Atrofi serebrum kortikal gred 1-5: gejala dan rawatan

Migrain

Atrofi kortikal adalah proses yang merosakkan pada korteks serebrum. Selalunya, pelanggaran berlaku pada usia yang cukup maju, ia juga boleh dikaitkan dengan perubahan sifat patologi yang berlaku di dalam badan.

Penyimpangan yang terdapat pada penyakit ini dalam kebanyakan kes terletak di lobus frontal otak, yang bertanggungjawab untuk proses berfikir, dan terima kasih kepada mereka, tingkah laku dan perancangan dikendalikan.

Dalam beberapa kes, proses ini boleh mempengaruhi kawasan otak lain, tetapi ini jarang berlaku. Mengatakan, proses yang sangat meluas boleh menyebabkan demensia. Manifestasi sifat fokus kesan patologi terhadap kemampuan otak tidak ada.

Proses atrofi paling berbahaya bagi orang tua (berumur lebih dari 50 tahun), kerana pada masa inilah perkembangannya lambat berlaku. Peratusan wanita yang terkena masalah ini jauh lebih tinggi daripada lelaki. Pada akhirnya, atrofi kortikal membawa kepada demensia pikun..

Kes atrofi kortikal juga dijumpai pada bayi yang baru lahir, tetapi penyimpangan ini dikaitkan dengan keturunan yang teruk..

Sebab yang menimbulkan pelanggaran

Dalam perkembangan atrofi otak, dan akibat demensia pikun, terdapat banyak sebab yang menyebabkan proses atrofi di otak. Faktor-faktor berikut mempengaruhi pembentukan penyakit:

  • terdapat kemerosotan ketepuan oksigen darah;
  • keupayaan badan untuk tumbuh semula semakin teruk;
  • akibat aterosklerosis, terdapat pelanggaran bekalan darah ke tisu otak;
  • proses kecenderungan genetik terhadap patologi sifat atropik diaktifkan;
  • pengurangan tekanan mental dan proses berfikir.

Apa yang khas, walaupun seseorang mempunyai kecenderungan untuk atrofi serebral (genetik), tetapi dalam proses kehidupan dia belajar bahasa asing, berminat dalam sains, seni, membaca pelbagai sastera, berkembang secara intelektual dengan segala cara yang mungkin dan menggunakan karya intelektual dalam praktiknya, yaitu, dia menggunakan potensi maksimum otak, kurang terdedah kepada demensia.

Perkembangan atrofi serebrum kortikal kongenital pada dasarnya adalah hipoplasia otak, kerana pembentukan normalnya tidak berlaku. Walaupun begitu, proses ini juga disebut atropik.

Juga pada masa dewasa, proses yang merosakkan dapat berkembang kerana beberapa sebab:

  • atrofi boleh berlaku akibat keracunan toksik (alkoholisme), dengan pengambilan minuman beralkohol yang kerap, neuron mati, dan memandangkan keracunan yang berterusan, pemulihannya tidak berlaku, yang membawa kepada masalah ini;
  • tekanan rendah berterusan;
  • penggunaan ubat vasoconstrictor;
  • kekurangan tekanan mental;
  • kecederaan, akibatnya saluran darah dijepit dan edema serebrum berkembang;
  • sista dan tumor membawa kepada penyempitan saluran darah, neoplasma yang membeku dalam pertumbuhan sangat berbahaya, ia adalah yang mempengaruhi perkembangan atrofi, neoplasma yang tumbuh mempunyai kesan yang tidak begitu negatif;
  • dalam kes yang jarang berlaku, pembedahan saraf boleh menjadi penyebabnya.

Gejala setiap peringkat proses merosakkan

Atrofi serebrum kortikal melalui lima peringkat perkembangan, masing-masing mempunyai gejala dan manifestasi tersendiri:

  1. Tahap awal dicirikan oleh ketiadaan manifestasi sepenuhnya, tetapi perkembangannya berlaku dengan cepat dan cepat melewati tahap berikutnya.
  2. Pada peringkat kedua, komunikasi dengan orang lain merosot dengan sangat cepat. Seseorang tidak dapat menerima kritikan, menjadi mudah marah, konflik dengan penyertaannya adalah fenomena biasa, berulang-ulang. Selalunya rentak perbualan hilang.
  3. Tahap ketiga - pesakit dalam beberapa tahap kehilangan kawalan terhadap tingkah lakunya, yang menjadi keterlaluan. Manifestasi kecewa yang kerap atau berlakunya kemarahan yang tidak masuk akal.
  4. Tahap keempat: kesedaran mengenai intipati peristiwa hilang sepenuhnya. Pesakit tidak dapat memenuhi permintaan orang lain dengan secukupnya.
  5. Tahap kelima - pesakit tidak mengambil gambar kejadian sama sekali, dan, dengan demikian, ini tidak menimbulkan emosi dalam dirinya.

Bergantung pada siapa, bahagian otak mana yang terkena atrofi, beberapa gangguan pertuturan muncul walaupun pada peringkat pertama, euforia atau ketidakpedulian yang tidak masuk akal muncul, kelesuan, hiperaktif seksual, beberapa jenis mania.

Kriteria diagnostik dan kaedah penyelidikan

Atrofi serebrum kortikal mempunyai sejumlah gejala yang harus menjadi alasan untuk pergi ke doktor dan mendiagnosis proses degeneratif.

  • penurunan keupayaan untuk menganalisis dan berfikir;
  • pelanggaran pergerakan tangan;
  • gangguan ingatan, hingga ketidakmampuan untuk mengingat minimum maklumat;
  • mengubah ciri-ciri pertuturan: nada, tempo, dll..

Apabila bahagian otak yang berlainan terjejas, pelbagai gejala muncul:

  • dengan kerosakan pada otak kecil, nada otot, koordinasi pergerakan terganggu;
  • patologi diencephalon membawa kepada masalah dengan metabolisme, masalah dengan termoregulasi, homeostasis;
  • masalah dengan otak depan menyebabkan kehilangan semua refleks;
  • atrofi medula oblongata adalah penyebab gangguan pernafasan, pencernaan, kerja sistem kardiovaskular, dan refleks pelindung; reaksi terhadap rangsangan dari luar hilang kerana mati dari korteks otak tengah.

Semasa berjumpa doktor, perlu dinyatakan gejalanya, berdasarkan mana kajian lebih lanjut ditetapkan:

  • Pemeriksaan sinar-X (memungkinkan untuk mengesan neoplasma, fokus dengan perubahan struktur);
  • ujian kognitif (keparahan penyakit ditentukan);
  • Ultrasonografi Doppler pada saluran leher dan otak (untuk menggambarkan lumen kapal);
  • MRI (memberikan diagnosis yang paling tepat).

Cara menolong pesakit

Atrofi serebrum kortikal tidak dapat disembuhkan sepenuhnya. Tugas utama adalah perlantikan rawatan komprehensif yang bertujuan untuk memperlambat perkembangan gejala. Atrofi yang ditunjukkan pada usia muda dapat dibetulkan dengan berkesan sekiranya faktor etiologi dikecualikan.

Untuk rawatan atrofi kortikal, pesakit diberi ubat kumpulan berikut:

  1. Untuk meningkatkan peredaran darah dalam darah. Dadah yang paling popular adalah Trental. Ubat dengan kesan vasodilating yang meningkatkan lumen kapilari, meningkatkan pertukaran gas melalui dinding saluran darah dan peredaran mikro darah.
  2. Nootropik. Dadah dalam kumpulan ini meningkatkan peredaran darah dan metabolisme otak. Ubat yang sangat berkesan: Piracetam, Ceraxon, Cerepro, Cerebrolysin. Ubat-ubatan kumpulan ini mempunyai kesan yang baik terhadap kemampuan mental pesakit..
  3. Antioksidan Dadah dalam kumpulan ini merangsang proses regenerasi, meningkatkan kadar metabolisme, melambatkan atrofi, dan mengurangkan kesan radikal oksigen bebas.
  4. Untuk melegakan gejala seperti sakit kepala, penggunaan ubat-ubatan anti-radang bukan steroid ditetapkan..

Faktor penting dalam rawatan atrofi kortikal adalah pemerhatian keadaan neuropsikiatrik pesakit. Ahli keluarga harus menerima diagnosis ini dengan secukupnya, serta sikap terhadap pesakit:

  • pesakit memerlukan jalan-jalan di udara segar setiap hari;
  • aktiviti fizikal sederhana;
  • pesakit perlu diberi kepercayaan dengan semua prosedur layan diri yang mungkin;
  • dengan keadaan neurasthenic, penggunaan ubat penenang ringan dibenarkan.

Penyakit ini berkembang dengan cepat dan hasil dari proses ini adalah penurunan keperibadian. Cara komunikasi, pertuturan, tingkah laku mengambil warna yang megah Perbendaharaan kata menurun dengan ketara, yang membawa kepada penggunaan frasa monosilis dalam pertuturan.

Prognosis bagi pesakit dengan atrofi kortikal otak selalu tidak baik: prosesnya berjalan perlahan atau cepat, selalu membawa kepada penurunan dan, akhirnya, kematian.

Pada masa ini tidak ada kaedah yang berkesan untuk mencegah proses yang merosakkan. Satu-satunya perkara yang dapat melambatkan proses adalah:

  • rawatan tepat pada masanya untuk semua penyakit yang ada;
  • gaya hidup aktif;
  • bekerja pada ingatan anda;
  • pengembangan kecerdasan dari belia;
  • sikap positif.

Sebab, gejala dan prinsip rawatan atrofi kortikal

Kandungan

Atrofi kortikal adalah proses pemusnahan tisu korteks serebrum yang berkaitan dengan perubahan berkaitan usia dalam struktur tisu saraf atau dengan proses patologi umum yang berlaku di dalam tubuh pesakit. Lobus frontal otak paling kerap terjejas, tetapi ada kemungkinan elemen struktur otak lain akan terlibat dalam proses tersebut..

Penyakit ini berkembang dengan perlahan selama beberapa tahun. Dalam kes ini, terdapat peningkatan gejala secara beransur-ansur, yang sering menyebabkan perkembangan demensia. Proses ini berkembang lebih kerap pada orang tua, lebih dari 50, orang. Walau bagaimanapun, fenomena atropik boleh menjadi kongenital, yang merupakan hasil dari kecenderungan genetik.

Contoh penyakit yang paling terkenal seperti atrofi kortikal bipolar (mempengaruhi kedua belahan otak) adalah penyakit Alzheimer, demensia pikun. Pada masa yang sama, hanya bentuk atrofi yang jelas menyebabkan demensia lengkap. Fokus pemusnahan kecil dalam kebanyakan kes tidak mempengaruhi kemampuan mental seseorang.

Ia penting! Perlu diingat bahawa atrofi dianggap hanya pemusnahan tisu saraf otak setelah pembentukannya normal. Pengembangan awal sistem saraf pusat bukanlah atrofi kortikal.

Sebab-sebab perkembangan atrofi kortikal

Sebab-sebab perkembangan proses atropik yang berkaitan dengan usia di otak adalah kompleks. Oleh itu, faktor berikut mempengaruhi pembentukan demensia senil:

  1. Pelanggaran bekalan darah ke tisu otak kerana penurunan kapasiti vaskular yang ketara (aterosklerosis)
  2. Kemerosotan ketepuan oksigen darah, yang menyumbang kepada kejadian iskemia kronik pada tisu saraf
  3. Pengaktifan faktor genetik kecenderungan terhadap fenomena atropik
  4. Kemerosotan kemampuan regenerasi badan
  5. Pengurangan tekanan mental yang ketara

Ia penting! Sebagai tambahan kepada semua perkara di atas, kemungkinan mengembangkan atrofi otak pada usia tua bergantung pada tahap perkembangan mental pesakit pada usia muda. Telah terbukti bahawa orang yang mempunyai tahap kecerdasan tinggi, fasih berbahasa asing, aktif bekerja secara intelektual, kurang rentan terhadap perkembangan demensia pikun.

Atrofi serebrum kortikal kongenital, sebenarnya, adalah hipoplasia organ, kerana pembentukan normal awalnya tidak berlaku, berbanding dengan mana atrofi berkembang. Walau bagaimanapun, dalam kebanyakan kes, proses ini juga disebut atropik..

Dalam beberapa kes, fenomena atropik dapat berkembang hingga dewasa. Jadi, faktor-faktor dalam pembentukan penyakit dalam kes ini adalah:

Gejala dan diagnosis atrofi otak

Kompleks tanda-tanda klinikal yang timbul dari atrofi kortikal secara langsung bergantung pada tahap kerosakan pada korteks serebrum atau strukturnya yang mendalam, serta pada kelaziman proses patologi. Oleh itu, atrofi kortikal yang sederhana, yang dalam kebanyakan kes adalah sebab lawatan awal pesakit ke doktor, menunjukkan dirinya dalam bentuk berikut.

Tahap awal penyakit ini tidak simptomatik. Kehadiran gejala neurologi pada masa ini, sebagai peraturan, dikaitkan dengan kehadiran patologi organik atau fungsi sistem saraf yang lain. Pada masa akan datang, pesakit mencatatkan penampilan sakit kepala episodik, pening.

Di masa depan, terdapat kemerosotan ketara dalam kemampuan berfikir pesakit, kemampuan analitiknya. Menurunkan tahap pemikiran kritis, penilaian tindakan mereka. Adalah mungkin untuk mengubah ciri-ciri pertuturan, tulisan tangan, kebiasaan.

Ketika penyakit ini berkembang, kemahiran motor halus jari dan koordinasi pergerakan semakin merosot. Gangguan ingatan diperhatikan. Pesakit kehilangan kemahiran untuk menggunakan objek sehari-hari, seperti sikat gigi, alat kawalan jauh TV. Pesakit sering kehilangan keupayaan untuk membuat keputusan bebas, mula menyalin tingkah laku orang lain.

Pada peringkat akhir penyakit ini, pesakit tidak dapat menyesuaikan diri secara sosial, tidak mencukupi, yang merupakan petunjuk untuk dimasukkan ke hospital di klinik psikiatri atau neurologi. Dalam kes ini, gejala neurologi sebenar pada pesakit, sebagai peraturan, tidak berlaku..

Kehadiran atrofi, serta jenis dan kelazimannya, ditentukan dengan bantuan pemeriksaan sinar-X lapisan demi lapisan otak - pengimejan resonans terkomputer atau magnetik. Petunjuk untuk pemeriksaan ini adalah tanda klinikal penyakit yang dijelaskan di atas..

Terapi patologi otak atropik dan prognosis penyakit

Ia penting! Atrofi korteks serebrum yang berkaitan dengan usia tidak dapat disembuhkan sepenuhnya. Dalam kes ini, terapi sokongan dijalankan bertujuan untuk memperlambat perkembangan gejala penyakit. Atrofi yang diperoleh pada usia muda pada peringkat awalnya dapat diperbaiki dengan syarat faktor etiologi dihapuskan.

Rawatan ubat patologi otak atropik terdiri daripada penggunaan kumpulan ubat berikut:

  • Dadah yang meningkatkan metabolisme otak dan peredaran darah di dalamnya (ubat nootropik). Wakil yang paling terkenal dalam kumpulan farmakologi ini adalah: piracetam, Cerepro, Ceraxon, Cerebrolysin. Pelantikan mereka membawa kepada peningkatan yang signifikan dalam kemampuan berfikir pesakit..
  • Antioksidan (Mexidol). Mereka mempunyai kesan merangsang pada proses regenerasi, memperlambat atrofi, meningkatkan kadar metabolisme, dan melawan radikal oksigen bebas.
  • Dadah yang meningkatkan peredaran darah dalam darah. Trental (pentoxifylline) paling kerap diresepkan. Ejen ini mempunyai kesan vasodilating, meningkatkan lumen kapilari, meningkatkan peredaran darah dan pertukaran gas melalui dinding vaskular.

Beberapa tanda atrofi kortikal memerlukan terapi simptomatik. Untuk sakit kepala, pesakit disarankan mengambil ubat anti-radang bukan steroid.

Sebagai tambahan kepada penggunaan ubat, perlu untuk memantau keadaan neuropsikiatrik pesakit. Aktiviti fizikal yang sederhana, berjalan-jalan setiap hari di udara segar, dan prosedur rawatan diri adalah disyorkan. Dengan keadaan neurasthenik pesakit, penggunaan ubat penenang ringan ditunjukkan..

Apa itu atrofi kortikal dan mengapa ia berlaku?

Atrofi kortikal adalah proses merosakkan yang berlaku di korteks serebrum. Ia boleh dikaitkan dengan perubahan yang berlaku pada usia tua atau proses patologi dalam badan. Selalunya, penyimpangan seperti ini diperhatikan di lobus frontal, yang bertanggung jawab untuk proses pemikiran, mengawal kawalan terhadap tingkah laku manusia, merancang, tetapi kadang-kadang proses ini juga mempengaruhi bahagian korteks yang lain..

Keadaan ini dicirikan oleh perkembangan perlahan, berlaku, sebagai peraturan, pada usia sekitar 50 tahun, lebih sering menampakkan diri pada wanita, dan secara beransur-ansur menyebabkan perkembangan demensia pikun. Kadang-kadang kes-kes penampilan patologi pada bayi baru lahir dicatat, ini kadang-kadang dikaitkan dengan keturunan yang membebankan.

Penyakit yang paling terkenal, disertai dengan gangguan merosakkan korteks serebrum, adalah atrofi kortikal bipolar, atau penyakit Alzheimer. Perlu diingatkan bahawa hanya proses yang meluas yang menyebabkan demensia yang teruk, pemusnahan fokus biasanya tidak memberi kesan khusus pada kemampuan mental pesakit..

Atrofi kortikal dianggap secara eksklusif bahawa penyakit yang berlaku sebagai akibat perubahan sel normal dengan fungsi fisiologi normal, jika sistem pusat tidak menerima perkembangannya semasa proses pembentukan intrauterin, maka penyimpangan semacam itu tidak dianggap sebagai atrofi.

Punca asal usul penyakit ini

Kekurangan zat makanan dan iskemia kronik yang berlaku di korteks serebrum boleh menyebabkan perubahan atropik. Proses ini berlaku kerana beberapa sebab, termasuk:

  • Perubahan aterosklerotik pada saluran darah dengan penurunan lumennya dan penurunan aliran darah.
  • Gangguan yang berkaitan dengan proses ketepuan oksigen darah.
  • Anemia. Apabila ia berlaku, keadaan hipoksia dan regresi struktur selular.
  • Perubahan kemampuan regeneratif sel.
  • Penyakit berjangkit akut dan kronik otak.
  • Sinaran mengion.
  • Kesan toksik dadah, tembakau dan alkohol.
  • Kecederaan traumatik yang berkaitan dengan pembentukan edema dan kekurangan zat makanan.
  • Hydrocephalus.
  • Tekanan rendah berterusan.
  • Ubat vasokonstriktor.
  • Secara perlahan mengembangkan neoplasma yang mencubit saluran otak.
  • Melancarkan mekanisme kecenderungan keturunan terhadap degenerasi selular.
  • Pembedahan saraf.
  • Kekurangan tekanan jiwa.

Secara eksperimen, para pakar mendapati bahawa, dengan tahap intelektual yang awalnya tinggi, orang yang, hingga usia tua, melakukan aktiviti yang berkaitan dengan kerja mental, kurang rentan terhadap penyakit yang berkaitan dengan atrofi zon kortikal otak.

Apa-apa sebab perkembangan atrofi kortikal diperoleh hanya dalam 5% kes. Selalunya mereka hanya bertindak sebagai faktor yang memprovokasi atau memperburuk perjalanan penyakit dengan latar belakang kecenderungan yang disebabkan oleh genetik.

Manifestasi dan diagnosis klinikal

Tanda-tanda atrofi kortikal bergantung pada tahap dan kedalaman lesi pada korteks serebrum. Dengan perubahan yang sederhana, gejala berikut mungkin muncul:

  1. Permulaan penyakit mungkin tidak simptomatik. Di tempat pertama adalah keluhan ciri patologi lain. Kelemahan, pening, dan sakit kepala kadang-kadang diperhatikan.
  2. Perkembangan selanjutnya proses patologi membawa kepada fakta bahawa kemampuan seseorang berfikir secara analitik menurun, dan proses menghafal merosot. Pesakit berhenti menilai dirinya secara kritikal, perubahan ucapan, tulisan tangan bertambah buruk. Tingkah laku menjadi bertentangan, utas dalam perbualan hilang.
  3. Kemajuan penurunan membawa kepada perubahan dalam kemahiran motorik dan koordinasi. Pesakit selalu mengalami kemarahan yang tidak bermotivasi, dicirikan oleh tingkah laku yang tidak menentu. Bentuk yang luas dinyatakan dalam kehilangan kemahiran asas layan diri.
  4. Pada peringkat akhir penyakit, pesakit menjadi tidak mencukupi, bingung. Dia berhenti memahami makna peristiwa di sekitarnya dan tidak bertindak balas terhadapnya dengan cara apa pun.

Selalunya pesakit seperti itu menjadi berbahaya bagi orang di sekelilingnya, jadi dia ditempatkan di hospital psikiatri.

Penyakit Pick adalah sejenis penyakit atropik tisu otak, dengan penyakit ini terdapat penipisan korteks yang ketara. Adalah perlu untuk membezakan penyakit seperti itu dari penyakit Alzheimer, kerana dapat disembuhkan pada tahap awal pengesanan..

Dalam penyakit Peak, gangguan tingkah laku merangkumi peningkatan gangguan dan ketidakupayaan untuk berkonsentrasi. Pesakit boleh mengulang frasa yang sama beberapa kali dalam perbualan. Dia juga dicirikan oleh peningkatan daya tarikan - ada kerakusan, hiperseksualiti. Ini sering berlaku dengan latar belakang suasana hati yang tidak ceria dan dari luar orang seperti itu nampaknya tidak sah secara moral. Perkembangan penyakit tidak berlaku terlalu cepat, tetapi berterusan.

Kejadian tanda klinikal khas atrofi kortikal memerlukan kajian tambahan. Diagnosis disahkan setelah penilaian hasil CT atau MRI.

Cara merawat atrofi kortikal?

Dengan adanya perubahan yang berkaitan dengan usia yang jelas, rawatan penyakit seperti atrofi serebrum kortikal terdiri daripada mengambil langkah-langkah untuk mencegah perkembangan selanjutnya. Pada usia yang lebih muda, kemungkinan akan terjadi peningkatan dalam kondisi dan regresi tertentu, asalkan penyebabnya dapat dihilangkan.

Nootropics digunakan untuk meningkatkan pemakanan sel otak. Ini adalah piracetam, cerebrolysin, nootropil. Mereka membantu menyediakan proses berfikir yang lebih baik.

Untuk meningkatkan intensiti proses regenerasi dan mencegah perkembangan penyakit ini, antioksidan digunakan.

Peningkatan peredaran darah dan peningkatan metabolisme dicapai oleh pentoxifylline atau trental.

Semua ubat lain diresepkan berdasarkan gejala penyakit ini. Untuk sakit kepala, anda boleh mengambil ubat-ubatan atau analgesik anti-radang bukan steroid, gangguan tidur dan peningkatan kerengsaan saraf memerlukan pengambilan ubat penenang.

Atrofi kortikal sederhana tidak memerlukan kemasukan pesakit seperti itu. Untuk memperbaiki keadaan, seseorang tidak boleh mengubah persekitaran biasa mereka, ini dapat mempercepat perkembangan penyakit dan mengakibatkan kematian. Perkara penting dalam rawatan adalah menjaga pesakit tenang dengan mengambil ubat penenang, termasuk antidepresan ringan atau ubat penenang..

Perlu diingatkan bahawa tidur siang dan waktu lapang yang berlebihan dengan jenis penyakit ini sangat tidak diingini. Lebih baik mengelilingi pesakit dengan perhatian dan melakukan pekerjaan rumah tangga, membuatnya bergerak sebanyak mungkin. Berjalan di luar dan aktiviti fizikal sederhana diperlukan.

Atrofi otak kortikal

Atrofi otak - penurunan saiznya secara beransur-ansur, yang disebabkan oleh proses patologi kematian sel-sel saraf.

Neuron hancur dan hubungan di antara mereka hilang, masing-masing, impuls saraf tidak dapat disebarkan, fungsi organ terganggu.

Atrofi kortikal otak adalah penyakit di mana korteks serebrum dipengaruhi oleh proses patologi. Dia bertanggungjawab terutamanya untuk kemampuan seseorang berfikir, menganalisis maklumat dan mengawal tindakannya. Atrofi serebrum kortikal wujud pada orang setelah 55-60 tahun, terutamanya wanita terdedah kepada penyakit ini. Ia menampakkan diri dalam penurunan secara beransur-ansur dalam kemampuan mental dan kognitif, yang akhirnya berakhir dengan demensia. Walaupun dengan usia, ukuran otak menurun dan ini adalah proses yang tidak dapat dielakkan secara semula jadi, jika tidak ada patologi, gangguan pemikiran dan tingkah laku kardinal tidak diperhatikan, seseorang tetap dalam fikiran yang jernih dan dapat melayani dan mengawal dirinya sendiri. Dengan perkembangan patologi, pelanggaran diucapkan, dan mereka meningkat dari masa ke masa, menjadikan seseorang kurang upaya, yang memerlukan bantuan luar dan pemantauan berterusan.

Penyakit Alzheimer yang terkenal tidak lebih dari manifestasi atrofi kortikal otak, yang mempengaruhi kedua belahan otak..

Kadang-kadang penyakit ini dikesan pada bayi baru lahir, tetapi ia dikaitkan dengan patologi perkembangan yang teruk. Ramalan dalam kes ini selalu mengecewakan..

Punca penyakit

Keseluruhan kompleks faktor membawa kepada perkembangan penyakit ini, bagaimanapun, faktor utama yang memprovokasi atrofi otak adalah keturunan. Terutama penyakit ini menular melalui saluran wanita, jika terdapat kes atrofi kortikal otak dalam keluarga, anda harus merawat kesihatan anda pada usia tua dengan peningkatan perhatian.

Sebagai tambahan kepada keturunan, proses patologi pemusnahan otak dapat disebabkan oleh:

  • penyakit sistem vaskular otak, yang menyebabkan bekalan dan pemakanan tisu yang tidak mencukupi (aterosklerosis, hipertensi, dll.);
  • mengalami strok hemoragik, infark serebrum, strok iskemia;
  • kecederaan kepala dengan akibat yang serius;
  • manipulasi saraf bedah;
  • formasi jinak yang menyebabkan pemampatan saluran darah dan tisu otak;
  • kehadiran anemia yang berpanjangan, akibatnya darah kurang tepu dengan oksigen, yang diperlukan untuk fungsi normal otak dan fungsi sel saraf; dengan kekurangan oksigen, sel-sel saraf mati;
  • penyakit kelenjar tiroid;
  • kesan pada otak bahan toksik yang memasuki badan semasa penyalahgunaan alkohol dan dadah; proses patologi dalam kes ini bermula pada usia yang lebih awal.

Sekiranya, dengan adanya beberapa faktor yang tidak menguntungkan, mereka juga menambah:

  • merokok;
  • rawatan vasoconstrictor;
  • gaya hidup yang tidak betul, kurang berjalan dan aktiviti fizikal;
  • kekurangan tekanan mental, ingatan dan latihan kecerdasan;
  • sejarah tekanan darah rendah,

maka kemungkinan terkena penyakit meningkat.

Jenis atrofi

Proses atropik tidak hanya mempengaruhi korteks, tetapi juga bahagian otak yang lain. Berdasarkan ini, beberapa jenis penyakit dibezakan:

  • atrofi kortikal adalah proses yang hanya mempengaruhi korteks serebrum, dan seluruh korteks boleh terjejas, atau bahagian individu (fokus), proses itu boleh berkaitan dengan usia atau patologi;
  • atrofi difus adalah lesi otak yang mendalam, di mana pelbagai strukturnya, dangkal dan dalam, terjejas, dalam kes ini terdapat banyak pilihan patologi dan kombinasi lesi.
  • atrofi cerebellar adalah proses patologi yang terutama mempengaruhi cerebellum, secara beransur-ansur merebak ke bahagian lain dari sistem saraf;
  • atrofi kortikal posterior - penyakit ini terutama mempengaruhi kawasan oksipital dan parietal otak, yang menampakkan diri dalam bentuk deposit plak dan plexus neurofibrillar.
  • atrofi multisistem - proses patologi mempengaruhi beberapa bahagian utama otak dan saraf tunjang sekaligus, manifestasi penyakit dalam kes ini lebih ketara dan luas, sindrom piramidal, parkinsonisme, gangguan autonomi dapat diperhatikan.

Tahap atrofi

Sering kali anda dapat mendengar diagnosis atrofi serebrum kortikal 1 2 darjah yang ditentukan oleh doktor, apakah itu dan mengapa darjah berbeza dibezakan, mari kita cuba mengetahuinya. Penyakit ini berkembang secara beransur-ansur, selama beberapa tahun, atau bahkan beberapa dekad. Gangguan juga muncul dan bertambah buruk secara beransur-ansur. Dengan sifat gangguan dan kedalaman kerosakan otak dibezakan beberapa darjah atrofi, yang sesuai dengan tahap penyakit mereka sendiri.

Tahap atrofi pertama dan tahap awal penyakit ini dicirikan oleh permulaan proses patologi dan disertai dengan ketiadaan gejala. Walau bagaimanapun, penyakit ini berkembang dan cepat melangkah ke peringkat seterusnya..

Tahap kedua dan tahap kedua penyakit ini dicirikan oleh gangguan tingkah laku pertama. Pada masa ini, orang yang sebelumnya ramah dan tenang tiba-tiba menjadi mudah marah dan terus-menerus mengalami konflik, muncul manifestasi demonstrasi (kebencian, sikap tidak peduli, tidak bersedia untuk menghubungi). Menjadi sukar untuk berkomunikasi dengannya, perbualan sering kali tidak membawa apa-apa, seseorang mula kehilangan utas naratif atau bergerak dari topik ke topik.

Tahap atrofi ketiga dan tahap ketiga penyakit ini menyebabkan peningkatan gejala, jenis mania tertentu muncul, tingkah laku semakin ditafsirkan sebagai keterlaluan, perubahan mood sering dan dengan cara yang berlawanan secara radikal - dari ketawa ke kemarahan, dan kemudian ketidakpedulian dan sikap tidak peduli yang lengkap.

Tahap atrofi keempat dan tahap keempat penyakit ini sudah dicirikan oleh manifestasi seperti itu apabila seseorang dapat berbicara tentang kecacatan. Pengendalian situasi dan spasial hilang, tidak ada kritikan terhadap tindakan dan perbuatan seseorang, memahami kehendak dan permintaan orang lain, ingatan menderita.

Tahap atrofi kelima dan tahap akhir penyakit ini adalah tahap akhir proses patologi di mana seseorang menjadi cacat, tingkah lakunya benar-benar tidak terkawal, tidak ada pemahaman tentang apa yang sedang berlaku, apatis lengkap berkembang, dan tidak ada emosi. Aktiviti harian asas tidak dilakukan dengan sendirinya. Pada tahap ini, pesakit memerlukan jagaan atau penempatan di institusi perubatan khas jenis tertutup, kerana dia dapat membahayakan dirinya sendiri dan orang lain.

Gejala atrofi otak

Otak kita sangat kompleks dan tidak difahami sepenuhnya. Berapa banyak bentuk tingkah laku, jenis pemikiran yang ada, begitu banyak manifestasi proses atropik yang dapat diperhatikan. Atrofi kortikal darjah 1 tidak simptomatik, dengan peralihannya ke tahap kedua, manifestasi kecil sudah dapat diperhatikan, yang semakin meningkat dengan perkembangan penyakit ini:

  • terdapat kemerosotan dalam proses menghafal, mungkin perlu mengulangi apa yang telah dikatakan atau dibaca beberapa kali sehingga maklumat itu disimpan dalam ingatan;
  • kecerdasan terganggu, menjadi lebih sukar untuk menganalisis maklumat, menyelesaikan masalah;
  • pertuturan berubah, kadang-kadang apa yang dikatakan diulang beberapa kali, ucapan menjadi lebih lancar, keliru, dan mungkin, sebaliknya, dihambat, tidak koheren;
  • pergerakan tangan terganggu, terutamanya halus, sukar untuk melakukan pergerakan yang tepat, gegaran berlaku, kepekaan hujung jari terganggu;

Sekiranya prosesnya merebak ke struktur subkortikal, maka simptomologi berkembang dan bertambah buruk. Sakit kepala bergabung, berjalan dan koordinasi terganggu. Gangguan tidur, insomnia atau, sebaliknya, peningkatan rasa mengantuk pada waktu siang dapat diperhatikan. Kelainan tingkah laku juga berkembang, yang dapat menampakkan dirinya sebagai pencerobohan, kecaman kritikan, obsesi berlebihan, mudah marah atau kerahsiaan..

Kekejangan otot nystagmus dan kaki mungkin timbul. Dengan bertambahnya proses itu, kemahiran layan diri hilang, kelalaian, tindakan tidak pantas yang dapat diulang, kehilangan ingatan berlaku. Dengan demensia lengkap, seseorang tidak bertindak balas terhadap rangsangan luaran, tidak dapat bergerak, makan, minum, tidak ada kawalan fungsi perkumuhan (buang air kecil dan buang air besar) - ini adalah kecacatan sepenuhnya dan kematian seterusnya.

Terapi untuk atrofi otak

Atrofi serebrum, terutama pada usia tua, adalah proses yang tidak dapat dipulihkan yang tidak bertindak balas terhadap rawatan. Sekiranya atrofi serebrum otak tahap 1 berkembang, mustahil untuk mengesyaki penyakit ini, kerana tidak ada gejala, berdasarkan kajian yang lebih serius (CT, MRI). Manifestasi bermula hanya apabila proses patologi telah mendapat momentum. Doktor hanya boleh mencuba untuk melambatkan proses dan cuba melemahkan manifestasi simptomatik. Untuk melakukan ini, lantik:

  • penenang untuk menormalkan tidur, keadaan umum, mengurangkan serangan panik;
  • antidepresan dan penenang dengan manifestasi penyakit yang lebih teruk;
  • vitamin yang diperlukan untuk fungsi otak yang betul;
  • ubat nootropik untuk mengekalkan hubungan saraf dan menstabilkan proses metabolik;
  • ubat vasodilator di hadapan patologi bersamaan;
  • agen antiplatelet dan antikoagulan.

Tingkah laku ahli keluarga pesakit sangat penting dalam rawatan penyakit ini. Mereka harus mewujudkan persekitaran yang tenang dan ramah yang biasa bagi pesakit. Anda tidak boleh mengeluarkannya dari urusan biasa, anda hanya perlu menyesuaikan tindakan dengan lembut atau mengarahkannya jika, akibat gangguan tingkah laku, orang yang sakit tidak dapat melakukan aktiviti biasa dengan betul atau selamat. Juga, anda tidak harus berusaha untuk memperbetulkan tingkah lakunya secara paksa atau terlibat dalam konflik, adalah perlu untuk memahami bahawa seseorang itu berkelakuan tidak pantas tanpa bahaya, tetapi kerana manifestasi penyakit ini, notasi tidak akan dirasakan olehnya, ini hanya akan menyebabkan tingkah laku yang lebih kasar dan tidak pantas. Sudah tentu, hidup dengan orang yang sakit pada peringkat kemudian sukar dan kadang-kadang berbahaya, namun, ketika pesakit ditempatkan di institusi khas, penyakit ini mulai berkembang dengan cepat, dan gejala-gejala bertambah buruk.

Langkah pencegahan

Sukar untuk mencegah penyakit ini, terutama jika ia turun-temurun. Dalam sebilangan besar kes, perkembangan atrofi disebabkan oleh perubahan aterosklerotik pada kapal, yang tidak dapat dielakkan seiring bertambahnya usia..

Seseorang hanya dapat mempengaruhi tahap dan kelajuan perubahan ini. Untuk menjaga minda yang jernih hingga usia tua, perlu menjalani gaya hidup sihat, makan dengan betul dan menjaga aktiviti fizikal..

Tidak perlu mengubati sendiri atau menolak untuk mengubati penyakit jantung dan saluran darah yang berkaitan dengan usia, turun naik tekanan darah. Keadaan penting lain adalah aktiviti mental berterusan, latihan ingatan dan kecerdasan. Anda perlu sentiasa membaca buku, belajar puisi, menghafal data, menganalisis dan menyusun maklumat.

Dengan usia, tidak seorang pun kebal dari atrofi otak, seperti organ lain. Proses ini tidak dapat dielakkan, tetapi kita hanya dapat mempengaruhi kelajuan dan kelengkapannya. Seluruh kehidupan kita sebelumnya, menjaga kesihatan kita sejak muda, menentukan usia tua apa.

Atrofi serebrum otak 1, 2, 3 darjah otak: apa itu? Punca, tanda, rawatan

Sebab-sebabnya

Penurunan jumlah otak dengan usia adalah wajar bagi tubuh manusia, tetapi ada faktor yang dapat meningkatkan kelajuan proses ini:

  • kecederaan otak trauma;
  • kerosakan pada arteri dan urat koronari, menyebabkannya menjadi sempit atau disfungsi;
  • strok;
  • diabetes;
  • hiperlipidemia (nama saintifik untuk peningkatan kolesterol);
  • penggunaan jangka panjang kortikosteroid dos tinggi;
  • kekurangan zat makanan, dos yang tidak mencukupi atau lebihan vitamin dan sebatian organik lain;
  • AIDS pada tahap cachexia;
  • ensefalitis, neurosifilis dan penyakit berjangkit lain;
  • proses autoimun;
  • leukoencephalopathy (kerosakan pada selubung neuron myelin, biasanya melibatkan batang otak, otak kecil dan bahan putih);
  • sklerosis berbilang;
  • epilepsi;
  • skizofrenia;
  • gangguan bipolar;
  • pembedahan saraf yang gagal.

Pengambilan alkohol setiap hari atau pengambilan alkohol secara berkala dalam kuantiti yang banyak dapat memprovokasi perkembangan proses distrofi sederhana dalam sel korteks dan otak tanpa gejala yang jelas. Malah dos alkohol yang kecil boleh menyebabkan kekurangan kognitif.

Dengan pengambilan alkohol jangka panjang dalam kuantiti yang banyak, 2/3 orang mengalami kematian sel, yang mengakibatkan penurunan masalah otak. Kepekatan alkohol yang tinggi menimbulkan gangguan peredaran mikro, penolakan sel dan melambatkan pertumbuhan semula korteks serebrum.

Tanda-tanda

Manifestasi utama atrofi serebrum kortikal mempengaruhi bidang kehidupan yang penting: literasi, numerasi, keupayaan untuk membuat pergerakan yang bermakna atau melakukan kerja yang memerlukan kelayakan. Penyakit ini dimanifestasikan oleh gangguan ingatan, pertuturan, persepsi emosi dan visual terhadap objek di sekitarnya, kehilangan kemahiran dan kemampuan.

Pesakit mengalami masalah dengan aspek berikut:

  • tulisan tangan;
  • ejaan kata dengan mengambil kira tatabahasa, penguasaan simetri susunan huruf yang lemah di halaman;
  • menghafal ciri (warna dan bentuk) objek yang baru bagi seseorang;
  • operasi mengira dengan nombor dalam fikiran, misalnya, ketika mengira wang atau membuat pengukuran kecil;
  • pergerakan canggung;
  • penggunaan objek biasa yang tidak betul: alat kerja, gelas, alat makan kerana masalah dengan orientasi spatial dan gangguan persepsi;
  • kesukaran untuk berpakaian, yang mungkin memerlukan pertolongan orang tersayang.

Gangguan yang sering dikenal pasti pada tahap yang berbeza dari atrofi serebrum kortikal mempunyai kesan yang besar terhadap kehidupan.

GejalaHuraian ringkas: apakah itu?
DemensiaGangguan penilaian, kehilangan tumpuan dan ingatan, kadang-kadang gangguan keperibadian dan emosi
AphasiaKesukaran memahami dan / atau menyebut perkataan dan frasa
Halusinasi visualDiperhatikan pada kurang dari 1/4 pesakit, biasanya dikaitkan dengan parkinsonisme, gangguan tidur REM. Kehadiran halusinasi menunjukkan proses atrofi yang kuat di kawasan oksipital-parietal, digabungkan dengan pelanggaran hubungan korteks serebrum dengan thalamus
KejangKekejangan otot, kekejangan, sering berlaku secara tiba-tiba
Gegaran mioklonikKekejangan otot serupa dengan epilepsi
Refleks pegangan yang dipertingkatkanApabila telapak tangan menyentuh objek, pergelangan tangan yang tidak terkawal menjadi penumbuk berlaku
MyoclonusPengecutan otot yang kuat, secara visual ditunjukkan oleh kedutan mereka
Gangguan ekstrapiramidalSekumpulan gangguan mental, termasuk tics, gegaran, parkinsonisme, korea, sawan muka, batang badan, anggota badan dengan penglibatan pelbagai kumpulan otot
Apraxia OculomotorKesukaran mengatur pergerakan mata
SomatoagnosiaGangguan psikiatri yang teruk berkaitan dengan persepsi bahagian tubuh seseorang yang tidak mencukupi: lokasi dan fungsi. Kadang-kadang pesakit mengadu kemunculan anggota badan "baru" atau perubahan ukuran bahagian badan tertentu, biasanya ke atas
Agnosia jariSeseorang tidak mengenali, tidak dapat mengenali dan menunjuk jari tertentu, dengan fokus pada namanya
Disorientasi kanan-kiriSekiranya doktor meminta untuk menaikkan lengan kanan atau menggerakkan kaki kiri, pesakit tidak tahu sisi mana yang perlu dia gunakan.
Ataksia optikSeseorang tidak dapat menyentuh objek yang mereka lihat dengan jelas kerana masalah dengan koordinasi pergerakan anggota badan
AlexiaKehilangan kemampuan membaca atau tidak dapat menguasai kemahiran ini
AgrafiaKehilangan kemahiran menulis
AkalculiaKetidakupayaan untuk mengira kerana kekeliruan dengan nombor dan masalah dengan persepsi operasi aritmetik
Agnosia serentakMasalah persepsi beberapa objek sekaligus, tumpuan perhatian secara eksklusif pada satu subjek
ApraxiaKehilangan kemampuan untuk melaksanakan tugas yang diberikan secara bermakna, melakukan tindakan mengikut urutan tertentu sambil mengekalkan kemampuan fizikal dan niat untuk memenuhi rancangan tersebut. Penyimpangan seperti itu boleh berlaku apabila bukan hanya korteks serebrum yang rosak, tetapi juga striatum.

Ujian bertulis untuk aikyu pada orang dengan atrofi otak kortikal otak sering beberapa puluh titik lebih rendah daripada ujian lisan.

Atrofi otak pusat tidak selalu sama. Proses distrofik boleh bermula dari hemisfera kanan atau kiri, berkembang pada kadar yang dipercepat atau perlahan di kawasan tertentu. Senarai gejala, tahap pengaruhnya terhadap kehidupan seharian dan aktiviti profesional bergantung pada penyetempatan dan keterukan proses patologi.

Atrofi kortikal yang tidak diekspresikan hanya didiagnosis pada MRI; untuk masa yang lama, gejala ciri kerosakan otak mungkin tidak muncul. Semasa menggunakan terapi sokongan, ada kemungkinan memperlambat atau menghentikan proses patologi.

Tahap penyakit ini

Tahap atrofi kortikal ditentukan berdasarkan tinjauan dan ujian kognitif, tetapi diagnosis akhir dibuat oleh MRI. Untuk mengesan perubahan, doktor menetapkan kajian neuroimaging yang dinamik. Petunjuk kuantitatif hasil (akibat) proses merosakkan di semua bahagian otak dinilai.

Untuk menentukan tahap perubahan atropik, pencarian alur melebar dan ventrikel yang diperbesar dilakukan, pada masa yang sama tahap perubahan dinilai jika dibandingkan dengan norma.

Atrofi gred 1

Pesakit dengan atrofi kortikal awal sering mengekalkan fungsi ingatan anterograde (ingatan jelas mengenai peristiwa yang berlaku selepas permulaan distrofi sel otak), kemahiran bahasa dan pertuturan. Jarang, lobus frontal, yang bertanggungjawab untuk pergerakan sukarela, merancang tindakan dan kemampuan untuk menguasai kemahiran, relatif terpelihara..

Dengan atrofi otak darjah 1, sebilangan pesakit mempunyai pengalaman baru, sebab panik dicari dalam fikiran, yang sebelumnya tidak mereka fikirkan. Kadang-kadang, sebaliknya, pesakit mula melihat beberapa aspek kehidupan, aktiviti atau peristiwa dengan lebih positif atau bersemangat..

Pesakit dengan atrofi serebrum kortikal melaporkan fenomena sensori (sensasi taktil, suara, halusinasi, khayalan dan fenomena lain yang diperhatikan hanya pada pesakit dan tidak berkaitan dengan kenyataan) dan sensasi kesakitan yang tiba-tiba dan tidak dapat dijelaskan.

MRI mendedahkan pelebaran alur korteks serebrum, ventrikel diperbesar secara sederhana.

Keadaan pesakit dengan atrofi kortikal otak tahap pertama (pilihan yang mungkin):

  1. Ketiadaan gejala yang teruk. Perubahan patologi hanya dapat dilihat pada MRI, dengan memfokuskannya, pakar neurologi membuat diagnosis, dan psikiatri mengesahkan kehadiran penyakit ini.
  2. Penurunan kognisi yang sederhana, hilangnya keyakinan dalam tugas yang agak sederhana yang memerlukan perhatian, kehilangan ingatan ringan, kepekaan yang tidak sesuai (contoh: merasa sejuk pada suhu sederhana). Pelanggaran ini boleh disertai dengan kegelisahan dan kegelisahan..

Manifestasi atrofi serebrum kortikal 1-2 darjah termasuk kesukaran untuk menghubungi dengan saudara-mara, rakan dan rakan sekerja di tempat kerja, yang diperhatikan oleh orang lain dan pesakit itu sendiri. Gangguan dalam persepsi objek ditunjukkan oleh seorang jeneral kekok (sesetengah pesakit mungkin tidak melihat perkara yang jelas atau menumpukan perhatian pada bahagian objek tanpa melihat keseluruhan gambar).

Atrofi gred 2

Diagnosis atrofi pada peringkat kedua menunjukkan perkembangan penyakit yang cepat. Aphasia berlaku, dimanifestasikan terutamanya oleh sebutan suara yang tidak tepat, kerana bunyi atau makna kata-kata diputarbelitkan.

Mengembangkan anomie dapat memperburuk hubungan sosial, kerana perubahan pada watak biasa pesakit ditentukan. Sebilangan pesakit tiba-tiba mula mengabaikan aspek norma sosial tertentu untuk rakan dan keluarga. Apatis, pemikiran bunuh diri, keinginan untuk menghentikan aktiviti (pekerjaan) yang sebelumnya disukai sering menimbulkan kecaman, sementara seseorang memerlukan diagnosis untuk menetapkan rawatan dan pemulihan simptomatik.

Neuroimaging menunjukkan pengembangan kuat furrows dan kehilangan sejumlah besar konvolusi, peningkatan yang cukup ketara pada ventrikel otak.

Kadang-kadang orang dengan atrofi sederhana sukar mencari barang di beg atau almari mereka sendiri, memotong makanan atau membetulkan sesuatu. Masalah koordinasi mempengaruhi pendakian tangga, mencari jalan yang tepat, dan juga memprovokasi masalah dengan membaca, menulis, mengira, dan membuat masa dengan jam mekanikal dengan anak panah.

Atrofi serebrum kortikal Gred 2 boleh mengganggu interaksi sosial, dan pesakit sering memerlukan pertolongan dari orang yang disayangi. Banyak penderita mengatasi sendiri, tetapi menghadapi kesukaran dalam kehidupan seharian. Orang sering menyedari munculnya kesukaran baru dengan membaca label produk, mengira wang, persepsi masa walaupun menggunakan jam digital.

Beberapa fungsi mungkin berhenti buat sementara waktu, misalnya, sukar bagi pesakit untuk membaca, tetapi dia menonton rancangan TV atau persembahan teater dengan penuh minat. Kadang-kadang keupayaan untuk menavigasi persekitaran yang biasa dan tidak dikenali hilang kerana gangguan tiba-tiba dengan kehilangan ingatan mengenai lokasi objek.

Atrofi gred 3

Kapasiti mental dapat merosot dengan cepat, mencapai demensia ringan. Kekurangan kognitif yang teruk jarang terjadi pada atrofi kortikal, tetapi tidak dapat dielakkan pada Alzheimer.

Kemampuan kognitif yang menurun dan kehilangan kemahiran mengurus diri kadang-kadang rumit oleh kurangnya minat dalam hidup, keinginan dan kemampuan untuk berinteraksi dengan saudara-mara atau kakitangan untuk mempermudah proses penjagaan dan mewujudkan komunikasi yang bermakna.

Pada banyak pesakit, atrofi serebrum kortikal kelas 3 dirumitkan oleh infark serebral, ensefalopati diskirkulasi, dan peningkatan gangguan pertuturan..

Tidak selalu mudah untuk berkomunikasi dengan pesakit dengan atrofi otak tahap lanjut. Kesukaran datang dengan pengecaman wajah, pemakanan (masalah makan timbul kerana kekurangan sebahagian atau kehilangan selera makan). Pesakit mungkin tidak bangun dari tidur untuk waktu yang lama, kerana mereka mengalami gangguan dalam kawalan kedudukan bahagian badan. Mereka sensitif terhadap perubahan suhu, terutama sejuk, dan mungkin mengadu sakit kepala..

Daripada garis besar aliran otak, garis tipis dicatat pada imbasan MRI, pengembangan ventrikel yang kuat dapat dilihat, mungkin dengan pelebaran satu atau lebih dari mereka.

Ketika merawat saudara-mara yang sakit, banyak yang memperhatikan masalah psikologi yang teruk berkaitan dengan perubahan kualiti peribadi, dan disorientasi sehingga pesakit boleh tersesat di rumahnya sendiri. Selalunya, pengasuh harus menolong seseorang makan, berpakaian, dan melakukan prosedur kebersihan. Kesukaran melaksanakan tugas sehari-hari timbul bukan hanya disebabkan oleh gangguan fungsi motor, tetapi juga disebabkan oleh gangguan persepsi terhadap objek di sekitarnya.

Pada peringkat terakhir, kemerosotan yang cepat dalam koordinasi dan orientasi di sempadan ruang angkasa pada masa imobilisasi sepenuhnya. Sukar, kadang-kadang tidak ada tindakan yang memerlukan kerja radas vestibular. Pada beberapa pesakit, misalnya, dalam demensia badan Lewy, tahap aktiviti dan keupayaan motor berubah pada waktu yang berlainan dalam sehari..

Jenis atrofi

Atrofi otak kortikal mempunyai beberapa bentuk, yang bergantung kepada gejala, perjalanan dan jangka hayat penyakit ini. Jenis atrofi dibezakan, memberi tumpuan kepada penyetempatan dan tahap proses yang merosakkan.

Kortikal posterior

Atrofi bahagian belakang korteks serebrum dikaitkan dengan penyakit Alzheimer, tetapi dianggap sebagai penyakit bebas yang juga menunjukkan perkembangan demensia. Gejala adalah khas atrofi kortikal, tetapi terdapat ciri yang ketara - pesakit pertama-tama memperhatikan masalah penglihatan. Kemerosotan tajam dalam kemampuan untuk membezakan dengan jelas antara gambar visual memaksa banyak pesakit untuk pergi ke optometris, tetapi ini tidak masuk akal. Terdapat kes perubatan teruk di mana orang dengan atrofi otak telah dikendalikan untuk glaukoma..

Untuk membezakan tanda-tanda utama atrofi kortikal posterior, cubalah menilai sama ada anda mempunyai penglihatan yang lemah atau masalah dengan penghantaran gambar dari retina ke otak.

Orang dengan atrofi kortikal posterior tahap 1 mempunyai masalah berikut:

  1. Penilaian yang salah mengenai lokasi objek semasa pemeriksaan dangkal. Kadang-kadang orang dengan atrofi lobus parietal-oksipital tidak dapat menghubungi nombor telefon, kelajuan menaip pada papan kekunci berkurang.
  2. Pengenalan objek dalam gambar yang salah, misalnya, ketika melihat katalog produk.
  3. Anggaran jarak tidak selalu betul, terutamanya semasa menuju ke objek yang lebih tinggi atau lebih rendah.
  4. Semasa membaca, pesakit secara tidak sengaja melangkau beberapa baris atau membaca satu ayat beberapa kali.
  5. Penentuan kelajuan pergerakan yang salah.
  6. Nampaknya bagi seseorang bahawa objek bergerak ketika ia tidak bergerak.
  7. Nampaknya huruf bertukar tempat atau bergerak ketika membaca teks dengan fon tertentu (tajuk besar atau, sebaliknya, nota tulisan tangan).
  8. Pengesanan warna yang tidak betul, yang boleh mengejutkan atau mengganggu, terutama ketika melihat objek yang sudah biasa.
  9. Masalah dengan mengenali orang dengan muka. Pada mulanya, sukar bagi pesakit untuk mengenal pasti watak filem terkenal, malah rakan dan saudara.
  10. Penglihatan berganda atau kelembapan kelopak mata.
  11. Peningkatan keletihan mata atau ketidakselesaan dalam cahaya terang.

Sekiranya atrofi kortikal posterior bermula pada seseorang yang menghidap penyakit Alzheimer, gejala pertama tidak selalu mengalami gangguan penglihatan. Kadang-kadang tanda atrofi yang kelihatan bermula dengan masalah ejaan dan apraxia. Dengan perkembangan patologi, defisit kognitif yang berterusan diperhatikan, namun ingatan dan gangguan emosi muncul 6-10 tahun setelah bermulanya penyakit ini. Kadang-kadang penyakit ini berkembang pada orang muda.

Atrofi umum

Atrofi serebrum umum dicirikan oleh penurunan jumlah isipadu otak. Apabila beberapa bahagian struktur otak (korteks, bahan putih dan kelabu) rosak sekaligus, pesakit cepat kehilangan sebahagian besar kemampuan mental dan fungsi motornya. Atrofi otak jenis ini sering didiagnosis dengan peningkatan tekanan darah. Orang ramai pergi ke hospital dengan aduan sakit kepala, gangguan koordinasi, gangguan ingatan. Untuk mengurangkan keadaan dan mencegah kemerosotan gejala penyakit yang cepat pada tahap 1-2, perlu mengukur tekanan darah setiap hari, menggunakan ubat nootropik dan neuroprotektif.

Atrofi biphemispheric meresap

Pada peringkat awal, kerosakan hanya pada lapisan atas korteks serebrum adalah mungkin. Sekiranya lapisan dalam tidak utuh (tidak terjejas), diagnosis dibuat dari atrofi kortikal otak yang sederhana. Selalunya, perubahan bermula dari satu jabatan tertentu (atrofi tempatan), tetapi lama-kelamaan ia berubah, menjadi global.

Sekiranya atrofi meresap kedua belahan otak yang besar memprovokasi penyakit neurodegeneratif yang disertai oleh demensia (Alzheimer, Pick's, Parkinson, Huntington's chorea, dan lain-lain), neuroimaging mungkin tidak menunjukkan tanda-tanda gangguan vaskular dan keradangan tisu otak. Jenis atrofi difusi adalah penyakit yang jarang berlaku dan tidak biasa. Kelaziman dalam populasi adalah kurang dari 10 kes per 10,000 orang.

Atrofi kortikal difus dicirikan oleh adanya penggantian hidrosefalus luaran, dilatasi (anjakan) ventrikel otak, pengembangan ruang subarachnoid. Pesakit mengalami kehilangan sebahagian atau gangguan fungsi, seperti ucapan yang tidak jelas, nada otot yang tinggi, atau atony. Kanak-kanak mempunyai penghentian atau kelewatan dalam perkembangan intelektual dan fizikal.

Atrofi lobus frontal otak

Perubahan degeneratif pada lobus frontal dapat nyata sebagai perubahan tiba-tiba dalam keperibadian seseorang. Kehilangan kesedaran mengenai peranan sosial seseorang, kemunculan emosi yang tidak menyenangkan, impulsif dan mudah marah mungkin terjadi. Pilihan alternatif untuk perjalanan penyakit ini: kemurungan, gangguan panik, apatis.

Atrofi lobus frontal menimbulkan penurunan kelancaran pertuturan, kemampuan untuk melihat dan menganalisis maklumat yang masuk, penilaian terganggu, tetapi tidak ada penurunan kognitif yang cepat.

Diagnostik

Untuk mengenal pasti perubahan atropik pada korteks atau otak, doktor akan mengkaji sejarah perubatan, melakukan tinjauan, pemeriksaan fizikal dan neurologi. Seorang doktor mungkin mencadangkan ujian neuropsikologi dan kognitif untuk menilai status mental dan kemampuan kognitif. Ujian sering dilakukan untuk kemurungan dan kelainan psikiatri yang lain.

Atrofi serebral pada imbasan MRI dan PET

Untuk mengesahkan diagnosis atrofi kortikal, pemeriksaan instrumental ditetapkan:
  1. MRI membolehkan anda menilai integriti alur dan isipadu tisu otak. Teknik neuroimaging utama untuk disyaki atrofi otak.
  2. Fungsi MRI (fMRI) menunjukkan kekurangan aktiviti di kawasan korteks serebrum yang terjejas, dan juga membantu mengenal pasti aktiviti yang menyimpang (tidak normal).
  3. Difusi tensor MRI menunjukkan pengumpulan beta-amiloid dan pengurangan anisotropi pecahan (kriteria diagnostik untuk struktur bahan putih dan kelabu otak, yang memungkinkan untuk menentukan bilangan dan integriti laluan).
  4. Angiografi MR saluran cerebral (MRA) membantu mengesan trombosis, penurunan aliran darah dan gangguan vaskular lain.
  5. Imbasan CT dapat mengenal pasti punca aliran darah yang lemah.
  6. PET dan SPECT mendedahkan hipoperfusi (bekalan darah tidak mencukupi, pengurangan darah serebrum) dan hipometabolisme di bahagian atas atau dalam bahagian otak yang terjejas.
  7. PET / CT dengan pengenalan fluorodeoxyglucose (FDG) dilakukan dalam kes sindrom yang sukar didiagnosis, misalnya, jika pesakit mengadu gangguan penglihatan, dan penyebab kelainan tidak dapat dijumpai pada struktur sistem mata. Dalam kes ini, tomografi pelepasan positron dengan pengenalan sebatian radioisotop menunjukkan penurunan metabolisme di bidang mata depan. Penurunan aktiviti metabolik berlaku kerana pelanggaran komunikasi dengan kawasan oksipital-parietal otak. Hipometabolisme cecair radioaktif yang disuntik dikesan menggunakan pengimbas, dan penyetempatan fokus patologi dilihat pada tomograf.

Di samping itu, doktor boleh memberikan rujukan untuk ujian darah untuk mengesan kekurangan vitamin, kelainan pada kelenjar tiroid, kerana patologi ini menyebabkan gejala serupa dengan atrofi otak. Sekiranya anda mempunyai masalah dengan penglihatan dan orientasi, pemeriksaan oftalmologi dilakukan untuk menentukan apakah ia disebabkan oleh gangguan pada sistem mata atau merupakan hasil proses degeneratif di otak.

Rawatan

Dalam rawatan atrofi serebrum, kaedah digunakan untuk menghilangkan penyebab penyakit. Thrombolytics diresepkan untuk strok, melancarkan pembekuan darah untuk memulihkan bekalan darah serebrum. Operasi pembedahan dilakukan untuk membuang bekuan darah dan merawat saluran yang rosak.

Ubat untuk menurunkan tekanan darah, termasuk beberapa alat kawalan kelahiran (OC), berkesan dalam mencegah strok. Untuk mengurangkan akibat kecederaan otak traumatik yang teruk, pembedahan juga berjaya dilakukan untuk mengelakkan kerosakan tambahan pada sel otak.

Sklerosis berganda, salah satu faktor yang paling biasa dalam atrofi serebrum, dirawat dengan ubat modulasi: Ocrelizumab, Fingolimod, Glatiramer asetat. Ini adalah ubat baru yang menghalang proses autoimun, sehingga menyelamatkan sel otak dari kehancuran.

Ubat antivirus membantu mencegah atau menghentikan atrofi pada AIDS, ensefalitis, dan penyakit berjangkit otak yang lain. Steroid, ubat berdasarkan antibodi monoklonal, berkesan merawat ensefalitis autoimun. Antibiotik penting untuk mencegah sifilis menyebabkan atrofi otak kortikal.

Tidak ada rawatan khusus untuk penyakit neurogeneratif (Alzheimer, Parkinson), tetapi agen neuroprotektif dan ubat lain digunakan yang dapat mengurangkan manifestasi penyakit dan mengurangkan kadar perkembangannya..

Seorang pesakit dengan atrofi otak kortikal mungkin memerlukan beberapa doktor dan pakar lain:

  • pakar neurologi;
  • pakar psikiatri;
  • ahli terapi tempatan;
  • jururawat yang boleh dipanggil di rumah;
  • ahli fisioterapi;
  • tuan untuk penjagaan profesional jari dan jari kaki;
  • pakar pemakanan;
  • pakar audiologi (sekiranya terdapat masalah pendengaran).

Pilihan rawatan untuk atrofi otak kortikal:
  1. Ubat-ubatan. Ditetapkan untuk melegakan gangguan sekunder yang disebabkan oleh atrofi otak, seperti kemurungan dan kegelisahan.
  2. Terapi tingkah laku kognitif dan fisioterapi. Membantu memelihara atau memulihkan kemahiran dan kebolehan yang hilang.

Pada peringkat kemudian (biasanya dengan atrofi kelas 3 dan 4), orang tidak dapat hidup sepenuhnya dalam masyarakat, memenuhi keperluan asas. Saudara-mara, dengan berunding dengan pakar neurologi, perlu membuat rancangan untuk merawat orang yang sakit. Sekiranya anda mempunyai peluang material, anda boleh memesan sejumlah perkhidmatan yang membolehkan anda memastikan keselesaan pesakit dan meluangkan sedikit masa peribadi mereka yang merawatnya..

Pilihan perkhidmatan yang dapat menjadikan perawatan seseorang lebih mudah:

  1. Penambahbaikan atau penyesuaian barang perabot dengan keperluan pesakit dengan atrofi otak. Ahli terapi pekerjaan akan menentukan sama ada ciri keselamatan seperti tempat duduk mandi, pagar atau pegangan tambahan diperlukan.
  2. Penyampaian makanan seimbang dan betul disediakan secara teratur terutama bagi seseorang yang didiagnosis dengan atrofi serebrum kortikal. Makanan kesihatan yang seimbang boleh dipesan di laman web atau anda boleh mencari hidangan / produk individu di kedai dalam talian.
  3. Kakitangan kejururawatan (jururawat atau jururawat). Anda boleh memesan bukan sahaja penjagaan kejururawatan, tetapi juga membantu membersihkan, membeli-belah, memasak. Kakitangan diambil bukan hanya sehari / malam penuh, tetapi juga untuk jangka pendek, bergantung pada jumlah pekerjaan dan jenis tugas.
  4. Pusat-pusat khas (asrama) untuk rawatan dan pemulihan menyediakan rawatan pesakit sepenuhnya, kakitangan memikirkan perkara yang disenaraikan di atas diri mereka sendiri. Pesakit boleh menghabiskan seumur hidup mereka di institusi seperti itu, namun di banyak asrama ada peluang untuk meninggalkan saudara yang sakit kapan saja dengan pembayaran harian.

Keadaan individu mungkin memerlukan langkah lain.

Kerana pemeliharaan sebahagian atau lengkap ingatan, kemampuan untuk berkomunikasi dan pandangan peribadi dalam atrofi serebral umum 1-2 darjah, pesakit ditunjukkan sesi terapi psikologi secara individu dan kumpulan, penyertaan dalam kumpulan sokongan bersama. Pertemuan dengan orang yang juga menderita anomali teruk yang berkaitan dengan pemusnahan sel otak diatur oleh badan amal atau oleh pesakit itu sendiri. Penyertaan dalam projek seperti itu sangat membantu mencegah pengasingan sosial, berkongsi pengalaman atau meminta nasihat daripada orang lain untuk meringankan kesukaran diagnosis, kehidupan harian pesakit dan saudara mereka.

Orang yang mengalami masalah dengan persepsi tentang realiti sekitarnya kerana proses atropik di otak berjaya menggunakan alat dan perkhidmatan untuk orang kurang upaya intelektual:

  • jam bercakap;
  • program yang membolehkan anda menetapkan perintah menggunakan suara anda;
  • telefon bimbit dengan antara muka dan petunjuk visual yang dipermudahkan;
  • buku audio dan panduan audio.

Dengan masalah oftalmologi, kognitif dan motorik yang teruk, setelah berunding dengan pakar neurologi, psikiatri, pakar oftalmologi dan pemeriksaan diagnostik yang diperlukan, pesakit dengan diagnosis atrofi otak dapat menerima kumpulan kecacatan.

Nasihat kepada pesakit dengan atrofi otak kortikal! Utamakan aktiviti yang penting bagi anda dan orang tersayang. Kadang-kadang perlu mengubah minat sesuai dengan kemampuan intelektual, yang secara beransur-ansur memudar. Tumpukan perhatian pada faedah anda. Teruskan melakukan kerja yang tidak sukar dan memberi emosi positif. Ia berguna untuk menjalani kehidupan yang normal, sambil meminta pertolongan dari orang yang anda sayangi semasa anda memerlukannya.

Kaedah terapi untuk melancarkan manifestasi atrofi kortikal ringan:

  1. Bersenam secara berkala. Kardio, berjoging atau berjalan kaki dapat membantu mengurangkan gejala dan melambatkan atrofi otak..
  2. Pencegahan / penghapusan kekurangan vitamin. Makan makanan yang mengandungi asid folik dan vitamin B12.
  3. Mengonsumsi omega-3s. Kekurangan atau ketiadaan jenis asid lemak tak jenuh ganda - faktor risiko yang berasingan untuk masalah kognitif, boleh menyebabkan demensia. Omega-3 terdapat dalam biji ikan, biji rami dan labu, walnut.
  4. Jangan kehabisan cecair. Minum sekurang-kurangnya 1.5 liter air setiap hari. Apabila mengalami dehidrasi, hormon stres dilepaskan yang boleh menyebabkan kerosakan akut pada sel-sel di korteks serebrum..
  5. Lebih banyak sayur-sayuran dan buah-buahan. Bagi orang-orang dengan atrofi, buah-buahan kaya antioksidan sangat bermanfaat: blackberry, blueberry, cranberry, ceri, strawberi, raspberry, plum, jeruk, lada merah, bit, brokoli, dan bayam. Makan sekurang-kurangnya 5 jenis makanan setiap hari yang tidak memerlukan memasak. Biji-bijian, telur, dan sayur-sayuran berkanji sangat bermanfaat. Teh hijau sangat sesuai untuk diminum.

Ramalan

Kurangnya pemahaman dan ketidaktahuan tentang keperluan dan batasan orang dengan atrofi serebrum kortikal menyebabkan rawatan yang tidak sesuai, dan panduan pesakit standard sering tidak berlaku. Pada tahap lanjut, pesakit mengalami kehilangan ingatan, dan kemerosotan kemampuan untuk menilai objek di sekitarnya dengan tepat, mengenali tersirat, tetapi dalam praktiknya, makna kata atau tindakan.

Tidak semua orang dapat mengambil kira ciri-ciri ini dalam penjagaan rumah. Di pusat pemulihan siang hari, ketika berkomunikasi dengan pesakit dan semasa kelas, perjumpaan bersama, gambar visual yang jelas digunakan, ciri objektif diberikan, sehingga pesakit merasa seperti anggota masyarakat yang penuh.

Prognosis untuk kualiti hidup tidak memuaskan.

Berapa lama orang dengan atrofi otak hidup??

Purata jangka hayat orang selepas diagnosis atrofi serebrum adalah 8-12 tahun. Pesakit dengan penyakit Alzheimer, demensia badan Lewy, dan penyakit neurodegeneratif lain yang disebabkan oleh atrofi kortikal meresap hidup 5-10 tahun selepas gejala pertama muncul. Penyakit vaskular seperti sklerosis berganda boleh bertahan selama 20 tahun atau lebih. Jangka hayat pesakit sedemikian hampir dengan purata, dengan syarat rawatan yang berkesan.

Atrofi serebrum umum yang progresif adalah patologi yang membawa maut, kerana merebak ke banyak bahagian otak. Dengan perkembangan penyakit pada usia tua, pesakit dapat mencapai jangka hayat rata-rata. Pesakit dengan atrofi otak awal biasanya mati akibat perkembangan penyakit semula jadi pada usia tua.

Kematian berlaku kerana jangkitan, seperti radang paru-paru. Sebilangan pesakit membunuh diri. Dalam kebanyakan kes, penyebab kematian adalah penyakit degeneratif tertentu (penyakit Alzheimer, penyakit Pick, Huntington's chorea, dan lain-lain). Kerana neurodegenerasi berterusan, disfungsi organ berlaku.