Tanda-tanda kematian biologi awal dan akhir: penurunan suhu badan, gejala Beloglazov (mata kucing), bintik-bintik mayat

Migrain

Kematian adalah fenomena yang pernah menimpa setiap orang. Dalam perubatan, ia digambarkan sebagai kehilangan fungsi sistem saraf pernafasan, kardiovaskular dan pusat yang tidak dapat dipulihkan. Pelbagai tanda menunjukkan saat permulaannya.

Manifestasi keadaan ini dapat dikaji dalam beberapa arah:

  • tanda-tanda kematian biologi - awal dan lewat;
  • simptom segera.

Apa itu kematian?

Hipotesis mengenai apa yang membentuk kematian adalah berbeza dalam budaya dan tempoh sejarah yang berbeza..

Dalam keadaan moden, ia menyatakan apabila terdapat serangan jantung, pernafasan dan peredaran darah.

Pertimbangan masyarakat mengenai kematian seseorang bukan sahaja kepentingan teori. Kemajuan dalam bidang perubatan membolehkan anda mengenal pasti punca proses ini dengan cepat dan betul dan mencegahnya, jika mungkin.

Pada masa ini, terdapat sejumlah isu yang dibincangkan oleh doktor dan penyelidik mengenai kematian:

  • Adakah mungkin untuk memutuskan seseorang dari alat sokongan hidup tanpa persetujuan saudara-mara?
  • Bolehkah seseorang mati dengan kehendaknya sendiri jika dia secara peribadi meminta untuk tidak mengambil tindakan yang bertujuan untuk menyelamatkan nyawanya?
  • Bolehkah saudara-mara atau wakil undang-undang membuat keputusan mengenai kematian jika seseorang tidak sedarkan diri dan rawatan tidak membantu?

Orang percaya bahawa kematian adalah kehancuran kesedaran, dan di luar ambangnya jiwa si mati meninggal dunia lain. Tetapi apa yang sebenarnya berlaku hingga kini adalah misteri bagi masyarakat. Oleh itu, hari ini, seperti yang telah disebutkan, kita akan menumpukan perhatian kepada persoalan berikut:

  • tanda-tanda kematian biologi: awal dan lewat;
  • aspek psikologi;
  • sebab-sebabnya.

Apabila sistem kardiovaskular berhenti berfungsi, mengganggu pengangkutan darah, maka otak, jantung, hati, ginjal dan organ lain berhenti berfungsi. Ia tidak berlaku pada masa yang sama.

Otak adalah organ pertama yang kehilangan fungsinya kerana kekurangan bekalan darah. Beberapa saat selepas bekalan oksigen dihentikan, orang itu kehilangan kesedaran. Selanjutnya, mekanisme metabolik mengakhiri aktivitinya. Selepas kebuluran oksigen selama 10 minit, sel-sel otak mati.

Kelangsungan hidup pelbagai organ dan sel, dikira dalam beberapa minit:

  • Otak: 8-10.
  • Jantung: 15-30.
  • Hati: 30–35.
  • Otot: 2 hingga 8 jam.
  • Sperma: 10 hingga 83 jam.

Statistik dan sebab

Faktor utama kematian manusia di negara-negara membangun adalah penyakit berjangkit, di negara maju - aterosklerosis (penyakit jantung, serangan jantung dan strok), patologi barah dan lain-lain.

Dari 150,000 orang mati di seluruh dunia, kira-kira примерно mati kerana penuaan. Di negara maju, bahagian ini jauh lebih tinggi dan berjumlah 90%.

Punca kematian biologi:

  1. Merokok. Lebih daripada 100 juta orang meninggal dunia pada tahun 1910.
  2. Di negara-negara membangun, sanitasi yang buruk dan kurangnya akses kepada teknologi perubatan moden meningkatkan kadar kematian akibat penyakit berjangkit. Selalunya orang mati akibat tuberkulosis, malaria, AIDS.
  3. Penyebab evolusi penuaan.
  4. Bunuh diri.
  5. Kemalangan kereta.

Seperti yang anda lihat, penyebab kematian boleh berbeza. Dan ini bukan keseluruhan senarai sebab mengapa orang mati..

Di negara berpendapatan tinggi, majoriti penduduk hidup hingga 70 tahun, kebanyakannya mati akibat penyakit kronik.

Tanda-tanda kematian biologi (awal dan akhir) muncul selepas kematian klinikal. Mereka datang sejurus selepas pemberhentian aktiviti otak..

Gejala-pendahulu

Tanda-tanda segera yang menunjukkan kematian:

  1. Mati rasa (kehilangan pergerakan dan refleks).
  2. Kehilangan irama EEG.
  3. Berhenti bernafas.
  4. Kegagalan jantung.

Tetapi tanda-tanda seperti kehilangan kepekaan, pergerakan, berhenti bernafas, kekurangan nadi, dan lain-lain mungkin muncul kerana pengsan, penghambatan saraf vagus, epilepsi, anestesia, elektrosok. Dengan kata lain, mereka boleh membawa maksud kematian hanya apabila mereka dikaitkan dengan kehilangan irama EEG sepenuhnya dalam jangka masa yang panjang (lebih dari 5 minit).

Kebanyakan orang sering bertanya kepada diri mereka tentang pertanyaan sakramen: "Bagaimana ini akan terjadi dan adakah saya akan merasakan pendekatan kematian?" Hari ini, tidak ada jawapan pasti untuk soalan ini, kerana setiap orang mempunyai gejala yang berbeza, bergantung pada penyakit yang ada. Tetapi ada tanda-tanda umum di mana seseorang dapat menentukan bahawa seseorang itu akan mati dalam masa terdekat..

Gejala yang muncul ketika kematian menghampiri:

  • hujung hidung putih;
  • peluh sejuk;
  • tangan pucat;
  • bau mulut;
  • pernafasan sekejap;
  • degupan jantung yang tidak teratur;
  • penurunan suhu badan;
  • mengantuk.

Gambaran Keseluruhan Gejala Awal

Garis tepat antara hidup dan mati sukar untuk ditentukan. Semakin jauh dari garis, semakin jelas perbezaan antara mereka. Maksudnya, semakin hampir kematian, semakin ketara penglihatannya.

Tanda-tanda awal menunjukkan kematian molekul atau selular dan berlangsung selama 12-24 jam.

Perubahan fizikal dicirikan oleh gejala awal berikut:

  • Mengeringkan kornea mata.
  • Apabila kematian biologi berlaku, proses metabolik berhenti. Akibatnya, semua haba dalam tubuh manusia dilepaskan ke persekitaran, dan mayat disejukkan. Pakar kesihatan mengatakan masa penyejukan bergantung pada suhu di bilik di mana badan berada..
  • Sianosis kulit bermula dalam masa 30 minit. Ia muncul kerana ketepuan oksigen darah tidak mencukupi..
  • Titik kadaverik. Penyetempatan mereka bergantung pada kedudukan orang tersebut dan penyakit yang dengannya dia sakit. Mereka timbul kerana pengagihan semula darah di dalam badan. Muncul secara purata selepas 30 minit.
  • Rigor mortis. Ia bermula kira-kira dua jam selepas kematian, bergerak dari anggota badan atas, perlahan-lahan bergerak ke bahagian bawah. Ketegaran yang dinyatakan sepenuhnya dicapai dalam selang waktu 6 hingga 8 jam.

Kekangan murid adalah salah satu gejala awal

Gejala Beloglazov adalah salah satu manifestasi pertama dan paling dipercayai pada orang yang meninggal dunia. Dengan adanya ciri ini, kematian biologi dapat ditentukan tanpa pemeriksaan yang tidak perlu..

Mengapa ia juga disebut mata kucing? Kerana akibat meremas bola mata, murid berubah dari bulat menjadi bujur, seperti pada kucing. Fenomena ini sebenarnya menjadikan mata manusia yang mati kelihatan seperti mata kucing..

Tanda ini sangat dipercayai dan muncul disebabkan oleh sebarang sebab, yang mengakibatkan kematian. Pada orang yang sihat, kehadiran fenomena seperti itu adalah mustahil. Gejala Beloglazov muncul kerana pemberhentian peredaran darah dan tekanan intraokular, serta kerana disfungsi serat otot akibat kematian.

Manifestasi lewat

Tanda-tanda akhir adalah kerosakan tisu atau reput badan. Ia ditandai dengan penampilan warna kulit berwarna kehijauan, yang muncul 12-24 jam selepas kematian..

Manifestasi tanda-tanda akhir yang lain:

  • Marbling adalah rangkaian tanda pada kulit yang bermula selepas 12 jam dan menjadi kelihatan selepas 36 hingga 48 jam.
  • Worms - mula muncul sebagai hasil daripada proses putrefaktif.
  • Titik kadaverik yang disebut menjadi kelihatan kira-kira 2-3 jam selepas serangan jantung. Mereka berlaku kerana darah tidak bergerak dan oleh itu terkumpul secara graviti pada titik-titik tertentu di dalam badan. Pembentukan bintik-bintik seperti itu dapat mencirikan tanda-tanda kematian biologi (awal dan akhir).
  • Otot terasa santai pada mulanya, proses pengerasan otot memakan masa tiga hingga empat jam.

Apabila tepat tahap kematian biologi akan dicapai, dalam praktiknya mustahil untuk ditentukan.

Peringkat utama

Terdapat tiga peringkat yang dilalui seseorang dalam proses kematian..

Persatuan Perubatan Paliatif membahagikan peringkat akhir kematian seperti berikut:

  1. Fasa pra-gonal. Walaupun berlakunya penyakit ini, pesakit memerlukan kemandirian dan kehidupan mandiri, tetapi dia tidak mampu melakukannya kerana hakikat bahawa dia antara hidup dan mati. Dia memerlukan penjagaan yang baik. Fasa ini telah wujud sejak beberapa bulan kebelakangan ini. Pada masa inilah pesakit merasa lega..
  2. Fasa terminal. Batasan yang disebabkan oleh penyakit ini tidak dapat dihentikan, gejala berkumpul, pesakit menjadi lemah, dan aktivitinya menurun. Tahap ini mungkin berlaku beberapa minggu sebelum kematian..
  3. Fasa terakhir menerangkan proses kematian. Ia berlangsung dalam jangka masa yang singkat (orang itu merasa terlalu baik atau sangat buruk). Selepas beberapa hari, pesakit meninggal dunia.

Proses fasa terminal

Ia berbeza bagi setiap orang. Di banyak orang mati, tidak lama sebelum kematian, perubahan fizikal dan tanda-tanda ditentukan yang menunjukkan pendekatannya. Orang lain mungkin tidak mengalami gejala ini..

Ramai orang yang mati ingin makan sesuatu yang enak sejak beberapa hari lalu. Sebaliknya, yang lain mempunyai selera makan yang kurang baik. Kedua-duanya normal. Tetapi anda perlu tahu bahawa pengambilan kalori dan cecair menyukarkan proses kematian. Dipercayai bahawa tubuh kurang sensitif terhadap perubahan jika tidak ada nutrien yang dibekalkan untuk sementara waktu.

Adalah sangat penting untuk memantau mukosa mulut, untuk memberikan penjagaan yang baik dan teratur agar tidak kering. Oleh itu, orang yang mati harus diberi sedikit air untuk diminum, tetapi kerap. Jika tidak, masalah seperti keradangan, kesukaran menelan, sakit dan jangkitan kulat boleh berlaku..

Banyak orang yang mati menjadi gelisah sejurus sebelum kematian. Yang lain tidak merasakan kematian yang akan datang, kerana mereka memahami bahawa tidak ada yang dapat diperbaiki. Selalunya orang setengah tidur, mata mereka pudar.

Pernafasan boleh berhenti dengan kerap, atau mungkin cepat. Kadang kala pernafasan sangat tidak rata, sentiasa berubah.

Akhirnya, perubahan aliran darah: nadi lemah atau cepat, suhu badan turun, tangan dan kaki menjadi sejuk. Tidak lama sebelum kematian, jantung berdegup lemah, sukar bernafas, dan aktiviti otak menurun. Beberapa minit selepas kepupusan sistem kardiovaskular, otak berhenti berfungsi, kematian biologi berlaku.

Bagaimana orang yang mati diperiksa?

Pemeriksaan harus dilakukan dengan cepat sehingga, jika orang itu masih hidup, inilah masanya untuk menghantar pesakit ke hospital dan mengambil langkah-langkah yang sesuai. Pertama, anda perlu merasakan nadi di tangan anda. Sekiranya tidak teraba, maka anda boleh mencuba merasakan denyutan pada arteri karotid dengan menekannya dengan perlahan. Kemudian dengarkan nafas dengan stetoskop. Sekali lagi, tidak ada tanda-tanda kehidupan yang dijumpai? Kemudian doktor perlu melakukan pernafasan buatan dan urut jantung..

Sekiranya, setelah dilakukan manipulasi, pesakit tidak mempunyai nadi, maka perlu mengesahkan fakta kematian. Untuk melakukan ini, buka kelopak mata dan gerakkan kepala si mati ke sisi. Sekiranya bola mata terpaku dan bergerak dengan kepala, maka kematian telah datang.

Dengan mata, ada beberapa cara untuk menentukan dengan pasti sama ada seseorang telah meninggal dunia atau tidak. Contohnya, ambil lampu suluh klinikal dan periksa penyempitan murid. Apabila seseorang mati, murid menjadi sempit, dan kelegapan kornea muncul. Ia kehilangan penampilan berkilat, tetapi proses ini tidak selalu berlaku dengan serta-merta. Terutama pada pesakit yang telah didiagnosis menderita diabetes mellitus atau mempunyai penyakit yang berkaitan dengan penglihatan.

Sekiranya terdapat keraguan, anda boleh melakukan pemantauan ECG dan EEG. EKG dalam masa 5 minit akan menunjukkan sama ada orang itu masih hidup atau mati. Ketiadaan gelombang EEG mengesahkan kematian (asystole).

Diagnosis kematian tidak mudah. Dalam beberapa kes, kesukaran timbul kerana animasi yang ditangguhkan, penggunaan ubat penenang dan hipnotik yang berlebihan, hipotermia, mabuk alkohol, dll..

Aspek psikologi

Thanatology adalah bidang kajian interdisipliner yang mengkaji masalah kematian. Ini adalah disiplin yang agak baru dalam dunia saintifik. Pada 50-60an abad kedua puluh, penyelidikan membuka jalan ke aspek psikologi masalah ini, mula mengembangkan program untuk membantu mengatasi masalah emosi yang mendalam.

Para saintis telah mengenal pasti beberapa peringkat yang dilalui oleh seseorang yang mati:

  1. Penafian.
  2. Takut.
  3. Kemurungan.
  4. Adopsi.

Menurut kebanyakan pakar, tahap ini tidak selalu berlaku mengikut urutan yang dinyatakan di atas. Mereka boleh dicampur dan dilengkapi dengan rasa harapan atau keganasan. Ketakutan adalah penyempitan, penindasan dari perasaan bahaya yang akan datang. Ciri ketakutan adalah ketidakselesaan mental yang kuat kerana orang yang mati tidak dapat membetulkan kejadian masa depan. Reaksi terhadap ketakutan boleh berlaku: gangguan saraf atau dispeptik, pening, gangguan tidur, gegaran, kehilangan kawalan secara tiba-tiba terhadap fungsi perkumuhan.

Bukan hanya orang yang mati, tetapi juga saudara-mara dan rakan-rakannya melalui tahap penolakan dan penerimaan. Tahap seterusnya adalah kesedihan yang timbul setelah kematian. Sebagai peraturan, lebih sukar untuk ditoleransi jika orang itu tidak mengetahui tentang keadaan saudara tersebut. Gangguan tidur dan kehilangan selera makan terdapat dalam fasa ini. Kadang-kadang ada perasaan takut dan marah kerana kenyataan bahawa tidak ada yang dapat diubah. Kemudian, kesedihan berubah menjadi kemurungan dan kesepian. Pada satu ketika, rasa sakit mereda, tenaga hidup kembali, tetapi trauma psikologi dapat menemani seseorang untuk jangka masa yang panjang.

Penarikan diri seseorang dari nyawa boleh dilakukan di rumah, tetapi dalam kebanyakan kes orang seperti itu dimasukkan ke hospital dengan harapan dapat menolong dan menyelamatkan.

Tanda-tanda kematian biologi dan klinikal

Tanda-tanda kematian biologi tidak muncul segera setelah berakhirnya tahap kematian klinikal, tetapi beberapa waktu kemudian.

Tanda-tanda kematian biologi:

1) pengeringan kornea; 2) fenomena "murid kucing"; 3) penurunan suhu;. 4) bintik-bintik mayat badan; 5) ketegangan mortis

Penentuan tanda-tanda kematian biologi:

1. Tanda-tanda pengeringan kornea adalah kehilangan warna iris asalnya, mata ditutup dengan filem keputihan - "herring bersinar", dan murid menjadi keruh.

2. Ibu jari dan jari telunjuk meremas bola mata, jika seseorang mati, maka muridnya akan berubah bentuk dan berubah menjadi celah sempit - "anak kucing". Tidak mungkin melakukan ini pada orang yang masih hidup. Sekiranya 2 tanda ini muncul, maka ini bermakna bahawa orang itu meninggal sekurang-kurangnya satu jam yang lalu.

3. Suhu badan turun secara beransur-ansur, sekitar 1 darjah Celsius setiap jam selepas kematian. Oleh itu, menurut tanda-tanda ini, kematian dapat disahkan hanya selepas 2-4 jam dan kemudian.

4. Bintik-bintik mayat berwarna ungu muncul di bahagian bawah mayat. Sekiranya dia berbaring telentang, maka mereka ditentukan di kepala di belakang telinga, di belakang bahu dan paha, di punggung dan punggung.

5. Rigor mortis - penguncupan otot rangka postmortem "dari atas ke bawah", iaitu. muka - leher - anggota atas - batang - anggota bawah.

Perkembangan gejala sepenuhnya berlaku dalam masa 24 jam selepas kematian..

Tanda-tanda kematian klinikal:


1) kekurangan nadi pada arteri karotid atau femoral; 2) kurang bernafas; 3) kehilangan kesedaran; 4) murid yang luas dan kurangnya tindak balas mereka terhadap cahaya.

Oleh itu, pertama sekali, perlu menentukan kehadiran peredaran darah dan pernafasan pada pesakit atau mangsa..

Penentuan tanda-tanda kematian klinikal:


1. Ketiadaan nadi di arteri karotid adalah tanda utama penangkapan peredaran darah;

2. Kurang bernafas dapat diperiksa dengan pergerakan dada yang kelihatan semasa menghirup dan menghembuskan nafas atau dengan meletakkan telinga ke dada, mendengar suara pernafasan, merasakan (pergerakan udara semasa menghembus nafas dirasakan oleh pipi), dan juga dengan memegang cermin, kaca atau kaca jam tangan, serta pelapik kapas ke bibir atau benang, memegangnya dengan pinset. Tetapi tepat pada definisi tanda ini bahawa seseorang tidak boleh membuang masa, kerana kaedahnya tidak sempurna dan tidak boleh dipercayai, dan yang paling penting, mereka memerlukan banyak masa berharga untuk penentuan mereka;

3. Tanda-tanda kehilangan kesedaran adalah kekurangan reaksi terhadap apa yang berlaku, terhadap rangsangan suara dan kesakitan;

4. Kelopak mata atas mangsa diangkat dan ukuran murid ditentukan secara visual, kelopak mata jatuh dan segera naik semula. Sekiranya murid tetap lebar dan tidak menyempit setelah menaikkan semula kelopak mata, maka dapat diasumsikan bahawa tidak ada reaksi terhadap cahaya..

Sekiranya dari 4 tanda kematian klinikal salah satu dari dua yang pertama ditentukan, maka anda perlu segera memulakan pemulihan. Kerana hanya menghidupkan semula yang tepat pada masanya (dalam 3-4 minit selepas serangan jantung) dapat menghidupkan kembali mangsa. Resusitasi tidak dilakukan hanya dalam kes kematian biologi (tidak dapat dipulihkan), ketika perubahan tidak dapat dipulihkan terjadi pada tisu otak dan banyak organ.

Tahap mati

• Keadaan preagonal dicirikan oleh gangguan peredaran darah dan pernafasan yang teruk dan menyebabkan perkembangan hipoksia tisu dan asidosis (berlangsung dari beberapa jam hingga beberapa hari).
• Jeda terminal - penangkapan pernafasan, penindasan aktiviti jantung yang tajam, pemberhentian aktiviti bioelektrik otak, kepupusan kornea dan refleks lain (dari beberapa saat hingga 3-4 minit).
• Penderitaan (dari beberapa minit hingga beberapa hari; dapat diperpanjang dengan menghidupkan kembali hingga beberapa minggu dan bulan) - wabah perjuangan organisma untuk hidup. Ia biasanya bermula dengan menahan nafas jangka pendek. Kemudian terdapat kelemahan aktiviti jantung dan gangguan fungsi pelbagai sistem badan berkembang. Keluar: kulit sianotik pucat, bola mata tenggelam, hidung tajam, rahang bawah jatuh.
• Kematian klinikal (5-6 min) Kemurungan mendalam sistem saraf pusat, meluas ke medulla oblongata, pemberhentian peredaran darah dan pernafasan, keadaan yang boleh dibalikkan. Kematian dan kematian akibat bencana boleh dibalikkan.
• Kematian biologi adalah keadaan yang tidak dapat dipulihkan. Pertama sekali, perubahan tidak dapat dipulihkan berlaku pada korteks GM - "kematian otak".

Rintangan terhadap kebuluran oksigen pada organ dan tisu yang berlainan tidak sama; kematian mereka berlaku pada masa yang berlainan selepas serangan jantung:
1) Kulit kayu GM
2) pusat subkortikal dan saraf tunjang
3) sumsum tulang - sehingga 4 jam
4) kulit, tendon, otot, tulang - sehingga 20 - 24 jam.
- anda boleh menetapkan preskripsi kematian.
Reaksi supravital - keupayaan tisu individu selepas kematian untuk bertindak balas terhadap rangsangan luaran (kimia, mekanikal, elektrikal). Ia mengambil masa kira-kira 20 jam dari saat kematian biologi hingga kematian akhir organ dan tisu individu. Mereka menetapkan masa dari saat kematian. Untuk menetapkan preskripsi kematian, saya menggunakan rangsangan kimia, mekanikal dan elektrik otot licin iris mata, otot muka dan otot rangka. Tindak balas otot elektromekanik - keupayaan otot rangka untuk bertindak balas dengan mengubah nada atau pengecutan sebagai tindak balas terhadap rangsangan mekanikal atau elektrik. Tindak balas ini hilang pada 8-12 jam dari tempoh postmortem. Di bawah tindakan mekanikal (pukulan dengan batang logam) pada otot bisep bahu pada masa postmortem awal, tumor idiomuskular (roller) terbentuk. Dalam 2 jam pertama selepas kematian, suhu tinggi, muncul dan hilang dengan cepat; dalam jangka masa dari 2 hingga 6 jam, suhu rendah, muncul dan hilang secara perlahan; dengan preskripsi kematian 6-8 jam, ia hanya ditentukan dengan palpasi dalam bentuk meterai tempatan di tempat terkena.
Aktiviti kontraktil serat otot sebagai tindak balas terhadap kerengsaannya dengan arus elektrik. Tahap kegembiraan elektrik otot secara beransur-ansur meningkat, oleh itu, dalam 2-3 jam pertama setelah kematian, terdapat pengecutan seluruh otot wajah, dalam jangka masa dari 3 hingga 5 jam - pemampatan hanya otot bulat mulut, di mana elektrod dimasukkan, dan setelah 5-8 jam, hanya kedutan fibrillar yang dapat dilihat. otot bulat mulut.

Reaksi pupilari terhadap pengenalan ubat vegetotropik ke ruang anterior mata (penyempitan murid dengan pengenalan pilocarpine dan pengembangan dari tindakan atropin) berlangsung sehingga 1.5 hari selepas kematian, tetapi masa reaksi semakin perlahan semakin banyak.
Reaksi kelenjar peluh ditunjukkan oleh rembesan post-mortem sebagai tindak balas kepada pemberian adrenalin subkutan selepas rawatan kulit dengan yodium, serta pewarnaan mulut mulut kelenjar peluh setelah penggunaan campuran pati dan minyak jarak. Reaksi dapat dikesan dalam 20 jam selepas kematian.

Diagnosis kematian

WMD - adalah perlu untuk membuktikan bahawa di hadapan kita adalah tubuh manusia tanpa tanda-tanda kehidupan, atau itu adalah mayat.
Kaedah diagnostik berdasarkan:
1. percubaan untuk keselamatan nyawa
Berkonsentrasi di sekitar yang disebut. "Vital tripod" (jantung, paru-paru dan otak)
Berdasarkan bukti fungsi penting penting:
- sistem saraf yang utuh
- bernafas
- kehadiran peredaran darah
2. menunjukkan tanda-tanda kematian

Tanda-tanda yang menunjukkan permulaan kematian:

• Kurang bernafas (nadi, degupan jantung, pelbagai kaedah rakyat - misalnya, segelas air diletakkan di dada)
• Kekurangan kepekaan terhadap rangsangan yang menyakitkan, termal dan penciuman (amonia)
• Kekurangan refleks dari kornea dan murid, dll..

Ujian keselamatan nyawa:

a. Rasa degupan jantung dan kehadiran denyutan nadi di kawasan arteri femoral temporal radial brachial karotid (panadoskop adalah alat). Alokasi - kaedah mendengar hati.
b. mendengar hati (1 degupan selama 2 minit)
c. apabila tangan orang yang hidup lut -
Tanda Beloglazov (fenomena mata kucing)
• Dalam 10 dan 15 minit selepas kematian
• Apabila bola mata diremas, murid si mati mengambil bentuk celah tegak atau bujur.
Tanda-tanda kematian yang mutlak dan boleh dipercayai - perubahan awal dan akhir pada mayat.
Perubahan awal jenazah:
1. Penyejukan (menurunkan kadar hingga 23 darjah di rektum, jam pertama - sebanyak 1-2 darjah, 2-3 jam berikutnya dengan 1, kemudian sebanyak 0,8 darjah, dll.) Perlu mengukur sekurang-kurangnya 2 kali (dalam permulaan pemeriksaan MP dan pada akhir.
2. Rigor mortis (permulaan 1-3 jam, semua otot 8 jam)
3. Pengeringan mayat (noda perkamen) - lecet postmortem, bintik-bintik di sudut mata.
4. Titik kadaver. Kedudukan di bahagian bawah badan bergantung pada kedudukan tubuh manusia.
Tahap penampilan mereka
1) hipostasis 1-2 jam selepas kematian (kebocoran - genangan darah di urat dan kapilari bahagian bawah badan akibat aliran darah selepas kematian di bawah pengaruh graviti, tetapi kemungkinan limpahannya sebagai akibat pergerakan badan berterusan, semasa pergerakannya tidak dapat diperhatikan di mana sebelumnya badan terbaring
2) stasis darah 10 - 24 jam, bahawa ketika badan bergerak, ia mempunyai sifat aliran keluar, maka bintik-bintik lama tetap terlihat.
3) ketidakseimbangan setelah genangan darah selama 24-36 jam sehingga darah tidak dapat mengalir ketika tubuh manusia bergerak.
5. Autolisis - penguraian tisu
Mayat lewat berubah
• Pereputan (bermula dari dinding perut anterior - 1-2 hari di perut), lecet, emfisema.
(Bentuk pemuliharaan adalah sama)
• mumifikasi (proses penyahhidratan tisu dan organ mayat dan pengeringan mereka.
• Lilin lemak (saponifikasi)
• penyamakan gambut - pemeliharaan mayat lewat di bawah pengaruh asid humik pada rawa gambut.

Menentukan penyebab kematian

1. menunjukkan tanda-tanda tindakan faktor yang merosakkan pada badan
2. menetapkan tindakan faktor ini secara in vivo, jangka masa kerosakan
3. pembentukan thanatogenesis - urutan gangguan struktur dan fungsi yang disebabkan oleh interaksi organisma dengan faktor yang merosakkan yang menyebabkan kematian
4. pengecualian kerosakan lain yang boleh mengakibatkan kematian.

Penyebab utama kematian:

1. cedera tidak sesuai dengan nyawa (kerosakan organ penting - jantung, gm - sekiranya berlaku kecederaan pengangkutan).
2. Kehilangan darah - kehilangan cepat satu pertiga hingga separuh daripada jumlah darah yang ada biasanya membawa maut. (kehilangan darah yang teruk dan akut). Tanda kehilangan darah akut - Bintik Mnakov - pendarahan merah pucat di bawah lapisan dalaman ventrikel kiri jantung.
3. Mampatan organ-organ penting dengan menuangkan darah atau udara yang dihisap
4. percambahan organ penting
5. asphyxia dengan aspirasi darah - darah memasuki organ pernafasan
6. Embolisme - penyumbatan saluran darah yang mengganggu bekalan darah ke organ (udara - jika urat besar rosak,
berlemak - dengan patah tulang tubular panjang, kemerosotan tisu adiposa subkutan yang banyak, apabila titisan lemak memasuki aliran darah kemudian ke organ dalaman - gm. dan paru-paru; tromboemboli - dengan penyakit vaskular - trombophlebitis, tisu - apabila zarah-zarah tisu dan organ memasuki aliran darah ketika dihancurkan; pepejal - benda asing - serpihan peluru)
7. Kejutan - proses patologi yang berkembang pesat yang disebabkan oleh kesan fenomena psikologi yang sangat kuat pada tubuh

Punca kematian sekunder

1. jangkitan (abses otak, peritonitis purulen, pleurisy, meningitis, sepsis)
2. toksisitas (misalnya, dalam sindrom crush atau sindrom mampatan) toksikosis traumatik yang dicirikan oleh perubahan patologi tempatan dan umum sebagai tindak balas kepada kerosakan yang berpanjangan dan luas pada tisu lembut.
3. penyakit lain yang tidak berjangkit (radang paru-paru hipostatik (kesesakan dan keradangan paru-paru), dll.)

Apa itu kematian biologi: penerangan mengenai tanda-tanda awal dan akhir

Kematian biologi adalah penghentian proses hidup yang tidak dapat dipulihkan dalam tisu dan sel. Ia harus dipisahkan dari klinikal, iaitu, boleh dibalikkan, ketika seseorang masih dapat hidup kembali. Tanda-tanda kematian biologi menunjukkan penghentian sepenuhnya aktiviti penting badan dan bahawa sebarang tindakan pemulihan pada tahap ini tidak berguna.

Penyebab utama kematian

Penyebab utama kematian termasuk:

  • pelanggaran anatomi integriti badan;
  • berdarah;
  • memerah organ penting;
  • gegaran;
  • asfiksia;
  • embolisme udara atau lemak;
  • terkejut;
  • kematian mengejut (ICD R96.0).

Punca kematian sekunder

Mereka menyebabkan kematian beberapa ketika selepas kecederaan mangsa atau permulaan penyakit:

  • jangkitan;
  • mabuk;
  • penyakit tidak berjangkit lain.

Tahap mati

Terdapat tahap kematian.

  1. Preagonal. Ia dicirikan oleh disfungsi sistem saraf pusat yang ketara, kemurungan kesedaran yang ketara.
  2. Kesusahan mengikuti keadaan pra-agonal. Ia dicirikan oleh penghambatan fungsi terpenting badan yang disebabkan oleh kebuluran oksigen. Pada peringkat terakhir, otot leher dan batang badan terlibat dalam pernafasan..
  3. Kematian klinikal. Tempoh maksimumnya adalah sehingga 10 minit. Pada tahap ini, metabolisme berlaku pada sel, tisu dan beberapa organ. Seseorang dalam keadaan ini dapat diselamatkan.
  4. Kematian biologi.

Gejala-pendahulu

Anda boleh menyenaraikan harberers yang tidak diragukan lagi.

  1. Kehilangan selera makan sepenuhnya. Kadang-kadang seseorang tidak mahu mengambil makanan dan air.
  2. Keletihan dan mengantuk. Sebilangan besar masa seseorang menghabiskan dalam keadaan tidur separuh, mengantuk.
  3. Kelemahan.
  4. Disorientasi. Dalam keadaan terminal, seseorang tidak memahami dengan baik di mana dia berada, bercakap dengan kumpulan perkataan yang tidak bermakna.
  5. Nafas menjadi sekejap, tidak sekata (seperti Cheyne-Stokes).
  6. Orang itu mengasingkan diri.
  7. Kerana sedikit air memasuki badan, air kencing menjadi pekat dan gelap. Kerana perkembangan kegagalan buah pinggang, jumlah racun dalam darah meningkat. Ini menyumbang kepada orang yang jatuh koma..
  8. Bengkak kaki.
  9. Penurunan suhu jari.
  10. Tompok-tompok vena muncul di kulit anggota badan.

Tanda-Tanda Yang Boleh Menunjukkan Kematian

Gejala kematian biologi terbahagi kepada awal dan akhir.

Gambaran keseluruhan gejala awal

Gejala awal permulaan kematian biologi merangkumi perkara berikut:

  1. Ketiadaan mutlak kesedaran, degupan jantung dan tekanan darah (tidak ditentukan dengan cara apa pun).
  2. Ketiadaan tanda-tanda kerja jantung, peredaran darah dan pernafasan selama 30 minit. dan banyak lagi. ECG tidak menunjukkan tanda-tanda sedikit pun fungsi jantung.
  3. Mengaburkan kornea dan murid, pembentukan apa yang disebut bintik Larchet - kawasan pengeringan.
  4. Permulaan simptom mata kucing. Semasa anda menekan bola mata, murid berubah menjadi celah. Anda perlu tahu berapa lama selepas kematian muncul tanda-tanda anak kucing. Ia diperhatikan setelah 10 - 15 minit.
  5. Kulit pucat. Dia, tidak seperti orang yang masih hidup, memperoleh kerikil tertentu.

Tanda-tanda yang boleh dipercayai bahawa seseorang telah mati termasuk:

  • penurunan suhu badan sebanyak satu darjah untuk setiap jam selepas kematian;
  • kemunculan bintik-bintik khas 2 jam selepas kematian jantung dan pemberhentian peredaran darah;
  • penguncupan otot rangka selepas kelahiran, yang berlaku kira-kira 2 hingga 4 jam selepas penangkapan peredaran darah, mencapai puncak pada akhir hari pertama.

Terdapat tanda-tanda yang memungkinkan untuk mendiagnosis kematian biologi sebelum gejala yang boleh dipercayai muncul. Mereka membantu membezakannya dari kematian yang boleh diterbalikkan:

  1. Tidak adanya fenomena degupan jantung, peredaran darah, dan pernafasan selama setengah jam dalam keadaan suhu normal.
  2. Pelebaran dua hala murid, kekurangan tindak balas terhadap cahaya.
  3. Kekurangan nada otot dan sebarang refleks.
  4. Kemunculan bintik-bintik biru dan ungu di kawasan badan yang miring selama satu atau dua jam selepas kematian.

Manifestasi lewat

Adalah betul untuk mengaitkan fenomena berikut dengan tanda-tanda kematian biologi yang lewat:

  1. Mengeringkan mayat. Ia dapat dilihat pada bahagian luar badan yang berada dalam keadaan lembap: selaput lendir bibir, kornea, putih mata, skrotum, labia minora. Semakin tinggi suhu dan semakin rendah kelembapan relatif udara, semakin kering pengeringan ditunjukkan..
  2. Menyejukkan. Setelah kira-kira 5 jam setelah bermulanya kematian, penurunan ketara pada suhu bahagian tubuh yang berada di bawah pakaian dapat dilihat. Selepas kira-kira 18 jam suhu mayat menjadi sama dengan udara persekitaran.
  3. Titik kadaverik. Ini adalah bintik-bintik kebiruan-kebiruan yang muncul kira-kira 3 hingga 4 jam setelah pemberhentian aktiviti penting badan. Selepas 12 jam mereka mencapai tahap maksimum.
  4. Kekakuan badan. Ia disebabkan oleh fenomena kimia pada tisu otot yang berlaku selepas kematian dan menampakkan diri dalam pengerasan otot. Dengan perkembangan ketegangan, mayat-mayat mengambil posisi seorang peninju. Kekakuan otot licin menyebabkan benjolan angsa, pengecutan puting, sfingter, dan kotoran.
  5. Autolisis mayat. Ini adalah pemusnahan tisu oleh enzim mereka sendiri. Tisu dari cecair ini dan lembut. Selaput lendir perut, usus, pankreas hancur terlebih dahulu..

Cara memastikan seseorang mati

Fakta permulaan kematian biologi ditubuhkan oleh doktor, paramedik, berdasarkan kehadiran tanda-tanda yang boleh dipercayai. Sebelum mereka muncul, mereka dipandu oleh penyataan gejala berikut:

  • kekurangan nadi di arteri besar;
  • ketidakupayaan untuk menentukan bunyi jantung;
  • ketidakupayaan untuk memaparkan kardiogram;
  • orang itu tidak bernafas sendiri;
  • murid diluaskan secara maksimum dan tidak bertindak balas terhadap cahaya;
  • tiada refleks kornea;
  • hipostasis terdapat di bahagian badan yang condong.

Dengan beberapa patologi serebrum atau setelah tindakan resusitasi, situasi timbul apabila fungsi korteks serebrum hilang, dan aktiviti jantung dipelihara, sementara pernafasan disediakan oleh ventilator.

Dalam kes seperti itu, mereka bercakap mengenai kematian otak. Kriteria dalam perubatan adalah:

  • ketiadaan kesedaran mutlak;
  • kurang bernafas;
  • hilangnya refleks;
  • kehilangan termoregulasi sepenuhnya;
  • menurut electroencephalogram, terdapat kekurangan aktiviti otak yang spontan dan diprovokasi.

Tindakan selepas kematian orang yang disayangi

Semasa mengalami kerugian, kita tidak boleh melupakan tanggungjawab asas duniawi dalam hubungan dengan si mati..

Anda perlu menyediakan pasport, insurans perubatan si mati, kad pengenalan. Kemudian anda harus menurunkan suhu di dalam bilik, mematikan alat pemanas, menutup badan dengan bahan bersih.

Seorang saudara dewasa boleh menerima dokumen. Di bilik mayat, anda perlu mendapatkan sijil perubatan kematian. Bersamanya, anda mesti mendapatkan sijil kematian dari pejabat pendaftaran awam.

  • hubungi upacara ritual untuk menentukan tarikh dan waktu pengebumian, serta tempat;
  • memberitahu saudara-mara dan rakan-rakan si mati;
  • memerintahkan dan membayar semua upacara keagamaan yang diperlukan;
  • mengatur majlis makan malam peringatan.

Untuk mendapatkan sijil kematian perubatan, anda mesti mempunyai:

  • pasport sendiri;
  • pasport saudara mara;
  • rekod perubatannya.

Bagaimana orang yang mati diperiksa

Pemeriksaan dilakukan dengan cepat: jika orang itu masih hidup, pesakit harus dihantar ke hospital untuk mendapatkan rawatan dalam rawatan intensif.

Pertama, doktor memeriksa nadi di lengan. Sekiranya tidak dapat ditentukan, arteri karotid harus dirasakan. Kehadiran pernafasan ditentukan menggunakan stetoskop. Sekiranya tidak ada, pernafasan buatan dan urut jantung adalah perlu..

Sekiranya, setelah langkah-langkah ini, nadi pesakit tidak ditentukan, perlu dinyatakan fakta mengenai permulaan kematian biologi. Untuk tujuan ini, pakar membuka kelopak mata dan menggerakkan kepala si mati ke sisi. Apabila bola mata bergerak bersama-sama dengan kepala, ini menunjukkan kematian..

Proses ini mungkin tidak selalu berlaku serentak dengan kematian. Ini berlaku untuk pesakit diabetes mellitus atau penyakit organ penglihatan.

Dalam beberapa kes, ECG dan EEG dilakukan. Dalam beberapa minit, elektrokardiografi menunjukkan sama ada pesakit masih hidup atau mati. Sekiranya tidak ada gelombang di EEG, ini menunjukkan permulaan kematian biologi..

Kematian biologi dikaitkan dengan penghentian kehidupan manusia sepenuhnya. Mengetahui tanda-tandanya, tahap utama kematian membolehkan anda melakukan tindakan pemulihan, untuk memberikan keadaan yang selesa pada jam dan minit terakhir kehidupan.

Kematian biologi

Semua kandungan iLive ditinjau oleh pakar perubatan untuk memastikannya setepat dan faktual mungkin.

Kami mempunyai garis panduan yang ketat untuk pemilihan sumber maklumat dan kami hanya menghubungkan ke laman web terkemuka, institusi penyelidikan akademik dan, di mana mungkin, penyelidikan perubatan yang terbukti. Harap maklum bahawa nombor dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah pautan interaktif untuk kajian sedemikian.

Sekiranya anda yakin bahawa mana-mana kandungan kami tidak tepat, ketinggalan zaman atau boleh dipersoalkan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Kematian biologi adalah penghentian proses biologi yang tidak dapat dipulihkan. Pertimbangkan tanda, sebab, jenis dan kaedah utama untuk mendiagnosis kepupusan badan.

Kematian dicirikan oleh serangan jantung dan pernafasan, tetapi tidak berlaku dengan segera. Kaedah moden resusitasi kardiopulmonari dapat mencegah kematian.

Membezakan antara fisiologi, iaitu kematian semula jadi (kepupusan proses kehidupan utama secara beransur-ansur) dan patologi atau pramatang. Jenis kedua boleh tiba-tiba, iaitu, ia berlaku dalam beberapa saat atau ganas, akibat pembunuhan atau kemalangan.

Kod ICD-10

Klasifikasi Penyakit Antarabangsa penyemakan ke-10 mempunyai beberapa kategori di mana kematian dianggap. Sebilangan besar kematian disebabkan oleh unit nosologi yang mempunyai kod mikroba tertentu.

  • R96.1 Kematian dalam masa 24 jam dari permulaan gejala tanpa penjelasan lain

R95-R99 Sebab kematian yang tidak tepat dan tidak diketahui:

  • R96.0 Kematian seketika
  • R96 Kematian mendadak lain yang tidak diketahui sebabnya
  • R98 Kematian tanpa saksi
  • R99 Punca kematian lain yang tidak jelas dan tidak ditentukan
  • I46.1 Kematian jantung yang mendadak, seperti yang dijelaskan

Oleh itu, penangkapan jantung yang disebabkan oleh hipertensi I10 yang penting tidak dianggap sebagai penyebab utama kematian dan ditunjukkan dalam sijil kematian sebagai kerosakan bersamaan atau latar belakang dengan adanya nosologi penyakit iskemia sistem kardiovaskular. Penyakit hipertensi dapat dikenalpasti oleh μb 10 sebagai penyebab utama kematian sekiranya si mati tidak mempunyai tanda-tanda iskemia (I20-I25) atau penyakit serebrovaskular (I60-I69).

Kod ICD-10

Punca kematian biologi

Menentukan penyebab serangan jantung biologi adalah perlu untuk penubuhan dan pengenalpastiannya mengikut ICB. Ini memerlukan penentuan tanda-tanda tindakan faktor-faktor yang merosakkan pada tubuh, jangka masa kerosakan, pembentukan thanatogenesis dan pengecualian kecederaan lain yang boleh menyebabkan akibat yang membawa maut..

Faktor etiologi utama:

  • Kerosakan tidak sesuai dengan nyawa
  • Kehilangan darah yang banyak dan akut
  • Mampatan dan gegaran organ penting
  • Asphyxiation oleh aspirasi darah
  • Keadaan terkejut
  • Embolisme
  • Penyakit berjangkit
  • Mabuk badan
  • Penyakit yang tidak berjangkit.

Tanda-tanda kematian biologi

Tanda-tanda kematian biologi dianggap sebagai fakta kematian yang boleh dipercayai. Titik kadaverik mula terbentuk di badan 2-4 jam selepas serangan jantung. Pada masa ini, rigor mortis berlaku, yang disebabkan oleh penghentian peredaran darah (ia hilang secara spontan dalam 3-4 hari). Pertimbangkan tanda-tanda utama yang membolehkan anda mengenali kematian:

  • Kekurangan aktiviti jantung dan pernafasan - nadi tidak terasa pada arteri karotid, bunyi jantung tidak didengar.
  • Aktiviti jantung tidak hadir lebih dari 30 minit (dengan andaian suhu bilik).
  • Pelebaran maksimum murid, kekurangan reaksi terhadap refleks cahaya dan kornea.
  • Hipostasis selepas bersalin, iaitu bintik biru gelap di bahagian badan yang miring.

Manifestasi di atas tidak dianggap sebagai penyebab utama untuk memastikan kematian apabila ia berlaku dalam keadaan penyejukan badan yang mendalam atau dengan kesan ubat yang menyedihkan pada sistem saraf pusat..

Mati secara biologi tidak bermaksud kematian organ dan tisu badan secara seketika. Masa kematian mereka bergantung pada kemampuan mereka untuk bertahan dalam keadaan anoksia dan hipoksia. Keupayaan ini berbeza untuk semua tisu dan organ. Tisu otak (korteks serebrum dan struktur subkortikal) mati paling cepat. Kawasan saraf tunjang dan batang otak tahan terhadap anoksia. Jantung berdaya maju dalam 1,5-2 jam setelah kematian, dan ginjal dan hati dalam 3-4 jam. Tisu kulit dan otot boleh bertahan sehingga 5-6 jam. Tisu tulang dianggap paling lengai, kerana mengekalkan fungsinya selama beberapa hari. Fenomena kelangsungan hidup tisu dan organ manusia memungkinkan untuk memindahkannya dan terus bekerja dalam organisma baru..

Tanda-tanda awal kematian biologi

Tanda-tanda awal muncul dalam masa 60 minit selepas mati. Pertimbangkan mereka:

  • Tidak ada tindak balas murid dengan tekanan atau rangsangan cahaya.
  • Segitiga kulit kering muncul di badan (bintik Larchet).
  • Apabila mata diremas dari kedua belah pihak, murid mengambil bentuk memanjang kerana tidak adanya tekanan intraokular, yang bergantung pada tekanan arteri (sindrom mata kucing).
  • Mata iris kehilangan warna aslinya, murid menjadi keruh, ditutup dengan filem putih.
  • Bibir bertukar menjadi coklat, berkerut dan tegas.

Munculnya gejala di atas menunjukkan bahawa tidak ada gunanya melakukan tindakan pemulihan.

Tanda-tanda akhir kematian biologi

Tanda-tanda lewat muncul dalam masa 24 jam dari saat kematian.

  • Bintik-bintik kadaver - muncul 1.5-3 jam selepas serangan jantung, mempunyai warna marbled dan terletak di bahagian bawah badan.
  • Rigor mortis adalah salah satu tanda kematian yang pasti. Ia berlaku kerana proses biokimia di dalam badan. Ketegangan mortis lengkap masuk selepas 24 jam dan hilang dengan sendirinya setelah 2-3 hari.
  • Penyejukan kader didiagnosis apabila suhu badan turun ke suhu udara. Kadar penyejukan badan bergantung pada suhu persekitaran, rata-rata menurun sebanyak 1 ° C per jam.

Tanda-tanda kematian biologi yang boleh dipercayai

Tanda-tanda kematian biologi yang boleh dipercayai membolehkan kita menyatakan kematian. Kategori ini merangkumi fenomena yang tidak dapat dipulihkan, iaitu sekumpulan proses fisiologi dalam sel tisu.

  • Pengeringan membran putih mata dan kornea.
  • Murid luas, tidak bertindak balas terhadap cahaya dan sentuhan.
  • Perubahan bentuk murid ketika mata diperah (tanda Beloglazov atau sindrom mata kucing).
  • Menurunkan suhu badan hingga 20 ° C, dan di rektum hingga 23 ° C.
  • Perubahan kader - bintik-bintik khas pada badan, kekakuan, pengeringan, autolisis.
  • Kekurangan nadi pada arteri utama, tiada pernafasan dan pengecutan jantung secara spontan.
  • Tompok hipostasis darah - kulit pucat dan bintik biru-ungu yang hilang dengan tekanan.
  • Transformasi perubahan kader - reput, lilin lemak, mumifikasi, penyamakan gambut.

Apabila tanda-tanda di atas muncul, langkah-langkah resusitasi tidak dilakukan.

Tahap kematian biologi

Tahap kematian biologi adalah peringkat yang dicirikan oleh penekanan dan penghentian fungsi vital asas secara beransur-ansur.

  • Keadaan preagonal adalah kemurungan tajam atau ketiadaan kesedaran sepenuhnya. Kulit pucat, nadi terasa kurang pada arteri femoral dan karotid, tekanan turun menjadi sifar. Kelaparan oksigen meningkat dengan cepat, memburukkan lagi keadaan pesakit.
  • Jeda terminal adalah tahap pertengahan antara hidup dan mati. Sekiranya langkah-langkah resusitasi tidak diambil pada tahap ini, maka kematian tidak dapat dielakkan.
  • Sakit - otak berhenti mengatur fungsi tubuh dan proses kehidupan.

Sekiranya badan terjejas oleh proses yang merosakkan, maka ketiga-tiga tahap mungkin tidak ada. Tempoh peringkat pertama dan terakhir boleh dari beberapa minggu hingga beberapa hari, hingga beberapa minit. Akhir penderitaan dianggap sebagai kematian klinikal, yang disertai dengan penghentian proses vital yang lengkap. Mulai sekarang, serangan jantung dapat dipastikan. Tetapi perubahan yang tidak dapat dipulihkan belum datang, jadi ada 6-8 minit untuk langkah-langkah pemulihan yang aktif untuk menghidupkan kembali seseorang. Tahap terakhir kematian adalah kematian biologi yang tidak dapat dipulihkan..

Jenis kematian biologi

Jenis kematian biologi adalah klasifikasi yang membolehkan doktor dalam setiap kes kematian menetapkan tanda-tanda utama yang menentukan jenis, genus, kategori dan penyebab kematian. Hari ini dalam bidang perubatan terdapat dua kategori utama - kematian ganas dan tidak ganas. Tanda kedua kematian adalah genus - fisiologi, patologi, atau kematian secara tiba-tiba. Lebih-lebih lagi, kematian ganas terbahagi kepada: pembunuhan, kemalangan, bunuh diri. Ciri pengelasan terakhir adalah spesies. Definisi ini dikaitkan dengan pengenalpastian faktor utama yang menyebabkan kematian dan digabungkan dengan kesan pada tubuh dan asal usul.

Jenis kematian ditentukan oleh sifat faktor yang menyebabkannya:

  • Ganas - kerosakan mekanikal, sesak nafas, suhu yang melampau dan arus elektrik.
  • Tiba-tiba - penyakit sistem pernafasan, sistem kardiovaskular, saluran gastrousus, luka berjangkit, penyakit sistem saraf pusat dan organ dan sistem lain.

Perhatian khusus diberikan kepada penyebab kematian. Ini boleh menjadi penyakit atau kecederaan yang mendasari yang menyebabkan serangan jantung. Sekiranya berlaku kematian yang ganas, ini adalah kecederaan yang disebabkan oleh trauma yang teruk pada tubuh, kehilangan darah, gegaran dan penyumbatan otak dan jantung, kejutan kelas 3-4, embolisme, serangan jantung refleks.

Penyataan kematian biologi

Kematian biologi dapat dipastikan setelah kematian otak. Pernyataan tersebut berdasarkan kepada adanya perubahan kader, iaitu tanda awal dan akhir. Dia didiagnosis di institusi penjagaan kesihatan yang mempunyai semua syarat untuk pernyataan sedemikian. Pertimbangkan tanda-tanda utama yang membolehkan anda menentukan kematian:

  • Kekurangan kesedaran.
  • Kekurangan tindak balas motor dan pergerakan terhadap rangsangan yang menyakitkan.
  • Kurangnya tindak balas murid terhadap refleks cahaya dan kornea di kedua-dua belah pihak.
  • Ketiadaan refleks oculocephalic dan oculovestibular.
  • Kekurangan refleks pharyngeal dan batuk.

Di samping itu, ujian pernafasan spontan dapat digunakan. Ia dilakukan hanya setelah menerima data lengkap yang mengesahkan kematian otak..

Terdapat kajian instrumental yang digunakan untuk mengesahkan ketidakupayaan otak. Ini dilakukan dengan menggunakan angiografi serebrum, elektroensefalografi, ultrasonografi transkranial Doppler, atau angiografi resonans magnetik nuklear..

Diagnostik kematian klinikal dan biologi

Diagnosis kematian klinikal dan biologi berdasarkan tanda-tanda kematian. Ketakutan untuk membuat kesilapan dalam menentukan kematian mendorong doktor untuk terus memperbaiki dan mengembangkan kaedah ujian hidup. Oleh itu, lebih dari 100 tahun yang lalu di Munich terdapat sebuah makam khas, di mana tali dengan loceng diikat pada tangan si mati, dengan harapan mereka tersilap dalam menentukan kematian. Loceng berbunyi sekali, tetapi ketika para doktor datang untuk menolong seorang pesakit yang telah bangun dari tidur yang tidak bermaya, ternyata bahawa itu adalah penyelesaian ketegaran. Tetapi dalam praktik perubatan, terdapat kes-kes salah pengesanan serangan jantung..

Kematian biologi ditentukan oleh sekumpulan tanda yang berkaitan dengan "vital tripod": aktiviti jantung, fungsi sistem saraf pusat dan pernafasan.

  • Sehingga kini, tidak ada gejala yang boleh dipercayai yang mengesahkan keselamatan bernafas. Bergantung pada keadaan persekitaran, cermin sejuk, mendengarkan pernafasan atau ujian Winslow digunakan (kapal dengan air diletakkan di dada orang yang mati, dengan turun naiknya pergerakan pernafasan sternum dinilai).
  • Untuk memeriksa aktiviti sistem kardiovaskular, palpasi nadi pada saluran periferal dan pusat, auskultasi digunakan. Kaedah-kaedah ini disyorkan untuk dijalankan pada selang waktu pendek tidak lebih dari 1 minit..
  • Untuk mengesan peredaran darah, gunakan ujian Magnus (penyempitan jari yang ketat). Lumen cuping telinga juga dapat memberikan maklumat tertentu. Dengan adanya peredaran darah, telinga berwarna merah kemerahan, sementara di dalam mayat berwarna putih kelabu.
  • Petunjuk kehidupan yang paling penting adalah keselamatan fungsi sistem saraf pusat. Kecekapan sistem saraf diperiksa oleh ketiadaan atau kehadiran kesedaran, kelonggaran otot, kedudukan badan pasif dan reaksi terhadap rangsangan luaran (kesan menyakitkan, amonia). Perhatian khusus diberikan kepada reaksi murid terhadap cahaya dan refleks kornea.

Pada abad yang lalu, kaedah brutal telah digunakan untuk menguji fungsi sistem saraf. Sebagai contoh, semasa ujian Jose, seseorang dicubit pada lipatan kulit dengan forceps khas, menyebabkan sensasi menyakitkan. Semasa menjalankan ujian Degrange, minyak mendidih disuntik ke dalam puting, ujian Rase bermaksud membakar tumit dan bahagian badan yang lain dengan besi panas-panas. Kaedah pelik dan kejam seperti ini menunjukkan muslihat apa yang dilakukan doktor ketika mendaftarkan kematian.

Kematian klinikal dan biologi

Terdapat konsep seperti kematian klinikal dan biologi, yang masing-masing mempunyai tanda-tanda tertentu. Ini disebabkan oleh fakta bahawa organisma hidup tidak mati serentak dengan pemberhentian aktiviti jantung dan penangkapan pernafasan. Dia terus hidup untuk beberapa waktu, yang bergantung pada kemampuan otak untuk bertahan tanpa oksigen, biasanya 4-6 minit. Dalam tempoh ini, proses hidup yang semakin pudar dapat dipulihkan. Ini dipanggil kematian klinikal. Ia boleh berlaku kerana pendarahan berat, keracunan akut, lemas, kecederaan elektrik atau serangan jantung refleks.

Tanda-tanda utama kematian klinikal:

  • Ketiadaan nadi pada arteri femoral atau karotid adalah tanda penahan peredaran darah.
  • Kurang bernafas - periksa pergerakan dada yang kelihatan semasa menghembus nafas dan penyedutan. Untuk mendengar bunyi pernafasan, anda boleh meletakkan telinga ke dada, membawa gelas atau cermin ke bibir.
  • Kehilangan kesedaran - kekurangan tindak balas terhadap kesakitan dan rangsangan suara.
  • Dilatasi murid dan kurangnya tindak balas mereka terhadap cahaya - kelopak mata atas mangsa diangkat untuk menentukan murid. Sebaik sahaja kelopak mata jatuh, ia mesti dibesarkan semula. Sekiranya murid tidak menyempit, maka ini menunjukkan kurangnya reaksi terhadap cahaya..

Sekiranya terdapat dua tanda pertama di atas, maka diperlukan resusitasi segera. Sekiranya proses yang tidak dapat dipulihkan telah bermula di tisu organ dan otak, resusitasi tidak berkesan dan kematian biologi berlaku.

Perbezaan antara kematian klinikal dan biologi

Perbezaan antara kematian klinikal dan kematian biologi adalah bahawa dalam kes pertama, otak belum mati dan resusitasi tepat pada masanya dapat menghidupkan semua fungsi dan fungsi badannya. Kematian biologi berlaku secara beransur-ansur dan mempunyai peringkat tertentu. Terdapat keadaan terminal, yaitu periode yang ditandai dengan gangguan tajam dalam fungsi semua organ dan sistem ke tahap kritis. Tempoh ini terdiri daripada peringkat di mana kematian biologi dapat dibezakan dari klinikal.

  • Predagonia - pada tahap ini terdapat penurunan mendadak dalam aktiviti vital semua organ dan sistem. Kerja otot jantung, sistem pernafasan terganggu, tekanan turun ke tahap kritikal. Murid masih bertindak balas terhadap cahaya.
  • Penderitaan dianggap sebagai tahap ledakan terakhir kehidupan. Terdapat denyutan nadi yang lemah, orang menyedut udara, reaksi murid terhadap cahaya menjadi perlahan.
  • Kematian klinikal adalah peringkat pertengahan antara kematian dan hidup. Berlangsung tidak lebih dari 5-6 minit.

Penutupan lengkap sistem peredaran darah dan pusat, penangkapan saluran pernafasan adalah tanda-tanda yang menggabungkan kematian klinikal dan biologi. Dalam kes pertama, langkah-langkah resusitasi membolehkan mangsa kembali hidup dengan pemulihan sepenuhnya fungsi utama badan. Sekiranya semasa resusitasi keadaan kesihatan bertambah baik, kulit menjadi normal dan terdapat reaksi murid terhadap cahaya, maka orang itu akan hidup. Sekiranya tidak ada peningkatan yang dapat dilihat setelah pertolongan cemas, maka ini menunjukkan penghentian fungsi proses kehidupan asas. Kerugian seperti itu tidak dapat dipulihkan, sehingga resusitasi lebih lanjut tidak berguna..

Pertolongan cemas untuk kematian biologi

Pertolongan cemas untuk kematian biologi adalah kompleks langkah-langkah pemulihan yang memulihkan fungsi semua organ dan sistem.

  • Penghentian pendedahan segera kepada faktor-faktor yang merosakkan (arus elektrik, suhu rendah atau tinggi, mampatan badan dengan berat) dan keadaan yang tidak baik (penyingkiran dari air, pembebasan dari bangunan yang terbakar, dan sebagainya).
  • Perubatan pertama dan pertolongan cemas, bergantung kepada jenis dan jenis kecederaan, penyakit atau kemalangan.
  • Pengangkutan mangsa ke institusi perubatan.

Penghantaran cepat orang ke hospital sangat penting. Ia perlu untuk mengangkut bukan hanya dengan cepat, tetapi juga dengan betul, iaitu, dalam keadaan selamat. Contohnya, ketika tidak sedarkan diri atau muntah adalah yang terbaik di sebelah.

Semasa memberikan pertolongan cemas, anda mesti mematuhi prinsip berikut:

  • Semua tindakan mesti dilakukan dengan pantas, cepat, sengaja dan tenang.
  • Adalah perlu untuk menilai persekitaran dan mengambil langkah-langkah untuk menghentikan pendedahan kepada faktor-faktor yang merosakkan tubuh.
  • Menilai keadaan seseorang dengan betul dan cepat. Untuk melakukan ini, anda harus mengetahui keadaan di mana kecederaan atau penyakit itu berlaku. Perkara ini sangat penting sekiranya mangsa tidak sedarkan diri.
  • Tentukan dana apa yang diperlukan untuk memberi bantuan dan mempersiapkan pesakit untuk dibawa.

Apa yang perlu dilakukan sekiranya berlaku kematian biologi?

Apa yang perlu dilakukan sekiranya berlaku kematian biologi dan bagaimana menormalkan keadaan mangsa? Fakta kematian dibuktikan oleh doktor paramedik atau doktor jika terdapat tanda-tanda yang boleh dipercayai atau gabungan gejala tertentu:

  • Kekurangan aktiviti jantung selama lebih dari 25 minit.
  • Kekurangan pernafasan spontan.
  • Pelebaran maksimum murid, kekurangan reaksi terhadap refleks cahaya dan kornea.
  • Hipostasis postmortem pada bahagian badan yang miring.

Langkah-langkah resusitasi adalah tindakan doktor yang bertujuan untuk menjaga pernafasan, fungsi peredaran darah dan menghidupkan semula badan orang yang mati. Dalam proses resusitasi, urut jantung adalah wajib. Kompleks CPR asas merangkumi 30 mampatan dan 2 nafas, tanpa mengira jumlah penyelamat, selepas itu kitaran diulang. Prasyarat untuk revitalisasi adalah pemantauan kecekapan yang berterusan. Sekiranya terdapat kesan positif dari tindakan yang dilakukan, maka tindakan itu berterusan sehingga hilangnya tanda-tanda mati yang berterusan.

Kematian biologi dianggap tahap terakhir kematian, yang menjadi tidak dapat dipulihkan tanpa bantuan tepat pada masanya. Apabila gejala kematian pertama muncul, perlu dilakukan resusitasi segera, yang dapat menyelamatkan nyawa.