Apa itu kraniotomi

Encephalitis

Kraniotomi adalah prosedur pembedahan di mana tengkorak pesakit dibuka. Lubang dibuat di struktur tulang dari tengkorak di mana pakar bedah boleh sampai ke komponen dan bahagian dalaman - saluran darah, medula dan membran, pembentukan patologi volumetrik (tumor, sista, fokus pendarahan, abses).

maklumat am

Kraniotomi, atau disebut kraniotomi, adalah operasi pembedahan yang memberikan akses ke struktur intrakranial, termasuk otak, yang dikaitkan dengan risiko tinggi terhadap kesihatan dan kehidupan. Campur tangan ini dilakukan dengan tujuan untuk menghilangkan proses patologi yang berlaku di dalam tengkorak dan tidak boleh dilakukan dengan pembetulan terapi dengan ubat-ubatan dan kaedah konservatif..

Transplantasi tengkorak melibatkan pemindahan tulang kranial. Cranioplasty dilakukan dengan adanya kecacatan tulang di kawasan tengkorak, yang timbul akibat kerosakan mekanikal atau pembedahan (kraniotomi). Untuk menutup kecacatan tulang, tisu pesakit atau plat khas pesakit - jerat yang terbuat dari titanium digunakan.

Kraniotomi terutama dilakukan di bawah anestesia umum; pada zaman kuno, operasi dilakukan tanpa anestesia. Kraniotomi sering dilakukan di kawasan segitiga Shypo (kawasan trepanasi licin di mana periosteum mudah terkelupas) - sebagai contoh, kawasan ini dipilih sebagai yang paling sesuai untuk penembusan dengan mastoiditis (keradangan lapisan mukosa dan pembentukan tulang proses mastoid yang meluas dari tulang temporal).

Kraniotomi dilakukan di ruang operasi, yang dilengkapi dengan alat seperti meja operasi, fiksator kepala kaku, peralatan elektrik khas untuk memantau keadaan pesakit, dan alat bedah saraf. Ciri-ciri instrumen untuk intervensi intrakranial adalah kemudahan penggunaan dalam ruang yang terhad dan kemudahan penggunaan. Alat utama yang digunakan untuk kraniotomi:

  • Elektrod tumpul bipolar (untuk pembekuan - pembakaran dengan arus elektrik untuk menghentikan pendarahan atau menghilangkan neoplasma).
  • Satu set aspirator, pinset dan gunting.
  • Klip applier dengan satu set klip.
  • Pisau bedah perut.
  • Retraktor jenis spring (untuk penarikan tepi kulit, otot).
  • Retraktor luka (untuk mencairkan tepi luka).
  • Putar dengan alat penggilingan.
  • Gergaji dan pemotong tulang.
  • Perforator, kraniotom (untuk menembusi tulang kranial).

Untuk hidropreparasi (pengenalan ubat cair ke dalam tisu), larutan novocaine dan lidocaine, adrenalin digunakan. Sebelum membuka tengkorak secara langsung, pesakit diletakkan di atas meja, memastikan kedudukan kepala meningkat. Membengkokkan leher dihindarkan untuk mengelakkan kemerosotan aliran keluar vena yang berkaitan dengan peningkatan tekanan intrakranial.

Hidropreparasi dilakukan untuk meningkatkan mobiliti kulit-aponeurotic (lapisan tisu kulit dan otot-otot) dari kepak. Novocaine diberikan sepanjang garis sayatan. Adrenalin menyebabkan kekejangan arteri di zon akses dan meningkatkan tempoh tindakan novocaine. Tahap utama pembedahan pembukaan tengkorak:

  1. Insisi pada lapisan kulit dan otot tendon.
  2. Menghentikan pendarahan dari kapal yang rosak dengan klip dan lilin khas (dalam kes urat pembuluh darah yang menghubungkan sinus vena dengan unsur luaran sistem peredaran darah).
  3. Pembelahan periosteum dengan pisau bedah.
  4. Pembentukan flap tulang bebas dengan kraniotom, lebih baik dengan lubang penggilingan tunggal.

Kemudian tempurung keras dibuka menggunakan sayatan berbentuk silang atau tapal kuda. Pembekuan unsur-unsur sistem peredaran cengkerang keras dilakukan secara awal. Pembekuan dilakukan sebelum pembukaan, kerana manipulasi seperti itu dilakukan kemudian menyebabkan ubah bentuk tepi cangkang, yang mencegah jahitan hermetik berikutnya.

Tindakan lebih lanjut dari pakar bedah ditentukan oleh tujuan khusus campur tangan pembedahan. Luka ditutup dengan jahitan tiga baris. Untuk mengawal eksudat yang terpisah dari luka, saliran pasif (subdural, subgaleal) sering digunakan. Operasi memakan masa sekitar 3-4 jam. Masa yang diperlukan oleh intervensi bergantung pada tahap kerumitan dan jumlah kerja doktor. Jahitan biasanya dikeluarkan setelah 8-10 hari (dari kulit kepala) dan 6-8 hari (dari bahagian depan kepala).

Petunjuk dan kontraindikasi

Petunjuk untuk kraniotomi adalah keadaan dan proses patologi, setelah itu timbul akibat yang serius yang mengancam nyawa (edema bahan otak, pendarahan, peningkatan nilai tekanan intrakranial). Petunjuk lain:

  • Penyingkiran hematoma intrakranial.
  • Reseksi tumor yang terbentuk di otak kepala.
  • Keperluan untuk campur tangan pembedahan selepas kecederaan di kawasan kepala (untuk mengeluarkan serpihan tulang dan benda asing dari rongga kranial sekiranya patah tengkorak).
  • Penyingkiran fokus abses.
  • Penyakit neurologi (status epilepticus, sawan) yang tidak bertindak balas terhadap rawatan konservatif.
  • Pembetulan gangguan dalam pembentukan cranium pada kanak-kanak.
  • Pembetulan keabnormalan unsur-unsur sistem peredaran darah.

Untuk mengurangkan risiko komplikasi, doktor mengumpulkan anamnesis dan memilih pilihan terbaik untuk campur tangan. Kontraindikasi untuk trepanasi kranial adalah kriteria - disfungsi otak yang teruk, keadaan pesakit yang tidak stabil, kemurungan kesedaran dengan skor kurang dari 6 mata pada skala Glasgow.

Bersedia untuk pembedahan

Membuka tengkorak disebut kraniotomi - operasi ini dilakukan seperti campur tangan pembedahan lain di bawah anestesia tempatan atau umum. Pada peringkat awal, persiapan kawasan yang akan dibuka dijalankan. Rawatan merangkumi penyingkiran rambut. Dalam kes TBI, luka dibasuh dengan larutan hidrogen peroksida untuk mengeluarkan benda asing kecil. Bahagian tepi luka dirawat dengan penyelesaian antiseptik. Selepas prosedur persediaan, pakar bedah mula bekerja.

Jenis kraniotomi

Bergantung pada urutan dan ciri operasi, terdapat bentuk osteoplastik (pilihan keutamaan), reseksi, dan penyahmampatan. Dengan mengambil kira penyetempatan intervensi, jenis kraniotomi dibezakan, yang utama adalah:

  1. Pterional. Petunjuk: aneurisma terletak di bahagian anterior bulatan Willis dan di bifurkasi arteri utama. Pilihan ini dipilih apabila diperlukan akses langsung ke kawasan sinus kavernous, dan untuk penyingkiran tumor suprasellar (di atas pelana Turki).
  2. Bifrontal. Petunjuk: keperluan untuk akses ke struktur intrakranial yang terletak rendah di fossa anterior tengkorak, keperluan untuk akses dua hala, penyingkiran adenoma hipofisis besar. Pilihan ini dipilih untuk reseksi meningioma yang terletak di fossa anterior tengkorak. Dengan jenis kraniotomi tengkorak ini, risiko timbulnya komplikasi dalam bentuk anosmia (kehilangan bau) adalah sekitar 80%, tanpa mengira hakikat persimpangan serat saraf penciuman.
  3. Supraorbital. Petunjuk: massa (tumor, sista) di zon chiasmatic-sellar, craniopharyngiomas (tumor yang terbentuk dari sel-sel embrio saluran pituitari), meningioma pada tulang sphenoid dan turcica sellar.
  4. Parasagittal. Petunjuk: meningioma parasagital (terletak selari dengan satah yang membelah badan secara membujur ke bahagian kanan dan kiri) penyetempatan, malformasi vaskular (arteriovenous, kavernous), penyingkiran glioma, keperluan untuk akses ke kawasan sinus sagital.
  5. Occipital. Petunjuk: keperluan untuk akses ke sistem ventrikel dan ke kawasan posterior hippocampus, corpus callosum dan tubercle optik. Pilihan dipilih untuk penyingkiran glioma dan meningioma tentorial (di kawasan cerebral tentorium) penyetempatan.

Persoalan memilih jenis tertentu adalah individu. Dengan TBI, doktor mengambil kira sifat kecederaan (terbuka, tertutup), tahap anjakan struktur otak, jenis patah tulang tengkorak (berkurang, tertekan). Semasa memilih kaedah kraniotomi untuk strok, penyetempatan fokus pendarahan atau lesi iskemia diambil kira.

Osteoplastik

Bentuk kraniotomi osteoplastik melibatkan meninggalkan kepak kulit, yang dipegang pada kaki. Setelah selesai prosedur pembedahan, kepak tisu dikembalikan ke tempat asalnya atau dikeluarkan. CPTC dalam bedah saraf adalah teknik pembedahan yang diutamakan. Kerana pemotongan awal penutup kulit, yang menutup cacat tulang setelah selesai prosedur pembedahan, pesakit kemudiannya tidak memerlukan pembetulan plastik dari kecacatan estetik.

Reseksi

Trepanasi reseksi lebih kerap dilakukan untuk merawat luka akibat kecederaan kraniocerebral, termasuk yang disertai dengan pelbagai patah tulang. Biasanya, bahagian tulang kranial dikeluarkan semasa operasi. Bentuk reseksi kraniotomi melibatkan pembuatan lubang penggilingan, yang diperluas ke diameter yang diinginkan dengan menggunakan pembedahan. Kelemahan kaedah ini adalah pembentukan kecacatan tulang.

Penyahmampatan

Kraniotomi adalah campur tangan yang memungkinkan anda untuk menurunkan tekanan intrakranial dengan segera, yang membawa kepada penghapusan ancaman mampatan dan kehelan medula. Bentuk kraniotomi penyahmampatan ditunjukkan dalam kes di mana pemampatan tisu otak disertai dengan kemerosotan progresif status neurologi pesakit dan mengancam perkembangan sindrom dislokasi.

Kraniotomi dekompresi melibatkan pembentukan akses luas - ukuran tetingkap trepanasi adalah sekitar 6x7 cm. Penyahkompresi dengan membuka tengkorak adalah salah satu pilihan untuk rawatan kompleks strok iskemia besar, yang berkaitan dengan risiko kematian yang tinggi (hingga 80% kes). Penggunaan kraniotomi dapat mengurangkan kematian sebanyak separuh. Petunjuknya adalah adanya dislokasi serebrum lateral lebih dari 7 mm.

Kemungkinan komplikasi

Akibat selepas operasi kraniotomi dikaitkan dengan kerosakan pada saraf kranial, serat helmet tendon, saluran darah yang memberi makan bahagian kepala yang berlainan. Kesalahan yang biasa dilakukan semasa operasi ini adalah persimpangan saraf wajah di cabang temporal, yang menginervasi kawasan kening dan otot bulat yang terletak berhampiran mata.

Akibatnya, paresis otot berkembang - pesakit tidak dapat bergerak, mengerutkan kening, atau menaikkan kelopak mata. Dia telah mengganggu pengaturan produksi dan aliran keluar cairan air mata, yang menyebabkan kekeringan organ penglihatan secara berlebihan. Selepas kraniotomi di kawasan segitiga Shipot, komplikasi mungkin timbul:

  • Jatuh ke fossa tengah tengkorak (ketika bertindih lubang di atas batas standard).
  • Kerosakan pada saraf muka di bahagian menegak (apabila lubang trepanasi dipindahkan ke hadapan).
  • Pembukaan sinus vena berbentuk S (dengan anjakan lubang trepanasi ke arah belakang).

Risiko komplikasi dikurangkan jika operasi dilakukan oleh pakar bedah saraf berpengalaman yang berpengalaman dalam anatomi topografi otak. Kemungkinan komplikasi semasa pembedahan: pendarahan, edema, jangkitan tisu otak, kerosakan pada struktur intrakranial yang berdekatan. Pada tempoh awal operasi, keradangan dan kejutan septik mungkin timbul. Sepsis dan keracunan darah adalah penyebab kematian yang biasa.

Operasi kraniotomi boleh menyebabkan kecacatan kumpulan yang berlainan jika menyebabkan akibat seperti epilepsi, kelumpuhan (separa, lengkap), gangguan kognitif, kehilangan ingatan, disfungsi pertuturan, yang berlaku pada 4% kes. Angka kematian adalah sekitar 2% kes. Berapa lama mereka hidup selepas kraniotomi bergantung pada sifat intervensi, kejayaan operasi, kehadiran atau ketiadaan komplikasi.

Tempoh pemulihan

Campur tangan pembedahan di kawasan otak sangat sukar dan dikaitkan dengan tempoh pemulihan yang panjang. Selepas penyingkiran tumor secara separa atau lengkap, setelah membuka tengkorak dengan hematoma, pesakit sering mengadu peningkatan keletihan, gangguan tidur. Gejala bersamaan termasuk irama jantung yang tidak normal, perkembangan keadaan tertekan atau tekanan.

Pemulihan selepas kraniotomi merangkumi langkah-langkah terapi yang bertujuan untuk menghilangkan gejala, termasuk mengambil antikonvulsan, ubat-ubatan yang mencegah perkembangan keradangan, edema dan kemurungan. Sekiranya pembukaan tengkorak setelah strok dilakukan dengan kaedah reseksi, bentuk kemurungan yang ketara di kepala pesakit, yang dikaitkan dengan perkembangan kompleks psikologi. Masalahnya dihilangkan dengan pembedahan plastik tengkorak setelah trepanasi.

Pembetulan kecacatan estetik dilakukan dalam beberapa peringkat. Dalam tempoh persediaan, pesakit menjalani tomografi yang dikira untuk menentukan bentuk dan lokasi kecacatan dengan tepat. Dengan bantuan program pembinaan semula 3D, gambar diambil yang menunjukkan hasil pembedahan plastik terlebih dahulu. Untuk plastik, autograft (tisu pesakit sendiri) dan xenograft (bahan buatan) digunakan.

Pemulihan selepas kraniotomi dengan proses hematoma atau tumor termasuk memantau keadaan struktur intrakranial menggunakan teknik neuroimaging (CT, MRI). Masa tinggal di hospital biasanya 7-10 hari. Selama 8 minggu selepas pembedahan, pesakit harus menahan diri daripada melakukan aktiviti fizikal yang sengit. Bagi banyak pesakit, kehidupan selepas kraniotomi dan penyelesaian kursus pemulihan tetap normal..

Kraniotomi adalah campur tangan neurosurgeri kompleks yang dilakukan dalam kes klinikal yang tidak sesuai dengan terapi konservatif. Pengalaman dan kecekapan pakar bedah saraf - kriteria yang mengurangkan kemungkinan akibat dan komplikasi negatif.

Kraniotomi (kraniotomi)

Video barah dan tumor otak

Otak dilindungi dengan kuat oleh tulang tengkorak; oleh itu, akses ke otak untuk tujuan terapi dan diagnostik sangat sukar. Prosedur pembedahan untuk membuka tengkorak disebut kraniotomi atau kraniotomi. Nama operasi ini "kraniotomi" terdiri daripada dua akar dan bermaksud ia dikaitkan dengan pembentukan lubang ("tomia") di tengkorak ("cranio").

Semasa prosedur pembedahan untuk kraniotomi, tengkorak dibuka dan sebahagian tengkorak (cangkok tulang) dikeluarkan agar doktor dapat mengakses otak di bawah cantuman tulang. Flap tulang biasanya diganti selepas prosedur dengan plat dan skru kecil.
Kraniotomi boleh menjadi kecil atau besar, bergantung pada masalahnya. Ia boleh dilakukan semasa pembedahan untuk pelbagai penyakit neurologi, trauma, atau penyakit seperti tumor otak, hematoma, aneurisma, malformasi arteriovenous, atau patah tulang tengkorak. Punca lain dari kraniotomi: penyingkiran benda asing (peluru, dll.), Edema serebrum, jangkitan. Bergantung pada sebab kraniotomi, operasi ini memerlukan pesakit untuk tinggal di hospital dari beberapa hari hingga beberapa minggu..

Kraniotomi adalah sebarang bukaan tulang yang dipotong ke dalam tengkorak. Terdapat banyak jenis kraniotomi, yang dinamakan untuk kawasan tengkorak tertentu. Biasanya kepak tulang diganti. Sekiranya tidak diganti, prosedur ini disebut "penyingkiran tengkorak" atau reseksi.

Kraniotomi juga dinamakan berbeza bergantung pada ukuran dan kerumitannya. Ukuran kecil disebut respan trepanation, atau "lubang kunci", kerana bukaan tulang dikeluarkan dengan forceps. Kadang-kadang bingkai pengimejan stereotaxic atau endoskopi digunakan untuk memasukkan instrumen secara langsung dengan tepat melalui lubang kecil ini. Selepas trepanasi reseksi, kecacatan tulang tetap ada. Sekiranya ditunjukkan, kecacatan tulang selepas operasi ditutup dengan pelbagai bahan plastik.

Lubang lubang kunci untuk kraniotomi digunakan untuk prosedur invasif minimum:

- memasukkan shunt ke dalam ventrikel untuk mengalirkan cecair serebrospinal (hidrosefalus);
- penyisipan perangsang otak yang mendalam untuk rawatan penyakit Parkinson;
- memasukkan monitor tekanan intrakranial (ICP);
- Mengeluarkan sampel kecil tisu tidak normal (biopsi)
- mengalirkan darah beku (hematoma stereotaktik);
- penyingkiran hematoma intrakranial;
- untuk mengurangkan tekanan intrakranial;
- semasa merawat patah tulang tengkorak:
- untuk penempatan endoskop semasa membuang tumor kecil atau aneurisma.

Kraniotomi yang besar dan kompleks sering disebut sebagai "pembedahan asas tengkorak" atau trepanasi osteoplastik. Craniotomies ini melibatkan penyingkiran bahagian tengkorak yang menyokong bahagian bawah otak di mana saraf, arteri, dan urat kranial halus berada. Pembentukan semula tengkorak sering diperlukan dan mungkin memerlukan pemeriksaan tambahan pada pakar bedah kepala dan leher, otologi atau plastik.

Pakar bedah sering menggunakan skema kraniotomi kompleks. Kraniotomi asas tengkorak boleh digunakan untuk:

- membuang atau merawat tumor otak, aneurisma, atau AVM yang besar;
- merawat otak selepas patah tulang atau kecederaan tengkorak (seperti luka tembakan);
- penyingkiran tumor yang mempengaruhi tulang tengkorak.

Apabila kraniotomi diperlukan?

Petunjuk yang paling biasa untuk kraniotomi adalah:

- tumor otak jinak dan malignan;
- pendarahan (pendarahan) dari strok, kecederaan, atau gumpalan darah (hematoma) dari trauma (hematoma subdural dan epidural);
- kelemahan di dinding arteri (aneurisma serebrum);
- kerosakan pada tisu yang merangkumi otak;
- fokus jangkitan pada otak (abses otak);
- saraf yang teruk atau sakit muka (contohnya, neuralgia trigeminal);
- epilepsi
- mengeluarkan benda asing dari kepala atau otak.

Yang melakukan prosedur kraniotomi?


Kraniotomi dilakukan oleh pakar bedah saraf, dan beberapa doktor mempunyai latihan tambahan dalam operasi asas tengkorak. Pakar bedah saraf boleh bekerja dengan kepala dan leher, pakar bedah otologi dengan telinga, pakar bedah oculoplastik dengan mata dan wajah.

Cara persediaan untuk menjalani kraniotomi?


Pesakit biasanya akan menjalani ujian (contohnya, ujian darah, ECG, x-ray dada) beberapa hari sebelum pembedahan. Di pejabat doktor, dia menandatangani dokumen persetujuan dan memberikan maklumat lengkap kepada pakar bedah mengenai sejarah perubatannya (alergi, ubat, reaksi terhadap anestesia, operasi sebelumnya). Pesakit harus menghentikan semua ubat anti-radang bukan steroid (Naproxen, Advil, Ibuprofen, dll.) Dan pengencer darah (Coumadin, Aspirin, dll.) 1 minggu sebelum pembedahan. Anda juga mesti berhenti merokok apa-apa jenis tembakau dan alkohol 2 minggu sebelum dan 2 minggu selepas pembedahan, kerana semua tindakan ini boleh menyebabkan masalah kesihatan yang serius, termasuk pendarahan.

Bagaimana kraniotomi berlaku??


Terdapat 6 langkah asas untuk kraniotomi. Bergantung pada masalah asas yang dirawat dan kerumitannya, prosedurnya mungkin memakan waktu 3 hingga 5 jam atau lebih..

Langkah 1 - persediaan pesakit. Makanan atau minuman tidak dibenarkan selepas tengah malam pada malam sebelum pembedahan. Pesakit kraniotomi dimasukkan ke hospital pada waktu pagi. Anestesia umum diberikan secara intravena semasa pesakit berada di atas meja operasi. Orang itu tertidur dan kepalanya berada dalam alat fiksasi tengkorak 3-pin, yang dilekatkan di atas meja dan kepala tetap tegak semasa prosedur. Memasukkan lumbar (serebrospinal) di bahagian bawah punggung membantu mengeluarkan cecair serebrospinal (CSF), yang membolehkan otak berehat semasa pembedahan. Pesakit boleh diberi ubat penenang otak Manit.

Langkah 2 - sayatan kulit. Setelah antiseptik digunakan pada kulit kepala, sayatan dibuat di kulit - biasanya di belakang garis rambut. Pakar bedah berusaha memastikan hasil kosmetik yang baik selepas operasi. Rambut kadang-kadang boleh dicukur dengan lembut.

Langkah 3 - melakukan kraniotomi, membuka tengkorak. Kulit dan otot diangkat ke tulang. Pakar bedah kemudian membuat satu atau lebih lubang kecil di tengkorak dengan gerudi. Dengan memasang gergaji khas melalui lubang duri, pakar bedah memendekkan kontur penutup tulang. Kepingan tulang yang dipotong diangkat dan dirawat dengan penutup pelindung otak yang disebut "dura mater". Flap tulang disimpan dengan selamat sehingga diganti pada akhir prosedur.

Langkah 4 - pembedahan otak. Setelah membuka dura mater dengan gunting pembedahan, pakar bedah meletakkannya kembali ke bawah untuk mendedahkan otak. Retraktor yang diletakkan di otak perlu diperbaiki atau dikeluarkan. Ahli bedah saraf menggunakan kaca pembesar khas (kaca pembesar, atau mikroskop operasi) untuk melihat saraf dan saluran darah yang halus.

Langkah 5 - menyelesaikan masalah. Kerana otak tertutup rapat di dalam tengkorak tulang, tisu tidak dapat dipindahkan ke sisi dengan mudah dan sukar untuk mengaksesnya dan menyelesaikan semua masalah. Ahli bedah saraf menggunakan pelbagai alat yang sangat kecil untuk bekerja jauh di dalam otak. Ini termasuk gunting, pemotong panjang, rig penggerudian, laser, aspirator ultrasonik (untuk memecahkan tumor dan menyedut serpihan), pengimejan berkomputer dari sistem penyasaran. Dalam beberapa kes, pemantauan digunakan untuk merangsang saraf kranial tertentu, sementara tindak balas dipantau di otak. Ini dilakukan untuk mengekalkan fungsi saraf dan memastikan bahawa ia tidak akan rosak kemudian semasa operasi..

Langkah 6 - penutupan kraniotomi. Dengan masalah mengeluarkan atau memperbaiki retraktor, dura mater yang ditutup dengan jahitan juga dikeluarkan dari otak. Flap tulang diletakkan kembali ke kedudukan semula dan dilekatkan pada tengkorak dengan plat dan skru titanium. Plat dan skru tetap kekal untuk menyokong tengkorak, yang kadang-kadang dapat dirasakan di bawah kulit. Dalam beberapa kes, saluran saliran boleh diletakkan di bawah kulit selama beberapa hari untuk mengeluarkan darah atau cecair pembedahan. Otot dan kulit dijahit kembali.

Keseluruhan prosedur berlangsung 180-240 minit.

Apa yang berlaku selepas pembedahan?


Selepas operasi, pesakit ditempatkan di bilik pemulihan, di mana semua tanda vitalnya dipantau sebaik sahaja dia bangun dari anestesia. Tiub pernafasan (ventilator) biasanya tetap berada di tempat sehingga pesakit pulih sepenuhnya dari ubat bius. Selanjutnya, dia dipindahkan ke jabatan neurologi dan perawatan intensif untuk pemerhatian dan pemantauan yang dekat. Dia akan diminta untuk menggerakkan tangan, jari, jari kaki, dan kakinya dengan kerap.

Tempoh tinggal di hospital antara 2-3 hari hingga 2 minggu, bergantung kepada kerumitan operasi dan perkembangan komplikasi. Ketika pesakit keluar dari hospital, dia akan diberi serangkaian arahan. Jahitan atau staples dikeluarkan 7-10 hari selepas pembedahan di pejabat doktor.

Pemulihan selepas kraniotomi

Kraniotomi adalah prosedur pembedahan yang kompleks dengan tempoh pemulihan yang agak lama. Berikut adalah beberapa petua yang dapat meringankan keadaan pesakit selepas kraniotomi:


- Ketidakselesaan itu. Selepas pembedahan, sakit kepala dikawal dengan ubat narkotik. Kerana pil narkotik ketagihan, ia digunakan untuk jangka masa yang terhad (tidak lebih dari 2-4 minggu). Makan secara teratur juga boleh menyebabkan sembelit, jadi anda harus minum banyak air dan makan makanan yang tinggi serat semasa memakannya. Bahan pencahar (seperti Dulcolax, Senocot, Senadexin, Magnesia Milk) boleh dibeli tanpa preskripsi. Kesakitan kemudian dikawal oleh acetaminophen (mis. Tylenol) dan NSAID (contohnya Aspirin, Ibuprofen, Advil, Motrin, Nuprin, Naproxen, Aleve).

Anticonvulsant boleh diresepkan buat sementara waktu untuk mengelakkan kejang. Antikonvulsan biasa bagi semua: Dilantin (Phenytoin), Tegretol (Carbamazepine) dan Neurontin (Gabapentin). Beberapa pesakit mengalami kesan sampingan yang disebabkan oleh antikonvulsan ini (contohnya, mengantuk, masalah dengan keseimbangan, ruam). Dalam kes sedemikian, sampel darah diambil untuk memantau tahap ubat dan menguruskan kesan sampingan..

- Batasan. Selepas kraniotomi, anda tidak boleh memandu sehingga doktor bedah membenarkan, untuk jangka masa yang panjang. Juga, jangan mengangkat beban berat (contohnya, sebotol air 2 liter), termasuk kanak-kanak.
Pada minggu-minggu pertama selepas operasi, kerja rumah dan pejabat tidak dibenarkan. Ini termasuk: berkebun, memotong, menyedut debu, menyeterika dan memuat / memunggah mesin basuh pinggan mangkuk, mesin basuh atau pengering.
Sekiranya anda tidak mengambil minuman beralkohol..

- Aktiviti. Secara beransur-ansur, anda perlu kembali ke aktiviti biasa. Keletihan adalah perkara biasa.
Program Latihan Awal - Mungkin disarankan untuk meregangkan leher dan belakang dengan lembut. Berjalan disyorkan. Anda harus memulakan dengan berjalan kaki pendek dan meningkatkan jarak secara beransur-ansur. Jangan melakukan latihan lain tanpa kebenaran daripada pakar bedah anda.

- Mandi. Pesakit boleh mandi dengan syampu 3-4 hari selepas pembedahan. Jahitan atau staples yang tetap di tempat ketika pesakit keluar harus dikeluarkan 7 hingga 14 hari setelah operasi. Pesakit harus bertanya kepada pakar bedah mereka atau menghubungi pejabat apabila ini dapat dilakukan.

- Pemulihan. Masa pemulihan berbeza dari 1 hingga 4 minggu, bergantung pada keadaan asas yang dirawat dan kesihatan umum anda. Pemulihan sepenuhnya boleh memakan masa sehingga 8 minggu. Berjalan adalah cara yang baik untuk meningkatkan tahap aktiviti anda. Anda harus memulakan dengan berjalan-jalan yang pendek dan kerap di rumah dan secara beransur-ansur cuba keluar. Penting untuk tidak berlebihan, terutamanya jika orang tersebut meneruskan rawatan radiasi atau kemoterapi. Pakar bedah dapat memberitahu pesakitnya kapan dia dapat bekerja secara beransur-ansur.

Risiko dan komplikasi kraniotomi (kraniotomi)


Sebarang campur tangan pembedahan bukan tanpa risiko. Komplikasi biasa dari sebarang pembedahan termasuk pendarahan, jangkitan, pembekuan darah, dan reaksi terhadap anestesia. Mungkin terdapat komplikasi khusus yang berkaitan dengan kraniotomi: kejang; edema serebrum, yang mungkin memerlukan kraniotomi kedua; kerosakan saraf, yang boleh menyebabkan kelumpuhan otot atau kelemahan; kebocoran yang mungkin memerlukan pemulihan; kehilangan fungsi mental; kerosakan otak yang tidak dapat dipulihkan dengan kecacatan yang sesuai, dll..

Ramalan kraniotomi (kraniotomi)

Hasil kraniotomi bergantung pada penyakit yang mendasari yang dirawat.

Kraniotomi - operasi yang diperlukan untuk mengakses tisu otak

Kraniotomi, pada tahap perubatan moden, berjaya dilakukan dengan campur tangan pembedahan dan merupakan yang paling serius dari segi sifat dan akibatnya. Kerana kenyataan bahawa operasi seperti itu mempengaruhi otak.

Trepanation adalah manipulasi pembedahan untuk membuka tengkorak untuk mengakses otak.

Doktor cuba mengehadkan diri untuk rawatan ubat sehingga saat terakhir dan memutuskan untuk beroperasi hanya jika ada ancaman langsung terhadap kehidupan pesakit..

Kraniotomi - petunjuk untuk pembedahan

Untuk beberapa patologi, mustahil dilakukan tanpa membuka tengkorak..

Ini boleh menjadi tumor, perpindahan otak di dalam tengkorak kerana patologi atau trauma, dll..

Petunjuk untuk kraniotomi termasuk:

  • proses keradangan di otak;
  • kecederaan otak trauma;
  • peningkatan tekanan intrakranial yang ketara;
  • pendarahan;
  • gumpalan darah atau patologi lain dari saluran otak;
  • mendapatkan bahan otak untuk biopsi.

Berkat perkembangan sains, rentang indikasi secara beransur-ansur menyempit, kerana ada kaedah alternatif untuk merawat keadaan patologi sistem saraf pusat.

Kraniotomi tidak dilakukan sekiranya pesakit mempunyai:

  • keadaan terminal;
  • kejutan teruk;
  • sepsis - keracunan darah.

Persediaan untuk kraniotomi

Sekiranya ada masa yang cukup untuk persiapan, pesakit menjalani pemeriksaan menyeluruh.

Namun, dalam kasus trepanation darurat, satu set ujian minimum dilakukan dan penyakit dalaman diabaikan demi menyelamatkan nyawa..

Seminggu sebelum operasi, pesakit berhenti mengambil antikoagulan, dan sehari sebelumnya - makan dan minum.

Semasa prosedur, pesakit diletakkan di atas meja operasi, kepalanya diperbaiki dan anestesia diberikan. Di kawasan yang diinginkan, rambut dicukur, kulit dipotong dan dipisahkan dari tengkorak.

Lubang digerudi di tengkorak, konturnya bulat dan bahagian yang dipotong dikeluarkan. Kemudian dura mater dikeluarkan ke sisi. Taktik lebih lanjut bergantung pada tujuan pembedahan.

Pada akhir manipulasi pada tubuh otak, yang kadang-kadang memakan waktu berjam-jam, meninges dan potongan tulang yang diganti diganti, yang dipasang dengan plat titanium. Jahit kulit di bahagian atas.

Jenis kraniotomi

Pemilihan taktik operasi secara langsung bergantung kepada penyakit. Tengkorak dibuka di satu atau kedua-dua belah pihak.

Bergantung pada penyetempatan trepanasi, terdapat:

  • frontal dan bifrontal - di bahagian frontal;
  • temporal - di rantau temporal;
  • suboccipital - di bahagian belakang kepala.

Trepanasi osteoplastik

Ini adalah campur tangan pembedahan yang paling kerap dan tradisional pada tengkorak..

Kraniotomi osteoplastik dilakukan seperti berikut:

  • pakar bedah membuat sayatan berbentuk bujur atau tapal kuda;
  • sementara membuang tulang;
  • melakukan manipulasi yang diperlukan pada otak;
  • mengembalikan tulang ke tempatnya dan memperbaiki;
  • kulit di atasnya dijahit.

Oleh kerana manipulasi pembedahan berlaku sangat dekat dengan medulla oblongata, yang bertanggungjawab untuk pernafasan dan degupan jantung, risiko operasi ini sangat tinggi..

Sayatan tulang dilakukan dengan menggunakan instrumen khas - wayar trepanning saw atau turbotrepan pneumatik.

Tisu tulang dipotong pada sudut 45 darjah. Untuk mengelakkan kerosakan pada otak otak dengan kepak tulang, ia dijahit ke periosteum.

Petunjuk untuk kraniotomi osteoplastik adalah seperti berikut:

  1. Kecacatan struktur organik kepala.
  2. Hematoma dan tumor yang boleh dikendalikan.
  3. Aneurisma vaskular.
  4. Lesi otak abses dan parasit.

Trepanasi penyahmampatan

Membuka tengkorak penting untuk tumor dan kecederaan otak yang tidak dapat dikendalikan, tetapi satu-satunya tujuannya adalah untuk mengurangkan tekanan intrakranial.

Apabila penyetempatan tumor diketahui, sayatan dibuat tepat di atasnya, jika tidak ditetapkan, akses dimulakan dari bahagian temporal dari sisi lengan utama pesakit..

Untuk mengecualikan peningkatan tekanan berulang, tulang yang dikeluarkan tidak dikembalikan ke tempatnya. Bukaan di tengkorak ditutup dengan bahan sintetik hypoallergenic.

Kraniotomi

Kraniotomi atau kranektomi berbeza kerana semasa operasi pesakit sedar, dia tidak berada di bawah umum, tetapi di bawah anestesia tempatan.

Dia diberi ubat penenang, dan jika perlu, anestesia tempatan digantikan oleh umum

Cranioplasty adalah prosedur untuk memulihkan integriti tengkorak, bukan dengan penutup tulang yang dikeluarkan, tetapi dengan tisu buatan

Untuk kraniotomi reseksi, tampalan kulit diletakkan di lubang dan bukannya plat tulang.

Pemulihan selepas kraniotomi

Hari selepas operasi pertama adalah menentukan bagi pesakit. Dia dipindahkan ke unit rawatan intensif, di mana proses penting disokong oleh alat perubatan khas..

Kebangkitan pesakit selepas anestesia diperhatikan oleh kakitangan perubatan.

Sekiranya perlu, ia mengeringkan luka operasi, membiarkan lebihan cecair keluar. Penjagaan rapi diperlukan untuk kebersihan saluran pembuangan, kerana jangkitan mengancam meningitis.

Kraniotomi adalah operasi yang serius dan jahitan dikeluarkan setelah 7-10 hari.

Tempoh tinggal di rawatan intensif sekurang-kurangnya seminggu dan bergantung sepenuhnya pada kelajuan kemampuan pemulihan pesakit.

Rawatan ubat dalam tempoh pemulihan bertujuan mencegah perkembangan komplikasi atau ketika patologi baru muncul.

  1. Penghilang rasa sakit diperlukan. Pesakit bimbang tentang kesakitan sebenar dan hantu, termasuk kesakitan psikosomatik.
  2. Antibiotik membantu mencegah keradangan.
  3. Antiemetik dan Antikonvulsan Mencegah Sindrom Kerosakan Otak Yang Paling Umum.
  4. Diuretik digunakan untuk mencegah edema serebrum.

Pembalut ditukar setiap hari, dan setelah dua hari pesakit cuba bangun. Dengan kadar pemulihan yang baik setelah beberapa hari, pesakit boleh bergerak dengan yakin dengan sendirinya.

Pemulihan tidak terhad di hospital. Setelah pulang ke rumah, pesakit juga mesti mengikuti semua preskripsi perubatan dengan berhati-hati..
Ia dilarang sama sekali:

  • mengangkat berat melebihi 3 kg;
  • cerun;
  • merokok dan alkohol;
  • tekanan.

Walaupun tidak ada kesalahan yang jelas dalam pengucapan, sesi berkala dengan ahli terapi pertuturan disarankan untuk menghilangkan gangguan pertuturan.

Jalan-jalan pendek harian berpandu dan diet seimbang dan rendah garam sangat membantu.

Sekiranya latar belakang emosi pesakit yang terdedah kepada kemurungan tidak dapat diperbaiki, pakar psikologi harus mendapatkan nasihat.

Kemungkinan komplikasi selepas kraniotomi

Dengan kerosakan otak yang serius, kemungkinan kematian adalah tinggi. Melakukan prosedur kraniotomi akan membawa kelegaan atau memperburuk keadaan pesakit.

Akibatnya tidak dapat diramalkan dan berbeza:

  • koma;
  • strok;
  • migrain;
  • pening dan muntah;
  • demam;
  • neuralgia;
  • bengkak;
  • gangguan dalam fungsi organ indera, ucapan dan ingatan, serta pencernaan, kencing, pernafasan;
  • kejang, paresis, kelumpuhan;
  • jangkitan.

Jelas sekali, senarai komplikasi sama hebatnya dengan kraniotomi..

Semua masalah ini dapat dielakkan dengan teliti mengikuti saranan doktor, mengamati gaya hidup sihat, dan tidak melupakan latihan fisioterapi.

Dengan berjaya menyelesaikan fasa pemulihan selepas pembedahan, pesakit akan dapat kembali ke kehidupan yang penuh. Tiada sekatan gaya hidup yang ketara dikenakan.

Sekiranya timbul komplikasi, dengan kemampuan pesakit menjadi terhad, dia akan dihantar ke komisen.

Suruhanjaya akan menentukan tahap kecacatan dan kumpulan yang sesuai. Kumpulan ini dibatalkan setelah pemulihan akhir, atau diperbaharui setiap tahun.

Bagaimana kraniotomi dilakukan

Walaupun manusia tidak mengetahui segala-galanya mengenai otak, pembedahan saraf telah mencapai kejayaan besar pada zaman kita. Tetapi tidak kira seberapa tinggi tahap pembedahan otak, frasa "kraniotomi" membangkitkan hubungan yang tidak menyenangkan pada kebanyakan orang. Namun, pembedahan yang sukar dan memakan masa ini menyelamatkan banyak nyawa. Anda boleh mendapatkan petunjuk untuk operasi sedemikian, jenisnya dan kemungkinan akibatnya dalam artikel ini..

Rujukan sejarah

Dalam bedah saraf, trepanning adalah pukulan lubang di beberapa bahagian tengkorak untuk mendapatkan akses terus ke tisu otak. Walau bagaimanapun, operasi seperti itu tidak boleh dianggap sebagai penemuan perubatan moden. Penemuan arkeologi menunjukkan bahawa nenek moyang kita mungkin mempunyai lubang di tengkorak untuk tujuan terapi beberapa ribu tahun yang lalu. Sejak era Paleolitik akhir (40-11 ribu tahun yang lalu), trepanasi telah digunakan di hampir semua pelosok planet ini. Operasi itu digunakan oleh doktor, penyembuh Yunani dan Rom kuno di beberapa bahagian Afrika, Amerika Selatan dan Pasifik Selatan..

Hippocrates mencadangkan trepanation sebagai cara untuk merawat luka kepala, termasuk penyingkiran serpihan tulang dari otak setelah cedera. Untuk prosedur ini, pengikutnya membuat latihan khas. Trepanasi prasejarah dalam budaya peradaban kuno Peru dilakukan dengan pisau upacara yang disebut tumi. Penduduk di Laut Pasifik Selatan melakukan campur tangan pembedahan dengan cengkerang tajam. Di Eropah, batu api dan obsidian digunakan untuk tujuan yang sama..

Tujuan trepanation tidak selalu untuk membuka akses ke otak untuk manipulasi lebih lanjut. Pada zaman dahulu, lubang tengkorak sering berfungsi sebagai jalan keluar bagi roh-roh jahat, yang dianggap sebagai penyebab penyakit. Juga, lubang tengkorak itu seolah-olah menjadi semacam saluran untuk memperoleh pengetahuan dan pengalaman rohani yang istimewa. Di Mesir, firaun menjalani operasi seperti itu, mungkin untuk memudahkan jiwa meninggalkan jasad setelah mati..

Walaupun kekurangan keadaan kebersihan yang betul dan pemulihan ubat setelah kraniotomi, dalam banyak kes, pesakit pakar bedah prasejarah tidak hanya dapat bertahan hidup, tetapi juga hidup dengan lubang di kepala, ditutup hanya dengan sehelai kulit, selama bertahun-tahun.

Jenis trepanasi dan petunjuk untuknya

Dalam perubatan moden, kraniotomi juga disebut kraniotomi (tetapi bukan trepanasi otak). Nama lain tidak mengubah hakikat bahawa ini adalah prosedur pembedahan yang sangat kompleks. Munculnya kaedah baru untuk menangani banyak penyakit otak memungkinkan untuk menggunakannya lebih jarang daripada sebelumnya. Walau bagaimanapun, dua jenis operasi seperti itu pada tengkorak masih berlaku dalam amalan bedah saraf - osteoplastik, trepanasi reseksi.

Ciri-ciri kraniotomi osteoplastik

Trepanasi dilakukan apabila anda perlu mengakses kandungan cranium secara langsung untuk rawatan pembedahan:

  • kecacatan tengkorak, otak;
  • ketumbuhan;
  • hematoma intraserebral (contohnya, dengan strok hemoragik);
  • aneurisma vaskular;
  • abses;
  • kerosakan otak oleh parasit.

Operasi dimulakan dengan memilih laman web untuk lubang burr: harus sedekat mungkin ke kawasan yang terkena. Pertama sekali, pakar bedah memotong tisu lembut dalam bentuk tapal kuda sehingga pangkal kepak terletak di bahagian bawah, kerana saluran darah melewati dari bawah ke atas, dan sangat penting untuk tidak melanggar integriti mereka. Selanjutnya, dengan bantuan alat khas, periosteum dan tulang dibedah pada sudut 45 ┬░. Sudut pemotongan seperti itu diperlukan supaya permukaan luar kepak tulang melebihi yang dalam, dan apabila integriti tengkorak dipulihkan, serpihan yang dikeluarkan tidak jatuh ke dalam. Setelah mencapai meninges, pakar bedah melakukan manipulasi secara langsung di rongga kranial (menghilangkan tumor, menghilangkan pendarahan).

Kraniotomi berakhir dengan jahitan:

  • dura mater dijahit dengan jahitan yang dapat diserap;
  • kepak dipasang dengan benang atau wayar khas;
  • kulit dan otot dijahit dengan catgut.

Melakukan trepanasi reseksi

Alasan untuk menjalankan kraniotomi reseksi adalah patologi yang memprovokasi peningkatan tekanan intrakranial yang cepat, mengancam nyawa, atau menyumbang kepada penggeseran struktur otak, yang penuh dengan pelanggaran dan kematian mereka. Syarat-syarat ini merangkumi:

  • pendarahan di otak;
  • bengkak otak;
  • trauma (lebam, hematoma, penghancuran tisu akibat pukulan);
  • tumor besar yang tidak dapat dikendalikan.

Trepanasi dalam kes seperti itu adalah prosedur paliatif, iaitu, tidak menghilangkan penyakit, tetapi hanya menghilangkan komplikasi berbahaya.

Kraniotomi reseksi tengkorak juga disebut kraniotomi dekompresi, kerana dilakukan untuk mengurangkan tekanan di dalam tengkorak. Keanehannya adalah bahawa serpihan tulang tidak dikembalikan ke tempatnya. Sekiranya ancaman terhadap kehidupan hilang dari masa ke masa, lubang itu dapat ditutup dengan bahan sintetik.

Lokasi terbaik untuk pembedahan adalah kawasan temporal. Di sini lapisan otak setelah penyingkiran kepingan tulang akan dilindungi oleh otot temporal yang kuat.

Bagaimana kraniotomi dilakukan? Seperti kraniotomi osteoplastik, tisu lembut dan tulang dipotong. Serpihan tulang dikeluarkan sehingga diameter lubang adalah 5 - 10 cm. Setelah mengetahui pembengkakan lapisan otak, pakar bedah tidak tergesa-gesa untuk membedahnya agar tidak menggantikan struktur otak. Untuk menghilangkan hipertensi intrakranial, pertama anda perlu melakukan beberapa tusukan cecair serebrospinal, dan kemudian memotong lapisan otak. Semasa manipulasi ini dilakukan, tisu (kecuali dura mater) dijahit.

Apa-apa jenis kraniotomi boleh memakan masa beberapa jam dan hanya digunakan untuk petunjuk serius yang mengancam nyawa pesakit. Tidak ada yang akan melakukan operasi seperti ini, misalnya, dengan mikrostroke - untuk menghilangkan akibatnya, ada kaedah terapi yang lebih lembut.

Kontraindikasi terhadap trepanasi adalah keadaan terminal (kejutan teruk, koma ekstrem), proses septik.

Kemungkinan komplikasi

Operasi dilakukan di bawah anestesia umum, dalam beberapa kes, sebahagian daripada intervensi dilakukan di bawah anestesia tempatan, iaitu, orang itu sedar. Selepas trepanation, pesakit dimasukkan ke unit rawatan intensif atau bilik pemulihan. Apabila pesakit sedar atau tidak, dia dipindahkan ke bahagian bedah saraf, jangka masa tinggal di sana adalah sekitar 2 minggu.

Akibat trepanasi (anestesia) boleh menjadi dahaga, sakit kepala, tetapi ini tidak kritikal. Tetapi tisu muka yang bengkak, lebam di sekitar mata mungkin menunjukkan perkembangan edema otak. Terdapat beberapa kemungkinan komplikasi lain selepas pembedahan ini..

  • Kursus proses keradangan pada luka, ensefalitis, meningitis - akibat pengenalan jangkitan.
  • Gangguan neurologi (sawan, masalah dengan koordinasi pergerakan, gangguan sfera intelektual) - berkaitan dengan kerosakan pada meninges dan tisu.
  • Deformasi tengkorak setelah penyingkiran sebahagian tulang, pembentukan parut keloid.

Akibat yang tidak menyenangkan selepas kraniotomi (sakit kepala, pening, gangguan ingatan) mungkin tidak berkaitan dengan operasi itu sendiri, tetapi dengan penyakit otak, yang disebabkan oleh intervensi.

Proses pemulihan

Tempoh pemulihan selepas kraniotomi berlangsung pada masa yang berlainan, bergantung pada patologi otak. Pada mulanya, anda perlu merawat luka dengan berhati-hati, memantau keadaan jahitannya. Kesakitan yang kuat diatasi oleh analgesik, kegelisahan yang teruk oleh ubat penenang. Pesakit dinasihatkan untuk berehat fizikal dan emosi - doktor akan mengatakan berapa lama tidak dibenarkan pergi bekerja.

Doktor anda mungkin mengesyorkan diet untuk pemulihan yang lebih cepat. Kemungkinan besar, anda harus beralih ke pemakanan yang betul, meninggalkan makanan yang meningkatkan tekanan darah dan menyumbat saluran darah dengan kolesterol. Kita bercakap mengenai minuman dengan kafein, alkohol, makanan berlemak, goreng.

Sekiranya penyakit ini menyebabkan kerosakan pada beberapa bahagian otak dan gangguan fungsi, trepanation tidak dapat mengatur semuanya dengan segera. Dalam situasi seperti itu, pemulihan mungkin merangkumi keperluan belajar semula berjalan, bercakap, dll..

Sekiranya penyakit otak telah menyebabkan proses yang tidak dapat dipulihkan, dan seseorang tidak dapat melayani dirinya sendiri, dia ditugaskan sebagai kumpulan kecacatan. Walau bagaimanapun, kraniotomi itu sendiri bukan alasan untuk menentukan kecacatan jika pesakit terus hidup seperti sebelum operasi..

Kraniotomi - operasi, akibat dan pemulihan

Operasi ini dilakukan pada zaman dahulu, sebelum era kita. Dalam tulisan penyembuh Yunani kuno Hippocrates, dia dijelaskan secara terperinci. Walau bagaimanapun, walaupun pada masa ini, campur tangan pembedahan jenis ini tetap menjadi salah satu yang paling sukar dan berisiko. Ia memerlukan bukti yang serius.

Apa itu kraniotomi

Dalam istilah perubatan, namanya digunakan dalam bahasa Latin - trepanatio, atau dalam bahasa Perancis - tr├ępanation. Ini adalah operasi pembedahan di mana tengkorak dibuka untuk mendapatkan akses ke tumor, hematoma, dan formasi lain di dalam otak. Membantu menyelamatkan nyawa seseorang dengan mengurangkan tekanan intrakranial dengan cepat. Pembedahan dilakukan di bawah anestesia umum, di mana pesakit tidak merasakan apa-apa.

Mengapa kraniotomi

Operasi ini hanya dilakukan sekiranya terdapat bahaya serius terhadap kehidupan manusia. Dalam kebanyakan kes, kraniotomi dilakukan dengan hematoma dan dislokasi otak. Petunjuk lain adalah:

  • proses berjangkit keradangan di otak;
  • luka kraniocerebral;
  • pendidikan onkologi;
  • akibat pendarahan selepas strok;
  • pembekuan darah;
  • peningkatan tekanan intrakranial;
  • masalah dengan saluran darah;
  • mendapatkan tisu otak untuk biopsi.

Bergantung pada masalahnya, trepanasi dilakukan pada satu atau kedua-dua belah tengkorak. Mengikut jenis penyetempatan kecederaan, operasi dibezakan:

  • di rantau temporal - temporal;
  • di bahagian depan - frontal dan bifrontal;
  • berhampiran fossa kranial posterior - trepanasi suboccipital.

Kraniotomi osteoplastik

Jenis pembedahan yang berbeza membantu mendapatkan hasil yang diinginkan untuk setiap penyakit. Kraniotomi osteoplastik yang paling kerap digunakan (t. Cranii osteoplastica). Kaedah ini dipanggil tradisional. Di pangkal tengkorak, sayatan tapal kuda atau bujur dibuat pada sudut, tulang dikeluarkan sebentar, dan manipulasi dilakukan di otak. Tisu dan kulit tulang dikembalikan ke tempatnya.

  • Apa itu SNILS dan bagaimana rupa, di mana untuk mendapatkan sijil
  • Topeng alpukat anti-kedut
  • Kompot plum untuk musim sejuk tanpa pensterilan: resipi untuk persediaan

Kraniotomi penyahmampatan

Untuk mengurangkan tekanan intrakranial yang tinggi pada tumor yang tidak dapat dikendalikan, t. cranii decompressiva atau kraniotomi penyahmampatan. Teknik ini dinamakan "Cushing's" setelah pakar bedah yang pertama kali melakukannya. Sekiranya lokasi tumor diketahui, maka tetingkap trepanasi untuk penyahmampatan dibuat di atasnya. Sekiranya tidak dapat ditentukan dengan tepat, maka sayatan penyahmampatan dibuat di kawasan tulang temporal dalam bentuk tapal kuda yang ditolak. Tangan kanan di sebelah kanan, dan tangan kanan di sebelah kiri. Ini dilakukan untuk mengelakkan gangguan pertuturan..

Kraniotomi tengkorak

Craniectomy, atau kraniotomi tengkorak, dilakukan pada otak pesakit yang terjaga, seperti pada stereotaxy. Kawasan kulit kepala dengan ujung saraf semasa rawatan pembedahan berada di bawah anestesia tempatan. Di samping itu, dia menerima ubat anti-kecemasan khas untuk mengurangkan rasa takutnya. Doktor dapat memerhatikan reaksi orang yang dikendalikan. Sekiranya perlu, dia diberi anestesia umum. Sekiranya bahagian tulang yang dikeluarkan tidak dapat dikembalikan ke tempatnya, ia diganti dengan tulang tiruan, atau kranioplasti.

Kraniotomi reseksi

Semasa kraniotomi jenis ini (t. Cranii resectionalis), bukaan diperluas ke sayatan yang diperlukan. Manipulasi dilakukan di otak, tetapi plat tulang tidak kembali. Tampalan kulit digunakan di tapak sayatan. Setelah trepanation dengan reseksi, seseorang mendapat cacat serius jika lubang lebar dibuat. Ia bukan hanya kelihatan tidak menyenangkan secara estetik, tetapi juga memberi kesulitan kepada pesakit - pada bila-bila masa, tisu lembut boleh rosak.

Bagaimana kraniotomi dilakukan

Sebelum membuka tengkorak, doktor mempersiapkan pesakit untuk menjalani pembedahan. Pesakit mesti:

  • Berhenti minum ubat penipisan darah dalam seminggu.
  • Berhenti merokok dan minum alkohol.
  • Beri makan dan minum setiap hari.

Semua tindakan operasi dilakukan mengikut urutan:

  1. Pesakit diletakkan di sofa, kepalanya dilekap.
  2. Memperkenalkan anestesia.
  3. Rambut dicukur di kawasan yang dikendalikan.
  4. Buat sayatan di kulit dan pisahkan dari tengkorak.
  5. Bor digunakan untuk mengebor lubang kecil di peti besi kranial, dengan fail Polenov, melalui lubang, kontur kepingan tulang bulat.
  6. Bahagian yang dipotong dipadamkan.
  7. Dura mater dikeluarkan.
  8. Masalah di rongga kranial dihilangkan. Bahagian operasi ini adalah yang paling lama dan boleh memakan masa beberapa jam..
  9. Flap tulang dipasang dan dipasang dengan skru dan plat titanium, jika perlu, osteoplasti dilakukan.
  10. Kulit diletakkan di atas dan dijahit.
  • Rawatan kulat kuku kaki dengan Iodinol, ulasan hasilnya
  • Salad Thai dengan ayam suam. Resipi salad ayam Thailand dengan foto
  • Porselin sejuk DIY

Pemulihan selepas kraniotomi

Hari pertama selepas tamat operasi, pesakit berada dalam rawatan intensif, disambungkan ke alat. 3-7 hari berikutnya harus berlalu di hospital di bawah pengawasan doktor. Tempoh ini, yang diperuntukkan untuk pemulihan selepas kraniotomi, sangat bersyarat, jika seseorang mengalami komplikasi, ia dapat meningkat. Semasa tempoh pemulihan, pesakit diberi ubat:

  • penghilang rasa sakit;
  • antibiotik - untuk mencegah keradangan;
  • antiemetik;
  • ubat penenang;
  • antikonvulsan;
  • ubat steroid yang membuang lebihan air dari badan.

Pembalut steril dikeluarkan dari luka dalam sehari. Kulit di sekitar luka harus sentiasa diproses dan dijaga bersih. Selepas 2 hari, pesakit dibenarkan bangun dan berjalan sedikit. Setelah keluar dari rumah, pemulihan diteruskan. Syarat berikut mesti dipenuhi:

  • jangan mengangkat objek dengan berat lebih daripada 3 kg;
  • berhenti merokok;
  • tidak termasuk gangguan saraf;
  • mengikuti kursus dengan ahli terapi pertuturan untuk memulihkan pertuturan;
  • membongkok sekecil mungkin;
  • beralih ke diet yang ditetapkan oleh doktor anda;
  • berjalan-jalan pendek setiap hari di bawah pengawasan.

Keadaan emosi seseorang selepas pembedahan harus dipantau dengan teliti. Sebilangan orang terdedah kepada kemurungan dan gangguan saraf. Adalah perlu untuk mengelilingi mereka dengan hati-hati dan perhatian, untuk melindungi mereka dari kebimbangan yang tidak perlu. Sekiranya anda sendiri tidak dapat mengatasi kegelisahan, anda perlu menghubungi ahli psikologi..

Akibat kraniotomi

Walaupun dengan tahap perkembangan perubatan semasa, otak manusia tetap menjadi kawasan tubuh yang paling tidak dijelajahi. Atas sebab ini, operasi seperti itu hanya dilakukan sebagai usaha terakhir, apabila tidak ada alternatif lain. Pembedahan tersebut dapat membawa kelegaan atau membawa kepada komplikasi baru. Pesakit diberi amaran terlebih dahulu bahawa mungkin ada akibat selepas kraniotomi:

  • koma;
  • berdarah;
  • sakit kepala yang kerap;
  • pening dan muntah;
  • suhu tinggi;
  • gangguan saraf;
  • bengkak;
  • gangguan pendengaran, penglihatan, pertuturan dan ingatan;
  • kerosakan sistem pencernaan dan kencing;
  • sawan;
  • lumpuh anggota badan;
  • jangkitan.

Kecacatan selepas kraniotomi

Ramai orang prihatin dengan soalan - adakah mereka memberikan kecacatan selepas kraniotomi. Walau bagaimanapun, tidak ada doktor yang dapat menjawab lebih awal. Sekiranya operasi berjaya, apabila pesakit cepat sembuh dan tanpa bantuan luar, kecacatan selepas kraniotomi tidak akan diberikan. Sekiranya terdapat komplikasi yang mana pesakit tidak dapat menjalani kehidupan penuh, dia akan dihantar ke komisi perubatan. Ia terdiri daripada beberapa pakar yang kompeten yang menentukan tahap pelanggaran fungsi penting. Apabila keadaan bertambah baik, kumpulan kecacatan dikeluarkan.

Kehidupan selepas kraniotomi

Menjalankan manipulasi, jika ia berlaku tanpa akibat, membantu pesakit menjalani kehidupan normal selepas kraniotomi. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa sekatan yang mesti dipatuhi:

  • melepaskan sukan;
  • kerap mengunjungi kemudahan perubatan untuk memantau keadaannya;
  • mengurangkan kemungkinan mendapat hematoma berulang.