Vertigo kedudukan paroxysmal jinak

Encephalitis

Vertigo kedudukan paroxysmal jinak adalah penyakit radas vestibular yang dicirikan oleh serangan vertigo secara tiba-tiba. Empat kata dari tajuk membawa inti utama masalah ini: "jinak" bermaksud ketiadaan akibat dan kemungkinan penyembuhan diri, "paroxysmal" membicarakan penyakit paroxysmal, "positional" menunjukkan pergantungan pada kedudukan badan di ruang angkasa, dan "pusing" adalah gejala utama... Namun, terdapat banyak kehalusan tersembunyi di sebalik kesederhanaan yang nyata. Anda boleh mengetahui mengenai segala yang berkaitan dengan vertigo kedudukan paroxysmal jinak, mengenai maklumat asas dan kehalusan penyakit ini dengan membaca artikel ini..

Secara umum, pening adalah gejala yang tidak spesifik. Sebentar, terdapat lebih daripada 100 penyakit yang dapat menampakkan diri sebagai pening. Tetapi vertigo posisi paroxysmal jinak mempunyai beberapa gambaran klinikal, kerana diagnosis yang tepat dapat ditentukan semasa pemeriksaan awal oleh doktor..

Vertigo kedudukan paroxysmal jinak (BPPV) dianggap sebagai keadaan yang agak biasa. Negara-negara Eropah Barat mengeluarkan statistik berikut: sehingga 8% penduduknya menderita penyakit ini. Negara-negara CIS, sayangnya, tidak memiliki data statistik yang boleh dipercayai mengenai masalah ini, tetapi negara-negara tersebut hampir tidak akan berbeza dengan negara-negara Eropah. Sehingga 35% daripada semua kes vertigo vestibular boleh dikaitkan dengan BPPV. Angka itu mengagumkan, bukan?

BPPV pertama kali digambarkan oleh ahli otolaryngologi Austria Robert Barany pada tahun 1921 pada seorang wanita muda. Dan sejak itu, gejala BPPV mula dibezakan sebagai penyakit yang terpisah..

Punca dan mekanisme pengembangan BPPV

Untuk memahami mengapa dan bagaimana penyakit ini berkembang, perlu menyelidiki struktur radas vestibular..

Bahagian utama alat vestibular adalah tiga saluran separuh bulatan dan dua kantung. Saluran separa bulat terletak hampir pada sudut tepat antara satu sama lain, yang memungkinkan untuk merakam pergerakan manusia di semua bidang. Saluran diisi dengan cecair dan mempunyai pengembangan - ampul. Ampul mengandungi zat seperti gelatin yang disebut cupula, yang mempunyai kaitan rapat dengan reseptor. Pergerakan cupula, bersama-sama dengan aliran cecair di dalam kanal separuh bulatan, menimbulkan rasa kedudukan di ruang dalam diri seseorang. Lapisan atas cupula mungkin mengandungi kristal kalsium bikarbonat - otolit. Biasanya, sepanjang hayat, otolit terbentuk dan kemudian musnah semasa penuaan semula jadi badan. Produk pemusnahan digunakan oleh sel khas. Keadaan ini adalah perkara biasa.

Dalam beberapa keadaan, otolit yang telah habis dan usang tidak runtuh dan terapung dalam bentuk kristal dalam cecair terusan separuh bulatan. Kemunculan objek tambahan di saluran separuh bulatan, tentu saja, tidak disedari. Kristal menjengkelkan alat reseptor (selain rangsangan normal), sehingga menimbulkan rasa pening. Apabila kristal menetap di mana-mana kawasan di bawah pengaruh graviti (biasanya ini adalah kawasan kantung), maka pening akan hilang. Perubahan yang dijelaskan adalah mekanisme utama kejadian BPPV..

Oleh itu, dalam keadaan apa, otolith tidak runtuh, tetapi masuk ke "berenang percuma"? Dalam separuh daripada kes, alasannya masih belum jelas, separuh lagi berlaku apabila:

  • kecederaan otak traumatik (kerana pemisahan traumatik otolit);
  • keradangan virus radas vestibular (labirinitis virus);
  • Penyakit Meniere;
  • prosedur pembedahan pada telinga dalam;
  • mengambil antibiotik ototoksik siri gentamicin, mabuk alkohol;
  • kekejangan arteri labirin yang membekalkan darah ke alat vestibular (contohnya, dengan migrain).

Gejala

BPPV dicirikan oleh gambaran klinikal khusus yang mendasari diagnosis penyakit ini. Oleh itu, BPPV dicirikan oleh:

  • serangan tiba-tiba pening yang teruk, yang berlaku hanya apabila kedudukan badan berubah, iaitu ketika rehat, pening tidak pernah muncul. Selalunya, serangan memprovokasi peralihan dari kedudukan mendatar ke arah menegak setelah tidur, berbalik di tempat tidur dalam mimpi. Peranan utama dalam hal ini adalah berkaitan dengan perubahan kedudukan kepala, bukan badan;
  • pening dapat dirasakan sebagai pergerakan tubuh seseorang sendiri di angkasa di mana-mana satah, sebagai putaran objek di sekitar, sebagai perasaan jatuh atau mengangkat, goyang di atas gelombang;
  • tempoh serangan pening tidak melebihi 60 saat;
  • kadang-kadang pening mungkin disertai dengan loya, muntah, degupan jantung perlahan, berpeluh meresap;
  • serangan pening disertai dengan nystagmus - pergerakan bola mata yang tidak disengajakan. Nystagmus boleh menjadi putaran mendatar atau mendatar. Sebaik sahaja pening berhenti, nystagmus segera hilang;
  • serangan pening selalu sama, tidak pernah mengubah "warna klinikal" mereka, tidak disertai dengan penampilan gejala neurologi lain;
  • serangan lebih ketara pada waktu pagi dan pagi. Kemungkinan besar, ini disebabkan penyebaran kristal dalam cecair saluran separuh bulatan dengan pergerakan kepala yang berterusan. Kristal memecah menjadi zarah-zarah yang lebih kecil pada separuh pertama hari (aktiviti fizikal jauh lebih tinggi semasa terjaga daripada semasa tidur), oleh itu, gejala praktikal tidak berlaku pada separuh kedua. Semasa tidur, kristal "melekat bersama" sekali lagi, membawa kepada peningkatan gejala pada waktu pagi;
  • semasa pemeriksaan dan pemeriksaan yang teliti, tidak ada masalah neurologi lain yang dijumpai. Tidak ada tinitus, tidak ada masalah pendengaran, tidak sakit kepala - tidak ada aduan tambahan;
  • kemungkinan peningkatan keadaan secara spontan dan hilangnya serangan pening. Ini mungkin disebabkan oleh pembubaran kristal kalsium bikarbonat secara spontan.

BPPV lebih kerap menjadi orang yang berumur lebih dari 50 tahun. Mungkin pada masa ini penyerapan semula jadi kristal kalsium bikarbonat menjadi perlahan, itulah sebab berlakunya penyakit ini pada usia ini. Menurut statistik, seks wanita menderita BPPV 2 kali lebih kerap daripada lelaki.

Diagnostik

Gambaran klinikal BPPV membolehkan anda mendekati diagnosis yang betul yang sudah berada pada tahap menyoal pesakit. Penjelasan mengenai waktu berlakunya pening, faktor yang memprovokasi, jangka masa serangan, ketiadaan aduan tambahan - semua ini menunjukkan BPPV. Walau bagaimanapun, pengesahan yang lebih dipercayai diperlukan. Untuk tujuan ini, ujian khas dilakukan, yang paling biasa dan mudah adalah ujian Dix-Hallpike. Sampel dijalankan seperti berikut.

Pesakit duduk di sofa. Kemudian mereka berpusing (jangan condong!) Kepala ke satu sisi (mungkin ke arah telinga yang terkena) sebanyak 45 °. Doktor, sebagaimana mestinya, membetulkan kepala pada posisi ini dan dengan cepat meletakkan pesakit di punggungnya, menjaga sudut putaran kepala. Dalam kes ini, batang tubuh pesakit harus diposisikan sedemikian rupa sehingga kepalanya tergantung sedikit di tepi sofa (iaitu kepala harus dilemparkan sedikit ke belakang). Doktor memerhatikan mata pesakit (dalam jangka masa nystagmus) dan pada masa yang sama bertanya tentang perasaan pening. Sebenarnya, sampel itu adalah ujian provokatif untuk serangan khas BPPV, kerana ia menyebabkan kristal bergeser di saluran separuh bulatan. Dalam kes BPPV, nystagmus dan pening biasa berlaku kira-kira 1-5 saat selepas pesakit dibaringkan. Kemudian pesakit dikembalikan ke posisi duduk. Selalunya, ketika kembali ke posisi duduk, pesakit muncul kembali rasa pening dan nystagmus dengan intensiti yang lebih rendah dan arah yang berlawanan. Ujian ini dianggap positif dan mengesahkan diagnosis BPPV. Sekiranya sampel negatif, maka kajian dilakukan dengan putaran kepala ke arah lain..

Untuk melihat nystagmus semasa ujian, disyorkan untuk menggunakan gelas Frenzel (atau Blessing) khas. Ini adalah kacamata dengan tahap pembesaran yang tinggi, memungkinkan untuk mengecualikan pengaruh penetapan sewenang-wenangnya pada pandangan pesakit. Untuk tujuan yang sama, videonystagmograph atau pendaftaran inframerah pergerakan mata dapat digunakan..

Harus diingat bahawa apabila ujian Dix-Hallpike diulang, keparahan pening dan nystagmus akan menjadi kurang, iaitu, gejala-gejala itu nampaknya akan habis.

Rawatan

Pendekatan semasa untuk rawatan BPPV kebanyakannya bebas dadah. Hanya 20 tahun yang lalu, ia berbeza: rawatan utama adalah ubat-ubatan untuk menghilangkan pening. Ketika mekanisme perkembangan penyakit ini diketahui oleh para saintis, pendekatan untuk rawatan juga berubah. Kristal yang terapung dengan bebas tidak boleh dilarutkan atau tidak bergerak dengan bantuan ubat-ubatan. Itulah sebabnya peranan utama hari ini tergolong dalam kaedah bukan ubat. Apakah mereka?

Ini adalah apa yang disebut manuver posisi, iaitu, rangkaian perubahan berturut-turut dalam kedudukan kepala dan batang tubuh, dengan bantuan yang mana mereka cuba mendorong kristal ke zon alat vestibular, dari mana mereka tidak lagi dapat bergerak (zon kantung), yang bermaksud mereka tidak akan menimbulkan pening. Semasa melakukan manuver tersebut, serangan BPPV mungkin berlaku. Sebilangan manuver dapat dilakukan secara bebas, sementara yang lain hanya dapat dilakukan di bawah pengawasan doktor..

Manuver kedudukan berikut pada masa ini dianggap paling biasa dan berkesan:

  • manuver Brandt-Daroff. Ia dapat dilakukan tanpa pengawasan pegawai perubatan. Pada waktu pagi, segera setelah tidur, seseorang perlu duduk di atas katil dengan kakinya menggantung. Kemudian anda perlu dengan cepat mengambil kedudukan mendatar di satu sisi, sedikit membengkokkan kaki anda. Kepala mesti dipusingkan 45 ° ke atas dan berbaring di kedudukan ini selama 30 saat. Selepas - kembali mengambil posisi duduk. Sekiranya serangan BPPV biasa berlaku, maka dalam kedudukan ini adalah perlu untuk menunggu penghentian pening dan hanya kemudian duduk. Tindakan serupa kemudian dilakukan di sisi lain. Seterusnya, anda perlu mengulang semuanya 5 kali, iaitu 5 kali di satu sisi dan 5 kali di sisi lain. Sekiranya semasa melakukan manuver, pening tidak timbul, maka pada masa berikutnya manuver dilakukan pada keesokan harinya. Sekiranya serangan pening berlaku, maka perlu mengulangi manuver pada waktu siang dan malam hari;
  • Manuver Semont. Pelaksanaannya memerlukan pengawasan pegawai perubatan, kerana kemunculan reaksi autonomi yang jelas dalam bentuk mual, muntah dan gangguan irama jantung sementara mungkin terjadi. Manuver dilakukan seperti berikut: pesakit duduk di sofa dengan kakinya menggantung. Kepala berpusing 45 ° ke arah yang sihat. Kepala diperbaiki oleh doktor dalam kedudukan ini dengan tangannya dan pesakit diletakkan di sofa di sisinya di sisi sakit (kepala, dengan itu, ternyata sedikit dipusingkan ke atas). Dalam kedudukan ini, dia harus bertahan selama 1-2 minit. Kemudian, dengan mengekalkan kedudukan kepala yang sama, pesakit dengan cepat kembali ke posisi duduk yang asal dan segera berbaring di sisi lain. Oleh kerana kepala tidak berubah posisinya, ketika berbaring di sisi lain, wajah ternyata diturunkan. Anda perlu kekal dalam kedudukan ini selama 1-2 minit lagi. Dan kemudian pesakit kembali ke posisi awal. Pergerakan mendadak seperti ini biasanya menyebabkan pening yang teruk dan reaksi autonomi pada pesakit, oleh itu, sikap terhadap kaedah ini di kalangan doktor adalah dua kali ganda: ada yang menganggapnya terlalu agresif dan lebih suka menggantinya dengan gerakan yang lebih lembut, yang lain, setuju dengan keparahannya bagi pesakit, yang paling berkesan (terutama pada tahap teruk) kes BPPV);
  • Manuver Epley. Juga wajar dilakukan manuver ini di bawah pengawasan doktor. Pesakit duduk di sofa dan memusingkan kepalanya ke bahagian yang terkena pada sudut 45 °. Doktor membetulkan kepala dengan tangannya pada kedudukan ini dan meletakkan pesakit di punggungnya sambil melentokkan kepalanya ke belakang (seperti dalam ujian Dix-Hallpike). Tunggu 30-60 saat, kemudian putar kepala ke seberang ke telinga yang sihat dan kemudian putar badan di sisinya. Kepala ternyata dipusingkan dengan telinga ke bawah. Dan sekali lagi mereka menunggu 30-60 saat. Selepas itu pesakit boleh mengambil posisi duduk yang asal;
  • Manuver Lempert. Teknik ini serupa dengan manuver Epley. Dalam kes ini, setelah memutar batang tubuh pesakit ke sisi, dan kepala dengan telinga yang sihat ke bawah, teruskan putaran batang tubuh. Artinya, kemudian pesakit mengambil posisi berbaring di perutnya dengan hidungnya ke bawah, dan kemudian di sisi sakit dengan sakit telinga ke bawah. Dan pada akhir manuver, pesakit duduk semula di posisi permulaan. Hasil daripada semua pergerakan ini, seseorang nampaknya berputar di sekitar paksi. Selepas manuver Lempert, adalah perlu untuk membatasi kecondongan batang tubuh dalam proses hidup dan tidur dengan kepala katil dinaikkan 45 ° -60 ° pada hari pertama.

Selain manuver asas, terdapat juga pelbagai modifikasi. Secara amnya, dengan gimnastik kedudukan yang betul, kesannya berlaku selepas beberapa sesi, iaitu hanya diperlukan beberapa hari terapi seperti itu, dan BPPV akan reda.

Rawatan perubatan BPPV hari ini terdiri daripada penggunaan:

  • ubat vestibulolytic (Betagistin, Vestibo, Betaserc dan lain-lain);
  • antihistamin (Dramina, tablet mabuk);
  • vasodilator (Cinnarizine);
  • nootropik herba (ekstrak Ginkgo biloba, Bilobil, Tanakan);
  • ubat antiemetik (metoclopramide, cerucal).

Semua ubat ini disyorkan untuk digunakan dalam tempoh akut serangan BPPV yang teruk (disertai dengan pening yang teruk dengan muntah). Maka disarankan untuk menggunakan manuver posisi. Sebilangan doktor, sebaliknya, membicarakan ketidakcocokan penggunaan ubat untuk BPPV, memotivasi ini dengan menekan mekanisme mereka sendiri untuk mengimbangi gangguan vestibular, serta penurunan kesan manuver posisi semasa mengambil ubat. Ubat berdasarkan bukti belum memberikan data yang boleh dipercayai mengenai penggunaan ubat untuk BPPV.

Sebagai terapi penguat, untuk digunakan, kompleks latihan vestibular digunakan. Inti mereka terletak pada melakukan serangkaian pergerakan dengan mata, kepala dan batang tubuh pada posisi di mana pening berlaku. Ini membawa kepada penstabilan alat vestibular, peningkatan daya tahannya, dan peningkatan keseimbangan. Dalam jangka masa panjang, ini membawa kepada penurunan intensiti gejala BPPV ketika penyakit itu berulang..

Kadang kala gejala BPPV boleh hilang secara spontan. Kemungkinan besar, kes ini dikaitkan dengan kemasukan kristal secara bebas ke zon vestibular "bisu" semasa pergerakan kepala normal atau dengan penyerapan semula.

Dalam 0.5-2% kes BPPV, gimnastik kedudukan tidak berpengaruh. Dalam kes seperti itu, pembedahan dapat menghilangkan masalah. Rawatan pembedahan boleh dilakukan dengan pelbagai cara:

  • peralihan selektif gentian saraf vestibular;
  • mengisi saluran separuh bulatan (maka kristal tidak mempunyai tempat untuk "terapung");
  • pemusnahan alat vestibular menggunakan laser atau penyingkirannya sepenuhnya dari bahagian yang terjejas.

Ramai doktor juga merawat kaedah rawatan pembedahan dengan dua cara. Bagaimanapun, ini adalah operasi dengan akibat yang tidak dapat dipulihkan. Sangat mustahil untuk memulihkan serat saraf yang dipotong atau seluruh alat vestibular setelah pemusnahan dan,.

Seperti yang anda lihat, BPPV adalah keadaan telinga dalam yang tidak dapat diramalkan, serangannya biasanya mengejutkan seseorang. Kerana pening yang tiba-tiba dan teruk, kadang-kadang disertai dengan loya dan muntah, orang yang sakit menjadi takut dengan kemungkinan penyebab keadaannya. Oleh itu, apabila gejala tersebut muncul, perlu berjumpa doktor secepat mungkin agar tidak terlepas penyakit berbahaya yang lain. Doktor akan menghilangkan semua keraguan mengenai gejala yang timbul dan menjelaskan cara mengatasi penyakit ini. BPPV adalah penyakit yang selamat, jika saya boleh mengatakannya, kerana tidak penuh dengan komplikasi, dan lebih-lebih lagi ia tidak mengancam nyawa. Prognosis untuk pemulihan hampir selalu menguntungkan, dan dalam kebanyakan kes, hanya manuver posisi yang diperlukan untuk menghilangkan semua gejala yang tidak menyenangkan..

K. m N. A. L. Guseva membaca laporan mengenai topik "Vertigo kedudukan paroxysmal jinak: ciri diagnosis dan rawatan":

Klinik Profesor Kinzersky, video bermaklumat mengenai vertigo kedudukan paroxysmal jinak:

Vertigo kedudukan paroxysmal jinak (BPPV)

Apa itu BPPV?

Vertigo kedudukan paroxysmal jinak (BPPV) adalah keadaan patologi asal vestibular yang dicirikan oleh vertigo paroxysmal.

Mereka memprovokasi keadaan perubahan kedudukan spasial tubuh manusia.

Perbezaan jenis pening ini adalah kemudahan rawatan relatif, dan kemungkinan peningkatan diri..

Faktor etiologi dalam perkembangan vertigo berfungsi (penyebab)

Vertigo posisi paroxysmal jinak (BPPV), keadaan etiologi yang sangat kompleks, dalam beberapa kes, tidak mungkin untuk menentukan penyebab sebenar penyakit ini.

Penyebab ADPG yang paling biasa termasuk:

  • kecederaan dan gegaran tengkorak trauma;
  • proses keradangan di labirin telinga dalam;
  • campur tangan pembedahan sebelumnya di kawasan kepala.

Ciri-ciri manifestasi simptomatik

Vertigo paroxysmal simptomatik menampakkan dirinya sebagai perasaan bahawa objek yang berada di sekitar berputar, perasaan ini muncul setelah perubahan tajam dalam kedudukan badan.

Pening paroxysmal biasanya muncul pada waktu pagi selepas tidur, sukar bagi seseorang untuk menavigasi di ruang angkasa setelah dia bangun dari tidur.

Tempoh tempoh paroxysmal, sebagai peraturan, tidak lebih dari tiga minit, maka ia berlalu dengan menggunakan teknik bantu.

Selain itu, vertigo posisi paroxysmal jinak menampakkan diri dalam bentuk gangguan dyspeptik, yang merupakan komponen simptom yang biasa untuk semua jenis vertigo.

Musim luruh yang penting dalam diagnosis penyakit adalah bahawa vertigo kedudukan jinak tidak disertai oleh sindrom gangguan organik pada bahagian sistem saraf..

Dengan patologi ini, tidak ada patologi yang berkembang di bahagian organ pendengaran, penglihatan atau bau. Oleh itu, penyakit ini tidak menimbulkan ancaman tertentu bagi kehidupan manusia, tetapi menyebabkan beberapa ketidakselesaan..

Langkah-langkah diagnostik

Untuk diagnosis pasti vertigo kedudukan paroxysmal jinak, ujian diagnostik fungsional Dix-Hallpike yang dikembangkan khas digunakan..

Ujian Dix-Hallpike adalah teknik yang berguna dengan bantuan penyakit yang didiagnosis.

Untuk menjalankan ujian ini, doktor meletakkan pesakit di atas katil, kemudian mengambil kepala dengan kedua tangan dan memutarkannya ke depan ke sisi sekeliling kemudian memegang kepala dan meletakkannya di atas katil. Selepas latihan, doktor harus bertanya bagaimana perasaan pesakit.

Biasanya, orang dengan vertigo kedudukan jinak diyakinkan oleh doktor bahawa pening selepas gegaran seperti itu adalah keadaan biasa bagi mereka..

Secara objektif diperhatikan pada pesakit, nystagmus, yang dipusingkan ke lantai ke sisi atau ke atas, ia bergantung pada penyetempatan langsung proses patologi di saluran separuh bulatan telinga dalam.

Sekiranya terdapat kesan negatif, latihan harus diulang beberapa minit selepas berehat. Kadang-kadang ia berlaku bahawa setelah ujian diagnostik dalam keadaan terlentang, hasil positif tidak dapat dicapai, tetapi keadaan muncul setelah pesakit bangun dari sofa dan badan memperoleh posisi duduk.

Semasa mengulangi ujian kedudukan, keparahan hasilnya, sebagai peraturan, agak berkurang, ini juga harus dipertimbangkan ketika membuat diagnosis. Sebagai tambahan kepada ujian kedudukan, anda tidak hanya boleh menggunakan putaran ke arah kepala, tetapi juga seluruh badan.

Yang paling sukar ditoleransi oleh pesakit adalah perubahan kedudukan badan dari berbohong ke berdiri.

Penyelidikan instrumental

Sebagai diagnosis instrumental penyakit, kaedah digunakan untuk menilai keparahan nystagmus untuk tujuan ini, kaedah seperti elektrookulografi, oculografi video digunakan..

Untuk mengecualikan patologi organik dari sistem saraf pusat atau patologi onkologi, pesakit perlu menjalani pengimejan resonans magnetik otak. Untuk mengecualikan patologi dari otolaryngology, perlu menjalani pemeriksaan perundingan dengan pakar yang sesuai.

Diagnosis pembezaan vertigo paroxysmal kedudukan jinak

Perbezaan dari pembentukan seperti tumor di otak, serta patologi dari fossa kranial posterior, dengan perkembangan pening yang jinak, tidak ada tanda-tanda kerosakan pada sistem saraf simpatik dan parasimpatis, tanda-tanda umum adalah gejala ketidakseimbangan dan pening sifat kedudukan.

Melakukan ujian fungsional posisi berulang dengan pening biasa, sebagai peraturan, dicirikan oleh penurunan keparahan hasil positif, kerana dalam kes patologi organik, ujian berulang tidak mempengaruhi keparahan hasilnya.

Posisi nystagmus juga dapat menampakkan diri dengan penyakit seperti sklerosis berganda atau gangguan peredaran darah akut otak, sementara semua gejala kerosakan pada sistem saraf tetap ada.

Langkah-langkah terapi untuk menghilangkan patologi dan ketidakselesaan

Rawatan konservatif tanpa penggunaan ubat merangkumi kaedah berikut:

Kaedah Brandt-Daroff.

Pesakit boleh melakukan senaman seperti ini secara bebas di rumah..

Untuk menjalankan teknik ini, pesakit perlu duduk di bahagian tengah katil dan membuat beberapa selekoh dari sisi ke sisi. Kemudian pesakit ditusuk kembali dalam kedudukan mendatar dan mengulangi pergerakan yang sudah berada dalam posisi terlentang.

Adalah perlu untuk membiarkan badan berehat sebentar, kemudian ulangi latihan Brandt Daroff yang ditunjukkan.

Teknik mengubati penyakit ini diulang tiga kali sepanjang hari. Tempoh prosedur ditentukan secara individu, bergantung pada kesejahteraan umum pesakit..

Manuver Semont

Teknik ini dapat dilakukan secara bebas dan dengan bantuan pakar yang berkelayakan..

Pesakit duduk di atas katil, doktor mengambil kepala pesakit dengan kedua tangan dan berpusing tajam, kemudian menunjuk ke sisi yang sama tanpa mengubah kedudukan kepala berbanding dengan satah awal.

Pesakit harus berbaring sehingga semua sensasi yang tidak selesa hilang.

Setelah berehat, tanpa mengubah kedudukan tetap kepala pesakit, mereka kembali ke posisi duduk, memusingkan kepala dan berbaring di sisi yang bertentangan, pesakit juga mesti berehat. Latihan ini diulang 2-3 kali, sekali sehari..

Sekiranya penderita lobular pusing paroxysmal jinak mempunyai sejarah patologi kardiovaskular, ubat jantung tonik diberikan sebagai ramalan khusus sebelum memulakan prosedur..

Sekiranya semasa manipulasi, loya dan muntah muncul, ubat antiemetik diresepkan kepada pesakit.

Manuver Epley

Prosedur seperti ini hanya dilakukan oleh pakar yang berkelayakan. Ciri kaedah ini ialah prosedur dilakukan dengan menggunakan pergerakan badan yang lancar dan perlahan..

Pesakit pada mulanya harus duduk di sofa, doktor mengambil kepalanya dengan kedua tangan dan membetulkan kepalanya dengan memusingkannya ke sisi dalam kedudukan yang sama, kepala pesakit diletakkan di punggungnya. Selepas itu, badan orang itu terbalik di sebelahnya, dan kemudian perlahan-lahan duduk di kedudukan asalnya.

Kaedah rawatan bukan ubat ini sangat berkesan dan dalam kebanyakan kes, mengulangi dua atau tiga sesi dapat membantu menghilangkan sepenuhnya keadaan patologi..

Keberkesanan kaedah ini bergantung sepenuhnya pada seberapa profesional pakar melakukan prosedur ini..

Manuver Lempert

Teknik ini dijalankan secara eksklusif oleh pakar yang berkelayakan. Kedudukan awal pesakit harus duduk sepanjang sofa. Memusingkan kepala empat puluh lima darjah, betulkan pada satah badan mendatar di sisi fokus keadaan patologi.

Selepas ini, pesakit diletakkan dalam posisi terlentang di punggungnya dan perlahan-lahan mengubah posisi kepala ke arah yang berlawanan, kemudian kepala dipusingkan ke sisi lain dan posisi badan diubah dari belakang ke perut, sementara kepala harus dipusingkan bersama-sama dengan tubuh manusia.

Latihan boleh diulang beberapa kali, tetapi dengan syarat mengekalkan waktu rehat.

Rawatan pembedahan penyakit ini

Campur tangan pembedahan dilakukan dalam kes di mana terapi konservatif penyakit ini sama sekali tidak menunjukkan hasil positif.

Kaedah rawatan ini dilakukan sangat jarang dan dalam kes yang luar biasa..

Untuk tujuan ini, teknik pembedahan dijalankan seperti:

  • mengisi lumen saluran tulang separuh bulat telinga dalam dengan serpihan dari struktur tulang, yang diambil dari bahagian lain dari kerangka tubuh manusia. Tibia adalah yang paling optimum untuk pemindahan;
  • penghapusan selektif ujung saraf yang melindungi saluran vestibular telinga dalaman manusia;
  • penyingkiran keseluruhan struktur dan labirin tulang yang boleh dibatalkan;
  • pemusnahan struktur labirin yang merosakkan menggunakan sistem laser yang dipilih khas.

Sudah tentu semua kaedah campur tangan pembedahan sangat trauma bagi seseorang dan oleh itu kaedah tersebut hanya boleh dilakukan atas sebab perubatan khas..

Selepas campur tangan pembedahan, pesakit diharuskan menjalani terapi antibakteria untuk mencegah terjadinya komplikasi penyakit berjangkit..

Untuk mengelakkan disentri sebagai kesan sampingan antibiotik, pesakit diresepkan probiotik di kompleks.

Pencegahan penyakit

Langkah-langkah pencegahan untuk vertigo paroxysmal kedudukan jinak belum dikembangkan setakat ini, kerana faktor etiologi perkembangan penyakit ini tidak difahami sepenuhnya..

Sebagai cadangan untuk pesakit, adalah mustahak untuk tidak memandu kereta untuk beberapa lama..

Keadaan patologi boleh berterusan selama beberapa hari atau minggu selepas rawatan. Mengenai pemulihan kapasiti kerja, sukar juga untuk beberapa minggu, tetapi seseorang harus mengambil kira hakikat bahawa vertigo kedudukan jinak dapat berulang dari masa ke masa dan ketika saat ini tiba tidak diketahui.

Ramalan

Prognosis untuk pemulihan biasanya menguntungkan, keadaan ini tidak menimbulkan bahaya tertentu bagi kehidupan pesakit. Bergantung pada penyakit atau kerosakan apa yang dapat memprovokasi perkembangan keadaan ini, pemulihan lebih lanjut dan kesan rawatan yang dilakukan bergantung pada.

Prognosis untuk pemulihan sepenuhnya juga bergantung pada seberapa tepat masa pesakit mendapatkan rawatan perubatan yang berkelayakan..

Bahaya penyakit ini terletak pada kenyataan bahawa agak sukar untuk melakukan tindakan diagnostik, sementara jika penyakit menular di telinga dalam memprovokasi penyakit dengan proses menular yang maju, jangkitan dapat menyebar ke rongga kranial dan menyebabkan kematian bagi pesakit.

Vertigo kedudukan paroxysmal jinak (BPPV) - gejala dan rawatan

Apakah vertigo kedudukan paroxysmal jinak (BPPV)? Kami akan menganalisis penyebab berlakunya, diagnosis dan kaedah rawatan dalam artikel oleh Dr. Magomedov K.R., seorang pakar neurologi dengan pengalaman 8 tahun.

Definisi penyakit. Punca penyakit

Vertigo kedudukan paroxysmal jinak, atau BPPV untuk jangka pendek, adalah gangguan neurologi yang, pada kedudukan kepala tertentu, membawa kepada episod pendek vertigo [1].

"Jawapan" untuk penyakit ini terletak pada namanya sendiri:

  • jinak - tidak mengancam nyawa;
  • paroxysmal - berlaku secara berkala;
  • kedudukan - bergantung pada perubahan kedudukan;
  • pening adalah gejala utama di mana orang pergi ke doktor.

BPPV mempengaruhi orang muda dan tua. Ini adalah penyebab vertigo putaran (vestibular) yang paling biasa. Menurut pelbagai penulis, BPPV menyumbang 17% hingga 35% daripada semua gangguan vestibular periferal [3] [4] [5] [6] [20] [23].

Oleh kerana pening boleh berlaku dengan pelbagai penyakit, pesakit dengan gejala BPPV beralih kepada pakar yang sama sekali berbeza. Jumlah penyelidikan dan rawatan yang betul bergantung pada seberapa baik pemikiran doktor. Kadang-kadang perkara lucu berlaku: seorang pesakit dengan BPPV dirawat kerana pelanggaran peredaran serebrum sementara selama enam bulan, yang gejala-gejalanya akan hilang dalam satu hari, tetapi serangan kerap berlaku setiap hari. Atau pilihan umum kedua: seseorang menjalani rawatan untuk osteochondrosis mistik, tetapi pada masa yang sama leher sama sekali tidak sakit dan tidak membuat dirinya terasa dengan cara apa pun.

Penyebab BPPV yang paling biasa adalah kecederaan kepala. Faktor lain dalam perkembangan penyakit ini termasuk hypodynamia (gaya hidup tidak aktif), alkoholisme, operasi utama di kawasan kepala, penyakit sistem saraf pusat.

Secara umum, terdapat banyak sebab berlakunya BPPV. Mengikut kekerapan, berikut dibezakan:

  • Penyebab yang tidak diketahui (BPPV idiopatik) - 39%;
  • penyakit telinga - 29%;
  • kecederaan - 21%;
  • penyakit sistem saraf pusat - 11%;
  • kekurangan aliran darah di arteri sistem vertebrobasilar - 9%;
  • media otitis kronik - 9%;
  • neuronitis vestibular - 7%;
  • Penyakit Meniere (gangguan telinga dalam) - 7%;
  • otosklerosis (kerosakan pada osikel pendengaran bergerak) - 4%;
  • kehilangan pendengaran sensorineural secara tiba-tiba - 2%;
  • neuroma akustik - 2%;
  • pening serviks - 2%.

Gejala vertigo kedudukan paroxysmal jinak

Episod klasik BPPV dipicu secara tiba-tiba dengan mengubah kedudukan badan dan memiringkan kepala ke telinga yang terkena. Setelah memprovokasi pergerakan, pesakit memulakan tempoh pra-serangan, yang berlangsung kurang dari lima saat. Kemudian serangan itu sendiri bermula - pening putaran yang teruk. Pada masa ini, nampaknya pesakit sedang dilemparkan ke telinga yang terkena. Dalam keadaan ini, seseorang dari 30 saat hingga satu minit, setelah keadaan kesihatan kembali normal hingga pergerakan kepala yang memprovokasi seterusnya.

Ramai orang mengalami serangan pening putaran pertama mereka pada waktu pagi setelah bangun, ketika mereka cuba bangun dari tempat tidur dan duduk. Ini disebabkan oleh perubahan kedudukan kepala dan gilirannya. Namun, jika pesakit, misalnya, bangun dari kerusi tanpa menggerakkan kepalanya, maka serangan tidak akan bermula..

Semua BPPV memanifestasikan dirinya dengan cara yang berbeza: dari pergerakan yang minimum, beberapa pesakit mungkin mengalami rasa mual dan muntah, sementara yang lain akan mengalami manifestasi ringan. Dalam kedua kes tersebut, gangguan pendengaran, tinitus, sakit kepala, atau gejala lain tidak diperhatikan. Dan jika pesakit menghindari pergerakan yang memprovokasi, maka tidak ada gejala sama sekali.

Semasa serangan, pergerakan mata berayun tertentu berlaku - nystagmus. Dengan penilaian pergerakan ini, bahagian lesi telinga dalam ditentukan. Dalam tempoh antara serangan, ketika posisi kepala tetap, ada perasaan keruh dan kabut di kepala.

Biasanya, ketika berkomunikasi dengan doktor, pertama-tama pesakit mengatakan bahawa kepalanya sentiasa berputar, tetapi setelah siasatan yang lebih terperinci ternyata ada pembahagian yang jelas menjadi dua pilihan: tempoh putaran aktif dan tempoh keadaan kabut tanpa putaran [5] [6] [9] [21] [23].

Patogenesis vertigo kedudukan paroxysmal jinak

Untuk lebih memahami patogenesis BPPV, perlu memahami ciri struktur radas vestibular..

Biasanya, alat vestibular terdiri daripada tiga separuh bulatan, yang terdedah dalam tiga bidang yang berlainan pada sudut yang tepat antara satu sama lain..

Di kedua sisi, di hujung separuh bulatan ini, terdapat ampul lebar di mana alat penerima berada. Terdapat cecair di dalamnya. Setiap ampul di hujungnya mempunyai zat seperti cupul (zat gelatin) yang menutupi rambut reseptor. Apabila seseorang memusingkan kepalanya, reaksi tiga peringkat dipicu: pergerakan cairan membawa kepada pergerakan cupula, dan pergerakan cupula membawa kepada pergerakan rambut reseptor, yang memancarkan isyarat saraf ke otak tentang memutar kepala.

Di dalam alat vestibular terdapat kristal tambahan - otolit. Zarah mereka - otoconia - adalah penyebab utama dalam pengembangan BPPV. Apabila kedudukan badan berubah dan di bawah daya tarikan, mereka juga mula bergerak dan membuat isyarat patologi, menjengkelkan reseptor. Kerana itu, orang itu mempunyai sensasi seolah-olah pergerakan itu berterusan - episod serangan akut pening putaran. Perasaan ini tidak akan hilang selagi zarah-zarah tidak mendakan. Agar mereka keluar dari saluran separuh bulatan, teknik khas diperlukan..

Mekanisme lain yang agak kurang biasa untuk berlakunya BPPV adalah penyambungan otolit atau bahagiannya ke cupula saluran separuh bulatan. Kerana ini, terdapat kerengsaan berterusan terhadap reseptor apabila kedudukan badan berubah - cupulolithiasis.

Mengapa otoconia meninggalkan membran otolitik dan bebas berenang? Menurut kebanyakan penyelidik, dalam 50-70% kes, penyebab perkembangan keadaan seperti itu tidak dapat diketahui [15].

Klasifikasi dan tahap perkembangan vertigo kedudukan paroxysmal jinak

Menurut mekanisme patofisiologi, BPPV dapat dibahagikan kepada dua jenis:

  • Canalitia - apabila otoconia berada di dalam kanal separuh bulatan. Menyebabkan pening ketika bergerak.
  • Cupulolithiasis - apabila kristal otolith melekat pada cupula, menimbulkan tekanan tambahan pada reseptor. Menyebabkan kejang ketika menikung.

Bergantung pada lokalisasi lesi dan lokasi otoconia pada alat vestibular, varian penyakit berikut dibezakan [17]:

  • Canalolithiasis saluran posterior adalah jenis lesi yang paling biasa. Terutama mempengaruhi bahagian kanan labirin radas vestibular. Ia disertai dengan serangan pening berulang dalam satu minit, yang berlaku ketika berbaring atau ketika memusingkan badan ke belakang.
  • Canalolithiasis kanal mendatar - berlaku apabila otoconia memasuki kanal mendatar. Ia diperiksa dengan memutar kepala seperti "barbeku", yaitu dalam bulatan. Berlaku dengan putaran kepala yang tajam atau ketika badan bergerak dari sisi ke sisi.
  • Cupulolithiasis saluran separuh bulatan mendatar disebabkan oleh kemasukan kristal otoconia ke cupula terusan. Nstagmus pseudospontan diperhatikan, yang tidak dikaitkan dengan perubahan kedudukan kepala.
  • Kemungkinan BPPV, diselesaikan secara spontan - apabila pening diselesaikan sebelum pergi ke doktor, tetapi menurut kisah pesakit, adalah mungkin untuk mendiagnosis BPPV. Semasa diagnosis, nystagmus dan vertigo kedudukan tidak berlaku.

Varian jarang BPPV (boleh dikelirukan dengan vertigo kedudukan tengah):

  • Canalolithiasis saluran anterior jauh lebih jarang daripada jenis pening yang lain. Boleh didiagnosis hanya setelah mengecualikan penyakit sistem saraf pusat.
  • Cupulolithiasis saluran separuh bulatan posterior jarang ditentukan. Pening boleh berlaku apabila seseorang memiringkan kepalanya ke hadapan untuk mengikat tali atau mencuci rambut. Serangan itu sendiri berlangsung kurang dari satu minit, tetapi jika orang itu belum mengubah posisi kepala yang provokatif, maka waktu serangan akan meningkat. Gejala yang sama diperhatikan dengan cupulolithiasis saluran mendatar..
  • Lithiasis dalam pelbagai saluran adalah varian penyakit yang sangat sukar, yang mempengaruhi sehingga 20% pesakit dengan BPPV. Boleh merumitkan manuver rawatan. Kadang-kadang memerlukan rawatan pesakit dalam.
  • Potensi BPPV kemungkinan adalah keadaan komorbid. Ia diperhatikan apabila penyebab lain dari vertigo posisi telah dikecualikan, dan serangan yang dijelaskan tidak memenuhi kriteria BPPV.

Kaedah rawatan bergantung pada jenis BPPV.

Komplikasi vertigo kedudukan paroxysmal jinak

Dengan sendirinya, BPPV berjalan dengan baik, tetapi jika serangan vertigo sistemik berlaku ketika seseorang berada di ketinggian, kedalaman, atau ketika memandu, maka itu dapat membahayakan. Contohnya, pening ini boleh menyebabkan jatuh dan cedera..

Komplikasi dan ketidakselesaan utama BPPV berkaitan dengan alat vestibular. Gangguan autonomi seperti berpeluh dan takikardia adalah perkara biasa. Pesakit mengalami ketidakstabilan kecil jangka panjang baik setelah serangan dan setelah berjaya menjalani rawatan.

Multichannel BPPV adalah salah satu komplikasi yang paling teruk. Ia boleh berkembang selepas kedua-duanya selepas kecederaan di kepala dan teknik reposisi - penyingkiran otolit dan zarahnya dari saluran. Kristal jatuh bukan sahaja ke dalam saluran yang terjejas, tetapi juga ke saluran yang berdekatan. Ini menyebabkan kerengsaan teruk pada alat vestibular..

Jangan lupa bahawa BPPV itu sendiri merupakan komplikasi penyakit lain, selalunya kecederaan otak traumatik. Ia boleh disamarkan sebagai manifestasi klinikal penyakit dan kecederaan lain - neuronitis vestibular, serangan jantung atau tetes labirin. Untuk membezakan BPPV dari gangguan ini, perlu mendiagnosis dengan tepat..

Diagnostik vertigo kedudukan paroxysmal jinak

Diagnosis BPPV adalah klinikal. Ia berdasarkan aduan dan pemeriksaan pesakit.

Gambar diagnostik klasik BPPV:

  • Serangan berulang vertigo posisi yang berlaku ketika berbaring, ketika memusingkan kepala berbaring di belakang atau pergerakan lain.
  • Tempoh serangan kurang dari satu minit.
  • Posisi nystagmus tidak muncul dengan segera, tetapi satu atau beberapa saat selepas ujian Dix - Hallpike atau manuver diagnostik Semont.
  • Sebab lain untuk keadaan ini telah dikecualikan.

Semasa memeriksa pesakit dengan BPPV, tidak ada yang luar biasa dijumpai. Malah keputusan pemeriksaan neurologi dan otologi biasanya normal, kecuali ujian Dix-Hallpike. Semasa dijalankan, pening putaran dan nystagmus tertentu muncul. Di luar kesengsaraan, ujian akan menjadi negatif, tetapi ini tidak mengecualikan kehadiran BPPV.

Ujian dilakukan seperti berikut: pesakit dipindahkan dari posisi duduk ke posisi terlentang, sementara kepala dipusingkan 45 derajat, setelah itu mereka menunggu 30 saat dan kemudian duduk pesakit kembali.

Tidak diperlukan ujian makmal untuk BPPV. Mereka hanya diperlukan untuk mengecualikan keadaan bersamaan yang boleh menyebabkan pening sebagai komplikasi..

CT atau MRI harus dilakukan sekiranya terdapat tanda-tanda lesi pusat, seperti batang otak. Dalam semua kes lain dari manifestasi klasik BPPV, kajian ini tidak akan menunjukkan apa-apa. Vertigo tengah mungkin disyaki vertigo berterusan, nystagmus dan perubahan arah, muntah aktif yang tidak membawa kelegaan, gejala neurologi fokus semasa pemeriksaan, dan ketidakstabilan teruk ketika berdiri.

Juga, jangan lupa bahawa dalam varian kedudukan, pening tidak berlaku ketika seseorang bangun dari kerusi tanpa mengubah posisi kepala. Varian ini lebih biasa untuk pening ortostatik..

Rawatan vertigo kedudukan paroxysmal jinak

Rawatan dengan ubat

Penekan vestibular biasanya tidak membantu mengawal BPPV. Dalam beberapa kes, mereka hanya dapat mengurangkan manifestasi penyakit ini, iaitu menyembunyikan masalah, tetapi tidak menyelesaikannya. Kadang-kadang vestibulosuppressants boleh merumitkan keadaan dan mengantuk..

Rawatan penggantian

Teknik tidak invasif seperti pemulihan vestibular membantu mencapai kejayaan dalam rawatan BPPV. Dua kaedah pemulihan telah dikembangkan - kaedah Epley dan Semont. Kedua-dua kaedah tersebut bergerak dengan bebas zarah terapung di radas vestibular. Di samping itu, sebuah peranti baru-baru ini telah dicipta yang memutar seseorang 360 darjah, yang juga membolehkan memposisikan semula (bergerak) zarah dari saluran separuh bulatan [4]. Malangnya, semua kaedah ini menimbulkan pening berulang, yang hilang dalam satu minit..

Reposisi adalah teknik mudah yang dirancang untuk menyembuhkan BPPV dalam 1-3 sesi [5] [6] [7] [8] [9] [10]. Terapi ini berjaya diselesaikan di lebih daripada 97% pesakit [2] [11].

Prosedur ini dijalankan seperti berikut:

  1. Pesakit duduk dan memusingkan kepalanya 45 darjah ke arah lesi. Dengan kedudukan kepala ini dia berbaring di punggungnya.
  2. Kemudian pesakit memiringkan kepala ke belakang 15 darjah, tetapi pada masa yang sama ia masih dipusingkan 45 darjah. Pesakit berada dalam kedudukan ini selama 30 hingga 40 saat.
  3. Setelah itu, dia memusingkan kepalanya ke sisi lain, juga pada sudut 45 darjah dan juga melemparkannya kembali 15 darjah. Ia berada dalam kedudukan ini selama 40 saat..
  4. Pesakit berpusing, berbaring di bahunya, kepalanya dipusingkan 45 darjah ke bawah. Telinga yang terkena berada di atas.
  5. Kemudian pesakit duduk dengan kepalanya berpaling dari sisi yang terkena.
  6. Pada akhir, kepala berpusing ke kedudukan tengah.

Sejurus selepas prosedur, ujian Dix-Hallpike dilakukan: jika nystagmus berulang, maka reposisi diulang.

Setelah meletakkan semula, pesakit tidak boleh berbaring di permukaan rata selama 24-48 jam: disyorkan untuk tidur dengan kepala di atas beberapa bantal. Seminggu rehat juga diperlukan: elakkan pergerakan tiba-tiba atau senam gimnastik. Seminggu kemudian, pemeriksaan kedua dijalankan.

Sekiranya pening bertambah buruk selepas pengurangan, maka keadaan berikut dianggap:

  • penyumbatan saluran - ini berlaku apabila otolit tersekat di bahagian saluran yang sempit;
  • perpindahan otolit ke saluran semibulatan lain, pengembangan BPPV multichannel;
  • cupulolithiasis - apabila otolith tersekat di cupula dan menyebabkan pening paradoks.

Komplikasi pengurangan lain jarang berlaku:

  • Kegagalan setelah pengulangan teknik berulang. Kira-kira 3-5% pesakit menghadapi ini.
  • Kekurangan kesan selepas prosedur pertama. Dalam kes ini, disarankan untuk mengulang posisi, tetapi selalunya setelah percubaan yang tidak berjaya, sukar bagi seseorang untuk mempercayai keberkesanan kaedah ini..
  • Vertigo kedudukan selebihnya. Biasanya menunjukkan bahawa saluran tidak dibersihkan sepenuhnya. Oleh itu, prosedur mesti diulang..

Operasi

Rawatan pembedahan dijalankan hanya jika teknik reposisi tidak berfungsi. Ia membawa risiko kemungkinan komplikasi seperti kerosakan pada saraf muka dan pendengaran..

  • labyrintectomy - penyingkiran saluran separuh bulatan radas vestibular;
  • oklusi (penyumbatan) saluran separuh bulatan posterior;
  • reseksi (penyingkiran) saraf vestibular;
  • neurectomy selektif - denervasi selektif (penyingkiran sebahagian saraf) saluran kanal separuh bulat posterior, menyelamatkan bahagian lain telinga dalam.

Dari semua kaedah yang dikemukakan, oklusi saluran separuh bulatan posterior adalah yang paling baik. Ia membolehkan anda menjaga pendengaran tanpa kerosakan pada keseluruhan sistem vestibular, hanya bertindak pada saluran separuh bulatan posterior atau mendatar yang terjejas. Saluran dan struktur lain dari alat vestibular tidak terjejas. Prosedur ini lebih sederhana daripada neurektomi selektif. Pada kesempatan ini, penelitian sedang dilakukan: sudah ada data mengenai 95% kes yang berjaya.

Ramalan. Pencegahan

Prognosis untuk BPPV adalah baik. Dalam kebanyakan kes, penyakit ini dapat ditangani secara rawat jalan. Dalam kes yang teruk, rawatan gejala mual dan muntah harus dijalankan. Rawatan jangka panjang mungkin memerlukan keadaan atau pilihan yang bersamaan untuk penyakit yang rumit.

Pemulihan spontan berlaku dalam masa enam minggu, walaupun dalam beberapa kes ia dapat bertahan lebih lama. Kadar kambuh adalah 5-15%.

Terdapat teknik Epley untuk rawatan diri. Mereka mengulangi pergerakan yang sama semasa sesi reposisi, hanya tanpa tangan doktor. Mereka hanya boleh digunakan semasa serangan dan hanya setelah mempelajari teknik ini dari doktor. Sekiranya teknik Epley tidak memberi kesan, maka latihan Brandt-Daroff boleh dilakukan sebagai ganti [18].

Terdapat tiga hipotesis utama yang menjelaskan mekanisme untuk menghilangkan serangan BPPV menggunakan gimnastik Brandt-Daroff:

  1. Pergerakan cecair di dalam saluran dengan pergerakan berulang menyebabkan pencucian dan pembubaran zarah.
  2. Mekanisme pampasan pusat diaktifkan, iaitu penghambatan dari pusat, dan orang tersebut tidak lagi merasakan kejang ini.
  3. Semasa bersenam, zarah-zarah itu sendiri memasuki zon senyap..

Peringkat gimnastik Brandt - Daroff:

  • Pesakit mengambil posisi permulaan - duduk.
  • Memusingkan kepala 45 darjah ke arah telinga dalam yang sihat dan terletak di sebelah telinga telinga yang terjejas. Serangan BPPV berlaku. Anda perlu kekal dalam kedudukan ini sehingga pening hilang..
  • Pesakit kembali ke posisi awal dan duduk seperti ini selama kira-kira 30 saat.
  • Memusingkan kepala lagi 45 darjah, tetapi kali ini ke arah telinga dalam yang terjejas, dan mengulangi manuver yang dijelaskan, hanya ke arah lain.
  • Kembali ke kedudukan permulaan.

Latihan ini harus dilakukan tiga kali sehari, lima kitaran setiap set. Sekiranya pening tidak berlaku semasa berbaring di sebelah, anda harus berhenti bersenam.

Apa itu BPPV - tanda dan rawatan

Vertigo kedudukan paroxysmal jinak sering disebut sebagai BPPV. Jadi lebih pendek. Bagi pesakit, nama lain untuk patologi dikenali - "pasir di telinga". Ya, rasanya. Perasaan ini diberikan oleh struktur telinga dalam, yang merupakan bahagian dari alat vestibular dan bertanggungjawab, antara lain, untuk meletakkan badan di ruang dan mencegah pening parasit..

Mari kita fokus pada fakta bahawa vertigo berada pada kedudukan. Ia tidak kekal. Ia muncul secara sporadis dengan perubahan kedudukan kepala.

BPPV adalah patologi biasa. Sehingga 17% daripada semua kes pening berkaitan dengan penyakit ini. Wanita mempunyai masalah ini lebih kerap daripada lelaki.

BPPG - apa itu

BPPV adalah, seperti yang disebutkan di atas, singkatan dari istilah "vertigo paroxysmal positional vertign". Serangan pening jenis ini dikaitkan dengan perubahan kedudukan di ruang badan dan kepala. Walau bagaimanapun, ia berbeza dengan, misalnya, keruntuhan ortostatik dalam jangka masa dan keadaan selepas serangan..

Untuk rujukan. Iaitu, BPPV adalah gangguan vestibular jangka pendek yang dilihat ketika kepala dipusingkan.

Ia disertai dengan loya dan, dalam beberapa kes, muntah. Penyebab patologi adalah adanya otolith terapung bebas (kalsium bikarbonat kristal) di endolim. Perpindahan mereka menyebabkan kerengsaan sel ciliated dan, oleh itu, pening..

Untuk tujuan diagnostik, ujian khas digunakan, dan untuk tujuan terapi - gimnastik vestibular, teknik Epley dan Semont. Keberkesanan terapi ubat belum terbukti, oleh itu, preskripsi ubat hanya disarankan sebagai tambahan.

BPPV - punca

Untuk memahami mekanisme perkembangan serangan pening dengan BPPV, anda harus membiasakan diri dengan struktur alat vestibular.

Ia terdiri daripada kanal separuh bulat atas, posterior dan mendatar dengan sambungan (ampullae), serta sepasang kantung - bujur dan bulat. Semua struktur ini, yang membentuk labirin yang disebut, dipenuhi dengan endolymph, ia mengandungi pengumpulan sel ciliated yang sensitif..

Dalam ampul, sel reseptor ditutup dengan penutup agar-agar - secawan, dan di kanal - selaput khas dengan kemasukan kalsium kristal.

Penyebab utama apa yang disebut vertigo posisi jinak atau otolithiasis adalah gangguan metabolik di telinga dalam. By the way, otolithiasis adalah nama lain untuk BPPV.

Biasanya, kristal ini (otoliths atau otoconia) dilokalisasi dalam membran, dan terdapat pembubaran formasi lama yang berterusan dan penggantiannya dengan yang baru..

Sekiranya pengeluaran meningkat atau penggunaannya melambatkan, otolit yang tidak larut bergerak bebas di endolim, yang secara berkala menyebabkan kerosakan fungsi alat vestibular.

Biasanya, otoconia terkumpul di lumen kanal setengah bulat posterior atau ampullae, melekat pada cupula. Semasa bergerak, mereka secara langsung menjengkelkan sel rambut atau mengalihkan lapisan seperti jeli mereka.

Untuk rujukan. Akibatnya, persepsi pecutan sudut terganggu, dan serangan pening jangka pendek berlaku. Apabila pergerakan otolit berhenti dan berhenti di bahagian bawah saluran (berhenti menggerakkan cupula), kepala berhenti berputar.

Faktor-faktor yang mengganggu proses pembentukan dan pembubaran otoconia adalah:

  • TBI, menyebabkan kerosakan pada membran otolith;
  • keradangan virus pada labirin telinga dalam;
  • Penyakit Meniere;
  • mengambil antibiotik dengan kesan ototoksik (Gentamicin dan aminoglikosida lain);
  • kekejangan arteri membekalkan radas vestibular dengan darah;
  • operasi pembedahan.

Sesuai dengan penyetempatan otolit bebas, otolithiasis terbahagi kepada dua jenis. Pengumpulan kalsium kristal dalam saluran disebut kanalolithiasis, dalam ampul - cupulolithiasis. Penyakit jinak disebut kerana disebabkan oleh kerengsaan mekanikal, dan bukan kerosakan organik pada struktur telinga dalam.

BPPV - gejala

Gejala utama BPPV adalah berikut:

  • vertigo putaran,
  • jangka masa pendek (paroxysmal): pening berlangsung beberapa saat atau minit,
  • kadangkala loya dan muntah dicatatkan.

Vertigo kedudukan paroxysmal jinak bermula apabila kepala dilemparkan ke belakang atau dipusingkan, kerana pergerakan seperti itu menimbulkan pergerakan otolit. Serangan paling kerap berlaku ketika badan berada dalam kedudukan mendatar, jadi pesakit biasanya mengadu pening pagi yang berkaitan dengan terguling di tempat tidur.

Baca juga mengenai topik ini

Serangan malam menyebabkan kebangkitan.

Untuk rujukan. Secara subyektif, paroxysm, yang merupakan gejala utama BPPV, dirasakan sebagai putaran objek di sekitar dalam bidang yang berbeza.

Durasi serangan individu rata-rata setengah minit, tetapi ia dianggap lebih lama (sekitar 5 minit). Kekerapan kejadian semasa eksaserbasi berbeza dari pengulangan mingguan hingga beberapa kejang setiap hari.

Dalam beberapa kes, serangan BPPV bersifat sporadis. Remisi cenderung bertahan lama, berjumlah bulan atau bahkan bertahun-tahun.

Tidak ada tanda-tanda tambahan gangguan vestibular seperti kehilangan pendengaran atau pekak, sakit kepala, tinnitus pada vertigo kedudukan paroxysmal jinak..

Serangan hanya boleh disertai dengan loya atau, lebih jarang, muntah. Dalam selang waktu antara mereka atau selepas satu paroxysm, pesakit mencatat simptom ciri pening bukan sistemik. Perasaan tidak stabil, bergoyang, yang disebut "pengsan" muncul.

BPPV dengan sendirinya tidak menimbulkan bahaya bagi kesehatan dan kehidupan manusia, tidak memiliki akibat negatif, dan prognosis penyakit ini menguntungkan. Namun, jika serangan berlaku dalam keadaan yang memerlukan koordinasi yang baik atau peningkatan konsentrasi, kemungkinan kecelakaan..

Contohnya, semasa memandu, bekerja pada ketinggian. Di samping itu, eksaserbasi yang kerap memberi kesan negatif terhadap keadaan psiko-emosi pesakit. Hasilnya boleh menjadi keadaan kemurungan, hipokondria, neurosis.

Diagnosis BPPV

Semasa menghubungi pakar neurologi, anamnesis diambil, satu siri ujian khusus dilakukan. Diagnosis vertigo posisi paroxysmal jinak terutama klinikal. Untuk mengesahkannya, doktor melakukan ujian Dix-Hallpike.

Subjek ujian, duduk di sofa dan memusingkan kepalanya ke bahagian yang terjejas (sudut putaran harus 45⁰), membetulkan pandangannya pada hidung orang yang menjalankan ujian. Kemudian dia dengan cepat perlu dibaringkan di punggungnya sehingga kepala yang tetap digantung sedikit..

Selepas 20 saat, kembali ke keadaan semula, ulangi di sisi lain dan nilaikan hasilnya:

  • Sekiranya selepas 1-5 saat dalam kedudukan terlentang pesakit mengalami pening dan rotator nystagmus (putaran bola mata) berlaku, BPPV didiagnosis. Apabila kembali ke posisi awal, mata bergerak ke arah yang bertentangan..
  • Ketiadaan kedua-dua gejala menunjukkan bahawa sampel adalah negatif.
  • Hasil dua hala yang positif menunjukkan asal-usul patologi trauma.
  • Vertigo tanpa nystagmus - pengesahan diagnosis, tetapi dengan awalan "subjektif".

Sekiranya anda mengulangi ujian beberapa kali berturut-turut, pengumpulan otolit yang menjengkelkan sel ciliated akan hilang. Oleh itu, kepala tidak akan berpusing ketika membongkok, nystagmus akan habis. Untuk memperbaiki yang terakhir semasa diagnostik, teknik khas digunakan. Elektronistagmografi atau oculografi video. Peralatan rakaman diperlukan kerana pergerakan mata semasa ujian Dix-Hallpike tidak selalu dapat dirakam secara visual.

Untuk rujukan. Untuk mengesahkan lebih lanjut vertigo kedudukan paroxysmal jinak, ujian putaran yang disebut dilakukan.

Pesakit, berbaring di punggungnya, melentokkan kepalanya ke belakang pada sudut 30⁰. Doktor membalikkannya dengan tajam ke bahagian yang terkena dan memerhatikan nystagmus mendatar yang berlaku selepas selang latensi pendek.

Dengan sifat, kelajuan dan arah pergerakan bola mata, adalah mungkin untuk menentukan penyetempatan otolit, dan dalam hal kanalolithiasis - di mana saluran adalah pengumpulan otkonia.

Gejala utama BPPV adalah ciri beberapa gangguan vestibular lain, penyakit sistem saraf dan kardiovaskular. Diagnosis pembezaan diperlukan untuk kecurigaan neuronitis vestibular, sklerosis berganda, penyakit Meniere, hipotensi arteri, sindrom Barre-Lieu dan arteri vertebra. Dengan patologi ini, selain pening, pendengaran, gangguan neurologi, bunyi telinga, cephalalgia, dan sakit leher juga diperhatikan.

BPPV - rawatan

Terapi yang digunakan untuk BPPV biasanya konservatif. Campur tangan pembedahan adalah tindakan radikal, penuh dengan komplikasi dan hanya disarankan jika tidak ada kesan dari teknik lain.

Untuk rujukan. Rawatan ini berdasarkan pelbagai teknik yang memungkinkan untuk menggerakkan otolit di labirin dan menahan berlakunya penyakit, serta melakukan senam khas Brandt-Daroff.

Mengambil ubat ditunjukkan hanya pada fasa akut penyakit dan mempunyai sifat pelengkap..