Sklerosis lateral amyotrophic (ALS)

Encephalitis

Amyotrophic lateral sclerosis (ALS) adalah penyakit neurodegeneratif progresif sistem saraf pusat. Ia berkembang di bawah pengaruh beberapa faktor yang menyebabkan kemusnahan sepenuhnya dan kematian neuron motor pusat dan pusat. Pertama, klinik lumpuh berkembang, kemudian atrofi otot berlaku. Satu kumpulan otot demi satu secara beransur-ansur terlibat dalam proses patologi. Apabila otot diafragmatik terjejas, pesakit kehilangan keupayaan untuk bernafas sendiri dan memerlukan pengudaraan buatan.

Penyakit ini jarang berlaku (menurut statistik, ia menyerang 2-5 orang per 100 ribu penduduk setiap tahun), dan di seluruh dunia menular sekitar 70 ribu orang. Juga diketahui bahawa penyakit ini lebih sering terjadi pada lelaki daripada pada wanita, dan usia pesakit biasanya lebih dari 50 tahun. Penyakit ini biasanya berlaku pada orang dan atlet yang sangat cerdas yang sihat sepanjang hayat mereka.

Pada masa ini, tidak ada satu pun agen farmakologi yang dapat menyembuhkan ALS. Doktor klinik neurologi menjalankan terapi simptomatik dengan ubat yang didaftarkan di Persekutuan Rusia. Oleh kerana fakta bahawa ujian klinikal dilakukan berdasarkan hospital Yusupov, pesakit mempunyai peluang unik untuk menjalani rawatan dengan ubat-ubatan terbaru yang tidak terdapat di farmasi. Pakar Klinik Pemulihan Fizikal menggunakan teknik inovatif yang bertujuan untuk meningkatkan kekuatan otot. Dengan adanya petunjuk, doktor unit rawatan intensif melakukan pengudaraan paru-paru buatan dengan alat pernafasan kelas pakar.

Punca dan mekanisme perkembangan

Para saintis percaya bahawa sklerosis lateral amyotrophic dapat berkembang di bawah pengaruh faktor-faktor berikut:

  • Proses autoimun - fenomena di mana sistem kekebalan tubuh menganggap sel yang sihat sebagai unsur asing dan memusnahkannya;
  • Pendedahan kepada eksotoksin - protein termolabile yang dirembeskan oleh mikroorganisma;
  • Pengambilan ion kalsium yang berlebihan di dalam sel saraf;
  • Merokok.
Sebilangan penyelidik percaya bahawa sklerosis lateral amyotrophic berasal dari keturunan. Penyakit ini boleh diwariskan dalam corak autosomal resesif dan autosomal dominan. Dalam 15% kes, pesakit benar-benar kekurangan atau mengalami kecacatan pada gen yang menyandikan enzim penting - superoxide dismutase-1. Ia adalah sebahagian daripada sistem antioksidan tubuh manusia. Superoxide dismutase-1 menukar superoksida (produk pengoksidaan radikal) menjadi oksigen. Superoksida merosakkan sel saraf.
Hubungan patologi molekul protein yang tidak normal dalam sitoplasma neuron motorik di otak dan saraf tunjang terletak di tengah-tengah mekanisme perkembangan penyakit ini. Dengan perkembangan penyakit ini, proses patologi berikut berlaku:
  • Atrofi otot rangka;
  • Saluran tulang belakang kortikospinal dan kortikobulbar dilahirkan semula;
  • Neuron motor atrofi otak;
  • Penipisan saraf hipoglossal dan akar anterior saraf tunjang.
Penyelidik belum membuktikan sebab berlakunya proses pemusnahan dan kematian neuron motor secara tiba-tiba. Beberapa saintis menunjukkan bahawa neurogenerasi berlaku di bawah pengaruh proses sel dan molekul. Hasil daripada peningkatan kerja neuron motorik, pelepasan glutamat meningkat. Kalsium berlebihan terkumpul di dalam sel. Ia mengaktifkan pemecahan protein intraselular. Sebilangan besar radikal bebas dilepaskan, termasuk superoksida dismutase -1. Dengan merosakkan astroglia, mikroglia dan neuron motorik, mereka menyebabkan degenerasi mereka..

Pendapat pakar

Alexey Vladimirovich Vasiliev
Ketua Pusat Sains dan Penyelidikan untuk Penyakit Neuron Motor / ALS, Calon Sains Perubatan, doktor kategori tertinggi

Sklerosis lateral amyotrophic adalah penyakit maut yang berkembang sangat perlahan dan dicirikan oleh kerosakan pada neuron motorik - atrofi otot, paresis dan kelumpuhan anggota badan berkembang.

Gejala ALS serupa dengan miopati. Perbezaannya adalah bahawa sklerosis amyotrophic adalah penyakit sistem saraf pusat, dan miopati adalah distrofi otot. Kaedah utama untuk mendiagnosis ALS adalah elektromiografi, dan MRI, ujian darah biokimia, ujian CSF, biopsi otot digunakan sebagai yang kecil..

Sindrom lateral amyotrophic adalah penyakit yang sangat jarang berlaku - tidak lebih daripada 5 orang daripada 100 ribu. Patologi ini juga disebut penyakit Charcot atau penyakit Lou Gehrig, pertama kali dijelaskan pada separuh kedua abad ke-19. Kira-kira 5% kes adalah keturunan, dan gen yang bertanggungjawab untuk penyakit ini telah dikenal pasti.

Seperti penyakit degeneratif lain dari sistem saraf pusat, penyakit Charcot tidak dapat disembuhkan; anda hanya dapat memperlambat perkembangannya. Sudah tentu, lebih awal penyakit ini didiagnosis, semakin baik sindrom dapat dihentikan. Penyakit ini berakhir dengan atrofi otot yang lengkap, pesakit kehilangan keupayaan untuk bergerak dan bernafas sendiri.

Bentuk klinikal

Bergantung pada tahap kerosakan sistem saraf pusat, pakar neurologi membezakan jenis ALS berikut:

Rawatan simptomatik sindrom ALS

Sindrom ALS (sklerosis lateral amyotrophic) adalah penyakit neurologi yang jarang berlaku. Menurut statistik, frekuensi patologi adalah 3 orang per 100 ribu.Pembentukan keabnormalan degeneratif-dystrophik disebabkan oleh kematian akson saraf, di mana impuls dihantar ke sel-sel otot. Proses pemusnahan saraf yang tidak normal berlaku di korteks serebrum, tanduk (anterior) saraf tunjang. Kerana kekurangan persarafan, kontraksi otot berhenti, atrofi, paresis berkembang.

Yang pertama menggambarkan penyakit ini adalah Jean-Martin Charcot, yang memberi nama "sklerosis amyotrophic lateral (lateral) (ALS)". Berdasarkan hasil kajian, dia menyimpulkan bahawa dalam kebanyakan kes etiologi adalah sporadis. Pada 10% pesakit, penyebabnya adalah kecenderungan keturunan. Ia berkembang terutamanya setelah 45 tahun, pada wanita ia jarang terjadi berbanding lelaki. Nama kedua - sindrom Lou Gehrig - biasa di negeri berbahasa Inggeris, diberikan anomali untuk menghormati pemain besbol terkenal yang, kerana sakit, pada usia 35, mengakhiri kariernya di kerusi roda.

  1. Klasifikasi dan ciri
  2. Bentuk lumbosacral
  3. Bentuk servikotorasik
  4. Bentuk bulbar
  5. Bentuk tinggi
  6. Punca berlakunya
  7. Ujian diagnostik
  8. Rawatan yang berkesan
  9. Ramalan

Klasifikasi dan ciri

Pengelasan patologi bergantung pada lokasi lesi. Dua jenis neuron terlibat dalam pergerakan: yang utama, terletak di hemisfera serebrum, dan periferal, terletak pada tahap yang berbeza dari ruang tulang belakang. Pusat menghantar dorongan ke sekunder, dan dia, pada gilirannya, ke sel-sel otot rangka. Jenis ALS akan berbeza bergantung pada pusat di mana penghantaran dari neuron motor disekat..

Pada peringkat awal kursus klinikal, tanda-tanda yang sama ditunjukkan tanpa mengira jenisnya: kekejangan, mati rasa, hipotonia otot, kelemahan lengan dan kaki. Gejala biasa termasuk:

  1. Muncul sekali-sekala crampi (kontraksi yang menyakitkan) di kawasan yang terjejas.
  2. Penyebaran atrofi secara beransur-ansur ke seluruh bahagian badan.
  3. Gangguan fungsi motor.

Jenis penyakit berlanjutan tanpa kehilangan refleks sensitif.

Bentuk lumbosacral

Ia adalah manifestasi myelopathy (pemusnahan saraf tunjang) yang disebabkan oleh kematian neuron perifer yang terletak di tulang belakang sakral (tanduk anterior). Sindrom ALS disertai dengan gejala:

  1. Kelemahan satu, kemudian kedua-dua anggota bawah.
  2. Kekurangan refleks tendon.
  3. Pembentukan atrofi otot awal, ditentukan secara visual oleh penurunan jisim ("mengeringkan").
  4. Pesona seperti gelombang.

Proses ini melibatkan bahagian atas anggota badan dengan manifestasi yang sama.

Bentuk servikotorasik

Sindrom ini dicirikan oleh kematian akson neuron sekunder yang terletak di tulang belakang atas, yang membawa kepada manifestasi tanda-tanda:

  • penurunan nada di satu tangan, setelah beberapa lama proses patologi merebak ke tangan yang kedua;
  • terdapat atrofi otot, disertai dengan paresis, fasikulasi;
  • phalanges cacat, mengambil penampilan "sikat monyet";
  • tanda kaki muncul, dicirikan oleh perubahan fungsi motor, atrofi otot tidak hadir.

Gejala lesi tulang belakang serviks adalah kepala ke hadapan yang sentiasa condong.

Bentuk bulbar

Jenis sindrom ini dicirikan oleh kursus klinikal yang teruk, neuron motorik di korteks serebrum mati. Jangka hayat pesakit dengan bentuk ini tidak melebihi lima tahun. Debut disertai oleh:

  • pelanggaran fungsi artikulasi, alat pertuturan;
  • dengan mengetatkan lidah pada kedudukan tertentu, sukar bagi mereka untuk bergerak, kedutan berirama diperhatikan;
  • kejang otot muka yang tidak disengajakan;
  • disfungsi perbuatan menelan kerana kekejangan pada esofagus.

Perkembangan sklerosis lateral amyotrophic jenis bulbar membentuk atrofi lengkap otot muka dan serviks. Pesakit tidak dapat membuka mulut untuk makan sendiri, peluang komunikasi hilang, kemampuan untuk mengucapkan kata-kata dengan jelas. Refleks gag dan rahang meningkat. Selalunya penyakit ini berlanjutan dengan latar tawa atau lak yang tidak disengajakan.

Bentuk tinggi

ALS jenis ini bermula dengan kerosakan pada neuron pusat, dalam proses pengembangannya meliputi neuron periferal. Pesakit dengan bentuk sindrom yang tinggi tidak menjalani tahap kelumpuhan, kerana otot jantung dan organ pernafasan cepat mati, dan abses terbentuk di kawasan yang terjejas. Seseorang tidak dapat bergerak secara bebas, atrofi merangkumi semua otot rangka. Paresis membawa kepada pergerakan usus dan kencing yang tidak terkawal.

Keadaan ini diperburuk oleh perkembangan sindrom yang berterusan, pada fasa terminal, tindakan pernafasan tidak mungkin dilakukan, pengudaraan paru-paru diperlukan menggunakan alat khas.

Punca berlakunya

Sindrom sklerosis lateral amyotrophic berlaku dalam kebanyakan kes dengan genesis yang tidak ditentukan. Pada 10% pesakit dengan diagnosis ini, penyebab perkembangannya adalah transmisi autosomal dominan gen bermutasi dari generasi sebelumnya. Etiologi pembentukan penyakit boleh menjadi beberapa faktor:

  1. Lesi otak yang berjangkit, saraf tunjang dengan virus neurotropik yang sedikit dikaji.
  2. Pengambilan vitamin yang tidak mencukupi (hypovitaminosis).
  3. Kehamilan boleh memprovokasi sindrom ALS pada wanita.
  4. Pertumbuhan sel kanser yang terlalu banyak di paru-paru.
  5. Pintas gastrik.
  6. Bentuk kronik osteochondrosis serviks.

Kumpulan risiko termasuk orang yang selalu bersentuhan dengan bahan kimia pekat, logam berat (plumbum, merkuri).

Ujian diagnostik

Pemeriksaan memperuntukkan pembezaan sindrom ALS dari penyakit ALS. Patologi bebas berjalan tanpa mengganggu organ dalaman, kemampuan mental, dan refleks sensitif. Untuk rawatan yang mencukupi, perlu dilakukan diagnosis untuk mengecualikan penyakit dengan gejala yang serupa:

  • amyotrophies craniovertebral tulang belakang;
  • kesan sisa poliomielitis;
  • limfoma malignan;
  • paraproteinemia;
  • endokrinopati;
  • myelopati serviks serviks dengan sindrom ALS.

Langkah-langkah diagnostik untuk menentukan penyakit ini termasuk:

  • x-Ray dada;
  • pencitraan resonans magnetik saraf tunjang, otak;
  • elektrokardiogram;
  • elektroneurografi;
  • kajian tahap fungsi kelenjar tiroid;
  • serebrospinal, tusukan lumbal;
  • analisis genetik untuk mengesan mutasi;
  • spirogram;
  • penyelidikan makmal dalam darah penunjuk protein, ESR, kreatin fosfokinase, urea.

Rawatan yang berkesan

Mustahil untuk sepenuhnya menyingkirkan penyakit ini, di Rusia tidak ada ubat yang dipatenkan yang dapat menghentikan perkembangan klinikal. Di negara-negara Eropah, Riluzole digunakan untuk memperlambat penyebaran atrofi otot. Tugas alat ini adalah untuk menghalang pengeluaran glutamat, kepekatan tinggi yang merosakkan neuron otak. Ujian menunjukkan bahawa pesakit yang menggunakan ubat hidup sedikit lebih lama tetapi masih mati kerana kegagalan pernafasan.

Rawatan bersifat simptomatik; tugas utama terapi adalah menjaga kualiti hidup, memanjangkan kemampuan untuk melayan diri sendiri. Semasa perkembangan sindrom, otot organ yang bertanggungjawab untuk tindakan pernafasan terjejas secara beransur-ansur. Kekurangan oksigen dikompensasikan oleh alat BIPAP, IPPV yang digunakan pada waktu malam. Peralatan tersebut memudahkan keadaan pesakit, senang digunakan dan digunakan di rumah. Setelah atrofi lengkap sistem pernafasan, pesakit dipindahkan ke alat pengudaraan pegun (NIV).

Rawatan gejala secara konservatif menyumbang kepada:

  1. Melegakan kejang dengan "Carbamazepine", "Tizanil", "Phenytoin", "Isoptin", "Baclofen", suntikan kina sulfat.
  2. Normalisasi proses metabolik pada jisim otot dengan agen antikolinesterase (Berlition, Espa-Lipon, Glutoxim, asid Lipoik, Cortexin, Elkar, Levocarnitine, Proserin, Kalimin, Pyridostigmine Milgamma "," Tiogamma ", Vitamin kumpulan B A, E, C).
  3. Pembuangan fasikulasi ("Elenium", "Sirdalud", "Sibazon", "Diazepam", "Midokalm", "Baklosan").
  4. Peningkatan fungsi menelan ("Proserin", "Galantamine").
  5. Penghapusan sindrom kesakitan dengan "Fluoxetine" analgesik diikuti dengan pemindahan pesakit ke morfin.
  6. Normalisasi jumlah air liur yang dikeluarkan oleh "Buscopan".
  7. Peningkatan jisim otot "Retabolil".
  8. Pembuangan gangguan mental dengan antidepresan (Paxil, Sertraline, Amitriptyline, Fluoxetine).

Sekiranya perlu, terapi antibakteria dengan antibiotik "Fluoroquinol", "Cephalosporin", "Carbapenem" ditetapkan. Juga, rawatan termasuk ubat-ubatan tindakan nootropik: "Nootropil", Piracetam "," Cerebrolysin ".

Pesakit ALS memerlukan alat khas untuk menjadikan hidup mereka lebih mudah, termasuk:

  • kerusi roda automatik untuk pergerakan;
  • kerusi yang dilengkapi dengan almari kering;
  • program komputer sintesis pertuturan;
  • katil dengan mekanisme mengangkat;
  • alat untuk mengambil barang yang diingini;
  • kit ortopedik (kerah serviks, serpihan).

Ketika merawat pesakit, perhatian diberikan pada diet, makanan harus mengandung jumlah mineral dan vitamin yang mencukupi. Hidangan yang konsisten cair, sayur-sayuran dihancurkan. Penyusuan dilakukan melalui tiub, dalam kes yang sukar, pemasangan gastrostomi ditunjukkan.

Ramalan

Sindrom sklerosis lateral amyotrophic adalah penyakit serius. Prognosisnya rumit oleh kekurangan ubat tertentu dan perkembangan anomali yang cepat. Keadaan pesakit bergantung pada bentuk dan kemungkinan melegakan gejala. Akibat maut berlaku dalam kes apa pun, tetapi jika sindrom lumbosacral mencapai bentuk bulbar, jangka hayat tidak lebih dari dua tahun. Sekiranya berlaku mutasi genetik, perkembangan anomali tidak begitu cepat; dengan perawatan yang betul, seseorang dapat hidup hingga 12 tahun dari saat debut ALS..

Bagaimana sklerosis lateral amyotrophic boleh mempengaruhi kualiti hidup

Sklerosis lateral amyotrophic adalah penyakit degeneratif sistem saraf pusat. Penyakit ini tidak dapat diubati. Sekurang-kurangnya buat masa ini. Nama panjang penyakit ini sering disingkat menjadi ALS.

Terdapat juga nama-nama sinonim yang boleh didapati di halaman penerbitan perubatan. Nama-nama ini termasuk penyakit neuron motorik atau penyakit neuron motorik (nama-nama ini berasal dari intipati dari apa yang berlaku). Anda boleh mendapatkan nama - penyakit Charcot, dan di negara berbahasa Inggeris nama biasa adalah penyakit Lou Gehrig.

Penyakit ini berkembang dengan perlahan. Pukulan utama jatuh pada neuron motor otak dan saraf tunjang. Kemerosotan beransur-ansur mereka membawa pertama kepada kelumpuhan (contohnya, anggota badan bawah), dan kemudian menyelesaikan atrofi otot..

Pesakit yang paling terkenal dengan penyakit ini ialah saintis terkenal dunia Stephen Hawking yang baru meninggal dunia.

Kematian akibat ALS paling sering dikaitkan dengan jangkitan saluran pernafasan. Ini berlaku kerana permulaan ketidakupayaan otot pernafasan.

Kategori usia utama penyakit ini adalah antara 40 hingga 60 tahun. Kejadian penyakit ini tidak begitu jarang berlaku - 1-2 orang per 100 ribu. Jangka hayat pesakit, bergantung pada bentuk penyakit, antara 2 hingga 12 tahun, rata-rata 3-4 tahun. Sebabnya, doktor mengemukakan mutasi protein ubiquitin.

Sindrom ALS tidak boleh dikelirukan dengan penyakit dengan nama yang sama. Sindrom ALS adalah kompleks gejala yang boleh menyertai penyakit seperti ensefalitis bawaan kutu..

Sklerosis lateral amyotrophic - apakah itu

Sklerosis lateral amyotrophic adalah penyakit neurologi yang tidak dapat disembuhkan di mana patologi berkembang pada neuron motorik saraf tunjang dan otak.

Untuk rujukan. Neuron motor dalam tubuh manusia melakukan fungsi penting: mereka menghantar dorongan dari pusat yang lebih tinggi ke sistem saraf ke otot seperti wayar..

Berkat kerja mereka, pengecutan otot dilakukan, pergerakan di ruang menjadi mungkin. Ucapan, pergerakan menelan, mengunyah, bernafas adalah proses yang juga berlaku dengan penyertaan otot licin dan bertali arus, yang menerima dorongan dari neuron.

Apabila sklerosis lateral amyotrophic berkembang, degenerasi berlaku, disfungsi neuron motorik.

Bergantung pada tahap sistem saraf yang terlibat dalam lesi, tanda-tanda penyakit muncul: gangguan pergerakan, pertuturan, menelan, gangguan pernafasan, kedutan tidak sengaja, atrofi otot.

Gejala penyakit berkembang dari masa ke masa. Penyakit ini membawa kepada ketidakupayaan pesakit dan kemungkinan kematian.

Jangka hayat pesakit dengan diagnosis yang ditetapkan dalam 90% kes adalah 2-5 tahun. Pesakit mati akibat gangguan pernafasan dan yang berkaitan, sering pneumonia aspirasi.

Untuk rujukan. Jangka hayat dipengaruhi secara langsung oleh penglibatan otot pernafasan dan otot faring dalam proses patologi.

Sekiranya neuron kawasan ini tidak terjejas, maka pesakit hidup dengan sklerosis lateral amyotrophic lebih lama daripada lima tahun: dalam bentuk lumbosacral, pesakit boleh hidup dengan ALS hingga 10-12 tahun.

Contoh unik Stephen Hawking menunjukkan kepada dunia betapa berlainannya penyakit. Saintis terkenal hidup dengan penyakit ini selama lebih dari lima puluh tahun, memegang jawatan sebagai ketua Jabatan Kosmologi Teoretikal di salah satu universiti di Great Britain, walaupun tidak bergerak dan tidak dapat bercakap.

Untuk berkomunikasi dengan dunia luar, saintis menggunakan satu-satunya otot tiruan aktif di pipi, bertentangan dengan sensor yang dipasang, yang disambungkan ke komputer dengan alat sintesis suara dipasang.

Neuron motor - apa itu

Neuron motor adalah pemancar impuls dari otak (otak atau saraf tunjang) ke bahagian yang diperlukan dari struktur otot manusia. Atas sebab ini, mereka juga dipanggil neuron motor..

Neuron motor adalah sel saraf yang cukup besar berbanding sel lain. Tempat kelahiran adalah tanduk anterior saraf tunjang. Fungsi utama adalah untuk memberikan koordinasi motor dan nada otot.

Neuron motor, seperti itu, melekat pada pelbagai otot (saraf). Otot inilah yang memaksa mereka melakukan kerja yang diperlukan - untuk berkontrak pada waktu yang tepat, berehat, dll..

Untuk rujukan. Oleh itu, tidak sukar untuk membayangkan bahawa semasa proses degeneratif yang timbul pada neuron motorik, impuls kawalan, yang disebarkan ke kawasan otot yang sesuai, mula terdistorsi. Mula-mula menjadi sukar untuk mengawal kerja otot-otot ini, dan ketika perubahan degeneratif berkembang, menjadi mustahil.

Sklerosis lateral amyotrophic - penyebab

Sklerosis lateral amyotrophic berlaku dengan kekerapan 1-5 kes setiap 100 ribu penduduk. Patologi membuat debutnya lebih kerap pada usia 50-70 tahun, tetapi kes morbiditi dicatat pada usia yang lebih muda. Lelaki mendapat ALS lebih kerap daripada wanita.

Baca juga mengenai topik ini

Faktor risiko untuk perkembangan sklerosis lateral amyotrophic adalah:

  • Merokok.
  • Umur lebih 50 tahun.
  • Lelaki.
  • Tenaga fizikal yang kuat.
  • Sejarah trauma.
  • Penyakit berjangkit.
  • Campur tangan pembedahan yang ditangguhkan.
  • Hypovitaminosis.

Untuk rujukan. Tidak ada sebab tunggal untuk patologi. Umumnya diterima untuk menganggap sklerosis lateral amyotrophic sebagai penyakit multifaktorial. Gabungan faktor mengambil bahagian dalam perkembangannya, yang terkemuka diakui sebagai genetik.

Sejak tahun 1990, lebih daripada 20 gen telah dikenal pasti yang mutasi dan kerosakannya dapat menyebabkan perkembangan ALS.

Kesukaran dalam mempelajari mekanisme genetik perkembangan penyakit adalah seperti berikut:

  • pada kebanyakan pesakit, patologi menampakkan diri pada usia kemudian, dan tidak semua orang hidup untuk melihat manifestasi: kecenderungan keturunan tidak selalu dijejaki dengan pasti, pesakit mungkin tidak tahu bahawa saudara mereka adalah pembawa gen ALS;
  • pengangkutan gen bermutasi tidak bermaksud kemunculan penyakit, pembawa mempunyai peluang kurang dari 50% untuk jatuh sakit

Mutasi dalam gen superoxide dismutase-1 (SOD-1) boleh menyebabkan:

  • perubahan degeneratif pada neuron motor kerana pemusnahan mitokondria,
  • gangguan pengangkutan paksi,
  • pengumpulan produk metabolik berbahaya kepada sel,
  • pengumpulan kalsium intraselular yang berlebihan,
  • peningkatan beban pada neuron motor,
  • kerosakan pada mikroglia di sekitarnya.

Dalam perjalanan ujian klinikal yang sedang berlangsung, yang dibiayai dari dana yang diperoleh melalui flash mob pada tahun 2014, para saintis dari projek global Project MinE mengenal pasti gen baru NEK1, yang "bertanggungjawab" untuk penyakit ini. Penemuan ini boleh dianggap sebagai penemuan saintifik dalam kajian ALS..

Sklerosis lateral amyotrophic - gejala

Penyakit ini boleh muncul dengan cara yang berbeza, manifestasi klinikalnya bergantung pada fokus lesi neuron motorik dan terdiri daripada gejala paresis pusat dan / atau periferal.

Penyakit ini berkembang secara beransur-ansur, dimanifestasikan oleh kelemahan otot-otot ekstremitas, otot berkedut secara tidak sengaja. Salah seorang pesakit menggambarkan gejala pertama penyakitnya sebagai berikut: “Saya tidak dapat mengikuti rakan seperjalanan berjalan di sebelah saya, saya ketinggalan, walaupun kami berjalan perlahan, dengan kecepatan rata-rata. Kemudian saya mula tersandung dan jatuh secara harfiah, merasa lemah di kaki saya ".

Perhatian. Salah satu gejala pertama adalah penurunan berat badan yang tidak masuk akal dan atrofi otot anggota badan, paresis lembik atau spastik.

Bergantung pada fokus lesi neuron motor, bentuk ALS yang terpisah dibezakan..

Bentuk servikotorasik

Proses patologi melibatkan motoneuron lateral yang mengatur kontraksi anggota badan atas.

Pesakit mencatat kelemahan, atrofi otot lengan dan tangan. Paresis berlaku, digabungkan dengan pergerakan sukarela spastik, berkedut. Tangan nampaknya bukan milik pesakit, dia tidak dapat mengawalnya. Refleks patologi karpal muncul.

Untuk rujukan. Atrofi otot mula-mula mempengaruhi kumpulan kecil, dan kemudian menjadi ketara. Tangan pesakit mungkin cacat, mengambil posisi yang tidak wajar, dan kehilangan kemampuan untuk melakukan gerakan sukarela.

Bentuk lumbosacral

Apabila bentuk ini berlaku, anggota badan bawah adalah yang pertama terlibat dalam proses patologi. Pesakit melaporkan kelemahan pada kaki, keletihan, kedutan fasikular, paresis, kejang yang kerap.

Atrofi otot berkembang secara beransur-ansur, dengan gejala Babinsky patologi dan refleks tendon tinggi..

Bentuk bulbar

Kekalahan itu mempengaruhi pusat penting penting - pernafasan, menelan, pertuturan.

Perubahan dalam kontraktilitas otot-otot faring, otot pernafasan menyebabkan masalah komunikasi (dysarthria), keupayaan untuk makan terganggu, dan gangguan pernafasan terbentuk.

Perhatian. Ini adalah bentuk penyakit yang paling teruk dengan jangka hayat terpendek..

Bentuk serebrum

Neuron motor tinggi di korteks serebrum terjejas. Oleh kerana lesi berkembang pada tahap tertinggi, patologi mempengaruhi otot seluruh badan..

Baca juga mengenai topik ini

Pesakit mengalami gangguan emosi dan mungkin secara tidak sengaja meringis, ketawa, atau menangis. Terdapat atrofi dan fibrilasi otot lidah, revitalisasi refleks.

Untuk rujukan. Kecerdasan tetap utuh di mana-mana peringkat dan dalam bentuk ALS apa pun.

Dalam praktiknya, gabungan beberapa bentuk di atas sering diperhatikan dengan kombinasi dan kepelbagaian gejala klinikal yang berbeza..

Diagnosis penyakit

Pesakit dengan ALS yang disyaki harus menjalani ujian diagnostik berikut:

  • berunding dengan pakar neurologi;
  • elektromiografi;
  • MRI, CT;
  • pemeriksaan makmal (analisis klinikal umum, biokimia, mikroskopi dan kultur cecair serebrospinal);
  • Ujian PCR (pengesanan mutasi pada gen tertentu).

Doktor menemuramah pesakit dengan teliti, menjelaskan sejarah keluarga. Semasa tinjauan, dapat dipastikan apakah ada saudara-mara yang menderita gangguan pergerakan progresif kronik.

Untuk rujukan. Diagnosis disahkan oleh elektromiografi, yang mengungkapkan potensi berirama fasikulasi dengan amplitud hingga 300 μHz dan frekuensi 5-35 Hz (irama "palisade").

Semua penyakit lain yang mungkin berlaku pada sistem saraf dengan gejala yang serupa harus dikecualikan pada MRI dan CT.

Sklerosis lateral amyotrophic - rawatan

Protokol rawatan yang berkesan untuk penyakit Lou Gehrig (ALS) masih dalam proses pengembangan dan mungkin dikaitkan dengan penemuan ubat baru yang dapat menghilangkan penyebab penyakit ini..

Penyelidikan dan pengembangan moden bertujuan untuk mencipta ubat-ubatan yang bertujuan untuk menghilangkan kecacatan dalam kerja gen tertentu. Penemuan ubat-ubatan tersebut dapat mengawal perjalanan penyakit, menghentikan perkembangan sindrom dan manifestasi klinikalnya, yang akan meningkatkan kualiti hidup pesakit dan jangka masa yang ketara..

Untuk rujukan. Sementara itu, terapi bersifat simtomatik dan bertujuan untuk memperlambat perkembangan penyakit, mengurangkan keparahan manifestasi klinikal individu, dan memanjangkan tempoh layan diri..

Dalam rawatan penyakit ini digunakan:

  • Riluzole (Rilutek). Ubat ini membantu melambatkan perkembangan gejala ALS
  • Carbamazepine, Baclofen. Disyorkan untuk kekejangan otot, kekejangan.
  • Amitriptilline, Fluoxetine, Relanium. Dengan gangguan kemurungan, ketidakupayaan mood.
  • Carnitine, Levocarnitine, Creatine. Kursus penerimaan ubat-ubatan ini membantu meningkatkan proses metabolik pada otot.
  • Vitamin (Milgamma, Neuromultivitis).
  • Kalimin. Ia ditetapkan untuk gangguan fungsi menelan.

Untuk membetulkan gangguan pergerakan, pesakit harus ditawarkan kaedah pembetulan ortopedik (kasut khas, pendakap santai, pemegang kepala semi-kaku), bermaksud memudahkan pergerakan (pejalan kaki, kerusi roda).

Sekiranya terdapat gangguan menelan, pesakit perlu makan makanan yang disucikan dengan cairan secara konsisten, tidak termasuk makanan dengan komponen padat dari makanan. Sekiranya tidak ada pergerakan menelan, doktor melakukan gastrostomi endoskopi perkutan.

Sekiranya pernafasan terganggu, pengudaraan mekanikal bukan invasif berkala mungkin ditunjukkan..

Pesakit dengan diagnosis yang ditetapkan berada di bawah pengawasan pakar rawat jalan, menjalani pemeriksaan berkala sekurang-kurangnya sekali setiap 3 bulan, akibatnya keberkesanan terapi dinilai, gejala baru yang memerlukan pembetulan dikenal pasti, kajian diagnostik yang diperlukan dilakukan.

Penting untuk mewujudkan hubungan kepercayaan antara pesakit dan doktor yang merawat. Pakar harus memberitahu pesakit tentang keadaannya seakurat mungkin, tetapi sebenarnya, dengan fokus pada aspek positif:

  • pembetulan yang baik terhadap gejala individu sklerosis lateral amyotrophic,
  • prospek pengembangan arah baru dalam rawatan.

Perhatian. Reaksi emosi negatif pesakit harus dijangkakan, oleh itu, diagnosis harus dilaporkan hanya setelah pemeriksaan berulang-ulang yang teliti, dalam persekitaran yang tenang dan selesa bagi seseorang, dalam kalangan orang dekat.

Sikap psiko-emosi positif adalah salah satu komponen penting dalam pampasan jangka panjang fungsi vital pesakit dengan sindrom ALS.

Perhatikan masalah orang ramai, pendanaan yang baik yang bertujuan untuk mengkaji mekanisme pengembangan ALS, kejayaan dan penemuan tertentu dalam beberapa tahun kebelakangan ini dalam bidang mutasi gen yang mengekod penyakit ini, memberi harapan bahawa patologi berbahaya akan segera menjadi, jika tidak dapat disembuhkan, maka setidaknya tertakluk kepada kawalan perubatan yang lengkap.

Sklerosis lateral amyotrophic (penyakit Charcot, penyakit Gehrig). penyakit progresif yang tidak dapat disembuhkan.

Foto sebenar neuron motor (neuron motor di tanduk anterior saraf tunjang) - penyumbatan celah intersynaptik (titik hijau) - sekatan penghantaran impuls melalui pengantara (bahan untuk menghantar impuls) ke sinapsis (titik persimpangan) proses sel saraf.

Di tengah - badan neuron motor.

Garis merah - proses panjang neuron motor - akson dan pendek - dendrit.

Penyebab penyekat penghantaran impuls di celah intersynaptik belum dijumpai oleh saintis di seluruh dunia. Agaknya - mutasi gen yang menyandikan enzim untuk menyebarkan impuls ini melalui neurotransmitter - superoxide dismutase. (SOD).

Kecenderungan untuk mutasi gen dapat turun temurun secara autosomal secara resesif.

Kes endemik (wabak besar) penyakit ini telah direkodkan pada kumpulan tentera yang tinggal di pulau-pulau di Pasifik. Lebih kerap lelaki berusia 40 hingga 60 tahun sakit. Oleh itu, penyebab jangkitan penyakit ini tidak dikecualikan.

Sklerosis lateral amyotrophic. (BASS)..

Penipisan gentian saraf dalam kes ALS dan gangguan persarafan (penghantaran impuls saraf) ke otot ditunjukkan. Akibatnya, penurunan kerja otot dan atrofi berikutnya. (pengurangan saiz, perkembangan terbalik.)

Sekatan penyebaran impuls saraf ke otot (kedua-duanya pada yang bertali yang kita kendalikan dengan kehendak kita dan yang halus yang berfungsi, tanpa mengira kesedaran, usaha dan kehendak kita) sistem pencernaan dan pernafasan membawa kepada kematian kerana ketidakupayaan untuk melakukan ini penting saat-saat kerja otot.

Dua artikel dari sumber perubatan:

1) Teori axostasis sklerosis lateral amyotrophic. Teori aksonal sklerosis lateral amyotrophic

Teori axostasis didasarkan pada analisis proses patologi yang berlaku dalam pengangkutan aksonal neuron motorik [Chou S., 1992]. Neuron terbesar dalam badan adalah motoneuron motor dari tanduk anterior saraf tunjang dan piramid Betz. Mereka mesti menyokong penyatuan dendrit, selalunya lebih dari 1 cm, dan akson mencapai 100 cm. Akson mempunyai aliran berterusan di mana badan selular mengarahkan protein struktur dan fungsional ke pinggiran dan menerima isyarat maklum balas. Pengangkutan ortograd terdiri daripada 2 jenis: a) cepat - 400 mm sehari, menuju ke kedua arah dan mengangkut protein dan glikoprotein yang terikat membran, b) lambat - beberapa milimeter sehari, mengangkut rangkaian mikrofilamen, mikrotubulus, neurofilamen, sebagai komponen "a" (0,1-2 mm sehari), serta kompleks protein larut yang besar, sebagai komponen "b" (2-4 mm sehari). Pengangkutan aksonal retrograd membawa bahan endogen (asid amino, faktor pertumbuhan saraf) dan eksogen (toksin tetanus, virus polio, herpes simplex, rabies, lobak peroksidase lobak, dan lain-lain) dari akson terminal ke badan sel pada kadar lebih dari 75 mm sehari. Kajian morfologi pengangkutan aksonal dalam biopsi cabang motor saraf periferi pada pesakit dengan sklerosis lateral amyotrophic mendedahkan penurunan kadar pengangkutan aksonal retrograde dan, akibatnya, hubungan akson terminal dengan perikarion [Bieuer A. et al., 1987]. Pada saraf interkostal pesakit dengan ABS, bahkan sebelum perkembangan tanda-tanda degenerasi neuron, perubahan protein mikrotubulus muncul [Binet S. et al., 1988].

Kajian Ustrastruktur akson proksimal dan tuberkel aksonal neuron motor pada tanduk anterior saraf tunjang pada pesakit yang meninggal akibat sklerosis lateral amyotrophic [Sasaki S. et al., 1996] menunjukkan pengangkutan aksonal yang cepat terganggu. Retikulum endoplasma licin kehilangan strukturnya: terdapat pengumpulan mitokondria, lisosom, badan seperti Levi, kemasukan eosinofilik dan hyaline, butiran lipofuscin, terutama pada tuberkel akson. Kehadiran struktur yang tidak biasa ini adalah cerminan dari disfungsi pengangkutan aksonal. Berkenaan dengan kemungkinan etiologi ABS, konsep "axostasis" dikemukakan lebih awal lagi [Chou S., 1992]. Faktor neurotoksik melalui pengangkutan retrograde secara selektif mempengaruhi neuron, mewujudkan fenomena "pengangkutan bunuh diri". Kemerosotan pengangkutan akson perlahan disertai dengan pengumpulan neurofilamen, pembengkakan akson proksimal dan atrofi distal dan aksonal seterusnya, serta ciri demelinasi sekunder aksonopati distal pusat atau "retrograde dying" - "sekarat kembali". Teori autoimun [Smith R. et al., 1996], berdasarkan penampilan antibodi terhadap caj masuk saluran kalsium, mempunyai kepentingan tertentu dalam perkembangan perubahan morfologi awal neuron motorik di ABD. Pemindahan pecahan pasif yang mengandungi imunoglobulin ke tikus menyebabkan perubahan pada hubungan neuromuskular, sama dengan yang terdapat pada ABS sporadis. Pada haiwan, perubahan ini mencerminkan gangguan pada homeostasis Ca2 + intraselular, dan kerosakan awal pada kompleks lamela pada neuron motorik dalam bentuk pembengkakan dan pemecahan. Imunoglobulin dari pesakit dengan sklerosis lateral amyotrophic sporadis menyebabkan apoptosis sel bergantung Ca2 + kerana kerosakan oksidatif. Apoptosis yang dimediasi oleh imunoglobulin dari pesakit ini diatur oleh adanya protein terikat yang dapat memodulasi kerentanan neuron selektif pada ABD sporadis..

2) Sklerosis lateral amyotrophic

SCLEROSIS AMYOTROPI LATERAL (ALS, "Penyakit Charcot", "Penyakit Gehrig", "penyakit neuron motor") adalah penyakit progresif neurodegeneratif idiopatik etiologi yang tidak diketahui, yang disebabkan oleh kerosakan selektif pada neuron motor periferal dari tanduk anterior saraf tunjang dan inti motorik dari batang otak (juga batang otak (batang otak), juga pusat) neuron motor dan lajur lateral saraf tunjang.

Walaupun telah menjalani kajian selama lebih dari 100 tahun, sklerosis lateral amyotrophic (ALS) tetap menjadi penyakit fatal sistem saraf pusat. Penyakit ini dicirikan oleh perjalanan progresif yang berterusan dengan kerosakan selektif pada neuron motorik atas dan bawah, yang membawa kepada perkembangan amyotrophies, kelumpuhan dan spastik. Sehingga kini, masalah etiologi dan patogenesis masih belum jelas, dan oleh itu belum mengembangkan kaedah khusus untuk diagnosis dan rawatan penyakit ini. Sejumlah penulis menyatakan peningkatan kejadian penyakit ini di kalangan orang muda (berumur sehingga 40 tahun).

ICD-10 G12.2 Penyakit neuron motorik

EPIDEMIOLOGI

Sklerosis lateral amyotrophic membuat penampilan sulung pada usia 40 - 60 tahun. Purata usia permulaan adalah 56 tahun. ALS adalah penyakit orang dewasa dan tidak dijumpai pada individu yang berumur kurang dari 16 tahun. Lelaki lebih kerap jatuh sakit (nisbah lelaki-wanita 1.6-3.0: 1).

ALS adalah penyakit sporadis dan berlaku dengan kekerapan 1.5-5 kes setiap 100,000 penduduk.

Dalam 90% kes, ALS bersifat sporadis, dan dalam 10% ia bersifat keluarga atau keturunan, dengan kedua-dua jenis warisan resesif autosomal (dominan) dan autosomal Ciri klinikal dan patomorfologi ALS keluarga dan sporadis hampir sama.

Pada masa ini, usia adalah faktor risiko utama untuk ALS, yang disahkan oleh peningkatan morbiditi setelah 55 tahun, dan dalam kumpulan usia ini tidak ada lagi perbezaan antara lelaki dan wanita. Walaupun terdapat hubungan yang signifikan antara ALS dan usia, penuaan hanyalah salah satu faktor predisposisi untuk perkembangan proses patologi. Kebolehubahan penyakit ini dalam kumpulan umur yang berbeza dan di antara orang yang berumur sama menunjukkan adanya faktor risiko tertentu: kekurangan, atau sebaliknya, adanya faktor neuroprotektif tertentu, yang pada masa ini merangkumi: neurosteroid atau hormon seks; faktor neurotropik; antioksidan.

Beberapa penyelidik mencatat perjalanan penyakit yang sangat baik pada wanita muda, yang mengesahkan peranan hormon seks yang tidak diragukan, terutama estradiol dan progestin, dalam patogenesis sklerosis lateral amyotrophic. Ini disahkan oleh: kekerapan tinggi ALS pada lelaki di bawah 55 tahun (sementara mereka mempunyai permulaan penyakit yang lebih awal dan cepat berbanding wanita); dengan bermulanya menopaus, wanita jatuh sakit sekerap lelaki; kes terpencil sklerosis lateral amyotrophic semasa kehamilan. Sehingga kini, terdapat kajian terpencil mengenai kajian status hormon pesakit dengan sklerosis lateral amyotrophic, dan tidak satu pun yang dikhaskan untuk penentuan kepekatan hormon pada pesakit muda.

Etiologi penyakit ini tidak jelas. Peranan virus, gangguan imunologi dan metabolik dibincangkan.

Dalam pengembangan bentuk keluarga ALS, peranan mutasi dalam gen untuk superoksida dismutase-1 (Cu / Zn-superoksida dismutase, SOD1), kromosom 21q22-1 ditunjukkan; ALS yang dikaitkan dengan kromosom 2q33-q35 juga dinyatakan.

Sindrom yang tidak dapat dibezakan secara klinikal dari ALS klasik boleh berlaku daripada:

• tumor magnum foramen

• spondylosis tulang belakang serviks

• anomali arteriovenous saraf tunjang

• bakteria - tetanus, penyakit Lyme

• viral - poliomielitis, herpes zoster

Keracunan, ejen fizikal:

• toksin - plumbum, aluminium, logam lain.