Hematoma otak subdural: sebab, gejala, diagnosis, kaedah rawatan, akibatnya

Rawatan

Hematoma subdural adalah pendarahan yang terletak di antara membran otak dan subarachnoid yang keras. Dengan sifat kejadiannya, penyakit ini trauma, dan boleh dijumpai pada orang dewasa dan orang tua dengan bayi baru lahir. Di antara semua pendarahan intrakranial, jenis ini berlaku pada sekitar 40 peratus kes..

Ciri khas

Seperti semua jenis pendarahan intrakranial yang lain, hematoma subdural disertai dengan tanda-tanda seperti pemampatan otak umum dan tempatan. Untuk membezakan penyakit yang dimaksudkan dengan kecederaan lain, anda perlu mengetahui ciri khasnya:

  1. Darah atau cecair berdarah terkumpul di antara membran keras dan subarachnoid.
  2. Pendarahan jenis subdural berlaku kerana trauma pecahnya urat simpul yang mengalir ke sinus dura mater. Dalam kes ini, saluran arteri menjadi sumber pendarahan, kebanyakannya arteri meningeal tengah dan cabangnya.
  3. Gejala kerosakan jenis ini bertambah kuat secara beransur-ansur. Ini disebabkan oleh fakta bahawa pendarahan adalah jenis vena, dan efusi berlaku di kawasan yang cukup besar.
  4. Hematoma subdural terletak hanya di tempat terjejas, sementara jenis pendarahan intrakranial lain sangat kerap dilokalisasikan di kawasan kerosakan dan di kawasan yang sama, di seberang.
  5. Hematoma yang dihasilkan menyerupai lensa biconvex.

Bentuk akut pembentukan hematoma

Bentuk hematoma otak subdural adalah sejenis kecederaan di mana semua gejala utama mula muncul seawal 1-3 hari selepas kecederaan atau faktor lain yang memprovokasi. Jenis ini biasanya dibahagikan kepada 3 jenis penyakit:

1. Klasik - jenis ini agak jarang berlaku, sementara acara berlaku seperti berikut:

  • semasa kecederaan, orang itu kehilangan kesedaran;
  • kemudian, untuk jangka waktu yang tidak tentu, yang boleh berlangsung dari beberapa minit hingga beberapa hari, selang cahaya yang disebut berlaku, di mana semua gejala utama penyakit tidak hadir;
  • peringkat seterusnya akan berulang kehilangan kesedaran, selepas itu tanda-tanda hematoma subdural secara beransur-ansur muncul.

2. Dengan selang cahaya jangka pendek - jenis yang dijelaskan biasanya terdapat pada kecederaan otak traumatik yang teruk:

  • pada mulanya pesakit berada dalam keadaan serius, dan gejalanya sangat akut;
  • maka terdapat pemulihan kesedaran separa, yang disertai dengan tanda-tanda klinikal standard;
  • selepas rehat yang singkat, kehilangan kesedaran berulang berlaku.

3. Ketiadaan jurang cahaya sepenuhnya - penyakit jenis ini lebih biasa daripada yang lain. Setelah kecederaan yang diterima, pesakit dalam keadaan koma untuk waktu yang lama, jalan keluarnya hanya dapat dilakukan melalui campur tangan pembedahan.

Bentuk pembentukan hematoma subakut

Hematoma jenis ini jauh lebih sukar untuk ditentukan. Ini disebabkan oleh fakta bahawa gambaran klinikal mula terungkap pada hari ke-4-14 dan pada awalnya semua manifestasi penyakit ini sangat menyerupai keracunan alkohol atau meningitis..

Pakar membezakan antara jenis penyakit berikut:

  1. Varian klasik pembentukan hematoma subdural serupa dalam struktur dengan jenis bentuk akut yang serupa. Perbezaannya adalah bahawa dalam kes ini, gejala akan berkembang dengan lebih perlahan, dan jurang cahaya akan menonjol dengan lebih terang dan jelas.
  2. Jenis aliran kedua dicirikan oleh ketiadaan kehilangan kesedaran awal, semua peringkat lain sepenuhnya mengulangi bentuk klasik.
  3. Ciri khas dari jenis penyakit yang seterusnya adalah pengaburan jurang cahaya..

Bentuk kronik

Bentuk kronik penyebaran hematoma subdural otak dianggap paling baik, kerana, berdasarkan data statistik, pemulihan lengkap dalam kes ini lebih sering terjadi.

Keistimewaan bentuk yang dijelaskan adalah seperti berikut:

  • kehadiran hematoma hanya dapat dikenali 2 minggu selepas kecederaan;
  • manifestasi klinikal sangat lemah dan hampir tidak dapat dilihat;
  • sejenis kapsul terbentuk di sekitar pendarahan yang dihasilkan.

Sebab-sebab kemunculan hematoma

Pakar mencatat bahawa selalunya hematoma subdural terbentuk selepas kecederaan yang disebabkan oleh kemalangan jalan raya, kejatuhan atau kesan yang diarahkan. Tetapi dalam praktiknya, anda boleh menemui penyebab timbulnya penyakit yang lebih jarang berlaku:

  1. Pelbagai kecederaan kelahiran yang timbul akibat penggunaan alat khas untuk pengekstrakan buatan anak (forceps, vakum, dll.).
  2. Hematoma subdural pada kanak-kanak boleh muncul akibat gegaran kepala yang tidak tetap, selalunya ini disebabkan oleh pengendalian anak yang tidak betul.
  3. Orang yang menderita alkoholisme dan orang tua berisiko mendapat penyakit ini. Ini disebabkan oleh fakta bahawa dalam kategori ini atrofi otak paling sering diperhatikan, yang menyebabkan pecahnya pembuluh vena..
  4. Peningkatan kerapuhan saluran darah dan kehadiran penyakit seperti hipertensi adalah faktor risiko penting.
  5. Kehadiran sista yang terletak di lapisan luar otak.
  6. Pembekuan darah rendah.

Gejala utama

Tanda-tanda hematoma subdural muncul dengan kekuatan yang berbeza-beza dalam setiap kes. Selalunya, keparahan gejala bergantung pada lokasi kecederaan, ukuran hematoma dan kadar pertumbuhannya. Faktor yang rumit dalam kes ini akan menjadi lebam dan kecederaan otak. Juga, usia pesakit mempengaruhi kelajuan pemulihan..

Gambaran klinikal penyakit ini:

  1. Dengan bentuk hematoma subdural yang teruk, seseorang kehilangan kesedaran.
  2. Gejala yang berkaitan dengan kerosakan pada batang otak mula muncul. Ini termasuk bradikardia, hipertensi, dan kehilangan kesedaran separa..
  3. Selalunya, pesakit mengalami penurunan tekanan darah yang tajam, sesak nafas dan hipertermia.
  4. Memandangkan hematoma subdural secara langsung mempengaruhi prestasi otak, perjalanan penyakit ini jarang berlaku tanpa gangguan mental, termasuk kemurungan, euforia dan kekurangan kritikan diri. Anda juga mungkin mengalami kehilangan ingatan.
  5. Keseronokan psikosomatik dicirikan oleh penampilan kejang.
  6. Sakit kepala yang teruk, yang dilokalisasikan di kawasan bola mata dan bahagian belakang kepala, disertai dengan muntah dan kemerosotan kerapuhan dalam penglihatan, termasuk fotofobia.

Gejala fokus

Sebagai tambahan kepada gambaran klinikal utama, hematoma subdural otak disertai dengan pelbagai gejala fokus yang dilokalisasikan ke seluruh tubuh manusia:

  1. Selalunya, pesakit mempunyai murid yang melebar di satu sisi lesi. Anda juga dapat melihat kemerosotan reaksi terhadap cahaya dan pergerakan bola mata itu sendiri, ptosis kelopak mata atas.
  2. Di sebelah yang berdekatan dengan pendarahan, muncul tanda-tanda gangguan fungsi motor.
  3. Bergantung pada kawasan otak yang terkena, timbul pelbagai jenis gangguan. Contohnya, kerosakan alat pertuturan, kemerosotan kepekaan, bau dan penglihatan.

Gejala fokus sangat penting untuk diagnosis yang betul..

Diagnostik

Menurut ICD-10, hematoma subdural didefinisikan sebagai "pendarahan subdural traumatik" dan mempunyai kod S06.0. Rumusan ini sangat sering digunakan oleh pakar, dan diagnosis dapat dijelaskan dalam rekod perubatan dengan cara ini.

Pertama sekali, doktor melakukan tinjauan terhadap pesakit, sambil menjelaskan keluhannya, gejala yang ada, masa kecederaan dan perjalanan klinikal penyakit ini. Sekiranya seseorang tidak sedarkan diri, semua data harus dijelaskan oleh saksi mata kejadian tersebut. Pemeriksaan luaran juga sangat penting, di mana tanda-tanda ciri kecederaan otak traumatik dinyatakan..

Untuk diagnosis yang lebih dipercayai, kaedah instrumental digunakan, dengan bantuan yang memungkinkan untuk memvisualisasikan pendarahan dan menentukan sifatnya. Kaedah-kaedah ini merangkumi pengiraan tomografi dan pencitraan resonans magnetik, electroencephalogram, sinar-x otak.

Terapi konservatif

Rawatan hematoma subdural dengan kaedah konservatif hanya boleh dilakukan sekiranya ukuran pendarahan tidak melebihi 25 mililiter. Adalah sangat penting bahawa keadaan pesakit stabil, dan akibat negatif tidak berlaku. Untuk melihat dinamika perjalanan penyakit, perlu melakukan pemeriksaan instrumental secara berkala.

Perubatan konservatif merangkumi kaedah berikut:

  1. Untuk meningkatkan aliran darah vena dari cranium, kepala perlu ditinggikan pada sudut 30-45 darjah.
  2. Mengambil ubat yang mengurangkan pembengkakan, seperti Mannitol, Furosemide.
  3. Juga, pesakit diberi ubat yang meningkatkan metabolisme..
  4. Terapi oksigen digunakan secara aktif.
  5. Sekiranya kegagalan pernafasan berkembang atau pesakit koma, ventilasi buatan paru-paru dilakukan.
  6. Juga, ubat-ubatan diresepkan untuk menjaga kerja jantung dan saluran darah..

Campur tangan operasi

Penyingkiran hematoma subdural ditetapkan dalam keadaan berikut:

  1. Bentuk pendarahan akut yang berukuran lebih dari 25 milimeter, yang memprovokasi perpindahan struktur dalaman otak.
  2. Petunjuk untuk pembedahan juga timbul dengan hematoma yang lebih kecil, tetapi dengan syarat keadaan pesakit semakin buruk.
  3. Bahaya adalah bentuk subakut atau kronik yang memprovokasi penampilan tanda-tanda klinikal.

Pembedahan pada hematoma subdural adalah proses yang sangat panjang dan susah payah, di mana kraniotomi dan pembuangan darah yang tumpah berlaku. Berkat prosedur ini, penyahmampatan otak dan penghapusan hipertensi intrakranial juga berlaku..

Hematoma subdural: akibatnya

Akibat utama pemindahan hematoma subdural adalah ubah bentuk tengkorak dan otak. Ini disebabkan oleh fakta bahawa dengan pendarahan yang meluas, pelanggaran struktur batang otak berlaku, iskemia dan edema berulang. Hematoma subdural akut adalah risiko besar bagi kehidupan seseorang, kerana akibat yang fatal dapat terjadi walaupun setelah operasi tepat pada waktunya.

Hematoma subdural adalah salah satu akibat paling dahsyat yang boleh berlaku setelah menerima pelbagai jenis kecederaan otak traumatik. Rawatan penyakit ini sangat sukar dan sering memerlukan campur tangan pembedahan..

Hematoma otak subdural: penyebab, gejala, rawatan, prognosis

Hematoma subdural adalah pengumpulan darah intrakranial antara meninges (arachnoid dan keras). Selalunya ia berlaku selepas kecederaan dan menampakkan diri dalam bentuk gangguan mental dan kesedaran. Pada lelaki, patologi ini berlaku tiga kali lebih kerap daripada pada wanita. Dalam kebanyakan kes, ia berlaku pada orang berusia lebih dari empat puluh tahun..

Hampir 22% TBI yang teruk (kecederaan otak traumatik) disertai dengan kemunculan hematoma subdural. Tidak seperti epidural, pendarahan subdural tidak hanya dapat terjadi di bahagian kepala yang cedera, tetapi juga di bahagian yang berlawanan.

Sebab-sebabnya

Sebab kemunculan hematoma subdural otak adalah:

  • pecahnya kapal pial atau kortikal yang melewati ruang subdural, akibat kecederaan otak traumatik. Dalam kes ini, kepala mestilah tidak aktif, dan objek yang dilancarkan pukulan harus kecil;
  • perubahan arah pergerakan atau berhenti secara tiba-tiba ketika jatuh di kaki atau di punggung. Dalam kes ini, gegaran kepala yang tajam menyebabkan perpindahan otak di dalam tengkorak, akibatnya urat intrakranial pecah;
  • memukul kepala pada objek besar yang tidak bergerak. Pendarahan disebabkan oleh pecahnya urat yang mengalir ke sinus vena sagital. Punca kecederaan yang paling biasa adalah jatuh dari ketinggian atau terlentang, perlanggaran motosikal atau kereta;
  • kesan pada kepala objek yang tidak bergerak dengan kawasan hubungan volumetrik. Selalunya, kecederaan jenis ini berlaku apabila objek berat, kayu balak, batu salji, dan papan kereta jatuh di kepala. Dalam kes ini, terdapat juga pecahnya urat pontin yang mengalir ke sinus sagital unggul;
  • patologi vaskular-serebrum yang disebabkan oleh vaskulitis sistemik, hipertensi arteri atau aneurisma serebrum;
  • gangguan pembekuan darah akibat koagulopati atau pengambilan antikoagulan yang tidak terkawal.

Sekiranya beberapa mekanisme kecederaan berlaku pada masa yang sama, pesakit mengalami hematoma subdural dua hala.

Pengelasan

Bergantung pada penyebab hematoma subdural, tentukan:

  • pendarahan bukan trauma;
  • pendarahan traumatik (dengan ketiadaan atau kehadiran luka yang menembusi).

Juga, hematoma subdural dikelaskan sebagai berikut:

Hematoma subdural akut

Berlaku dalam tiga hari pertama selepas TBI

Hematoma subdural subakut

Dari saat TBI, diperlukan dari 3 hingga 14 hari

Hematoma subdural kronik

Berlaku lebih dari dua minggu selepas kecederaan, sementara ia terhad kepada kapsul yang terbentuk kerana pengaktifan fibroblas dura mater

Agar bentuk subdural akut terbentuk, kecederaan otak traumatik mesti teruk. Untuk penampilan bentuk akut dan subakut, sedikit kecederaan sudah cukup.

Hematoma subdural lamellar adalah pendarahan dalam jumlah kecil (hingga 50 ml), yang, ketika melakukan CT scan, tidak menggantikan sistem ventrikel otak.

Bergantung pada mekanisme pembentukan pendarahan, mereka dikelaskan sebagai berikut:

  • homolateral: sementara kawasan agen trauma kecil, dan ia digunakan pada kepala yang tidak bergerak atau tidak aktif;
  • kontralateral: berlaku ketika kepala bergerak, pada objek pegun atau besar, atau akibat kecederaan pada agen oleh objek luas kepala tidak bergerak.

Gejala

Dengan hematoma subdural, pesakit mempunyai gejala batang tempatan, serebrum dan sekunder. Ini disebabkan oleh tekanan otak dan peningkatan tekanan intrakranial. Perhatian khusus diberikan pada selang "ringan" (tempoh selepas kecederaan, di mana tidak ada gejala yang menunjukkan adanya pendarahan).

Pada TBI yang teruk, boleh beberapa minit, sementara dalam bentuk subakut atau kronik, ia meregang selama beberapa minggu atau bahkan berbulan-bulan.

Dalam beberapa kes, penampilan tanda patologi menyebabkan trauma tambahan atau lonjakan tekanan darah yang tajam. Selalunya, perubahan keadaan kesedaran berlaku secara beransur-ansur. Dalam kes yang jarang berlaku, pesakit tiba-tiba jatuh koma (seperti pendarahan epidural).

Peranan yang paling penting di antara tanda-tanda fokus trauma dimainkan oleh pelebaran unilateral murid, di mana tindak balasnya terhadap cahaya menurun:

  • bentuk penyakit akut: murid diluaskan secara maksimum dan praktikal tidak bertindak balas terhadap cahaya;
  • bentuk penyakit subakut dan kronik: mydriasis sederhana berlaku (semasa reaksi murid terhadap cahaya dipelihara).

Satu lagi gejala hematoma subdural adalah sakit kepala yang meletup. Ia mengiringi pesakit hampir setiap saat, memancar ke kawasan mata atau belakang kepala dan bertambah kuat dengan pergerakan bola mata. Cephalalgia bertambah teruk dengan mengetuk tengkorak dan mungkin disertai dengan loya, muntah, fotofobia.

Pesakit sering mengalami disintegrasi kesedaran dalam bentuk manifestasi berikut:

  • gangguan mental yang berlaku dengan gangguan perhatian, pemikiran, kekeliruan;
  • kekeliruan, ketidaksesuaian pertuturan dan pemikiran, pergerakan huru-hara
  • "Frontal" jiwa, penurunan kritikan terhadap keadaan seseorang;
  • pelanggaran tingkah laku;
  • keadaan euforia.

Pesakit dengan hematoma sering mengalami pergolakan psikomotor. Dalam beberapa kes, mungkin terdapat sawan epilepsi.

Patologi boleh disertai dengan perubahan nada otot, seseorang mula bergerak terlalu perlahan, sementara refleks mencengkam terganggu.

Versi klasik

Varian hematoma subdural ini agak jarang berlaku. Ia dicirikan oleh gambaran klinikal berikut:

  • kehilangan kesedaran jangka pendek pada masa kecederaan otak traumatik;
  • jangka masa selang cahaya adalah dari 10 minit hingga 2 hari.

Pesakit mengalami sakit kepala, pening, dan loya. Pada peringkat seterusnya, rasa mengantuk muncul, sakit kepala meningkat dengan mendadak, orang itu menjadi tidak mencukupi. Mydriasis homolateral jelas ditunjukkan. Seiring dengan kehilangan kesedaran, irama pernafasan berubah, tekanan darah meningkat, dan kejang tonik berlaku..

Hematoma subdural dengan atau tanpa jurang "cahaya" yang kabur

Varian ini khas untuk kecederaan otak yang teruk. Kehilangan kesedaran awal dapat dengan mudah berkembang menjadi koma. Di masa depan, kemungkinan untuk memulihkan kesedaran, sementara pergolakan psikomotor diperhatikan, sakit kepala dan mual berlaku. Selepas beberapa ketika, pesakit kehilangan kesedaran lagi.

Selalunya terdapat varian tanpa jurang "ringan". Selepas kecederaan otak traumatik yang serius, seseorang jatuh koma, dan seterusnya, sehingga saat operasi atau kematiannya, tidak ada dinamika positif yang diamati.

Diagnostik dan rawatan

Untuk mendiagnosis patologi selepas trauma kraniocerebral yang teruk, kajian seperti itu dilakukan seperti: sinar-X tengkorak, Echo-EG, oftalmoskopi, CT atau MRI otak.

Terapi ubat

Rawatan konservatif dilakukan dalam kes berikut:

  • mangsa dalam keadaan sedar, mempunyai hematoma setebal kurang dari 1 cm, dengan anjakan struktur serebrum hingga 3 mm;
  • tiada tanda-tanda mampatan otak;
  • tekanan intrakranial tidak melebihi 25 mm Hg. Seni.;
  • status neurologi yang stabil.

Dalam terapi kompleks, ubat antifibrinolitik digunakan (Vikasol, asid Aminocaproic). Ubat-ubatan lain, bergantung pada tujuan rawatan:

  • pencegahan vasospasme: Nimodipine atau Nifedipine;
  • penghapusan edema serebrum: Mannitol atau Mannitol;
  • melegakan simptom: antiemetik, anti-radang, penghilang rasa sakit dan ubat penenang.

Dengan rawatan yang betul dan tepat pada masanya, lebam itu berlaku dalam sebulan..

Pesakit ditunjukkan rehat tidur dan pemberian ubat jangka panjang yang mempercepat penyerapan semula pendarahan. Kaedah perubatan tradisional untuk kecederaan tersebut tidak memberi kesan yang sewajarnya. Pendekatan rawatan ini menyumbang kepada kemerosotan kesihatan pesakit dan kronik prosesnya..

Campur tangan pembedahan

Untuk hematoma subdural akut dan subakut, yang menyebabkan pemampatan dan anjakan otak, campur tangan pembedahan segera ditunjukkan. Semakin cepat pendarahan dihilangkan, semakin besar peluang pesakit untuk sembuh.

Juga, operasi ditunjukkan dalam bentuk subakut, jika pesakit mengalami tanda-tanda hipertensi intrakranial atau gejala fokus meningkat.

Operasi juga dapat dilakukan untuk hematoma kronik: campur tangan pembedahan mungkin diperlukan jika keadaan pesakit bertambah buruk, stagnasi berlaku di fundus dan sakit kepala meningkat. Dalam kes ini, saliran luaran tertutup dilakukan..

Ramalan

Dalam jenis kecederaan ini, kematian berlaku pada 50-60% kes. Pesakit tua meninggal lebih kerap. Prognosis yang paling baik bagi pesakit yang menjalani pembedahan dalam enam jam pertama selepas kecederaan otak traumatik.

Bentuk pendarahan ringan bertindak balas terhadap rawatan konservatif dan hilang dalam masa sebulan. Dalam beberapa kes, transformasi menjadi bentuk kronik berlaku..

Perlu diingatkan bahawa pendarahan itu sendiri bukanlah penyebab kematian. Sebilangan besar kematian disebabkan oleh kerosakan tisu otak, edema, atau iskemia serebrum sekunder..

Ancaman kematian berterusan walaupun selepas pendarahan dikeluarkan dengan campur tangan pembedahan, kerana peningkatan edema serebrum mungkin terjadi dalam tempoh selepas operasi..

Untuk mengelakkan berlakunya kecederaan dan pendarahan, anda mesti mematuhi peraturan keselamatan. Semasa menunggang motosikal, bermain roda, melakukan sukan lasak atau berada di tapak pembinaan, anda mesti menggunakan topi keledar.

Pakar seperti pakar bedah saraf, traumatologist dan pakar neurologi terlibat dalam menghilangkan akibat TBI. Untuk sebarang kecederaan otak traumatik, anda harus berjumpa doktor.

Video

Kami menawarkan untuk melihat video mengenai topik artikel.

Sebab dan akibat hematoma subdural otak

Hematoma subdural (terletak di bawah tempurung keras) - tumpuan pendarahan yang terletak di atas bahan otak. Penyebab umum adalah trauma kepala. Sekiranya TBI disertai dengan pembentukan hematoma subdural akut, akibatnya sering dinyatakan dalam kecacatan atau kematian pesakit. Kejadian TBI, dengan berlakunya hematoma akut, adalah sekitar 400 kes per 100 ribu penduduk setiap tahun. Bentuk kronik fokus pendarahan berlaku dengan kekerapan 1-5 kes setiap 100 ribu penduduk setiap tahun.

Ciri dan jenis

Hematoma subdural adalah patologi yang merupakan pengumpulan darah tempatan di ruang antara parenkim otak dan dura mater, yang menentukan sifat kerosakan. Biasanya dimanifestasikan dengan meningkatkan gejala serebrum, fokus, batang.

Hematoma subdural sering disebabkan oleh TBI. Peningkatan fokus patologi menimbulkan tekanan struktur otak. Trauma yang teruk di bahagian kepala dimanifestasikan oleh kemurungan kesedaran hingga keadaan berhenti dan koma dengan skor Glasgow kurang dari 8 mata. Terdapat jenis hematoma dengan penyetempatan di atas bahan otak:

  1. Tajam. Berlaku kerana TBI yang teruk. Ia dicirikan oleh kehilangan kesedaran, disertai dengan gejala kerosakan yang teruk pada tisu otak. Selang cahaya (peningkatan jangka pendek dalam keadaan dan kesejahteraan pesakit) biasanya tidak ada.
  2. Subakut. Ia berlaku dalam tempoh 4 hingga 14 hari selepas kesan traumatik pada kawasan kepala. Ia dicirikan oleh pendarahan intensiti rendah. Ia menampakkan dirinya sebagai tanda-tanda pemampatan medulla progresif dalam tempoh ketika gejala-gejala TBI mulai menurun. Untuk bentuk ini, penjelasan kesedaran pesakit dan penurunan manifestasi gejala fokus adalah tipikal..
  3. Kronik. Ia dicirikan oleh adanya kapsul, dindingnya menghalang penyebaran darah yang mengalir. Biasanya ia dikesan beberapa minggu atau bulan selepas kecederaan kepala. Dimanifestasikan oleh perubahan tingkah laku, gangguan mental, sakit kepala, tanda-tanda kerosakan fokus pada tisu otak (sawan, paresis, kelumpuhan, afasia - gangguan pertuturan yang terbentuk).

Terdapat varieti - bentuk homolateral (di sisi lesi) dan kontralateral (di sisi yang berlawanan dengan kesan). Dalam kes pertama, kesan merosakkan dicirikan oleh kawasan kecil bersentuhan langsung dengan objek traumatik, di kedua - kawasan besar.

Prevalensi patologi adalah sekitar 40% dalam jumlah keseluruhan pendarahan serebrum. Ia didiagnosis lebih kerap pada lelaki berbanding wanita (nisbah 3: 1). Pesakit sering berumur lebih dari 40 tahun.

Hematoma epidural dan juga hematoma subdural sering berlaku akibat kecederaan kepala traumatik. Dalam kes ini, pengumpulan darah berlaku di ruang yang terletak di antara cangkang keras dan tisu tulang tengkorak dengan pembentukan lebam di permukaan kulit.

Punca berlakunya

Hematoma subdural dalam senarai ICD-10 disenaraikan di bawah kod "S06.5" (traumatik) dan "162" (bukan trauma). Salah satu sebab umum pembentukan fokus pendarahan adalah pecahnya urat simpul, yang bergerak di antara selaput otak yang keras dan lembut, melintasi bahagian anterior jambatan, dan mengalir ke sinus sagital unggul. Punca kejadian lain:

  • Kerosakan pada urat yang mengalir secara parasagital (selari dengan satah yang membelah badan secara membujur ke bahagian kanan dan kiri).
  • Pendarahan dari sinus vena yang disebabkan oleh trauma di kawasan kepala.
  • Pendarahan dari arteri memberi makan otak kerana kecederaan kepala yang traumatik.
  • Kekejangan (kerosakan pada tubuh akibat pendedahan tidak langsung, sering kali disebabkan oleh gelombang udara yang disebabkan oleh letupan).

Pada masa kanak-kanak, penyebab pendarahan subdural adalah kerosakan pada membran serebrum yang keras akibat dari ubah bentuk tulang tengkorak yang cepat dan teruk pada masa pendedahan trauma. Pendarahan bukan trauma boleh berlaku tanpa hubungan langsung dengan agen yang merosakkan akibat:

  • Berhenti secara tiba-tiba semasa memandu.
  • Perubahan mendadak dalam arah perjalanan dengan kelajuan tinggi.
  • Sekiranya anda jatuh pada kaki atau kawasan gluteal.

Dalam kes-kes ini, gegaran kepala yang tajam terjadi, yang disertai dengan perpindahan hemisfera serebrum di dalam tengkorak, diikuti oleh pecahnya urat intrakranial.

Gejala

Dengan pendarahan subdural traumatik, dalam bentuk akut, gejala bergantung pada keparahan kerosakan. Tanda-tanda serebrum umum hematoma subdural akut dan subakut, terbentuk di otak:

  1. Sakit kepala.
  2. Mengaburkan kesedaran.
  3. Gangguan mental.
  4. Mual dengan muntah berulang.

Selepas serangan muntah, sakit di kepala sering meningkat. Pengaburan kesedaran berlanjutan dalam beberapa tahap - kehilangan kesedaran pada masa TBI, pemulihan persepsi jangka pendek (selang cahaya), kehilangan kesedaran berulang, durasinya sering mencapai beberapa hari.

Ini adalah gambaran klinikal klasik, yang jarang berlaku dalam praktik sebenar. Apabila pendarahan intrakranial digabungkan dengan penyusutan tisu otak, jurang cahaya biasanya tidak ada. Gangguan mental ditunjukkan oleh keadaan:

  • Amentia (gangguan kesedaran dengan disorientasi di ruang angkasa, disertai dengan pemikiran yang tidak koheren dan idea-idea khayalan).
  • Oneyroid (disorientasi skizofrenia di ruang angkasa dengan dominasi halusinasi dan penglihatan hebat yang berkaitan dengan kenyataan). Tidak seperti amentia, pesakit tidak berusaha untuk mengorientasikan dirinya. Pesakit menjadi peserta halusinasi yang berpengalaman.
  • Keadaan senja (disorientasi jangka pendek di ruang angkasa dengan pemeliharaan tindakan berpola kebiasaan, disertai dengan kegembiraan pertuturan motorik, perasaan melankolis, kemarahan, ketakutan dan manifestasi afektif yang lain).
  • Delirium (gangguan mental disertai oleh kesadaran yang tidak jelas, kemerosotan konsentrasi, persepsi, emosi, pemikiran).

Terhadap latar belakang gangguan mental, gejala diperhatikan: gangguan ingatan, termasuk sindrom Korsakov (gangguan fungsi ingatan mengenai peristiwa-peristiwa sekarang sambil mengekalkan kenangan dari masa lalu, disertai dengan disorientasi amnestic di ruang angkasa, kekeliruan - memori palsu).

Selalunya terdapat tanda-tanda kerosakan pada lobus frontal (penurunan harga diri yang kritikal, tidak logik, tingkah laku keliru, euforia - keadaan kegembiraan mental yang menggembirakan). Pergolakan psikomotor sering berlaku, lebih jarang serangan sawan dan kejang dari jenis umum (meluas).

Pendarahan subdural traumatik adalah patologi yang sering disertai dengan kekeliruan. Sekiranya mangsa sedar, dia mengadu sakit di kawasan kepala, memancar ke organ okiput dan visual, sakit ketika menggerakkan bola mata, pening, peningkatan kepekaan terhadap cahaya.

Sekiranya terdapat mampatan tisu otak dan kesan massa, gambaran klinikal dilengkapi dengan tanda-tanda kerosakan pada struktur batang - hipotensi arteri atau hipertensi arteri, aktiviti jantung terganggu, perubahan nada otot jenis umum, gangguan refleks.

Pendarahan subdural akut ditunjukkan oleh gejala fokus. Manifestasi yang mencolok adalah mydriasis (pelebaran murid) pada bahagian yang terjejas, diperhatikan pada 60% kes. Mydriasis pada bahagian yang bertentangan dengan lesi berlaku sekiranya hematoma disertai dengan penyebaran medula. Kekurangan tindak balas terhadap rangsangan cahaya adalah perkara biasa. Gejala fokus lain:

  1. Ptosis (terkulai kelopak mata), gangguan oculomotor.
  2. Hemiparesis (penurunan kekuatan otot pada separuh badan).
  3. Tanda-tanda kerosakan pada saraf wajah (kelemahan unilateral otot-otot wajah di bahagian bawah, asimetri wajah).
  4. Disfungsi pertuturan (dalam kes penyetempatan fokus patologi di ruang selubung hemisfera dominan).

Gangguan piramidal (nada otot dari jenis plastik - dicirikan oleh ketegangan rendah terhadap latar belakang kegembiraan berterusan, peningkatan refleks automatik oral) lebih biasa daripada gangguan deria (gangguan sensitiviti di semua peringkat). Tanda-tanda hematoma kronik termasuk sakit kepala, mual disertai dengan muntah, kelemahan anggota badan, kekeliruan episodik.

Dengan perkembangan hematoma subdural bentuk kronik, ketajaman penglihatan sering merosot, yang bergantung pada penyetempatan tapak kerosakan otak. Bentuk kronik sering ditunjukkan oleh mydriasis dengan pemeliharaan reaksi terhadap rangsangan cahaya. Gejala sering dikesan: gangguan berjalan, gangguan mental, gangguan pertuturan, mengantuk pada waktu siang.

Diagnostik

Teknik neuroimaging memainkan peranan penting dalam diagnosis penyakit, yang sering didasarkan pada hasil tomografi yang dikira. Dalam kajian ini, ciri-ciri dinyatakan - kehadiran dan penyetempatan fokus patologi yang tepat, kesan hematoma pada tisu sekitarnya (dislokasi medula), kerosakan primer dan sekunder pada struktur otak. Kaedah utama diagnostik instrumental:

  1. CT, MRI (neuroimaging).
  2. Ultrasound (diagnostik ultrasound).
  3. Electroencephalography (kajian aktiviti bioelektrik otak).
  4. Kraniografi (sinar-X tulang tengkorak).
  5. Angiografi (pemeriksaan unsur-unsur sistem peredaran darah).

Imbasan MRI atau CT digunakan dalam neurologi untuk menentukan taktik rawatan - keutamaan kaedah konservatif atau pembedahan. Sekiranya disyaki hematoma subdural, CT adalah pilihan pertama. Kajian dalam format ini semestinya dilakukan untuk sebarang penyakit TBI. Isipadu fokus pendarahan, kehadiran edema serebrum, penyebaran medula, kehelan dan tahap anjakan struktur.

Pada gambar CT, fokus pendarahan ditunjukkan oleh kawasan berbentuk bulan sabit, yang dicirikan oleh peningkatan kepadatan. Sekiranya kajian dijalankan 1-6 minggu setelah pembentukan fokus pendarahan, ketumpatannya akan berkurang. Dalam kes pendarahan kronik, diagnosis dibuat berdasarkan perpindahan kawasan serebrum lateral ke arah medial, yang disahkan semasa kajian. Secara selari, pemampatan ventrikel lateral dikesan.

Rawatan

Rawatan hematoma subdural yang terbentuk di otak dilakukan secara konservatif atau pembedahan. Pemilihan taktik bergantung pada isipadu, dinamika perkembangan dan tahap hematoma. Pemilihan kaedah dipengaruhi oleh usia dan keadaan pesakit, serta tahap risiko anestetik. Fokus pendarahan kecil secara beransur-ansur boleh runtuh dengan sendirinya.

Pilihan rawatan lain adalah mengalirkan kandungan hematoma melalui kateter berdiameter kecil, yang diletakkan di rongga kranial melalui lubang burr yang dibuat di tulang. Dengan fokus pendarahan dalam jumlah besar, operasi dilakukan - kraniotomi (pembedahan dengan membuka tengkorak).

Semasa operasi, membran serebrum keras dibuka, gumpalan darah dikeluarkan, dan pendarahan tempatan dikendalikan (klip vaskular). Petunjuk untuk pengangkatan pembedahan adalah pendarahan intrakranial, berlangsung dalam bentuk akut, disertai dengan pemampatan dan kehelan otak.

Terapi ubat dijalankan berkaitan dengan fokus pendarahan, ukurannya tidak melebihi 5 mm, dengan syarat struktur serebrum dipindahkan tidak lebih dari 3 mm, sambil mengekalkan status neurologi yang tetap, dengan nilai tekanan intrakranial tidak melebihi 25 mm. rt. st.

Komplikasi dan akibatnya

Akibat rawatan pembedahan hematoma subdural yang terbentuk di otak dikaitkan dengan komplikasi pasca operasi. Akibat selepas pembedahan termasuk pengembangan semula pendarahan subdural (sekitar 30% kes), penyebaran proses patologi ke tisu bersebelahan, pneumocephalus (pengumpulan udara di rongga kranial).

Komplikasi sering dijumpai - edema tisu otak pasca operasi, kejang (kira-kira 10% kes), luka berjangkit purulen zat otak dengan pembentukan empyema (pengumpulan nanah di rongga di bawah cangkang keras). Dalam 1-2% kes, selepas operasi, radang paru-paru dan gangguan dalam kerja sistem kardiovaskular berkembang..

Risiko komplikasi meningkat pada pesakit tua dengan sejarah penyakit somatik bersamaan, dalam keadaan koma dengan skor Glasgow kurang dari 8 mata. Sebagai contoh, akibat dari membendung jarang menyebabkan kecacatan atau kematian, yang tidak dapat dikatakan mengenai pendarahan intrakranial, yang mengancam kesihatan dan kehidupan pesakit..

Hematoma subdural - akut atau kronik, menimbulkan ancaman kepada kesihatan pesakit, memerlukan diagnosis dan rawatan segera.

Varieti dan penyebab hematoma subdural

Hematoma subdural adalah pengumpulan darah intrakranial yang terhad di antara arachnoid dan dura mater. Ia muncul kerana trauma pada otak. Manifestasi utama patologi termasuk: semua jenis gangguan neuropsikiatrik, sakit kepala, muntah, gangguan ekstrapiramidal. Maklumat yang diperoleh dari imbasan MRI dan CT adalah kunci diagnosis. Doktor memilih kaedah rawatan konservatif atau pembedahan, yang akan bergantung pada beberapa faktor individu untuk setiap pesakit.

Pendarahan subdural dengan TBI yang teruk berlaku pada sekitar seperempat kes (subarachnoid - kurang kerap). Kejadian pendarahan jenis ini setelah berlaku kemalangan, mogok dan pengaruh faktor lain mungkin berlaku pada usia apa pun, tetapi ia lebih biasa bagi orang yang berusia lebih dari 40 tahun. Dalam 7 kes daripada 10 berlaku pada lelaki.

Etiologi dan patogenesis

Pembentukan hematoma subdural diperhatikan setelah pecahnya vena intrakranial, yang berlalu di kawasan subdural, sebagai akibat kecederaan otak traumatik. Dalam kes yang jarang berlaku, hematoma berlaku kerana patologi vaskular serebrum bukan trauma, kerana masalah dengan pembekuan darah, semasa rawatan dengan antikoagulan. Terdapat kemungkinan pembentukan perdarahan subdural dua hala, yang membezakannya dengan hematoma epidural.

Hematoma subdural biasanya terbentuk di sisi kepala di mana kesan faktor traumatik diterapkan (jika kawasan kontak kecil). Dalam kes ini, ada kemungkinan terbentuknya pendarahan tanpa trauma langsung ke kepala, yang sering terjadi ketika berhenti secara tiba-tiba atau sekiranya terjadi perubahan arah pergerakan. Kerana gegaran seperti itu, berlaku sedikit anjakan hemisfera serebrum, yang menyebabkan kerosakan pada urat intrakranial..

Dalam kes di mana pendarahan subdural diperhatikan di sisi yang berlawanan dari kepala (relatif terhadap tempat hentaman objek traumatik), maka hematoma seperti itu biasanya disebut kontralateral. Pembentukannya biasanya berlaku jika faktor traumatik mempengaruhi kepala dengan kawasan hubungan yang ketara. Patologi ini berlaku disebabkan oleh fakta bahawa terdapat kerosakan pada urat yang mengalir ke sinus vena sagital.

Dalam praktik perubatan, hematoma dua hala biasanya dijumpai, berpunca daripada kesan serentak dari pelbagai faktor kecederaan. Sebagai analog, kami menunjukkan hematoma tulang belakang subdural, apabila pengumpulan darah memampatkan saraf tunjang.

Sudah menjadi kebiasaan untuk membezakan antara pelbagai bentuk pendarahan subdural: akut, subakut, kronik. Dalam kes pertama, hematoma terbentuk dengan latar belakang TBI yang teruk, yang kedua - TBI ringan.

Gejala

Pendarahan subdural traumatik mempunyai simptomologi yang sangat khas, yang dinyatakan dalam penurunan kesedaran tiga fasa. Sifat tiga fasa menyiratkan perkembangan peristiwa berikut: setelah TBI, hilangnya kesadaran terjadi, lalu kembali (selang "cahaya" yang disebut, setelah itu pengsan kedua berlaku). Gejala juga merangkumi:

  • gangguan neuropsikiatrik;
  • sakit di kepala dengan keparahan yang berbeza-beza;
  • muntah dan loya.

Tiga fasa tradisional dengan adanya hematoma subdural tidak biasa. Sekiranya pendarahan berlaku dengan latar belakang kecederaan otak atau TBI yang tidak signifikan, maka tidak adanya jurang "cahaya" atau manifestasi kaburnya adalah mungkin. Bergantung pada bentuk pendarahan dan jangka masa selang "cahaya" berbeza:

  • akut (2-3 minit hingga 2-3 jam);
  • subakut (3-4 jam hingga 2-3 hari);
  • kronik (dari beberapa minggu hingga bulan).

Dengan sifat selang "cahaya" yang berpanjangan, penyelesaiannya dapat diprovokasi oleh pelbagai sebab: kecederaan kepala berulang, tekanan darah tinggi, dll..

Gejala manifestasi serebrum umum merangkumi terutamanya gejala perpecahan: delirium, oneiroid, amentia, dll. Selalunya, gangguan ingatan, sindrom Korsakov, keadaan euforia, masalah tingkah laku, pergolakan psikomotor, dan lain-lain memang wujud..

Sekiranya pesakit bersentuhan dengan doktor, mereka biasanya mengadu sakit kepala, masalah dengan pergerakan bola mata, peningkatan kepekaan terhadap cahaya, dan peningkatan sakit kepala setelah muntah. Amnesia retrograde adalah mungkin, seperti yang berlaku dengan berlakunya hematoma jas hujan. Dalam bentuk patologi kronik, gangguan penglihatan progresif kadang-kadang diperhatikan.

Bentuk penyimpangan akut adalah yang paling berbahaya, kerana dengan perkembangannya, gejala kerosakan pada batang otak mungkin muncul:

  • masalah dengan refleks dan nada otot;
  • gangguan pernafasan;
  • hipertensi arteri dan manifestasi lain.

Oleh itu, dengan perkembangan tahap ini, campur tangan pembedahan hampir selalu diperlukan - penghapusan pendarahan dengan pembedahan.

Hematoma subdural akut di kepala mempunyai gejala fokus yang signifikan - dengan adanya patologi, pelebaran murid berlaku pada 70% kes. Ia mengembang hampir selalu di sebelah tempat pendarahan berlaku. Pada peringkat akut, terdapat juga kemerosotan reaksi terhadap cahaya, atau ketidakhadirannya sepenuhnya. Sekiranya mata terbuka bertindak balas terhadap cahaya, maka kita dapat membicarakan tahap perkembangan subakut atau kronik. Juga, keadaan ini boleh dikaitkan dengan ptosis, masalah dengan pergerakan mata pada pesakit.

Gejala fokus juga merangkumi hemiparesis pusat. Apabila pendarahan dilokalisasikan di membran hemisfera dominan, gangguan pertuturan diperhatikan.

Seseorang mungkin tidak berkelakuan secukupnya: pesakit dengan diagnosis serupa menunjukkan peningkatan kegembiraan, aktiviti psikomotor, atau sebaliknya, mengantuk dan tidak peduli.

Pengelasan

Seperti yang telah dinyatakan, beberapa bentuk hematoma subdural dibezakan: akut (manifestasi klinikal bermula pada 2-3 hari pertama selepas kecederaan), subakut (dalam 5-10 hari), kronik (minggu atau bulan). Ramai doktor bercakap mengenai konvensional istilah ini, kerana setiap kes perkembangan patologi adalah individu dan unik..

Pakar dalam bidang ini sering mengabaikan waktu permulaan manifestasi klinikal. Sebaliknya, mereka belajar:

  • keputusan peperiksaan (MRI, CT);
  • sifat luka;
  • kehadiran lebam dan lebam yang kelihatan;
  • tempoh selang masa yang telah berlalu sejak penerimaannya;
  • usia pesakit dan faktor lain.

Setelah memeriksa data, keputusan dibuat mengenai terapi atau pembedahan ubat..

Bentuk akut

Terdapat tiga pilihan utama untuk kursus klinikal pada peringkat akut.

  1. Klasik. Ia jarang berlaku, dicirikan oleh adanya perubahan tiga fasa dalam kesedaran: kehilangannya secara langsung dengan trauma otak, permulaan selang "cahaya", kehilangan kesedaran lagi. Sekiranya seseorang mempunyai TBI sederhana atau kecederaan otak, kehilangan kesedaran jangka pendek sering diperhatikan. Setelah pulih, terdapat tanda-tanda menakjubkan atau keadaan yang berdekatan dengannya. Istilah selang "cahaya" biasanya berkisar antara 5-10 minit hingga 2-3 jam (tetapi kadang kala jangka masa itu adalah 24-48 jam). Pesakit dalam keadaan ini mungkin mengadu sakit kepala, pening, mual, dan kehilangan ingatan kecil. Tingkah laku itu biasanya tetap mencukupi, pesakit dengan tenang menavigasi di ruang angkasa, mereka berkomunikasi secara normal dengan saudara-mara dan doktor, jadi orang yang tidak sedar mungkin berfikir bahawa tidak akan ada pingsan di masa depan, dan keadaannya secara beransur-ansur normal. Gejala fokus neurologi jarang berlaku, jika ada, gejala seperti itu kelihatan agak terhapus, oleh itu, pakar sama ada tidak memperhitungkannya, atau menjalankan kajian tambahan untuk menjelaskan keadaan pesakit dan kemungkinan akibat pengsan berulang.

Pada akhir selang "cahaya", terdapat penekanan mendalam dengan bermulanya rasa mengantuk yang teruk terhadap latar belakang peningkatan aktiviti psikomotor. Pesakit kehilangan kecukupan tingkah laku, sakit kepala meningkat, muntah muncul. Gejala fokus jelas ditunjukkan. Sebaik sahaja pesakit kehilangan kesedaran untuk kali kedua, sindrom batang berulang berkembang, bradikardia, tekanan darah meningkat, irama pernafasan terganggu.

  1. Jurang cahaya yang kabur. Pendarahan subdural sering disebabkan oleh kecederaan otak yang agak teruk. Dengan trauma seperti itu, seseorang (terutamanya pada usia tua) dicirikan oleh koma. Dalam kes ini, gejala fokus dan batang terang diperhatikan, kerana bahan otak terutamanya rosak. Setelah keadaan pesakit dinormalisasi, kesadarannya dipulihkan sebagian, namun tanda-tanda menakjubkan diperhatikan, seperti dalam kasus hematoma berbentuk jubah. Pada saat-saat seperti itu, penurunan keparahan pelanggaran fungsi penting dapat dilihat..

Selepas pembebasan mangsa dari keadaan koma atau pingsan, dia telah meningkatkan aktiviti psikomotor, gejala meningeal yang jelas. Selepas beberapa ketika (untuk setiap orang dengan cara yang berbeza), terdapat pemutusan kesedaran berulang dengan pelanggaran fungsi vital yang nyata. Pada masa ini, gangguan vestibulo-oculomotor berkembang, gejala fokus bertambah buruk: mydriasis unilateral bermula, hemiparesis meningkat, ada kemungkinan epilepsi.

  1. Tidak ada jurang "ringan". Mungkin tidak ada perkembangan patologi setelah kerosakan otak yang teruk dan banyak. Pesakit dalam keadaan koma setelah mendapat kecederaan, tidak keluar dari keadaan ini sehingga operasi selesai. Pada masa yang sama, tidak ada dinamika positif yang diperhatikan.

Hematoma subdural subakut

Dalam proses perkembangan bentuk patologi subakut, sindrom mampatan secara beransur-ansur berkembang, selang "cahaya" panjang diperhatikan. Oleh itu, pesakit secara keliru didiagnosis mengalami gegar otak, atau penyakit yang tidak berkaitan dengan trauma otak..

Biasanya, pembentukan awal pendarahan subdural subakut diperhatikan, tetapi klinik yang berpotensi berbahaya sering kali muncul hanya beberapa hari selepas terdedah kepada faktor traumatik. Agar tahap subakut berkembang, kecederaan ringan sudah cukup.

Kehadiran tiga fasa dalam perkembangan patologi tahap subakut sering diperhatikan. Tempoh stupor atau koma berbeza dari 2-3 minit hingga 50-60 minit, selepas itu selang "ringan" bermula, yang dapat berlanjutan.

Hematoma subdural kronik

Hematoma subdural otak yang kronik termasuk pendarahan jenis ini, yang dikenal pasti dan dihilangkan 14-18 hari atau lebih selepas trauma. Patologi semacam itu tidak banyak dicirikan oleh masa pengesanan tetapi dengan pembentukan kapsul khas, yang memberikan otonomi kepada hematoma dalam wujud bersama otak dengan normal, dan juga menentukan klinik dan dinamika fisiologi selanjutnya..

Diagnostik

Menetapkan diagnosis penuh dengan kesulitan tertentu, kerana gambaran klinikal dalam patologi ini sangat berubah-ubah, bergantung pada ciri individu orang itu dan jenis trauma otak. Semasa mendiagnosis penyimpangan, pakar mengambil kira jenis trauma, sifat jurang "cahaya" dan ciri khas lain dari perkembangan penyakit ini..

Pesakit mesti dihantar untuk pemeriksaan sinar-X tengkorak. Juga, doktor sering dapat menghantar pesakit ke Echo-EG untuk menjelaskan gambaran klinikalnya. Ophthalmoscopy digunakan untuk mendiagnosis dengan tepat bentuk kronik pendarahan subdural.

Penyebab utama pendarahan trauma subdural adalah trauma ke otak dan kerosakan pada urat intrakranial. Unsur diagnostik yang paling penting adalah CT dan MRI, dan pakar moden lebih suka menggunakan tomografi yang dikira, dengan bantuan zon sabit homogen dengan peningkatan ketumpatan dengan cepat dikesan..

Setelah beberapa lama, hematoma mula melonggarkan, pigmen darah hancur, oleh itu, dari segi ketumpatan, sudah sukar untuk membezakannya dari tisu otak yang sihat dalam beberapa minggu selepas trauma. Diagnosis dalam keadaan ini didasarkan pada anjakan medial dari bahagian lateral dan pada pengesanan jejak mampatan ventrikel lateral.

Sekiranya MRI dipilih untuk diagnosis, maka prosedur dengan kontras sering diresepkan, yang membantu menetapkan diagnosis yang tepat dan mendapatkan maklumat tambahan dalam kes-kes yang sangat sukar..

Rawatan

Hematoma subdural dapat dirawat secara konservatif atau pembedahan. Taktik terapeutik akan bergantung pada jumlah pendarahan, jenis, petunjuk khusus pesakit. Sebagai contoh, pada peringkat akut patologi, hematoma mesti dikeluarkan. Sekiranya, setelah TBI, pada tomogram atau sebagai hasil pemeriksaan lain, diketahui bahawa struktur otak terganti atau dimampatkan, maka campur tangan pembedahan dilakukan secepat mungkin..

Pembuangan hematoma secara pembedahan ditunjukkan dalam situasi berikut:

  • Bentuk patologi akut dengan petunjuk klinikal yang sesuai (pemampatan struktur otak, dll.). Pembuangan pendarahan secara pembedahan dilakukan dalam masa yang singkat, yang memberikan harapan untuk prognosis yang baik.
  • Bentuk subakut (hanya dalam situasi peningkatan gejala fokus dan dengan adanya hipertensi intrakranial).

Dalam keadaan lain, doktor boleh menetapkan ubat. Keputusan mengenai operasi dibuat hanya berdasarkan hasil penunjuk sinar-X dan petunjuk klinikal.

Dengan mengeluarkan hematoma, pakar bedah menghentikan pendarahan, yang mungkin berlanjutan dari fokus otak.

Sekiranya, setelah cedera di kepala dan lebam subdural setebal tidak lebih dari 1 cm, pesakit mempunyai tingkah laku yang mencukupi dan tidak ada gejala klinikal yang khas, maka pembedahan tidak memerlukan hematoma. Juga, rawatan ubat ditunjukkan untuk pesakit dalam keadaan koma atau stupor, dengan status neurologi yang stabil, di mana tidak ada tanda-tanda mampatan batang, dan terdapat tekanan intrakranial yang rendah. Dalam kes sedemikian, terapi konservatif dilakukan..

Penyerapan semula muncul dalam 25-30 hari selepas kecederaan. Dalam beberapa keadaan, kapsul terbentuk di sekitar pendarahan subdural, yang membawa kepada peralihan hematoma ke tahap kronik. Dalam kes di mana, semasa peralihan dari bentuk akut atau subakut ke bentuk kronik, terdapat kemerosotan keadaan pesakit, yang ditunjukkan oleh gejala klinikal yang sesuai, saliran luaran tertutup ditunjukkan.

Ramalan dan pencegahan

Akibat dari hematoma subdural otak sangat tidak optimis - lebih daripada separuh daripada kes perkembangan patologi ini menyebabkan kematian (peratusannya jauh lebih tinggi pada orang usia persaraan dan bayi baru lahir). Petunjuk serupa mempunyai, misalnya, strok hemoragik.

Pada masa yang sama, peratusan kematian yang tinggi disebabkan bukan oleh fakta pendarahan itu sendiri, tetapi pada tahap yang lebih besar oleh fakta bahawa tisu otak mengalami trauma. Penyebab utama kematian dalam hematoma subdural termasuk: iskemia serebrum sekunder, dislokasi struktur otak, edema serebrum.

Risiko kematian berterusan walaupun selepas operasi dan penghapusan hematoma, kerana setelah operasi ada kemungkinan terjadinya dan perkembangan edema serebrum.

Adalah mungkin untuk meminimumkan akibat trauma otak dan perkembangan hematoma subdural, dan untuk meningkatkan peluang menyelamatkan nyawa orang dewasa atau anak, jika campur tangan pembedahan dilakukan dalam enam jam setelah menerima kecederaan otak traumatik.

Sekiranya, berdasarkan hasil pemeriksaan, doktor memutuskan untuk melakukan rawatan ubat, maka pendarahan dan akibatnya akan hilang sendiri dalam beberapa minggu atau bulan (tertakluk kepada rawatan yang betul).

Dengan terapi konservatif, ada kemungkinan peralihan patologi ke tahap kronik, tetapi risiko mengembangkan pelbagai komplikasi tidak dikecualikan.

Langkah pencegahan yang disyorkan: pencegahan kecederaan kepala. Contohnya, memakai topi keledar ketika menunggang motosikal, basikal, papan luncur salji, ski alpine, dan lain-lain, memakai topi keledar ketika melawat tapak pembinaan, mengikat kenderaan. Sekiranya kecederaan serius di kepala diterima dan seseorang hilang kesedaran, rawatan segera ke hospital diperlukan untuk menjelaskan diagnosis dan mengambil langkah yang diperlukan. Dengan hematoma subdural, kehilangan masa boleh mengorbankan nyawa seseorang.