abscissa: tahap pengaruh antidepresan terhadap kandungan norepinefrin pada korteks prefrontal rodents. 100 pada abses bermaksud bahawa antidepresan tidak memberi kesan pada tahap norepinefrin. Andrews et al., 2012.

Pemerhatian ini bertentangan dengan hipotesis bahawa antidepresan mengganggu tindak balas tekanan, yang membolehkan otak pulih untuk melawan kemurungan dengan lebih baik (Sapolsky, 2001; Kramer, 2005). Sebaliknya, antidepresan nampaknya meningkatkan kerentanan terhadap kemurungan.

Penulis melakukan analisis regresi untuk menilai kesan ubat-ubatan tertentu terhadap risiko kemurungan berulang. Oleh itu, risiko kambuh tiga bulan pada pesakit yang mula sembuh pada plasebo adalah 21.4%, sementara risiko selepas penamatan antidepresan meningkat dengan peningkatan aktiviti ubat dan berjumlah: 43.3% untuk SSRI (penghambat pengambilan serotonin), 47.7% untuk SNRI (perencat pengambilan serotonin dan norepinefrin), 55.2% untuk antidepresan trisiklik, 61.8% untuk fluoxetine dan 75.1% untuk perencat MAO.

Percambahan, kematian dan pembezaan neuron

Serotonin terlibat dalam pelbagai proses pembentukan otak, termasuk pembezaan sel, apoptosis (kematian terprogram) neuron, neurogenesis (kelahiran dan pertumbuhan neuron), dan neuroplastik (Azmitia, 2001). Memandangkan fungsi serotonin yang kompleks, kesan antidepresan dapat menimbulkan akibat yang kompleks untuk fungsi neuron..

Sebagai contoh, antidepresan dianggap mendorong neurogenesis, dengan beberapa penyelidik bahkan menunjukkan bahawa kesan ini adalah asas untuk kesan terapi antidepresan. Tetapi jangan bersikap kritis terhadap penegasan bahawa meningkatkan neurogenesis itu sendiri bermanfaat. Proses ini diatur dengan baik sepanjang hidup, di samping itu, fungsi kognitif tidak secara langsung bergantung pada jumlah neuron di otak. Sebenarnya, jika antidepresan merangsang percambahan neuron baru, akan sangat penting untuk mempertimbangkan risiko merangsang tumor otak. Sebaliknya, terdapat bukti bahawa antidepresan in vitro mengurangkan jumlah glioma dan neuroblastoma melalui apoptosis neuron (Levkovitz et al., 2005; Cloonan & Williams, 2011). Lebih-lebih lagi, kajian epidemiologi baru-baru ini melaporkan bahawa penggunaan antidepresan trisiklik jangka panjang dapat mengurangkan risiko terkena glioma (Walker et al., 2011), walaupun antidepresan dapat mengurangkan risiko bentuk barah lain (Cosgrove et al., 2011). Kesan proapoptosis tidak terhad kepada tisu tumor sahaja. Antidepresan boleh menyebabkan apoptosis neuron hippocampal normal, yang telah disahkan dalam eksperimen in vitro (Post et al., 2000; Bartholoma et al., 2002) dan in vivo (Sairanen et al., 2005). Ubat ini juga boleh menyebabkan kematian sperma. Dengan kata lain, ada bukti yang baik bahawa antidepresan merangsang apoptosis..

Adalah sangat pelik jika antidepresan secara serentak dan secara langsung merangsang neurogenesis dan apoptosis. Sebenarnya, bukti bahawa antidepresan merangsang neurogenesis sangat kontroversial. Faktanya adalah bahawa sebahagian besar penyelidikan dalam bidang neurogenesis didasarkan pada teknik menggunakan 5-bromo-2'-deoxyuridine (NDU). Ini adalah analog nukleotida timidin, yang dimasukkan ke dalam DNA (asid deoksiribonukleik, molekul utama maklumat genetik) dan dapat dikesan menggunakan kaedah imunohistokimia. Dengan kata lain, NDU adalah penanda sintesis DNA, yang memungkinkannya digunakan sebagai penanda percambahan sel, kerana sintesis DNA berlaku tepat semasa pembelahan sel. Walau bagaimanapun, penafsiran isyarat dari NOS rumit oleh fakta bahawa NOS dapat dimasukkan ke dalam DNA bukan sahaja semasa pembahagian, tetapi, sebagai contoh, semasa pembaikan (pemulihan) DNA, pengulangan abortif kitaran sel, dan penduaan DNA tanpa pembelahan sel (Taupin, 2007). Yang penting, selalunya DNA disintesis berkaitan dengan proses apoptosis. Masalah dengan menafsirkan isyarat dari NOS menyebabkan seorang penyelidik menggambarkan NOS sebagai "salah satu teknik yang paling disalahgunakan dalam ilmu saraf" (Taupin, 2007, hlm. 198).

Baru-baru ini, penyelidik telah menggunakan kaedah lain dalam kombinasi dengan NOS untuk menentukan nasib neuron setelah mengambil antidepresan. Salah satu caranya ialah dengan memeriksa neuron untuk double-kortin Ki-67 dan X-DC (DCX), yang merupakan protein yang disintesis oleh neuron yang tumbuh, dan NeuN, yang dianggap sebagai penanda neuron dewasa. Isyarat positif dari penanda ini memungkinkan untuk bercakap dengan lebih dipercayai mengenai neurogenesis..

Walau bagaimanapun, kajian baru-baru ini yang menerapkan teknologi moden tidak menemui bukti bahawa fluoxetine merangsang neurogenesis (Kobayashi et al., 2010). Tetapi kajian ini menunjukkan bahawa neuron matang menggunakan ciri fungsional yang belum matang, termasuk profil keplastikan sinaptik dan ekspresi gen yang belum matang..

Kemerosotan neuron ini dapat disebabkan oleh penurunan sintesis serotonin, yang terjadi ketika otak melindungi terhadap kesan antidepresan. Tahap serotonin yang berterusan diperlukan untuk mengekalkan keadaan neuron yang matang. Apabila sintesis serotonin menurun, sitoskeleton mula merosot, sinapsis dan dendrit menurun, yang bersama-sama menunjukkan kembalinya ke keadaan yang belum matang, tidak dibezakan (Chen et al., 1994; Wilson et al., 1998; Azmitia, 2001). Proses ini mungkin berperanan dalam merangsang apoptosis (Azmitia, 2001), walaupun sifat hubungan ini tidak sepenuhnya jelas..

Mekanisme apoptosis lain ketika terkena antidepresan mungkin merupakan kesan kerosakan langsung ubat pada neuron, kerana neuron yang rosak sering menjadi sasaran apoptosis. Satu kajian diketahui bahawa meneliti kesan antidepresan terhadap kerosakan struktur pada neuron (Kalia et al., 2000). Penulis mendapati bahawa pemberian dos fluoxetine yang relevan secara klinikal (28.6 mg / kg secara lisan) ke otak tikus yang sihat selama 4 hari menyebabkan pemendekan, kecacatan dan pembengkakan aksonal pada hujung saraf. Perubahan sedemikian biasanya disalah anggap sebagai tanda kerosakan neuron yang sebenarnya. Perubahan serupa dianggap terdapat di otak dalam penyakit Parkinson.

Kerosakan dan kerosakan pada neuron boleh mengganggu fungsi otak yang normal. Perubahan yang dijelaskan di atas dapat menjelaskan fenomena dyskinetic parkinsonian (kontraksi otot berulang yang tidak disengajakan) yang kadang-kadang berlaku dengan antidepresan. Dalam kajian tikus, antidepresan terbukti dapat mengurangkan prestasi kerja dalam pelbagai tugas pembelajaran. Satu kajian besar manusia baru-baru ini mendapati hubungan penggunaan antidepresan dengan 70% peningkatan risiko gangguan kognitif ringan pada wanita yang lebih tua, serta peningkatan risiko demensia (Goveas et al., 2011).

Perhatian

Gejala kemurungan yang biasa adalah kesukaran untuk menumpukan perhatian. Ini sering disebabkan oleh peringatan dan fikiran yang mengganggu yang sukar ditindas atau dikawal. Mereka menyulitkan untuk berkonsentrasi dengan mengambil sumber memori langsung. Mekanisme ini sebahagiannya diatur oleh serotonin. Dalam satu kajian, sertraline antidepresan terbukti dapat mengurangkan penarikan obsesif pada pesakit disimik. Ini umumnya dianggap sebagai kesan yang baik, tetapi banyak penyelidik percaya sebaliknya. Campur tangan untuk mengurangkan ingatan obsesif (seperti gangguan, penekanan pemikiran) mengurangkan gejala dalam jangka pendek, tetapi sebaliknya berlaku dalam jangka masa panjang. Oleh itu, kesan ini kelihatan paliatif dan tidak mempengaruhi penyebab keadaan. Sebaliknya, campur tangan untuk memberi penghargaan kepada ingatan obsesif (contohnya, menuliskan pemikiran dan perasaan yang paling jelas mengenai keadaan seseorang) meningkatkan kesedaran dan memendekkan episod seperti itu (Hayes et al., 2005, 2007; Gortner et al., 2006; Graf et al. al., 2008), nampaknya intervensi seperti itu mempengaruhi penyebab keadaan. Dengan kata lain, menyekat ingatan obsesif nampaknya tidak produktif..

Penyelidikan lain menunjukkan bahawa antidepresan mempunyai kesan negatif terhadap fungsi perhatian. Pada sukarelawan yang sihat, pengambilan antidepresan selama beberapa minggu menyebabkan gangguan kognitif, terutama dalam tugas yang memerlukan perhatian yang meningkat dan berpanjangan dan kerja aktif untuk ingatan segera. Ini telah ditunjukkan dalam pemacu (Ramaekers et al., 1995; O'Hanlon et al., 1998; Wingen et al., 2005). Baru-baru ini, pengarang yang sama menyiasat kesan antidepresan terhadap statistik kemalangan jalan raya di kehidupan sebenar menggunakan Pangkalan Data Penjagaan Primer United Kingdom (Gibson et al., 2009). Sebagai asas, penulis mengambil syarat satu tahun sebelum preskripsi ubat (kadar kejadian (IRR) = 1). Bagi orang yang ditetapkan SSRI, risiko kemalangan jalan raya meningkat pada bulan sebelum menetapkan ubat (IRR = 1.7, 95% CI = 1.47 - 1.99). Dengan kata lain, kemurungan, kegelisahan dan keadaan lain yang menyebabkan preskripsi antidepresan adalah faktor risiko kemalangan jalan raya. Pada bulan pertama pengambilan SSRI, risiko kemalangan jalan raya kembali normal (IRR = 0,92, 95% CI = 0,75 - 1,12). Dilihat secara terpisah, mungkin disangka bahawa antidepresan melindungi dari kemalangan jalan raya. Tetapi SSRI hanya mengurangkan simptom untuk penggunaan selama beberapa minggu, dan selain itu, kajian ini tidak dikendalikan plasebo, sehingga pengurangan risiko kemalangan jalan raya mungkin terjadi dengan alasan selain pengambilan SSI. Dengan ubat lain yang mempengaruhi perhatian (benzodiazepin, hipnotik, beta-blocker, opioid, antihistamin, dan lain-lain), penurunan yang serupa dalam risiko kemalangan jalan raya juga dapat dilihat. Tetapi setelah empat minggu penggunaan SSRI, risikonya meningkat lagi dan tetap tinggi sepanjang rawatan (IRR = 1.16, 95% CI = 1.06 -1.28). Setelah rawatan SSRI dihentikan, risiko kemalangan jalan raya kembali normal (IRR = 1.03, 95% CI = 0.92 - 1.16). Gambar yang serupa diperhatikan dalam kes penggunaan benzodiazepin, opioid, dll. Dengan kata lain, skema yang dijelaskan menunjukkan bahawa SSRI - seperti benzodiazepin, hipnotik, opioid dan ubat antihistapin - mempengaruhi perhatian dan meningkatkan kemungkinan kemalangan jalan raya.

Kesan lain

Kesan negatif antidepresan pada pembentukan trombus dan pengaktifan platelet juga telah dijelaskan, yang boleh menyebabkan peningkatan risiko pendarahan (terutama dalam kombinasi dengan aspirin dan NSAID lain, Dall et al., 2009). Kesan antidepresan terhadap kemungkinan kejadian kardiovaskular belum dapat dijelaskan dengan jelas, dengan kajian menunjukkan hasil yang bercampur-campur. Tidak ada bukti yang jelas mengenai kesan antidepresan terhadap kemungkinan strok. Dalam percubaan terkawal rawak Perancis baru-baru ini terhadap 118 pesakit dengan strok iskemia, rawatan fluoxetine menghasilkan pemulihan kemahiran motor yang lebih baik pada 90 hari pemerhatian (Chollet et al., 2011). Mekanisme untuk ini tidak difahami sepenuhnya. Dengan adanya data di atas, peningkatan ini hampir tidak dapat dijelaskan dengan rangsangan neurogenesis langsung. Mungkin peningkatan dalam pemulihan dapat dijelaskan dengan penyingkiran neuron yang rosak melalui mekanisme apoptosis, penurunan dan "peremajaan" neuron dewasa (yang dapat merangsang neuroplastik), serta neurogenesis kompensasi..

Alternatif untuk antidepresan

Data ini menunjukkan bahawa antidepresan meningkatkan kerentanan otak terhadap kemurungan, menyebabkan kerosakan saraf dan perkembangan terbalik mereka. Data mengenai rangsangan neurogenesis langsung bertentangan: ada kemungkinan bahawa sebagai akibat dari apoptosis yang disebabkan oleh antidepresan, rangsangan neurogenesis kompensasi terjadi. Kesan sampingan antidepresan juga merangkumi masalah perkembangan awal, disfungsi seksual, peningkatan risiko hiponatremia dan strok..

Matlamat utama antidepresan adalah untuk mengurangkan gejala kemurungan, yang berpunca dari konsep konsep kemurungan sebagai gangguan otak. Sudut pandang alternatif ialah kriteria diagnostik moden tidak membezakan dengan jelas antara tindak balas normal dan evolusi terhadap tekanan daripada kriteria patologi. Percubaan untuk mengubah dan mengurangkan simptom kemurungan secara farmakologi boleh memberi kesan negatif terhadap kemampuan otak untuk mengatasi tekanan..

Memandangkan keberkesanan antidepresan yang terhad dalam kombinasi dengan kesan sampingannya, dapat diandaikan bahawa antidepresan mungkin lebih berbahaya daripada yang baik - walaupun ia mungkin berguna pada beberapa populasi pesakit. Tidak dinafikan bahawa senarai kesan positif dan negatif antidepresan di atas masih belum lengkap. Untuk beberapa maklumat tambahan mengenai topik ini, lihat Andrews et al. (2012). Walau bagaimanapun, mengetahui kesan negatif ini, kita dapat memilih taktik rawatan dengan lebih teliti dan berhati-hati dan lebih memperhatikan kaedah psikoterapi..

Walaupun faedah psikoterapi untuk kemurungan diremehkan dan dinilai oleh banyak profesional, psikoterapi dapat mencapai hasil yang signifikan. Sehingga kini, keberkesanan terapi psikodinamik dan kognitif-tingkah laku telah terbukti untuk kemurungan, dan menurut data terkini, terapi psikodinamik jangka pendek lebih unggul daripada keberkesanan CBT dan mempunyai hasil jangka panjang yang terbaik. Robertson (2009), dalam tinjauannya mengenai psikoterapi yang disahkan secara empirikal, juga menyenaraikan hipnoterapi sebagai "mungkin berkesan" untuk kemurungan. Telah terbukti bahawa gabungan hipnoterapi dengan CBT atau terapi psikodinamik meningkatkan keberkesanan rawatan sebanyak 2 kali atau lebih. Oleh itu, hipnosis terapeutik nampaknya merupakan kaedah yang sangat selamat dan sangat menjanjikan, menggabungkan teknik trans dengan teknik psikodinamik, yang menjadikannya fleksibel dan serba boleh..

Komen penterjemah (V.S.): Sudah tentu, faedah antidepresan tidak dapat dinafikan. Mereka sangat membantu banyak orang, terutama mereka yang kekurangan sumber dan motivasi untuk psikoterapi. Tetapi penting untuk diingat bahawa antidepresan tidak menyembuhkan kemurungan dengan sendirinya, mereka tidak mengajar kita untuk berfikir secara berbeza, tidak menyelesaikan konflik emosi, dan tidak mengajar kita cara-cara baru untuk berkelakuan. Antidepresan adalah penghubung ke keadaan yang lebih sihat yang harus dihilangkan setelah masalah psikologi utama ditangani. Mereka mempunyai kekuatan dan kontraindikasi dan kesan sampingan mereka sendiri, yang juga tidak dapat diabaikan. Manfaat antidepresan dibesar-besarkan dalam banyak sumber, tetapi ini tidak bermaksud bahawa mereka tidak berguna. Saya harap bahan ini dapat membantu profesional dan bakal pelanggan / pesakit mendapatkan pemahaman yang lebih komprehensif mengenai masalah ini..