Hematoma otak

Trauma

Hematoma otak adalah pengumpulan darah di bawah membrannya atau di medula, yang terbentuk akibat pembuluh darah pecah. Dalam keadaan ini, ada ancaman terhadap kehidupan manusia. Gumpalan darah memampatkan tisu bersebelahan dan juga meningkatkan tekanan intrakranial.

Hematoma antara membran terbentuk akibat kecederaan otak traumatik. Penyakit ini menimpa pesakit dari semua peringkat usia, dari bayi dan orang muda hingga orang tua..

Perdarahan di medula adalah akibat strok terhadap latar belakang aterosklerosis atau hipertensi. Hematoma jenis ini secara praktikal tidak berkaitan dengan kecederaan.

Gejala dan Tanda

Manifestasi gejala bergantung pada lokasi hematoma, jenis, saiz, kadar pertumbuhannya.

Peningkatan tekanan intrakranial dan anjakan otak memainkan peranan dominan dalam gejala. Dalam proses akut penyakit ini, gejala muncul dengan segera. Manifestasi hematoma subakut biasanya lebih lemah. Dalam proses kronik, gejala penyakit muncul secara beransur-ansur, prosesnya dapat berlangsung dari beberapa minggu hingga beberapa bulan.

Dalam hematoma subdural akut, perkara berikut diperhatikan:

  • kenaikan tekanan darah,
  • sawan,
  • paresis dan kelumpuhan,
  • gangguan pernafasan,
  • kehilangan kesedaran,
  • koma,
  • saiz murid yang berbeza (anisocoria),
  • sakit kepala disertai dengan muntah.

Sekiranya hematoma subdural digabungkan dengan gangguan otak, maka gangguan pernafasan dan jantung adalah mungkin..

Tanda-tanda hematoma epidural adalah seperti berikut:

  • sakit kepala yang tajam, muntah,
  • peningkatan tekanan darah yang kuat,
  • gangguan irama jantung,
  • keadaan kesedaran yang tertekan (hingga kebingungan, koma),
  • kemerosotan keadaan pesakit yang ketara setelah beberapa jam peningkatan yang tajam ("selang cahaya").

Gejala hematoma intrakranial dalam banyak aspek mengulangi manifestasi penyakit dalam jenis lain. Mangsa mempunyai tanda-tanda hipertensi intrakranial: muntah, sakit kepala, kehilangan kesedaran, dll. Walau bagaimanapun, manifestasi disfungsi bahagian serebrum, di mana pendarahan timbul, ditambahkan pada gejala. Kemungkinan paresis, kelumpuhan, gangguan semua jenis kepekaan ujung saraf.

Sebab-sebab pendidikan

Semua penyebab pembentukan hematoma di otak boleh dibahagikan kepada dua jenis:

  • Kecederaan kepala.
  • Selepas strok dan penyakit.

Atrofi otak memainkan peranan penting dalam pembentukan pecah vaskular. Kumpulan risiko merangkumi:

  • penyalahgunaan alkohol,
  • orang tua,
  • demensia pikun,
  • menghidap meningitis dan jangkitan otak yang lain,
  • orang yang mengambil anti-pembekuan.

Pada orang tua, dengan usia, otak sedikit menurun. Dalam kes ini, urat pial yang terletak di dekat membrannya diregangkan. Dinding saluran darah pada orang tua menjadi lebih nipis dan rapuh.

Ini membawa kepada kenyataan bahawa walaupun dengan kesan fizikal yang lemah, integriti kapal dilanggar. Proses serupa adalah ciri demensia, aterosklerosis, penyakit berjangkit otak.

Otak atrofi dan menurun pada orang yang mempunyai alkohol. Pengambilan alkohol sering dikaitkan dengan penyebab umum hematoma otak seperti kecederaan otak traumatik..

Hematoma di otak dapat difasilitasi oleh:

  • lupus eritematosus sistemik, penyakit alahan dan berjangkit lain,
  • gangguan pendarahan,
  • penggunaan ubat antikoagulan jangka panjang,
  • tumor barah.

Diagnostik

Semasa membuat diagnosis, pengaduan pesakit, keadaannya, kejadian sebelum pembentukan hematoma, dan data operasi pemerhatian perubatan dipertimbangkan. Kehadiran atau ketiadaan "jurang cahaya" ketika pesakit pulih sebelum kemerosotan mendadak adalah salah satu kriteria utama.

CT dan MRI otak adalah maklumat. Dengan menggunakan kaedah ini, kehadiran hematoma, lokasinya, taburan, isipadu, jenisnya dinyatakan. Kaedah lain yang berkesan ialah echoencephalography. Ia dilakukan menggunakan ultrasound untuk memeriksa lapisan otak yang dalam, yang dapat dipindahkan akibat pukulan ke kepala, pemampatan tisu dengan jisim darah.

Jenis dan pengelasan formasi

Hematoma intrakranial dikelaskan mengikut lokasinya. Setiap jenis pendarahan mempunyai ciri khasnya..

Epidural

Hematoma epidural terbentuk antara dura mater dan tulang tengkorak. Selalunya ia dilokalisasi di kawasan kuil. Lapisan otak di tempat ini disambungkan ke tulang kranial, yang membatasi penyebaran kandungan darah ke permukaannya.

Dengan hematoma epidural, pendarahan arteri berlaku. Ia boleh bermula dari kerosakan pada dinding arteri oleh serpihan dari tulang tengkorak yang muncul akibat pukulan. Walau bagaimanapun, pendarahan di parenkim otak atau ventrikelnya, yang berlaku semasa strok, juga diketahui. Sebagai peraturan, fenomena ini khas untuk krisis hipertensi..

Jenis kedua hematoma epidural bukan trauma dikaitkan dengan aterosklerosis. Pencurahan darah berasal dari arteri yang telah pecah di lokasi plak aterosklerotik. Patologi lain adalah aneurisma, malformasi vaskular. Penyakit ini sama sekali bukan penyakit orang tua, mereka boleh menunggu seseorang walaupun pada usia muda..

Pendarahan epidural membawa kepada perpindahan (dislokasi) otak berbanding dengan paksi membujur, pemampatan (mampatan) tisu.

Subdural

Hematoma subdural adalah kumpulan darah di bawah dura mater. Biasanya disebabkan oleh kecederaan kepala, pukulan ke kepala. Jenis ini paling biasa. Kursus akut sangat berbahaya bagi kehidupan manusia.

Dengan hematoma subdural, pendarahan berlaku dari urat pial yang terletak di tengkorak. Darah vena mengalir dari urat pecah di antara selaput otak yang keras dan lembut - ruang subdural yang disebut. Alam tidak menyediakan pelompat di ruang ini. Oleh itu, sehingga 300 ml darah dapat mengalir dari vena. Dengan TBI, pendarahan subdural berpasangan adalah mungkin di lokasi hentaman dan di seberang (counterstroke).

Hematoma subdural boleh menjadi akut, subakut, atau kronik.

Intracerebral

Hematoma intraserebral adalah gumpalan dari pendarahan di dalam otak, yang terletak di bawah membrannya. Dalam kes ini, pecahnya saluran darah di tengah medula berlaku. Ini membawa kepada fakta bahawa seluruh kawasan di mana kapal berada direndam dalam darah. Lobus frontal dan temporal otak paling kerap terjejas..

Hematoma sedemikian mempunyai bentuk bulat. Secara asal, ia boleh menjadi trauma dan bukan trauma. Hematoma intraserebral selepas TBI biasanya berlaku lebih dekat dengan korteks serebrum. Pendarahan pasca-stroke, aterosklerotik, sebaliknya, terbentuk di bahagian dalam otak, lebih dekat ke tengahnya.

Rawatan hematoma intraserebral

Pembentukan hematoma otak paling kerap dirawat dengan pembedahan kecemasan. Pengumpulan darah intraserebral adalah keadaan yang mengancam nyawa yang luar biasa. Pesakit perlu segera dimasukkan ke hospital dengan ambulans ke jabatan bedah saraf. Campur tangan pembedahan segera dilakukan oleh pakar bedah saraf pakar.

Matlamat utama operasi adalah untuk membuang bekuan darah untuk menormalkan tekanan intrakranial. Oleh itu, ini menghilangkan pemampatan tisu otak, perpindahan mereka berbanding dengan kedudukan normal mereka.

Pesakit dengan pendarahan subdural akut dikendalikan dengan segera, kehidupan mereka bergantung pada kepantasan bantuan. Di samping itu, walaupun diselamatkan oleh pakar bedah, seseorang mungkin tetap cacat. Operasi dilakukan dengan kraniotomi. Dalam kes ini, kulit otak yang keras juga dibuka. Tisu diperiksa untuk kemungkinan kerosakan pada keretakan, serta saluran darah untuk mengesan pendarahan yang berterusan.

Dengan hematoma subdural dan kronik, kraniotomi mungkin tidak dilakukan. Dalam kes ini, gumpalan darah dikeluarkan melalui endoskopi, melalui lubang yang agak kecil.

Untuk pendarahan epidural, hanya tengkorak yang dibuka. Gumpalan darah dikeluarkan. Untuk mengelakkan pembentukan hematoma baru selepas operasi, saluran pendarahan dijumpai. Saliran diletakkan di bawah tulang tengkorak.

Terdapat hematoma setelah cedera dengan patah tulang tengkorak. Dalam kes ini, pakar bedah, setelah mengeluarkan darah yang mengalir, juga memeriksa ruang di bawah dura mater..

Hematoma intraserebral dengan kursus subakut dan kronik tidak memerlukan campur tangan kecemasan seperti itu, yang memberi doktor lebih banyak masa untuk pemeriksaan, menjelaskan lokasi pecahnya kapal. Walau bagaimanapun, ini tidak berlaku untuk kes-kes akut hematoma intrakranial, di mana kelewatan mengancam kematian pesakit di lebih daripada 50% kes. Pesakit menghabiskan masa selepas operasi di unit rawatan intensif di bawah pengawasan doktor.

Walau bagaimanapun, rawatan konservatif terhadap hematoma otak juga mungkin. Sangat mungkin dilakukan tanpa pembedahan untuk pembentukan hematoma kecil, jika ukurannya tidak bertambah. Dalam keadaan ini, tekanan intrakranial tidak meningkat, tisu otak tidak mengalami mampatan, dan kawasannya tidak bergeser..

Hemostatik, diuretik diresepkan, serta ubat-ubatan yang membantu hematoma larut dengan lebih cepat. Bergantung pada penyakit latar belakang, keadaan umum pesakit, ubat-ubatan untuk melawan tromboemboli dapat diresepkan kepadanya untuk menormalkan tekanan. Pengawalan doktor yang ketat terhadap keberkesanan langkah-langkah yang diambil adalah wajib. Sekiranya tidak ada kemajuan dalam rawatan atau keadaannya mulai memburuk, maka kaedah mengubati hematoma dikaji semula - pesakit akhirnya menjalani operasi pembedahan.

Tempoh pemulihan

Pemulihan pesakit selepas rawatan berlangsung dari 4 minggu hingga 6 bulan. Terapi pemulihan termasuk mengambil antibiotik, ubat untuk meningkatkan proses metabolik di otak. Di samping itu, diperlukan untuk memulihkan kerja kawasan otak yang terkena, yang telah mengalami kehelan, pemampatan.

Yang terakhir tidak selalu dapat dilakukan, banyak bergantung pada seberapa cepat orang itu dibantu. Semakin cepat operasi dilakukan dalam kes hematoma yang sukar, semakin besar peluang untuk sembuh. Terdapat pilihan di sini. Dengan rawatan yang berkelayakan dan tepat pada masanya, pemulihan sepenuhnya dapat berlaku. Tetapi setelah pemampatan tisu yang panjang, perpindahan bahagian otak, bahkan tisu tidak selalu dapat diluruskan.

Akibat dari hematoma otak

Keburukan penyakit ini adalah bahawa gejala dapat muncul kembali setelah sekian lama. Gangguan neurologi boleh berlaku selama bertahun-tahun seseorang yang menderita hematoma dengan gangguan otak, menghancurkan tisu saraf. Kemungkinan penyakit berjangkit pada membran otak (meningitis, meningoencephalitis), kekejangan anggota badan. Peningkatan keletihan, pergantungan meteorologi dan iklim sering diperhatikan..

Hematoma otak kadang-kadang "kembali". Sekiranya penyakit berulang, campur tangan pembedahan kedua dilakukan untuk menghilangkan gumpalan darah. Selepas pendarahan yang dipindahkan, akibat dari mental dan neurologi mungkin kekal, yang dalam beberapa kes menyebabkan kekurangan pesakit.

Ciri, diagnosis dan rawatan hematoma otak

Dengan cedera di kepala dari pelbagai jenis, terdapat risiko tinggi akibat serius. Salah satu yang paling biasa adalah hematoma intraserebral. Ia muncul akibat pukulan kuat ke kepala dan mungkin menunjukkan gejala hanya beberapa saat. Kekurangan rawatan boleh menyebabkan kecacatan atau kematian.

Ciri-ciri:

Hematoma adalah rongga kecil, di dalamnya darah cair dengan gumpalan darah terkumpul. Ia dapat dijumpai di mana-mana bahagian otak, menyebabkan pelbagai gejala. Selalunya, hematoma berlaku di bahagian belakang kepala, kerana apabila terkena pada bahagian belakang kepala, semua kekuatan mekanik dilunaskan dengan bantuan khemah cerebellar yang luas. Selalunya, kawasan frontal menderita dari mereka, sementara pengumpulan darah diganti di kedua lobus otak. Jumlah darah di dalamnya boleh mencapai 100 ml. Patologi semacam itu dikaji oleh sains terpisah yang disebut anatomi patologi. Menurut ICD, mereka mempunyai kod I61.

Hematoma timbul seperti berikut: pukulan kuat berlaku pada kepala, pecah utama saluran darah terjadi, kemudian dindingnya pecah dan darah menyebar ke otak. Dalam beberapa kes, pendarahan mungkin tidak berlaku dengan segera. Selepas pembentukan hematoma, semua tisu otak yang berdekatan dimampatkan olehnya dan mengalami kerosakan serius. Sekiranya ia mempunyai ukuran yang sangat besar, maka kemungkinan struktur otak individu berpindah, yang menyebabkan lebih banyak gangguan. Oleh itu, formasi ini menimbulkan bahaya besar bagi kehidupan..

Terdapat dua tempoh dalam perkembangan hematoma. Yang pertama dicirikan oleh ketiadaan manifestasi masalah, yang secara beransur-ansur digantikan oleh sedikit peningkatan gangguan kesedaran. Yang kedua dicirikan oleh perkembangan gejala lengkap, yang kadang-kadang disertai dengan koma..

Hematoma boleh terbentuk bukan sahaja di otak, tetapi juga di saraf tunjang.

Doktor membezakan beberapa jenis hematoma intrakranial. Genesis mereka ditentukan oleh klasifikasi pertama. Hematoma otak akibat kejutan atau kesan mekanikal lain adalah selepas trauma. Mendapat dengan cara yang berbeza disebut tidak traumatik.

Klasifikasi terpenting kedua adalah penyetempatan. Prognosis, terapi dan urgensi campur tangan pembedahan mungkin bergantung padanya. Terdapat tiga jenis:

  • epidural - selang dari lapisan otak ke tisu tulang;
  • subdural - ruang di bawah meninges;
  • intraserebral - di dalam tisu otak.

Mengikut dimensi, hematoma juga dibahagikan kepada jenis: hingga 50, hingga 100 dan lebih dari 100 ml. Mereka dipanggil kecil, sederhana dan besar. Tiga subspesies juga dibezakan mengikut kadar perkembangan:

  • akut - berkembang dalam masa 3 hari selepas bermulanya pendidikan;
  • subakut - terbentuk dari 4 hingga 15 hari;
  • kronik - masa permulaan melebihi tempoh 16 hari.

Formasi ini boleh berganda, dan seseorang kadang-kadang mempunyai beberapa jenis pengumpulan darah seperti itu di bahagian otak yang berlainan. Kadang-kadang ia muncul di zon kesan balas. Sebagai contoh, jika seseorang memukul kuil kiri, maka hematoma akan berkembang di hemisfera kanan.

Sebab-sebabnya

Hematoma boleh berlaku walaupun seseorang merasa cukup normal dan tidak menyedari perkembangan penyakit. Tetapi selalunya ia berkaitan dengan kecederaan otak traumatik, dan fakta gegaran tidak memainkan peranan. Ini mungkin disebabkan oleh kejatuhan, kemalangan kereta, benturan semasa pertengkaran, atau kecederaan yang tidak disengajakan..

Terdapat sebab lain juga:

  • patologi vaskular yang membawa kepada pecahnya aneurisma atau malformasi arteriovenous, diatesis hemoragik;
  • pendarahan kerana pemusnahan saluran darah dengan tumor, hipertensi, rematik atau aterosklerosis;
  • perubahan darah dalam penyakit, termasuk patologi hati, pelanggaran pembekuannya;
  • kerosakan toksik pada badan, akibat pembedahan pintasan yang dilakukan oleh pakar bedah.

Orang tua berisiko, kerana mereka sering mengalami masalah pembuluh darah. Terdapat kes apabila hematoma muncul secara spontan tanpa sebab. Bayi yang baru lahir juga mempunyai risiko tinggi untuk mengalami masalah ini. Sebab untuk hasil ini adalah trauma semasa melahirkan anak, kelahiran pramatang, atau hipoksia janin. Juga, bayi mungkin menghadapi hematoma dengan kecederaan kepala setelah dilahirkan..

Gejala

Dengan sebarang jenis hematoma intrakranial, gejala umum muncul. Selalunya, ia tidak membawa manifestasi mengerikan dan mungkin tidak disedari oleh pesakit sekiranya tidak ada tanda-tanda fokus masalah otak. Ia termasuk:

  • sakit kepala yang teruk;
  • pening berpanjangan;
  • loya berkembang menjadi muntah.

Anak boleh menjadi lemah, mengantuk, dan tidak peduli. Kadang-kadang terdapat kejang, perubahan pada murid. Pengembangan koma adalah mungkin.

Hematoma epidural otak biasanya muncul selepas pukulan ke kepala. Ia dilokalisasikan paling kerap di kawasan kuil atau mahkota. Selalunya akut, sebelum timbulnya gejala terang terdapat selang waktu pendek dengan manifestasi gejala umum. Di sisi di mana hematoma telah terbentuk, murid mengembang, kelopak mata jatuh, dan di seberang, kelemahan otot muncul. Tekanan darah pesakit meningkat dengan ketara, degupan jantung menjadi perlahan, dan koma secara beransur-ansur berkembang. Sekiranya batang otak dimampatkan, masalah pernafasan atau peredaran darah mungkin berlaku, yang boleh membawa maut.

Hematoma subdural sering "merebak" ke beberapa bahagian otak. Mungkin tidak ada jurang cahaya antara pembentukannya dan perkembangan gejala. Pesakit mengalami tanda-tanda umum hematoma, simetri dimensi murid hilang, kepekaan menurun, dan gangguan pertuturan muncul. Selepas beberapa ketika, tekanan meningkat, pernafasan semakin cepat dan nadi melambatkan, tetapi tidak lama kemudian gejala ini digantikan oleh yang sebaliknya. Hematoma subdural kronik boleh berlaku beberapa bulan selepas kecederaan. Mereka kadang-kadang menyerupai strok besar, sehingga sukar untuk didiagnosis.

Hematoma intraserebral paling kerap berkembang dengan cepat. Sekiranya berlaku kecederaan, mereka terletak di bahagian berhampiran korteks serebrum, dan dalam penyakit, penyetempatan beralih jauh ke otak. Tahap cahaya mungkin benar-benar tidak ada, kerana gejala terang segera muncul. Pesakit berhenti bercakap atau memahami ucapan, dia mengalami paresis, wajahnya menjadi herot, kepekaan kulit hilang, bidang visual jatuh, gangguan mental muncul, dan koordinasi hilang. Sekiranya hematoma mempengaruhi ventrikel otak, maka suhu mangsa meningkat, dia jatuh koma. Dalam kes sedemikian, kematian paling kerap berlaku..

Sekiranya terdapat gejala yang jelas pada pesakit, tidak digalakkan untuk memindahkan atau memberinya ubat. Keperluan mendesak untuk memanggil ambulans dan meletakkannya di lantai atau katil.

Diagnostik

Pada peringkat diagnosis, sangat penting untuk menentukan jenis hematoma di otak dan lokasinya yang tepat. Peralatan perubatan moden memungkinkan untuk melakukan ini dengan cepat, dan selalunya ada kemungkinan untuk mencari punca masalah ini. Pentingnya melakukan pemeriksaan dikaitkan bukan sahaja dengan kaedah rawatan yang berbeza, tetapi juga dengan keperluan untuk membezakan patologi dengan strok iskemia dan pelbagai tumor..

  • CT;
  • MRI;
  • angiografi serebrum.

Selalunya, doktor menggunakan CT dan MRI, walaupun terdapat persamaan fungsinya. Ini disebabkan oleh fakta bahawa kedua-dua kaedah pada peringkat awal perkembangan hematoma mungkin menunjukkan hasil yang tidak tepat sepenuhnya. Dengan menggunakan kedua-duanya, risiko kesalahan dikurangkan menjadi hampir sifar. Angiografi serebrum digunakan untuk mengesan gangguan vaskular. Kadang-kadang ia diganti dengan ultrasound konvensional, tetapi keberkesanannya jauh lebih rendah..

Rawatan

Sekiranya diameter hematoma tidak melebihi 3 cm, maka doktor boleh menetapkan rawatan konservatif di bawah pengawasan CT. Ini paling sering digunakan pada peringkat awal sekiranya tiada gejala yang jelas. Dengan pilihan rawatan ini, pesakit disuntik dengan hemostatics dan ubat khas yang mengurangkan kebolehtelapan vaskular. Selain itu, ubat diuretik boleh diresepkan. Selepas beberapa ketika, hematoma akan mula larut..

Sekiranya rawatan tradisional tidak memberikan kesan yang diinginkan atau penggunaannya tidak mungkin, maka doktor menetapkan operasi. Doktor yang hadir memilih kaedah yang tepat berdasarkan diagnostik yang dilakukan. Terdapat tiga jenis operasi secara keseluruhan:

  • kraniotomi - melibatkan kraniotomi dengan penyingkiran gumpalan darah seterusnya;
  • pembedahan stereotaxic - tusukan diambil dari hematoma, dan kemudian pengumpulan darah dihirup;
  • evakuasi endoskopi - gumpalan darah dikeluarkan melalui lubang yang dibuat menggunakan instrumen endoskopi.

Apabila penyingkiran hematoma otak selesai, gas khas akan disuntik ke rongga yang tinggal. Kemudian, dalam 20 saat, permukaannya akan dipengaruhi oleh laser di bawah parameter yang ditentukan. Rasuk laser memungkinkan untuk menyatukan hasilnya, meningkatkan kecekapan hemostasis.

etnosains

Anda boleh mencegah kemerosotan keadaan dan melegakan beberapa gejala menggunakan kaedah alternatif. Mereka tidak akan dapat mengubati hematoma itu sendiri, tetapi dalam beberapa kes penggunaannya cukup dibenarkan. Walaupun begitu, sebelum ini, anda perlu berjumpa doktor, kerana bahkan orang dewasa mungkin menghadapi komplikasi yang berkaitan dengan pengambilan ubat yang tidak sesuai..

  1. Sapukan kain sejuk atau ais yang dibalut dengan kain ke kawasan di mana hematoma telah terbentuk selama 20 minit. Ulangi tiga kali setiap hari. 5 hari selepas kecederaan, ia dibenarkan membuat kompres hangat, membasahi kain dalam air panas.
  2. Lembapkan kain kasa dengan vodka, pasangkan ke hematoma, bungkus bahagian atas dengan beg plastik dan biarkan semalaman.
  3. Balut kepala dengan selofan, letakkan sejumlah besar tanah liat tebal segar di atas kawasan yang rosak. Biarkan selama 2 jam. Ulangi setiap hari.
  4. Kisar kayu cacing, tambah madu dengan minyak kastor, gaul rata. Lumurkan kawasan di atas hematoma selama 15 minit. Sapukan dua kali sehari.
  5. Sediakan rebusan burdock, calendula, wort St. John atau chamomile. Ambil satu gelas setiap hari.

Kaedah ini bertindak sebagai terapi tambahan untuk gejala biasa. Mereka tidak dapat menggantikan rawatan pembedahan atau perubatan, yang harus dipertimbangkan.

Sekiranya hematoma dicairkan dengan kaedah konservatif tanpa pembedahan, maka boleh membahayakan penggunaan resipi ubat tradisional semasa terapi.

Ramalan

Prognosis yang tepat bergantung pada ciri apa yang dimiliki oleh hematoma. Sekiranya besar, berkembang pesat dan terletak di kawasan otak yang berbahaya, maka kadar kematian dalam kes seperti itu sangat tinggi. Dengan kecederaan ringan, seseorang dapat pulih hampir selalu. Ramai pesakit dengan hematoma sederhana tetap cacat, tetapi doktor berjaya menyelamatkan nyawa mereka. Setiap kes adalah individu, dan hasilnya bergantung pada banyak faktor.

Terdapat risiko komplikasi yang tinggi. Dengan hematoma otak, akibatnya selepas operasi mungkin tidak ada, tetapi kadang-kadang pesakit mengalami masalah. Mereka mungkin mengalami gangguan fungsi pertuturan, penurunan kecerdasan, kemerosotan prestasi vaskular. Hampir semua orang mengalami sakit kepala biasa. Komplikasi yang paling berbahaya adalah pendarahan semula. Ia boleh membawa maut.

Pemulihan memainkan peranan penting. Pada minggu-minggu pertama, pesakit memerlukan rehat sepenuhnya. Saudara mara harus menghampirinya, berkomunikasi dan menyokong. Selepas beberapa ketika, dia akan dapat bergerak lebih banyak dan berjalan di udara segar. Tempoh pemulihan berlangsung beberapa bulan sehingga pemulihan sepenuhnya berlaku. Selama ini, pesakit disarankan untuk tidak termasuk dalam diet: alkohol, gula-gula, makanan cepat saji, bawang putih, halia, marjerin, minyak ikan. Makanan selebihnya baik, tetapi kadang-kadang doktor memberi nasihat pemakanan tambahan yang juga harus dipertimbangkan.

Hematoma otak adalah fenomena yang sangat berbahaya yang boleh membawa maut. Pengenalpastiannya yang cepat dengan bantuan diagnostik yang komprehensif membolehkan anda meningkatkan peluang bertahan dan segera menjalankan operasi yang diperlukan. Selepas itu, jika tidak ada komplikasi, pesakit hanya perlu mengikuti cadangan doktor mengenai tempoh pemulihan.

Hematoma otak: jenis, gejala, rawatan, prognosis

Hematoma otak selalunya adalah akibat kecederaan kepala, dalam kebanyakan kes, kejutan dan kemalangan jalan raya. Pada usia tua, kesan traumatik yang sedikit pun boleh menyebabkan pecahnya saluran darah dan pembentukan hematoma.

Otak manusia (selepas ini disebut GM) diwakili oleh neuron (bahagian yang membentuk bahan kelabu dan putih otak) dan tiga membrannya - keras, lembut dan arachnoid. Setiap daripada mereka menjalankan fungsi penting.

Struktur otak

Cangkang keras adalah yang paling dangkal, bahagian luarnya, menghadap permukaan dalaman tulang tengkorak, dan bahagian dalam - ke arah membran arachnoid. Ia kaya dengan ujung saraf dan membentuk sinus dan vaginanya untuk saraf yang meninggalkan rongga kranial..

Membran median adalah arachnoid, diwakili terutamanya oleh kapal. Ia menyediakan bekalan darah yang mencukupi, saliran limfa dan dinamika CSF.

Yang paling dekat dengan GM adalah soft shell. Ini juga berpartisipasi dalam bekalan darah ke otak, menembus ke semua alur dan retakan dan memberikan semacam penetapan integumen GM.

Di antara setiap membran terdapat ruang yang sebagian diisi dengan cairan serous, yang, jika cedera atau untuk alasan lain, dapat mengisi dengan darah yang berasal dari saluran darah yang rosak, membentuk hematoma.

Sebab-sebabnya

Selain trauma, penyebab pendarahan lain termasuk:

  1. Deformasi, perubahan struktur kapal otak, yang berlaku kerana penyakit kronik atau lain-lain, termasuk autoimun (aneurisma, malformasi arteriovenous, angiopati amiloid serebrum).
  2. Hipertensi arteri yang tidak terkawal, krisis hipertensi.
  3. Proses tumor primer atau metastatik GM.
  4. Pengambilan antikoagulan jangka panjang yang tidak terkawal (Warfarin, asid Acetylsalicylic, dll.).
  5. Penyakit hematologi (hemofilia, kanser hematologi, anemia sel sabit).

Jenis-jenis hematoma

Bergantung pada penyetempatan, bentuk pendarahan GM berikut dibezakan:

Terbentuk di ruang yang dibatasi oleh permukaan luar cangkang keras dan permukaan dalam tengkorak

Darah yang tumpah terkumpul di antara membran keras dan arachnoid

Terbentuk akibat pendarahan di tisu otak, kadang-kadang dengan penembusan ke dalam ventrikel dan pembentukan pendarahan ventrikel

Pengumpulan darah di ruang subarachnoid

Dari kapal yang rosak, darah dapat merendam bahan otak, dalam hal ini mereka berbicara mengenai pendarahan intraserebral.

Jenis hematoma subdural mengikut kursus klinikal:

Gejala khas berkembang sejurus selepas kecederaan atau terdedah kepada faktor yang merosakkan

Dalam kes ini, gambaran klinikalnya tidak dapat dilihat dengan segera, tetapi menunjukkan dirinya dalam beberapa jam.

Seseorang dengan hematoma subdural kronik boleh berjalan selama berbulan-bulan, dan dalam kes yang jarang berlaku - selama bertahun-tahun, tidak menyedari penyakit mereka, kerana tidak adanya tanda-tanda klinikal yang khas

Hematoma epidural

Ini terbentuk di atas dura mater dan berdiameter hingga 8 cm, mengumpulkan rata-rata 80-120 ml darah (kadang-kadang hingga 250 ml). Kerana terlepasnya dura mater dari tulang tengkorak, ia mempunyai ciri khas lensa biconvex, di mana terdapat penurunan ukuran dari pusat ke pinggiran.

Fakta menarik adalah bahawa pendarahan subdural hampir tidak pernah berlaku pada kanak-kanak di bawah usia dua tahun dan pada orang yang berumur lebih dari 60 tahun kerana pelekat kulit keras yang ketat pada tulang tengkorak.

Selalunya mereka terbentuk pada lelaki berusia 16-25 tahun, pada pesakit lawan jenis mereka diperhatikan lebih jarang (lebih daripada 2 kali).

Pendarahan epidural adalah yang paling jarang terjadi, menyumbang 1-1,5% dari semua hematoma intrakranial, tetapi sekiranya berlaku kemalangan, peratusannya meningkat menjadi 9%. Dalam DPT yang teruk, kombinasi dengan penularan GM dan pendarahan subdural adalah mungkin.

Gejala

Gambaran klinikal yang khas adalah kehadiran tempoh cahaya, di mana pesakit kehilangan kesedaran untuk waktu yang singkat, dan setelah pemulihan mengadu cephalalgia, pening, dan kelemahan yang sederhana. Secara objektif, amnesia, anisoreflexia, nystagmus, gejala meningeal ringan dapat diperhatikan.

Keadaan ini dianggap sebagai kecederaan kepala pada tahap keparahan ringan hingga sederhana. Walau bagaimanapun, setelah berakhirnya masa cahaya (rata-rata, dari setengah jam hingga beberapa jam), gejala meningkat tajam, sakit kepala meningkat, dan muntah diperhatikan.

Kesedaran tiba-tiba merosot, hingga sopor (subcoma) dan koma. Secara objektif, terdapat penurunan denyut jantung, peningkatan tekanan darah, mydriasis unilateral (di sisi pendarahan), paresis saraf wajah dan tanda fokus lain yang menunjukkan kompresi GM.

Jurang cahaya kabur

Prosesnya dapat diteruskan dengan jurang cahaya yang terhapus. Dalam kes ini, ketiadaan kesedaran, koma segera diperhatikan. Kemudian, setelah beberapa waktu (beberapa jam), kesadaran mulai pulih menjadi stupor, kadang-kadang interaksi verbal dengan pesakit adalah mungkin, di mana dia dapat menunjukkan sakit kepala yang teruk.

Dalam keadaan ini, pesakit dapat dari beberapa menit hingga 24 jam, setelah itu simptomologi, seperti dalam kes pertama, semakin meningkat dan tajam, stupor berubah menjadi kegembiraan, dan kemudian menjadi koma. Secara objektif, gangguan vestibular, neurologi dan lain-lain yang teruk diperhatikan, yang menunjukkan kerosakan pada batang otak. Fungsi vital semakin merosot.

Kekurangan tempoh cahaya

Ketiadaan tempoh cahaya adalah kejadian yang agak jarang berlaku di mana, sejurus selepas kecederaan, pesakit berada dalam keadaan koma, tanpa mengubah kesedarannya. Ini adalah tanda prognostik yang buruk yang diperhatikan dalam kecederaan otak traumatik yang teruk dalam kombinasi dengan kerosakan otak yang lain..

Hematoma subdural

Dalam kes ini, darah dari saluran yang rosak terkumpul di antara meninges yang keras dan arachnoid. Secara frekuensi, kira-kira 40% daripada semua hematoma intrakranial.

Gejala

Tanda-tanda gangguan kesedaran, jiwa, sakit kepala dan muntah muncul.

Secara klasik, gejala pendarahan adalah tiga peringkat, di mana pertama terdapat kekurangan kesadaran, diikuti oleh selang jernih jangka pendek (pemulihan separa kesedaran), yang digantikan lagi oleh kurangnya kesedaran, permulaan koma. Walau bagaimanapun, pementasan seperti ini jarang diperhatikan, selalunya jurang cahaya dihapus atau tidak ada sama sekali..

Gejala klinikal lain:

  • amnesia;
  • mengidap, sindrom oneiroid;
  • euforia, tingkah laku tidak masuk akal, pergolakan;
  • sawan epilepsi;
  • sakit kepala, pening, peningkatan kepekaan terhadap cahaya;
  • pelebaran murid dari sisi pendarahan;
  • gejala lain yang menunjukkan pemampatan otak;
  • gejala fokus.

Hematoma intraserebral

Diwakili oleh pengumpulan terhad darah atau darah beku (1-100 ml) dalam bahan GM.

Cecair terkumpul dalam bahan GM dicirikan oleh tanda-tanda klinikal berikut:

  1. Memampatkan neuron di sekitarnya, yang pasti menyebabkan nekrosis mereka.
  2. Menjadi peningkatan tekanan intrakranial dan perkembangan edema GM.
  3. Mencetuskan pembentukan sindrom dislokasi (di mana sejumlah besar darah terkumpul membawa kepada perpindahan struktur median otak).

Kekejangan pembuluh kapal yang terletak di dekat hematoma memperburuk proses, meningkatkan kawasan nekrosis. Dalam 15% kes, darah masuk ke dalam ventrikel GM (pendarahan ventrikel).

Patologi dikelaskan bergantung pada lokasi dan ukuran. Ukuran hematoma dibezakan:

  • kecil: hingga 20 ml, diameter hingga 3 cm;
  • sederhana: hingga 50 ml, diameter hingga 4.5 cm;
  • besar: lebih daripada 50 ml, diameter lebih daripada 4.5 cm.

Gejala

Pendarahan intraserebral mungkin disertai dengan tiga fasa (dengan adanya jurang cahaya) atau ketiadaan jurang cahaya. Kesedaran pada pesakit sedemikian terganggu (stupor atau koma), yang mungkin didahului oleh pergolakan psikomotor.

Keterukan dan kehadiran gejala fokus akan bergantung pada ukuran dan lokasi hematoma. Selalunya, ia disertai dengan paresis otot unilateral, afasia, sawan epilepsi, pelanggaran simetri refleks tendon, dan diameter murid yang berbeza. Juga dicirikan oleh kekurangan kritikan, amnesia, gangguan tingkah laku.

Apabila darah menerobos masuk ke ventrikel GM, peningkatan suhu badan diperhatikan, perkembangan koma yang cepat (jika pesakit tidak koma sebelumnya), tanda-tanda kerengsaan membran GM adalah ciri khas, kejang tertentu..

Diagnostik

Diagnosis dibuat oleh pakar neurologi atau pakar bedah saraf, sering berunding dengan pakar traumatologi.

Untuk menentukan penyetempatan pendarahan, keparahan keadaan pesakit dan taktik pengurusan selanjutnya, kaedah klinikal dan makmal berikut digunakan:

  1. Pengumpulan anamnesis, penilaian gejala, aduan, keadaan objektif.
  2. Ujian darah dan air kencing klinikal umum.
  3. Kaedah diagnostik sinar-X: memungkinkan untuk mengenal pasti lokasi patah tulang (dalam 90% kes, ia bertepatan dengan lokasi hematoma).
  4. Pengimejan resonans magnetik.
  5. Angiografi serebral atau angiografi resonans magnetik (mungkin menunjukkan tempat pecahnya saluran darah atau gangguan vaskular lain).

Rawatan

Terapi boleh menjadi konservatif dan operasi..

Rawatan konservatif dilakukan dengan ukuran hematoma berikut:

  • epidural: hingga 40-50 ml;
  • subdural: ketebalan tidak lebih dari 1 cm, anjakan struktur serebrum hingga 3 mm, isipadu hingga 40 ml;
  • intraserebral: diameter tidak melebihi 3 cm.

Petunjuk tambahan untuk terapi konservatif:

  • keadaan kesedaran pesakit yang memuaskan dan ketiadaan gejala yang teruk dengan kecenderungan untuk berkembang;
  • tiada tanda-tanda mampatan GM, sindrom dislokasi.

Dadah yang digunakan dalam rawatan:

  • untuk menghilangkan vasospasme: Asid Aminocaproic, Vikasol, Aprotinin, Nifedipine;
  • untuk mengelakkan edema serebrum: Mannitol dan ubat simptomatik lain.

Selalunya intervensi pembedahan mendesak dilakukan, yang bertujuan untuk aspirasi aliran darah, penghapusan hematoma dan penghancuran fokus, jika ada, penghapusan mampatan otak, ligasi saluran pendarahan.

Campur tangan pembedahan harus selalu disertakan dengan terapi cecair, termasuk ubat hemostatik, dekongestan dan ubat lain.

Akibat dari hematoma otak

Akibat hematoma otak bergantung pada lokasi dan ukurannya, usia pesakit, penyakit bersamaan, kombinasi dengan kerosakan lain pada tisu otak dan membrannya, tempoh dan tahap gangguan kesedaran, ketepatan masa dan kegunaan pemberian bantuan yang berkelayakan.

Kematian pada hematoma subdural adalah 50-90%. Hasil ramalan yang baik dapat dilihat semasa operasi dalam 6 jam pertama selepas kecederaan. Hematoma ringan sering memberi tindak balas yang baik terhadap rawatan konservatif dan hilang dalam masa 30-40 hari. Terdapat kes-kes kronik yang diketahui.

Seperempat pendarahan epidural membawa maut. Dengan terapi atau pembedahan konservatif yang tepat pada masanya, kematian dapat diminimumkan.

Dengan pendarahan intraserebral, hasil yang paling tidak baik adalah sekiranya berlaku penembusan darah ke ventrikel. 70% pesakit selepas rawatan mengalami defisit neurologi yang berterusan.

Hematoma otak adalah keadaan berbahaya yang mengancam nyawa pesakit. Ketepatan dan kecukupan rawatan, tindakan pemulihan dan pemulihan adalah langkah terpenting dalam mengurangkan risiko kematian atau kecacatan..

Video

Kami menawarkan untuk melihat video mengenai topik artikel.

Pendidikan: Universiti Perubatan Negeri Rostov, khusus "Perubatan Umum".

Terdapat kesilapan dalam teks? Pilihnya dan tekan Ctrl + Enter.

Tulang manusia empat kali lebih kuat daripada konkrit.

Dulu difikirkan bahawa menguap memperkaya tubuh dengan oksigen. Walau bagaimanapun, pendapat ini telah dibantah. Para saintis telah membuktikan bahawa menguap, seseorang menyejukkan otak dan meningkatkan prestasinya.

Ginjal kita dapat membersihkan tiga liter darah dalam satu minit.

Ubat batuk "Terpinkod" adalah salah satu yang paling laris, sama sekali tidak kerana sifat perubatannya.

Saintis Amerika melakukan eksperimen pada tikus dan membuat kesimpulan bahawa jus tembikai mencegah perkembangan aterosklerosis vaskular. Satu kumpulan tikus minum air biasa dan yang lain minum jus tembikai. Akibatnya, kapal kumpulan kedua bebas plak kolesterol..

Menurut penyelidikan, wanita yang minum beberapa gelas bir atau anggur setiap minggu mempunyai risiko yang lebih tinggi untuk terkena barah payudara..

Sebilangan besar wanita dapat memperoleh lebih banyak kesenangan dari perenungan tubuh mereka yang cantik di cermin daripada seks. Jadi, wanita, berusaha untuk harmoni.

Dadah terkenal "Viagra" pada mulanya dikembangkan untuk rawatan hipertensi arteri.

Menurut banyak saintis, kompleks vitamin praktikal tidak berguna untuk manusia..

Berjuta-juta bakteria dilahirkan, hidup dan mati di usus kita. Mereka hanya dapat dilihat pada pembesaran tinggi, tetapi jika mereka berkumpul, mereka akan sesuai dengan cawan kopi biasa..

Banyak ubat pada mulanya dipasarkan sebagai ubat. Heroin, misalnya, pada mulanya dipasarkan sebagai ubat batuk. Dan kokain disyorkan oleh doktor sebagai anestesia dan sebagai kaedah untuk meningkatkan daya tahan..

Jangka hayat orang kidal lebih pendek daripada jangka haluan kanan.

Perut manusia dapat mengatasi benda asing dengan baik dan tanpa campur tangan perubatan. Telah diketahui bahawa jus gastrik dapat melarutkan koin walaupun..

Sebagai tambahan kepada manusia, hanya satu makhluk hidup di planet Bumi yang menderita prostatitis - anjing. Ini benar-benar rakan kita yang paling setia.

Di UK, ada undang-undang yang mana pakar bedah boleh menolak untuk melakukan pembedahan pada pesakit jika dia merokok atau berlebihan berat badan. Seseorang mesti meninggalkan tabiat buruk, dan mungkin, dia tidak memerlukan pembedahan..

Polyoxidonium merujuk kepada ubat imunomodulator. Ia mempengaruhi hubungan sistem kekebalan tertentu, sehingga meningkatkan daya tahan.

Hematoma otak selepas pembedahan: akibat dan kaedah rawatan

Campur tangan pembedahan dalam 8% kes membawa kepada pembentukan hematoma. Dalam kes ini, pendarahan memberi tekanan pada zat otak, mengganggu kerjanya, dan meningkatkan tekanan intrakranial. Kekurangan dinamika positif selepas pembedahan kepala menunjukkan adanya pendarahan dalaman. Pembedahan laser dan teknik moden lain melibatkan pembasmian saluran darah, yang mengurangkan kemungkinan terjadinya fenomena seperti itu. Untuk mengelakkan akibat yang rumit dari hematoma serebrum selepas pembedahan, disarankan untuk mengenal pasti petunjuk tepat pada masanya untuk operasi semula..

Bahaya hematoma

Hematoma adalah fenomena berbahaya yang menafikan semua usaha pakar dan operasi itu sendiri, yang sering memerlukan operasi semula. Pematuhan yang teliti terhadap arahan doktor dan rawatan pesakit dalam adalah perlu. Bahaya hematoma otak terletak pada risiko kerosakan organ ini, yang mengakibatkan akibat yang mematikan. Edema meliputi kawasan bersebelahan. Tekanan pada medula oblongata meningkat, yang mengatur aktiviti jantung, dan perpindahannya juga mungkin. Prognosis dalam 40% kes tidak menguntungkan.

Diagnostik

Diagnosis mungkin dilakukan dengan menganalisis perubahan tiga fasa dalam kesedaran pesakit dengan gambaran keseluruhan lengkap semua bahagian otak. MRI, CT, ultrasound, angiografi digunakan. Asas diagnostik adalah analisis yang mencukupi mengenai dinamika tanda-tanda serebral dan neurologi, gejala fokus, CT, data MRI. Tomografi yang dikira memberikan jawapan yang jelas mengenai kehadiran hematoma dan reaksi otak yang berkaitan, yang cukup untuk operasi semula. Kaedah ECHO-EG dan angiografi karotid tidak berkesan, kerana perpindahan kapal setelah hematoma yang dikeluarkan pada mulanya berlaku dalam masa tiga minggu, sementara kambuh terbentuk lebih awal.

Jenis-jenis hematoma

Hematoma primer terbentuk dengan pendarahan sebelum akhir hari, sekunder - selepas satu hari atau lebih. Hematoma akut terbentuk dalam masa 3 hari, subakut - dari 4 hari, tetapi tidak lebih dari 14 hari. Hematoma kronik adalah gambaran yang paling tidak dapat diramalkan, penyakit ini mengingatkan dirinya sendiri selepas beberapa minggu dan bulan.

Varieti hematoma mengikut diameter kapal yang rosak:

  • sehingga 20 ml - kecil;
  • 25-50 ml - sederhana;
  • dari 50 ml - besar.

Pendarahan subdural

Hematoma subdural adalah pengumpulan darah di bawah lapisan otak kerana urat pecah. Gegar otak menjadi prasyarat. Selepas pembedahan, darah berkumpul di antara tulang kranial dan dura mater, yang mematikan. Osteoplastik, trepanasi reseksi ditunjukkan: membuka cangkang keras, membuang gumpalan darah, memasang saliran harian, kemudian cangkang dijahit. Kemungkinan endoskopi dan pengekstrakan hematoma menggunakan lubang mini di tulang.

Rawatan hematoma subdural memerlukan pelbagai komplikasi. Perilaku berhati-hati untuk mengelakkan kecederaan, terapi tepat pada masanya akan mencegah kematian. Dengan reaksi negatif badan terhadap operasi, akibatnya boleh menjadi paling teruk. Pesakit ditetapkan kecacatan selama 3 tahun, yang boleh dibatalkan sekiranya tidak ada komplikasi.

  • sakit kepala;
  • ketidakcukupan persepsi;
  • refleks muntah;
  • kehilangan kesedaran;
  • sawan;
  • hematoma sabit.
  • hipertensi intrakranial;
  • kehilangan keupayaan bekerja (mental, fizikal);
  • sakit kepala;
  • ubah bentuk kawasan tengkorak;
  • pelanggaran persepsi (visual, pendengaran);
  • gangguan fungsi pertuturan;
  • pelanggaran pemikiran, ingatan;
  • liabiliti tingkah laku;
  • pening;
  • kekurangan penyelarasan;
  • kerosakan sistem perkumuhan;
  • pelanggaran aktiviti jantung;
  • pelanggaran sistem pernafasan;
  • sawan, lumpuh;
  • gangguan neurologi;
  • jangkitan otak;
  • pendarahan dan bengkak.
  • kursus terapi;
  • diagnostik;
  • mengelakkan tekanan, ketegangan otot;
  • diet seimbang;
  • pemulihan di pusat perubatan khusus.

Pendarahan epidural

Hematoma epidural otak dinyatakan dalam pengumpulan darah antara meninges dan tengkorak. Ini berlaku lebih kerap di kawasan temporal. Efusi dilokalisasikan, kerana kawasan pengumpulan rembesan darah dibatasi oleh hubungan tulang dengan membran otak. Pengumpulan darah mengganggu interaksi kawasan otak, sebilangan besar yang menyebabkan kematian.
Perkembangan hematoma otak kadang-kadang dipicu oleh pelanggaran integriti arteri meningeal. Bahayanya terletak pada peningkatan tekanan pendarahan arteri, dan perubahan yang tidak dapat dipulihkan dapat dilakukan dalam waktu sesingkat mungkin.

Pendarahan epidural memerlukan pembedahan segera. Sebahagian dari hematoma dapat dikeluarkan menggunakan lubang penggilingan. Langkah seterusnya adalah trepanasi osteoplastik. Hematoma dikeluarkan sepenuhnya dan pendarahan berhenti.

  • kehadiran selang kesedaran (minit, jam);
  • kemerosotan keadaan yang ketara;
  • tekanan darah tinggi;
  • sakit kepala yang teruk;
  • nadi cepat;
  • kemerahan kulit wajah;
  • muntah;
  • kegembiraan motor;
  • paresis, kelumpuhan;
  • kehilangan kesedaran;
  • kekurangan tindak balas murid terhadap cahaya;
  • pelebaran murid dari sisi hematoma;
  • bentuk biconcave (dengan CT);
  • kematian yang agak tinggi.

Hematoma kronik

Hematoma otak kronik dicirikan oleh pembatasan pendarahan kapsul. Masa pembentukan kapsul boleh menjadi beberapa bulan dan tahun. Neoplasma mengandungi tisu penghubung dan saluran darah. Dengan kecederaan baru, ia boleh meningkat dalam jumlah (ukuran purata - 100 ml).
Seperempat orang yang menderita bentuk hematoma ini tidak ingat penyebab kecederaannya, kerana keadaan mereka bertambah buruk selepas beberapa minggu atau bulan.
Gejala:

  • sakit kepala yang berubah ketika menukar kedudukan;
  • menghalang persepsi;
  • pelanggaran fungsi kesedaran;
  • perubahan kualiti peribadi;
  • sawan epilepsi;
  • simulasi tumor otak.

Rawatan

Pendarahan yang berlimpah adalah penyebab kehilangan darah dan mabuk akibat kerosakan sel. Pembuangan hematoma diperlukan secepat mungkin. Kehidupan pesakit bergantung pada kualiti dan kepantasan rawatan yang diberikan, gangguan otak dan kematian tidak dikecualikan. Kaedah MRI dan CT digunakan untuk memeriksa dan memilih terapi: dalam bentuk akut - campur tangan pembedahan, dalam rawatan kronik - konservatif. Dalam kes efusi subdural, pembedahan osteoplastik dilakukan (pembekuan darah dikeluarkan), kemudian membran dijahit. Pakar bedah melakukan banyak usaha untuk mengeluarkan darah, menghilangkan tekanan dan perpindahan, setelah itu tujuannya adalah untuk menormalkan tekanan. Sekiranya kegagalan pernafasan, pengudaraan buatan ditunjukkan. Apabila jantung lemah, elektrostimulasi digunakan. Dengan rawatan ubat, pertama, pendarahan intraserebral mesti dihentikan, kemudian terapi resorpsi mesti dilakukan. Kesimpulannya, ubat diuretik digunakan untuk mengekalkan tekanan pada tahap yang dapat diterima. Sekiranya hematoma pasca operasi berjaya dievakuasi dengan pembedahan, ubat kortikosteroid dan anti-radang diresepkan selama 2 minggu atau lebih. Untuk hematoma kecil yang hilang selepas sebulan, gunakan pembalut yang sejuk dan memerah.

Memandangkan kemungkinan akibat teruk dari hematoma otak selepas pembedahan, perhatian besar harus diberikan kepada tempoh pemulihan. Anda harus berjumpa pakar untuk pemeriksaan otak pencegahan.

Rawatan konservatif

  • Ubat hemostatik digunakan untuk mempromosikan pembentukan trombus yang diperlukan.
  • Mengurangkan pendarahan dengan kompres ais.
  • Mengurangkan bengkak dengan antibiotik.
  • Tusukan untuk menghilangkan hematoma.

Dadah

  • "Amidopyrine", "Analgin", "Ketan", "Ibuprofen", "Diclofenac", analgesik narkotik ("Morphine", "Buprenorphine", "Promedol") - untuk melegakan sakit kepala.
  • "Metoclopramide" ("Cerucal") - dengan loya dan muntah.
  • "Mannitol" - untuk pembengkakan tisu otak.
  • "Heparin", "Pentoxifylline" - untuk memperbaiki keadaan sistem vaskular, menormalkan peredaran mikro.
  • "Verapamil", "Diltiazem" - sebagai penyekat saluran kalsium.
  • Untuk menormalkan tekanan darah - "Euphyllin", "Dibazol", "Papaverin".
  • Untuk mengelakkan peningkatan hematoma - "Etamsilat".
  • Untuk mengurangkan kebolehtelapan saluran otak - "Hydrocortisol", "Prednisolone".
  • Dengan kegembiraan yang kuat pada pesakit, ubat antipsikotik dan ubat penenang ditetapkan.
  • Untuk memulihkan badan - ubat nootropik, multivitamin, vitamin B.

Pembedahan

Pembedahan dibenarkan dalam kes edema serebrum, kesedaran terganggu, kehadiran gejala fokus dan rawatan konservatif yang tidak berjaya. Campur tangan pembedahan melibatkan kraniotomi atau kaedah aspirasi tusukan, di mana penyingkiran hematoma berlaku dengan trauma minimum - dengan tusukan tunggal. Dalam kes terakhir, kemungkinan akibat buruk meningkat. Terapi dijalankan berdasarkan tahap kerosakan, lokasi dan jenis hematoma. Tahap pembedahan:

  • membuka tengkorak, membuang jisim darah;
  • pemeriksaan otak untuk kerosakan yang ada;
  • jika pendarahan dan hematoma dikesan, integriti saluran diperiksa;
  • sekiranya pendarahan berterusan, saluran dijahit;
  • endoskopi (pengekstrakan pengumpulan darah dengan endoskopi melalui lubang di tulang kranial) - dalam bentuk subakut dan kronik;
  • pemantauan tekanan darah dan tekanan udara;
  • penghapusan pembengkakan otak dengan diuretik dan nootropik.

Kambuhan hematoma intrakranial

Sebagai hasil dari penghapusan hematoma primer, pengumpulan semula darah adalah mungkin. Sebabnya adalah pendarahan yang tidak dapat dikesan semasa operasi pertama, ketidakstabilan hemostasis dengan berlakunya pendarahan sekunder. Penyetempatan berulang hematoma subdural adalah kawasan parietotemporal, dan epidural adalah kawasan frontal-temporal-basal. Kambuhan pendarahan subdural adalah mungkin kerana pecahnya vena yang berdekatan dengan sinus sagital, dan kambuhnya hematoma epidural terbentuk setelah penghapusan hematoma subakut, intrakranial akut dan kronik.

Pembedahan semula

Tindakan operasi semula:

  • penyingkiran jahitan;
  • mengangkat kepak kulit;
  • membuang darah beku;
  • penyingkiran meterai dari tempurung keras;
  • perhatian diberikan kepada hemostasis yang teliti semasa electrocoagulation dan tamponade dengan hidrogen peroksida (3%);
  • jika edema serebrum tidak diperhatikan, kepak tulang tidak dikeluarkan, dura mater dijahit ke periosteum;
  • menyediakan saliran luka.

Sekiranya berulang hematoma subdural, edema volumetrik otak mungkin berlaku. Sekiranya semasa operasi pertama kepingan tulang dibiarkan, ia dikeluarkan, hematoma dihirup, gumpalan darah dibasuh dengan garam. Tugasnya adalah untuk mengenal pasti sumber pendarahan dan memastikan hemostasis berkualiti tinggi. Sekiranya otak membengkak secara besar-besaran, prosesnya menjadi lebih sukar. Tamponade berulang dengan peroksida digunakan sehingga penghentian akhir pendarahan dicapai. Akhirnya, luka disalirkan.

Pencegahan hematoma

Hematoma pasca operasi dapat dielakkan dalam keadaan berikut:

  • hemostasis berkualiti tinggi pada setiap peringkat operasi;
  • pakar bedah mesti membersihkan kapal yang rosak sebelum menjahit;
  • pemeriksaan untuk pendarahan;
  • selesainya operasi dan kerja dengan luka harus dilakukan pada tekanan darah normal;
  • penggunaan teknik bedah mikro, terutamanya semasa menghilangkan hematoma dan hemostasis;
  • menyediakan syarat untuk keluar hematoma secara bebas menggunakan lubang penggilingan dan sistem saliran;
  • menjahit dura mater ke periosteum di sepanjang tepi luka untuk mengecualikan detasmennya dengan otak yang belum berkembang;
  • penyaliran menyeluruh ruang supra-membran, sambil mengekalkan kemungkinan pembersihannya selepas jam pertama operasi;
  • pengecualian dehidrasi, keruntuhan dan pendarahan yang tidak terkawal;
  • pada pesakit, persiapan dikurangkan untuk berhenti mengambil ubat yang memberi kesan negatif kepada pembekuan darah - 14 hari sebelum operasi;
  • rehat mutlak selepas pembedahan (sedikit beban boleh menyebabkan pendarahan dan hematoma).

Ramalan

Prognosis disukai dengan diagnosis tepat pada masanya hematoma epidural pasca operasi dikeluarkan sebelum timbulnya gejala perpindahan dan perangkap batang. Prognosis bertambah buruk dengan pembedahan primer pada fasa dekompensasi klinikal akut. Dengan PEG, kadar kematian kurang dari 5%. Dengan berulang hematoma intrakranial, kemungkinan prognosis maut meningkat. 40% kes berulang hematoma pasca operasi adalah membawa maut.

Pembedahan berulang menyebabkan berlanjutan tempoh rawatan pesakit dalam. Sekiranya berulang hematoma intrakranial, kranioplasti ditangguhkan selama setahun lebih awal. Selang kecacatan sementara dan tahap kecacatan meningkat.

Akibat hematoma

Sekiranya tidak ada rawatan untuk hematoma otak selepas operasi, akibatnya teruk, pada separuh daripada kes semuanya berakhir dengan kematian. Bahaya terbesar ditimbulkan oleh sindrom dislokasi dan kerosakan pada batang otak, proses menular, kambuh.

Kemungkinan akibat hematoma:

  • asthenia;
  • terjejas koordinasi pergerakan;
  • pelanggaran aktiviti motor, mati rasa, kelumpuhan;
  • kejang selepas trauma;
  • Rasa letih yang kronik
  • fungsi menelan terjejas;
  • ketidakselesaan kencing;
  • pergerakan usus yang tidak terkawal;
  • pergantungan kesejahteraan pada keadaan cuaca;
  • kemurungan;
  • gangguan tidur;
  • penurunan aktiviti otak;
  • demensia pasca trauma;
  • gangguan kognitif yang teruk;
  • masalah dengan persepsi (ketidakupayaan untuk menganalisis yang dapat dilihat);
  • pelanggaran fungsi pertuturan;
  • peningkatan kerengsaan;
  • neurosis, psikosis, perubahan mood - dari pencerobohan hingga menangis.

Hematoma pada bayi baru lahir

Hematoma pada bayi baru lahir mempunyai prognosis yang baik dan tidak baik. Dalam kes terakhir, gangguan mental, keterbelakangan perkembangan mental, hidrosefalus, masalah dengan koordinasi pergerakan dan cerebral palsy tidak dikecualikan, aktiviti motorik tidak lama diamati, serangan epileptiform mungkin terjadi.

Tanda-tanda hematoma kanak-kanak termasuk anemia, kegelisahan, ketegangan dan pembengkakan fontanelle besar, perubahan suara anak, regurgitasi yang kerap, tempoh pergolakan dan kejang mungkin terjadi. Pada bayi baru lahir, gejala mungkin terbatas pada anemia dengan tekanan intrakranial yang tinggi. Dalam kes hematoma yang teruk, campur tangan tusukan berperingkat, perlu dilakukan kraniotomi. Dalam proses rawatan, mereka dipandu oleh kesejahteraan anak dan keparahan penyakit.

Punca hematoma pada bayi:

  • kecederaan kelahiran;
  • kebuluran oksigen;
  • pelanggaran pembekuan darah.

Pemerhatian pasca operasi

Selepas campur tangan bedah saraf, pesakit memerlukan tindak lanjut jangka panjang oleh pakar dan terapi yang bertujuan untuk pemulihan psikologi dan buruh. Sebagai akibat dari hematoma serebrum setelah pembedahan, pesakit dengan epilepsi, hidrosefalus, pelbagai sindrom psikoorganik mengalami atrofi, lekatan cicatricial, proses keradangan, dan kegagalan imun diperhatikan. Adalah mungkin untuk memulihkan fungsi serebrum yang terganggu. Terapi antikonvulsan dengan elektroensefalografi ditunjukkan. Untuk keadaan epilepsi, rawatan kompleks dengan phenobarbital ditetapkan selama satu tahun atau lebih. Semuanya bergantung pada data individu. Barbiturate, penenang, nootropics, anticonvulsants dan sedatif digunakan. Untuk dinamik positif aktiviti mental, ubat vasoaktif ditetapkan: "Theonikol", "Cavinton", "Stugeron", "Sermion"; nootropik: "Aminalon", "Piracetam", "Encephabol" dengan jangka masa dua atau lebih tahun.

Di persekitaran hospital, terapi dijalankan untuk sindrom serebrum - hipotensi dan hipertensi intrakranial, vestibular, cephalgic, asthenic, hypothalamic, serta fokal - piramidal, cerebellar, subkortikal. Sekiranya terdapat gangguan mental, pengawasan oleh pakar psikiatri disediakan.