Apakah akibat dari atrofi cerebellar

Rawatan

Cerebellar atrophy adalah penyakit degeneratif progresif yang disertai oleh penyakit otak kecil. Dengan penyakit ini, komplikasi serius didiagnosis yang memberi kesan negatif terhadap kualiti hidup manusia..

Punca patologi

Atrofi serebellar berlaku dengan pelbagai faktor yang memprovokasi. Penyakit ini didiagnosis semasa berlakunya patologi lain di dalam badan:

Meningitis. Ini adalah penyakit radang di mana korteks pelbagai bahagian otak terjejas. Ini adalah penyakit berjangkit yang berkembang ketika terkena virus dan bakteria. Dengan kesan jangka panjang mereka pada kapal, perkembangan atrofi cerebellar didiagnosis.

Pukulan. Dengan patologi, peredaran darah di otak terganggu secara tajam terhadap latar belakang pendarahan dan hematoma kranial. Dengan kekurangan darah di kawasan yang terjejas, tisu mati. Akibat patologi adalah atrofi.

Penyakit vaskular. Penyebab permulaan penyakit ini adalah aterosklerosis saluran otak. Dengan patologi, kebolehtelapan saluran darah berkurang, dindingnya menjadi lebih tipis, nada berkurang, aliran bahan aktif bertambah buruk, yang membawa kepada perubahan atropik.

Proses ketumbuhan. Sekiranya terdapat neoplasma di bahagian posterior fossa kranial, maka ini menjadi penyebab penyakit ini. Tumor sentiasa meningkat dalam ukuran dan memberi tekanan pada otak kecil, yang menyebabkan gangguan peredaran darah dan perubahan atrofi.

Atrofi serebellar didiagnosis dengan hipertermia. Penyakit ini berlaku dengan serangan panas. Ia didiagnosis dalam penyakit yang disertai dengan kenaikan suhu badan yang berpanjangan. Penyakit ini berkembang dengan penggunaan ubat-ubatan tertentu yang berpanjangan.

Semasa penyakit ini, otak dan otak kecil tidak dapat berfungsi sepenuhnya. Proses ini membawa kepada perubahan organ yang tidak dapat dipulihkan..

Gejala patologi

Dengan atrofi cerebellar, pesakit didiagnosis dengan gejala tertentu. Proses patologi disertai dengan loya, yang berubah menjadi muntah. Penyakit ini disertai oleh sakit kepala yang teruk dan pening. Pesakit mengadu mengantuk. Dengan patologi, pesakit mengalami gangguan pendengaran.

Semasa memeriksa pesakit, peningkatan tekanan intrakranial diperhatikan. Rawatan penyakit yang lewat menyebabkan gangguan ringan atau ketara dalam proses berjalan. Patologi disertai oleh hiporefleksia.

Pesakit didiagnosis dengan ataksia, di mana koordinasi pergerakan sukarela terganggu. Gejala ini boleh bersifat sementara atau kekal..

Penyakit ini disertai oleh oftalmoplegia. Dengan patologi pada saraf kranial yang menghidupkan otot mata, kelumpuhan diperhatikan. Manifestasi sementara gejala didiagnosis. Dengan atrofi cerebellar, enuresis muncul, yang disertai dengan peningkatan kencing. Pesakit bercakap mengenai kejadian gegaran. Ia disertai dengan pergerakan berirama anggota badan atau seluruh badan.

Bentuk atropik penyakit ini ditunjukkan oleh nystagmus, di mana seseorang secara tidak sengaja menggetarkan matanya. Dalam patologi, dysarthria diperhatikan, di mana ucapan artikulasi terganggu. Pesakit mengalami kesukaran untuk mengucapkan kata-kata atau memusingkannya. Dengan penyakit ini, areflexia berlaku, di mana satu atau lebih refleks terganggu.

Semasa tempoh atrofi serebelum, pesakit didiagnosis dengan gejala yang jelas yang memerlukan lawatan segera ke doktor. Selepas satu set langkah diagnostik, pakar akan memberi terapi yang berkesan kepada pesakit.

Diagnosis penyakit

Sekiranya tanda-tanda atrofi cerebellar muncul, pesakit harus meminta bantuan pakar neurologi. Pakar akan memeriksa pesakit dan mengumpulkan anamnesis. Semasa pemeriksaan, pakar memeriksa reaksi saraf pesakit dan menentukan kehadiran gangguan ucapan dan pergerakan. Pakar memeriksa sejarah, yang membolehkannya menentukan penyebab penyakit ini.

Sekiranya terdapat perubahan dalam kerja otak kecil, maka disarankan untuk melakukan pengimejan resonans magnetik. Ini adalah kaedah diagnostik yang boleh dipercayai yang menentukan prestasi organ yang terjejas..

Kaedah ini memungkinkan untuk menentukan lokalisasi yang tepat dan kawasan kerosakan organ. Juga mungkin untuk menentukan lesi bersamaan bahagian otak yang lain.

Dengan atrofi cerebellar, pakar menasihatkan tomografi yang dikira. Ini adalah kaedah diagnostik yang boleh dipercayai, yang memungkinkan untuk mengesahkan diagnosis dan mendapatkan maklumat tambahan mengenai ciri-ciri perjalanan penyakit ini. Pelantikan prosedur diagnostik disyorkan jika terdapat kontraindikasi terhadap pengimejan resonans magnetik.

Untuk diagnosis patologi, disyorkan pemeriksaan ultrasound. Dengan pertolongannya, lesi organ yang luas ditentukan, yang berlaku semasa strok, perubahan berkaitan dengan usia, dan kecederaan. Dengan menggunakan kaedah ini, kawasan atrofi dan tahap penyakit ditentukan.

Terapi atrofi

Sama sekali mustahil untuk menyembuhkan penyakit ini. Itulah sebabnya para pakar menetapkan rawatan yang bertujuan untuk melegakan gejala patologi. Untuk atrofi, disyorkan untuk menggunakan:

  • Levomepromazine. Keadaan melankolik kronik disembuhkan dengan ubat. Dos ubat dikira oleh doktor sesuai dengan ciri individu pesakit. Pakar mengesyorkan pada mulanya mengambil 0.025 gram ubat tiga kali sehari.

Secara beransur-ansur, dos ubat meningkat menjadi 0.1 gram. Setelah mencapai kesan terapi yang diperlukan, dos dikurangkan secara beransur-ansur. Dalam bentuk akut penyakit ini, disyorkan pentadbiran intramuskular larutan ubat 25%.

  • Alimemazina. Amalkan ubat intramuskular atau intravena. Pesakit dewasa disarankan mengambil ubat 10 hingga 40 miligram. Pada masa kanak-kanak, dosnya ialah 7.5-25 miligram. Pengenalan suntikan disyorkan 3-4 kali sehari.

Ini adalah ubat penenang yang mempunyai kesan ringan. Dalam penyakit hati, ginjal dan kelenjar prostat, penggunaan ubat tidak digalakkan.

  • Teralena. Sekiranya kegelisahan pesakit meningkat, maka dia perlu minum ubat. Dos harian ubat adalah 2-8 tablet dan dikira sesuai dengan keparahan gejala. Sekiranya pesakit mengalami kegagalan buah pinggang dan hati atau parkinsonisme, maka penggunaan ubat tersebut dilarang..
  • Thioridazine. Ubat digunakan jika pesakit mengalami tahap keletihan yang ringan. Pesakit disarankan untuk minum ubat oral pada kadar 30-75 mg.
  • Sonapaxa. Sekiranya seseorang didiagnosis dengan gangguan mental ringan, maka dia perlu mengambil ubat dari 30 hingga 75 miligram. Sekiranya gangguan mental dan emosi sederhana, maka dos maksimum adalah 200 miligram. Jangan gunakan ubat untuk kemurungan akut.

Pencegahan dan prognosis

Subatrofi mempunyai prognosis yang buruk. Mustahil untuk menyembuhkan penyakit sepenuhnya. Kehidupan pesakit dapat dinormalisasi berkat sokongan saudara-mara dan pelantikan rawatan yang berkesan.

Akibat patologi yang serius adalah kemustahilan rawatan diri pesakit. Pesakit mengalami sindrom kipas mabuk, jadi dia merasa tidak yakin dengan pergerakan. Selepas masa tertentu, pesakit merosot dalam masyarakat. Sukar bagi pesakit untuk melakukan pergerakan asas.

Tidak ada pencegahan khusus penyakit ini. Adalah mustahil untuk mencegah timbulnya penyakit ini, kerana penyebabnya dalam perubatan moden belum sepenuhnya diketahui. Dengan bantuan ubat-ubatan moden, anda dapat menghentikan perkembangan penyakit ini.

Gaya hidup aktif dan pemakanan yang betul akan mengurangkan risiko mengembangkan patologi. Juga, pesakit disarankan untuk menghentikan ketagihan..

Atrofi serebellar

Artikel pakar perubatan

  • Kod ICD-10
  • Sebab-sebabnya
  • Gejala
  • Mana sakitnya?
  • Apa yang dirisaukan?
  • Bentuk
  • Komplikasi dan akibatnya
  • Diagnostik
  • Apa yang perlu dikaji?
  • Cara meneliti?
  • Rawatan
  • Siapa yang hendak dihubungi?
  • Pencegahan
  • Ramalan

Cerebellar atrophy - Ini adalah patologi yang cepat dan berkembang yang berkembang sekiranya berlaku kegagalan dalam proses metabolik, sering dikaitkan dengan kelainan anatomi struktur.

Kod ICD-10

Penyebab atrofi cerebellar

Cerebellum itu sendiri adalah formasi anatomi (lebih kuno daripada otak tengah), yang terdiri daripada dua hemisfera, di alur penghubung di mana terdapat cacing cerebellar.

Penyebab atrofi cerebellar sangat berbeza dan merangkumi senarai penyakit yang cukup luas yang boleh merosakkan cerebellum dan hubungannya. Berdasarkan ini, agak sukar untuk mengklasifikasikan sebab-sebab yang menyebabkan penyakit ini, tetapi perlu diketengahkan sekurang-kurangnya beberapa:

  • Akibat dari meningitis yang dipindahkan.
  • Kista otak yang terletak di kawasan fossa kranial posterior.
  • Tumor penyetempatan yang sama.
  • Hipertermia. Tekanan haba yang cukup lama untuk badan (strok panas, penunjuk suhu tinggi).
  • Hasil manifestasi aterosklerosis.
  • Akibat dari strok.
  • Hampir semua manifestasi patologi yang berkaitan dengan proses yang berlaku di kawasan kranial posterior.
  • Gangguan metabolik.
  • Dengan kerosakan intrauterin pada hemisfera serebrum. Sebab yang sama boleh menjadi dorongan untuk perkembangan atrofi cerebellar pada anak pada masa bayi..
  • Alkohol.
  • Reaksi terhadap ubat tertentu.

Gejala atrofi cerebellar

Simptomologi penyakit ini, seperti penyebabnya, cukup luas dan berkaitan langsung dengan penyakit atau patologi yang menyebabkannya..

Gejala atrofi cerebellar yang paling biasa adalah:

  • Pening.
  • Sakit kepala yang tajam.
  • Mual yang berubah menjadi muntah.
  • Mengantuk.
  • Masalah pendengaran.
  • Gangguan yang sedikit atau ketara dalam proses berjalan (tidak stabil dalam berjalan kaki).
  • Hyporeflexia.
  • Tekanan intrakranial meningkat.
  • Ataxia. Gangguan koordinasi pergerakan sukarela. Gejala ini diperhatikan secara sementara dan kekal..
  • Ophthalmoplegia. Lumpuh satu atau lebih saraf kranial yang menggerogoti otot-otot mata. Mungkin muncul buat sementara waktu.
  • Areflexia. Patologi satu atau lebih refleks, yang dikaitkan dengan pelanggaran integriti arka refleks bahagian-bahagian sistem saraf.
  • Enuresis - inkontinensia kencing.
  • Dysarthria. Gangguan pertuturan artikulasi (kesukaran atau penyelewengan perkataan yang diucapkan).
  • Gegaran. Pergerakan berirama bahagian atau seluruh badan secara tidak sengaja.
  • Nystagmus. Pergerakan mata berayun berirama yang tidak disengajakan.

Mana sakitnya?

Apa yang dirisaukan?

Bentuk

Atrofi cerebellar cacing

Cacing cerebellar bertanggungjawab dalam tubuh manusia untuk keseimbangan pusat graviti badan. Untuk berfungsi dengan sihat, cacing cerebellar menerima isyarat maklumat yang bergerak di sepanjang jalur spinocerebellar dari pelbagai bahagian badan, inti vestibular dan bahagian tubuh manusia yang lain, yang secara komprehensif terlibat dalam pembetulan dan penyelenggaraan alat motor dalam koordinat ruang. Maksudnya, hanya atrofi cerebellar vermis yang membawa kepada fakta bahawa sambungan fisiologi dan neurologi normal runtuh, pesakit mempunyai masalah dengan keseimbangan dan kestabilan, baik ketika berjalan dan ketika rehat. Dengan mengawal nada kumpulan otot timbal balik (terutamanya otot batang dan leher), cacing cerebellar melemahkan fungsinya semasa atrofi, yang menyebabkan pergerakan terganggu, gegaran berterusan dan gejala lain yang tidak menyenangkan.

Orang yang sihat menegangkan otot kaki ketika berdiri. Apabila jatuh terancam, misalnya ke kiri, kaki kiri bergerak ke arah arah jatuh yang dimaksudkan. Dalam kes ini, kaki kanan diangkat dari permukaan seperti dalam lompatan. Dengan atrofi cacing serebelum, komunikasi dalam penyelarasan tindakan ini terganggu, yang menyebabkan ketidakstabilan dan pesakit mungkin jatuh walaupun dari tekanan kecil.

Atrofi otak dan otak kecil meresap

Otak, dengan semua komponen strukturnya, adalah organ tubuh manusia yang sama, seperti yang lain. Lama kelamaan, seseorang bertambah tua, dan otaknya juga bertambah tua dengannya. Aktiviti otak terganggu dan, pada tahap yang lebih besar atau lebih rendah, atrofi fungsinya: keupayaan untuk merancang dan mengawal tindakan seseorang. Ini sering membawa orang tua ke arah pemahaman yang salah mengenai norma-norma tingkah laku. Penyebab utama atrofi otak kecil dan otak adalah komponen genetik, dan faktor luaran hanyalah kategori yang memprovokasi dan memburukkan. Perbezaan manifestasi klinikal hanya berkaitan dengan lesi dominan satu atau bahagian otak yang lain. Manifestasi umum utama dari penyakit ini adalah bahawa proses yang merosakkan secara beransur-ansur berlangsung, sehingga kehilangan kualiti pribadi sepenuhnya.

Atrofi otak dan cerebellum yang berleluasa dapat berkembang kerana banyak proses patologi dari pelbagai etiologi. Pada peringkat awal perkembangan, atrofi meresap, dari segi gejalanya, sangat mirip dengan atrofi kortikal serebrum lewat, tetapi lama-kelamaan, gejala lain yang lebih wujud dalam patologi tertentu ini bergabung dengan gejala asas.

Dorongan untuk pengembangan atrofi otak dan otak kecil boleh menjadi kecederaan otak traumatik dan bentuk alkoholisme kronik.

Disfungsi otak ini pertama kali dijelaskan pada tahun 1956, berdasarkan tingkah laku pemantauan, dan setelah kematian dan secara langsung pada kajian otak otak tentera Amerika sendiri, yang telah lama mengalami tekanan autonomi pasca-trauma..

Hari ini, doktor membezakan tiga jenis kematian sel otak..

  • Jenis genetik adalah proses kematian saraf semula jadi yang diprogramkan secara genetik. Seseorang bertambah tua, otak secara beransur-ansur mati.
  • Nekrosis - kematian sel-sel otak berlaku disebabkan oleh faktor luaran: lebam, kecederaan kepala, pendarahan, manifestasi iskemia.
  • Sel "membunuh diri". Di bawah pengaruh faktor-faktor tertentu, nukleus sel musnah. Patologi seperti itu boleh menjadi kongenital atau diperolehi di bawah pengaruh gabungan faktor yang dihasilkan.

Apa yang disebut "cerebellar gait" dalam banyak cara menyerupai pergerakan orang yang mabuk. Kerana koordinasi pergerakan yang terganggu, orang yang mengalami atrofi otak kecil, dan otak secara umum, bergerak tidak pasti, mereka bergegas dari sisi ke sisi. Ketidakstabilan ini ditunjukkan terutamanya apabila perlu membuat giliran. Sekiranya atrofi meresap sudah memasuki tahap akut yang lebih teruk, pesakit akan kehilangan keupayaan untuk tidak hanya berjalan, berdiri, tetapi juga duduk.

Atrofi korteks serebelar

Dalam literatur perubatan, satu lagi bentuk patologi ini dijelaskan dengan jelas - atrofi akhir korteks cerebellar. Punca utama proses yang merosakkan sel otak adalah kematian sel Purkinje. Kajian klinikal menunjukkan bahawa dalam kes ini, demyelinasi serat berlaku (kerosakan selektif secara selektif pada lapisan myelin yang terletak di zon ketuban hujung kedua sistem saraf periferal dan pusat) inti gigi dari sel yang membentuk otak kecil. Lapisan sel berbutir biasanya sedikit menderita. Ia mengalami perubahan pada tahap penyakit yang sudah akut dan teruk.

Degenerasi sel bermula dari zon atas cacing, secara beransur-ansur mengembang ke seluruh permukaan cacing dan seterusnya ke hemisfera serebrum. Zon terakhir yang mengalami perubahan patologi, dengan pengabaian penyakit dan bentuk akut manifestasi, adalah zaitun. Dalam tempoh ini, proses kelahiran semula retrograde (terbalik) mula berlaku di dalamnya..

Etiologi kerosakan seperti itu belum dapat dikenal pasti. Doktor menunjukkan, berdasarkan pemerhatian mereka, bahawa pelbagai jenis keracunan, perkembangan tumor barah, dan kelumpuhan progresif dapat menjadi penyebab atrofi korteks serebelar..

Tetapi, seperti yang menyedihkan, dalam kebanyakan kes, mustahil untuk menentukan etiologi prosesnya. Hanya mungkin untuk memastikan perubahan pada kawasan tertentu dari korteks serebelum.

Ciri penting atrofi korteks serebelar adalah, sebagai peraturan, ia bermula pada pesakit yang sudah berusia, dan tidak dicirikan oleh patologi yang cepat. Tanda-tanda visual perjalanan penyakit mula muncul dalam keadaan tidak stabil, masalah ketika berdiri tanpa sokongan dan sokongan. Secara beransur-ansur, patologi menangkap fungsi motor tangan. Menjadi sukar bagi pesakit untuk menulis, menggunakan alat makan dan sebagainya. Gangguan patologi biasanya berkembang secara simetris. Gegaran kepala, anggota badan dan seluruh badan muncul, alat pertuturan mula menderita, dan nada otot menurun.

Komplikasi dan akibatnya

Akibat atrofi cerebellar merosakkan orang yang sakit, kerana dalam proses perkembangan penyakit yang cepat, proses patologi yang tidak dapat dipulihkan berlaku. Sekiranya badan pesakit tidak disokong walaupun pada peringkat awal penyakit ini, hasil akhirnya mungkin merupakan penurunan sepenuhnya seseorang sebagai orang - ini adalah ketidakmampuan sosial dan sepenuhnya untuk mengambil tindakan yang mencukupi - dalam fisiologi.

Dari tahap penyakit tertentu, proses atrofi cerebellar tidak lagi dapat dibalikkan, tetapi ada kemungkinan, seperti itu, untuk membekukan simptom, mencegahnya untuk terus berkembang.

Seorang pesakit dengan atrofi cerebellar mula merasa tidak selesa:

  • Terdapat ketidakpastian pergerakan, sindrom gait "mabuk".
  • Sukar bagi pesakit untuk berjalan, berdiri tanpa sokongan atau sokongan dari orang tersayang.
  • Masalah dengan pertuturan bermula: bahasa kusut, struktur frasa yang tidak betul, ketidakupayaan untuk menyatakan pemikiran anda dengan jelas.
  • Kemerosotan tingkah laku sosial secara beransur-ansur berkembang.
  • Gegaran anggota badan, kepala dan seluruh badan pesakit mula dilihat. Menjadi sukar baginya untuk melakukan perkara-perkara asas..

Diagnostik atrofi cerebellar

Untuk menentukan diagnosis yang tepat, pesakit dengan gejala di atas mesti berjumpa dengan pakar neuropatologi, dan hanya dia yang dapat membuat diagnosis.

Diagnosis atrofi cerebellar merangkumi:

  • Kaedah neuroimaging, yang melibatkan pemeriksaan visual oleh doktor pesakit, memeriksa ujung sarafnya untuk reaksi terhadap rangsangan luaran.
  • Mendedahkan sejarah pesakit.
  • Kecenderungan genetik untuk kategori penyakit ini. Maksudnya, apakah ada kes penyakit saudara-mara dengan penyakit serupa pada keluarga pesakit?.
  • Tomografi yang dikira membantu dalam diagnosis atrofi cerebellar.
  • Seorang pakar neuropatologi boleh menghantar bayi yang baru lahir untuk pemeriksaan ultrasound.
  • MRI berada pada tahap tinggi dan kemungkinan besar mendedahkan patologi batang otak dan otak ini, menunjukkan perubahan lain yang masuk ke kawasan kajian.

Gambaran klinikal dan rawatan atrofi cerebellar

Di antara pelbagai penyakit sistem saraf, atrofi cerebellar dianggap salah satu yang paling berbahaya dan biasa. Penyakit ini menampakkan diri dalam bentuk proses patologi yang jelas di tisu, yang disebabkan, sebagai peraturan, oleh gangguan trofik.

Fungsi dan struktur otak kecil

Otak manusia mempunyai struktur yang kompleks dan terdiri daripada beberapa jabatan. Salah satunya adalah otak kecil, yang juga disebut otak kecil. Jabatan ini menjalankan pelbagai fungsi yang diperlukan untuk menjaga kesihatan seluruh organisma..

Fungsi utama bahagian otak yang dijelaskan adalah koordinasi motor dan pemeliharaan nada muskuloskeletal. Oleh kerana kerja otak kecil, kemungkinan kerja terkoordinasi kumpulan otot individu disediakan, yang diperlukan untuk melakukan pergerakan harian.

Di samping itu, otak kecil terlibat secara langsung dalam aktiviti refleks badan. Melalui sambungan saraf, ia disambungkan ke reseptor di bahagian tubuh manusia yang berlainan. Sekiranya terdedah kepada rangsangan tertentu, impuls saraf dihantar ke otak kecil, setelah itu tindak balas terbentuk di korteks serebrum.

Keupayaan untuk melakukan isyarat saraf adalah mungkin kerana adanya serat saraf khas di otak kecil. Perkembangan atrofi mempunyai kesan langsung pada tisu-tisu ini, akibatnya penyakit ini disertai oleh pelbagai gangguan pergerakan.

Cerebellum dibekalkan dengan darah melalui tiga kumpulan arteri: anterior, superior dan posterior. Fungsi mereka adalah untuk menyediakan bekalan oksigen dan nutrien tanpa gangguan. Selain itu, komponen tertentu dalam darah memberikan imuniti tempatan..

Cerebellum adalah salah satu kawasan otak utama yang bertanggungjawab untuk koordinasi motorik dan banyak pergerakan refleks..

Punca atrofi

Secara umum, proses atropik di otak, dan khususnya di otak kecil, boleh dipicu oleh sebilangan besar sebab. Ini termasuk pelbagai penyakit, pendedahan kepada faktor patogen, kecenderungan genetik.

Dengan atrofi, organ yang terkena tidak menerima jumlah nutrien dan oksigen yang diperlukan. Oleh kerana itu, proses yang tidak dapat dipulihkan berkembang terkait dengan penghentian fungsi normal organ, penurunan ukurannya, penipisan umum.

Kemungkinan penyebab atrofi cerebellar termasuk:

  1. Meningitis. Dengan penyakit ini, proses keradangan berkembang di pelbagai bahagian otak. Meningitis adalah penyakit berjangkit yang, bergantung pada bentuknya, disebabkan oleh bakteria atau virus. Atrofi serebelar terhadap latar belakang penyakit dapat berkembang kerana pendedahan yang lama pada saluran darah, pengaruh langsung bakteria, keracunan darah.
  2. Ketumbuhan. Faktor risiko adalah kehadiran neoplasma pada pesakit di bahagian belakang fossa kranial. Dengan pertumbuhan tumor, tekanan pada otak kecil dan kawasan otak yang terletak di sekitarnya meningkat. Oleh kerana itu, aliran darah ke organ mungkin terganggu, yang kemudiannya menimbulkan perubahan atropik.
  3. Hipertermia. Salah satu penyebab kerosakan pada otak kecil adalah pendedahan berpanjangan kepada suhu tinggi. Ini mungkin disebabkan oleh peningkatan suhu badan dengan latar belakang penyakit atau angin ahmar..
  4. Penyakit vaskular. Selalunya, atrofi cerebellar berlaku terhadap latar belakang aterosklerosis serebrum. Patologi dikaitkan dengan penurunan patensi vaskular, penipisan dinding mereka dan penurunan nada yang disebabkan oleh deposit fokus. Terhadap latar belakang aterosklerosis, kekurangan oksigen berkembang dan aliran bahan bertambah buruk, yang, seterusnya, menyebabkan perubahan atropik.
  5. Komplikasi selepas strok. Strok adalah pelanggaran tajam peredaran darah di otak yang disebabkan oleh pendarahan, hematoma kranial. Kerana kekurangan darah di kawasan tisu yang terjejas, kematian mereka berlaku. Atrofi serebelar bertindak sebagai akibat dari proses ini.

Penyakit yang dijelaskan di atas mempunyai kesan langsung pada fungsi otak kecil, menyebabkan perubahan yang tidak dapat dipulihkan di dalamnya. Bahaya atrofi mana-mana bahagian otak terletak pada hakikat bahawa ia terdiri terutamanya dari tisu saraf, yang praktikal tidak pulih walaupun setelah menjalani rawatan kompleks jangka panjang..

Atrofi serebelar boleh diprovokasi oleh faktor-faktor seperti:

  1. Mengambil alkohol.
  2. Penyakit sistem endokrin.
  3. Kecederaan otak trauma.
  4. Kecenderungan keturunan.
  5. Keracunan kronik.
  6. Penggunaan jangka panjang ubat-ubatan tertentu.

Oleh itu, atrofi cerebellar adalah keadaan yang berkaitan dengan kekurangan oksigen dan nutrien akut, yang boleh dicetuskan oleh penyakit dan pelbagai faktor berbahaya..

Jenis atrofi cerebellar

Bentuk penyakit ini bergantung pada beberapa aspek, antara yang paling utama adalah penyebab lesi dan penyetempatannya. Proses atropik dapat berjalan secara tidak rata dan pada tahap yang lebih besar dinyatakan pada bahagian otak kecil. Ini juga mempengaruhi gambaran klinikal patologi, sebab itulah selalunya individu bagi setiap pesakit tertentu..

Atrofi cerebellar cacing adalah bentuk penyakit yang paling biasa. Cacing cerebellar bertanggungjawab membawa isyarat maklumat antara kawasan otak yang berlainan dan bahagian badan yang terpisah. Kerana lesi, gangguan vestibular terjadi, yang ditunjukkan dalam ketidakseimbangan, koordinasi pergerakan.

Atrofi meresap. Perkembangan proses atropik pada otak kecil sering berlaku selari dengan perubahan serupa di kawasan otak yang lain. Kekurangan oksigen serentak dalam tisu saraf otak disebut atrofi diffuse. Dalam sebilangan besar kes, atrofi beberapa kawasan otak berlaku dengan latar belakang perubahan yang berkaitan dengan usia. Manifestasi patologi yang paling biasa adalah penyakit Alzheimer dan Parkinson..

Proses atropik korteks serebelar. Atrofi tisu korteks serebelar, sebagai peraturan, adalah akibat kerosakan pada bahagian organ yang lain. Proses patologi paling sering berlalu dari bahagian atas vermis cerebellar, meningkatkan kawasan lesi atropik. Kemudian, atrofi dapat berkembang ke zaitun cerebellar..

Menentukan bentuk penyakit adalah salah satu kriteria penting untuk memilih kaedah rawatan. Walau bagaimanapun, sering kali mustahil untuk membuat diagnosis yang tepat, walaupun ketika melakukan pemeriksaan perkakasan yang komprehensif..

Secara umum, terdapat pelbagai jenis atrofi cerebellar, ciri khasnya adalah lokasi lesi dan sifat gejala..

Gambar klinikal

Sifat simptom atrofi cerebellar menampakkan diri dengan cara yang berbeza. Gejala penyakit sering berbeza dalam intensiti, keparahan, yang secara langsung bergantung pada bentuk dan penyebab patologi, ciri-ciri fisiologi individu dan usia pesakit, kemungkinan gangguan bersamaan.

Untuk atrofi cerebellar, gejala berikut adalah ciri:

  1. Gangguan pergerakan. Cerebellum adalah salah satu organ yang memastikan aktiviti motorik manusia normal. Kerana atrofi, gejala berlaku baik semasa pergerakan dan ketika rehat. Ini termasuk kehilangan keseimbangan, penurunan koordinasi motor, sindrom kipas mabuk, dan penurunan pergerakan tangan.
  2. Ophthalmoplegia. Keadaan patologi ini dikaitkan dengan kerosakan pada tisu saraf yang bertanggungjawab untuk menghantar isyarat ke otot mata. Pelanggaran ini biasanya bersifat sementara..
  3. Aktiviti mental menurun. Pelanggaran kepatuhan impuls saraf, yang disebabkan oleh atrofi otak kecil, mempengaruhi kerja seluruh otak. Oleh kerana proses patologi, ingatan pesakit merosot, kemampuan untuk berfikir logik dan analitis. Gangguan pertuturan juga diperhatikan - kekeliruan atau penghambatan pertuturan.
  4. Gangguan aktiviti refleks. Kerana lesi cerebellum, banyak pesakit menunjukkan adanya fleksia. Dengan pelanggaran seperti itu, pesakit mungkin tidak mempunyai reaksi terhadap rangsangan apa pun, yang, jika tidak ada patologi, menyebabkan refleks. Perkembangan areflexia dikaitkan dengan pelanggaran patensi isyarat pada tisu saraf, akibatnya rantai refleks yang terbentuk sebelumnya patah.

Gejala dan manifestasi atrofi cerebellar yang dijelaskan di atas dianggap paling biasa. Walau bagaimanapun, dalam beberapa kes, lesi bahagian otak praktikal mungkin tidak muncul..

Gambaran klinikal kadang-kadang dilengkapi dengan manifestasi berikut:

  1. Mual dan muntah biasa.
  2. Sakit kepala.
  3. Kencing tidak sengaja.
  4. Menggeletar di anggota badan, kelopak mata.
  5. Ucapan tak tentu arah.
  6. Tekanan intrakranial meningkat.

Oleh itu, pesakit dengan atrofi cerebellar mungkin mengalami pelbagai gejala, yang sifatnya bergantung pada bentuk dan tahap penyakit..

Kaedah diagnostik

Banyak kaedah dan alat digunakan untuk mengesan atrofi cerebellar. Selain secara langsung mengesahkan kehadiran proses atropik, tujuan diagnosis adalah untuk menentukan bentuk penyakit, mengesan patologi bersamaan, kemungkinan komplikasi, dan meramalkan kaedah terapi.

Untuk menjalankan prosedur diagnostik, pesakit perlu mendapatkan bantuan pakar neuropatologi. Anda perlu mengunjungi institusi perubatan sekiranya terdapat manifestasi atrofi, kerana bantuan tepat pada masanya mengurangkan kemungkinan akibat serius bagi kesihatan pesakit.

Kaedah diagnostik asas:

  1. Pemeriksaan dan soal jawab pesakit adalah kaedah diagnostik utama, yang bertujuan untuk mengenal pasti aduan, tanda-tanda penyakit. Semasa pemeriksaan, pakar neuropatologi memeriksa reaksi saraf pesakit, memerhatikan kemungkinan gangguan motorik dan pertuturan dan gejala lain. Selain itu, kajian mengenai anamnesis dilakukan - sejarah penyakit yang boleh bertindak sebagai faktor atrofi yang memprovokasi.
  2. MRI dianggap kaedah diagnostik yang paling dipercayai, kerana dapat mengesan perubahan atropik yang kecil. Dengan menggunakan kaedah ini, penyetempatan tepat, kawasan lesi cerebellar, serta kemungkinan perubahan bersamaan di bahagian otak yang lain ditentukan.
  3. Tomografi yang dikira juga merupakan kaedah diagnostik yang sangat dipercayai yang membolehkan anda mengesahkan diagnosis dan mendapatkan maklumat tambahan mengenai sifat penyakit ini. Biasanya diresepkan dalam kes di mana MRI dikontraindikasikan untuk sebarang sebab.
  4. Pemeriksaan ultrabunyi. Kaedah ini digunakan untuk mendiagnosis kerosakan otak yang luas yang disebabkan oleh strok, trauma, dan perubahan yang berkaitan dengan usia. Pemeriksaan ultrabunyi memungkinkan untuk mengenal pasti kawasan atrofi dan, sama seperti kaedah radas lain, untuk menentukan tahap penyakit.

Diagnosis atrofi cerebellar dilakukan dengan menggunakan pelbagai kaedah perkakasan dan bukan perkakasan ketika tanda-tanda awal penyakit muncul.

Terapi

Malangnya, tidak ada kaedah khas yang bertujuan untuk menghilangkan atrofi cerebellar. Ini disebabkan oleh fakta bahawa kaedah terapi perubatan, fisioterapeutik atau pembedahan tidak dapat memulihkan tisu saraf yang terkena gangguan peredaran darah dan kekurangan oksigen. Langkah-langkah terapi dikurangkan untuk menghilangkan manifestasi patologi, mengurangkan akibat negatif untuk bahagian otak dan seluruh tubuh lain, mencegah komplikasi.

Dengan diagnosis menyeluruh, penyebab penyakit ini dapat diketahui. Penghapusannya memungkinkan untuk mencapai perubahan positif pada keadaan pesakit, terutama jika rawatan dimulakan pada tahap awal..

Ubat berikut boleh digunakan untuk melegakan gejala:

  • "Teralen".
  • "Alimemazin".
  • "Levomepromazin".
  • "Thioridazin".
  • "Sonapax".

Tindakan dana tersebut bertujuan untuk menghilangkan gangguan psikotik yang disebabkan oleh proses patologi otak kecil. Khususnya, ubat digunakan untuk keadaan manik-depresi, neurosis, serangan panik, peningkatan kegelisahan, dan masalah tidur..

Bergantung pada ubat, pemberian boleh dilakukan secara lisan (ketika menggunakan tablet), secara intravena dan intramuskular (sekiranya menggunakan penyelesaian yang sesuai). Kaedah pentadbiran, dos dan tempoh kursus terapi yang optimum ditetapkan oleh pakar neuropatologi secara individu, sesuai dengan diagnosis.

Sepanjang tempoh terapi, sangat penting untuk memberi rawatan rapi kepada pesakit. Oleh kerana itu, banyak pakar mengesyorkan melakukan rawatan peringkat awal di rumah. Pada masa yang sama, rawatan diri dan penggunaan kaedah rakyat bukan tradisional dilarang sama sekali, kerana boleh menyebabkan lebih banyak bahaya.

Pesakit harus kerap menjalani pemeriksaan dan pemeriksaan berulang oleh pakar neurologi. Matlamat utama diagnostik sekunder adalah untuk memantau keberkesanan rawatan, memberi cadangan kepada pesakit, dan menyesuaikan dos ubat..

Oleh itu, atrofi cerebellar tidak memberi kesan langsung kepada tindakan terapeutik, sebab itulah rawatannya tidak menimbulkan gejala..

Tidak diragukan lagi, atrofi cerebellar adalah keadaan patologi yang sangat serius, disertai dengan kemerosotan fungsi dan kematian tisu bahagian otak ini. Oleh kerana kekurangan kaedah rawatan khas dan kemungkinan komplikasi yang tinggi, seseorang harus memperhatikan tanda-tanda penyakit yang berpotensi dan mengunjungi ahli saraf tepat pada masanya.

Atrofi serebelar: ciri kejadian dan kursus

Cerebellum, atau Cerebellum: konsep umum

Pada bayi yang baru lahir, berat otak kecil adalah sekitar 20 g - 5% daripada berat badan. Menjelang lima bulan, jumlahnya meningkat tiga kali ganda. Pada usia 15 tahun, otak kecil mencapai 150 g dan tidak lagi tumbuh. Dalam penampilan, ia menyerupai belahan otak, yang juga disebut otak kecil. Terletak di fossa kranial posterior. Dari atas ia diliputi oleh lobus oksipital otak, di bawah otak kecil adalah medulla oblongata dan jambatan.

Melalui serat bahan putih, otak kecil dihubungkan dengan semua bahagian otak besar. Ia mempunyai tiga jabatan:

  1. Asalnya yang tertua adalah mata kail.
  2. Lama - cacing yang terletak di sepanjang garis tengah otak kecil.
  3. Yang baru mempunyai dua hemisfera yang menyerupai belahan besar. Secara evolusi inilah bahagian yang paling maju. Setiap hemisfera mempunyai tiga lobus, dan masing-masing sesuai dengan bahagian cacing. Belahan otak kecil mempunyai bahan kelabu dan putih. Kelabu - kulit kayu, putih - gentian dengan inti: sfera, bergigi, tayar. Inti ini berfungsi untuk pengaliran nadi dan memainkan peranan penting.

Fungsi serebelar

Fungsi utama otak kecil:

  • koordinasi motor dan penyelenggaraan nada muskuloskeletal;
  • kelancaran dan perkadaran pergerakan;
  • keseimbangan badan tetap;
  • Pusat graviti;
  • nada otot dikawal dan diedarkan dengan betul.

Oleh kerana cerebellum, otot berfungsi dengan harmoni dan dapat melakukan pergerakan setiap hari. Sebahagian besarnya, otak kecil bertanggungjawab untuk nada otot ekstensor..

Di samping itu, otak kecil terlibat dalam refleks tanpa syarat: melalui gentiannya, ia dihubungkan dengan reseptor di bahagian tubuh yang berlainan. Apabila terdedah kepada rangsangan dari reseptor, impuls saraf memasuki otak kecil, setelah itu tindak balas diberikan di korteks serebrum dengan sepantas kilat.

Dengan atrofi, serat saraf rosak. Koordinasi, gaya berjalan dan keseimbangan badan terganggu. Gejala ciri ini secara kolektif disebut sebagai "sindrom cerebellar".

Sindrom ini dicirikan oleh gangguan sifat vegetatif, sfera motorik, nada otot, yang segera merosakkan kualiti hidup pesakit..

Gejala

Patologi dicirikan oleh polimorfisme tanda-tanda klinikal yang jelas dan ketiadaan gejala patognomonik (spesifik, tidak jelas). Selalunya, manifestasi penyakit ini serupa dengan tanda-tanda bentuk gejala (berkembang akibat patologi primer) atrofi cerebellar. Dalam 29% kes, gejalanya serupa dengan manifestasi atrofi multisistem. Gejala atrofi cerebellar:

  • Sakit kepala, pening.
  • Mual disertai dengan serangan muntah.
  • Ataxia (kehilangan konsistensi semasa penguncupan kumpulan otot), ketidakstabilan berjalan, ketidakstabilan pada kedudukan tegak badan.
  • Gangguan motor halus.
  • Bersuara, ucapan perlahan.
  • Disfungsi visual, selalunya nystagmus.
  • Kemerosotan kemampuan kognitif.

Tanda-tanda sering diperhatikan: sindrom piramidal (gabungan paresis pusat dan kelumpuhan dengan peningkatan nada otot dan peningkatan refleks tendon), gangguan bulbar, gangguan kepekaan. Perkembangan patologi membawa kepada gangguan organ pelvis (inkontinensia urin), perkembangan demensia dan korea (hiperkinesis korea), yang menampakkan diri dalam pergerakan yang tidak menentu, tidak teratur, tiba-tiba.

Tahap awal penyakit ini sering dimanifestasikan oleh sikap tidak stabil, berjalan tidak stabil. Gejala primer ringan. Patologi biasanya berkembang dengan perlahan. Beberapa tahun mungkin berlalu sebelum berlakunya gangguan koordinasi motor yang ketara. Kemudian, gangguan pergerakan berlaku dengan gangguan pertuturan dan gegaran postural (gemetar anggota badan ketika melakukan pergerakan sukarela). Pada pesakit dalam kedudukan Romberg (berdiri, kaki digerakkan bersama, lengan lurus dilanjutkan ke depan), ketidakstabilan diperhatikan.

Punca atrofi

Dengan atrofi, kawasan yang terjejas tidak mendapat nutrien dan oksigen. Proses yang tidak dapat dipulihkan berkembang, ukuran organ menurun, dan habis.

Kemungkinan penyebab atrofi cerebellar termasuk yang berikut:

  1. Meningitis. Ini adalah penyakit berjangkit pada lapisan otak, di mana keradangan mempengaruhi bahagian otak yang berlainan. Atrofi serebelar berkembang kerana kerosakan vaskular dan kesan langsung toksin bakteria.
  2. Tumor di sekitar cerebellum (fossa posterior). Semasa tumor tumbuh, ia menekan otak kecil dan bahagian otak yang berdekatan. Bekalan darah ke tisu menderita dan atrofi mungkin bermula.
  3. Hyperthermia, serangan panas. Pada suhu tinggi, trofisme tisu otak dan sel saraf terganggu dan mengakibatkan kematiannya.
  4. Aterosklerosis saluran otak. Mekanisme gangguan trofik dikaitkan dengan gangguan aliran darah yang sama. Sel-sel saraf mula mati, dan gangguan muncul. Lumen arteri menyempit dan kehilangan keanjalannya. Di samping itu, endotelium rosak di dalam kapal dengan perkembangan plak aterosklerotik di sini..
  5. Kapilaropati diabetes pada diabetes mellitus.
  6. Trombosis dan penyumbatan lumen saluran darah, yang berlaku dengan vaskulitis vaskular. Boleh juga menyebabkan kekurangan zat makanan dan kematian neuron.
  7. Komplikasi selepas strok - kemunculan kawasan iskemik, apabila terdapat kekurangan darah di dalamnya, menyebabkan kematian mereka dan, sebagai akibatnya, atrofi cerebellar.
  8. TBI.
  9. Pelbagai pendarahan - pembentukan parut dan kista berakhir, yang juga mengganggu trofisme tisu.
  10. Kekurangan vitamin E.
  11. Mengambil ubat-ubatan tertentu, alkohol, bahan beracun dapat mencetuskan perkembangan atrofi otak dan otak kecil.

Dalam kebanyakan kes, penyebab atrofi tidak dapat ditentukan. Penyakit cerebellar adalah kongenital dan diperolehi.

Diagnostik

Untuk memilih kaedah rawatan, sangat penting untuk mengenal pasti penyebabnya dengan ketepatan maksimum.

berlakunya ataksia dan membezakan setiap kes tertentu dari jenis manifestasi lain. Akibatnya, diagnosis akhir tidak mungkin dilakukan tanpa pemeriksaan menyeluruh awal pesakit, termasuk:

  • Penilaian keadaan dan aktiviti pelbagai jabatan sistem saraf pusat;
  • Pemeriksaan menyeluruh terhadap organ dan sistem lain;
  • Ujian DNA;
  • Koleksi sejarah keluarga yang teliti.

Jenis atrofi

Atrofi vermis cerebellar paling kerap berlaku. Cacing cerebellar bertanggungjawab untuk melakukan impuls saraf maklumat antara otak dan pelbagai bahagian badan, keseimbangan pusat graviti. Kerana kekalahannya, gangguan vestibular berkembang, ketidakseimbangan dan koordinasi pergerakan berlaku ketika berjalan dan berehat, dan gegaran berterusan berlaku..

Atrofi cerebellar difusi bermaksud pengembangan atrofi secara serentak di bahagian otak yang lain. Ini sering berlaku seiring dengan usia. Manifestasi yang paling biasa adalah Alzheimer dan Parkinson..

Atrofi hemisfera cerebellar ditunjukkan oleh penyimpangan pesakit ketika berjalan dari arah tertentu ke arah fokus patologi. Ini terbukti terutamanya ketika cuba membuat giliran..

Atrofi hemisfera cerebellar selalunya sekunder, silang. Mereka timbul di seberang hemisfera serebrum yang terjejas dengan hemiplegia, jika patologi timbul pada embriogenesis atau pada usia dini hingga tiga tahun. Hemiplegia - lumpuh separuh badan, secara klinikal mengaburkan gejala cerebellar. Atrofi hemisfera otak kecil disertai dengan pemusnahan tisu saraf di seluruh otak. Dalam kes sedemikian, subatrofi hemisfera serebrum berlaku dan secara klinikal dimanifestasikan pada permulaan demensia pikun..

Atrofi hemisfera cerebellar (ini adalah hemisfera yang sama) boleh dikaitkan dengan kehadiran tumor, sista, serangan jantung di kawasan ini. Sekiranya tumor tumbuh semula secara kistik, mereka jinak. Oleh kerana pertumbuhan neoplasma lambat, disfungsi cerebellar mempunyai masa untuk dikompensasikan oleh korteks serebrum..

Gejala serebelar hemisfera muncul sebagai ataksia unilateral dan hipotensi di lengan atau lengan dan kaki di satu sisi. Tetapi lebih kerap penyakit ini muncul dalam serangan sakit kepala dengan atau tanpa muntah, yang secara beransur-ansur meningkat dalam keparahan..

Di sisi tumor, refleks kornea jatuh. Pada peringkat patologi yang berlainan, nystagmus berkembang - ia juga lebih ketara pada bahagian lesi. Dengan pertumbuhan tumor, ia juga dapat mempengaruhi saraf kranial, yang sudah memberikan gejala kerosakan mereka.

Ciri penting atrofi korteks cerebellar adalah perkembangannya pada orang tua. Tanda visual dicirikan oleh gaya berjalan yang tidak stabil, ketidakupayaan untuk mengekalkan kedudukan tegak tanpa sokongan dan sokongan.

Pergerakan tangan (kemahiran motor halus) secara beransur-ansur terganggu: menjadi sukar untuk menulis, menggunakan alat makan semasa makan, dan sebagainya. Pelanggaran seperti ini tidak simetris. Kemudian gegaran kepala, anggota badan dan kemudian seluruh badan bergabung. Gegaran, atau gegaran, kecil, berirama, tetapi pergerakan badan atau bahagian-bahagiannya yang tidak disengajakan. Dengan penurunan nada otot, kerja alat pertuturan terganggu.

Menghidap penyakit

Ataxia cerebellar keturunan Marie adalah gangguan genetik kongenital jenis dominan. Penyakit ini dimanifestasikan oleh penurunan koordinasi pergerakan yang semakin meningkat. Hipoplasia diperhatikan (

otak kecil dan kaitannya dengan pinggiran. Disifatkan oleh permulaan penyakit pada usia 20 hingga 45 tahun dengan gangguan berjalan. Gegaran di tangan secara beransur-ansur meningkat, otot berkedut, ucapan menjadi teriakan dan perlahan. Kemudian gejala lain ditambahkan: ptosis (

), penurunan ketajaman penglihatan, nystagmus, atrofi saraf optik. Penyakit ini sering disertai dengan penurunan kecerdasan secara beransur-ansur, gangguan ingatan. Keradangan berjangkit, keracunan, beban fizikal dan mental menyumbang kepada peningkatan proses.

Terdapat beberapa varian atrofi kronik sistem cerebellar: ataksia keluarga Friedreich, dystopia kilasan dan penyakit lain. Dengan bentuk keturunan cerebral ataxia, rawatan konservatif digunakan, yang mengurangkan keparahan gejala, meningkatkan bekalan darah dan pemakanan sel saraf.

Tumor cerebellar dapat ditunjukkan dengan jenis berikut - astrocytoma, angioreticuloma, medulloblastoma, sarkoma. Istilah "barah" tidak dapat digunakan untuk neoplasma otak, kerana tidak ada kelenjar pada tisu saraf - sumber pertumbuhan sel barah. Di antara tumor malignan, medulloblastoma dan sarkoma adalah yang paling biasa. Kemungkinan kerosakan pada otak kecil oleh metastasis tumor organ lain - melanoma, penyakit darah malignan.

Kecederaan otak traumatik boleh menyebabkan kerosakan pada otak kecil, mampatannya oleh pendarahan - hematoma traumatik. Apabila diagnosis pendarahan ditetapkan, operasi pembedahan dilakukan - penyingkiran hematoma.

Punca pendarahan juga boleh menjadi strok - infark cerebellar yang disebabkan oleh aterosklerosis saluran darah atau krisis hipertensi. Akibat penyerapan semula pendarahan kecil di cerebellum, sista terbentuk - kecacatan pada tisu saraf yang dipenuhi dengan cecair. Fungsi sel-sel saraf mati sebahagiannya menggantikan neuron yang tinggal.

Diagnosis tepat lesi fokus di mana-mana bahagian otak dibuat menggunakan pengimejan resonans magnetik (MRI). Rawatan pembedahan penyakit cerebellar dilakukan untuk tumor, suppuration fokal (abses), pendarahan, kecederaan traumatik.

Manifestasi simptomatik

Atrofi otak otak merosakkan pesakit, kerana dengan kematian sel saraf, proses patologi menjadi tidak dapat dipulihkan.

Gangguan cerebellar menggabungkan beberapa kumpulan gangguan:

  1. Kumpulan pertama. Pelanggaran kelancaran pergerakan anggota badan (terutamanya tangan). Ini ditunjukkan dengan gegaran tangan pada akhir pergerakan yang bertujuan..
  2. Gangguan pertuturan.
  3. Pergerakan dan pertuturan sukarela menjadi lebih perlahan. Kemudian tulisan tangan berubah. Oleh kerana cerebellum dikaitkan dengan tindakan motor, gangguan kerjanya adalah pelanggaran pergerakan.

Gejala atrofi cerebellar: asynergy otot kaki dan batang badan, sementara kesukaran timbul ketika pesakit cuba bangkit dari posisi berbaring dan duduk. Ini adalah tanda-tanda yang sangat biasa dari cerebellum yang terjejas, dan mereka membincangkan gangguan sinergi otot (koordinasi kerja) yang tergolong dalam kumpulan otot yang berbeza ketika mereka mengambil bahagian dalam tindakan motorik yang sama. Gabungan pergerakan sederhana dan kompleks benar-benar tidak teratur dan terganggu.

Tanda-tanda atrofi cerebellar:

  1. Diskoordinasi pergerakan, kelumpuhan dan pelbagai gangguan pertuturan. Orang tidak dapat bergerak dengan lancar, mereka terhuyung-huyung ke arah yang berbeza, cara berjalan menjadi tidak pasti.
  2. Gegaran dan nystagmus (pergerakan getaran bola mata yang tidak disengajakan semasa mereka diculik). Gegaran sentiasa ada - bergerak dan berehat. Ucapan menjadi lantang, disartrik. Apakah maksud ini? Seseorang yang menderita dysarthria sukar untuk mengucapkan kata-kata atau memutarbelitkannya dengan sebutan yang tidak jelas.
  3. Pertuturan nyanyian atau telegraf adalah mungkin. Ia berirama, tetapi tekanan tidak memberi makna, tetapi hanya sesuai dengan irama.
  4. Nada otot berkurang kerana atrofi serat saraf.
  5. Dysdiadochokinesis adalah pelanggaran koordinasi apabila pesakit tidak dapat melakukan gerakan bergantian dengan cepat.
  6. Dysmetry - pesakit tidak dapat mengawal jarak pergerakan, iaitu menentukan jarak antara objek dan dirinya dengan tepat.
  7. Hemiplegia timbul akibat kelumpuhan.
  8. Ophthalmoplegia - kelumpuhan bola mata, mungkin sementara.
  9. Masalah pendengaran.
  10. Gangguan menelan.
  11. Ataxia - ketegangan berjalan; boleh bersifat sementara atau kekal. Dengan gaya berjalan yang mabuk, pesakit bergerak ke arah lesi.
  12. Cephalalgias yang teruk juga mungkin berlaku, dengan mual dan muntah, pening kerana peningkatan tekanan intrakranial (ICP), mengantuk.
  13. Hyporeflexia atau areflexia adalah penurunan atau kehilangan keseluruhan refleks, inkontinensia kencing dan tinja. Keabnormalan dalam jiwa sering berlaku..

Pencegahan penyakit

Untuk menangguhkan permulaan proses atrofi yang merosakkan, untuk memaksimumkan kehidupan yang penuh membolehkan langkah pencegahan. Ia perlu untuk mengawal tekanan darah, memperkuat imuniti, mengelakkan tekanan, keracunan, kecederaan, dan juga:

  • menormalkan mod bangun tidur-tidur;
  • mematuhi prinsip pemakanan sihat;
  • mengawal berat badan;
  • melepaskan tabiat buruk (merokok, minum alkohol);
  • menjalani gaya hidup aktif secara fizikal;
  • merawat penyakit kronik (vaskular, endokrin);
  • menjalani pemeriksaan pencegahan secara berkala.

Kematian sel GM adalah masalah yang sukar. Proses ini (atas sebab usia) sesuai dengan usia tua. Atrofi neuron secara beransur-ansur adalah proses semula jadi setelah 70-80 tahun. Kematian awal sel kortikal dan subkortikal memerlukan rawatan terapeutik untuk proses patologi.

Langkah-langkah diagnostik

Pertama, pakar neurologi melakukan kajian refleks untuk mengenal pasti penyetempatan kerosakan pada sistem saraf pusat.

  1. MRI atrofi cerebellar membolehkan anda mengetahui secara terperinci semua perubahan pada korteks dan subkorteks. Diagnosis boleh dibuat pada peringkat awal penyakit. Kaedah ini adalah yang paling dipercayai.
  2. Imbasan CT memberikan gambaran lengkap mengenai perubahan selepas strok, menunjukkan penyebabnya, dan menunjukkan tempat pembentukan sista, iaitu semua penyebab gangguan trofisme tisu. Ditetapkan untuk kontraindikasi terhadap MRI.
  3. Pemeriksaan ultrabunyi digunakan untuk mendiagnosis lesi otak yang luas dalam strok, TBI, trauma dan perubahan yang berkaitan dengan usia. Dapat mengenal pasti kawasan atrofi dan menentukan tahap penyakit.

Gejala

Ataxia mempunyai sejumlah tanda ciri lesi CNS, yang diperhatikan semasa pemeriksaan awal pesakit:

  • Cerebellar ataxia dicirikan oleh "daya tarikan pelaut" (kaki lebar, terhuyung-huyung, mungkin membuang lengan untuk kestabilan yang lebih besar);
  • Pada ataksia kortikal, sebagai akibat daripada kerosakan sepihak pada tisu otak yang kerap, terdapat gaya berjalan yang tidak menentu dengan "runtuh" ​​pada bahagian yang bertentangan dengan lesi;
  • Ataksia vestibular dicirikan oleh serangan pening teruk yang kerap berlaku dengan putaran kepala yang tajam, serta kerap jatuh pesakit dan gaya berjalan yang tidak menentu;
  • Dengan ataksia sensitif, pesakit, kerana kerosakan pada sistem pengaliran, cenderung dengan kuat membengkokkan kaki mereka pada sendi dan menurunkannya dengan tajam ke lantai ("stamping" gaya berjalan), sementara mereka mengadu sensasi berjalan di permukaan lembut (bulu kapas atau bulu). Juga, pesakit cuba mengimbangi ketidakstabilan mereka dengan agak teliti, sambil melihat kaki mereka dengan teliti..

Juga, dalam setiap kes, penyakit ini disertai oleh gangguan tambahan sistem saraf pusat, yang mencerminkan kekalahan kawasan tertentu..

Komplikasi dan akibatnya

Akibat atrofi cerebellar tidak dapat dipulihkan. Sekiranya tidak ada sokongan dari badan pada tahap awal, akhirnya dapat merosot keperibadian sepenuhnya, baik sosial dan fisiologi..

Ketika patologi berkembang, mustahil untuk membalikkan proses pemusnahan, tetapi ada kemungkinan perencatan, pembekuan gejala untuk mencegah perkembangan selanjutnya. Seorang pesakit dengan atrofi cerebellar mula merasa rendah diri, kerana dia mempunyai: gaya berjalan yang terganggu, mabuk, semua pergerakan menjadi tidak selamat, dia tidak tahan tanpa sokongan, sukar baginya untuk berjalan, pertuturan terganggu kerana gangguan pada pergerakan lidah, frasa dibina dengan tidak betul, dia tidak dapat menyatakan pemikirannya dengan jelas.

Kemerosotan sosial secara beransur-ansur berlaku. Gegaran seluruh badan menjadi berterusan, seseorang tidak lagi dapat melakukan perkara-perkara asas untuknya sebelumnya.

Prinsip rawatan

Rawatan atrofi cerebellar hanya bersifat simptomatik dan bertujuan untuk memperbaiki gangguan yang ada dan mencegah perkembangannya. Pesakit tidak dapat melayani diri mereka sendiri, mereka memerlukan rawatan luar, dan mereka mendapat elaun kecacatan.

Diagnosis dan rawatan pesakit seperti itu sebaiknya dilakukan di rumah. Persekitaran yang biasa menjadikan keadaan pesakit lebih mudah, kebaruan membawa kepada tekanan.

Penjagaan mesti teliti. Sangat tidak digalakkan untuk mengubati diri sendiri dan menggunakan resipi ubat tradisional. Ini hanya akan memperburuk keadaan. Di rumah, pesakit tidak hanya harus berbohong, dia juga harus dimuat secara mental dan fizikal. Sudah tentu, dalam had yang boleh dilakukannya.

Adalah wajar bagi pesakit untuk bergerak lebih banyak untuk menyibukkan diri dengan sesuatu dan mencari pekerjaan, kurang berbaring di siang hari.

Rawatan pesakit dalam hanya diperlukan untuk bentuk atrofi akut.

Sekiranya tidak ada yang menjaga pesakit, pihak berkuasa sosial wajib mendaftarkannya di sekolah asrama khusus. Bagaimanapun, anda tidak boleh membiarkan perkembangan penyakitnya berjalan lancar..

Diet yang seimbang, rutin harian yang jelas adalah penting. Semestinya, berhenti merokok dan alkohol. Rawatan juga diperlukan untuk memulihkan pergerakan dan melegakan gegaran.

Menurut petunjuk, operasi mungkin diperlukan - ini akan ditentukan oleh doktor. Sangat mustahak untuk menetapkan ubat-ubatan yang meningkatkan bekalan darah ke otak, meningkatkan metabolisme untuk memberi nutrisi dan oksigen ke sel-sel saraf.

Terdapat banyak ubat seperti ini - ini adalah nootropics, dan angioprotectors, dan hypotensive, dll..

Kaedah untuk menghilangkan atrofi cerebellar tidak ada, kerana tisu saraf tidak dapat pulih.

Untuk menghilangkan gangguan psikotik, ubat psikotropik boleh diresepkan: Teralen, Alimemazin, Levomepromazin, Thioridazin, Sonapax. Mereka akan membantu pesakit mengurangkan ketegangan, menghilangkan ketakutan dan kegelisahan, dan meningkatkan mood, kerana pesakit seperti itu merasakan ketidakcukupan mereka..

Pemeriksaan dan pemeriksaan berkala oleh pakar neurologi diperlukan. Ini akan membolehkan anda memantau keberkesanan rawatan. Ia juga diperlukan untuk memeriksa keadaan pesakit, memberinya cadangan, dan, jika perlu, rawatan yang betul.

Tindakan pencegahan

Oleh itu, pencegahan khusus tidak wujud. Penyembuhan lengkap tidak termasuk.

Kehidupan pesakit dengan rawatan yang baik dan sokongan hanya dapat didekatkan dengan normal dan diperpanjang sejauh mungkin.

Penciptaan keadaan yang selesa untuk pesakit hanya bergantung pada orang yang dekat, jika seseorang dalam keluarga sakit. Dan doktor hanya dapat membantu mencegah penyakit daripada berkembang dengan cepat..