Apa nama ketakutan cahaya, penyebab dan rawatan fotofobia

Migrain

Biasanya pada waktu siang seseorang bekerja, belajar, menjalani gaya hidup yang aktif, dan jika matahari terbit, maka itu memberi kegembiraan. Tetapi ada fobia di mana orang takut akan cahaya dan lebih suka berada di "bayangan". Ketakutan yang menampakkan diri pada tahap psikologi dan somatik. Seseorang tidak hanya takut, dia menderita secara fizikal. Dan hanya kegelapan yang membawa kelegaan dan kesihatan yang baik.

Takut Siang

Cahaya terang menyakitkan mata kebanyakan orang. Mereka mula menyipit, ada luka dan sakit. Ini adalah perkara biasa, kerana penglihatan kita dirancang untuk sejumlah cahaya..

Ketakutan cahaya disebut fotofobia. Tetapi ini tidak semestinya gangguan jiwa. Pelbagai penyakit boleh menyebabkan fotofobia:

  • sakit kepala yang kerap;
  • meningitis;
  • botulisme;
  • Penyakit Gunther;
  • mabuk badan;
  • barah otak;
  • penyakit mata.

Sebilangan besar patologi serius dan berbahaya, mereka memerlukan campur tangan perubatan, tetapi ini bukan gangguan fobik. Kemungkinan kekejangan di mata, ketidakselesaan dalam cahaya terang, reaksi akut lain terhadap pencahayaan.

Penyakit apa yang merupakan gejala ketakutan cahaya yang paling biasa? Ia bergantung pada gambaran klinikal dan ciri-ciri individu. Pada fasa akut, fotofobia sangat menyakitkan, dan penyebab yang paling biasa adalah patologi mata. Konjungtivitis, keratitis, glaukoma, gangguan mekanikal menyebabkan ketakutan cahaya. Manifestasi ini hanya berkaitan dengan kesakitan fizikal, oleh itu, kita hanya boleh membincangkan fobia secara bersyarat..

Catatan: Takut cahaya terang juga dipengaruhi oleh ciri genetik. Sebagai contoh, dengan kekurangan melanin kongenital pada albino, dengan adanya iris cahaya, dalam beberapa kes - dengan buta warna, orang tidak dapat berada dalam cahaya lama.

Rawatan fotofobia

Sekiranya ketakutan cahaya disebabkan oleh penyakit organ penglihatan, maka selepas rawatan mereka, fobia akan hilang dengan sendirinya. Dalam perawatannya, tetes mata digunakan untuk menghilangkan keradangan dan melembapkan kornea, ubat antibakteria, ketika penyakit ini bersifat menular. Kaedah dan tempoh terapi bergantung pada masalah tertentu..

Selama tempoh rawatan, sejumlah cadangan harus diikuti:

  1. Pakai cermin mata hitam dengan perlindungan UV 100%.
  2. Pakai lensa fotokromik yang dipasang secara individu.
  3. Jaga kebersihan mata semasa melakukan semua prosedur kebersihan.
  4. Semasa bekerja di monitor, gunakan cermin mata khas dan lakukan latihan mata.
  5. Sekiranya terdapat kekeringan kornea, maka gunakan titisan pelembap.

Peraturan mudah ini akan membantu anda mengatasi penyakit dan pada masa yang sama sembuh dari fobia palsu..

Jenis ketakutan terhadap cahaya

Terdapat manifestasi fotofobia lain. Ini adalah heliophobia - ketakutan terhadap matahari dan fengophobia - ketakutan terhadap cahaya matahari. Ada orang yang terdedah kepada cahaya matahari tidak boleh diterima kerana ia adalah sumber bahaya. Kepercayaan mereka:

  • luminary menyebabkan barah kulit;
  • boleh menyebabkan kebakaran dan luka bakar;
  • memusnahkan semua makhluk hidup.

Orang-orang seperti itu keluar ke sinar matahari yang terang, dibungkus dari kepala hingga kaki, dengan cermin mata hitam dan panama. Heliophob takut dengan sinar matahari. Rasa takut terhadap cahaya tidak disokong oleh alasan yang munasabah, tetapi oleh hujah-hujah fiksyen bahawa cahaya itu adalah "monster terik" yang akan membakar kulit dan organ dalaman mereka. Ini adalah gangguan mental tertentu yang memerlukan pembetulan..

Bahaya heliophobia terletak pada kenyataan bahawa seseorang tidak dapat tinggal lama di masyarakat, kerana orang bekerja, berehat, melakukan aktiviti harian mereka di bawah sinar matahari. Fobia sosial berkembang, kerana seseorang itu bersendirian untuk waktu yang lama dan hanya aktif pada waktu malam. Fobia baru digabungkan dengan yang lain - agoraphobia, yang disebabkan oleh rasa takut akan ruang terbuka, kerana bilik tertutup memberikan perlindungan dari ketakutan cahaya..

Penting! Ini adalah salah satu daripada beberapa fobia yang membawa kepada perkembangan ketakutan lain. Heliophobia progresif berakhir dengan ketakutan terhadap manusia dan kawasan terbuka yang luas. Seseorang menolak perjalanan, komunikasi dan ditakdirkan untuk pengasingan sosial.

Penyakit Heliophobia dan Gunther

Kadang-kadang heliophobia keliru dengan penyakit Gunther, yang diwarisi. Anak menerima gen yang rosak dari kedua ibu bapa. Risiko penyakit ini meningkat sekiranya terdapat saudara-mara darah dalam perkahwinan. Terdapat banyak manifestasi penyakit ini, dan di antaranya adalah ketakutan terhadap cahaya..

Terkena penyakit Gunther

  • gunakan ejen photoprotective;
  • menyembunyikan badan di bawah pakaian;
  • tutup tingkap, dalam keadaan separa kegelapan.

Penampilan mereka secara beransur-ansur cacat dan kebanyakan hanya bertahan hingga remaja..

Gejala dan penyebab ketakutan matahari

Ketakutan terhadap cahaya matahari atau cahaya matahari dalam beberapa kes berlaku tanpa sebab yang jelas. Di tengah-tengah fenomena ini adalah semacam peristiwa menakutkan yang berkaitan dengan pencahayaan. Ini dapat dialami pada masa kanak-kanak, orang itu sudah lama melupakannya, tetapi rasa takut itu tetap ada. Ketika terkena sinar matahari langsung, ada kegelisahan dan kerengsaan yang meningkat menjadi panik.

Penyakit ketakutan terhadap cahaya matahari membawa kepada fakta bahawa fengophobes ditutup di bilik yang separa gelap. Irama sirkadian mereka terganggu, kerana mereka tidur pada siang hari, dan pada waktu petang mereka memulakan tindakan aktif. Terdapat "simptom tudung" ketika gaun atau selimut diletakkan di atas kepala sebagai elemen perlindungan dari rangsangan cahaya.

Ketakutan cahaya matahari meningkat menjadi serangan panik. Sekiranya heliophobe terkena sinar matahari, maka manifestasi somatik menjadi:

  • peningkatan kadar jantung;
  • pernafasan yang cepat dan sukar;
  • loya berubah menjadi muntah;
  • panik;
  • ingin bersembunyi di tempat yang gelap.

Seseorang mesti bersembunyi di tempat teduh, jika tidak, kesihatannya bertambah buruk. Krisis hipertensi, aritmia berkembang, keadaan pengsan mungkin berlaku.

Penting: Heliophobe tidak mempunyai vitamin D, yang memerlukan cahaya matahari untuk terbentuk. Secara beransur-ansur, kulit menjadi pucat, hipovitaminosis muncul. Keletihan kronik, mudah marah, sakit kepala yang tidak terkawal, episod kemurungan diperhatikan.

Rawatan Penyakit Matahari

Heliophobia dapat dihilangkan sepenuhnya dengan menghubungi ahli psikologi yang kompeten. Rawatan awal, ketika gejala baru muncul, dapat membantu mengatasi ketakutan cahaya matahari. Sekiranya penyakit ini tidak dimulakan, maka sesi psikoterapi akan membantu; dengan gangguan mental yang teruk, terapi ubat diperlukan.

Rundingan boleh didapati dari pakar yang bekerja dalam talian, sebagai contoh, psikologi-hipnologi Nikita Baturin Valerievich bekerja dengan pelbagai jenis fobia dan ketakutan, termasuk fotofobia.

Psikoterapi berdasarkan kaedah berikut:

  1. Menggunakan hipnosis, yang mempengaruhi minda bawah sedar dan melegakan kegelisahan dan ketakutan cahaya.
  2. Hipnosis diri, apabila heliophobe, dengan bantuan beberapa frasa, menunjukkan kepada dirinya sendiri bahawa sinar matahari tidak akan membahayakannya.
  3. Mengatasi, yang melibatkan "berkenalan dengan matahari" secara bertahap: pertama untuk jangka masa pendek, dan kemudian untuk waktu yang lebih lama.
  4. Menyalin cara orang yang berjalan dalam cahaya terang dan menikmatinya.

Ini adalah kaedah psikologi yang bertindak pada tahap bawah sedar untuk membetulkan tingkah laku klien. Latihan diri juga penting untuk menghilangkan rasa takut terhadap cahaya matahari. Keyakinan untuk berjaya di luar zon selesa anda akan membantu anda mengatasi masalah tersebut. Selain itu, jika perlu, gunakan ubat dengan vitamin D, ubat penenang dan antidepresan.

Untuk berkomunikasi, bekerja, menjalani kehidupan yang penuh, seseorang mesti mengatasi rasa takut seperti ketakutan cahaya dan matahari. Jadi dia akan dapat mengatasi "tiga gajah" secara serentak: fotofobia, ketakutan terhadap orang dan ruang terbuka.

Mengapa takut cahaya terang dan bagaimana merawatnya?

Takut akan cahaya, atau fotofobia, adalah tanda keadaan patologi. Ramai pesakit didiagnosis dengan gangguan somatik dan mental, disertai dengan gejala neurologi dan gangguan kognitif.

Apa itu fotofobia?

Anda perlu mengetahui bagaimana patologi ini disebut dengan betul, bagaimana ia timbul dan adakah ia mempengaruhi kesejahteraan seseorang.

Kepekaan mata yang tinggi ditunjukkan ketika pesakit keluar ke jalan pada waktu siang. Seseorang mengalami gejala berikut:

  • kelemahan;
  • kebas tangan;
  • keguguran rambut.

Fotofobia dirasakan oleh seseorang sebagai ketidakselesaan semasa mata terbiasa dengan cahaya siang. Selalunya, gejala yang tidak menyenangkan muncul ketika pesakit berada di bilik yang terang untuk waktu yang lama dan mata tidak bertolak ansur dengan cahaya yang terang.

Penggunaan lensa khas dapat menyelesaikan masalah dengan cepat. Photophobia bukan patologi bebas, tetapi sering menyertai penyakit sistem saraf pusat..

Kerana fobia yang telah lama wujud, proses negatif berikut berkembang:

  • patologi oftalmik;
  • kerosakan pada sistem saraf pusat;
  • gangguan otak.

Sebab dan faktor fotofobia

Sekiranya timbulnya imuniti, bukan mata yang terkena - penyebab perkembangan fobia adalah jangkitan teruk, proses keradangan yang tidak membenarkan organ penglihatan untuk melihat cahaya terang.

Berpanjangan di bilik yang ringan menyebabkan sakit kepala pada orang yang dijangkiti jangkitan virus atau menderita serangan migrain.

Pada orang yang sihat, fotofobia berlaku akibat trauma kornea dengan kanta lekap..

Fotofobia diprovokasi oleh sebab-sebab berikut:

  • pembuangan retina;
  • bakar;
  • campur tangan pembedahan.

Fotofobia sering disebabkan oleh:

  • buta warna;
  • keracunan botulisme atau merkuri;
  • keratitis;
  • konjungtivitis.

Photophobia disebabkan oleh ubat berikut:

  • Furosemide;
  • Quinine;
  • Doxycycline;
  • belladonna.

Pengaruh persekitaran yang buruk mengakibatkan peningkatan kepekaan terhadap cahaya terang. Pada kanak-kanak, fotofobia berlaku jika tidak ada iris, gangguan mental, disertai dengan ketakutan terdedah kepada cahaya matahari.

Kadang-kadang sebab munculnya fobia adalah tumor, abses, cacing di otak, penyakit berjangkit, listeriosis, brucellosis, kelenjar.

Tanda penyakit apa yang boleh menjadi ketakutan terhadap cahaya?

Takut pada cahaya matahari, cahaya matahari boleh menyebabkan penyakit berikut:

  • serangan migrain;
  • sakit kepala ketegangan;
  • kemurungan;
  • selesema atau jangkitan pernafasan akut;
  • serangan histeris;
  • herpes pada pesakit yang dijangkiti HIV;
  • meningitis;
  • gangguan mental;
  • skizofrenia;
  • kecederaan otak trauma.

Dengan kerosakan pada sinus vena, gejala gangguan fungsi otak ditunjukkan oleh edema konjunktiva, fotofobia, dan sekatan pergerakan bola mata. Pendarahan subarachnoid trauma disertai dengan pergolakan psikomotor, rasa sakit di mata jika seseorang berada di bilik yang terang.

Dengan hemiparesis akibat strok, reaksi mata terhadap rangsangan cahaya terganggu dengan tajam. Di ruangan yang terang, hantu gambar muncul, dan keadaan mata terganggu. Dalam histeria, cahaya terang boleh menyebabkan kebutaan.

Gejala fotofobia

Takut cahaya matahari dicirikan oleh gejala berikut:

  • ketegangan kelopak mata dalam pencahayaan yang redup;
  • berkelip secara tidak sengaja;
  • pelepasan cecair dari mata;
  • murid diluaskan;
  • kemerahan konjunktiva.

Sebelum bermulanya serangan, pesakit mengalami sakit kepala, vertigo, rasa pasir di mata, dan penglihatan kabur. Pesakit mempunyai sensasi berputar seperti pada karusel. Sindrom vestibular boleh disertai dengan tidak hanya gangguan penglihatan.

Gejala berikut diperhatikan:

  • loya;
  • muntah;
  • terjejas koordinasi pergerakan;
  • gangguan autonomi.

Cahaya terang sering mencetuskan serangan migrain. Dengan kesakitan yang tidak dapat ditanggung, seseorang mengalami gejala kerosakan pada sistem saraf: nystagmus mendatar atau spontan. Selalunya pesakit mengadu penglihatan kabur, gambar objek kabur, peningkatan tekanan intraokular, pergerakan bola mata secara tidak sengaja, objek kabur. Kadang-kadang seseorang memerhatikan penampilan pelanggaran penglihatan warna dalam cahaya terang. Pada puncak serangan, scotoma berkembang, selaput lendir mata menjadi meradang.

Rawatan kerana takut cahaya terang

Bagi orang yang menderita intoleransi ringan, diagnosis tepat pada masanya dilakukan, terapi jangka panjang diperlukan untuk menghilangkan penyebab penyakit ini. Tugaskan:

  • oftalmoskopi;
  • biomikroskopi;
  • perimetri;
  • tonometri;
  • takimetri;
  • Ultrasound;
  • angiografi;
  • tomografi;
  • elektroetinografi;
  • pemeriksaan bakteriologi.

Sekiranya tidak ada patologi mata, perlu dilakukan perundingan dengan pakar neurologi, ahli phthisiatrician, endokrinologi. Sekiranya fotofobia berkembang akibat jangkitan virus herpes akut atau berulang, pesakit diberi ubat berikut:

  • imunomodulator;
  • adaptogen;
  • Inosiplex;
  • Methyluracil;
  • Natrium nukleat;
  • Myelopid.

Pesakit dirawat dengan Acyclovir atau Valacyclovir. Pada pesakit dengan ensefalitis yang disebabkan oleh virus berbahaya, neuroprotectors dan antioksidan digunakan untuk memulihkan kepekaan.

Semasa mengehadkan pergerakan bola mata, fotofobia, pesakit diresepkan leukosit interferon 2.0 ml intramuskular sekali sehari selama 3 hari, Reopolyglucin intravena, larutan natrium klorida isotonik, Dexamethasone 12 mg intravena selama 3 hari, Suprastin, Mannitol, Cefoperazone.

Rawatan kompleks dilakukan dengan ubat Neurox 4.0 mg No. 10 / m, Cereton 1000 mg dengan 200 ml larutan natrium klorida 0.9%. Kadang-kadang pesakit ditetapkan ubat anti-radang.

Sekiranya ubat menjadi penyebab fotofobia, doktor akan berhenti mengambilnya dan merujuk pesakit ke pakar oftalmologi..

Untuk menghilangkan serangan migrain, yang menyebabkan gangguan penglihatan dan penampilan fotofobia, pesakit diberi ubat kombinasi yang terdiri daripada analgesik, NSAID, codeine, ergot alkaloid atau butalbital.

Dengan trombosis sinus melintang kiri, munculnya reaksi yang menyakitkan terhadap cahaya, asimetri fisur palpebral, pesakit diresepkan:

  • antikoagulan:
  • agen antiplatelet;
  • antibiotik;
  • venotonik.

Pesakit mengambil Meropenem 2 g 3 kali sehari, Ceftazidime 2 g 3 kali sehari secara intravena, Vancomycin 0,5 g 4 kali sehari.

Photophobia (fotofobia)

Orang yang sensitif terhadap cahaya dan mempunyai beberapa gejala seperti sakit kepala dan sakit mata apabila terdedah kepada persekitaran yang sangat terang atau terang mungkin mengalami fotofobia (fotofobia).

Bertentangan dengan apa yang difikirkan oleh beberapa orang, fotofobia bukanlah penyakit, melainkan gejala masalah kesihatan lain, seperti jangkitan atau keradangan, yang dapat merengsakan mata. Sebagai tambahan untuk menjelaskan apa itu fotofobia, di bawah ini kita melihat sebab dan rawatan yang ada untuk mengurangkan gejala ini..

  1. Apa itu fotofobia?
  2. Bagaimana fotofobia timbul??
  3. Apa jenis cahaya yang menyebabkan fotofobia?
  4. Gejala
  5. Faktor-faktor risiko
  6. Sebab-sebabnya
  7. Rawatan
  8. Cara hidup dengan baik dengan fotofobia

Apa itu fotofobia?

Photophobia (atau photophobia) adalah istilah perubatan yang digunakan untuk menggambarkan kepekaan mata terhadap cahaya yang dialami oleh beberapa orang. Makna harfiah dari kata photophobia adalah "takut cahaya", kerana "fobia" merujuk kepada rasa takut terhadap sesuatu, dan "foto" dikaitkan dengan cahaya. Namun, itu tidak tepat maksudnya. Menjadi fotofobia tidak bermaksud takut kepada cahaya, tetapi mempunyai kepekaan yang sangat tinggi terhadap cahaya, yang boleh menyebabkan ketidakselesaan, kesakitan dan gejala lain pada seseorang.

Keadaan ini boleh menjadi kronik atau sementara dan boleh membawa pelbagai akibat bagi orang dewasa dan kanak-kanak yang mengalami kepekaan tinggi terhadap cahaya ini..

Bukan hanya cahaya matahari yang membimbangkan orang yang menghidap fotofobia. Sumber cahaya lain, seperti lampu pendarfluor atau lampu pijar, juga boleh menyebabkan ketidakselesaan. Secara umum, cahaya yang lebih kuat dan terang adalah yang paling dirisaukan, tetapi sebilangan orang mungkin merasa sangat tidak selesa walaupun dalam keadaan cahaya redup..

Bagaimana fotofobia timbul??

Cahaya itu penting agar kita dapat melihat apa yang mengelilingi kita, terutama pada waktu malam, kerana mata kita tidak disesuaikan untuk melihat di tempat yang tidak terang.

Untuk kita lihat, cahaya mesti dipantulkan dari objek dan ditangkap oleh mata. Cahaya yang memasuki retina melalui beberapa proses sehingga sampai ke otak, di mana gambar yang kita lihat terbentuk..

Fotofobia dapat menampakkan dirinya pada usia berapa pun dan bahkan muncul dengan usia. Ada kalanya kuantiti atau kualiti cahaya dapat mempengaruhi kemampuan kita untuk melihat. Bayangkan bahawa anda memandu pada waktu malam dalam kesesakan lalu lintas dan melalui sebuah kereta dengan pancaran tinggi di arah yang bertentangan. Cukup keadaan yang tidak menyenangkan, bukan?

Sejenak, penglihatan kita pudar dan kita tidak dapat melihat dengan baik kerana cahaya yang sangat kuat. Ini lebih kurang menjelaskan apa yang berlaku dengan fotofobia: kecerahan cahaya mempengaruhi kemampuan untuk melihat dengan jelas..

Jenis masalah lain berlaku ketika usia kita dan masalah mata berlaku. Contohnya, apabila seseorang mempunyai katarak, lensa mata menjadi keruh, yang membolehkan cahaya melaluinya secara tiba-tiba. Ini menyebabkan penyerakan cahaya dan oleh itu menjadi lebih sukar untuk melihat apakah cahaya di dalam bilik sangat kuat..

Masih belum ada penjelasan pasti mengenai bagaimana fotofobia terjadi, tetapi dipercayai bahawa masalahnya berkaitan dengan sel ganglion fotosensitif dalaman retina, yang mengandung melanopsin dalam komposisi mereka. Sel-sel ini mengesan cahaya dan menimbulkan sensasi kecerahan dan dapat membuat mata lebih sensitif, termasuk menyebabkan rasa sakit.

Apa jenis cahaya yang menyebabkan fotofobia?

Cahaya dari cahaya matahari, lampu pendarfluor, atau komputer dan skrin mudah alih dapat memperburuk gejala fotofobia.

Pada orang yang bekerja di pejabat, kajian mendapati bahawa lampu pendarfluor menggandakan frekuensi gejala seperti sakit kepala dan migrain. Paparan sinar matahari selama 5-10 minit boleh menyebabkan kesakitan yang teruk pada orang yang sensitif terhadap cahaya. Di samping itu, pesakit yang didiagnosis mengalami gegaran melaporkan masalah dengan melihat lampu LED dan skrin LCD komputer atau peranti mudah alih..

Sumber cahaya buatan peranti mudah alih, komputer dan televisyen adalah sebab utama perkembangan fotofobia mata pada manusia. Namun, pada seseorang yang sudah mempunyai kepekaan cahaya, sumber cahaya apa pun dapat memperburuk masalah..

Oleh itu, orang dengan fotofobia kurang bertoleransi terhadap jenis cahaya apa pun. Di samping itu, kontras visual yang tinggi, seperti berkedip atau berkedip, menyukarkan persepsi, dan corak berjalur menyebabkan lebih banyak migrain dan masalah bagi orang dengan epilepsi fotosensitif. Sebaliknya, lampu pendarfluor nampaknya menjadi penyebab utama sakit kepala, serangan migrain, keletihan mata dan kejang..

Warna dan panjang gelombang juga mempengaruhi penglihatan. Cahaya biru, yang digunakan pada layar untuk alat elektronik, lampu pendarfluor, dan sumber cahaya buatan lain, tampaknya paling berbahaya bagi orang yang menderita fotofobia, kerana ia meningkatkan risiko serangan migrain dan sakit kepala yang teruk..

Gejala

Walaupun bukan penyakit, ada tanda-tanda lain yang berlaku pada masa yang sama dan biasanya membantu mengenal pasti fotofobia. Ia:

  • sakit kepala atau migrain;
  • mata kering;
  • sakit di mata apabila terkena cahaya matahari atau persekitaran yang terang;
  • bengkak di dalam mata;
  • mata letih;
  • strabismus;
  • kepekaan mata yang tinggi terhadap lampu pendarfluor;
  • pening;
  • berkelip, berkelip mata;
  • keradangan.

Penyelidikan yang lebih baru juga menunjukkan bahawa pendedahan cahaya pada individu yang sudah sensitif dapat menyebabkan gejala tambahan, termasuk:

  • sesak nafas;
  • loya;
  • sesak di dada;
  • pening.

Terdapat bukti bahawa orang dengan fotofobia berisiko lebih besar menderita emosi negatif seperti ketakutan, kemarahan, kegelisahan, dan kemurungan. Beberapa gejala emosi yang dapat diperhatikan:

  • perubahan mood;
  • mudah marah;
  • perasaan putus asa;
  • tanda-tanda kemurungan;
  • tingkah laku agresif.

Faktor-faktor risiko

Sesiapa yang sudah mempunyai mata sensitif dengan alasan apa pun mungkin lebih mudah terkena fotofobia. Beberapa faktor ini adalah:

- Warna mata.

Orang dengan mata yang lebih ringan berisiko lebih besar terkena photophobia, kerana lebih sedikit pigmen menyebabkan sinar cahaya tersebar dengan kurang berkesan, menjadikan mata lebih sensitif terhadap cahaya.

- Masalah penglihatan.

Orang yang mempunyai masalah penglihatan yang teruk dan juga orang buta mungkin mengalami beberapa fotofobia.

Di samping itu, orang dengan fotofobia mempunyai risiko yang lebih tinggi untuk terkena konjungtivitis, iritis (radang iris mata), albinisme (keadaan di mana seseorang mempunyai pigmentasi ringan), dan kekurangan warna umum, keadaan di mana hanya beberapa warna kelabu yang dapat dilihat.

Akhirnya, ada juga orang yang sudah dilahirkan dengan masalah ini dan sensitif terhadap cahaya sejak kecil..

Sebab-sebabnya

Photophobia tidak dianggap sebagai penyakit, tetapi merupakan gejala masalah kesihatan lain, seperti jangkitan atau keradangan yang mempengaruhi mata. Kaedah terbaik untuk menangani fotofobia adalah dengan mengunjungi pakar oftalmologi secara berkala dan merawat penyebabnya..

Sebenarnya, fotofobia adalah masalah neurologi yang melibatkan sistem komunikasi antara mata dan otak, bukan hanya mata. Bahagian mata yang menghantar isyarat kepekaan cahaya ke otak berbeza dengan bahagian yang memancarkan penglihatan, dan oleh itu beberapa orang, walaupun mereka buta, mungkin menderita fotofobia..

Penyakit yang mempengaruhi otak dan boleh menyebabkan fotofobia kerana salah satu gejala termasuk:

  • Encephalitis. Ensefalitis terjadi ketika otak menjadi radang akibat jangkitan, yang boleh menjadi virus atau bakteria. Sekiranya tidak dirawat dengan cepat, penyakit ini boleh membawa maut.
  • Meningitis. Meningitis adalah penyakit berjangkit yang disebabkan oleh bakteria yang meradang membran yang mengelilingi saraf tunjang dan otak. Penyakit ini juga boleh menyebabkan komplikasi serius seperti gangguan pendengaran, kerosakan otak, sawan, dan juga kematian..
  • Pendarahan subarachnoid. Pendarahan subarachnoid berlaku apabila pendarahan berlaku di antara otak dan tisu sekitarnya. Pendarahan ini dapat menyebabkan kerosakan otak, strok, atau kematian.

Trauma otak yang teruk, tumor hipofisis, dan kelumpuhan supranuklear juga boleh menyebabkan fotofobia.

Fotofobia juga sangat biasa disebabkan oleh keadaan berikut yang mempengaruhi kesihatan mata:

  • Lecet pada kornea mata. Lecet dan calar pada kornea mata adalah kerosakan pada kornea, iaitu lapisan paling luar mata. Jenis kecederaan ini berlaku apabila zarah-zarah kecil seperti kotoran, pasir, atau bahan lain memasuki mata. Pengumpulan zarah mengganggu ini boleh menyebabkan masalah yang sangat serius - ulser kornea..
  • Skleritus. Scleritis dicirikan oleh keradangan pada bahagian putih mata. Masalah ini terutama mempengaruhi orang dewasa berusia antara 30 hingga 50 tahun, terutamanya wanita. Dalam kebanyakan kes, skleritis disebabkan oleh penyakit autoimun yang sudah ada dan juga menyebabkan gejala seperti sakit mata, fotofobia, mata berair, dan penglihatan kabur.
  • Konjungtivitis. Konjungtivitis berlaku apabila lapisan tisu yang menutupi bahagian putih mata dijangkiti atau meradang. Jangkitan ini paling sering disebabkan oleh virus, tetapi juga disebabkan oleh bakteria atau alergi. Sebagai tambahan kepada fotofobia, konjungtivitis boleh menyebabkan gatal, sakit, dan kemerahan mata..
  • Sindrom mata kering. Keadaan ini dicirikan oleh adanya masalah saluran air mata yang tidak dapat mengeluarkan air mata yang cukup untuk melincirkan mata, atau yang menghasilkan air mata yang bermutu rendah. Ini menyebabkan mata tetap kering..

Keadaan kesihatan lain seperti iritis, katarak, degenerasi makula, keratitis, uveitis, dan blepharospasm juga boleh menyebabkan fotofobia sebagai salah satu gejalanya..

  • Migrain. Sensitiviti terhadap cahaya adalah gejala migrain yang biasa. Kira-kira 80% orang yang menderita migrain sensitif terhadap cahaya. Migrain boleh disebabkan oleh banyak faktor seperti perubahan hormon, diet, tekanan, dan juga perubahan persekitaran. Apabila sakit kepala migrain menyebabkan sakit kepala yang sangat teruk, gejala seperti berdenyut di kepala, fotofobia, mual dan muntah diperhatikan.
  • Masalah kesihatan mental. Beberapa orang yang mempunyai masalah kesihatan mental, seperti agoraphobia, kemurungan, gangguan bipolar, kegelisahan dan serangan panik, mungkin juga mengalami fotofobia.
  • Operasi. Terdapat beberapa bukti bahawa beberapa pembedahan untuk memperbaiki masalah penglihatan juga dapat menjadikan pesakit lebih sensitif terhadap cahaya daripada sebelumnya.
  • Ubat-ubatan. Beberapa jenis ubat menunjukkan fotofobia sebagai salah satu kesan sampingannya. Beberapa di antaranya termasuk antibiotik seperti doxycycline dan tetracycline, furosemide, yang digunakan untuk merawat kegagalan jantung, penyakit ginjal atau hati, antihistamin yang mengandungi estrogen, pil perancang, ubat anti-radang bukan steroid, sulfonamides, antidepresan trisiklik, dan Quinilaria, yang digunakan untuk merawat.
  • Kerosakan luaran. Fotofobia juga boleh disebabkan oleh masalah seperti detasmen retina, pemakaian kanta lekap yang tidak betul atau berpanjangan, dan selaran matahari.

Rawatan

Setelah pakar oftalmologi membuat diagnosis, yang harus merangkumi pemeriksaan oftalmologi dan, dalam beberapa kes, MRI, rawatan harus segera dimulakan.

Kaedah yang paling berkesan adalah untuk mengenal pasti penyebab fotofobia untuk rawatan penyakit ini. Sekiranya penyebabnya berkaitan dengan penggunaan ubat-ubatan tertentu, disarankan untuk mengganti ubat tersebut dengan ubat yang serupa yang tidak mempunyai kesan sampingan ini. Sekiranya penyebabnya adalah migrain, migrain mesti dirawat untuk menghilangkan fotofobia, dan sebagainya..

Beberapa rawatan yang disediakan termasuk:

  • menetapkan ubat migrain;
  • antibiotik atau agen antivirus untuk konjungtivitis;
  • titisan mata untuk merawat keadaan mata seperti skleritis;
  • air mata buatan untuk merawat sindrom mata kering;
  • antibiotik untuk merawat meningitis bakteria;
  • pembedahan membuang darah berlebihan dan tekanan otak yang lebih rendah kerana pendarahan subarachnoid;
  • antibiotik mata dalam bentuk titisan untuk merawat lecet kornea;
  • ubat anti-radang untuk ensefalitis ringan.

Sebaik-baiknya, berjumpa dengan pakar oftalmologi untuk menentukan rawatan terbaik untuk kes anda berdasarkan penyebab fotofobia..

Tidak semua masalah yang menyebabkan kepekaan mata terhadap cahaya dapat diselesaikan dengan mudah. Oleh itu, jika penyebabnya tidak dapat diketahui atau rawatannya gagal, mungkin perlu memakai cermin mata hitam khas dengan lensa merah jambu yang dipanggil FL-41 untuk melindungi mata..

Kanta ini berwarna merah jambu untuk mengurangkan jumlah cahaya yang memasuki mata, sehingga menjadikannya kurang sensitif terhadap cahaya. Walaupun ini mungkin bermanfaat bagi banyak orang, ada yang merasa lebih sensitif ketika menggunakan cermin mata khas ini. Oleh itu, pertama sekali, penting untuk bercakap dengan pakar oftalmologi..

Kaedah rawatan alternatif lain termasuk memakai cermin mata hitam yang dilindungi UV bingkai lebar. Terapi lain yang mungkin termasuk penggunaan lensa fotokromik yang secara automatik redup cahaya dan menyekat semua sinar UV, penggunaan kacamata polarisasi yang memberikan perlindungan tambahan terhadap pantulan cahaya dari air, pasir, dan permukaan reflektif lain, atau penggunaan kanta lekap prostetik yang berwarna sama seperti cermin mata FL-41, mengurangkan jumlah cahaya yang memasuki mata.

Cara hidup dengan baik dengan fotofobia

Mengalami fotofobia boleh mempengaruhi kualiti hidup anda dengan ketara jika tidak dirawat dengan betul. Untuk mengatasi fotofobia, selain perawatan yang tepat, bila memungkinkan, perlu melakukan beberapa perubahan gaya hidup untuk melindungi mata dari paparan cahaya yang berlebihan. Kami mengesyorkan menggunakan petua berikut:

  • melindungi mata anda dari cahaya matahari di luar dengan cermin mata hitam;
  • memakai cermin mata hitam yang disyorkan hanya oleh pakar oftalmologi;
  • selalu ada titisan mata untuk mengelakkan mata kering;
  • memakai topi;
  • jaga kebersihan rumah anda supaya zarah-zarah habuk tidak menyebarkan cahaya;
  • mengurangkan masa pendedahan skrin TV, komputer dan mudah alih, dan memasang aplikasi penapisan skrin untuk mengurangkan intensiti cahaya;
  • semasa bekerja dengan komputer, selain menggunakan penapis cahaya, berehat seketika untuk mengurangkan gejala;
  • ganti atau tutup perabot dan objek terang di kediaman anda yang memantulkan cahaya yang paling banyak;
  • ganti lampu pendarfluor di rumah anda dengan LED.

Walaupun lebih selesa menghabiskan hampir sepanjang hari dalam kegelapan, adalah penting untuk mendedahkan diri anda dengan pencahayaan yang terhad dan terkawal untuk meningkatkan toleransi mata anda. Berada di dalam bilik gelap, selain membahayakan kehidupan sosial dan risiko timbulnya kecemasan dan gangguan kemurungan, dapat memperburuk fotofobia.

Fotofobia

Kandungan artikel:

Kepekaan mata yang tinggi terhadap cahaya yang menyebabkan ketidakselesaan disebut fotofobia atau fotofobia.

Ada tahap pencahayaan yang dirasakan oleh organ visual seperti biasa. Sekiranya cahaya melebihi tahap ini, maka ketajaman penglihatan merosot dengan ketara dan orang itu merasa buta. Ini adalah reaksi normal organ penglihatan terhadap pencahayaan yang terlalu terang, dan ini bukan patologi..

Fotofobia mata adalah keadaan di mana sensasi yang tidak menyenangkan berlaku ketika melihat helaian putih yang diterangi oleh lampu meja 60W. Kadang-kadang anda dapat melihat intoleransi lengkap terhadap patologi terhadap cahaya..

Photophobia sering disertai dengan peningkatan laserasi dan kemerahan di sekitar mata. Juga, dengan adanya fotofobia, sakit kepala yang teruk sering berlaku..

Terdapat gangguan mental yang disebut Heliophobia. Orang yang sakit mengalami ketakutan yang kuat jika terkena cahaya matahari. Patologi ini tidak ada kaitan dengan fotofobia..

Dalam klasifikasi penyakit antarabangsa ICD-10, Photophobia disebut sebagai gangguan visual subjektif dan dikenal pasti oleh kod H53.1.

Punca fotofobia

Penyebab fotofobia mata adalah seperti berikut:

  • Sekiranya pesakit telah lama berada di dalam bilik dengan pencahayaan yang buruk, maka setelah munculnya cahaya secara tiba-tiba, kepekaan tinggi sementara terhadap pencahayaan terang akan terjadi. Murid mata memerlukan masa tambahan untuk menyesuaikan diri. Fotofobia semacam itu cukup cepat jika tidak ada patologi mata..
  • Selalunya fotofobia berlaku pada penyakit seperti trauma mata, konjungtivitis, uveitis, keratitis, iridocyclitis.
  • Struktur tubuh albino berbeza kerana cahaya dapat masuk ke mata tidak hanya melalui murid, tetapi juga melalui iris, yang tidak mengandung zat pigmen. Kerana ini, albino sering mengalami fotofobia. Ini juga berlaku untuk pesakit yang memiliki iris berwarna terang.
  • Sekiranya objek asing terkena kornea, dan hakisan telah terbentuk, maka fotofobia mungkin berlaku..
  • Fotofobia boleh berlaku setelah retina terdedah kepada sinar ultraviolet atau sinar lain dalam jangka masa yang lama. Ini berlaku semasa kimpalan gas atau elektrik.
  • Semasa pelebaran buatan murid, fotofobia juga berlaku. Murid dilebarkan secara artifisial untuk diagnosis penyakit mata yang lebih tepat.
  • Kadang kala fotofobia berlaku disebabkan oleh alahan atau dengan konjungtivitis alergi tuberkulosis. Dalam kes sedemikian, fotofobia dinyatakan dengan sangat tajam..
  • Photophobia adalah tanda kerosakan otak akibat keracunan merkuri, juga dengan botulisme, campak, rabies.
  • Kadang kala semasa mengambil ubat seperti belladonna, tetracycline, furosemide, doxycycline, quinine, photophobia berlaku sebagai kesan sampingan.
  • Selalunya, fotofobia berlaku dengan penyakit seperti migrain, jangkitan virus atau selsema..
  • Fotofobia berlaku apabila sistem saraf pusat terjejas atau meningitis.
  • Photophobia berlaku dengan detasmen retina, pembedahan bias, dan terbakar sinar matahari pada mata.
  • Juga, keadaan ini berlaku sekiranya kanta lekap tidak dipilih dengan betul..

Gejala fotofobia

Gejala fotofobia termasuk penutupan kelopak mata yang kejang yang tidak dapat dikendalikan, peningkatan lakrimasi, sakit mata, dan sakit kepala dalam cahaya terang. Gejala seperti itu boleh disebabkan oleh radiasi dari sinar matahari, layar peranti bergerak, monitor, lampu pendarfluor..

Sekiranya pesakit mempunyai fotofobia dan bekerja di bilik yang mempunyai lampu pendarfluor, serangan migrain dan sakit kepala meningkat dua kali ganda.

Pada orang yang sensitif terhadap cahaya, pendedahan cahaya matahari boleh menyebabkan sakit kepala yang teruk selepas 10 minit.

Photophobia bukanlah penyakit dalam pengertian harfiah perkataan, tetapi ada beberapa tanda yang membantu mengenal pasti fotofobia:

  • pening;
  • pembengkakan dalaman mata;
  • sakit kepala atau migrain;
  • kekeringan membran mukus;
  • kepekaan mata terhadap cahaya yang dipancarkan oleh lampu pendarfluor;
  • mata letih;
  • proses keradangan yang kerap;
  • pening;
  • berkelip atau berkelip mata.

Juga, peningkatan kepekaan terhadap cahaya terang dapat menyebabkan sesak dada, sesak nafas, dan mual. Terdapat juga bukti bahawa orang yang menderita fotofobia lebih cenderung menderita kemurungan, mudah marah, perubahan mood yang kerap, ledakan pencerobohan dan keputusasaan yang tidak berasas..

Fotofobia pada kanak-kanak

Penyebab fotofobia yang paling biasa pada kanak-kanak adalah patologi kongenital. Dalam beberapa kes, anak tidak mempunyai pigmen pewarna melanin (albinos). Penyakit ini juga sering berlaku akibat jangkitan virus dan jangkitan. Takut cahaya terang berkembang dengan konjunktivitis alergi atau berjangkit.

Sangat jarang kanak-kanak mempunyai "penyakit merah jambu".

Sebagai tambahan kepada kepekaan tinggi terhadap cahaya, seorang kanak-kanak dapat melihat gejala berikut:

  • anoreksia;
  • berpeluh berlebihan;
  • tekanan darah tinggi;
  • warna merah jambu kaki dan telapak tangan yang terlalu kuat;
  • lekapan tangan dan kaki.

Sekiranya tanda-tanda seperti itu muncul, maka anda harus segera berjumpa doktor. Kelewatan mengancam dengan komplikasi dan kematian.

Pada masa kanak-kanak, palsi saraf optik boleh berlaku. Murid mata melebar dan kelopak mata atas jatuh. Akibatnya, kepekaan terhadap cahaya meningkat..

Kadang-kadang kanak-kanak mengadu benda asing di mata, serta perasaan penyempitan dan fotofobia. Tanda-tanda seperti itu adalah ciri-ciri oftalmopati endokrin. Penyebab penyakit ini adalah gangguan fungsi kelenjar tiroid..

Untuk mencegah perkembangan fotofobia pada seorang kanak-kanak, ada baiknya mengetahui penyebab penyakit pada waktunya, mendiagnosis dan memilih rawatan dengan betul. Juga penting untuk memerhatikan langkah-langkah untuk mencegah perkembangan penyakit ini..

Fotofobia pada kucing dan anjing

Pada kucing dan anjing kecil, fotofobia adalah kebiasaan. Ini disebabkan oleh fakta bahawa organ penglihatan tidak cukup berkembang, dan bayi mencari tempat yang lebih gelap. Juga, kadang-kadang kucing atau anjing, pada malam kelahiran, mencari tempat yang lebih gelap dan terlindung untuk membawa keturunan di sana..

Kadang-kadang, haiwan mempunyai penyakit mata yang menyebabkan peningkatan kepekaan terhadap cahaya. Dalam kes seperti itu, pelepasan berawan dari mata, keradangan tisu di sekitar organ mata, kemerahan pada konjungtiva, dan pembengkakan berlaku. Kadang kala benda asing masuk ke dalam mata. Mendung atau bintik-bintik putih di permukaan mata juga biasa dengan penyakit mata. Sekiranya anda mempunyai tanda-tanda seperti itu, anda harus menghubungi doktor haiwan anda dan menjalani rawatan.

Kadang kala fotofobia disebabkan oleh rabies. Penyakit ini disebabkan oleh patogen yang dapat mengekalkan aktiviti penting dalam mayat haiwan. Dengan keadaan kebetulan yang berjaya, patogen mengekalkan aktiviti vitalnya selama dua tahun, dan mati hanya pada suhu di atas 100 ° C. Anjing, kucing, rubah, landak, kelawar membawa rabies.

Rabies mempengaruhi saraf tunjang dan otak. Sistem saraf sangat terjejas sehingga membawa maut. Virus ini memasuki tubuh melalui luka terbuka atau melalui sentuhan dengan selaput lendir (mata, mulut). Ia boleh didapati di air liur haiwan dan organ dalaman. Rabies berbahaya bagi semua haiwan dan manusia berdarah panas. Haiwan yang ganas itu agresif, mudah terangsang dan takut cahaya. Juga, dengan penyakit ini, kekejangan, kejang berlaku, air liur meningkat.

Pada orang dewasa, tempoh inkubasi berlangsung dari tiga hingga enam minggu. Pada bayi, tanda-tanda pertama penyakit ini dapat muncul seawal seminggu setelah virus masuk ke dalam badan..

Sekiranya tanda-tanda rabies muncul, maka haiwan itu disenyawakan dan mayat dibakar. Tidak ada penawar untuk penyakit ini. Pemilik haiwan peliharaan yang sakit dikehendaki menjalani kursus vaksinasi.

Untuk mengelakkan keadaan yang tidak menyenangkan, anjing dan kucing perlu diberi vaksin terhadap rabies setahun sekali..

Diagnosis fotofobia

Untuk mendiagnosis fotofobia, anda harus menghubungi pakar oftalmologi dan pakar neurologi..

Untuk membuat diagnosis seakurat mungkin, kajian berikut dilakukan:

  • tomografi dikira;
  • pengimejan resonans magnetik;
  • mengikis kornea;
  • pemeriksaan fundus;
  • Kajian CSF;
  • oftalmoskopi.

Rawatan fotofobia

Rawatan fotofobia bermula hanya apabila penyebab keadaan ini diperjelaskan. Pertama sekali, penyebab penyakit ini dihapuskan, dan selalunya fotofobia hilang dengan sendirinya.

Sekiranya penyebab fotofobia terletak pada pengambilan ubat, maka anda harus berjumpa doktor dan mengganti ubat dengan ubat yang lebih selamat..

Sekiranya penyebab keadaannya adalah patologi kongenital, maka lensa sentuh khas sering digunakan untuk menyelesaikan masalah, yang tidak berbeza dengan warna semula jadi mata, tetapi tidak menyebarkan cahaya.

Untuk rawatan fotofobia, perkara berikut paling kerap diresepkan:

  • air mata buatan sekiranya terdapat sindrom mata kering;
  • titisan mata untuk rawatan pelbagai penyakit yang menyebabkan kepekaan;
  • jika penyebab fotofobia adalah pendarahan, maka ada baiknya membuang lebihan darah;
  • antibiotik jatuh sekiranya kornea rosak;
  • ubat migrain;
  • ubat antivirus dan antibiotik, jika konjungtivitis didiagnosis;
  • anti-radang sekiranya ensefalitis ringan didiagnosis.

Untuk memilih kaedah yang paling berkesan untuk merawat fotofobia, anda harus berjumpa dengan pakar oftalmologi. Jenis rawatan bergantung kepada penyebab kepekaan anda terhadap cahaya.

Tetapi sering kali sukar atau mustahil untuk mengenal pasti penyebabnya. Terdapat juga kes ketika rawatan tidak membawa hasil yang diinginkan. Dalam kes sedemikian, cermin mata pelindung mata khas dengan lensa merah jambu digunakan. Mereka mengurangkan jumlah cahaya yang memasuki mata. Tetapi tidak semua pesakit boleh menggunakan kaedah ini. Bagi sesetengah orang, cermin mata ini menyebabkan kepekaan cahaya yang lebih besar. Dalam kes sedemikian, perlu berjumpa pakar oftalmologi.

Anda juga boleh menggunakan cermin mata dengan perlindungan UV dan bingkai lebar.

Fotofobia jatuh

Kadang-kadang, hipersensitiviti terhadap cahaya terang berlaku sekejap-sekejap dan bukan tanda penyakit serius. Untuk mengurangkan tahap ketidakselesaan, doktor menetapkan titisan khas untuk fotofobia.

Berikut adalah senarai titisan paling popular yang akan membantu menghilangkan fotofobia:

Sekiranya fotofobia adalah akibat beban berlebihan pada organ penglihatan, maka titisan yang mengandungi vitamin digunakan.

Sekiranya kepekaan terhadap cahaya adalah akibat proses keradangan, maka agen anti-radang dan antibakteria akan digunakan..

Semua ubat boleh digunakan hanya setelah berunding dengan pakar oftalmologi.

Juga, ubat-ubatan rakyat digunakan untuk merawat fotofobia. Mata dibasuh dengan infus daun pisang atau biji rami. Satu sudu besar bahan mentah dituangkan ke dalam segelas air rebus dan dimasukkan selama 20 minit. Infusi disaring dan digunakan untuk membilas mata pada waktu pagi dan sebelum tidur..

Pencegahan fotofobia

Sekiranya anda tidak mengambil tindakan dan tidak mengubati fotofobia, maka anda boleh merosakkan kualiti hidup..

Untuk melindungi diri anda dari kepekaan dan menjalani kehidupan yang normal, ada baiknya mengambil langkah pencegahan terhadap fotofobia:

  • jaga kebersihan bilik supaya habuk tidak menyebarkan cahaya;
  • memasang aplikasi dalam peranti elektronik yang akan mengurangkan jumlah cahaya;
  • selalu membawa titisan mata kepada anda, yang menghalang mata kering;
  • gunakan cermin mata hitam sahaja yang dinasihatkan oleh pakar oftalmologi;
  • untuk meminimumkan pengaruh skrin komputer dan TV minimum;
  • memakai topi berbulu lebar;
  • semasa bekerja dengan komputer, berehat seketika;
  • keluarkan dari bahagian dalam semua barang yang mempunyai warna terang;
  • di jalan untuk melindungi organ penglihatan dengan cermin mata khas.

Walaupun pada hakikatnya dengan kepekaan tinggi terhadap cahaya, ada keinginan untuk terus berada dalam kegelapan, ada baiknya mengekspos mata kepada cahaya yang terkawal dan terbatas. Sekiranya anda sentiasa berada di dalam bilik gelap tanpa sumber cahaya, maka fotofobia akan meningkat. Terdapat juga risiko tinggi untuk mengalami kemurungan dan kegelisahan..

Fotofobia mata: penyebab pada orang dewasa

Photophobia adalah peningkatan kepekaan mata terhadap cahaya terang. Penyebab fotofobia mata boleh menjadi penyakit dan kehadiran seseorang yang berpanjangan di bilik tanpa pencahayaan. Juga, kerosakan boleh berlaku kerana pengambilan ubat-ubatan tertentu. Selalunya, terdapat pelebaran murid yang ketara, yang merujuk kepada sebab sinar matahari memukul retina.

Sebab-sebab perkembangan lesi

Saraf oculomotor dirancang untuk mengatur indikator ukuran murid, dengan demikian memastikan penglihatan normal objek di sekitarnya pada tahap pencahayaan yang berlainan di sekitarnya. Bekalan cahaya melalui sistem pembiasan ke retina terhad kepada sistem simpatik dan parasimpatis. Tindakan yang pertama dapat menyebabkan pelebaran murid yang ketara, dan yang kedua terhadap penyempitannya. Di dalam bilik yang gelap, murid mula bertambah diameter, dan dalam cahaya menjadi lebih kecil.

Fotofobia adalah tanda bahawa terlalu banyak cahaya memasuki murid dari persekitaran luaran, yang mempengaruhi sistem saraf secara negatif, kerana murid tersebut bertindak balas dengan kerengsaan. Sinar yang terang dapat memprovokasi sakit kepala, sawan epilepsi, dan perasaan negatif yang lain.

  • perkembangan serangan migrain, peningkatan petunjuk tahap tekanan intrakranial dalam epilepsi, hipertensi, eklampsia pada wanita hamil;
  • mabuk dengan produk alkohol, mabuk dadah, mabuk;
  • kesan ubat yang melebarkan murid dengan ketara;
  • patologi pada sistem saraf pusat dengan kecederaan otak traumatik, tumor, jangkitan saraf, strok dan sklerosis berganda;
  • jangkitan alahan dan penyakit ODS;
  • albinisme;
  • penyakit mata: konjunktiva, iris atau kornea;
  • patologi pada otot pekeliling, yang menyekat murid setelah mengalami kecederaan dan pelbagai tumor.

Senarai ini jauh dari lengkap, terdapat sebilangan besar penyakit yang disebabkan oleh adanya fotofobia. Fotofobia lebih tipikal untuk serangan epilepsi, trauma kraniocerebral, ensefalitis dan penyakit lain yang berlaku bersama dengan edema serebrum, kerosakan mata dan kecederaan yang menyebabkan intoleransi terhadap cahaya matahari yang terang.

Gejala utama fotofobia

Sumber cahaya matahari dan cahaya yang terlalu terang boleh menimbulkan rasa sakit di kepala dan mata. Sekiranya terdapat epilepsi fotosensitif, sawan mungkin timbul. Fotofobia mata boleh hilang dengan gejala seperti:

  • gatal-gatal konjungtiva;
  • lakrimasi;
  • pening dan berdebar-debar jantung;
  • kemerosotan ketajaman penglihatan, lalat putih ketika melihat ke kejauhan;
  • proses air liur, perkembangan epilepsi dengan busa.

Dengan trauma kraniocerebral, epilepsi atau eklampsia, kejang mungkin berlaku, yang berlaku disebabkan oleh cahaya matahari, bau dan bunyi keras yang berasal dari persekitaran luaran.

Fotofobia dan lakrimasi

Perkembangan fotofobia dan lakrimasi mungkin menunjukkan adanya lesi khas kelenjar lakrimal dan saluran lakrimal. Dengan berlakunya lesi seperti itu, penunjuk kepekaan terhadap cahaya meningkat, dan lakrimasi meningkat pada angin atau sejuk. Sekiranya gejala seperti itu digabungkan, maka ini menunjukkan adanya penyakit berikut.

Kecederaan mekanikal

Sekiranya terdapat kecederaan pada mata, seseorang mungkin mengadu perasaan bahawa badan asing masuk ke mata atau pukulan kuat telah diterima, dan larutan kimia (sabun atau syampu) juga boleh memasuki mata. Dalam kes ini, terdapat:

  • penyempitan murid;
  • lakrimasi teruk;
  • semasa memeriksa objek yang berdekatan, kabur atau kerudung muncul di depan mata;
  • Kesakitan di mata;
  • kepekaan tinggi terhadap cahaya.

Semua simptom ini dapat dijumpai pada mata yang rosak.

Kecacatan kornea

Proses keradangan pada lapisan mata, atau keratitis, yang mempunyai penyakit berjangkit (termasuk herpes) atau keturunan alahan, luka bakar retina, hakisan atau bisul. Semua ini menimbulkan simptomologi yang serupa, oleh itu, hanya pakar oftalmologi profesional yang dapat membezakan penyebab sebenar penyakit ini setelah pemeriksaan organ visual pesakit dengan teliti:

  • kemerahan sklera mata;
  • kemerosotan ketajaman penglihatan;
  • penurunan indeks ketelusan kornea (terdapat filem dengan kekeruhan yang berbeza-beza, termasuk pengembangan filem porselin);
  • kehadiran badan asing dirasakan di bawah kelopak mata;
  • terdapat proses tidak sengaja untuk menutup kelopak mata;
  • suppuration;
  • lakrimasi;
  • fotofobia;
  • sensasi yang menyakitkan di mata, terutamanya kesakitan selepas ulser atau luka bakar kornea dianggap sangat ketara.

Penyakit ini bermula dengan teruk dan boleh bertahan lama, akibatnya duri dan buta akan terbentuk pada mata.

Simptomologi dalam kes ini hampir selalu sepihak. Kerosakan dua hala dalam kebanyakan kes terbentuk dengan adanya gangguan autoimun pada organ optik.

Perkembangan konjungtivitis

Istilah ini melaporkan mengenai adanya keradangan dalam bentuk membran konjungtiva yang disebabkan oleh kehadiran virus di dalam badan atau penembusan mikroorganisma berbahaya, kulat, parasit intraselular ke dalam struktur mata. Bentuk konjungtivitis bakteria boleh timbul dari bakteria yang sama seperti sifilis, gonorea, dan difteria. Patologi juga boleh berlaku semasa alahan..

Konjungtivitis akut bermula dengan kesakitan dan kesakitan yang teruk di mata. Lapisan mata mula memerah dengan kuat dan di beberapa tempat pendarahan kecil mungkin bermula. Kerana keradangan, nanah, lendir, dan air mata mula terpisah dari kantung konjungtiva. Di samping itu, kemerosotan yang kuat dalam keadaan pesakit bermula: terdapat malaise umum, rasa sakit di kepala, tahap suhu badan mula meningkat dengan ketara.

Penyakit herpetic saraf trigeminal

Dengan penyakit ini, terdapat:

  • fenomena prodromal dalam badan: peningkatan suhu badan, malaise, menggigil, sakit kepala;
  • perasaan tidak selesa mula timbul di dekat mata kerana gatal-gatal yang teruk, membosankan, kesakitan yang mendalam;
  • selepas itu, kulit di kawasan yang terjejas mula kemerahan, membengkak dan sakit;
  • selanjutnya, gelembung terbentuk di permukaan kulit, yang sepenuhnya dipenuhi dengan eksudat lutsinar;
  • kemerahan dan mata berair kerana kerosakan;
  • pada akhir penyembuhan, yang dapat dipercepat dengan bantuan salap Acyclovir, kerak mula terbentuk secara aktif di tempat ruam, yang parut dan kemudian meninggalkan cacat yang kuat;
  • pada akhir penyembuhan, rasa sakit mula hilang, tetapi lakrimasi dapat terus berlanjutan untuk waktu yang lama.

SARS dan influenza

Penyakit seperti itu dicirikan bukan hanya oleh fotofobia, tetapi juga oleh peningkatan mata yang terkoyak. Terdapat juga peningkatan suhu badan, batuk dan hidung berair yang ketara. Influenza juga dicirikan oleh adanya sakit kepala pada otot dan tulang, penyakit pada bola mata ketika arah pandangan berubah.

Salji dan oftalmia elektrik

Kerosakan tersebut pada penganalisis periferi berlaku setelah terdedah lama kepada sinaran ultraviolet dari matahari, yang dipantulkan oleh salji. Akibatnya, ciri kemerahan sklera, fotofobia dan lakrimasi terbentuk..

Penyakit dan ubat-ubatan yang menimbulkan komplikasi

Edema otak kerana mampatan ventrikel oleh banyak tumor boleh menyebabkan gangguan pada inti saraf oculomotor. Pengumpulan sejumlah besar cecair di rongga (ventrikel) menyebabkan gangguan fungsi sistem saraf pusat manusia, termasuk kerosakan pada pasangan ketiga saraf kranial.

  1. Tahap tekanan intrakranial yang meningkat berlaku dengan hipertensi, penyakit ginjal, dan penyakit jantung kerana pengumpulan cecair di dalam badan. Cecair yang berlebihan mula dikeluarkan melalui plexus choroid di bahagian bawah ventrikel lateral. Meningitis, ensefalitis yang disebabkan oleh kutu, jangkitan influenza semuanya boleh mengakibatkan edema.
  2. Eklampsia pada wanita hamil berlaku akibat kegagalan buah pinggang, sebagai komplikasi gestosis. Lesi seperti itu menimbulkan serangan epilepsi yang didahului oleh kepekaan cahaya yang lemah..
  3. Sekiranya mabuk badan atau perasaan takut, sistem saraf simpatik mula berfungsi secara aktif, yang akibatnya membawa kepada tahap kepekaan cahaya yang tinggi. Orang dengan penyakit mental takut akan cahaya terang, juga disebut heliphobia..
  4. Albinisme adalah penyakit keturunan genetik, yang dijelaskan oleh pelanggaran sintesis melanin, yang melindungi retina mata dari paparan cahaya dan cahaya matahari yang terlalu terang. Dengan perkembangan patologi seperti itu, kanak-kanak itu takut akan cahaya matahari..
  5. Sensitiviti sebelah mata dapat meningkat dengan ketara apabila puncak paru-paru dengan nama yang sama dipengaruhi oleh penyakit tuberkulosis. Dalam kes ini, pesakit mempunyai murid yang melebar, yang membawa kepada fotofobia..

Tindakan ubat-ubatan dapat memprovokasi perkembangan peningkatan kepekaan. Ini termasuk ubat-ubatan seperti:

  • Doxycycline;
  • Salisilat;
  • Antikolinergik: Bellastezin, Atropine, Metacin, Scopolamine, Platyphyllin, Amitriptyline.

Atropin digunakan untuk mempersiapkan mata untuk diperiksa. Proses ini membawa kepada mydriasis - pelebaran murid. Akibatnya, sebilangan besar sinar matahari melaluinya dan terbentuk ketakutan matahari dan cahaya matahari yang stabil..

Diagnostik penyakit dan pencegahannya

Untuk mengecualikan semua kecederaan otak organik (hematoma intrakranial, tumor dan hidrosefalus), pesakit menggunakan MRI. Sekiranya anda mengesyaki komplikasi ketika membawa anak, penting untuk menderma darah untuk ujian biokimia (urea dan kreatin) dan air kencing, di mana protein sering dijumpai, yang menunjukkan gangguan pada fungsi normal buah pinggang.

Electroencephalogram sangat penting untuk menilai kadar pengujaan korteks serebrum, menentukan tempat lesi ektopik yang menyebabkan kejang epilepsi dan ketakutan cahaya. Sekiranya doktor mendiagnosis heleofobia, maka pesakit melawat psikiatri.

Semasa menjalankan diagnostik, sangat penting untuk mengecualikan keracunan alkohol dan ubat-ubatan, serta melakukan ujian untuk kehadiran bahan-bahan tersebut di dalam darah pesakit..

Anda tidak perlu menderita cahaya siang yang cerah sebelum berjumpa doktor. Untuk mengurangkan keadaan umum, anda perlu membeli cermin mata hitam polarisasi khas yang akan membantu mengurangkan jumlah sinaran ultraviolet yang mencapai retina. Anda juga memerlukan:

  • mengurangkan bilangan jam sehari bekerja di komputer;
  • berhenti menggosok mata dengan kuat;
  • sapukan titisan Vidiksik, yang dianggap sebagai ubat air mata buatan yang baik;
  • jika terdapat pelepasan bernanah di mata, lebih baik menggunakan titisan khas dengan antibiotik atau antiseptik Tobradex, Okomistin, tetes chloramphenicol. Dengan semua ini, doktor yang hadir mesti memeriksa pesakit dengan teliti, kerana proses purulen juga dapat mempengaruhi lapisan mata yang lebih dalam, sehingga agen tempatan tidak akan sampai;
  • jika fotofobia muncul akibat luka bakar, lebam atau kecederaan pada mata, maka pesakit harus segera diberi bantuan oftalmologi. Pertama, anda harus meneteskan bola mata dengan titisan dengan kesan antiseptik dalam komposisi, dan sapukan kasa steril pada mata.

Tidak perlu menunda untuk waktu yang lama dengan meminta pertolongan dari pakar yang hadir, jika tidak, alasan yang tidak begitu penting ini dapat memprovokasi perkembangan tumor ganas di otak, yang akan mulai berkembang dengan cepat.