Koma dengan strok serebrum: prognosis hidup

Migrain

Koma selepas strok adalah komplikasi biasa yang menampakkan diri dalam kemurungan sistem saraf pusat yang jelas dan berterusan. Keadaan ini dicirikan oleh kurangnya kesadaran, yang tidak dapat dikembalikan walaupun dengan rangsangan yang kuat. Terdapat kelemahan atau ketiadaan tindak balas refleks terhadap kerengsaan oleh cahaya dan pengaruh luaran yang lain. Secara selari, terdapat pelanggaran peraturan fungsi vital - pernafasan, aktiviti jantung, proses metabolik. Sebanyak 10 juta kes strok direkodkan setiap tahun. Bagi lebih daripada 6 juta pesakit, pelanggaran akut aliran darah serebral berakhir dengan kematian. Kira-kira 40% pesakit strok berusia di bawah 65 tahun.

Ciri

Koma dalam strok berkembang dengan latar belakang kerosakan besar pada bahan otak dan dikaitkan dengan prognosis hidup yang buruk. Koma bukanlah diagnosis bebas, tetapi akibat proses patologi dalam badan. Disifatkan oleh kehilangan kesedaran, gangguan peredaran darah, gangguan pernafasan dan fungsi penting lain.

Koma semasa strok lebih kerap berlaku pada pesakit berusia lebih dari 40 tahun. Berlaku dengan latar belakang hipertensi arteri atau penyakit lain dari sistem kardiovaskular, yang memprovokasi pelanggaran aliran darah serebrum. Patologi dicirikan oleh permulaan akut, biasanya ditunjukkan oleh gejala batang:

  1. Sakit kepala.
  2. Gelap, kehilangan kesedaran.
  3. Pening, ketidakseimbangan.
  4. Mual dengan muntah berulang kali.
  5. Bunyi, hum di telinga.
  6. Kelemahan umum.
  7. Tachypnea (pernafasan cetek yang cepat).
  8. Tachycardia (irama jantung yang tidak normal dengan peningkatan jumlah denyutan seminit).
  9. Peningkatan penunjuk tekanan darah yang ketara.

Selalunya, kerosakan pada batang ditunjukkan oleh gangguan oculomotor, penyimpangan pandangan (perbezaan bola mata secara menegak atau mendatar), paresis pandangan (kemustahilan pergerakan serentak, sama dengan kedua-dua mata), penumpuan (penumpuan bola mata). Secara selari, tanda dapat diperhatikan: peningkatan nada otot rangka dan peningkatan suhu badan.

Kemudian, sindrom bulbar berkembang, yang dicirikan oleh kemurungan pernafasan, penurunan tekanan darah, dan perkembangan koma. Murid-murid pesakit diluaskan, kurang bertindak balas terhadap rangsangan ringan, menelan terganggu. Dengan koma yang mendalam selepas strok, kemungkinan bertahan hidup pada pesakit tua jauh lebih rendah daripada pada pesakit yang lebih muda.

Koma buatan adalah prosedur untuk memperkenalkan pesakit ke dalam keadaan kesedaran minimum; setelah strok, kaedah ini dipraktikkan untuk tujuan yang berbeza. Sebagai contoh, untuk menstabilkan keadaan pesakit dengan edema serebrum yang dikenal pasti dan anjakan struktur serebrum.

Koma buatan ditunjukkan untuk menyegerakkan pernafasan pesakit dengan ventilator (ventilasi buatan) atau untuk melegakan serangan epilepsi berulang (status epilepticus). Untuk pengenalan koma tiruan, ubat penenang digunakan. Untuk menghilangkan koma, sudah cukup untuk menghentikan pentadbiran ubat penenang.

Punca koma dan patogenesis

Koma berkembang akibat kerosakan pada batang otak atau seluruh otak. Batang bertanggungjawab untuk fungsi pernafasan dan aktiviti jantung. Sebab utama perkembangan koma: strok, trauma di kawasan kepala, pembedahan di kawasan otak, mabuk akut (keracunan dengan neurotoksik).

Koma, yang timbul selepas strok, dikaitkan dengan akibat yang teruk akibat kerosakan pada sel-sel struktur otak, yang bertanggungjawab untuk mengawal fungsi penting - pernafasan spontan dan kontraksi jantung. Dalam patogenesis perkembangan keadaan, terdapat gangguan dalam kerja pembentukan retikular - bahagian otak yang terletak di sepanjang paksi batang, mengaktifkan kerja struktur kortikal dan mengawal reaksi refleks saraf tunjang.

Kurang biasa, kerosakan yang luas pada kawasan otak kortikal memainkan peranan penting dalam patogenesis. Sekiranya seseorang jatuh koma selepas strok, keadaannya mungkin berkaitan dengan kerosakan pada bahagian kecil tisu otak yang dilokalisasi di kawasan batang atau dengan kerosakan otak besar-besaran - pelbagai fokus yang terletak di korteks. Faktor patogenetik utama:

  1. Penurunan bekalan oksigen dan glukosa secara kritikal (disebabkan oleh proses iskemia, genangan darah vena, stasis vaskular - menghentikan pergerakan darah di tempat tidur vaskular, gangguan peredaran mikro atau edema perivaskular yang terbentuk di sekitar unsur-unsur sistem vaskular).
  2. Ketidakseimbangan elektrolit (hipokalemia - penurunan kepekatan kalium dalam serum darah).
  3. Pelanggaran keseimbangan asid-asas (asidosis metabolik - keasidan meningkat, alkalosis - peningkatan kepekatan pecahan alkali).
  4. Penunjuk tekanan intrakranial meningkat.
  5. Bengkak dan pembengkakan tisu otak.

Edema medula sering dikaitkan dengan dislokasi struktur otak, yang menyebabkan perkembangan koma, yang, bergantung kepada keparahan keadaan, dapat diklasifikasikan sebagai 1, 2, 3 atau 4 darjah.

Gejala

Koma dengan strok boleh bertahan selama beberapa hari atau minggu, mustahil untuk meramalkan dengan tepat berapa lama pesakit akan berada dalam keadaan koma. Strok dicirikan oleh proses patologi yang akut. Sebelum jatuh koma, seseorang yang mengalami episod stroke merasakan kesadaran yang semakin hampir, yang menunjukkan keparahan keadaan. Keadaan precomatose (koma sebelumnya) dicirikan oleh gejala:

  • Memukau, mengejutkan.
  • Serangan berulang kali kehilangan kesedaran.
  • Demam, gangguan termoregulasi, peningkatan berpeluh.
  • Hipotensi atau hipertensi arteri.
  • Kekurangan selera makan, muntah, gangguan dyspeptik (senak, cirit-birit).
  • Kejang.
  • Polyuria (peningkatan pengeluaran air kencing).
  • Polydipsia (berasa sangat dahaga).

Dalam keadaan pramatang, reaksi refleks berterusan, sehingga hilangnya pesakit dapat mengembalikan status kesedaran normal dengan bantuan kesakitan, rangsangan suara atau cahaya yang kuat.

Edema serebrum, yang berlaku selepas gegaran otak atau trauma otak, membawa kepada kemunculan gejala patologi, yang merangkumi korea (pergerakan tidak disengaja secara tiba-tiba), disfungsi visual, kelemahan, mengantuk, sawan, dan kegagalan pernafasan. Manifestasi koma dengan lesi fokus hemisfera serebrum di satu sisi kepala:

  • Asimetri gejala neurologi.
  • Peningkatan unilateral dalam diameter murid dengan tindak balas refleks yang lemah terhadap rangsangan cahaya.
  • Hemiparesis (kelemahan otot rangka pada satu separuh badan).
  • Hemiplegia (kehilangan keupayaan untuk melakukan pergerakan sukarela di separuh badan).
  • Hemihypesthesia (kehilangan kepekaan pada separuh badan).
  • Hemianopsia (kebutaan dua sisi pada separuh pandangan, kehilangan medan visual).
  • Aphasia (pelanggaran ucapan yang terbentuk).
  • Kejang epilepsi fokus (saling berkaitan dengan fokus proses patologi) jenis.

Penindasan kesedaran semakin meningkat disebabkan oleh edema dan dislokasi struktur otak seterusnya. Secara beransur-ansur, gejala menjadi dua hala apabila kawasan otak yang besar terlibat dalam proses patologi. Manifestasi koma dengan kerosakan pada batang:

  • Ophthalmoplegia (kelumpuhan otot mata).
  • Anisocoria (diameter murid yang berbeza).
  • Ketidakupayaan untuk membuat pergerakan bola mata yang serentak dan serupa.
  • Perbezaan, kedudukan bola mata yang berbeza dalam satah menegak atau mendatar.
  • Kekakuan decerebral (peningkatan nada otot ekstensor dengan latar belakang penurunan nada otot flexor).
  • Tetraparesis (paresis empat anggota badan) dengan penurunan nada otot jenis meresap.
  • Sindrom Meningeal.

Koma 3 darjah dicirikan oleh kurangnya kesedaran dan tindak balas refleks terhadap rangsangan yang menyakitkan. Aktiviti pernafasan terganggu, petunjuk suhu badan diturunkan. Pesakit tidak mempunyai reaksi pupil terhadap pendedahan cahaya, mencengkam, mengunyah dan refleks lain ditekan atau tidak ada, kawalan terhadap fungsi perkumuhan hilang, yang menyebabkan buang air besar dan kencing secara spontan.

Dengan koma 4 darjah, hipotermia berlaku (penurunan suhu badan ke tahap kritikal), refleks dan pernafasan spontan tidak hadir, petunjuk tekanan darah menurun dengan ketara, kematian berlaku.

Diagnostik

Langkah-langkah diagnostik bertujuan untuk mengenal pasti sifat dan tahap kerosakan pada tisu otak. Semasa pemeriksaan, tahap penurunan kesedaran ditentukan. Karakteristik ini memungkinkan untuk menilai fungsi integrasi struktur otak, sifat kerosakan pada tisu saraf dan keparahan keadaan pesakit. Untuk mengenal pasti tahap penurunan kesedaran, kriteria skala Glasgow digunakan.

Sesuai dengan kriteria, keadaan kesedaran bervariasi dari jelas (skor - 15 mata) hingga kematian otak atau koma ekstrem (skor - 3 mata). Kriteria skala Glasgow merangkumi penilaian pembukaan mata (dalam jarak 1-4 mata), ucapan (dalam jarak 1-5 mata) dan reaksi motor (dalam jarak 1-6 mata). Semasa pemeriksaan, parameter lain dinyatakan yang mencirikan keadaan pesakit:

  1. Sifat dan tahap gangguan pernafasan.
  2. Kehadiran atau ketiadaan aktiviti motor dan refleks.
  3. Diameter murid dan tindak balas mereka terhadap rangsangan cahaya.
  4. Lokasi bola mata dan sifat pergerakan mereka.
  5. Kehadiran tanda-tanda meningeal.

Berapa lama pesakit akan koma selepas strok bergantung pada ciri-ciri individu organisma, usia, tahap kerosakan pada tisu otak dan faktor-faktor lain. Akibatnya pada pesakit tua biasanya lebih teruk daripada pesakit yang lebih muda. Imbasan otak dalam format MRI kadang-kadang dapat meramalkan hasilnya.

Hasil koma

Apabila pesakit keluar dari koma yang mendalam, kesedaran secara beransur-ansur dipulihkan. Jalan keluar dari koma selepas strok disertai dengan bukaan mata, setelah itu kemampuan pesakit untuk memperbaiki pandangannya dipulihkan. Pertama, dia mengenali saudara-mara, memahami ucapan, kemudian fungsi ucapan pesakit dipulihkan. Dalam kes yang teruk, apabila pesakit keluar dari koma setelah beberapa hari atau minggu kesedaran minimum, keadaan vegetatif dapat berkembang.

Keadaan vegetatif, yang berlangsung dalam bentuk kronik, dicirikan oleh terjaga dengan kehilangan kemampuan kognitif dan fungsi kortikal yang lebih tinggi, yang meliputi ucapan, kesedaran diri dan realiti sekitarnya, aktiviti mental, ingatan, perhatian, kemampuan untuk merancang dan melaksanakan rancangan yang dirancang.

Tidak mungkin menjalin hubungan komunikatif dengan pesakit dalam keadaan vegetatif. Mata pesakit terbuka secara spontan, aktiviti motor tidak diperhatikan, atau jarang terjadi pergerakan sukarela. Refleks biasanya tinggi. Kematian otak, juga dikenali sebagai koma transendental, dicirikan oleh kekurangan pernafasan dan degupan jantung.

Fungsi vital dapat dikekalkan untuk beberapa waktu dengan bantuan alat khas dalam rawatan intensif. Tanda-tanda diperhatikan: penghentian aliran darah serebrum (mengikut hasil angiografi), aton otot lengkap, diameter murid melebihi 5 mm, tidak ada reaksi terhadap kerengsaan ringan dan rangsangan lain.

Ramalan

Prognosisnya agak tidak baik. Dengan koma selepas strok, kemungkinan bertahan hidup adalah tipis. Pada pesakit dalam keadaan koma, fungsi pernafasan dan jantung biasanya terganggu, dan petunjuk tekanan darah menyimpang secara signifikan dari norma. Prognosis kelangsungan hidup dalam keadaan koma setelah strok dibuat dengan mengambil kira kriteria yang memungkinkan untuk menilai keadaan pesakit. Tanda-tanda yang berkaitan dengan kelangsungan hidup yang lemah:

  • Kurangnya tindak balas murid terhadap rangsangan cahaya 24 jam selepas permulaan koma.
  • Tempoh koma berlangsung lebih lama daripada 7 hari.
  • Kehadiran patologi bersamaan, perkembangan komplikasi.

Koma biasanya berlangsung tidak lebih dari 4 minggu. Selepas tempoh ini, pesakit yang tidak terbangun mengalami kesedaran minimum, yang juga dikenal sebagai vegetatif. Semakin lama koma berlangsung, semakin teruk prognosis, semakin kecil kemungkinan hasil yang baik. Sekiranya terdapat aktiviti motor spontan, pergerakan sukarela yang dilakukan oleh bola mata, kemampuan untuk memperbaiki pandangan 3 hari selepas koma, kadar kelangsungan hidup adalah 75% kes.

Dengan koma yang telah berkembang selepas strok, hasil yang baik adalah mungkin. Prognosis adalah anggaran, disusun secara individu, dengan mengambil kira gejala dan keparahan gangguan.

Berapa hari koma bertahan selepas strok dan adakah peluang untuk bertahan hidup?

Koma adalah keadaan sempadan antara hidup dan mati. Hasil penghambatan impuls saraf di korteks serebrum, subkorteks, bahagian yang mendasari. Ini secara klinikal dimanifestasikan oleh kelesuan atau kehilangan kesedaran, penurunan / kekurangan tindak balas terhadap rangsangan luaran, dan hilangnya refleks. Pertimbangkan mengapa koma berkembang selepas strok, berapa lamanya, kemungkinan bertahan, pulih sepenuhnya.

Mekanisme perkembangan koma

Kerosakan pada neuron disertai dengan perubahan metabolisme tisu saraf. Cecair intraselular mengalir keluar ke ruang antar sel. Mengumpulkan, ia memampatkan kapilari, kerana nutrisi sel-sel saraf semakin merosot, kerja mereka terganggu. Koma boleh berkembang dengan sangat cepat (beberapa saat atau minit) atau secara beransur-ansur (hingga beberapa jam, lebih jarang hari). Selalunya, koma berlaku selepas strok besar atau batang disebabkan oleh pendarahan, lebih jarang penyumbatan arteri serebrum.

Keterukan

Terdapat 5 darjah koma selepas strok dengan keparahan yang berbeza-beza:

  • Precoma - kekeliruan sederhana, memukau. Mangsa kelihatan mengantuk, bertindak balas terhadap rangsangan luaran, atau, sebaliknya, terlalu aktif.
  • Darjah 1 - kebimbangan yang teruk. Pesakit sangat lambat untuk bertindak balas terhadap rangsangan luaran yang kuat, termasuk kesakitan. Boleh melakukan tindakan sederhana (berputar di tempat tidur, minum), bertindak balas dengan kumpulan kata / bunyi yang tidak bermakna, nada otot lemah.
  • Gred 2 - kehilangan kesedaran (stupor), refleks asas dipelihara (reaksi murid terhadap cahaya, menutup mata ketika menyentuh kornea). Ketika menangani pesakit, tidak ada reaksi, pergerakannya yang jarang berlaku adalah huru-hara. Refleks kesakitan tertekan. Sifat pernafasan berubah: menjadi sekejap-sekejap, dangkal, tidak teratur. Kemungkinan membuang air besar, buang air besar adalah mungkin. Terdapat gegaran otot individu, memusingkan anggota badan.
  • Gred 3 - kehilangan kesedaran, kekurangan reaksi yang menyakitkan, beberapa refleks asas. Pembuangan air besar, buang air besar secara tidak sengaja. Nada otot berkurang. Nadi terasa kurang baik, pernafasan tidak teratur, lemah, suhu badan rendah.
  • 4 darjah (larangan) - ketiadaan refleks. Pernafasan agonal, degupan jantung, berakhir dengan kematian.

Mengapa anda memerlukan koma tiruan

Keadaan tiruan disebut koma, yang dicapai dengan pengenalan ubat-ubatan (paling sering barbiturat) atau dengan menyejukkan badan pesakit hingga suhu 33 darjah. Mereka menyebabkan vasokonstriksi di otak, memperlambat aliran darah serebrum, dan penurunan jumlah darah. Sebilangan pesakit memerlukan koma perubatan dalam keadaan strok untuk menghilangkan edema serebrum, komplikasi yang paling teruk, menyebabkan lebih daripada 50% kematian.

Teknik ini jarang digunakan kerana banyaknya komplikasi, hasil yang tidak dijangka.

Tempoh koma

Tempoh koma boleh sangat berbeza: dari beberapa jam hingga beberapa hari, minggu. Sebilangan pesakit mati tanpa sedar. Jarang pesakit mengalami koma selama beberapa bulan, setahun, atau lebih. Tetapi peluang untuk pulih dari koma yang berpanjangan sangat kecil..

Jalan keluar yang lebih cepat mungkin berlaku apabila:

  • kawasan nekrosis sederhana;
  • sifat iskemia strok;
  • keselamatan separa refleks;
  • pesakit muda.

Prognosis, pemulihan dari koma

Koma pasca stroke dianggap sebagai jenis koma yang paling teruk (1):

  • hanya 3% pesakit berjaya pulih, pulih sepenuhnya;
  • 74% koma selepas strok berakhir dengan kematian;
  • 7% pesakit berjaya kembali sedar, tetapi mereka kehilangan semua fungsi yang lebih tinggi (kemampuan berfikir, bercakap, melakukan tindakan sedar, melaksanakan perintah);
  • 12% pesakit kekal kurang upaya;
  • 4% orang pulih dengan kemerosotan sederhana.

Faktor yang mempengaruhi ramalan:

  • Penyetempatan fokus nekrosis. Sekiranya strok mempengaruhi medula oblongata, di mana pusat pernafasan dan kawalan degupan jantung berada, kematian berlaku dengan cepat.
  • Tempoh koma: semakin lama ia bertahan, semakin sedikit harapan untuk pemulihan sepenuhnya, semakin tinggi risiko kematian.
  • Kedalaman koma. Dalam perubatan, skala Glasgow digunakan untuk menilai. Semasa pemeriksaan, doktor menguji kemampuan seseorang untuk membuka matanya apabila terdedah kepada pelbagai rangsangan, ucapan, reaksi motor. Titik tertentu diberikan untuk setiap atribut (jadual). Semakin rendah skornya, hasilnya kurang memberangsangkan bagi pesakit..
Tindak balasBola
Membuka mata apabila ditekan
terdapat2
tidak1
Sebagai tindak balas kepada soalan, pesakit
jawapan di luar tempat3
mengeluarkan bunyi yang tidak dapat difahami2
tidak bertindak balas1
Dengan cubitan kuat, anggota badan
menarik ke belakang4
selekoh3
tidak selekoh2
tidak bertindak balas1

Ijazah koma (jumlah mata):

  • 6-7 - sederhana;
  • 4-5 - dalam;
  • 0-3 - kematian otak.

Rawatan, rawatan pesakit

Rejimen rawatan untuk pesakit koma sedikit berbeza dengan kaedah pengurusan pesakit lain setelah strok. Sekiranya berlaku strok iskemia, tugas utama doktor adalah untuk memulihkan patensi saluran otak, untuk mencegah pembentukan trombus berulang. Kedua-dua jenis strok memerlukan diuretik untuk mengurangkan edema serebrum dan tekanan intrakranial.

Juga, pesakit diberi ubat untuk memperbaiki tahap tekanan darah, fungsi jantung. Sekiranya seseorang tidak dapat bernafas sendiri, dia disambungkan ke ventilator.

Pesakit yang berada dalam keadaan koma selepas strok memerlukan rawatan sepanjang masa. Untuk pencegahan luka tekanan, pesakit diserahkan setiap 2-3 jam, pembalut dan penggelek diletakkan di bawah bahagian tubuh yang menonjol. Setiap hari seseorang dicuci, dicuci, lampin atau urin diganti.

Pesakit koma makan melalui tiub - tiub plastik yang dimasukkan ke dalam perut melalui hidung. Diet pesakit terdiri daripada pelbagai hidangan cair: sup, sayur, susu formula.

Kajian menunjukkan bahawa pesakit yang diberi kesempatan untuk mendengar kaset kisah keluarga saudara pulih dengan lebih cepat dan lebih baik. Semasa pengguliran rekod di otak mereka, zon memori dan ucapan diaktifkan (4).

Oleh itu, saudara-mara digalakkan untuk bercakap dengan orang yang mereka sayangi. Pastikan memperkenalkan diri anda terlebih dahulu. Kemudian beritahu pesakit bagaimana hari anda, ingatlah peristiwa yang menyatukan anda. Pastikan untuk menyatakan cinta, katakan kepadanya bahawa anda sedang menunggu pemulihannya.

Keluar dari koma

Proses keluar tidak seperti bangun tidur. Tanda mencolok pertama - pesakit membuka matanya, membiarkannya terbuka sebentar. Setakat ini, dia tidak bertindak balas terhadap suara, sentuhan. Pandangan pesakit biasanya tidak tertumpu, dia melihat ke suatu tempat dari kejauhan. Pergerakan kekacauan lengan, kaki adalah mungkin.

Semasa orang itu bertambah baik, dia mula "bangun" dari kesakitan (misalnya, secubit), sentuhan. Pergerakan menjadi lebih berguna. Contohnya, pesakit mungkin cuba mengeluarkan kateter. Malangnya, kadang-kadang ini adalah hasil maksimum yang dapat dicapai..

Mereka mengatakan tentang peningkatan yang stabil jika seseorang mula menyahut panggilan dengan nama, dapat mengikuti arahan mudah (berjabat tangan, menggerakkan kaki). Dalam senario yang baik, keadaan pesakit akan terus bertambah baik. Dia dapat mula mengenali orang lain, mengadakan percakapan, memenuhi permintaan, tertarik dengan apa yang berlaku. Pemulihan selanjutnya bergantung kepada keparahan kerosakan otak akibat strok, koma.

Mengapa koma selepas strok berbahaya?

Koma selepas stroke adalah keadaan antara hidup dan mati yang berkaitan dengan kerosakan dan gangguan otak sepenuhnya dan semua sistem fisiologi. Ini adalah sejenis reaksi pelindung tubuh, yang mempunyai prognosis yang tidak memuaskan. Kemungkinan pemulihan dari koma jarang direkodkan dan memerlukan pemulihan jangka panjang.

Mengapa pesakit jatuh koma

Koma dalam strok - akibat strok, disertai dengan pendarahan serebrum dan menyebabkan ketidaksadaran dengan kehilangan sebahagian refleks.

Membezakan antara stroke hemoragik dan iskemia, yang dicirikan oleh kerosakan pada saluran otak.

Seseorang boleh sampai ke keadaan ini kerana beberapa faktor:

  • pendarahan serebrum dalaman, yang berlaku apabila tekanan di salah satu segmen meningkat;
  • iskemia - bekalan darah tidak mencukupi ke mana-mana organ;
  • edema serebrum akibat disfungsi hormon dan hipoksia sel otak;
  • ateroma (degenerasi) dinding vaskular;
  • mabuk badan;
  • kolagenosis, yang dicirikan oleh perubahan dalam tisu penghubung (kapilari);
  • pemendapan (angiopati) pada saluran otak protein beta-amyloid;
  • kekurangan vitamin akut;
  • penyakit darah.

Koma dengan strok iskemia didiagnosis lebih jarang, terutamanya disertai dengan jalan keluar bebas dari itu. Dengan pendarahan hemoragik, koma berbahaya, kerana membawa kepada nekrosis kawasan otak yang besar.

Bagaimana untuk menentukan siapa

Maksud harfiah perkataan "koma" adalah tidur nyenyak. Sesungguhnya, pesakit dalam keadaan koma selepas strok adalah seperti seseorang yang sedang tidur. Seseorang hidup, tetapi anda tidak dapat membangunkannya, kerana tidak ada reaksi sama sekali.

Terdapat sebilangan tanda yang membezakan koma dengan kematian klinikal, pingsan, atau tidur nyenyak. Ini termasuk:

  • tidak sedarkan diri yang berpanjangan;
  • aktiviti otak yang lemah;
  • hampir tidak bernafas;
  • nadi hampir tidak dapat diraba;
  • kekurangan reaksi murid terhadap cahaya;
  • degupan jantung yang hampir tidak dapat dilihat;
  • pelanggaran pemindahan haba;
  • pergerakan usus dan kencing secara spontan;
  • tidak bertindak balas terhadap rangsangan.

Tanda-tanda di atas ditunjukkan secara individu pada setiap orang. Dalam beberapa kes, manifestasi refleks asas berterusan. Pemeliharaan separa pernafasan spontan kadang-kadang tidak memerlukan sambungan ke radas, dan kehadiran fungsi menelan membolehkan seseorang menolak makan melalui tiub. Koma sering disertai dengan reaksi terhadap rangsangan cahaya dengan pergerakan spontan.

Koma berkembang pesat. Walau bagaimanapun, dengan strok iskemia, pengenalan awal koma adalah mungkin..

Akibat strok dapat diramalkan jika seseorang mempunyai gejala berikut:

  • pening;
  • penglihatan menurun;
  • rasa mengantuk muncul;
  • kesedaran yang keliru;
  • menguap tidak berhenti;
  • sakit kepala;
  • anggota badan mati rasa;
  • pergerakan terganggu.

Tindak balas tepat pada masanya untuk tanda-tanda yang membimbangkan memberi orang peluang hidup tambahan dan seterusnya prognosis yang baik untuk penyakit ini.

Darjah koma dalam keadaan strok

Koma pasca strok adalah fenomena yang agak jarang berlaku (dicatat dalam 8% kes). Ini adalah keadaan yang sangat serius. Adalah mungkin untuk meramalkan akibatnya dengan betul dengan menentukan tahap koma..

Dalam perubatan, terdapat 4 darjah perkembangan koma pada strok:

  1. Tahap pertama dicirikan oleh kelesuan, yang ditunjukkan oleh kurangnya tindak balas terhadap rasa sakit dan rangsangan. Pesakit dapat menghubungi, menelan, menggulung sedikit, melakukan tindakan sederhana. Mempunyai pandangan positif.
  2. Tahap kedua ditunjukkan oleh penekanan kesedaran, tidur nyenyak, kurang reaksi, penyempitan murid, dan pernafasan yang tidak rata. Pengecutan otot spontan, fibrilasi atrium adalah mungkin. Peluang bertahan pasti meragukan.
  3. Tahap atonik ketiga disertai dengan keadaan tidak sedar, ketiadaan refleks sepenuhnya. Murid menyempitkan dan tidak bertindak balas terhadap cahaya. Kekurangan nada otot dan refleks tendon menimbulkan kejang. Aritmia, penurunan tekanan dan suhu, dan pergerakan usus yang tidak disengajakan. Prognosis survival dikurangkan menjadi sifar.
  4. Tahap keempat dicirikan oleh areflexia, atony otot. Perluasan murid, penurunan suhu badan yang kritikal dicatatkan. Semua fungsi otak terganggu, pernafasan tidak teratur, spontan, dengan kelewatan yang lama. Pemulihan tidak mungkin.

Dalam keadaan koma selepas strok, seseorang tidak mendengar, tidak bertindak balas terhadap rangsangan.

Menentukan berapa lama koma akan hampir mustahil. Ia bergantung kepada keparahan dan tahap kerosakan otak, di tempat patologi dan penyebab strok, jenisnya, dan juga pada segera rawatan. Selalunya ramalan tidak baik.

Purata jangka masa tinggal seseorang dalam keadaan koma adalah 10-14 hari, namun, dalam praktik perubatan, kes tinggal lama dalam keadaan vegetatif telah direkodkan.

Telah terbukti bahawa dengan ketiadaan bekalan oksigen ke sel otak selama lebih dari sebulan, daya maju manusia tidak dipulihkan.

Selalunya, kematian berlaku 1-3 hari selepas koma. Faktor-faktor berikut menentukan hasil yang mematikan:

  • strok berulang menyebabkan jatuh ke "tidur nyenyak";
  • kekurangan reaksi terhadap bunyi, cahaya, kesakitan;
  • usia pesakit lebih daripada 70 tahun;
  • penurunan kreatinin serum ke tahap kritikal 1.5 mg / dl;
  • kerosakan otak yang meluas;
  • nekrosis sel otak.

Gambaran klinikal yang lebih tepat dapat diberikan dengan ujian darah makmal, diagnostik komputer atau pencitraan resonans magnetik.

Pengenalan koma tiruan selepas strok

Kadang-kadang diperlukan untuk mematikan kesedaran seseorang dengan ubat untuk mengecualikan perubahan otak yang mengancam nyawa.

Sekiranya tekanan mampatan pada tisu otak, edema atau pendarahan mereka dan pendarahan akibat trauma kraniocerebral, pesakit tenggelam dalam koma buatan, yang dapat menggantikan anestesia pada hari-hari krisis.

Analgesia jangka panjang membolehkan anda menyempitkan saluran darah, mengurangkan ketegangan aliran serebrum, mengelakkan nekrosis tisu otak.

Keredakan disebabkan oleh pengenalan ubat khas yang tinggi dan terkawal yang mempunyai kesan menyedihkan pada sistem saraf pusat, dalam keadaan resusitasi.

Keadaan ini dapat bertahan lama dan memerlukan pemantauan berterusan terhadap keadaan pesakit. Sebarang reaksi terhadap rangsangan luaran, pergerakan menunjukkan kemungkinan pengembalian kesedaran.

Tugas kakitangan perubatan dikurangkan untuk memberikan bantuan ketika keluar dari koma.

Pengenalan ubat penenang mempunyai kesan sampingan, yang dinyatakan oleh komplikasi sistem pernafasan (tracheobronchitis, pneumonia, pneumotorex), gangguan hemodinamik, kegagalan buah pinggang, serta patologi neurologi.

Penjagaan dan rawatan pesakit dalam keadaan koma

Dengan kesedaran yang lemah, koma pasca-stroke disertai dengan pernafasan dan degupan jantung spontan. Tempoh koma dengan strok tidak dapat diramalkan, oleh itu diperlukan rawatan pesakit khas.

Berikut adalah beberapa panduan:

  1. Makanan. Oleh kerana pesakit koma diberi makan melalui tiub khas yang dipasang di perut, makanan mesti mempunyai konsistensi cecair. Sesuai untuk makanan bayi ini: susu formula atau puri buah dan sayur dalam tin.
  2. Kebersihan. Untuk mencegah timbulnya bisul dan luka tekanan, untuk menjaga kebersihan tubuh, perlu merawat kulit pesakit setiap hari dengan air sabun atau produk khas, dan juga membersihkan rongga mulut pesakit dengan tisu kain kasa basah. Sikat setiap hari (terutama rambut panjang) dan basuh bahagian badan yang berbulu sekurang-kurangnya seminggu sekali.
  3. Perubahan kedudukan. Untuk mengelakkan ulser tekanan, pesakit harus berpusing secara sistematik ke arah yang berbeza.

Sekiranya strok hemoragik yang meluas, pembedahan membuang hematoma di dalam otak ditunjukkan, yang meningkatkan peluang pemulihan.

Koma akibat strok iskemia dirawat di unit rawatan rapi khusus jabatan neurologi. Sekiranya fungsi sokongan hidup terganggu, pesakit disambungkan ke ventilator dan monitor yang merekodkan petunjuk badan. Euthanasia dilarang di Rusia, oleh itu kehidupan seseorang akan disokong selama beberapa hari.

Dengan strok iskemia, berikut ditetapkan:

  • antikoagulan (aspirin, heparin, warfarin, trental);
  • ubat nootropik (Cavinton, Mexidol, Actovegin, Cerebrolysin).

Keluar dari koma

Fungsi hilang akibat koma setelah strok kembali perlahan. Keluar dari koma selepas strok merangkumi langkah-langkah berikut:

Penjagaan pesakit

  1. Fungsi menelan kembali (dinyatakan lemah), terdapat reaksi kulit dan otot terhadap manifestasi luaran. Seseorang secara refleks menggerakkan anggota badan dan kepalanya. Doktor meramalkan perkembangan positif.
  2. Pesakit mula kecelaruan, halusinasi adalah mungkin, kesedaran kembali, ingatan, penglihatan dan sebahagian fungsi ucapan dipulihkan.
  3. Aktiviti fizikal disambung semula: pesakit pertama kali duduk, kemudian perlahan-lahan bangun dan kemudian berjalan dengan sokongan.

Apabila kesedaran kembali kepada pesakit, pemeriksaan tomografi ditunjukkan untuk menentukan tahap kerosakan otak dan memilih kaedah untuk pemulihan selanjutnya.

Proses pemulihan memerlukan masa yang lama dan memerlukan kekuatan moral dan fizikal dari pesakit dan saudara-mara.

Strok dan koma disertai dengan pemusnahan sel otak dan kehilangan fungsi tubuh yang penting. Tugas pemulihan adalah memastikan proses ini tidak merebak ke bahagian otak yang lain. Untuk melakukan ini, setiap hari untuk waktu yang lama, orang mesti melakukan latihan gimnastik khas yang lebih rumit..

Tugas saudara-mara mangsa akibat koma adalah untuk membantu keluar dari keadaan ini, mewujudkan keadaan moral dan psikologi yang paling baik untuk tempoh pemulihan.

Cadangan kepada saudara-mara pesakit

Seseorang yang keluar dari koma memerlukan perhatian yang meningkat..

Untuk mengelakkan berulang strok apoplektik, cadangan berikut mesti diperhatikan:

  • memberi harapan untuk pemulihan;
  • mewujudkan iklim psikologi yang baik dan persekitaran yang selesa;
  • memotivasi aktiviti harian dan pujian untuk berjaya;
  • menguasai kemahiran mengurut tangan.

Hanya kasih sayang, perhatian dan perhatian yang dapat membuat keajaiban. Sayangi dan jaga diri dan orang yang anda sayangi, dan ramalan yang baik tidak akan membuat anda menunggu.

Berapa hari koma bertahan dengan strok?

Pendarahan serebrum akibat pecahnya saluran intraserebral akibat penyakit serebrovaskular (strok hemoragik), atau gangguan peredaran serebrum dengan kerosakan pada tisu otak, perubahan fungsinya kerana kesukaran atau pemberhentian aliran darah ke bahagian tertentu (strok iskemia) boleh berakhir dalam keadaan koma.

Keadaan seseorang yang paling kerap mempunyai prognosis pesimis. Koma dengan strok serebrum boleh membawa maut dalam beberapa hari atau jam, atau tempoh pemulihan yang lama setelah keluar dari penyakit itu. Berapa hari koma bertahan??

Apakah koma dan tanda-tanda kemungkinan permulaannya

Koma yang diterjemahkan dari bahasa Yunani kuno bermaksud "tidur nyenyak". Orang yang jatuh ke dalamnya kelihatan seperti orang yang sedang tidur. Koma berkembang akibat perencatan mendalam pada korteks serebrum kerana gangguan peredaran darah akut di otak. Koma selepas strok adalah keadaan yang mengancam nyawa di mana seseorang tidak bertindak balas terhadap rangsangan luaran, murid-muridnya tersekat dan tidak bertindak balas terhadap cahaya dengan cara apa pun. Pada masa yang sama, refleks menelan dan bernafas sering tidak terganggu, terutamanya dengan koma serebrum, dan oleh itu seseorang yang telah jatuh koma boleh melakukan tanpa makan tiub. Pada masa yang sama, dia mengalami pergerakan usus secara spontan..

Selain itu, berbeza dengan pengsan, kematian klinikal dan tidur nyenyak, koma dalam strok dicirikan oleh keadaan tidak sedarkan diri yang berpanjangan, ketika ada pelanggaran peraturan suhu, penurunan atau peningkatan denyut jantung, detak jantung yang hampir tidak dapat dilihat.

Kadang-kadang ada peluang untuk meramalkan permulaan koma dengan tanda-tanda berikut:

  1. Seseorang terus menguap, dia telah mengantuk.
  2. Serangan pening yang teruk bermula.
  3. Seseorang yang mengalami koma selepas strok kehilangan koordinasi pergerakan, kesedarannya bingung, pertuturan terganggu.
  4. Kebas anggota badan dan kesemutan di beberapa bahagian badan.
  5. Nafas semakin cepat.
  6. Kelemahan muncul.

Dengan memperhatikan tanda-tanda utama koma yang semakin hampir pada waktunya, anda dapat meningkatkan peluang anda untuk bertahan hidup, dan juga mendapatkan ramalan optimis mengenai perjalanan penyakit ini..

Tahap koma dalam keadaan strok

Sebelum membuat ramalan lebih lanjut mengenai kesihatan pesakit, perlu diketahui tahap keparahan koma. Akibat strok, koma dapat berkembang seketika dengan cepat (dari beberapa minit hingga beberapa jam) dan perlahan (dari beberapa jam hingga beberapa hari). Terdapat tahap seperti koma selepas strok:

  1. Tahap pertama dicirikan oleh kerusakan sel otak yang agak sedikit, penghambatan reaksi sambil mengekalkan refleks atau kehilangan kesedaran sepenuhnya. Seseorang boleh menelan, berguling, melakukan tindakan sederhana. Terdapat penekanan sistem saraf, juling penyimpangan dapat diperhatikan. Dengan tahap ini, doktor memberikan ramalan positif untuk pemulihan..
  2. Pada peringkat kedua, pesakit terbenam dalam tidur nyenyak dengan tidak adanya reaksi sepenuhnya terhadap kesakitan, pergerakan usus yang tidak disengajakan, refleks kulit tidak ada. Kejang mungkin berlaku, dan pernafasan yang tidak sekata dan tidak rata dapat dilihat. Peluang bertahan sangat kecil.
  3. Tanda-tanda utama tahap ketiga adalah: kurangnya reaksi murid terhadap cahaya, penurunan suhu badan dan tekanan darah, aritmia. Keadaan ini disebabkan oleh pendarahan yang meluas di bahagian otak dan, sebagai peraturan, boleh membawa maut..
  4. Pada tahap keempat, ada penurunan tekanan darah yang tajam, penurunan suhu ke tingkat kritis, pernafasan menjadi tidak teratur. Keadaan seseorang ini tidak dapat dibandingkan dengan kehidupan, kerana proses yang tidak dapat dipulihkan telah dimulai dan sebahagian besar otak tidak dapat diperbaharui. Keluar dari koma selepas strok pada tahap ini sama sekali tidak realistik. Biasanya tahap keempat membawa maut.

Kemungkinan pesakit keluar dari koma

Selalunya orang bertanya soalan yang menyakitkan: berapa hari koma dapat bertahan dengan strok? adakah mungkin untuk mengeluarkan seseorang dari koma? Sebagai peraturan, mustahil untuk menentukan berapa lama koma pesakit akan bertahan. Dalam kebanyakan kes, kematian atau peralihan tubuh manusia ke keadaan vegetatif adalah mungkin. Walau bagaimanapun, terdapat situasi di mana seseorang tidak hanya keluar dari koma, tetapi juga dapat pulih sebahagiannya. Kemungkinan pemulihan fungsi otak sangat bergantung pada faktor-faktor seperti:

  • tahap lesi;
  • tahap keterukan perkembangan koma dan tempohnya;
  • selang tempoh dari perkembangan koma hingga saat rawatan perubatan;
  • kawasan otak yang terjejas.

Tempoh minimum bagi pesakit untuk koma adalah dari 2 jam hingga 6 hingga 10 hari. Rata-rata, koma boleh bertahan dari 10 hari hingga dua minggu, namun, terdapat banyak kes di mana pesakit boleh mengalami koma dalam, kadang-kadang hingga beberapa tahun. Hampir mustahil untuk menyedari dan menyambung semula dengan adanya faktor-faktor seperti:

  1. Kematian sel otak.
  2. Tidur nyenyak selepas strok berulang.
  3. Umur pesakit tua dari 70 tahun.
  4. Ketiadaan reaksi terhadap rangsangan luaran sepenuhnya.
  5. Kekejangan melampau yang berlangsung selama 2 hingga 3 hari.

Dalam keadaan koma selepas strok hemoragik, edema serebrum berlaku, mengakibatkan kematian setelah beberapa hari. Dengan strok iskemia, pesakit kemungkinan besar akan bertahan dan keluar dari koma. Maklumat terperinci mengenai keadaan pesakit dapat diperoleh dengan membuat ujian darah, diagnostik komputer dan MRI yang diperlukan. Semakin lama seseorang koma, semakin kecil peluang untuk pemulihan dan pemulihan yang cepat. Selalunya, perubahan dalam badan tidak dapat dipulihkan..

Merawat pesakit koma

Tidak pernah diketahui terlebih dahulu berapa lama untuk merawat pesakit yang mengalami koma. Oleh itu, sangat penting untuk menjaganya. Peranan khas diberikan kepada pemakanan yang diterima pesakit melalui tiub. Makanan bayi cair atau makanan campuran adalah pilihan terbaik. Di samping itu, untuk mengelakkan munculnya luka, luka di tempat tidur, pesakit mesti dirawat setiap hari dengan larutan khas atau sabun, menyisir rambut, membersihkan rongga mulut dengan tisu basah, juga penting untuk mengubah kedudukan pesakit, menyerahkannya. Semua fungsi ini dilakukan oleh pegawai perubatan terlatih khas. Sekiranya perlu, pesakit boleh dihubungkan dengan pengudaraan paru-paru buatan, monitor khas yang akan menunjukkan petunjuk utama fungsi penting badan - nadi, tekanan. Seorang pesakit koma biasanya diberi antibiotik untuk melindunginya dari jangkitan. Sangat penting bahawa tubuh pesakit menerima semua vitamin dan unsur mikro yang diperlukan untuk aktiviti penting badan..

Pemulihan pesakit setelah keluar dari koma

Tidak kira betapa mudahnya tahap koma, hanya 10% pesakit yang dapat meneruskannya sepenuhnya. Peranan besar dalam pemulihan pesakit dari koma dimainkan oleh pertolongan saudara-mara dan rakan-rakan, yang harus menanamkan kepercayaan kepadanya dalam pemulihan yang cepat, memotivasi, menolong dalam segala hal, melakukan urutan, membuat mikroklimat yang mesra untuk pemulihan. Penjagaan dan perhatian mereka yang paling dekat dengan anda dapat membuat keajaiban. Anda boleh menentukan saat keluar dari koma dengan tanda-tanda berikut:

  • mata mula terbuka. Pesakit boleh membukanya sebentar dan menutupnya semula. Pada tahap ini, dia masih tidak dapat mengawal pandangannya. Pada dasarnya, ia masih merupakan keadaan vegetatif pesakit;
  • pesakit berbaring dengan matanya terbuka dan dapat mengalihkan pandangannya pada objek tertentu;
  • pesakit mula membezakan antara orang, yang dapat dilihat oleh persepsi emosi saudara-mara, orang tersayang, peningkatan degupan jantung, ekspresi wajah. Sekiranya hemisfera kanan terjejas, pengenalan akan jauh lebih teruk;
  • seseorang memahami ucapan yang ditujukan kepadanya, dapat melaksanakan perintah tertentu;
  • pemulihan ucapan bermula. Sekiranya terdapat proses yang merosakkan di bahagian kiri otak, maka fungsi ini akan kembali lebih lama;
  • terdapat fungsi menelan, reaksi terhadap rangsangan luaran, pesakit secara refleks menggerakkan anggota badan dan kepalanya;
  • halusinasi mungkin berlaku, pesakit menjadi tidak senang.

Adalah perlu untuk mengeluarkan pesakit dari koma dengan sangat perlahan dan sedikit demi sedikit. Proses pemulihan memerlukan masa yang lama, dan memerlukan masa dan banyak usaha, baik dari segi moral dan fizikal. Perkara yang paling penting adalah untuk menangguhkan kemungkinan berulang strok dan mengelakkan akibat yang tidak dapat dipulihkan..

Agar tidak tidur nyenyak, anda perlu sangat berhati-hati terhadap tubuh anda, menjalani gaya hidup sihat, makan secara rasional, banyak keluar ke udara terbuka, bersenam, menjalani pemeriksaan pencegahan setiap tahun, ingat tanda-tanda utama strok dan hubungi pakar tepat pada waktunya.

Bahaya koma dengan strok, kemungkinan bertahan

Lesi strok yang meluas kadang-kadang menimbulkan keadaan ketika otak tidak bertindak balas terhadap rangsangan luaran - ini adalah koma pada strok. Komplikasi tidak begitu biasa, dan keadaan yang dihasilkan memperburuk perjalanan penyakit ini, memerlukan program pemulihan khas untuk pesakit. Berapa banyak orang yang akan pulih selepas strok dipengaruhi oleh sifat kerosakan otak dan ciri-ciri gangguan koma.

Apa itu sopor dan koma

Stupor adalah koma yang teruk dalam strok, apabila, disebabkan oleh penekanan aktiviti saraf yang kuat, pesakit mengalami penyimpangan dalam kerja sistem vital:

  • pernafasan menjadi tidak sekata;
  • murid disempitkan, tidak ada reaksi terhadap cahaya;
  • menelan terganggu (pesakit tersedak air atau makanan).

Stupor adalah satu tahap koma. Sekiranya doktor mengatakan bahawa pesakit strok berada dalam keadaan sopori, ini bermakna fungsi penting tubuh terganggu dan prognosisnya mungkin tidak baik..

Mengapa seseorang jatuh koma

Dengan strok, edema dan nekrosis struktur serebrum berkembang. Koma selepas strok adalah mekanisme pertahanan yang membolehkan anda mengurangkan beban pada struktur otak yang rosak.

Koma disebabkan oleh:

  • pendarahan otak;
  • batang batang.

Dalam bentuk iskemia, koma berkembang jika berlaku strok yang luas dan jabatan-jabatan yang bertanggungjawab untuk peraturan pusat-pusat penting terjejas.

Patogenesis perkembangan keadaan dapat secara ringkas digambarkan sebagai pelanggaran hubungan saraf sel otak, yang bertanggungjawab untuk penerimaan dan analisis impuls dari persekitaran luaran. Orang hilang kesedaran, reaksi refleks menjadi perlahan atau hilang sepenuhnya. Risiko terkena koma meningkat selepas strok kedua.

Tanda-tanda koma dengan strok

Simptomologi meningkat secara beransur-ansur, dan tanda-tanda koma pada strok akan bergantung pada tahap proses patologi. Untuk mendiagnosis gangguan yang telah berlaku, pakar neurologi dan resusitasi mengesyorkan melakukan ujian sederhana, di mana tahap komplikasi strok dinilai, memeriksa pesakit:

  • kehadiran lumpuh;
  • gangguan pertuturan;
  • kekurangan keupayaan untuk menilai apa yang berlaku;
  • gangguan ingatan (lengkap atau separa);
  • kekeliruan.

Sekiranya dengan strok iskemia simptomnya berkembang secara beransur-ansur, maka koma pendarahan berlaku dalam beberapa minit. Dengan lesi hemoragik, mangsa segera kehilangan kesedaran dan menekan refleks pelindung.

Tahap koma

Prognosis rawatan bergantung pada tahap koma yang dikenal pasti dalam strok. Seseorang yang mempunyai koma tahap awal atau tahap 1 mempunyai prognosis yang lebih baik daripada ketika koma serebrum dalam dikesan.

Dengan pemberian rawatan perubatan yang tepat pada masanya, proses koma dapat dihentikan dan keparahan kemungkinan akibatnya.

Precoma

Ciri utama keadaan yang dihasilkan: seteguk dalam. Dalam kes ini, seseorang:

  • gelisah atau tertekan;
  • tidak dapat menjawab soalan;
  • tidak dapat memahami ucapan yang ditujukan kepadanya.

Selalunya, keadaan yang menakjubkan menimbulkan kemunculan halusinasi dan khayalan psikopat..

Refleks dan fungsi motor terjaga, tetapi mangsa merasakan kelemahan yang teruk. Sekiranya pesakit tidak dibantu, maka koma berlaku..

Darjah 1

Pesakit jatuh dalam keadaan berhenti dan semasa pemeriksaan diperhatikan:

  • melambatkan tindak balas terhadap rangsangan luaran;
  • hipertonia otot sederhana;
  • Rupa "Terapung";
  • penurunan kepekaan kesakitan.

Seorang pesakit dengan koma 1 darjah mengekalkan air atau makanan cair, boleh bergerak secara bebas, tetapi tidak dapat berkomunikasi dan tidak memahami pertuturan.

Prognosis untuk tahap pertama bergantung pada tempoh koma. Sekiranya pesakit tidak sedarkan diri untuk waktu yang singkat dan terapi dilakukan tepat pada waktunya, maka ada kemungkinan untuk menghindari akibat yang serius..

Darjah 2

Stupor atau koma darjah 2 menyebabkan akibat yang lebih serius:

  • kurang sedar;
  • pergerakan huru-hara yang tidak terkawal;
  • penyempitan murid dan tindak balas yang lemah terhadap cahaya;
  • kegagalan pernafasan (menjadi dalam dan bising);
  • penampilan berkedut kejang (otot tegang dan relaks tidak terkawal);
  • melemahkan sfinkter, disertai dengan pergerakan usus dan kencing yang tidak disengajakan.

Prognosis tahap kedua bergantung pada sifat kerosakan otak. Strok iskemik memberikan akibat yang lebih sedikit dan dengan bantuan tepat pada masanya, pemulihan mungkin dilakukan, tetapi kemungkinan pemulihan sepenuhnya dikurangkan.

Strok hemoragik lebih berbahaya dan gejala berkembang dengan cepat. Sebilangan orang yang koma selepas strok hemoragik mati pada jam pertama, dan mereka yang selamat hampir selalu cacat.

Gred 3

Tahap ketiga atau koma mendalam dicirikan oleh perkembangan gangguan teruk:

  • tiada kesedaran;
  • semua refleks tidak hadir;
  • murid-murid terkehadapan;
  • atony (kejang yang mungkin berlaku dengan kehilangan nafas dalam masa yang singkat)
  • penurunan tekanan darah;
  • pernafasan cetek yang kerap;
  • kawalan terhadap penyembuhan semula jadi hilang (pesakit membuang air kecil dan berjalan dengan banyak).

Koma 3 darjah lebih kerap berlaku dengan strok hemoragik dengan pendarahan yang luas.

Pada tahap ketiga, prognosis tidak baik dan akibat gangguan otak hampir tidak dapat dipulihkan..

4 darjah

Tidak ada prognosis untuk kelangsungan hidup - koma gred 4 menyebabkan kematian korteks serebrum. Pesakit hilang:

  • pernafasan spontan;
  • reaksi murid;
  • refleks pelindung;
  • nada otot.

Tidak ada nadi pada kapal besar, tekanan tidak dikesan. Nyawa pesakit dapat diselamatkan hanya apabila disambungkan ke alat sokongan nyawa.

Pengenalan koma tiruan

Mesej bahawa koma perubatan dilakukan sering menakutkan saudara-mara pesakit. Tetapi koma buatan dengan strok diperlukan untuk mengurangkan beban pada tisu otak dan memberikan:

  • menghubungkan proses sel otak yang diawetkan satu sama lain untuk membuat rangkaian saraf baru;
  • pengagihan semula fungsi otak (struktur bertahan memulakan kerja sel mati).

Kerabat strok dijelaskan secara terperinci: mengapa mereka disuntik ke dalam koma tiruan dan memberitahu apa akibat koma yang disebabkan oleh artifisial dapat dicegah:

  • selepas strok dengan pendarahan, tekanan hematoma menurun dan risiko pendarahan berulang menurun;
  • dengan serangan iskemia, adalah mungkin untuk mencapai pengagihan semula aliran darah serebrum dan mengurangkan fokus nekrosis.

Walaupun pesakit tidak sedarkan diri dan tidak bertindak balas terhadap rangsangan, otak akan pulih lebih cepat selepas serangan.

Berapa hari keadaan artifisial berlanjutan, doktor membuat keputusan secara individu, menilai proses pemulihan menggunakan CT dan memantau fungsi penting pesakit. Kadang-kadang rawatan memerlukan beberapa minggu, yang dihabiskan seseorang dalam rawatan intensif, di bawah pengawasan kakitangan.

Tempoh pemulihan dari koma akibat ubat bergantung kepada kesan ubat. Setelah ubat berhenti diberikan, reaksi terhadap rangsangan luar secara beransur-ansur kembali, kesadaran muncul dan kemampuan untuk bergerak secara sedar.

Apa yang dirasakan seseorang dalam keadaan koma

Di bawah pengaruh televisyen, di mana mangsa yang diberitahu tentang penglihatan mereka dan bahawa mereka mendengar semua perbualan di dalam bilik, saudara-mara strok berminat sama ada orang itu mendengar dan apa yang dilihatnya ketika dia tidak sedarkan diri. Tetapi ini hanya mitos, sebenarnya, seseorang berada dalam keadaan koma selepas strok:

  • tidak dapat menumpukan pandangannya, dan oleh itu tidak dapat melihat;
  • tidak dapat mendengar suara melalui telinga dan tidak dapat mendengar.

Ringkasnya, apa yang dirasakan seseorang dalam keadaan koma adalah dorongan semula jadi untuk membuang air kecil dan membuang air besar, kerengsaan akibat sejuk atau panas yang berlebihan, dan reaksi lemah terhadap kesakitan (jika refleks dipelihara). Pesakit tidak mengalami sensasi lain.

Merawat pesakit dalam keadaan koma

Orang yang tidak sedar perlu diberi makan dan kebersihan. Sekiranya seseorang bernafas sendiri, prosedur kebersihan hanya terhad pada mencuci dan mencegah luka tekanan.

Sekiranya tiada pernafasan spontan, ventilasi buatan ditunjukkan. Sekiranya pengudaraan mekanikal dilakukan untuk strok, maka perlu membersihkan saluran pernafasan untuk mengeluarkan lendir yang terkumpul. Ini akan membantu mengurangkan risiko anda terkena pneumonia kongestif..

Makanan

Sekiranya seseorang jatuh koma, dia tidak boleh makan sendiri. Bagaimana orang yang mengalami koma bergantung pada jangka masa proses koma:

  • beberapa hari pertama seseorang diberi infus larutan nutrien secara intravena;
  • jika tidak ada peningkatan dan pesakit tidak dapat menelan makanan sendiri, maka pesakit diberi makan melalui saluran gastrik.

Sekiranya pemberian makanan dilakukan menggunakan probe, maka makanan bayi, buah cair dan sayur-sayuran cair, kaldu digunakan.

Kebersihan

Untuk mengelakkan pembentukan luka dan komplikasi lain, pesakit memerlukan setiap hari:

  • basuh badan dengan air dan sabun hypoallergenic;
  • membersihkan rongga mulut dari lendir;
  • sikat rambut.

Rambut dibasuh sekurang-kurangnya seminggu sekali..

Untuk mengelakkan ulser tekanan, perlu kerap menukar posisi pesakit di tempat tidur dan meletakkan bantal atau bantalan di bawah tekanan..

Rawatan

Terapi dipilih dengan mengambil kira sifat lesi otak. Untuk menstabilkan keadaan, pesakit diresepkan:

  • ubat penipisan darah;
  • bermaksud untuk meningkatkan aliran darah serebrum;
  • ubat-ubatan yang menguatkan saluran darah.

Selain itu, ubat penurun kolesterol atau ubat antihipertensi mungkin diresepkan.

Sekiranya terdapat pendarahan serebrum yang luas, maka pembedahan membuang hematoma dilakukan, dan kemudian ubat yang diperlukan untuk rawatan dipilih.

Berapa lama koma boleh bertahan

Berapa banyak orang yang boleh koma? Tempohnya dipengaruhi oleh keparahan gangguan serebrum dan kemampuan tubuh pesakit strok untuk pulih.

Dengan stroke hemoragik, jika seseorang bernafas pada radas, koma berterusan selama bertahun-tahun. Keadaan vegetatif berkembang apabila orang hidup dalam keadaan koma kerana alat sokongan hidup dan makan secara paksa.

Dalam strok iskemia, koma biasanya berlangsung dari beberapa jam hingga beberapa hari. Berapa lama koma dipengaruhi oleh:

  • Umur. Pada orang tua, pemulihan fungsi serebrum lebih perlahan, sehingga koma pada orang tua bertahan lebih lama.
  • Sifat kekalahan. Pendarahan serebral mempunyai akibat yang lebih serius dan penderita pendarahan mengalami koma lebih lama daripada mereka yang mengalami serangan iskemia.
  • Kesihatan umum. Sekiranya seseorang pernah menghidap diabetes, kekurangan vitamin, penyakit endokrin dan patologi serius yang lain, maka dengan strok, keadaan pesakit lebih teruk.

Berapa lama pesakit boleh berada dalam keadaan koma, doktor tidak dapat meramalkan kerana kemampuan untuk pulih dari setiap pesakit adalah individu. Tetapi semakin lama koma berlangsung, semakin besar kemungkinan komplikasi serius dan semakin tinggi risiko kematian..

Akibat koma

Sekiranya koma berlaku selepas strok, kemungkinan hidup bergantung, pertama sekali, pada tahap koma:

  • Koma 1 darjah. Sekiranya tidak bertahan lama (hingga 5 hari), maka seseorang memiliki kesempatan tidak hanya untuk bertahan hidup, tetapi juga untuk hampir sepenuhnya menyingkirkan pelanggaran yang telah terjadi. Koma yang lebih lama meningkatkan kemungkinan mengalami kecacatan.
  • Koma 2 darjah. Stupor menyebabkan akibat yang lebih serius, tetapi dengan rawatan perubatan tepat pada masanya, peluang untuk bertahan hidup tinggi, walaupun pemulihan penuh hampir tidak pernah dapat dicapai. Kecacatan menanti orang-orang seperti itu.
  • Koma 3 darjah. Prognosisnya sukar: pesakit jarang sedar. Sebilangan besar vegetatif.
  • Koma 4 darjah. Otak mati. Pengudaraan buatan diperlukan untuk mengekalkan kehidupan. Keadaan ini mencetuskan strok besar dengan pendarahan serebrum dan tanpa sokongan peralatan perubatan, orang itu mati sejurus selepas serangan..

Faktor lain juga mempengaruhi sifat akibatnya:

  • Sifat serangan. Dengan strok iskemia, prognosis survival lebih tinggi daripada ketika berlaku stroke hemoragik.
  • Banyaknya kecederaan strok. Selepas strok kedua, perubahan patologi di otak lebih teruk.

Orang muda, walaupun dengan strok dalam, lebih cenderung bertahan daripada orang tua dan tua..

Implikasi kepada warga tua

Dengan koma selepas strok pada orang tua, prognosisnya lebih sukar:

  • strok hemoragik otak sering berakhir dengan kematian;
  • selepas strok iskemia, walaupun koma berumur pendek, akibatnya bagi orang tua akan menjadi teruk (kumpulan I atau II kecacatan dan pergantungan pada penjagaan pihak ketiga).

Sekiranya pesakit mengalami strok besar dan dapat keluar dari koma, maka komplikasi berikut sering diperhatikan:

  • gangguan taktil;
  • masalah penglihatan;
  • penampilan refleks yang tidak normal;
  • had pergerakan;
  • penyimpangan psikologi;
  • gangguan pertuturan;
  • hilang ingatan;
  • kemustahilan layan diri.

Koma yang mendalam pada usia 80 hampir selalu berakhir dengan kematian atau keberadaan vegetatif, dan peluang untuk hidup pada orang tua pada usia 90 adalah minimum.

Tetapi ini hanya statistik umum. Beberapa kanak-kanak berusia sembilan puluh tahun yang mengalami pendarahan, yang telah koma selama 10 hari atau lebih lama, bukan sahaja dapat pulih, tetapi juga dapat memulihkan sebahagian kemahiran yang hilang. Kes pemulihan diasingkan, lebih kerap prognosisnya teruk.

Risiko kematian

Kemungkinan mengalami koma teruk yang berakhir dengan kematian meningkat dengan:

  • strok berulang;
  • apoplexy hemoragik;
  • strok iskemia yang luas di batang otak;
  • usia tua;
  • koma pendarahan teruk atau iskemia;
  • koma tahan 7 hari atau lebih lama.

Sering kali, seseorang mati bukan kerana gangguan strok, tetapi dari komplikasi koma, ketika luka baring dijangkiti, fungsi ginjal terganggu, atau kesesakan berkembang di saluran pernafasan.

Bagaimana untuk keluar dari koma

Dalam rawatan intensif, mereka melakukan segala yang mungkin untuk menarik seseorang keluar dari keadaan maju. Tetapi keluar dari koma selepas strok berlaku secara berperingkat dan kadang-kadang disertai oleh gangguan mental sementara..

Peringkat keluar:

  1. Pendengaran dan penglihatan. Mata pesakit terbuka, murid-murid bertindak balas terhadap cahaya. Telinga mula mendengar suara. Ini adalah tanda awal keluar. Sekiranya pesakit membuka matanya, maka kemungkinan mengeluarkan orang itu dari keadaan maju meningkat. Pada peringkat ini, pergerakan refleks sukarela adalah mungkin..
  2. Pemulihan yang menelan. Kemunculan refleks menelan meningkatkan kemungkinan pemulihan yang berjaya dari koma. Selain itu, orang mula memusatkan perhatian dengan memerhatikan kakitangan perubatan yang bergerak di sekitar bilik.
  3. Kembalinya kesedaran. Prosesnya berlaku dalam urutan terbalik: dari stupor ke stupor, dan kemudian ke menakjubkan. Dalam tempoh ini, gejala jangka pendek gangguan mental (ketakutan, pergolakan, histeria, halusinasi) mungkin muncul. Penarikan koma harus dilakukan dengan teliti pada tahap ini.
  4. Kepekaan taktil dan aktiviti motor sedar dipulihkan.

Orang-orang, apabila keparahan menakjubkan menurun, cuba berkomunikasi dengan kakitangan perubatan. Sekiranya semuanya berjalan lancar dan pesakit strok dapat dibawa keluar dari koma, maka program pemulihan yang sesuai dipilih. Tetapi kemungkinan keluar selepas strok hemoragik rendah..

Pemulihan koma

Koma adalah trauma untuk jiwa, jadi saudara-mara strok perlu menunjukkan perhatian maksimum ketika orang itu berada di rumah. Doktor mengesyorkan:

  • Ciptakan persekitaran yang selesa yang membolehkan pesakit merasakan bahawa mereka tidak menjadi beban selepas strok. Ini adalah tahap penting dalam pemulihan..
  • Menguasai kemahiran mengurut asas. Prosedur urut diperlukan untuk memulihkan fungsi otot.
  • Patuhi peraturan makanan. Makanan harus mudah dicerna dan menyediakan nutrien yang diperlukan oleh tubuh manusia.

Faktor penting ialah perhatian dan pujian. Mereka yang mengalami strok lebih teruk mengalami keterbatasan dan bersukacita atas kejayaan. Penting untuk melihat kemajuan yang kecil dan juga untuk mendorong orang tersebut..

Koma strok bukan ayat. Seseorang boleh keluar dari koma, dan berapa banyak dia menyesuaikan diri dengan kehidupan tidak hanya bergantung pada ramalan perubatan, tetapi juga pada keselesaan psikologi. Perhatian dan penjagaan orang yang disayangi sering membantu memulihkan pesakit yang "putus asa".