Ataksia serebelar: sebab, rawatan dan akibatnya

Encephalitis

Tubuh manusia mampu melakukan sejumlah besar pergerakan yang berbeza, sambil mengekalkan postur tertentu dan mengawal keseimbangan. Untuk fungsi inilah otak bertanggungjawab - salah satu bahagian otak. Cerebellar ataxia berlaku apabila organ ini terjejas. Mari kita perhatikan lebih dekat apa penyakit itu, apa sebab penampilannya, kaedah rawatan dan prognosisnya.

Penerangan umum mengenai patologi

Serebelum adalah struktur khas otak yang terletak di fossa posterior lobus oksipital dan temporal. Organ melakukan salah satu fungsi utama - ia mengekalkan keseimbangan dan menyelaraskan pergerakan. Ia mengandungi sekitar 50% neuron di otak. Untuk bangun atau duduk, anda perlu menggunakan banyak otot, untuk kerja yang diselaraskan di mana otak kecilnya bertanggungjawab..

Cerebellar ataxia adalah sindrom yang berkaitan dengan gangguan neurologi. Penyakit ini kerap berlaku dan selalu dikaitkan dengan pelbagai kecederaan dan penyakit. Baru-baru ini, pakar paling kerap mendiagnosis bentuk patologi keturunan, dalam kes yang lebih jarang berlaku - diperoleh.

Sebab pembangunan

Penyakit ini adalah kompleks gejala, yang terdiri daripada pelanggaran kemahiran motorik dinamik dan statik seseorang. Bentuk patologi yang diperoleh berkembang dengan adanya faktor berikut:

  • kecederaan kepala;
  • sklerosis berbilang;
  • strok serebrum (iskemia, hipertensi);
  • penyakit virus atau berjangkit;
  • mabuk dengan logam berat;
  • tumor otak;
  • hidrosefalus obstruktif;
  • Sindrom Guillain-Barré;
  • kekurangan vitamin B akut12.

Sindrom yang disenaraikan membawa kepada perkembangan ataksia cerebellar dengan permulaan akut. Penyakit ini, gejala yang mulai muncul dalam beberapa minggu, mengalami permulaan subakut. Sebab utama perkembangan patologi adalah gangguan endokrin, gangguan metabolik, tumor ganas, keracunan toksik.

Ataksia kronik progresif berlaku dengan latar belakang alkoholisme kronik, proses atropik yang mempengaruhi cerebellum.

Jenis penyakit keturunan

Ataksia cerebellar Pierre Marie adalah penyakit keturunan yang dominan. Iaitu, ia berkembang apabila gen yang rosak diterima dari salah seorang ibu bapa. Melangkau generasi sangat jarang berlaku. Ia adalah salah satu bentuk penyakit keturunan. Pelbagai faktor boleh menimbulkan kemunculan tanda-tanda patologi pertama: jangkitan teruk (difteria, salmonellosis, demam kepialu), trauma, kehamilan, mabuk. Muncul selepas 20 tahun.

Gejala penyakit keturunan terus berkembang dan berkembang. Tempoh eksaserbasi dan pengampunan dalam kes seperti itu tidak diperhatikan. Beberapa penyakit boleh mengubah sifat perjalanan patologi, yang sangat merumitkan diagnosis tepat pada masanya.

Ataksia cerebellar keturunan terbahagi kepada beberapa bentuk:

  • Ataksia Friedreich;
  • ataksia kongenital tidak progresif;
  • Atrofi cerebellar Holmes;
  • ataksia spinocerebellar;
  • atrofi cerebellar lewat;
  • Penyakit Machado - Joseph.

Gejala

Patologi dibezakan oleh gejala yang agak spesifik yang segera menarik perhatian. Pesakit melakukan pergerakan menyapu semasa berjalan. Pada masa yang sama, langkah mereka goyah dan tidak pasti. Kaki jarak jauh dan, ketika bergerak, mereka praktikal tidak membengkokkan lutut. Oleh itu, dalam proses pergerakan, pesakit bergerak dari sisi ke sisi (cerebellar gait). Simptomologi terutama dinyatakan ketika pesakit cuba bangun secara tiba-tiba dan mula bergerak.

Perhentian pergerakan yang tidak disengajakan sebelum mencapai tujuan adalah satu lagi gejala patologi. Pesakit dengan ataksia cerebellar tidak dapat melakukan pergerakan yang bertentangan dengan pantas. Semasa cuba berpusing, pesakit "pergi" ke sebelah dan mungkin jatuh. Ucapan Ataxia kehilangan kefasihan, menjadi nyanyian.

Ataksia cerebellar dinamik pada manusia dikaitkan dengan kerosakan pada hemisfera cerebellar. Tanda-tanda utama penyakit ini termasuk gegaran pada anggota badan pada akhir tindakan, gangguan tulisan tangan, pergerakan bola mata yang tidak disengajakan (mengingatkan gemetar), gangguan pergerakan dengan pergerakan pelbagai arah.

Adakah penyakit ini berlaku pada kanak-kanak?

Koordinasi pergerakan yang tidak betul pada kanak-kanak boleh disebabkan oleh kecenderungan genetik, trauma kelahiran, hepatitis, patologi berjangkit, cerebral palsy, dan hernia otak. Dalam amalan pediatrik, terdapat kedua-dua jenis penyakit statik dan dinamik. Cukup bermasalah untuk mendiagnosis ataksia pada tahun pertama kehidupan bayi, kerana dalam tempoh ini, pembentukan kiprah terjadi.

Memerhatikan gejala ciri, anda mesti menunjukkan bayi kepada pakar, menjalani MRI otak. Ini akan membantu untuk mendiagnosis penyakit dan tusukan, di mana cairan yang mengelilingi otak dan saraf tunjang akan diambil. Ataksia otak pada kanak-kanak dengan latar belakang penyakit lain bertindak balas dengan baik terhadap rawatan.

Diagnostik

Untuk membuat diagnosis yang tepat, pakar biasanya hanya memerlukan beberapa ujian mudah. Salah satunya adalah percubaan untuk berdiri di Romberg berpose. Untuk ini, pesakit diminta untuk berdiri sehingga jari kaki dan tumit digerakkan bersama, dan lengan dilanjutkan ke depan dengan telapak tangan diturunkan dan jari terentang. Pose seperti itu diberikan kepada pesakit dengan kesukaran - terdapat ketidakstabilan yang kuat. Dalam versi yang lebih kompleks, pesakit diminta untuk meletakkan satu kaki ke depan sehingga jari kaki menyentuh tumit.

Asynergy Babinsky membantu mengenal pasti sindrom ataksia cerebellar. Dalam keadaan berdiri, pesakit diminta membongkok ke belakang dan membuang kepalanya ke belakang. Biasanya, untuk melakukan tindakan ini, seseorang perlu meluruskan sendi pinggul dan sedikit menekuk lutut. Dengan ataksia otak kecil, percubaan seperti itu berakhir dengan kejatuhan..

Ataksia otak pada manusia. Cara rawatan?

Sekiranya ataksia menampakkan diri sebagai penyakit sekunder, rawatan harus dimulakan dengan penghapusan penyakit yang mendasari. Dalam proses berjangkit dan keradangan, terapi antibakteria dan antivirus diperlukan. Sekiranya etiologi patologi terletak pada gangguan vaskular, normalisasi peredaran darah akan diperlukan. Untuk ini, ubat-ubatan dari kategori antikoagulan, trombolitik, ubat vasodilatasi, angioprotectors ditetapkan.

Tidak mungkin menyingkirkan sepenuhnya penyakit keturunan dari penyakit ini. Dengan jenis penyakit ini, satu-satunya bantuan adalah terapi metabolik - penggunaan vitamin B, ubat-ubatan berdasarkan ginkgo biloba, nootropik.

Perkara wajib dalam proses rawatan adalah urutan dan latihan fisioterapi. Satu set latihan yang dipilih dengan betul akan membolehkan anda menormalkan keadaan tisu otot, memulihkan nada, dan menyelaraskan pergerakan.

Terapi ubat

Rawatan ataxia cerebellar melibatkan pengambilan wajib dari kategori ubat berikut:

  • relaksan otot (membantu menghilangkan kekejangan otot);
  • nootropics (meningkatkan aktiviti otak);
  • ubat-ubatan yang membantu mengatasi gangguan vestibular;
  • antidepresan;
  • Vitamin B, vitamin C dan PP;
  • antikonvulsan.

Untuk ataksia cerebellar, ubat-ubatan seperti Betaserc, Betagistin, Tagista, Betaver, Westinorm, Phenibut, Piracetam, Cerebrolysin, Mexidol, Sermion, Cavinton digunakan "," Neurobeks "," Milgamma "," Midocalm "," Pregabalin ".

Ubat "Betaserc"

Ubat Perancis "Betaserc" digunakan untuk gangguan alat vestibular dan merupakan pengganti sintetik untuk histamin. Betagestin digunakan sebagai bahan aktif dalam komposisi ubat, bahan yang mampu mengaktifkan reseptor H-1- dan H-3-histamin dari sistem saraf pusat. Komponen mempengaruhi aliran darah, meningkatkan peredaran mikro, menstabilkan tekanan endolitma.

Dengan penggunaan ubat secara berkala, kekerapan pening dikurangkan dengan ketara, dering dan bunyi di telinga berkurang, dan pendengaran pulih. Tempoh kesan terapi ubat adalah dari beberapa minit hingga 24 jam.

Pesakit dewasa boleh mengambil tidak lebih daripada 48 mg betagestine sehari. Dos ubat dibahagikan kepada 3 dos. Dos yang lebih tepat ditentukan oleh pakar secara individu.

Perlu juga diingat bahawa ubat tersebut boleh menyebabkan kesan sampingan: mual, muntah, dispepsia, kembung, sakit kepala yang teruk, reaksi alergi.

Ubat "Tagista"

Analog Rusia Betaserka adalah Tagista, yang berbeza dengan yang asli hanya dari segi kos. Harga pengganti ialah 80-90 rubel setiap bungkusan. Walaupun produk yang diimport akan dikenakan biaya pembeli 640-690 rubel.

Ubat ini sering diresepkan untuk ataxia cerebellar. Rawatan dijalankan hanya di bawah pengawasan pakar. Tablet boleh didapati dalam dos betahistin 8, 16 dan 24 mg.

Petunjuk untuk pelantikan "Tagista" adalah keadaan patologi seperti sindrom Meniere, pening vestibular, neuritis vestibular, tetes telinga dalam. Dilarang menggunakan ubat untuk pheochromocytoma, hipersensitiviti terhadap komponen dalam komposisi. Jangan menetapkan ubat untuk kanak-kanak di bawah 18 tahun.

Bergantung pada keparahan keadaan, tablet "Tagista" boleh diresepkan 1-2 pcs. (pada dos 8 mg) tiga kali sehari. Peningkatan keadaan diperhatikan selepas dos pertama ubat.

"Phenibut" untuk ataksia otak kecil

Ubat dari kategori nootropik boleh mempengaruhi fungsi otak yang lebih tinggi dan meningkatkan daya tahannya terhadap pengaruh faktor luaran negatif. Mereka merangsang otak untuk meningkatkan prestasi mental dan ingatan.

Salah satu wakil kumpulan nootropik yang berkesan adalah ubat "Phenibut". Dengan strukturnya, ubat tersebut merupakan turunan dari asid gamma-aminobutyric.

Ubat ini mempunyai kesan pembetulan pada fungsi kortikal otak yang terganggu, menghilangkan gejala asthenia fizikal dan mental, mempunyai sifat antidepresan, mempunyai kesan positif pada ingatan, dan mengurangkan peningkatan kegembiraan emosi.

Dianjurkan untuk mengambil ubat untuk pening yang disebabkan oleh ataksia serebelum, kecederaan tengkorak, patologi berjangkit. Petunjuk untuk menetapkan adalah patologi seperti gangguan ingatan, gangguan kecemasan, insomnia, sindrom Meniere, ketergantungan alkohol, peningkatan kegelisahan.

Ubat harus diambil dalam jangka panjang untuk mencapai dinamika positif. Dos ubat harian untuk orang dewasa ialah 0.75-1.5 g.

Akibat penyakit dan pencegahan

Rawatan ataxia cerebellar akan berjaya hanya jika penyebab sebenar perkembangan penyakit itu dapat ditentukan dengan betul. Adalah mungkin untuk menyembuhkan penyakit ini hanya dalam kes-kes yang jarang berlaku. Selalunya, pesakit mempunyai gejala ciri penyakit ini, yang secara berkala bertambah buruk. Dalam kes di mana mungkin untuk memulakan terapi untuk penyakit yang mendasari tepat pada masanya, prognosisnya akan menjadi positif mungkin. Umur pesakit, kesihatan umum dan bentuk manifestasi ataksia cerebellar mempunyai pengaruh yang signifikan..

Tidak ada profilaksis khusus terhadap perkembangan ataksia. Pakar mengesyorkan rawatan patologi berjangkit dan virus yang tepat pada masanya, vaksinasi terhadap penyakit serius, pemantauan kelenjar tiroid dan sistem kardiovaskular. Sebelum merancang kehamilan, anda mesti berjumpa pakar genetik sekiranya terdapat kes penyakit seperti ini dalam keluarga.

Cerebellar ataxia: gejala dan rawatan gangguan koordinasi pergerakan

1. Bagaimana serebrum "normal" berfungsi? 2. Apa itu ataxia cerebellar? 3. Gejala gangguan cerebellar 4. Kiprah ataktik 5. Gegaran yang disengajakan 6. Nystagmus 7. Adiadochokinesis 8. Hilang atau hipermetria 9. Ucapan melantun 10. Hipotonia otot yang meresap 11. Punca penyakit 12. Bentuk keturunan 13. Mengenai rawatan

Koordinasi pergerakan adalah kualiti semula jadi dan diperlukan bagi setiap makhluk hidup yang memiliki mobiliti, atau kemampuan untuk sewenang-wenang mengubah posisinya di ruang angkasa. Fungsi ini mesti dilakukan oleh sel saraf khas..

Sekiranya cacing bergerak di atas kapal terbang, tidak perlu memperuntukkan organ khas untuk ini. Tetapi sudah ada di amfibi dan ikan primitif, struktur yang terpisah muncul, yang disebut cerebellum. Pada mamalia, organ ini, kerana berbagai gerakan, sedang diperbaiki, tetapi ia mendapat perkembangan yang paling besar pada burung, karena burung itu menguasai semua derajat kebebasan dengan sempurna.

Seseorang mempunyai kekhususan pergerakan, yang berkaitan dengan penggunaan tangan sebagai alat kerja. Akibatnya, koordinasi pergerakan ternyata tidak dapat difahami tanpa menguasai kemahiran motor halus tangan dan jari. Selain itu, satu-satunya cara seseorang dapat bergerak adalah berjalan tegak. Oleh itu, penyelarasan kedudukan tubuh manusia di angkasa tidak dapat difikirkan tanpa pemeliharaan keseimbangan yang berterusan..

Fungsi inilah yang membezakan otak kecil manusia dari organ yang kelihatan serupa pada primata lain yang lebih tinggi, dan pada kanak-kanak, ia mesti tetap matang dan mempelajari peraturan yang betul. Tetapi, seperti mana-mana organ atau struktur individu, otak kecil boleh terkena pelbagai penyakit. Akibatnya, fungsi di atas terganggu, dan keadaan yang disebut cerebellar ataxia berkembang..

Bagaimana cerebellum "normal" berfungsi?

Sebelum mendekati perihal penyakit cerebellar, perlu membincangkan secara ringkas mengenai bagaimana cerebellum disusun dan bagaimana ia berfungsi..

Cerebellum terletak di bahagian bawah otak, di bawah lobus oksipital hemisfera serebrum.

Ia terdiri daripada bahagian tengah kecil, cacing, dan hemisfera. Cacing ini adalah jabatan kuno, dan fungsinya adalah untuk memastikan keseimbangan dan statik, dan hemisfera telah berkembang bersama dengan korteks serebrum, dan memberikan tindakan motor yang kompleks, misalnya, proses menaip artikel ini pada papan kekunci komputer.

Serebelum berkait rapat dengan semua tendon dan otot badan. Mereka mengandungi reseptor khas yang "memberitahu" otak kecil apa keadaan otot. Perasaan ini disebut proprioception. Sebagai contoh, kita masing-masing tahu, tanpa melihat, di kedudukan dan di mana kaki atau tangannya, walaupun dalam keadaan gelap dan dalam keadaan rehat. Sensasi ini mencapai otak kecil di sepanjang laluan spinocerebellar yang naik di saraf tunjang..

Di samping itu, cerebellum dikaitkan dengan sistem saluran separuh bulatan, atau alat vestibular, dan juga dengan konduktor rasa otot-sendi.

Jalan inilah yang berfungsi dengan cemerlang apabila, setelah tergelincir, seseorang "menari" di atas es. Tidak mempunyai masa untuk mengetahui apa yang berlaku, dan tidak mempunyai waktu untuk takut, orang itu mengembalikan keseimbangan. Ini mencetuskan "relay" yang menukar maklumat dari alat vestibular mengenai perubahan kedudukan badan dengan segera, melalui cacing serebelum ke ganglia basal, dan kemudian ke otot. Oleh kerana ini berlaku "secara automatik", tanpa penyertaan korteks serebrum, proses pemulihan keseimbangan berlaku secara tidak sedar.

Cerebellum berkait rapat dengan korteks serebrum, mengatur pergerakan anggota badan secara sedar. Peraturan ini berlaku di hemisfera cerebellar.

Apa itu ataxia cerebellar?

Diterjemahkan dari bahasa Yunani, teksi adalah pergerakan, teksi. Awalan "a" bermaksud penolakan. Secara umum, ataksia adalah gangguan pergerakan sukarela. Tetapi pelanggaran ini boleh berlaku, misalnya, dengan strok. Oleh itu, kata sifat ditambahkan pada definisi. Akibatnya, istilah "cereaxar ataxia" merujuk kepada kompleks gejala yang menunjukkan gangguan koordinasi pergerakan yang disebabkan oleh gangguan fungsi cerebellar.

Penting untuk diketahui bahawa selain ataxia, sindrom cerebellar disertai oleh asynergy, iaitu pelanggaran konsistensi pergerakan yang dilakukan antara satu sama lain.

Ada yang percaya bahawa ataxia cerebellar adalah penyakit yang menyerang orang dewasa dan kanak-kanak. Sebenarnya, ini bukan penyakit, tetapi sindrom yang boleh mempunyai pelbagai sebab dan berlaku pada tumor, kecederaan, sklerosis berganda dan penyakit lain. Bagaimanakah lesi cerebellar ini nyata? Gangguan ini menampakkan dirinya sebagai ataksia statik dan ataksia dinamik. Apa ini?

Ataksia statik adalah pelanggaran koordinasi pergerakan pada waktu rehat, dan ataksia dinamik adalah pelanggarannya dalam pergerakan. Tetapi doktor, ketika memeriksa pesakit yang menderita ataxia cerebellar, tidak membezakan bentuk seperti itu. Jauh lebih penting adalah gejala yang menunjukkan penyetempatan lesi.

Gejala gangguan cerebellar

Fungsi badan ini adalah seperti berikut:

  • mengekalkan nada otot dengan refleks;
  • mengekalkan keseimbangan;
  • koordinasi pergerakan;
  • ketekalan mereka, iaitu sinergi.

Oleh itu, semua gejala kerosakan cerebellar satu darjah atau yang lain adalah gangguan fungsi di atas. Kami menyenaraikan dan menerangkan yang paling penting daripadanya..

Gait ataktik

Gegaran yang disengajakan

Gejala ini muncul ketika bergerak, dan hampir tidak berlaku ketika rehat. Maknanya terdiri dari penampilan dan penguatan amplitud getaran pada bahagian-bahagian anggota badan yang jauh ketika tujuan tercapai. Sekiranya anda meminta orang yang sakit menyentuh hidungnya sendiri dengan jari telunjuk, maka semakin dekat jari itu ke hidung, semakin dia akan gemetar dan menerangkan pelbagai lingkaran. Niat boleh dilakukan bukan hanya di tangan, tetapi juga di kaki. Ini terungkap semasa ujian lutut calcaneal, ketika pesakit ditawarkan tumit satu kaki untuk memukul lutut kaki yang lain dan memanjang.

Nystagmus

Nystagmus adalah gegaran yang disengajakan yang berlaku pada otot bola mata. Sekiranya pesakit diminta untuk mengalihkan pandangan ke sisi, maka sekejap bola mata yang seragam dan berirama berlaku. Nystagmus mendatar, jarang menegak atau berputar (putaran).

Adiadochokinesis

Fenomena ini dapat disahkan seperti berikut. Minta pesakit yang duduk meletakkan tangan di atas lutut, telapak tangan ke atas. Kemudian anda perlu membalikkannya dengan cepat, telapak tangan ke bawah, dan naik lagi. Hasilnya mestilah rangkaian pergerakan "berjabat", segerak di kedua tangan. Dengan sampel positif, pesakit menjadi bingung dan sinkronisiti terganggu.

Mimocarding, atau hipermetri

Gejala ini muncul jika anda meminta pesakit memukul dengan jari telunjuk dengan cepat pada objek apa pun (contohnya, di tukul pakar neurologi), kedudukannya sentiasa berubah. Pilihan kedua adalah untuk mencapai sasaran yang tidak bergerak, tetapi pertama dengan terbuka, dan kemudian - dengan mata tertutup.

Ucapan melaungkan

Gejala gangguan pertuturan tidak lebih daripada gegaran sengaja dari alat vokal. Akibatnya, pertuturan menjadi meletup, meletup, kehilangan kelembutan dan kelancarannya..

Menghidupkan hipotensi otot

Oleh kerana cerebellum mengatur nada otot, tanda-tanda ataxia mungkin menjadi penyebab penurunannya. Dalam kes ini, otot menjadi lembik, lesu. Sendi menjadi "goyah", kerana otot tidak mengehadkan jarak pergerakan, kebiasaan dan subluksasi kronik adalah mungkin..

Sebagai tambahan kepada gejala-gejala ini, yang mudah diperiksa, gangguan cerebellar dapat ditunjukkan dengan perubahan tulisan tangan, dan tanda-tanda lain.

Punca penyakit

Harus dikatakan bahawa otak kecil tidak selalu disalahkan untuk perkembangan ataksia, dan tugas doktor adalah untuk mengetahui pada tahap apa kekalahan itu terjadi. Berikut adalah sebab-sebab yang paling khas untuk perkembangan bentuk cerebellar dan ataxia di luar cerebellum:

  • Kekalahan saraf posterior saraf tunjang. Ini menyebabkan ataksia sensitif. Ataksia sensitif dinamakan begitu kerana pesakit mengalami gangguan muskuloskeletal di kaki dan tidak dapat berjalan normal dalam kegelapan sehingga dia melihat kakinya sendiri. Keadaan ini adalah ciri myelosis funikular, yang berkembang dalam penyakit yang berkaitan dengan kekurangan vitamin B12.
  • Ataksia extracerebellar boleh berkembang dengan penyakit labirin. Jadi, gangguan vestibular dan penyakit Meniere boleh menyebabkan pening, jatuh, walaupun cerebellum tidak terlibat dalam proses patologi;
  • Kemunculan neuroma saraf koklea vestibular. Tumor jinak ini boleh berlaku dengan gejala cerebellar unilateral..

Sebenarnya penyebab ataksia cerebellar pada orang dewasa dan kanak-kanak boleh berlaku dengan kecederaan otak, penyakit vaskular, dan juga disebabkan oleh tumor cerebellar. Tetapi luka terpencil ini jarang berlaku. Lebih kerap, ataksia disertai oleh gejala lain, misalnya, hemiparesis, gangguan fungsi organ pelvis. Ini berlaku dengan sklerosis berganda. Sekiranya proses demyelination berjaya dirawat, maka gejala kerosakan cerebellar akan menurun..

Bentuk keturunan

Walau bagaimanapun, terdapat sekumpulan penyakit keturunan, di mana sistem koordinasi pergerakan terutama terjejas. Penyakit seperti itu termasuk:

  • ataxia tulang belakang Friedreich;
  • Ataksia cerebellar keturunan Pierre Marie.

Ataksia cerebellar Pierre Marie sebelum ini dianggap sebagai penyakit tunggal, tetapi sekarang beberapa varian kursus dibezakan di dalamnya. Apakah tanda-tanda penyakit ini? Ataksia ini bermula lewat, pada usia 3 atau 4 tahun, dan sama sekali tidak berlaku pada kanak-kanak, seperti yang difikirkan oleh banyak orang. Walaupun terdapat permulaan yang lewat, gejala ataxia cerebellar disertai dengan gangguan ucapan jenis dysarthria, peningkatan refleks tendon. Gejala disertai oleh kekejangan otot rangka.

Biasanya, penyakit ini bermula dengan pelanggaran berjalan, dan kemudian nystagmus bermula, koordinasi di tangan terganggu, refleks mendalam dihidupkan kembali, dan peningkatan nada otot berkembang. Prognosis yang buruk berlaku dengan atrofi saraf optik.

Penyakit ini dicirikan oleh penurunan ingatan, kecerdasan, serta gangguan kawalan emosi dan ruang sukarela. Kursus ini semakin maju, prognosisnya buruk.

Mengenai rawatan

Rawatan ataxia cerebellar sebagai sindrom sekunder hampir selalu bergantung kepada kejayaan merawat gangguan yang mendasari. Sekiranya penyakit itu berkembang, misalnya, sebagai ataxias keturunan, maka pada peringkat kemudian perkembangan penyakit ini, prognosisnya mengecewakan.

Sekiranya, sebagai contoh, akibat kecederaan otak di kawasan oksipital, koordinasi pergerakan yang terganggu jelas telah berlaku, maka rawatan ataksia serebar boleh berjaya jika tidak ada pendarahan di otak kecil, dan tidak ada nekrosis sel.

Komponen rawatan yang sangat penting adalah gimnastik vestibular, yang mesti dilakukan secara berkala. Cerebellum, seperti tisu lain, mampu "belajar" dan memulihkan hubungan bersekutu baru. Ini bermakna bahawa perlu melatih koordinasi pergerakan bukan hanya dengan kerosakan pada otak kecil, tetapi juga dengan strok, penyakit telinga dalam, dan luka lain..

Tidak ada ubat tradisional untuk ataxia cerebellar, kerana ubat tradisional tidak tahu mengenai cerebellum. Maksimum yang boleh didapati di sini adalah ubat pening, mual dan muntah, iaitu ubat simptomatik semata-mata.

Oleh itu, jika anda mempunyai masalah dengan kiprah, gegaran, kemahiran motorik halus, maka anda tidak boleh menangguhkan lawatan ke pakar neurologi: penyakit ini lebih mudah dicegah daripada menyembuhkan.

Gambaran klinikal dan rawatan atrofi cerebellar

Di antara pelbagai penyakit sistem saraf, atrofi cerebellar dianggap salah satu yang paling berbahaya dan biasa. Penyakit ini menampakkan diri dalam bentuk proses patologi yang jelas di tisu, yang disebabkan, sebagai peraturan, oleh gangguan trofik.

Fungsi dan struktur otak kecil

Otak manusia mempunyai struktur yang kompleks dan terdiri daripada beberapa jabatan. Salah satunya adalah otak kecil, yang juga disebut otak kecil. Jabatan ini menjalankan pelbagai fungsi yang diperlukan untuk menjaga kesihatan seluruh organisma..

Fungsi utama bahagian otak yang dijelaskan adalah koordinasi motor dan pemeliharaan nada muskuloskeletal. Oleh kerana kerja otak kecil, kemungkinan kerja terkoordinasi kumpulan otot individu disediakan, yang diperlukan untuk melakukan pergerakan harian.

Di samping itu, otak kecil terlibat secara langsung dalam aktiviti refleks badan. Melalui sambungan saraf, ia disambungkan ke reseptor di bahagian tubuh manusia yang berlainan. Sekiranya terdedah kepada rangsangan tertentu, impuls saraf dihantar ke otak kecil, setelah itu tindak balas terbentuk di korteks serebrum.

Keupayaan untuk melakukan isyarat saraf adalah mungkin kerana adanya serat saraf khas di otak kecil. Perkembangan atrofi mempunyai kesan langsung pada tisu-tisu ini, akibatnya penyakit ini disertai oleh pelbagai gangguan pergerakan.

Cerebellum dibekalkan dengan darah melalui tiga kumpulan arteri: anterior, superior dan posterior. Fungsi mereka adalah untuk menyediakan bekalan oksigen dan nutrien tanpa gangguan. Selain itu, komponen tertentu dalam darah memberikan imuniti tempatan..

Cerebellum adalah salah satu kawasan otak utama yang bertanggungjawab untuk koordinasi motorik dan banyak pergerakan refleks..

Punca atrofi

Secara umum, proses atropik di otak, dan khususnya di otak kecil, boleh dipicu oleh sebilangan besar sebab. Ini termasuk pelbagai penyakit, pendedahan kepada faktor patogen, kecenderungan genetik.

Dengan atrofi, organ yang terkena tidak menerima jumlah nutrien dan oksigen yang diperlukan. Oleh kerana itu, proses yang tidak dapat dipulihkan berkembang terkait dengan penghentian fungsi normal organ, penurunan ukurannya, penipisan umum.

Kemungkinan penyebab atrofi cerebellar termasuk:

  1. Meningitis. Dengan penyakit ini, proses keradangan berkembang di pelbagai bahagian otak. Meningitis adalah penyakit berjangkit yang, bergantung pada bentuknya, disebabkan oleh bakteria atau virus. Atrofi serebelar terhadap latar belakang penyakit dapat berkembang kerana pendedahan yang lama pada saluran darah, pengaruh langsung bakteria, keracunan darah.
  2. Ketumbuhan. Faktor risiko adalah kehadiran neoplasma pada pesakit di bahagian belakang fossa kranial. Dengan pertumbuhan tumor, tekanan pada otak kecil dan kawasan otak yang terletak di sekitarnya meningkat. Oleh kerana itu, aliran darah ke organ mungkin terganggu, yang kemudiannya menimbulkan perubahan atropik.
  3. Hipertermia. Salah satu penyebab kerosakan pada otak kecil adalah pendedahan berpanjangan kepada suhu tinggi. Ini mungkin disebabkan oleh peningkatan suhu badan dengan latar belakang penyakit atau angin ahmar..
  4. Penyakit vaskular. Selalunya, atrofi cerebellar berlaku terhadap latar belakang aterosklerosis serebrum. Patologi dikaitkan dengan penurunan patensi vaskular, penipisan dinding mereka dan penurunan nada yang disebabkan oleh deposit fokus. Terhadap latar belakang aterosklerosis, kekurangan oksigen berkembang dan aliran bahan bertambah buruk, yang, seterusnya, menyebabkan perubahan atropik.
  5. Komplikasi selepas strok. Strok adalah pelanggaran tajam peredaran darah di otak yang disebabkan oleh pendarahan, hematoma kranial. Kerana kekurangan darah di kawasan tisu yang terjejas, kematian mereka berlaku. Atrofi serebelar bertindak sebagai akibat dari proses ini.

Penyakit yang dijelaskan di atas mempunyai kesan langsung pada fungsi otak kecil, menyebabkan perubahan yang tidak dapat dipulihkan di dalamnya. Bahaya atrofi mana-mana bahagian otak terletak pada hakikat bahawa ia terdiri terutamanya dari tisu saraf, yang praktikal tidak pulih walaupun setelah menjalani rawatan kompleks jangka panjang..

Atrofi serebelar boleh diprovokasi oleh faktor-faktor seperti:

  1. Mengambil alkohol.
  2. Penyakit sistem endokrin.
  3. Kecederaan otak trauma.
  4. Kecenderungan keturunan.
  5. Keracunan kronik.
  6. Penggunaan jangka panjang ubat-ubatan tertentu.

Oleh itu, atrofi cerebellar adalah keadaan yang berkaitan dengan kekurangan oksigen dan nutrien akut, yang boleh dicetuskan oleh penyakit dan pelbagai faktor berbahaya..

Jenis atrofi cerebellar

Bentuk penyakit ini bergantung pada beberapa aspek, antara yang paling utama adalah penyebab lesi dan penyetempatannya. Proses atropik dapat berjalan secara tidak rata dan pada tahap yang lebih besar dinyatakan pada bahagian otak kecil. Ini juga mempengaruhi gambaran klinikal patologi, sebab itulah selalunya individu bagi setiap pesakit tertentu..

Atrofi cerebellar cacing adalah bentuk penyakit yang paling biasa. Cacing cerebellar bertanggungjawab membawa isyarat maklumat antara kawasan otak yang berlainan dan bahagian badan yang terpisah. Kerana lesi, gangguan vestibular terjadi, yang ditunjukkan dalam ketidakseimbangan, koordinasi pergerakan.

Atrofi meresap. Perkembangan proses atropik pada otak kecil sering berlaku selari dengan perubahan serupa di kawasan otak yang lain. Kekurangan oksigen serentak dalam tisu saraf otak disebut atrofi diffuse. Dalam sebilangan besar kes, atrofi beberapa kawasan otak berlaku dengan latar belakang perubahan yang berkaitan dengan usia. Manifestasi patologi yang paling biasa adalah penyakit Alzheimer dan Parkinson..

Proses atropik korteks serebelar. Atrofi tisu korteks serebelar, sebagai peraturan, adalah akibat kerosakan pada bahagian organ yang lain. Proses patologi paling sering berlalu dari bahagian atas vermis cerebellar, meningkatkan kawasan lesi atropik. Kemudian, atrofi dapat berkembang ke zaitun cerebellar..

Menentukan bentuk penyakit adalah salah satu kriteria penting untuk memilih kaedah rawatan. Walau bagaimanapun, sering kali mustahil untuk membuat diagnosis yang tepat, walaupun ketika melakukan pemeriksaan perkakasan yang komprehensif..

Secara umum, terdapat pelbagai jenis atrofi cerebellar, ciri khasnya adalah lokasi lesi dan sifat gejala..

Gambar klinikal

Sifat simptom atrofi cerebellar menampakkan diri dengan cara yang berbeza. Gejala penyakit sering berbeza dalam intensiti, keparahan, yang secara langsung bergantung pada bentuk dan penyebab patologi, ciri-ciri fisiologi individu dan usia pesakit, kemungkinan gangguan bersamaan.

Untuk atrofi cerebellar, gejala berikut adalah ciri:

  1. Gangguan pergerakan. Cerebellum adalah salah satu organ yang memastikan aktiviti motorik manusia normal. Kerana atrofi, gejala berlaku baik semasa pergerakan dan ketika rehat. Ini termasuk kehilangan keseimbangan, penurunan koordinasi motor, sindrom kipas mabuk, dan penurunan pergerakan tangan.
  2. Ophthalmoplegia. Keadaan patologi ini dikaitkan dengan kerosakan pada tisu saraf yang bertanggungjawab untuk menghantar isyarat ke otot mata. Pelanggaran ini biasanya bersifat sementara..
  3. Aktiviti mental menurun. Pelanggaran kepatuhan impuls saraf, yang disebabkan oleh atrofi otak kecil, mempengaruhi kerja seluruh otak. Oleh kerana proses patologi, ingatan pesakit merosot, kemampuan untuk berfikir logik dan analitis. Gangguan pertuturan juga diperhatikan - kekeliruan atau penghambatan pertuturan.
  4. Gangguan aktiviti refleks. Kerana lesi cerebellum, banyak pesakit menunjukkan adanya fleksia. Dengan pelanggaran seperti itu, pesakit mungkin tidak mempunyai reaksi terhadap rangsangan apa pun, yang, jika tidak ada patologi, menyebabkan refleks. Perkembangan areflexia dikaitkan dengan pelanggaran patensi isyarat pada tisu saraf, akibatnya rantai refleks yang terbentuk sebelumnya patah.

Gejala dan manifestasi atrofi cerebellar yang dijelaskan di atas dianggap paling biasa. Walau bagaimanapun, dalam beberapa kes, lesi bahagian otak praktikal mungkin tidak muncul..

Gambaran klinikal kadang-kadang dilengkapi dengan manifestasi berikut:

  1. Mual dan muntah biasa.
  2. Sakit kepala.
  3. Kencing tidak sengaja.
  4. Menggeletar di anggota badan, kelopak mata.
  5. Ucapan tak tentu arah.
  6. Tekanan intrakranial meningkat.

Oleh itu, pesakit dengan atrofi cerebellar mungkin mengalami pelbagai gejala, yang sifatnya bergantung pada bentuk dan tahap penyakit..

Kaedah diagnostik

Banyak kaedah dan alat digunakan untuk mengesan atrofi cerebellar. Selain secara langsung mengesahkan kehadiran proses atropik, tujuan diagnosis adalah untuk menentukan bentuk penyakit, mengesan patologi bersamaan, kemungkinan komplikasi, dan meramalkan kaedah terapi.

Untuk menjalankan prosedur diagnostik, pesakit perlu mendapatkan bantuan pakar neuropatologi. Anda perlu mengunjungi institusi perubatan sekiranya terdapat manifestasi atrofi, kerana bantuan tepat pada masanya mengurangkan kemungkinan akibat serius bagi kesihatan pesakit.

Kaedah diagnostik asas:

  1. Pemeriksaan dan soal jawab pesakit adalah kaedah diagnostik utama, yang bertujuan untuk mengenal pasti aduan, tanda-tanda penyakit. Semasa pemeriksaan, pakar neuropatologi memeriksa reaksi saraf pesakit, memerhatikan kemungkinan gangguan motorik dan pertuturan dan gejala lain. Selain itu, kajian mengenai anamnesis dilakukan - sejarah penyakit yang boleh bertindak sebagai faktor atrofi yang memprovokasi.
  2. MRI dianggap kaedah diagnostik yang paling dipercayai, kerana dapat mengesan perubahan atropik yang kecil. Dengan menggunakan kaedah ini, penyetempatan tepat, kawasan lesi cerebellar, serta kemungkinan perubahan bersamaan di bahagian otak yang lain ditentukan.
  3. Tomografi yang dikira juga merupakan kaedah diagnostik yang sangat dipercayai yang membolehkan anda mengesahkan diagnosis dan mendapatkan maklumat tambahan mengenai sifat penyakit ini. Biasanya diresepkan dalam kes di mana MRI dikontraindikasikan untuk sebarang sebab.
  4. Pemeriksaan ultrabunyi. Kaedah ini digunakan untuk mendiagnosis kerosakan otak yang luas yang disebabkan oleh strok, trauma, dan perubahan yang berkaitan dengan usia. Pemeriksaan ultrabunyi memungkinkan untuk mengenal pasti kawasan atrofi dan, sama seperti kaedah radas lain, untuk menentukan tahap penyakit.

Diagnosis atrofi cerebellar dilakukan dengan menggunakan pelbagai kaedah perkakasan dan bukan perkakasan ketika tanda-tanda awal penyakit muncul.

Terapi

Malangnya, tidak ada kaedah khas yang bertujuan untuk menghilangkan atrofi cerebellar. Ini disebabkan oleh fakta bahawa kaedah terapi perubatan, fisioterapeutik atau pembedahan tidak dapat memulihkan tisu saraf yang terkena gangguan peredaran darah dan kekurangan oksigen. Langkah-langkah terapi dikurangkan untuk menghilangkan manifestasi patologi, mengurangkan akibat negatif untuk bahagian otak dan seluruh tubuh lain, mencegah komplikasi.

Dengan diagnosis menyeluruh, penyebab penyakit ini dapat diketahui. Penghapusannya memungkinkan untuk mencapai perubahan positif pada keadaan pesakit, terutama jika rawatan dimulakan pada tahap awal..

Ubat berikut boleh digunakan untuk melegakan gejala:

  • "Teralen".
  • "Alimemazin".
  • "Levomepromazin".
  • "Thioridazin".
  • "Sonapax".

Tindakan dana tersebut bertujuan untuk menghilangkan gangguan psikotik yang disebabkan oleh proses patologi otak kecil. Khususnya, ubat digunakan untuk keadaan manik-depresi, neurosis, serangan panik, peningkatan kegelisahan, dan masalah tidur..

Bergantung pada ubat, pemberian boleh dilakukan secara lisan (ketika menggunakan tablet), secara intravena dan intramuskular (sekiranya menggunakan penyelesaian yang sesuai). Kaedah pentadbiran, dos dan tempoh kursus terapi yang optimum ditetapkan oleh pakar neuropatologi secara individu, sesuai dengan diagnosis.

Sepanjang tempoh terapi, sangat penting untuk memberi rawatan rapi kepada pesakit. Oleh kerana itu, banyak pakar mengesyorkan melakukan rawatan peringkat awal di rumah. Pada masa yang sama, rawatan diri dan penggunaan kaedah rakyat bukan tradisional dilarang sama sekali, kerana boleh menyebabkan lebih banyak bahaya.

Pesakit harus kerap menjalani pemeriksaan dan pemeriksaan berulang oleh pakar neurologi. Matlamat utama diagnostik sekunder adalah untuk memantau keberkesanan rawatan, memberi cadangan kepada pesakit, dan menyesuaikan dos ubat..

Oleh itu, atrofi cerebellar tidak memberi kesan langsung kepada tindakan terapeutik, sebab itulah rawatannya tidak menimbulkan gejala..

Tidak diragukan lagi, atrofi cerebellar adalah keadaan patologi yang sangat serius, disertai dengan kemerosotan fungsi dan kematian tisu bahagian otak ini. Oleh kerana kekurangan kaedah rawatan khas dan kemungkinan komplikasi yang tinggi, seseorang harus memperhatikan tanda-tanda penyakit yang berpotensi dan mengunjungi ahli saraf tepat pada masanya.

Apakah akibat dari atrofi cerebellar

Apa ini

Cerebellar atrophy adalah patologi bukan spesifik yang menjadi ciri banyak penyakit sistem saraf pusat dan disertai dengan penurunan jumlah organ.

Atrofi otak adalah penyakit yang berasingan. Ia seperti sindrom, adalah sebahagian daripada struktur penyakit utama sistem saraf. Penyakit:

  1. Ataxia Friedreich. Ini adalah penyakit keturunan yang dicirikan oleh pemusnahan secara beransur-ansur sistem pengaliran saraf tunjang dan saraf periferal..
  2. Degenerasi spinocerebellar dari jenis pertama. Ini adalah gangguan neurodegeneratif progresif keturunan yang menampakkan dirinya sebagai gangguan koordinasi.
  3. Sindrom Marinescu-Sjogren. Penyakit keturunan, di mana terdapat ataksia cerebellar, penurunan nada otot, keterbelakangan mental dan pertumbuhan, anomali sistem muskuloskeletal.
  4. Atrofi cerebellar alkohol. Serebelum runtuh kerana penggunaan alkohol kronik.

Sebab-sebabnya

Penyakit cerebellar adalah kongenital dan diperoleh. Atrofi kongenital adalah sekumpulan penyakit keturunan yang secara sporadis (berlaku secara tiba-tiba tanpa faktor sebelumnya).

Atrofi yang diperoleh berkembang kerana faktor berikut:

  • Jangkitan saraf.
  • Penyakit neurodegeneratif kronik.
  • Ketagihan alkohol.
  • Strok iskemia yang ditangguhkan.
  • Kekurangan vitamin.

Gejala

Gambaran klinikal penyakit ini pelbagai dan bergantung pada struktur penyakit, di mana ia masuk..

Atrofi cerebellar alkohol

Kawasan terjejas utama adalah atrofi cacing cerebellar. Atrofi alkoholisme berkembang kerana kekurangan pengambilan nutrien (kekurangan nutrisi). Korteks cerebellar sensitif terhadap kompleks tiamin (vitamin B1). Kekurangannya disebabkan oleh alkoholisme kronik.

Atrofi cerebellar alkoholik adalah sebahagian daripada struktur ensefalopati alkoholik kronik dan disertai dengan gejala gambaran neurologi yang meresap, gangguan tidur, kegelisahan, mimpi buruk, disfungsi ereksi, demensia dan kerosakan pada cacing cerebellar.

Dengan atrofi alkohol cerebellum, kiprah pesakit terganggu, ketepatan pergerakan yang lebih tinggi menurun. Pesakit mengalami kesukaran untuk berjalan dalam garis lurus. Juga, dalam keadaan terlentang, mereka mempunyai gegaran pada bahagian bawah kaki.

Sindrom Marinescu-Sjogren

Struktur sindrom merangkumi sub-sindrom berikut:

  • katarak;
  • terencat akal;
  • anomali rangka.

Gejala atrofi cerebellar dalam sindrom Marcus-Sjogren:

  1. ataxia - patologi di mana koordinasi otot rangka yang berlainan terganggu;
  2. kekurangan koordinasi pergerakan.

Ataksia Friedreich

Penyakit ini menampakkan diri dalam gambaran klinikal berikut: ataksia, tulisan tangan yang tidak dapat dibaca, disartria, penurunan nada otot di bahagian bawah kaki, kehilangan pendengaran. Atrofi otot rangka di kaki meningkat secara beransur-ansur. Menjelang akhir perkembangan, demensia muncul. Gejala pertama muncul pada tahun pertama kehidupan dan secara beransur-ansur berkembang dalam beberapa dekad berikutnya.

Ataksia spinocerebellar

Penyakit ini disertai oleh atrofi korteks serebelum dan cacing secara beransur-ansur, pemusnahan dan demilinasi bahan putih cerebellum. Selalunya, atrofi menyesuaikan diri dengan jalur spinocerebellar yang menghubungkan saraf tunjang dan cerebellum.

Ataksia spinocerebellar ditunjukkan oleh kecanggihan pergerakan, berjalan goyah, dan berjalan tidak menentu. Selepas 2-3 tahun, pesakit telah mengganggu koordinasi pergerakan yang lebih tinggi dan gegaran anggota atas muncul. Penyakit ini dengan ataxia spinocerebellar juga menampakkan dirinya sebagai adiadochokinesis, suatu keadaan di mana koordinasi terganggu ketika cuba melakukan gerakan yang berlawanan. Contohnya, pesakit tidak dapat memusingkan tapak tangan ke atas dengan tangan kanan dan memusingkan tapak tangan ke bawah dengan kiri.

Atrofi pelbagai sistem

Untuk pertama kalinya, penyakit ini dimanifestasikan oleh pergerakan yang perlahan dan munculnya gegaran, yang mungkin menyerupai penyakit Parkinson. Ataksia otak dan gangguan kencing kemudian bergabung. 25% pesakit mengadu kehilangan kawalan dan jatuh secara tiba-tiba.

Dengan atrofi serebelar pelbagai sistem, sindrom extrapyramidal diperhatikan. Sebilangan besar dari mereka ditunjukkan oleh pelanggaran petunjuk kuantitatif atau kualitatif pergerakan otot rangka..

Atrofi cerebellar keturunan Pierre-Marie

Sindrom utama adalah ataxia cerebellar. Ini ditunjukkan oleh ketidakstabilan gaya berjalan, penyimpangan badan ke sisi, adiadochokinesis, penurunan ketepatan pergerakan, penurunan artikulasi pertuturan dan gegaran interaksi..

Gambaran klinikal Pierre-Marie mula terserlah dengan kegigihan berjalan dan sakit di punggung bawah dan bahagian bawah kaki. Selalunya kesakitan ini "menembak". Kemudian, ataxia meliputi bahagian atas anggota badan, gegaran berlaku. Dengan perkembangan gambaran klinikal, kekuatan otot menurun dan paresis berkembang.

Diagnostik dan rawatan

Dalam amalan neurologi, ujian digunakan untuk mengesan lesi otak kecil.

  • Ujian Romberg. Pesakit diminta menggerakkan kaki, memanjangkan tangan ke depan dan menutup mata. Sekiranya terdapat ataksia, pesakit akan terhuyung-hayang atau jatuh.
  • Berdiri dan berjalan dalam garis lurus. Dengan atrofi cerebral dan ataksia, pesakit tidak akan dapat berdiri tegak dan berjalan dalam garis lurus tanpa penyimpangan.
  1. Ujian jari. Pesakit diminta berdiri tegak, memejamkan mata dan menyentuh hujung hidung dengan jari.
  2. Ujian lutut calcaneal. Pesakit berbaring di punggungnya. Dia diminta mengangkat kaki kanan dan tumit ke lutut kaki kiri, dan kemudian menggerakkan tumit dari lutut ke kaki. Dengan ataxia dan atrofi, pesakit tidak akan memukul patela dengan tumit.

Pencitraan resonans magnetik (MRI) digunakan sebagai neuroimaging.

Rawatan atrofi cerebellar hanya bersifat simtomatik. Tugas terapi konservatif adalah untuk menghilangkan gambaran klinikal dan menghentikan perkembangan penyakit ini.

Akibatnya: penyakit ini tidak dapat disembuhkan sepenuhnya. Akibat khusus bergantung kepada penyakit ini. Di ataxia, misalnya, seseorang boleh jatuh secara tiba-tiba, menyebabkan gigi patah dan lebam. Jangka hayat sering tidak berbeza dengan mereka yang tidak mempunyai atrofi cerebellar.

Cerebellar ataxia: gejala dan rawatan

Cerebellar ataxia adalah sindrom yang berlaku apabila struktur khas otak, yang disebut cerebellum, atau hubungannya dengan bahagian lain dari sistem saraf rosak. Ataxia cerebellar sangat biasa dan boleh disebabkan oleh pelbagai keadaan. Manifestasi utamanya adalah gangguan koordinasi pergerakan, kelancaran dan perkadarannya, ketidakseimbangan dan menjaga postur badan. Beberapa tanda ataksia cerebellar dapat dilihat dengan mata kasar walaupun oleh orang yang tidak mendapat pendidikan perubatan, sementara yang lain dikesan menggunakan ujian khas. Rawatan ataxia cerebellar sangat bergantung kepada penyebab kejadiannya, pada penyakit, akibatnya. Anda akan mengetahui tentang apa yang boleh menyebabkan ataksia serebelum, gejala apa yang menampakkan dirinya dan bagaimana menanganinya dengan membaca artikel ini..

Cerebellum adalah bahagian otak yang terletak di fossa posterior di bawah dan di belakang bahagian utama otak. Cerebellum terdiri daripada dua hemisfera dan cacing, bahagian tengah, yang menyatukan hemisfera bersama. Berat purata otak kecil ialah 135 g, dan ukurannya 9-10 cm × 3-4 cm × 5-6 cm, tetapi walaupun terdapat parameter kecil, fungsinya sangat penting. Tidak seorang pun dari kita memikirkan otot mana yang perlu diketatkan agar, misalnya, hanya duduk atau berdiri, mengambil sudu di tangan kita. Nampaknya ia berlaku secara automatik, anda hanya perlu. Namun, sebenarnya, untuk melakukan tindakan motor sederhana seperti itu, diperlukan kerja terkoordinasi dan serentak dari banyak otot, yang dapat dilakukan hanya dengan fungsi otak kecil yang aktif..

Fungsi utama otak kecil adalah:

  • mengekalkan dan mengagihkan semula nada otot untuk menjaga keseimbangan badan;
  • koordinasi pergerakan dalam bentuk ketepatan, kelancaran dan perkadarannya;
  • pemeliharaan dan pengagihan semula nada otot pada otot sinergistik (melakukan pergerakan yang sama) dan otot antagonis (melakukan pergerakan pelbagai arah). Sebagai contoh, untuk membengkokkan kaki, anda mesti mengetatkan flexor dan melonggarkan ekstensor secara serentak;
  • perbelanjaan tenaga ekonomi dalam bentuk pengecutan otot minimum yang diperlukan untuk melakukan jenis pekerjaan tertentu;
  • penyertaan dalam proses pembelajaran motor (misalnya, pembentukan kemahiran profesional yang berkaitan dengan penguncupan otot tertentu).

Sekiranya otak kecil sihat, maka semua fungsi ini dapat dilakukan oleh kita, tanpa memerlukan proses berfikir. Sekiranya bahagian otak kecil atau hubungannya dengan struktur lain terjejas, maka prestasi fungsi-fungsi ini menjadi sukar, dan kadang-kadang mustahil. Ini adalah ketika disebut ataxia cerebellar..

Spektrum patologi neurologi dengan tanda-tanda ataksia cerebellar sangat pelbagai. Ataksia cerebellar boleh disebabkan oleh:

  • gangguan peredaran serebrum di lembangan vertebro-basilar (strok iskemik dan hemoragik, serangan iskemia sementara, ensefalopati diskirkulasi);
  • sklerosis berbilang;
  • tumor dari sudut cerebellum dan cerebellar;
  • kecederaan otak traumatik dengan kerosakan pada otak kecil dan hubungannya;
  • meningitis, meningoencephalitis;
  • penyakit degeneratif dan anomali sistem saraf dengan kerosakan pada otak kecil dan hubungannya (ataxia Friedreich, anomali Arnold-Chiari, dan lain-lain);
  • keracunan dan kerosakan metabolik (contohnya, penggunaan alkohol dan ubat-ubatan, keracunan plumbum, diabetes mellitus, dan sebagainya);
  • overdosis antikonvulsan;
  • kekurangan vitamin B12;
  • hidrosefalus obstruktif.

Simptom ataxia serebellar

Sudah menjadi kebiasaan untuk membezakan dua jenis ataksia cerebellar: statik (statik-lokomotor) dan dinamik. Ataksia cerebellar statik berkembang dengan kerosakan pada vermis cerebellar, dan dinamik - dengan patologi hemisfera cerebellar dan hubungannya. Setiap jenis ataxia mempunyai ciri tersendiri. Ataksia cerebellar dalam bentuk apa pun dicirikan oleh penurunan nada otot..

Ataksia lokomotor statik

Ataxia cerebellar jenis ini dicirikan oleh pelanggaran fungsi antigraviti cerebellum. Akibatnya, berdiri dan berjalan menjadi terlalu banyak tekanan pada badan. Gejala ataksia statik-lokomotor mungkin termasuk:

  • ketidakupayaan untuk berdiri tegak dalam kedudukan "tumit dan jari kaki bersama";
  • jatuh ke hadapan, ke belakang, atau bergerak ke sisi;
  • pesakit boleh menahan hanya dengan kakinya lebar dan mengimbangkan dengan tangannya;
  • berjalan goyah (seperti mabuk);
  • semasa memusingkan pesakit "tergelincir" ke sisi, dan dia mungkin jatuh.

Beberapa ujian mudah digunakan untuk mengesan ataksia statik-lokomotor. Berikut adalah beberapa daripadanya:

  • berdiri di Romberg berpose. Posenya adalah seperti berikut: jari kaki dan tumit disatukan, lengan dilanjutkan ke depan hingga mendatar, telapak tangan menghadap ke bawah dengan jari-jari kaki tersebar lebar. Pertama, pesakit ditawarkan untuk berdiri dengan mata terbuka, dan kemudian dengan mata tertutup. Dengan ataksia statik-lokomotor, pesakit tidak stabil baik dengan mata terbuka dan juga dengan mata tertutup. Sekiranya tidak ada penyimpangan pada kedudukan Romberg, maka pesakit ditawarkan untuk berdiri dalam posisi Romberg yang rumit, ketika satu kaki mesti diletakkan di depan yang lain sehingga tumit menyentuh jari kaki (mempertahankan posisi stabil seperti itu hanya mungkin jika tidak ada patologi dari otak kecil);
  • pesakit ditawarkan untuk berjalan di sepanjang garis lurus bersyarat. Dengan ataksia statik-lokomotor, ini tidak mungkin berlaku, pesakit pasti akan menyimpang ke satu arah atau ke arah lain, melebarkan kakinya dengan lebar, dan mungkin juga jatuh. Mereka juga diminta berhenti secara tiba-tiba dan berpusing 90 ° ke kiri atau kanan (dengan ataxia, orang itu akan jatuh);
  • pesakit ditawarkan untuk menjadi seperti langkah sampingan. Cara berjalan seperti ataksia lokomotor statik menjadi seperti menari, badan tertinggal di belakang anggota badan;
  • ujian "bintang" atau Panov. Ujian ini membolehkan anda mengenal pasti pelanggaran dengan ataksia statik-lokomotor ringan. Tekniknya adalah seperti berikut: pesakit harus berturut-turut mengambil tiga langkah ke depan dalam garis lurus, dan kemudian tiga langkah ke belakang, juga dalam garis lurus. Pertama, ujian dijalankan dengan galz terbuka, dan kemudian dengan ujian tertutup. Sekiranya dengan mata terbuka pesakit lebih kurang dapat melakukan ujian ini, maka dengan mata tertutup ia pasti akan berpusing (tidak ada garis lurus yang keluar).

Selain gangguan berjalan dan berjalan, ataksia statik-lokomotor menampakkan dirinya sebagai pelanggaran penguncupan otot yang terkoordinasi ketika melakukan pelbagai pergerakan. Dalam perubatan, ini disebut asynergy cerebellar. Beberapa sampel juga digunakan untuk mengenal pasti mereka:

  • pesakit diminta untuk duduk secara tiba-tiba dari kedudukan yang rawan dengan tangannya disilangkan di dadanya. Biasanya, pada masa yang sama, otot-otot batang dan kumpulan posterior otot paha berkontraksi secara serentak, seseorang berjaya duduk. Dengan ataksia statik-lokomotor, penguncupan segerak kedua-dua kumpulan otot menjadi mustahil, akibatnya tidak mungkin duduk tanpa bantuan tangan, pesakit jatuh kembali dan pada masa yang sama satu kaki naik. Inilah yang disebut asynergy Babinsky dalam kedudukan terlentang;
  • Sinergi Babinsky dalam posisi berdiri adalah seperti berikut: dalam keadaan berdiri, pesakit diminta untuk membongkok, melemparkan kepalanya ke belakang. Biasanya, untuk ini, seseorang harus sedikit membengkokkan lutut dan meluruskan sendi pinggul. Dengan ataksia-lokomotor statik, tidak ada lenturan atau pemanjangan pada sendi yang sepadan, dan percubaan membengkok berakhir pada musim gugur;
  • ujian Ozhekhovsky. Doktor mengulurkan tangan, telapak tangan ke atas, dan mengajak pesakit yang berdiri atau duduk untuk bersandar dengan telapak tangannya. Kemudian doktor tiba-tiba meletakkan tangannya ke bawah. Biasanya, pengecutan otot yang tidak disengajakan dengan cepat pada pesakit menyumbang kepada fakta bahawa dia menyimpang ke belakang atau tidak bergerak. Seorang pesakit dengan ataksia statik-lokomotor tidak akan dapat melakukan ini - dia akan jatuh ke hadapan;
  • fenomena ketiadaan kejutan terbalik (ujian positif Stuart-Holmes). Pesakit ditawarkan untuk menekuk lengan pada siku dengan paksa, dan doktor menolak ini, dan kemudian tiba-tiba menghentikan penentangan. Dengan ataksia statik-lokomotor, tangan pesakit dilemparkan ke belakang dengan kuat dan memukul dada pesakit.

Ataksia cerebellar dinamik

Secara umum, intinya adalah pelanggaran kelicinan dan perkadaran, ketepatan dan ketangkasan pergerakan. Ia boleh bersifat dua hala (dengan kerosakan pada kedua belahan otak kecil) dan unilateral (dengan patologi satu hemisfera otak kecil). Ataksia dinamik unilateral jauh lebih biasa.

Sebilangan gejala ataksia cerebellar dinamik bertindih dengan yang terdapat pada ataksia statik-lokomotor. Jadi, sebagai contoh, ini menyangkut adanya asynergies cerebellar (asynergy Babinsky berbaring dan berdiri, ujian Ozhekhovsky dan Stuart-Holmes). Hanya ada sedikit perbezaan: kerana ataksia cerebellar dinamik dikaitkan dengan kerosakan pada hemisfera cerebellar, ujian ini mendominasi bahagian lesi (contohnya, jika hemisfera cerebellar kiri terjejas, "masalah" akan berlaku pada anggota badan kiri dan sebaliknya).

Juga, ataksia cerebellar dinamik menampakkan dirinya:

  • gegaran yang disengajakan (gegaran) pada anggota badan. Ini adalah nama untuk jitter yang berlaku atau meningkat menjelang akhir pergerakan yang sedang dilakukan. Pada waktu rehat, gegaran tidak diperhatikan. Sebagai contoh, jika anda meminta pesakit untuk mengambil bolpoin dari meja, pergerakan pada mulanya akan menjadi normal, dan pada saat anda mengambil pen tersebut secara langsung, jari anda akan gemetar;
  • rindu dan rindu. Fenomena ini adalah hasil pengecutan otot yang tidak seimbang: sebagai contoh, fleksor menguncup lebih daripada yang diperlukan untuk melakukan pergerakan tertentu, dan ekstensor tidak berehat dengan betul. Akibatnya, menjadi sukar untuk melakukan tindakan yang paling biasa: bawa sudu ke mulut anda, butang ke atas, renda kasut, cukur, dan sebagainya;
  • pelanggaran tulisan tangan. Ataxia dinamik dicirikan oleh huruf besar dan tidak rata, arah zigzag yang ditulis;
  • melafazkan ucapan. Istilah ini bermaksud pertuturan yang berselang-seli dan tersentak, pembahagian frasa menjadi pecahan yang terpisah. Ucapan pesakit kelihatan seolah-olah dia bercakap dari latar belakang dengan beberapa slogan;
  • nystagmus. Nystagmus adalah gegaran bola mata yang tidak disengajakan. Sebenarnya, ini adalah hasil dari ketidakteraturan pengecutan otot mata. Mata kelihatan berkedut, ini sangat ketara ketika melihat ke sisi;
  • adiadochokinesis. Adiadochokinesis adalah gangguan pergerakan patologi yang berlaku semasa pengulangan cepat pergerakan pelbagai arah. Contohnya, jika anda meminta pesakit dengan cepat memusingkan tapak tangannya ke paksinya (seolah-olah memutar bola lampu), maka dengan ataksia dinamik, tangan yang terkena akan melakukannya dengan lebih perlahan dan canggung berbanding dengan yang sihat;
  • sifat pendulum refleks lutut. Biasanya, pukulan dengan tukul neurologi di bawah patela menyebabkan pergerakan satu kaki pada satu darjah atau yang lain. Pada ataksia cerebellar dinamik, kaki berayun beberapa kali setelah satu pukulan (iaitu, kaki berayun seperti pendulum).

Untuk mengenal pasti ataksia dinamik, adalah kebiasaan menggunakan sejumlah ujian, kerana tahap keparahannya tidak selalu mencapai had yang signifikan dan dapat dilihat dengan segera. Dengan lesi cerebellum yang minimum, ia hanya dapat dikesan dengan ujian:

  • ujian jari. Dengan lengan dilanjutkan dan dinaikkan ke paras mendatar dengan sedikit penculikan ke sisi dengan terbuka, dan kemudian dengan mata tertutup, minta pesakit memukul hidung dengan hujung jari telunjuk. Sekiranya seseorang itu sihat, dia dapat melakukan ini tanpa banyak kesukaran. Dengan ataksia cerebellar dinamik, jari telunjuk hilang; ketika menghampiri hidung, gegaran yang disengajakan muncul;
  • ujian jari jemari. Dengan mata tertutup, pesakit diminta memukul hujung jari telunjuk tangan yang sedikit jarak antara satu sama lain. Begitu juga dengan ujian sebelumnya, di hadapan ataksia dinamik, tidak ada serangan berlaku; kegelisahan dapat diperhatikan;
  • ujian tukul jari. Doktor menggerakkan malleus neurologi di depan mata pesakit, dan dia harus memukul jari telunjuknya tepat di gusi malleus;
  • uji dengan tukul A.G. Panova. Pesakit diberi tukul neurologi di satu tangan dan ditawarkan dengan jari tangan yang lain untuk memukul tukul secara bergantian dan cepat dengan bahagian sempit (pemegang), kemudian dengan lebar (jalur elastik);
  • ujian lutut calcaneal. Ia dilakukan dalam keadaan terlentang. Adalah perlu untuk menaikkan kaki yang diluruskan kira-kira 50-60 °, memukul lutut dengan tumit kaki yang lain dan, sebagaimana mestinya, "memacu" tumit di sepanjang permukaan depan kaki bawah ke kaki. Ujian dijalankan dengan mata terbuka, dan kemudian dengan tertutup;
  • ujian untuk kelebihan dan pergerakan yang tidak seimbang. Pesakit diminta untuk merentangkan tangannya ke hadapan hingga mendatar dengan telapak tangan ke atas, dan kemudian, atas arahan doktor, putar dengan telapak tangan ke bawah, iaitu, untuk membuat putaran jelas sebanyak 180 °. Di hadapan ataksia cerebellar dinamik, salah satu lengan berubah berlebihan, iaitu lebih dari 180 °;
  • ujian untuk diadochokinesis. Pesakit mesti membengkokkan tangannya ke siku dan, seperti dulu, mengambil sebiji epal di tangannya, dan kemudian dia mesti dengan cepat melakukan gerakan memutar dengan tangannya;
  • Fenomena jari Doinikov. Dalam keadaan duduk, tangan pesakit yang santai diletakkan di atas lutut, telapak tangan ke atas. Pada bahagian yang terjejas, lenturan jari dan putaran tangan adalah mungkin kerana ketidakseimbangan nada otot fleksor dan ekstensor.

Sebilangan besar ujian untuk ataksia dinamik disebabkan oleh fakta bahawa ia tidak selalu dikesan dengan hanya satu ujian. Itu semua bergantung pada skala kerosakan pada tisu otak. Oleh itu, untuk analisis yang lebih mendalam, beberapa sampel biasanya dilakukan secara serentak..

Rawatan ataxia serebellar

Tidak ada strategi tunggal untuk merawat ataksia cerebellar. Ini disebabkan oleh sebilangan besar kemungkinan penyebab kejadiannya. Oleh itu, pertama sekali, perlu menetapkan keadaan patologi (contohnya, strok atau sklerosis berganda), yang menyebabkan ataksia serebelum, dan kemudian strategi rawatan sedang dibangun.

Ubat simptomatik yang paling biasa digunakan untuk ataxia cerebellar termasuk:

  • Persediaan kumpulan Betahistin (Betaserk, Vestibo, Westinorm dan lain-lain);
  • nootropik dan antioksidan (Piracetam, Phenotropil, Picamilon, Phenibut, Cytoflavin, Cerebrolysin, Actovegin, Mexidol dan lain-lain);
  • ubat yang meningkatkan aliran darah (Cavinton, Pentoxifylline, Sermion dan lain-lain);
  • Vitamin B dan kompleksnya (Milgamma, Neurobeks dan lain-lain);
  • dana yang mempengaruhi nada otot (Midocalm, Baclofen, Sirdalud);
  • antikonvulsan (Carbamazepine, Pregabalin).

Terapi fizikal dan urut sangat membantu dalam memerangi ataksia cerebellar. Melakukan senaman tertentu membolehkan anda menormalkan nada otot, mengatur penguncupan dan kelonggaran fleksor dan ekstensor, dan juga membantu pesakit untuk menyesuaikan diri dengan keadaan pergerakan baru.

Dalam rawatan ataksia cerebellar, kaedah fisioterapeutik dapat digunakan, khususnya, rangsangan elektrik, hidroterapi (mandi), dan magnetoterapi. Kelas dengan ahli terapi pertuturan akan membantu menormalkan gangguan pertuturan.

Untuk memudahkan proses pergerakan, pesakit dengan manifestasi ataxia cerebellar dianjurkan untuk menggunakan cara tambahan: tongkat, pejalan kaki dan juga kerusi roda.

Sebilangan besarnya, prognosis untuk pemulihan ditentukan oleh penyebab ataksia cerebellar. Oleh itu, dengan adanya tumor cerebellar jinak setelah pembedahan dikeluarkan, pemulihan sepenuhnya mungkin dilakukan. Ataxias cerebellar yang berkaitan dengan gangguan peredaran darah ringan dan trauma craniocerebral, meningitis, meningoencephalitis berjaya dirawat. Penyakit degeneratif, sklerosis berganda kurang responsif terhadap terapi.

Oleh itu, ataksia cerebellar selalu merupakan akibat daripada beberapa jenis penyakit, dan tidak selalu bersifat neurologi. Gejalanya tidak begitu banyak, dan kehadirannya dapat dikesan menggunakan ujian sederhana. Adalah sangat penting untuk menentukan penyebab sebenar ataksia cerebellar untuk menguruskan simptom secepat dan berkesan. Taktik pengurusan pesakit ditentukan berdasarkan kes demi kes.

Neurologist M.M.Sperling bercakap mengenai ataksia: