Pendarahan otak

Migrain

Pendarahan serebral adalah fenomena berbahaya yang juga disebut stroke hemoragik. Prevalensinya secara beransur-ansur meningkat, yang menjadi perhatian doktor. Masalah utama ialah strok seperti itu memerlukan rawatan perubatan secepat mungkin. Dengan sedikit kelewatan, kemungkinan pemulihan berjaya dikurangkan, dan risiko kematian meningkat dengan ketara.

Jenis, gejala

Pendarahan difahami sebagai proses ketika darah yang terkumpul masuk dari saluran di bahagian otak. Ini berlaku secara tiba-tiba dan tidak dijangka. Lelaki tua paling berisiko menghadapi penyakit seperti itu. Orang muda jarang menderita penyakit ini, tetapi dalam beberapa tahun kebelakangan ini jumlah pesakit di bawah 30 tahun meningkat.

Strok hemoragik boleh menjadi tepat, kecil fokus dan luas. Ini ditentukan dari skala keseluruhan. Pendarahan serebrum yang meluas adalah yang paling berbahaya kerana darah secara harfiah ada di mana-mana, yang mengurangkan kemungkinan perubahan positif dalam keadaan pesakit walaupun setelah mendapatkan rawatan perubatan yang cepat.

Bahkan haiwan, seperti anjing, boleh menderita fenomena ini. Gambaran klinikal dan kesukaran pemulihan sangat serupa dengan manusia.

Pendarahan sama sekali berbeza. Gejala, kemungkinan pemulihan yang berjaya, keparahan penyakit dan mendesaknya rawatan perubatan semuanya bergantung pada jenis kejadian yang berlaku. Doktor membezakan 5 jenis yang berasingan:

  1. Subarachnoid. Ia dicirikan oleh gangguan peredaran darah akut ketika darah masuk di antara membran otak dan lembut arachnoid. Berlaku dengan kerosakan traumatik pada tisu otak, perubahan mendadak dalam tekanan intrakranial atau peningkatan arteri yang cepat.
  2. Subdural. Ia berlaku dengan kerosakan bukan trauma pada urat besar. Darah memasuki dura mater otak. Pendarahan yang teruk dapat disembuhkan hanya dengan kemasukan ke hospital.
  3. Epidural. Ia dilokalisasi antara dinding tengkorak dan dura mater. Penyebabnya adalah kecederaan tengkorak yang menyebabkan patah tulang. Ia berkembang sangat pesat, dan kemungkinan pemulihannya sangat rendah. Dalam kes ini, arteri serebrum tengah boleh rosak, yang akan menyebabkan kematian pada setengah jam pertama selepas kecederaan..
  4. Parenchymal. Darah terperangkap dalam masalah kelabu, yang menyebabkan hematoma. Kegagalan memberikan bantuan tepat pada masanya akan mengakibatkan kematian. Dalam beberapa kes, darah mengalir di antara sel materi kelabu, yang kurang berbahaya.
  5. Intraventrikular. Berlaku apabila hematoma muncul di hemisfera serebrum. Darah memasuki ventrikel, yang menyebabkan pecahnya saluran darah, sementara hidrosefalus berkembang, dan pembengkakan otak muncul.

Semua jenis pendarahan boleh berlaku pada orang dewasa dan kanak-kanak. Walau bagaimanapun, kanak-kanak paling kerap menghadapi jenis intraventrikular. Ia biasanya berlaku pada bayi baru lahir selepas kecederaan kelahiran. Walau bagaimanapun, ia sering dapat dirawat dengan mudah di luar hospital. Satu-satunya pengecualian adalah kes yang teruk apabila bayi memerlukan rawatan segera di hospital. Orang dewasa bertolak ansur dengan pendarahan intraventrikular jauh lebih teruk daripada kanak-kanak dan, jika tidak dirawat, boleh mati dalam satu hari.

Pendarahan juga boleh berlaku pada saraf tunjang atau hemisfera kortikal.

Gejala

Pendarahan intraserebral berlaku secara tiba-tiba. Kadang-kadang pesakit mungkin merasa tidak selesa. Sakit kepala pusing mungkin muncul, objek akan berwarna merah, dan darah akan mengalir ke wajah. Selalunya ini berlaku pada waktu siang ketika aktiviti fizikal atau mental ditunjukkan. Gejala umum mencirikan kebanyakan jenis pendarahan intrakranial, tetapi gambaran klinikal hanya sepadan dengan gambaran yang dijelaskan. Semuanya bergantung pada intensiti dan penyetempatan fenomena tersebut..

Gejala pendarahan adalah seperti berikut:

  • Sakit kepala yang kuat;
  • Tekanan darah meningkat;
  • Denyutan jantung perlahan;
  • Denyutan vaskular di leher;
  • Kejang;
  • Kesukaran bernafas, pernafasan cepat dan serak;
  • Kenaikan suhu badan hingga 41 ° C;
  • Berpeluh meningkat;
  • Loya muntah;
  • Koordinasi dan orientasi terjejas;
  • Menggandakan mata, pengurangan murid ke hidung atau di sebelah;
  • Lumpuh atau hemiparesis (kelemahan otot seluruh badan atau separuh daripadanya);
  • Acrocyanosis (kulit biru dengan warna ungu);
  • Kecacatan kognitif;
  • Masalah dengan alat pertuturan;
  • Kencing tidak sengaja (pengekalan kencing yang kadang-kadang berpanjangan);
  • Gangguan kesedaran.

Apabila tanda-tanda pertama pendarahan muncul, anda harus segera menghubungi ambulans dan menerangkan keadaan pesakit dengan seberapa terperinci yang mungkin.

Dengan pendarahan yang meluas, tidak ada reaksi murid terhadap cahaya, refleks mendalam hilang, seseorang jatuh koma.

Gejala banyak bergantung pada tempat pendarahan berlaku. Berikut adalah jadual dengan tiga bahagian utama otak di mana ini boleh berlaku, dan ciri khas dari manifestasi pendarahan..

PenyetempatanGejala
Bahagian otak yang jauh1. Muntah.

3. Kehilangan kesedaran.

4. Penurunan degupan jantung.

5. Kekurangan tindak balas terhadap cahaya.

6. Kehilangan refleks.

7. Masalah pernafasan.

8. Koma.

Cerebellum1. Kesakitan oksipital yang teruk.

4. Sakit ketika cuba menekuk kepala.

5. Koma.

Bahan kelabu dan putih1. Gangguan mental.

3. Persepsi dunia yang salah, disorientasi.

4. Pengambilan berlebihan yang tidak terkawal.

5. Kekurangan sensasi taktil.

Seseorang juga mungkin mempunyai gejala tidak menyenangkan yang lain akibat daripada apa yang berlaku. Mereka disebabkan oleh penyakit dan masalah kesihatan yang ada. Dalam kes ini, fokus pendarahan boleh berlipat ganda, kerana gejala-gejalanya akan saling berkaitan..

Punca, faktor risiko

Selalu ada sebab yang menyebabkan penyakit ini atau itu. Pendarahan tidak terkecuali dan tidak berlaku begitu sahaja. Selalu ada faktor yang meningkatkan risiko penyakit..

Sebab-sebabnya

Masalahnya dikaji dengan baik oleh doktor. Oleh itu, mereka dapat mengumpulkan senarai sebab-sebab yang mungkin menyebabkan orang mengalami pendarahan dengan tepat. Walau bagaimanapun, walaupun pengetahuan ini tidak memberikan cara yang dijamin untuk melindungi diri anda di masa hadapan. Pendarahan serebrum mempunyai sebab berikut:

  • Keradangan vaskular;
  • Aneurisma vaskular;
  • Kecacatan arteriovenous;
  • Perubahan distrofi di dinding saluran darah;
  • Aterosklerosis serebrum;
  • Hipertensi arteri;
  • Penyakit darah;
  • Gangguan pembekuan darah pada penyakit lain;
  • Sirosis hati dengan gangguan pembekuan darah;
  • Pendarahan yang berlaku di dalam tumor otak;
  • Mengambil antikoagulan, agen antiplatelet, fibrinolitik;
  • Kecederaan otak traumatik, pukulan ke kepala (contohnya, dalam kemalangan);
  • Kecederaan kelahiran.

Tiada sebab ini adalah jaminan bahawa seseorang akan mengalami pendarahan. Walau bagaimanapun, anda harus memberi perhatian khusus kepada kesihatan anda..

Faktor-faktor risiko

Tidak hanya ada sebab-sebab utama, tetapi juga ada penyebabnya. Mereka boleh memberi kesan negatif minimum dari masa ke masa tanpa menimbulkan masalah. Walau bagaimanapun, pendarahan boleh tiba-tiba berlaku pada bila-bila masa. Faktor-faktor risiko:

  • Penderaan alkohol;
  • Merokok;
  • Mengambil dadah;
  • Tekanan yang kerap;
  • Obesiti;
  • Gaya hidup tidak aktif;
  • Peningkatan jumlah kolesterol;
  • Diabetes;
  • Keturunan;
  • Umur lanjut usia.

Dengan menghapuskan jumlah maksimum faktor risiko selain usia dari hidup anda, anda dapat meningkatkan peluang kesihatan anda..

Menjalani gaya hidup yang betul dapat mengurangkan risiko pendarahan.

Prognosis, kemungkinan komplikasi

Setelah rawatan perubatan diberikan, tidak ada jaminan bahawa semuanya akan baik-baik saja. Banyak bergantung pada kemampuan badan. Walaupun begitu, ubat telah lama menentukan prognosis untuk pendarahan serebrum dan akibatnya yang mungkin berlaku bahkan bertahun-tahun kemudian..

Ramalan

Statistik menunjukkan bahawa selepas pendarahan di otak, hanya 10% orang yang dapat kembali ke kehidupan normal. Lebih-lebih lagi, majoriti memerlukan bantuan berkala dari doktor dan saudara-mara, dan 25% kekal cacat.

Sekiranya pesakit dapat menelan sendiri, dan ototnya berfungsi, maka peluang menyelamatkan nyawa tetap tinggi. Dalam kes lain, menyelamatkan seseorang sangat sukar. Banyak bergantung pada kepantasan rawatan perubatan.

Semakin cepat pesakit sampai ke hospital, semakin banyak peluang dia bertahan.

Komplikasi

Masalah bagi orang yang mengalami pendarahan adalah ketakutan akan akibatnya. Pada bila-bila masa, komplikasi serius dapat timbul yang boleh menyebabkan kematian. Lebih-lebih lagi, masa penampilan mereka tidak diketahui. Mungkin mereka tidak akan muncul sama sekali, mereka akan muncul pada hari-hari pertama, atau mereka akan merasa diri mereka setelah beberapa tahun. Dari pendarahan seperti itu boleh mengancam pesakit:

  • Masuknya darah ke dalam sistem ventrikel;
  • Masalah pernafasan;
  • Edema serebrum meningkat;
  • Kerosakan sistem peredaran darah;
  • Lumpuh seluruh badan atau anggota badan individu;
  • Kekurangan kepekaan otot;
  • Hidrosefalus oklusif;
  • Gangguan pertuturan, pendengaran dan penglihatan;
  • Pneumonia kongestif;
  • Jangkitan saluran kencing;
  • Aritmia, serangan jantung;
  • Sepsis;
  • Gumpalan darah di urat kaki;
  • Kematian sel ketika menyekat pemakanan mereka dengan hematoma;
  • Perkembangan embolisme paru;
  • Kegagalan organ pelbagai daripada kehilangan darah;
  • Tempat Tidur;
  • Gangguan mental.

Komplikasi yang paling berbahaya adalah masalah otak dan proses berjangkit dan keradangan. Merekalah yang paling sering menjadi penyebab kematian pesakit yang menderita pendarahan..

Selepas rawatan, seseorang memerlukan penjagaan yang berkualiti dan keselesaan maksimum, baik secara fizikal dan psikologi. Tanpa ini, pemulihan tidak mungkin dilakukan, dan risiko komplikasi sangat besar..

Pertolongan cemas

Sekiranya berlaku pendarahan, seseorang memerlukan rawatan perubatan segera. Oleh itu, langkah pertama adalah memanggil ambulans secepat mungkin, menerangkan secara terperinci keadaan pesakit. Semasa menunggu doktor, penting untuk melakukan semuanya dengan betul untuk meningkatkan peluang menyelamatkan nyawa seseorang. Ini memerlukan langkah-langkah berikut:

  1. Letakkan pesakit sehingga ketinggian kepala dan bahu sedikit pada sudut 30 °, putar dia ke satu sisi. Dia mesti tidak bergerak.
  2. Buka semua butang dan kunci pakaian pesakit yang boleh meremas badan.
  3. Ukur tekanan darah, hafal petunjuk untuk memberitahu doktor. Sekiranya perlu, berikan pil kepada mangsa atau letakkan kakinya di lembangan air sejuk.
  4. Sapukan kompres sejuk ke kepalanya.

Setelah memanggil ambulans dan menyelesaikan tindakan mudah ini, dilarang sama sekali melakukan apa-apa. Orang yang sakit mesti berbohong.

Perlu juga memanggil pasukan perubatan jika seseorang itu mengadu sakit kepala yang tiba-tiba, kebas anggota badan dan kesedaran yang mendung.

Diagnostik, rawatan

Doktor ambulans akan menyuntik pesakit dengan ubat khas yang menghilangkan edema serebrum, akan cuba menyekat pendarahan sehingga kapal berhenti berdarah, memulihkan tekanan darah dan membawanya ke rawatan intensif. Sekiranya pendarahan serebrum, sangat penting bahawa profesional penjagaan kesihatan adalah profesional yang berpengalaman..

Diagnostik

Apabila pesakit dibawa ke kemudahan perubatan, doktor akan melakukan diagnosis menyeluruh untuk menentukan lokasi pendarahan dan intensitinya dengan tepat. Dalam kes ini, pesakit tetap berada di unit rawatan intensif walaupun setelah mengambil semua langkah yang diperlukan, kerana minggu pertama, adalah penting untuk memerhatikan untuk mengecualikan komplikasi dan kemerosotan kesejahteraan secara tiba-tiba dengan kematian berikutnya.

Kod pendarahan intrakranial mengikut ICD - I61.

Doktor menggunakan beberapa kaedah diagnostik pada gilirannya, berusaha mendapatkan hasil penyelidikan secepat mungkin. Kaedah berikut digunakan:

  • Pengimejan resonans komputer dan magnetik (CT, MRI) - membantu menentukan tempat pendarahan dan ukuran hematoma, penembusan darah ke dalam ventrikel, anjakan bahagian otak, kehadiran malformasi vaskular;
  • Echoencephalography - membolehkan anda mengesan gumpalan darah dan anjakan struktur garis tengah otak ke sisi yang jauh dari pendarahan;
  • Angiografi - menunjukkan kehadiran aneurisma, vaskulitis, neoplasma, dan juga memaparkan tempat tanpa kehadiran saluran darah;
  • Tusukan lumbar - membantu menentukan kehadiran sel darah dalam cecair serebrospinal;
  • Ophthalmoscopy - menentukan kehadiran tanda-tanda kerosakan pada retina, kehadiran darah di dalamnya, penyempitan atau perpindahan urat.

Setelah menjalankan semua penyelidikan yang diperlukan, doktor yang hadir memutuskan tindakan selanjutnya..

Sekiranya mangsa dibawa ke hospital mengadu gejala ringan yang menyerupai pendarahan yang akan datang atau sudah berlaku, doktor harus melakukan tinjauan, memeriksa refleks dan menetapkan ECG serta kaedah diagnostik lain. Selepas itu, diagnosis dibuat.

Penting untuk melakukan semua pemeriksaan dalam 6 jam pertama setelah pendarahan, jika tidak, peluang menyelamatkan nyawa berkurang dengan ketara.

Rawatan

Sejurus setelah mendapat hasil penyelidikan, doktor memahami dengan tepat bagaimana meneruskannya. Semuanya bergantung pada tahap pendarahan dan adanya komplikasi. Dalam kes-kes khas, operasi segera mungkin diperintahkan.

Campur tangan pembedahan

Intervensi pembedahan diperlukan dalam kes apabila pesakit mengalami hematoma hemisfera yang besar, darah telah memasuki ventrikel otak, atau aneurisma pecah akibat peningkatan tekanan intrakranial. Anda perlu menjalankan operasi dalam masa tiga hari. Semakin cepat ini berlaku, semakin baik keadaan pesakit. Oleh itu, selalunya ia dilakukan dengan segera..

Dengan tindakan pakar bedah yang berhati-hati, peluang pesakit untuk sembuh akan cukup besar. Tetapi selepas itu, rawatan jangka panjang akan diperlukan, dan juga rawatan berterusan.

Rawatan klasik

Tidak kira sama ada operasi itu dilakukan, pesakit diberi rawatan segera. Sebaiknya mulakannya dalam 3 jam pertama setelah mengesan masalahnya. Pesakit diberi pelbagai jenis ubat dari kumpulan farmakologi yang berbeza. Mereka mengurangkan risiko komplikasi dan menguatkan keadaan umum..

Doktor memilih terapi yang bertujuan untuk mengekalkan fungsi penting:

  1. Rangsangan sistem pernafasan. Terapi oksigen digunakan, lendir yang terdapat di saluran pernafasan dikeluarkan, intubasi trakea dilakukan, dan ventilator disambungkan. Selain itu, sekiranya berlaku edema paru, penyedutan oksigen dengan penambahan wap etil alkohol boleh diresepkan.
  2. Suhu badan menurun. Ini memerlukan pengambilan ubat antipiretik. Magnesium sulfat atau parasetamol yang paling kerap diresepkan.
  3. Normalisasi keseimbangan elektrolit air dan garam bersama dengan keseimbangan biokimia, serta osmolariti darah pada mereka yang berada dalam keadaan koma. Terapi infusi (dropper), diuretik ditetapkan.
  4. Mengurangkan edema serebrum, mengekalkan keadaan normalnya. Kortikosteroid, diuretik osmotik, penenang digunakan. Paling popular: Penyelesaian Mannitol dan Albumin. Juga, saliran cecair serebrospinal sering diperlukan.
  5. Penstabilan tekanan, pembetulan jantung. Pesakit mengambil beta-blocker, penyekat saluran kalsium, inhibitor ACE, diuretik, kortikosteroid, ubat kardiotonik. Hampir selalu menetapkan terapi infus dengan Labetalol, Enalapril (untuk pesakit hipertensi) atau Dopamine (untuk pesakit hipotensi).
  6. Menguatkan dinding saluran darah. Ubat-ubatan diresepkan secara individu, mempunyai kesan kuat pada keseluruhan sistem vaskular.
  7. Penghapusan pencemaran berjangkit. Pencegahan melibatkan pengambilan uroseptik dan antibiotik. Ditugaskan secara individu jika perlu.
  8. Terapi simptomatik. Dadah, tindakannya ditujukan terhadap mual, muntah, sindrom kejang, pergolakan berlebihan. Yang paling biasa digunakan adalah Thiopental, Diazepam, Cerucal, Fentanyl.
  9. Piracetam. Dipilih oleh doktor yang menghadiri.
  10. Kesan antioksidan. Preskripsi Emoxipin, Mildronate dan ubat lain, serta vitamin E.

Pesakit telah berada di hospital selama lebih kurang sebulan. Ini diikuti dengan tempoh pemulihan yang panjang..

Pemulihan

Tempoh akut penyakit ini berakhir 2 minggu selepas pendarahan. Dari saat ini, pemulihan awal bermula, yang berlangsung selama enam bulan. Tempoh pemulihan lewat berlangsung dari 6 hingga 24 bulan. Sepanjang masa ini, pesakit perlu secara beransur-ansur kembali ke kehidupan yang penuh..

Tempoh sisa, apabila komplikasi mungkin berlaku, bermula selepas 24 bulan dan tidak terbatas.

Tempoh pemulihan fungsi asas badan bergantung pada banyak faktor. Perkara utama adalah berusaha agar pesakit merasa selesa dan ingin kembali ke kehidupannya yang biasa. Pemulihan merangkumi beberapa komponen penting.

Fisioterapi

Ia terdiri daripada beberapa kaedah pemulihan: elektrik, mekanikal, laser, magnet dan lain-lain. Tujuan prosedur tersebut adalah untuk mengekalkan prestasi otot, memulihkan prestasi otak, meningkatkan peredaran darah..

Prosedur terapi pertuturan

Akan sangat sukar untuk mengembalikan fungsi pertuturan tanpa bantuan ahli terapi pertuturan. Ia memerlukan kerja keras, baik doktor dan pesakitnya sendiri. Hanya dengan usaha yang serius akan dapat mencapai hasilnya.

Ergoterapi

Jenis terapi ini bertujuan untuk mengajarkan semula kemahiran asas rumah tangga yang pesakit perlukan dalam kehidupan seharian. Pelajaran sering dimainkan dengan cara yang suka bermain, yang sangat memudahkan proses menghafal. Pesakit diajar menggunakan pelbagai objek, memegang barang di tangan mereka, menulis, menjahit, dll..

Terdapat pusat pemulihan khas di mana ergoterapi berkualiti dijalankan.

Mekanoterapi

Pemulihan kemahiran berjalan dan pergerakan tangan berlaku dengan bantuan mekanoterapi. Untuk ini, simulator moden digunakan, dikembangkan menggunakan teknologi tinggi. Jenis pemulihan ini juga membantu, seperti terapi pekerjaan, untuk memulihkan kemahiran motorik halus..

Psikoterapi

Selepas pendarahan, pesakit mungkin merasa sangat teruk, bukan sahaja secara fizikal, tetapi juga secara psikologi. Pada saat-saat seperti itu, pertolongan psikologi sangat penting. Seseorang harus melakukan latihan khas yang bertujuan untuk pemulihan yang cepat. Orang dekat juga dapat memberi motivasi, yang akan sangat berguna..

Sekiranya saudara-mara merancang untuk merawat pesakit di rumah sepanjang tempoh pemulihan, maka mereka harus mengikuti kursus khas.

Langkah pencegahan

Anda boleh mengelakkan pendarahan serebrum dengan mengubah gaya hidup anda. Pencegahan tepat pada masanya adalah kunci kesihatan yang baik. Ia termasuk:

  1. Berhenti alkohol dan merokok.
  2. Gaya hidup sihat, senaman harian, senaman ringan.
  3. Mengurangkan jumlah lemak haiwan yang anda makan.
  4. Mengekalkan berat badan yang sihat.
  5. Pemeriksaan tahunan tahap kolesterol, pengurangan tepat pada masanya.
  6. Penghapusan tekanan yang teruk.
  7. Periksa sendiri tekanan darah setiap hari.
  8. Mengambil ubat hanya setelah diresepkan oleh doktor.

Cadangan sederhana seperti ini dapat menyelamatkan nyawa.

Adakah pendarahan begitu berbahaya?

Apa-apa pendarahan, terutama di otak manusia, sangat berbahaya. Sekiranya tidak mungkin menyelamatkan diri atau orang yang anda sayangi darinya, maka penting untuk memanggil ambulans secepat mungkin dan memberi mangsa pertolongan cemas. Dengan tindakan yang tepat dan pantas, peluang menyelamatkan nyawa dan pemulihan seterusnya tetap tinggi. Perkara utama adalah tidak berputus asa dan membuat semua usaha yang diperlukan agar pemulihan dapat dilakukan dengan berkesan..

Koma dengan strok serebrum: prognosis hidup

Koma selepas strok adalah komplikasi biasa yang menampakkan diri dalam kemurungan sistem saraf pusat yang jelas dan berterusan. Keadaan ini dicirikan oleh kurangnya kesadaran, yang tidak dapat dikembalikan walaupun dengan rangsangan yang kuat. Terdapat kelemahan atau ketiadaan tindak balas refleks terhadap kerengsaan oleh cahaya dan pengaruh luaran yang lain. Secara selari, terdapat pelanggaran peraturan fungsi vital - pernafasan, aktiviti jantung, proses metabolik. Sebanyak 10 juta kes strok direkodkan setiap tahun. Bagi lebih daripada 6 juta pesakit, pelanggaran akut aliran darah serebral berakhir dengan kematian. Kira-kira 40% pesakit strok berusia di bawah 65 tahun.

Ciri

Koma dalam strok berkembang dengan latar belakang kerosakan besar pada bahan otak dan dikaitkan dengan prognosis hidup yang buruk. Koma bukanlah diagnosis bebas, tetapi akibat proses patologi dalam badan. Disifatkan oleh kehilangan kesedaran, gangguan peredaran darah, gangguan pernafasan dan fungsi penting lain.

Koma semasa strok lebih kerap berlaku pada pesakit berusia lebih dari 40 tahun. Berlaku dengan latar belakang hipertensi arteri atau penyakit lain dari sistem kardiovaskular, yang memprovokasi pelanggaran aliran darah serebrum. Patologi dicirikan oleh permulaan akut, biasanya ditunjukkan oleh gejala batang:

  1. Sakit kepala.
  2. Gelap, kehilangan kesedaran.
  3. Pening, ketidakseimbangan.
  4. Mual dengan muntah berulang kali.
  5. Bunyi, hum di telinga.
  6. Kelemahan umum.
  7. Tachypnea (pernafasan cetek yang cepat).
  8. Tachycardia (irama jantung yang tidak normal dengan peningkatan jumlah denyutan seminit).
  9. Peningkatan penunjuk tekanan darah yang ketara.

Selalunya, kerosakan pada batang ditunjukkan oleh gangguan oculomotor, penyimpangan pandangan (perbezaan bola mata secara menegak atau mendatar), paresis pandangan (kemustahilan pergerakan serentak, sama dengan kedua-dua mata), penumpuan (penumpuan bola mata). Secara selari, tanda dapat diperhatikan: peningkatan nada otot rangka dan peningkatan suhu badan.

Kemudian, sindrom bulbar berkembang, yang dicirikan oleh kemurungan pernafasan, penurunan tekanan darah, dan perkembangan koma. Murid-murid pesakit diluaskan, kurang bertindak balas terhadap rangsangan ringan, menelan terganggu. Dengan koma yang mendalam selepas strok, kemungkinan bertahan hidup pada pesakit tua jauh lebih rendah daripada pada pesakit yang lebih muda.

Koma buatan adalah prosedur untuk memperkenalkan pesakit ke dalam keadaan kesedaran minimum; setelah strok, kaedah ini dipraktikkan untuk tujuan yang berbeza. Sebagai contoh, untuk menstabilkan keadaan pesakit dengan edema serebrum yang dikenal pasti dan anjakan struktur serebrum.

Koma buatan ditunjukkan untuk menyegerakkan pernafasan pesakit dengan ventilator (ventilasi buatan) atau untuk melegakan serangan epilepsi berulang (status epilepticus). Untuk pengenalan koma tiruan, ubat penenang digunakan. Untuk menghilangkan koma, sudah cukup untuk menghentikan pentadbiran ubat penenang.

Punca koma dan patogenesis

Koma berkembang akibat kerosakan pada batang otak atau seluruh otak. Batang bertanggungjawab untuk fungsi pernafasan dan aktiviti jantung. Sebab utama perkembangan koma: strok, trauma di kawasan kepala, pembedahan di kawasan otak, mabuk akut (keracunan dengan neurotoksik).

Koma, yang timbul selepas strok, dikaitkan dengan akibat yang teruk akibat kerosakan pada sel-sel struktur otak, yang bertanggungjawab untuk mengawal fungsi penting - pernafasan spontan dan kontraksi jantung. Dalam patogenesis perkembangan keadaan, terdapat gangguan dalam kerja pembentukan retikular - bahagian otak yang terletak di sepanjang paksi batang, mengaktifkan kerja struktur kortikal dan mengawal reaksi refleks saraf tunjang.

Kurang biasa, kerosakan yang luas pada kawasan otak kortikal memainkan peranan penting dalam patogenesis. Sekiranya seseorang jatuh koma selepas strok, keadaannya mungkin berkaitan dengan kerosakan pada bahagian kecil tisu otak yang dilokalisasi di kawasan batang atau dengan kerosakan otak besar-besaran - pelbagai fokus yang terletak di korteks. Faktor patogenetik utama:

  1. Penurunan bekalan oksigen dan glukosa secara kritikal (disebabkan oleh proses iskemia, genangan darah vena, stasis vaskular - menghentikan pergerakan darah di tempat tidur vaskular, gangguan peredaran mikro atau edema perivaskular yang terbentuk di sekitar unsur-unsur sistem vaskular).
  2. Ketidakseimbangan elektrolit (hipokalemia - penurunan kepekatan kalium dalam serum darah).
  3. Pelanggaran keseimbangan asid-asas (asidosis metabolik - keasidan meningkat, alkalosis - peningkatan kepekatan pecahan alkali).
  4. Penunjuk tekanan intrakranial meningkat.
  5. Bengkak dan pembengkakan tisu otak.

Edema medula sering dikaitkan dengan dislokasi struktur otak, yang menyebabkan perkembangan koma, yang, bergantung kepada keparahan keadaan, dapat diklasifikasikan sebagai 1, 2, 3 atau 4 darjah.

Gejala

Koma dengan strok boleh bertahan selama beberapa hari atau minggu, mustahil untuk meramalkan dengan tepat berapa lama pesakit akan berada dalam keadaan koma. Strok dicirikan oleh proses patologi yang akut. Sebelum jatuh koma, seseorang yang mengalami episod stroke merasakan kesadaran yang semakin hampir, yang menunjukkan keparahan keadaan. Keadaan precomatose (koma sebelumnya) dicirikan oleh gejala:

  • Memukau, mengejutkan.
  • Serangan berulang kali kehilangan kesedaran.
  • Demam, gangguan termoregulasi, peningkatan berpeluh.
  • Hipotensi atau hipertensi arteri.
  • Kekurangan selera makan, muntah, gangguan dyspeptik (senak, cirit-birit).
  • Kejang.
  • Polyuria (peningkatan pengeluaran air kencing).
  • Polydipsia (berasa sangat dahaga).

Dalam keadaan pramatang, reaksi refleks berterusan, sehingga hilangnya pesakit dapat mengembalikan status kesedaran normal dengan bantuan kesakitan, rangsangan suara atau cahaya yang kuat.

Edema serebrum, yang berlaku selepas gegaran otak atau trauma otak, membawa kepada kemunculan gejala patologi, yang merangkumi korea (pergerakan tidak disengaja secara tiba-tiba), disfungsi visual, kelemahan, mengantuk, sawan, dan kegagalan pernafasan. Manifestasi koma dengan lesi fokus hemisfera serebrum di satu sisi kepala:

  • Asimetri gejala neurologi.
  • Peningkatan unilateral dalam diameter murid dengan tindak balas refleks yang lemah terhadap rangsangan cahaya.
  • Hemiparesis (kelemahan otot rangka pada satu separuh badan).
  • Hemiplegia (kehilangan keupayaan untuk melakukan pergerakan sukarela di separuh badan).
  • Hemihypesthesia (kehilangan kepekaan pada separuh badan).
  • Hemianopsia (kebutaan dua sisi pada separuh pandangan, kehilangan medan visual).
  • Aphasia (pelanggaran ucapan yang terbentuk).
  • Kejang epilepsi fokus (saling berkaitan dengan fokus proses patologi) jenis.

Penindasan kesedaran semakin meningkat disebabkan oleh edema dan dislokasi struktur otak seterusnya. Secara beransur-ansur, gejala menjadi dua hala apabila kawasan otak yang besar terlibat dalam proses patologi. Manifestasi koma dengan kerosakan pada batang:

  • Ophthalmoplegia (kelumpuhan otot mata).
  • Anisocoria (diameter murid yang berbeza).
  • Ketidakupayaan untuk membuat pergerakan bola mata yang serentak dan serupa.
  • Perbezaan, kedudukan bola mata yang berbeza dalam satah menegak atau mendatar.
  • Kekakuan decerebral (peningkatan nada otot ekstensor dengan latar belakang penurunan nada otot flexor).
  • Tetraparesis (paresis empat anggota badan) dengan penurunan nada otot jenis meresap.
  • Sindrom Meningeal.

Koma 3 darjah dicirikan oleh kurangnya kesedaran dan tindak balas refleks terhadap rangsangan yang menyakitkan. Aktiviti pernafasan terganggu, petunjuk suhu badan diturunkan. Pesakit tidak mempunyai reaksi pupil terhadap pendedahan cahaya, mencengkam, mengunyah dan refleks lain ditekan atau tidak ada, kawalan terhadap fungsi perkumuhan hilang, yang menyebabkan buang air besar dan kencing secara spontan.

Dengan koma 4 darjah, hipotermia berlaku (penurunan suhu badan ke tahap kritikal), refleks dan pernafasan spontan tidak hadir, petunjuk tekanan darah menurun dengan ketara, kematian berlaku.

Diagnostik

Langkah-langkah diagnostik bertujuan untuk mengenal pasti sifat dan tahap kerosakan pada tisu otak. Semasa pemeriksaan, tahap penurunan kesedaran ditentukan. Karakteristik ini memungkinkan untuk menilai fungsi integrasi struktur otak, sifat kerosakan pada tisu saraf dan keparahan keadaan pesakit. Untuk mengenal pasti tahap penurunan kesedaran, kriteria skala Glasgow digunakan.

Sesuai dengan kriteria, keadaan kesedaran bervariasi dari jelas (skor - 15 mata) hingga kematian otak atau koma ekstrem (skor - 3 mata). Kriteria skala Glasgow merangkumi penilaian pembukaan mata (dalam jarak 1-4 mata), ucapan (dalam jarak 1-5 mata) dan reaksi motor (dalam jarak 1-6 mata). Semasa pemeriksaan, parameter lain dinyatakan yang mencirikan keadaan pesakit:

  1. Sifat dan tahap gangguan pernafasan.
  2. Kehadiran atau ketiadaan aktiviti motor dan refleks.
  3. Diameter murid dan tindak balas mereka terhadap rangsangan cahaya.
  4. Lokasi bola mata dan sifat pergerakan mereka.
  5. Kehadiran tanda-tanda meningeal.

Berapa lama pesakit akan koma selepas strok bergantung pada ciri-ciri individu organisma, usia, tahap kerosakan pada tisu otak dan faktor-faktor lain. Akibatnya pada pesakit tua biasanya lebih teruk daripada pesakit yang lebih muda. Imbasan otak dalam format MRI kadang-kadang dapat meramalkan hasilnya.

Hasil koma

Apabila pesakit keluar dari koma yang mendalam, kesedaran secara beransur-ansur dipulihkan. Jalan keluar dari koma selepas strok disertai dengan bukaan mata, setelah itu kemampuan pesakit untuk memperbaiki pandangannya dipulihkan. Pertama, dia mengenali saudara-mara, memahami ucapan, kemudian fungsi ucapan pesakit dipulihkan. Dalam kes yang teruk, apabila pesakit keluar dari koma setelah beberapa hari atau minggu kesedaran minimum, keadaan vegetatif dapat berkembang.

Keadaan vegetatif, yang berlangsung dalam bentuk kronik, dicirikan oleh terjaga dengan kehilangan kemampuan kognitif dan fungsi kortikal yang lebih tinggi, yang meliputi ucapan, kesedaran diri dan realiti sekitarnya, aktiviti mental, ingatan, perhatian, kemampuan untuk merancang dan melaksanakan rancangan yang dirancang.

Tidak mungkin menjalin hubungan komunikatif dengan pesakit dalam keadaan vegetatif. Mata pesakit terbuka secara spontan, aktiviti motor tidak diperhatikan, atau jarang terjadi pergerakan sukarela. Refleks biasanya tinggi. Kematian otak, juga dikenali sebagai koma transendental, dicirikan oleh kekurangan pernafasan dan degupan jantung.

Fungsi vital dapat dikekalkan untuk beberapa waktu dengan bantuan alat khas dalam rawatan intensif. Tanda-tanda diperhatikan: penghentian aliran darah serebrum (mengikut hasil angiografi), aton otot lengkap, diameter murid melebihi 5 mm, tidak ada reaksi terhadap kerengsaan ringan dan rangsangan lain.

Ramalan

Prognosisnya agak tidak baik. Dengan koma selepas strok, kemungkinan bertahan hidup adalah tipis. Pada pesakit dalam keadaan koma, fungsi pernafasan dan jantung biasanya terganggu, dan petunjuk tekanan darah menyimpang secara signifikan dari norma. Prognosis kelangsungan hidup dalam keadaan koma setelah strok dibuat dengan mengambil kira kriteria yang memungkinkan untuk menilai keadaan pesakit. Tanda-tanda yang berkaitan dengan kelangsungan hidup yang lemah:

  • Kurangnya tindak balas murid terhadap rangsangan cahaya 24 jam selepas permulaan koma.
  • Tempoh koma berlangsung lebih lama daripada 7 hari.
  • Kehadiran patologi bersamaan, perkembangan komplikasi.

Koma biasanya berlangsung tidak lebih dari 4 minggu. Selepas tempoh ini, pesakit yang tidak terbangun mengalami kesedaran minimum, yang juga dikenal sebagai vegetatif. Semakin lama koma berlangsung, semakin teruk prognosis, semakin kecil kemungkinan hasil yang baik. Sekiranya terdapat aktiviti motor spontan, pergerakan sukarela yang dilakukan oleh bola mata, kemampuan untuk memperbaiki pandangan 3 hari selepas koma, kadar kelangsungan hidup adalah 75% kes.

Dengan koma yang telah berkembang selepas strok, hasil yang baik adalah mungkin. Prognosis adalah anggaran, disusun secara individu, dengan mengambil kira gejala dan keparahan gangguan.

Sekiranya koma muncul selepas strok, apa yang diharapkan untuk keluarga pesakit

Sekiranya koma muncul selepas strok, apa yang diharapkan untuk keluarga pesakit

Taktik rawatan

Terlepas dari sebab mengapa seseorang tidak sedarkan diri, dia dibawa ke unit rawatan rapi - peralatan moden diperlukan untuk menampung kehidupan pesakit seperti itu. Sebagai peraturan, degupan jantung dan pernafasan pada pesakit dipelihara, tetapi terdapat risiko gangguan mereka yang tinggi. Kemudian mereka disambungkan ke alat yang membekalkan oksigen ke paru-paru, menyokong kerja jantung..

Sekiranya strok hemoragik berlaku, koma lebih teruk dan bertahan lebih lama. Orang tidak boleh bercakap, melayani diri sendiri, mengawal fungsi pelvis. Mereka memerlukan pengawasan perubatan yang berterusan setiap minit..

Taktik merawat koma adalah dengan mengekalkan mekanisme asas kehidupan manusia. Tempat pendarahan akan, jika boleh, dihilangkan dengan pembedahan. Ubat berikut diberikan ke badan pesakit:

  • diuretik - untuk mengurangkan pembengkakan tisu otak;
  • vitamin - untuk mengekalkan daya hidup;
  • ubat anti-radang - untuk mencegah jangkitan sekunder;
  • penyelesaian detoksifikasi - untuk membuang toksin;
  • ubat untuk membetulkan suhu badan.

Bergantung pada jenis strok, usaha doktor ditujukan untuk mencegah pendarahan sekunder dan menghilangkan hematoma primer, atau memulihkan aliran darah dalam fokus iskemik dan mengurangkan jumlah embolus. Secara umum, terapi dikurangkan menjadi langkah-langkah simptomatik..

Bagaimana keadaan badan dikekalkan dalam keadaan koma

Dengan strok, ada koma, dari mana pesakit meninggalkan hari atau jam pertama, dalam hal ini perawatan khusus tidak diperlukan. Ia cukup untuk menetapkan terapi pemulihan dan pemulihan. Dengan tidak sedarkan diri yang berpanjangan, mangsa akan memerlukan rawatan perubatan untuk mengekalkan kehidupan.

Terapi ubat untuk tidur nyenyak

Tujuan menetapkan ubat adalah untuk meningkatkan aktiviti otak pesakit dan memulihkan fungsi yang hilang. Rawatan yang ditetapkan bertujuan untuk mencegah dan memerangi kemungkinan atau komplikasi yang ada.

Terapi ditetapkan berdasarkan kes demi kes, bergantung pada keadaan pesakit. Sekiranya suhu meningkat, sepsis, bedores terjadi, penyakit berjangkit didiagnosis, dan diberikan antibiotik. Neoprotectors diresepkan untuk meningkatkan aktiviti otak.

Penjagaan apa yang diperlukan untuk pesakit dalam keadaan koma

Keinginan saudara-mara untuk menjaga orang yang sakit adalah terpuji. Tetapi sekiranya seseorang yang sudah lama tidak sedarkan diri, diperlukan rawatan perubatan yang berkelayakan..

Mangsa mesti disambungkan ke alat pernafasan buatan dan sistem sokongan hidup yang lain. Dianjurkan agar pesakit berada di pusat perubatan setiap saat, kerana staf akan dapat mengetahui tanda-tanda awal keluar dari koma dan memberikan bantuan yang diperlukan.

Perhatian khusus harus diberikan untuk mencegah perkembangan ulser tekanan. Untuk menjaga kebersihan badan yang betul, disarankan menggunakan lampin khas dan tilam anti-decubitus

Berapa hari koma bertahan

Adalah mustahil untuk meramalkan dengan tepat berapa lama koma akan bertahan selepas strok. Terdapat sebilangan faktor yang boleh mempengaruhi ramalan:

Umur pesakit - semakin muda orangnya, semakin besar kemungkinan pertumbuhan semula sel otak akan lebih cepat.
Kawasan iskemia - semakin besar kawasan kerosakan otak, semakin kecil peluang untuk keluar dari koma dan kembali ke kehidupan sebelumnya.
Penyetempatan dan penyebab strok - penyumbatan saluran kecil, yang dapat diperbaiki, kurang berbahaya daripada aneurisma atau trombosis saluran koronari besar.
Kelajuan pertolongan cemas - lebih awal strok diperhatikan, semakin besar kemungkinan hasilnya baik.
Diagnostik - penting untuk mengenal pasti bukan sahaja kawasan kerosakan otak, tetapi juga punca yang menyebabkan apa yang berlaku.
Jenis strok - strok hemoragik mempunyai perkembangan yang lebih cepat dan prognosis yang lebih mengecewakan daripada iskemia.

Terdapat statistik perubatan yang memberikan data anggaran mengenai seseorang yang berada dalam keadaan koma pada tahap yang berbeza-beza:

  1. Tahap pertama - rata-rata, pesakit pulih dalam 10-14 hari, yang biasanya berlaku di unit rawatan rapi dan unit rawatan intensif (rawatan koma di rumah tidak mungkin). Selama ini, semua fungsi penting dipulihkan, dan kerja otak dinormalisasi..
  2. Tahap kedua - dengan langkah-langkah yang sesuai, seseorang kembali sadar selama 3-5 hari, dan pemulihan dan pemulihan fungsi lain dapat berlangsung hingga 1 tahun. Dalam separuh daripada semua kes, seseorang dapat keluar dari koma sendiri, sebaik sahaja terapi ubat yang dijalankan menunjukkan hasil pertama..
  3. Tahap ketiga adalah kebarangkalian untuk kembali sedar hanya 25%, yang hanya berlaku untuk orang di bawah umur 45 tahun. Setelah usia yang ditunjukkan, ada kemungkinan besar untuk mengembangkan keadaan vegetatif, yang dicirikan oleh kehilangan semua refleks dan fungsi..
  4. Tahap keempat dicirikan oleh edema serebrum lengkap. Prognosis adalah yang paling tidak menguntungkan, dan orang yang kembali ke kehidupan sebelumnya setelah koma tahap 4 di seluruh dunia dapat dihitung dengan satu tangan. Keadaan vegetatif, di mana semua proses penting dilakukan oleh alat khas, dapat berlanjutan selama bertahun-tahun. Walaupun dalam praktiknya, setelah bulan ketiga menjalani koma tahap terakhir, tidak masuk akal untuk mengekalkan aktiviti penting pesakit, kerana proses yang tidak dapat dipulihkan yang telah dimulakan tidak akan membiarkan seseorang tidak pernah sama seperti sebelumnya.

Walau bagaimanapun, angka-angka ini tidak boleh diambil sebagai petunjuk yang ditetapkan secara saintifik dan tetap. Angka diambil dari statistik umum semua pesakit yang mengalami koma.

Jangan lupa bahawa walaupun dengan koma tahap pertama, hasil maut boleh berlaku, sama seperti tahap ketiga tidak menjamin kematian seratus peratus..

Oleh itu, koma yang disertai strok adalah keadaan fisiologi berbahaya di mana risiko kematiannya tinggi..

Hanya mendapatkan rawatan perubatan tepat pada masanya yang dapat mengurangkan risiko memburuknya strok, memberi orang peluang pemulihan sepenuhnya. Strok di kaki atau di rumah, tanpa rawatan perubatan yang sesuai, meningkatkan risiko kematian hingga 98%, yang berkembang dalam 2-3 hari.

Apakah prognosis untuk rawatan stupor selepas strok

Dengan penderitaan selepas strok, adalah mustahak untuk memulakan rawatan dengan sejelas mungkin. Tidak ada yang dapat menjamin ramalan untuk berjaya diselesaikan

Sekiranya keadaan itu disebabkan selepas penyakit, termasuk onkologi, kemungkinan pemulihan sepenuhnya sangat kecil, tetapi demikian.

Apabila keadaan sopori yang timbul setelah penggunaan ubat-ubatan, keadaan dapat memperoleh pandangan positif. Walaupun refleks batang dan reaksi motor telah hilang, prognosis untuk rawatan yang berjaya tetap ada.

Prognosis untuk rawatan sopor menjadi lebih baik apabila pesakit diberi rawatan yang berhati-hati dan lembut.

Penting untuk tidak membiarkan perangsang, candu, dll. Adalah perlu untuk memberi makan dengan betul, merawat wajah pesakit dan mencegah penyakit baring

Keluar dari koma

Keluar dari keadaan koma 1 atau 2 darjah adalah mungkin. Ini adalah proses yang panjang. Fungsi asas secara beransur-ansur kembali kepada manusia.

Refleks dipulihkan terlebih dahulu. Mengikuti mereka, fungsi motor pertama diperhatikan. Pesakit mula menggoyangkan jari, kemudian anggota badan dan kepalanya.

Kemudian, proses pemulihan kesedaran bermula. Daripada pertuturan, bunyi inartikulat muncul, yang setelah beberapa lama akan digantikan dengan kata-kata yang terpisah.

Dalam tempoh ini, halusinasi dan khayalan sering diperhatikan. Fenomena ini menunjukkan kekeliruan. Dalam proses pemulihannya, ucapan menjadi lebih bermakna. Pusat visual otak diaktifkan. Pesakit dapat berjumpa lagi. Pesakit memperoleh kembali ingatan dan kesedaran tentang dirinya. Yang terakhir, aktiviti motor dipulihkan. Pesakit mula duduk, bangun, berjalan.

Berapa lama mangsa akan koma bergantung kepada faktor berikut:

  • penyebab strok;
  • kawasan pendarahan;
  • jumlah tisu yang rosak;
  • kepantasan pertolongan cemas.

Seorang pesakit yang muncul dari koma harus berada di bawah pengawasan perubatan yang ketat. Bantuan saudara-mara pada tahap ini sangat penting. Ini akan menyumbang kepada pemulihan awal tahap emosi..

Mengapa seseorang jatuh koma dengan strok

Klasifikasi koma dalam strok

  • Koma 1 darjah - dicirikan oleh perkembangan kelesuan dan kehilangan kesedaran jangka pendek. Dalam kes ini, fungsi refleks tidak berubah. Kerosakan sel saraf tidak ketara, nada otot sedikit meningkat dan refleks kulit menjadi lemah.
  • Koma darjah 2 - pesakit tidur nyenyak, praktikal tidak bertindak balas terhadap rangsangan luaran, tidak ada reaksi terhadap kesakitan dan rangsangan luaran. Koma tahap kedua menampakkan diri dalam pengecutan otot kejang atau spastik. Fungsi pernafasan terganggu, yang menampakkan diri dalam sesak nafas dan pernafasan yang bising, sementara refleks menelan tetap ada.
  • Koma 3 darjah - berkembang kerana pendarahan yang meluas. Ia dicirikan oleh kehilangan kesedaran sepenuhnya. Pesakit kehilangan sebahagian besar refleks yang diperlukan, termasuk reaksi murid terhadap cahaya. Tekanan darah dan suhu badan secara beransur-ansur menurun. Koma atonik bermula dengan kejang ciri, secara beransur-ansur berubah menjadi kelonggaran umum sistem otot.
  • Koma gred 4 - keadaan ini juga dikenali dengan istilah "koma transendental" yang lebih biasa. Tahap terakhir tidak sedar, tidak dapat dibandingkan dengan kehidupan pesakit. Kejatuhan tekanan dan hipotermia badan (hipotermia) didiagnosis. Peluang untuk kembali ke kehidupan normal hampir tidak ada. Selepas strok, anda boleh mengalami koma yang luar biasa selama beberapa tahun. Dalam kes ini, tubuh mengekalkan fungsi vegetatif secara eksklusif. Alat Sokongan Hidup.

Akibat dari koma yang mendalam ditunjukkan dalam kerosakan otak yang tidak dapat dipulihkan. Walaupun seseorang sedar, aktiviti otak tidak pulih sepenuhnya..

Berapa lama koma bertahan

Walaupun koma keluar setelah beberapa jam atau bertahun-tahun, terdapat kes terpencil ketika pesakit terus hidup setelah beberapa dekad tidak sedarkan diri.

Apa yang dirasakan seseorang dalam keadaan koma

Nama "koma" diambil dari bahasa Yunani dan secara harfiah bermaksud tidur nyenyak. Keadaan pesakit sepenuhnya menggambarkan istilah ini. Bergantung pada keparahan keadaan tidak sedarkan diri, terdapat kekurangan reaksi sepenuhnya atau separa terhadap kerengsaan.

Akibat jatuh koma pesakit dengan strok

  • Kesesakan - pneumonia, sebagai komplikasi, berlaku pada kira-kira 30% daripada semua pesakit yang terkena. Kedudukan terlentang berterusan, atrofi otot dan gangguan aktiviti otak, menyebabkan pengudaraan yang tidak mencukupi.
  • Kegagalan buah pinggang - berkembang akibat jangkitan pesakit akibat penurunan aktiviti, dalam kerja ginjal. Jangkitan yang memasuki sistem kencing menyebabkan kelumpuhan kerja organ dalaman dan boleh mengakibatkan sepsis badan yang lengkap.
  • Ulser tekanan - gangguan dalam kerja otak adalah hasil bekalan darah yang tidak mencukupi, yang mempengaruhi keadaan kulit. Inkontinensia kencing menyebabkan kerengsaan. Kakitangan perubatan perlu memastikan bahawa luka tidak muncul di tempat ruam lampin.

Prinsip rawatan

Sopor tidak boleh dianggap penyimpangan bebas, ia pasti akan menunjukkan adanya gangguan yang berlaku di otak. Oleh itu, terapi bertujuan untuk menghilangkan sebab-sebab yang menyumbang kepada kemurungan.

Perkembangan keadaan sopori dipengaruhi oleh iskemia dan edema serebrum, yang boleh berlaku dalam keadaan apa pun. Sekiranya rawatan dimulakan tepat pada masanya, maka komplikasi yang berkaitan dengan otak dapat dielakkan, begitu juga neuron dapat diselamatkan. Sekiranya rawatan tidak mencukupi, maka gejala penyakit ini hanya akan bertambah dan boleh menyebabkan koma.

Rawatan stupor semestinya ditujukan kepada:

  1. Untuk menghilangkan pembengkakan tisu saraf.
  2. Untuk mengekalkan aliran darah normal di otak

Tahap gula dalam darah semestinya diperbaiki, kekurangan unsur surih diisi semula, degup jantung dipulihkan, rawatan kekurangan buah pinggang dan hepatik dijalankan.

Sekiranya pesakit mempunyai penyakit berjangkit, maka dia diberi ubat antibakteria. Pendarahan mesti dirawat terlebih dahulu.

Mengenai prognosis, ini bergantung pada penyebab, kedalaman dan sifat kerosakan pada tisu saraf, dan juga jumlah langkah perubatan.

Semakin cepat masalah itu dikenal pasti dan dihilangkan, kesedaran yang lebih cepat akan dapat dipulihkan dan gejala yang tidak menyenangkan akan dihilangkan.

Sekiranya stupor timbul akibat strok iskemia, maka prognosisnya cukup baik, jika dengan strok hemoragik, dalam kebanyakan kes, ia membawa maut. Sekiranya pelanggaran ini disebabkan oleh keracunan atau proses metabolik, maka prognosisnya baik, tetapi bergantung pada bantuan tepat pada masanya.

Sekiranya pesakit mendapat pertolongan tepat pada masanya dan mendapat rawatan yang mencukupi, maka kemungkinan pemulihannya cukup tinggi..

Tahap koma

Prognosis rawatan bergantung pada tahap koma yang dikenal pasti dalam strok. Seseorang yang mempunyai koma tahap awal atau tahap 1 mempunyai prognosis yang lebih baik daripada ketika koma serebrum dalam dikesan.

Dengan pemberian rawatan perubatan yang tepat pada masanya, proses koma dapat dihentikan dan keparahan kemungkinan akibatnya.

Precoma

Ciri utama keadaan yang dihasilkan: seteguk dalam. Dalam kes ini, seseorang:

  • gelisah atau tertekan;
  • tidak dapat menjawab soalan;
  • tidak dapat memahami ucapan yang ditujukan kepadanya.

Selalunya, keadaan yang menakjubkan menimbulkan kemunculan halusinasi dan khayalan psikopat..

Refleks dan fungsi motor terjaga, tetapi mangsa merasakan kelemahan yang teruk. Sekiranya pesakit tidak dibantu, maka koma berlaku..

Darjah 1

Pesakit jatuh dalam keadaan berhenti dan semasa pemeriksaan diperhatikan:

  • melambatkan tindak balas terhadap rangsangan luaran;
  • hipertonia otot sederhana;
  • Rupa "Terapung";
  • penurunan kepekaan kesakitan.

Seorang pesakit dengan koma 1 darjah mengekalkan air atau makanan cair, boleh bergerak secara bebas, tetapi tidak dapat berkomunikasi dan tidak memahami pertuturan.

Prognosis untuk tahap pertama bergantung pada tempoh koma. Sekiranya pesakit tidak sedarkan diri untuk waktu yang singkat dan terapi dilakukan tepat pada waktunya, maka ada kemungkinan untuk menghindari akibat yang serius..

Darjah 2

Stupor atau koma darjah 2 menyebabkan akibat yang lebih serius:

  • kurang sedar;
  • pergerakan huru-hara yang tidak terkawal;
  • penyempitan murid dan tindak balas yang lemah terhadap cahaya;
  • kegagalan pernafasan (menjadi dalam dan bising);
  • penampilan berkedut kejang (otot tegang dan relaks tidak terkawal);
  • melemahkan sfinkter, disertai dengan pergerakan usus dan kencing yang tidak disengajakan.

Prognosis tahap kedua bergantung pada sifat kerosakan otak. Strok iskemik memberikan akibat yang lebih sedikit dan dengan bantuan tepat pada masanya, pemulihan mungkin dilakukan, tetapi kemungkinan pemulihan sepenuhnya dikurangkan.

Strok hemoragik lebih berbahaya dan gejala berkembang dengan cepat. Sebilangan orang yang mengalami koma selepas strok hemoragik mati pada jam pertama, dan mereka yang selamat hampir selalu cacat.

Gred 3

Tahap ketiga atau koma mendalam dicirikan oleh perkembangan gangguan teruk:

  • tiada kesedaran;
  • semua refleks tidak hadir;
  • murid-murid terkehadapan;
  • atony (kejang yang mungkin berlaku dengan kehilangan nafas dalam masa yang singkat)
  • penurunan tekanan darah;
  • pernafasan cetek yang kerap;
  • kawalan terhadap penyembuhan semula jadi hilang (pesakit membuang air kecil dan berjalan dengan banyak).

Koma 3 darjah lebih kerap berlaku dengan strok hemoragik dengan pendarahan yang luas.

Pada tahap ketiga, prognosis tidak baik dan akibat gangguan otak hampir tidak dapat dipulihkan..

4 darjah

Tidak ada prognosis untuk kelangsungan hidup - koma gred 4 menyebabkan kematian korteks serebrum. Pesakit hilang:

  • pernafasan spontan;
  • reaksi murid;
  • refleks pelindung;
  • nada otot.

Tidak ada nadi pada kapal besar, tekanan tidak dikesan. Nyawa pesakit dapat diselamatkan hanya apabila disambungkan ke alat sokongan nyawa.

Apa yang boleh menjadi hasilnya

Pendarahan serebrum yang meluas dengan perkembangan koma meninggalkan akibat yang ditunjukkan dalam bentuk berikut:

  1. keluar dari koma dengan pemulihan sebahagian fungsi yang hilang;
  2. keluar tanpa memulihkan fungsi sistem saraf;
  3. peralihan ke keadaan vegetatif;
  4. permulaan kematian otak.

Selalunya, gangguan kognitif yang berterusan masih berlaku pada akhir rawatan. Ucapan tidak dipulihkan sepenuhnya, gangguan perhatian dan ingatan tetap ada.

Pukulan meluas, disertai dengan koma, memberi peluang untuk bertahan hidup. Keadaan seperti itu tidak lengkap tanpa pemeliharaan kelumpuhan, gangguan motor. Dicirikan oleh perubahan mood yang kerap, perubahan keperibadian.

Akibat keluar dari koma selepas strok boleh menjadi komplikasi fungsi organ dan sistem dalaman. Komplikasi selepas lama koma dimanifestasikan oleh radang paru-paru, sistitis, gangguan vaskular, perkembangan atrofi otot.

Kematian otak berlaku akibat hipoksia. Ini ditunjukkan oleh kekurangan pernafasan, aktiviti jantung, kesedaran. Kehidupan disokong oleh perkakasan.

Ciri-ciri jalan keluar dari keadaan tidak sedar

Ciri khas adalah pengembalian keadaan yang memadai dalam urutan yang bertentangan dengan penindasan. Dengan dinamik positif, refleks otot dan kulit muncul. Pesakit mula menelan, bertindak balas terhadap kesakitan. Kembalinya kesedaran digabungkan dengan episod kecelaruan, halusinasi. Ucapan, ingatan, pergerakan terkoordinasi memerlukan pemulihan jangka panjang.

Rejimen rawatan dan ciri perawatan

Pesakit memerlukan rawatan harian yang berterusan. Kekurangan kesedaran tidak membenarkan seseorang mengawal semua proses kehidupan. Mustahil untuk mengawal kesejahteraan pesakit ini. Peluang untuk hidup koma selepas strok bergantung pada rawatan yang betul.

Anda perlu memantau kebersihan sprei. Untuk mengelakkan pembentukan luka, anda perlu meletakkan filem yang dibalut dengan kain di bawah kepingan.

Pesakit tidak boleh berbohong dalam waktu yang lama dalam satu posisi, adalah perlu untuk memusingkan orang itu dengan lembut 2-3 kali sehari

Juga, meninggalkan melibatkan aktiviti berikut:

  • perlu mencuci dan mengeringkan kulit secara menyeluruh, terutama di kawasan intim, pada wanita - di kawasan décolleté. Kulit mesti dirawat dengan persediaan khas untuk pencegahan luka tekanan;
  • merawat dan melembapkan rongga hidung dan mulut setiap hari;
  • awasi dengan teliti pengambilan ubat yang ditetapkan oleh doktor;
  • sentiasa mengawal pergerakan usus dan membuang air kecil, jika perlu, gunakan enema;
  • sentiasa memantau warna kulit dan pernafasan pesakit;
  • mengukur nadi.

Di samping itu, sering terdapat kes yang memerlukan penjagaan khas:

  • untuk mengelakkan pengeringan membran mukus mata, pelapik kapas basah disapukan pada kelopak mata. Ini diperlukan sekiranya murid sedikit terbuka dan tidak ada refleks berkelip;
  • pesakit dalam keadaan koma kadang-kadang mengalami kekejangan muntah. Untuk mengelakkan masuknya muntah ke dalam sistem pernafasan, anda mesti memusingkan kepala ke satu sisi dan sedikit menaikkannya. Selepas muntah, rongga mulut dirawat dengan serbet steril.

Taktik rawatan bertujuan untuk menjaga kehidupan pesakit. Ubat berikut digunakan:

  • vitamin - menyokong tenaga penting;
  • diuretik - mengurangkan pembengkakan otak;
  • persediaan untuk menormalkan suhu;
  • komposisi detoksifikasi - untuk membuang bahan toksik dari badan;
  • ubat anti-radang - diperlukan untuk mencegah berulang.

Sebilangan besar rawatan simptomatik.

Terapi koma melibatkan pemakanan yang betul

Sekiranya terdapat refleks menelan, anda perlu memberi makanan dengan kalori tinggi yang mudah dicerna, seperti kefir, kaldu, sup parut, telur rebus. Minum juga perlu dipantau.

Merawat pesakit dalam keadaan koma

Orang yang tidak sedar perlu diberi makan dan kebersihan. Sekiranya seseorang bernafas sendiri, prosedur kebersihan hanya terhad pada mencuci dan mencegah luka tekanan.

Sekiranya tiada pernafasan spontan, ventilasi buatan ditunjukkan. Sekiranya pengudaraan mekanikal dilakukan untuk strok, maka perlu membersihkan saluran pernafasan untuk mengeluarkan lendir yang terkumpul. Ini akan membantu mengurangkan risiko anda terkena pneumonia kongestif..

Rawatan dan pencegahan ulser tekanan

Makanan

Sekiranya seseorang jatuh koma, dia tidak boleh makan sendiri. Bagaimana orang yang mengalami koma bergantung pada jangka masa proses koma:

  • beberapa hari pertama seseorang diberi infus larutan nutrien secara intravena;
  • jika tidak ada peningkatan dan pesakit tidak dapat menelan makanan sendiri, maka pesakit diberi makan melalui saluran gastrik.

Sekiranya pemberian makanan dilakukan menggunakan probe, maka makanan bayi, buah cair dan sayur-sayuran cair, kaldu digunakan.

Kebersihan

Untuk mengelakkan pembentukan luka dan komplikasi lain, pesakit memerlukan setiap hari:

  • basuh badan dengan air dan sabun hypoallergenic;
  • membersihkan rongga mulut dari lendir;
  • sikat rambut.

Rambut dibasuh sekurang-kurangnya seminggu sekali..

Untuk mengelakkan ulser tekanan, perlu kerap menukar posisi pesakit di tempat tidur dan meletakkan bantal atau bantalan di bawah tekanan..

Apa itu koma dan pingsan

Koma difahami sebagai tahap kemurungan terbesar sistem saraf pusat (CNS). Pada masa yang sama, terdapat kehilangan kesedaran, refleks. Sistem saraf pusat tidak bertindak balas terhadap rangsangan. Terdapat juga gangguan dalam pengaturan proses yang paling penting dalam tubuh..

Bezakan antara koma primer dan sekunder. Pada koma primer, kerosakan fokus pada otak berlaku, menyebabkan reaksi yang tepat dari badan. Ini berlaku dengan epilepsi, kecederaan otak traumatik, strok, neoplasma.

Koma sekunder adalah akibat dari proses patologi. Berkembang dengan diabetes mellitus, puasa berpanjangan, disfungsi hati dan ginjal yang kronik.

Juga perlu untuk membezakan stupor sebagai tahap koma. Stupor adalah penekanan yang ketara terhadap aktiviti sistem saraf. Dalam kes ini, terdapat kehilangan aktiviti fungsinya. Aktiviti refleks sistem saraf dipelihara. Pesakit tidak dapat menjawab soalan dan tidak bertindak balas terhadap persekitaran. Akibat dari kebodohan juga sangat serius..

Apakah darjah?

Koma selepas strok serebrum boleh mempunyai kedalaman yang berbeza. Sudah menjadi kebiasaan untuk menonjolkan tahap ketidaksadaran berikut:

  1. Dengan promom, terdapat kekeliruan kesedaran, disorientasi. Orang itu merasa mengantuk atau pergolakan psikomotor. Semua refleks dan tindakan manusia tidak terkoordinasi.
  2. Pada tahap koma tahap pertama (stupor), hubungan dengan pesakit sangat sukar dilakukan. Terdapat reaksi lemah terhadap rangsangan yang sangat kuat (contohnya, pesakit boleh bertindak balas terhadap kesakitan dengan hanya rintihan yang hampir tidak dapat didengar). Nada otot meningkat. Refleksi tendon diperkuat dan refleks kulit menjadi lemah. Gejala Babinsky berlanjutan (menampakkan diri pada lilitan kaki pertama kaki ketika terdedah ke pinggir luar tapak kaki dan merupakan tanda kerosakan sekumpulan neuron motorik).
  3. Dengan koma yang teruk (stupor), hubungan dengan pesakit tidak dapat dilakukan. Hanya pergerakan anggota badan yang huru-hara dan jarang berlaku. Terdapat pernafasan yang jarang berlaku, kadang-kadang jenis Cheyne-Stokes. Pembuangan air kencing dan najis secara tidak sengaja berlaku. Ketegangan otot segera memberi jalan untuk melengkapkan kelonggaran. Murid menyempitkan dan tindak balas mereka terhadap cahaya sangat kecil. Menelan terganggu, tetapi batuk berlaku ketika makanan memasuki saluran udara.
  4. Dengan koma yang mendalam, tidak ada reaksi terhadap kesakitan. Murid tidak bertindak balas terhadap cahaya. Nada otot menurun, di samping itu, otot dan tendon individu yang lemah dan tidak teratur adalah mungkin. Suhu badan dan degupan jantung menurun. Terdapat tanda-tanda gangguan pernafasan yang ketara.
  5. Koma darjah keempat dicirikan oleh hilangnya refleks sepenuhnya. Nada otot sama sekali tidak ada. Terdapat kehilangan pergerakan pernafasan spontan. Aktiviti kehidupan manusia hanya disokong dengan bantuan ventilator. Keadaan ini secara praktikal tidak dapat dibandingkan dengan kehidupan: akibatnya tidak dapat dipulihkan..

Tanda pertama

Tanda-tanda pertama strok iskemia dan hemoragik adalah seperti berikut:

Setelah mempelajari kaedah Olga Markovich dalam rawatan strok, serta pemulihan fungsi pertuturan, ingatan dan penghapusan sakit kepala yang berterusan dan sensasi kesemutan di hati, kami memutuskan untuk memberikannya kepada perhatian anda..

  • kekecewaan atau kehilangan ucapan yang lengkap;
  • perkembangan kelumpuhan;
  • amnesia separa atau lengkap;
  • kehilangan hubungan logik (seseorang tidak memahami apa yang berlaku kepadanya);
  • kekeliruan.

Dengan stroke hemoragik, koma berkembang secara tiba-tiba. Dalam kebanyakan kes, kehilangan kesedaran secara tiba-tiba membawa maut. Dengan strok iskemia, gejala dapat berkembang secara beransur-ansur - kadang-kadang selama dua hingga tiga hari.

Darjah koma

Terdapat 4 darjah koma dalam strok, masing-masing mempunyai ciri dan sifat manifestasi tersendiri:

  1. Tahap pertama adalah ciri strok ringan, apabila tidak banyak sel otak yang terjejas. Terdapat pening yang teruk dengan pergerakan apa pun, kadang-kadang kehilangan kesedaran. Nada otot meningkat, badan terkekang, dan pergerakan badan mana pun sukar. Pada masa yang sama, semua refleks penting dipelihara, kecuali pengecutan otot..
  2. Tahap kedua - pesakit tidur nyenyak, tidak ada reaksi terhadap rangsangan luaran. Seseorang tidak bertindak balas terhadap cahaya, dan juga kesakitan. Kadang-kadang tidur disertai dengan degupan jantung yang cepat dan pernafasan yang tidak stabil tetapi spontan. Anggota badan mungkin mengalami kekejangan.
  3. Tahap ketiga - dengan latar belakang pendarahan serebrum yang luas, yang memerlukan perkembangan proses yang tidak dapat dipulihkan, pesakit kehilangan kemampuan untuk bernafas sendiri, dan juga untuk menjalankan proses penting yang lain. Kira-kira 90% dari semua refleks tidak hadir, murid-murid tidak bertindak balas terhadap cahaya, badan terkekang, suhu secara beransur-ansur turun hingga 35 ° C. Pembengkakan otak yang semakin meningkat membawa akibat yang tidak dapat diperbaiki, menjadikan seseorang tidak dapat pulih sepenuhnya.
  4. Tahap keempat dicirikan oleh adanya proses yang tidak dapat dipulihkan yang mendekatkan kematian. Seseorang tidak dapat bertindak balas terhadap rangsangan luaran. Refleks juga tidak ada sepenuhnya. Semua proses penting disokong secara buatan menggunakan peranti khas. Hampir tidak ada peluang untuk keluar dari koma. Keadaan vegetatif dapat berlanjutan sehingga saudara-mara pesakit memutuskan untuk mematikan alat dan memastikan kematian.

Perlu difahami bahawa kekurangan pertolongan cemas dalam 2-3 jam pertama selepas strok menyebabkan fakta bahawa koma berkembang. Jalan cepat penyakit ini disebabkan oleh kurangnya penghapusan oklusi kapal, yang dijepit dan memprovokasi iskemia kawasan otak.

Tahap koma dapat berkembang dengan cepat, memprovokasi kematian pada jam pertama, yang sekali lagi mengesahkan pentingnya diagnosis dan rawatan awal. Kematian boleh berlaku tanpa mengira tahap koma

Terdapat kes ketika pesakit meninggal dunia dengan koma tahap pertama, tanpa menunggu ambulans

Hasil yang mematikan dapat menampakkan dirinya tanpa mengira tahap koma. Terdapat kes ketika pesakit meninggal dunia dengan koma tahap pertama, tanpa menunggu ambulans.

Juga, kesesuaian ramalan dapat dipengaruhi oleh faktor-faktor bersamaan seperti:

  • umur pesakit melebihi 65;
  • strok berulang;
  • kehadiran penyakit kronik sistem kardiovaskular.

Nasihat doktor kepada saudara-mara mangsa

Hampir semua patologi yang berkaitan dengan sel-sel otak, yang mula-mula menjadi penyebab perkembangan strok, dan kemudian, keberadaan vegetatif bermula, dengan adanya keadaan dan keadaan yang menguntungkan dapat dibalikkan.

Ini bermaksud bahawa walaupun pada tahap yang paling sukar, pesakit masih mempunyai peluang tertentu untuk akhirnya pulih. Sebenarnya, oleh itu, cadangan utama doktor dalam kes ini adalah jangan putus asa dan tidak berputus asa, teruskan rawatan yang dimulakan.

Di samping itu, apabila ahli patologi strok membawa pesakit menjadi koma, cadangan doktor merangkumi penjagaan pesakit yang berhati-hati. Dengan syarat bahawa semua cadangan perubatan dipatuhi dengan ketat, kepulangan pesakit dari keadaan yang dijelaskan biasanya berlaku dalam 2 peringkat:

  • Pada peringkat pertama, refleksi faring, kornea, kulit kembali.
  • Dan pada yang kedua, reaksi otot kembali, keupayaan untuk menggerakkan anggota badan (atau sekurang-kurangnya jari) muncul.

Hanya selepas itu, dan sekali lagi dengan syarat semua cadangan doktor dipatuhi, adakah mungkin untuk mengembalikan kesedaran, fungsi ucapan yang terdahulu, dll..