Tanda-tanda kematian biologi dan klinikal

Pukulan

Tanda-tanda kematian biologi tidak muncul segera setelah berakhirnya tahap kematian klinikal, tetapi beberapa waktu kemudian.

Tanda-tanda kematian biologi:

1) pengeringan kornea; 2) fenomena "murid kucing"; 3) penurunan suhu;. 4) bintik-bintik mayat badan; 5) ketegangan mortis

Penentuan tanda-tanda kematian biologi:

1. Tanda-tanda pengeringan kornea adalah kehilangan warna iris asalnya, mata ditutup dengan filem keputihan - "herring bersinar", dan murid menjadi keruh.

2. Ibu jari dan jari telunjuk meremas bola mata, jika seseorang mati, maka muridnya akan berubah bentuk dan berubah menjadi celah sempit - "anak kucing". Tidak mungkin melakukan ini pada orang yang masih hidup. Sekiranya 2 tanda ini muncul, maka ini bermakna bahawa orang itu meninggal sekurang-kurangnya satu jam yang lalu.

3. Suhu badan turun secara beransur-ansur, sekitar 1 darjah Celsius setiap jam selepas kematian. Oleh itu, menurut tanda-tanda ini, kematian dapat disahkan hanya selepas 2-4 jam dan kemudian.

4. Bintik-bintik mayat berwarna ungu muncul di bahagian bawah mayat. Sekiranya dia berbaring telentang, maka mereka ditentukan di kepala di belakang telinga, di belakang bahu dan paha, di punggung dan punggung.

5. Rigor mortis - penguncupan otot rangka postmortem "dari atas ke bawah", iaitu. muka - leher - anggota atas - batang - anggota bawah.

Perkembangan gejala sepenuhnya berlaku dalam masa 24 jam selepas kematian..

Tanda-tanda kematian klinikal:


1) kekurangan nadi pada arteri karotid atau femoral; 2) kurang bernafas; 3) kehilangan kesedaran; 4) murid yang luas dan kurangnya tindak balas mereka terhadap cahaya.

Oleh itu, pertama sekali, perlu menentukan kehadiran peredaran darah dan pernafasan pada pesakit atau mangsa..

Penentuan tanda-tanda kematian klinikal:


1. Ketiadaan nadi di arteri karotid adalah tanda utama penangkapan peredaran darah;

2. Kurang bernafas dapat diperiksa dengan pergerakan dada yang kelihatan semasa menghirup dan menghembuskan nafas atau dengan meletakkan telinga ke dada, mendengar suara pernafasan, merasakan (pergerakan udara semasa menghembus nafas dirasakan oleh pipi), dan juga dengan memegang cermin, kaca atau kaca jam tangan, serta pelapik kapas ke bibir atau benang, memegangnya dengan pinset. Tetapi tepat pada definisi tanda ini bahawa seseorang tidak boleh membuang masa, kerana kaedahnya tidak sempurna dan tidak boleh dipercayai, dan yang paling penting, mereka memerlukan banyak masa berharga untuk penentuan mereka;

3. Tanda-tanda kehilangan kesedaran adalah kekurangan reaksi terhadap apa yang berlaku, terhadap rangsangan suara dan kesakitan;

4. Kelopak mata atas mangsa diangkat dan ukuran murid ditentukan secara visual, kelopak mata jatuh dan segera naik semula. Sekiranya murid tetap lebar dan tidak menyempit setelah menaikkan semula kelopak mata, maka dapat diasumsikan bahawa tidak ada reaksi terhadap cahaya..

Sekiranya dari 4 tanda kematian klinikal salah satu dari dua yang pertama ditentukan, maka anda perlu segera memulakan pemulihan. Kerana hanya menghidupkan semula yang tepat pada masanya (dalam 3-4 minit selepas serangan jantung) dapat menghidupkan kembali mangsa. Resusitasi tidak dilakukan hanya dalam kes kematian biologi (tidak dapat dipulihkan), ketika perubahan tidak dapat dipulihkan terjadi pada tisu otak dan banyak organ.

Tahap mati

• Keadaan preagonal dicirikan oleh gangguan peredaran darah dan pernafasan yang teruk dan menyebabkan perkembangan hipoksia tisu dan asidosis (berlangsung dari beberapa jam hingga beberapa hari).
• Jeda terminal - penangkapan pernafasan, penindasan aktiviti jantung yang tajam, pemberhentian aktiviti bioelektrik otak, kepupusan kornea dan refleks lain (dari beberapa saat hingga 3-4 minit).
• Penderitaan (dari beberapa minit hingga beberapa hari; dapat diperpanjang dengan menghidupkan kembali hingga beberapa minggu dan bulan) - wabah perjuangan organisma untuk hidup. Ia biasanya bermula dengan menahan nafas jangka pendek. Kemudian terdapat kelemahan aktiviti jantung dan gangguan fungsi pelbagai sistem badan berkembang. Keluar: kulit sianotik pucat, bola mata tenggelam, hidung tajam, rahang bawah jatuh.
• Kematian klinikal (5-6 min) Kemurungan mendalam sistem saraf pusat, meluas ke medulla oblongata, pemberhentian peredaran darah dan pernafasan, keadaan yang boleh dibalikkan. Kematian dan kematian akibat bencana boleh dibalikkan.
• Kematian biologi adalah keadaan yang tidak dapat dipulihkan. Pertama sekali, perubahan tidak dapat dipulihkan berlaku pada korteks GM - "kematian otak".

Rintangan terhadap kebuluran oksigen pada organ dan tisu yang berlainan tidak sama; kematian mereka berlaku pada masa yang berlainan selepas serangan jantung:
1) Kulit kayu GM
2) pusat subkortikal dan saraf tunjang
3) sumsum tulang - sehingga 4 jam
4) kulit, tendon, otot, tulang - sehingga 20 - 24 jam.
- anda boleh menetapkan preskripsi kematian.
Reaksi supravital - keupayaan tisu individu selepas kematian untuk bertindak balas terhadap rangsangan luaran (kimia, mekanikal, elektrikal). Ia mengambil masa kira-kira 20 jam dari saat kematian biologi hingga kematian akhir organ dan tisu individu. Mereka menetapkan masa dari saat kematian. Untuk menetapkan preskripsi kematian, saya menggunakan rangsangan kimia, mekanikal dan elektrik otot licin iris mata, otot muka dan otot rangka. Tindak balas otot elektromekanik - keupayaan otot rangka untuk bertindak balas dengan mengubah nada atau pengecutan sebagai tindak balas terhadap rangsangan mekanikal atau elektrik. Tindak balas ini hilang pada 8-12 jam dari tempoh postmortem. Di bawah tindakan mekanikal (pukulan dengan batang logam) pada otot bisep bahu pada masa postmortem awal, tumor idiomuskular (roller) terbentuk. Dalam 2 jam pertama selepas kematian, suhu tinggi, muncul dan hilang dengan cepat; dalam jangka masa dari 2 hingga 6 jam, suhu rendah, muncul dan hilang secara perlahan; dengan preskripsi kematian 6-8 jam, ia hanya ditentukan dengan palpasi dalam bentuk meterai tempatan di tempat terkena.
Aktiviti kontraktil serat otot sebagai tindak balas terhadap kerengsaannya dengan arus elektrik. Tahap kegembiraan elektrik otot secara beransur-ansur meningkat, oleh itu, dalam 2-3 jam pertama setelah kematian, terdapat pengecutan seluruh otot wajah, dalam jangka masa dari 3 hingga 5 jam - pemampatan hanya otot bulat mulut, di mana elektrod dimasukkan, dan setelah 5-8 jam, hanya kedutan fibrillar yang dapat dilihat. otot bulat mulut.

Reaksi pupilari terhadap pengenalan ubat vegetotropik ke ruang anterior mata (penyempitan murid dengan pengenalan pilocarpine dan pengembangan dari tindakan atropin) berlangsung sehingga 1.5 hari selepas kematian, tetapi masa reaksi semakin perlahan semakin banyak.
Reaksi kelenjar peluh ditunjukkan oleh rembesan post-mortem sebagai tindak balas kepada pemberian adrenalin subkutan selepas rawatan kulit dengan yodium, serta pewarnaan mulut mulut kelenjar peluh setelah penggunaan campuran pati dan minyak jarak. Reaksi dapat dikesan dalam 20 jam selepas kematian.

Diagnosis kematian

WMD - adalah perlu untuk membuktikan bahawa di hadapan kita adalah tubuh manusia tanpa tanda-tanda kehidupan, atau itu adalah mayat.
Kaedah diagnostik berdasarkan:
1. percubaan untuk keselamatan nyawa
Berkonsentrasi di sekitar yang disebut. "Vital tripod" (jantung, paru-paru dan otak)
Berdasarkan bukti fungsi penting penting:
- sistem saraf yang utuh
- bernafas
- kehadiran peredaran darah
2. menunjukkan tanda-tanda kematian

Tanda-tanda yang menunjukkan permulaan kematian:

• Kurang bernafas (nadi, degupan jantung, pelbagai kaedah rakyat - misalnya, segelas air diletakkan di dada)
• Kekurangan kepekaan terhadap rangsangan yang menyakitkan, termal dan penciuman (amonia)
• Kekurangan refleks dari kornea dan murid, dll..

Ujian keselamatan nyawa:

a. Rasa degupan jantung dan kehadiran denyutan nadi di kawasan arteri femoral temporal radial brachial karotid (panadoskop adalah alat). Alokasi - kaedah mendengar hati.
b. mendengar hati (1 degupan selama 2 minit)
c. apabila tangan orang yang hidup lut -
Tanda Beloglazov (fenomena mata kucing)
• Dalam 10 dan 15 minit selepas kematian
• Apabila bola mata diremas, murid si mati mengambil bentuk celah tegak atau bujur.
Tanda-tanda kematian yang mutlak dan boleh dipercayai - perubahan awal dan akhir pada mayat.
Perubahan awal jenazah:
1. Penyejukan (menurunkan kadar hingga 23 darjah di rektum, jam pertama - sebanyak 1-2 darjah, 2-3 jam berikutnya dengan 1, kemudian sebanyak 0,8 darjah, dll.) Perlu mengukur sekurang-kurangnya 2 kali (dalam permulaan pemeriksaan MP dan pada akhir.
2. Rigor mortis (permulaan 1-3 jam, semua otot 8 jam)
3. Pengeringan mayat (noda perkamen) - lecet postmortem, bintik-bintik di sudut mata.
4. Titik kadaver. Kedudukan di bahagian bawah badan bergantung pada kedudukan tubuh manusia.
Tahap penampilan mereka
1) hipostasis 1-2 jam selepas kematian (kebocoran - genangan darah di urat dan kapilari bahagian bawah badan akibat aliran darah selepas kematian di bawah pengaruh graviti, tetapi kemungkinan limpahannya sebagai akibat pergerakan badan berterusan, semasa pergerakannya tidak dapat diperhatikan di mana sebelumnya badan terbaring
2) stasis darah 10 - 24 jam, bahawa ketika badan bergerak, ia mempunyai sifat aliran keluar, maka bintik-bintik lama tetap terlihat.
3) ketidakseimbangan setelah genangan darah selama 24-36 jam sehingga darah tidak dapat mengalir ketika tubuh manusia bergerak.
5. Autolisis - penguraian tisu
Mayat lewat berubah
• Pereputan (bermula dari dinding perut anterior - 1-2 hari di perut), lecet, emfisema.
(Bentuk pemuliharaan adalah sama)
• mumifikasi (proses penyahhidratan tisu dan organ mayat dan pengeringan mereka.
• Lilin lemak (saponifikasi)
• penyamakan gambut - pemeliharaan mayat lewat di bawah pengaruh asid humik pada rawa gambut.

Menentukan penyebab kematian

1. menunjukkan tanda-tanda tindakan faktor yang merosakkan pada badan
2. menetapkan tindakan faktor ini secara in vivo, jangka masa kerosakan
3. pembentukan thanatogenesis - urutan gangguan struktur dan fungsi yang disebabkan oleh interaksi organisma dengan faktor yang merosakkan yang menyebabkan kematian
4. pengecualian kerosakan lain yang boleh mengakibatkan kematian.

Penyebab utama kematian:

1. cedera tidak sesuai dengan nyawa (kerosakan organ penting - jantung, gm - sekiranya berlaku kecederaan pengangkutan).
2. Kehilangan darah - kehilangan cepat satu pertiga hingga separuh daripada jumlah darah yang ada biasanya membawa maut. (kehilangan darah yang teruk dan akut). Tanda kehilangan darah akut - Bintik Mnakov - pendarahan merah pucat di bawah lapisan dalaman ventrikel kiri jantung.
3. Mampatan organ-organ penting dengan menuangkan darah atau udara yang dihisap
4. percambahan organ penting
5. asphyxia dengan aspirasi darah - darah memasuki organ pernafasan
6. Embolisme - penyumbatan saluran darah yang mengganggu bekalan darah ke organ (udara - jika urat besar rosak,
berlemak - dengan patah tulang tubular panjang, kemerosotan tisu adiposa subkutan yang banyak, apabila titisan lemak memasuki aliran darah kemudian ke organ dalaman - gm. dan paru-paru; tromboemboli - dengan penyakit vaskular - trombophlebitis, tisu - apabila zarah-zarah tisu dan organ memasuki aliran darah ketika dihancurkan; pepejal - benda asing - serpihan peluru)
7. Kejutan - proses patologi yang berkembang pesat yang disebabkan oleh kesan fenomena psikologi yang sangat kuat pada tubuh

Punca kematian sekunder

1. jangkitan (abses otak, peritonitis purulen, pleurisy, meningitis, sepsis)
2. toksisitas (misalnya, dalam sindrom crush atau sindrom mampatan) toksikosis traumatik yang dicirikan oleh perubahan patologi tempatan dan umum sebagai tindak balas kepada kerosakan yang berpanjangan dan luas pada tisu lembut.
3. penyakit lain yang tidak berjangkit (radang paru-paru hipostatik (kesesakan dan keradangan paru-paru), dll.)

Kematian biologi

Semua kandungan iLive ditinjau oleh pakar perubatan untuk memastikannya setepat dan faktual mungkin.

Kami mempunyai garis panduan yang ketat untuk pemilihan sumber maklumat dan kami hanya menghubungkan ke laman web terkemuka, institusi penyelidikan akademik dan, di mana mungkin, penyelidikan perubatan yang terbukti. Harap maklum bahawa nombor dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah pautan interaktif untuk kajian sedemikian.

Sekiranya anda yakin bahawa mana-mana kandungan kami tidak tepat, ketinggalan zaman atau boleh dipersoalkan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Kematian biologi adalah penghentian proses biologi yang tidak dapat dipulihkan. Pertimbangkan tanda, sebab, jenis dan kaedah utama untuk mendiagnosis kepupusan badan.

Kematian dicirikan oleh serangan jantung dan pernafasan, tetapi tidak berlaku dengan segera. Kaedah moden resusitasi kardiopulmonari dapat mencegah kematian.

Membezakan antara fisiologi, iaitu kematian semula jadi (kepupusan proses kehidupan utama secara beransur-ansur) dan patologi atau pramatang. Jenis kedua boleh tiba-tiba, iaitu, ia berlaku dalam beberapa saat atau ganas, akibat pembunuhan atau kemalangan.

Kod ICD-10

Klasifikasi Penyakit Antarabangsa penyemakan ke-10 mempunyai beberapa kategori di mana kematian dianggap. Sebilangan besar kematian disebabkan oleh unit nosologi yang mempunyai kod mikroba tertentu.

  • R96.1 Kematian dalam masa 24 jam dari permulaan gejala tanpa penjelasan lain

R95-R99 Sebab kematian yang tidak tepat dan tidak diketahui:

  • R96.0 Kematian seketika
  • R96 Kematian mendadak lain yang tidak diketahui sebabnya
  • R98 Kematian tanpa saksi
  • R99 Punca kematian lain yang tidak jelas dan tidak ditentukan
  • I46.1 Kematian jantung yang mendadak, seperti yang dijelaskan

Oleh itu, penangkapan jantung yang disebabkan oleh hipertensi I10 yang penting tidak dianggap sebagai penyebab utama kematian dan ditunjukkan dalam sijil kematian sebagai kerosakan bersamaan atau latar belakang dengan adanya nosologi penyakit iskemia sistem kardiovaskular. Penyakit hipertensi dapat dikenalpasti oleh μb 10 sebagai penyebab utama kematian sekiranya si mati tidak mempunyai tanda-tanda iskemia (I20-I25) atau penyakit serebrovaskular (I60-I69).

Kod ICD-10

Punca kematian biologi

Menentukan penyebab serangan jantung biologi adalah perlu untuk penubuhan dan pengenalpastiannya mengikut ICB. Ini memerlukan penentuan tanda-tanda tindakan faktor-faktor yang merosakkan pada tubuh, jangka masa kerosakan, pembentukan thanatogenesis dan pengecualian kecederaan lain yang boleh menyebabkan akibat yang membawa maut..

Faktor etiologi utama:

  • Kerosakan tidak sesuai dengan nyawa
  • Kehilangan darah yang banyak dan akut
  • Mampatan dan gegaran organ penting
  • Asphyxiation oleh aspirasi darah
  • Keadaan terkejut
  • Embolisme
  • Penyakit berjangkit
  • Mabuk badan
  • Penyakit yang tidak berjangkit.

Tanda-tanda kematian biologi

Tanda-tanda kematian biologi dianggap sebagai fakta kematian yang boleh dipercayai. Titik kadaverik mula terbentuk di badan 2-4 jam selepas serangan jantung. Pada masa ini, rigor mortis berlaku, yang disebabkan oleh penghentian peredaran darah (ia hilang secara spontan dalam 3-4 hari). Pertimbangkan tanda-tanda utama yang membolehkan anda mengenali kematian:

  • Kekurangan aktiviti jantung dan pernafasan - nadi tidak terasa pada arteri karotid, bunyi jantung tidak didengar.
  • Aktiviti jantung tidak hadir lebih dari 30 minit (dengan andaian suhu bilik).
  • Pelebaran maksimum murid, kekurangan reaksi terhadap refleks cahaya dan kornea.
  • Hipostasis selepas bersalin, iaitu bintik biru gelap di bahagian badan yang miring.

Manifestasi di atas tidak dianggap sebagai penyebab utama untuk memastikan kematian apabila ia berlaku dalam keadaan penyejukan badan yang mendalam atau dengan kesan ubat yang menyedihkan pada sistem saraf pusat..

Mati secara biologi tidak bermaksud kematian organ dan tisu badan secara seketika. Masa kematian mereka bergantung pada kemampuan mereka untuk bertahan dalam keadaan anoksia dan hipoksia. Keupayaan ini berbeza untuk semua tisu dan organ. Tisu otak (korteks serebrum dan struktur subkortikal) mati paling cepat. Kawasan saraf tunjang dan batang otak tahan terhadap anoksia. Jantung berdaya maju dalam 1,5-2 jam setelah kematian, dan ginjal dan hati dalam 3-4 jam. Tisu kulit dan otot boleh bertahan sehingga 5-6 jam. Tisu tulang dianggap paling lengai, kerana mengekalkan fungsinya selama beberapa hari. Fenomena kelangsungan hidup tisu dan organ manusia memungkinkan untuk memindahkannya dan terus bekerja dalam organisma baru..

Tanda-tanda awal kematian biologi

Tanda-tanda awal muncul dalam masa 60 minit selepas mati. Pertimbangkan mereka:

  • Tidak ada tindak balas murid dengan tekanan atau rangsangan cahaya.
  • Segitiga kulit kering muncul di badan (bintik Larchet).
  • Apabila mata diremas dari kedua belah pihak, murid mengambil bentuk memanjang kerana tidak adanya tekanan intraokular, yang bergantung pada tekanan arteri (sindrom mata kucing).
  • Mata iris kehilangan warna aslinya, murid menjadi keruh, ditutup dengan filem putih.
  • Bibir bertukar menjadi coklat, berkerut dan tegas.

Munculnya gejala di atas menunjukkan bahawa tidak ada gunanya melakukan tindakan pemulihan.

Tanda-tanda akhir kematian biologi

Tanda-tanda lewat muncul dalam masa 24 jam dari saat kematian.

  • Bintik-bintik kadaver - muncul 1.5-3 jam selepas serangan jantung, mempunyai warna marbled dan terletak di bahagian bawah badan.
  • Rigor mortis adalah salah satu tanda kematian yang pasti. Ia berlaku kerana proses biokimia di dalam badan. Ketegangan mortis lengkap masuk selepas 24 jam dan hilang dengan sendirinya setelah 2-3 hari.
  • Penyejukan kader didiagnosis apabila suhu badan turun ke suhu udara. Kadar penyejukan badan bergantung pada suhu persekitaran, rata-rata menurun sebanyak 1 ° C per jam.

Tanda-tanda kematian biologi yang boleh dipercayai

Tanda-tanda kematian biologi yang boleh dipercayai membolehkan kita menyatakan kematian. Kategori ini merangkumi fenomena yang tidak dapat dipulihkan, iaitu sekumpulan proses fisiologi dalam sel tisu.

  • Pengeringan membran putih mata dan kornea.
  • Murid luas, tidak bertindak balas terhadap cahaya dan sentuhan.
  • Perubahan bentuk murid ketika mata diperah (tanda Beloglazov atau sindrom mata kucing).
  • Menurunkan suhu badan hingga 20 ° C, dan di rektum hingga 23 ° C.
  • Perubahan kader - bintik-bintik khas pada badan, kekakuan, pengeringan, autolisis.
  • Kekurangan nadi pada arteri utama, tiada pernafasan dan pengecutan jantung secara spontan.
  • Tompok hipostasis darah - kulit pucat dan bintik biru-ungu yang hilang dengan tekanan.
  • Transformasi perubahan kader - reput, lilin lemak, mumifikasi, penyamakan gambut.

Apabila tanda-tanda di atas muncul, langkah-langkah resusitasi tidak dilakukan.

Tahap kematian biologi

Tahap kematian biologi adalah peringkat yang dicirikan oleh penekanan dan penghentian fungsi vital asas secara beransur-ansur.

  • Keadaan preagonal adalah kemurungan tajam atau ketiadaan kesedaran sepenuhnya. Kulit pucat, nadi terasa kurang pada arteri femoral dan karotid, tekanan turun menjadi sifar. Kelaparan oksigen meningkat dengan cepat, memburukkan lagi keadaan pesakit.
  • Jeda terminal adalah tahap pertengahan antara hidup dan mati. Sekiranya langkah-langkah resusitasi tidak diambil pada tahap ini, maka kematian tidak dapat dielakkan.
  • Sakit - otak berhenti mengatur fungsi tubuh dan proses kehidupan.

Sekiranya badan terjejas oleh proses yang merosakkan, maka ketiga-tiga tahap mungkin tidak ada. Tempoh peringkat pertama dan terakhir boleh dari beberapa minggu hingga beberapa hari, hingga beberapa minit. Akhir penderitaan dianggap sebagai kematian klinikal, yang disertai dengan penghentian proses vital yang lengkap. Mulai sekarang, serangan jantung dapat dipastikan. Tetapi perubahan yang tidak dapat dipulihkan belum datang, jadi ada 6-8 minit untuk langkah-langkah pemulihan yang aktif untuk menghidupkan kembali seseorang. Tahap terakhir kematian adalah kematian biologi yang tidak dapat dipulihkan..

Jenis kematian biologi

Jenis kematian biologi adalah klasifikasi yang membolehkan doktor dalam setiap kes kematian menetapkan tanda-tanda utama yang menentukan jenis, genus, kategori dan penyebab kematian. Hari ini dalam bidang perubatan terdapat dua kategori utama - kematian ganas dan tidak ganas. Tanda kedua kematian adalah genus - fisiologi, patologi, atau kematian secara tiba-tiba. Lebih-lebih lagi, kematian ganas terbahagi kepada: pembunuhan, kemalangan, bunuh diri. Ciri pengelasan terakhir adalah spesies. Definisi ini dikaitkan dengan pengenalpastian faktor utama yang menyebabkan kematian dan digabungkan dengan kesan pada tubuh dan asal usul.

Jenis kematian ditentukan oleh sifat faktor yang menyebabkannya:

  • Ganas - kerosakan mekanikal, sesak nafas, suhu yang melampau dan arus elektrik.
  • Tiba-tiba - penyakit sistem pernafasan, sistem kardiovaskular, saluran gastrousus, luka berjangkit, penyakit sistem saraf pusat dan organ dan sistem lain.

Perhatian khusus diberikan kepada penyebab kematian. Ini boleh menjadi penyakit atau kecederaan yang mendasari yang menyebabkan serangan jantung. Sekiranya berlaku kematian yang ganas, ini adalah kecederaan yang disebabkan oleh trauma yang teruk pada tubuh, kehilangan darah, gegaran dan penyumbatan otak dan jantung, kejutan kelas 3-4, embolisme, serangan jantung refleks.

Penyataan kematian biologi

Kematian biologi dapat dipastikan setelah kematian otak. Pernyataan tersebut berdasarkan kepada adanya perubahan kader, iaitu tanda awal dan akhir. Dia didiagnosis di institusi penjagaan kesihatan yang mempunyai semua syarat untuk pernyataan sedemikian. Pertimbangkan tanda-tanda utama yang membolehkan anda menentukan kematian:

  • Kekurangan kesedaran.
  • Kekurangan tindak balas motor dan pergerakan terhadap rangsangan yang menyakitkan.
  • Kurangnya tindak balas murid terhadap refleks cahaya dan kornea di kedua-dua belah pihak.
  • Ketiadaan refleks oculocephalic dan oculovestibular.
  • Kekurangan refleks pharyngeal dan batuk.

Di samping itu, ujian pernafasan spontan dapat digunakan. Ia dilakukan hanya setelah menerima data lengkap yang mengesahkan kematian otak..

Terdapat kajian instrumental yang digunakan untuk mengesahkan ketidakupayaan otak. Ini dilakukan dengan menggunakan angiografi serebrum, elektroensefalografi, ultrasonografi transkranial Doppler, atau angiografi resonans magnetik nuklear..

Diagnostik kematian klinikal dan biologi

Diagnosis kematian klinikal dan biologi berdasarkan tanda-tanda kematian. Ketakutan untuk membuat kesilapan dalam menentukan kematian mendorong doktor untuk terus memperbaiki dan mengembangkan kaedah ujian hidup. Oleh itu, lebih dari 100 tahun yang lalu di Munich terdapat sebuah makam khas, di mana tali dengan loceng diikat pada tangan si mati, dengan harapan mereka tersilap dalam menentukan kematian. Loceng berbunyi sekali, tetapi ketika para doktor datang untuk menolong seorang pesakit yang telah bangun dari tidur yang tidak bermaya, ternyata bahawa itu adalah penyelesaian ketegaran. Tetapi dalam praktik perubatan, terdapat kes-kes salah pengesanan serangan jantung..

Kematian biologi ditentukan oleh sekumpulan tanda yang berkaitan dengan "vital tripod": aktiviti jantung, fungsi sistem saraf pusat dan pernafasan.

  • Sehingga kini, tidak ada gejala yang boleh dipercayai yang mengesahkan keselamatan bernafas. Bergantung pada keadaan persekitaran, cermin sejuk, mendengarkan pernafasan atau ujian Winslow digunakan (kapal dengan air diletakkan di dada orang yang mati, dengan turun naiknya pergerakan pernafasan sternum dinilai).
  • Untuk memeriksa aktiviti sistem kardiovaskular, palpasi nadi pada saluran periferal dan pusat, auskultasi digunakan. Kaedah-kaedah ini disyorkan untuk dijalankan pada selang waktu pendek tidak lebih dari 1 minit..
  • Untuk mengesan peredaran darah, gunakan ujian Magnus (penyempitan jari yang ketat). Lumen cuping telinga juga dapat memberikan maklumat tertentu. Dengan adanya peredaran darah, telinga berwarna merah kemerahan, sementara di dalam mayat berwarna putih kelabu.
  • Petunjuk kehidupan yang paling penting adalah keselamatan fungsi sistem saraf pusat. Kecekapan sistem saraf diperiksa oleh ketiadaan atau kehadiran kesedaran, kelonggaran otot, kedudukan badan pasif dan reaksi terhadap rangsangan luaran (kesan menyakitkan, amonia). Perhatian khusus diberikan kepada reaksi murid terhadap cahaya dan refleks kornea.

Pada abad yang lalu, kaedah brutal telah digunakan untuk menguji fungsi sistem saraf. Sebagai contoh, semasa ujian Jose, seseorang dicubit pada lipatan kulit dengan forceps khas, menyebabkan sensasi menyakitkan. Semasa menjalankan ujian Degrange, minyak mendidih disuntik ke dalam puting, ujian Rase bermaksud membakar tumit dan bahagian badan yang lain dengan besi panas-panas. Kaedah pelik dan kejam seperti ini menunjukkan muslihat apa yang dilakukan doktor ketika mendaftarkan kematian.

Kematian klinikal dan biologi

Terdapat konsep seperti kematian klinikal dan biologi, yang masing-masing mempunyai tanda-tanda tertentu. Ini disebabkan oleh fakta bahawa organisma hidup tidak mati serentak dengan pemberhentian aktiviti jantung dan penangkapan pernafasan. Dia terus hidup untuk beberapa waktu, yang bergantung pada kemampuan otak untuk bertahan tanpa oksigen, biasanya 4-6 minit. Dalam tempoh ini, proses hidup yang semakin pudar dapat dipulihkan. Ini dipanggil kematian klinikal. Ia boleh berlaku kerana pendarahan berat, keracunan akut, lemas, kecederaan elektrik atau serangan jantung refleks.

Tanda-tanda utama kematian klinikal:

  • Ketiadaan nadi pada arteri femoral atau karotid adalah tanda penahan peredaran darah.
  • Kurang bernafas - periksa pergerakan dada yang kelihatan semasa menghembus nafas dan penyedutan. Untuk mendengar bunyi pernafasan, anda boleh meletakkan telinga ke dada, membawa gelas atau cermin ke bibir.
  • Kehilangan kesedaran - kekurangan tindak balas terhadap kesakitan dan rangsangan suara.
  • Dilatasi murid dan kurangnya tindak balas mereka terhadap cahaya - kelopak mata atas mangsa diangkat untuk menentukan murid. Sebaik sahaja kelopak mata jatuh, ia mesti dibesarkan semula. Sekiranya murid tidak menyempit, maka ini menunjukkan kurangnya reaksi terhadap cahaya..

Sekiranya terdapat dua tanda pertama di atas, maka diperlukan resusitasi segera. Sekiranya proses yang tidak dapat dipulihkan telah bermula di tisu organ dan otak, resusitasi tidak berkesan dan kematian biologi berlaku.

Perbezaan antara kematian klinikal dan biologi

Perbezaan antara kematian klinikal dan kematian biologi adalah bahawa dalam kes pertama, otak belum mati dan resusitasi tepat pada masanya dapat menghidupkan semua fungsi dan fungsi badannya. Kematian biologi berlaku secara beransur-ansur dan mempunyai peringkat tertentu. Terdapat keadaan terminal, yaitu periode yang ditandai dengan gangguan tajam dalam fungsi semua organ dan sistem ke tahap kritis. Tempoh ini terdiri daripada peringkat di mana kematian biologi dapat dibezakan dari klinikal.

  • Predagonia - pada tahap ini terdapat penurunan mendadak dalam aktiviti vital semua organ dan sistem. Kerja otot jantung, sistem pernafasan terganggu, tekanan turun ke tahap kritikal. Murid masih bertindak balas terhadap cahaya.
  • Penderitaan dianggap sebagai tahap ledakan terakhir kehidupan. Terdapat denyutan nadi yang lemah, orang menyedut udara, reaksi murid terhadap cahaya menjadi perlahan.
  • Kematian klinikal adalah peringkat pertengahan antara kematian dan hidup. Berlangsung tidak lebih dari 5-6 minit.

Penutupan lengkap sistem peredaran darah dan pusat, penangkapan saluran pernafasan adalah tanda-tanda yang menggabungkan kematian klinikal dan biologi. Dalam kes pertama, langkah-langkah resusitasi membolehkan mangsa kembali hidup dengan pemulihan sepenuhnya fungsi utama badan. Sekiranya semasa resusitasi keadaan kesihatan bertambah baik, kulit menjadi normal dan terdapat reaksi murid terhadap cahaya, maka orang itu akan hidup. Sekiranya tidak ada peningkatan yang dapat dilihat setelah pertolongan cemas, maka ini menunjukkan penghentian fungsi proses kehidupan asas. Kerugian seperti itu tidak dapat dipulihkan, sehingga resusitasi lebih lanjut tidak berguna..

Pertolongan cemas untuk kematian biologi

Pertolongan cemas untuk kematian biologi adalah kompleks langkah-langkah pemulihan yang memulihkan fungsi semua organ dan sistem.

  • Penghentian pendedahan segera kepada faktor-faktor yang merosakkan (arus elektrik, suhu rendah atau tinggi, mampatan badan dengan berat) dan keadaan yang tidak baik (penyingkiran dari air, pembebasan dari bangunan yang terbakar, dan sebagainya).
  • Perubatan pertama dan pertolongan cemas, bergantung kepada jenis dan jenis kecederaan, penyakit atau kemalangan.
  • Pengangkutan mangsa ke institusi perubatan.

Penghantaran cepat orang ke hospital sangat penting. Ia perlu untuk mengangkut bukan hanya dengan cepat, tetapi juga dengan betul, iaitu, dalam keadaan selamat. Contohnya, ketika tidak sedarkan diri atau muntah adalah yang terbaik di sebelah.

Semasa memberikan pertolongan cemas, anda mesti mematuhi prinsip berikut:

  • Semua tindakan mesti dilakukan dengan pantas, cepat, sengaja dan tenang.
  • Adalah perlu untuk menilai persekitaran dan mengambil langkah-langkah untuk menghentikan pendedahan kepada faktor-faktor yang merosakkan tubuh.
  • Menilai keadaan seseorang dengan betul dan cepat. Untuk melakukan ini, anda harus mengetahui keadaan di mana kecederaan atau penyakit itu berlaku. Perkara ini sangat penting sekiranya mangsa tidak sedarkan diri.
  • Tentukan dana apa yang diperlukan untuk memberi bantuan dan mempersiapkan pesakit untuk dibawa.

Apa yang perlu dilakukan sekiranya berlaku kematian biologi?

Apa yang perlu dilakukan sekiranya berlaku kematian biologi dan bagaimana menormalkan keadaan mangsa? Fakta kematian dibuktikan oleh doktor paramedik atau doktor jika terdapat tanda-tanda yang boleh dipercayai atau gabungan gejala tertentu:

  • Kekurangan aktiviti jantung selama lebih dari 25 minit.
  • Kekurangan pernafasan spontan.
  • Pelebaran maksimum murid, kekurangan reaksi terhadap refleks cahaya dan kornea.
  • Hipostasis postmortem pada bahagian badan yang miring.

Langkah-langkah resusitasi adalah tindakan doktor yang bertujuan untuk menjaga pernafasan, fungsi peredaran darah dan menghidupkan semula badan orang yang mati. Dalam proses resusitasi, urut jantung adalah wajib. Kompleks CPR asas merangkumi 30 mampatan dan 2 nafas, tanpa mengira jumlah penyelamat, selepas itu kitaran diulang. Prasyarat untuk revitalisasi adalah pemantauan kecekapan yang berterusan. Sekiranya terdapat kesan positif dari tindakan yang dilakukan, maka tindakan itu berterusan sehingga hilangnya tanda-tanda mati yang berterusan.

Kematian biologi dianggap tahap terakhir kematian, yang menjadi tidak dapat dipulihkan tanpa bantuan tepat pada masanya. Apabila gejala kematian pertama muncul, perlu dilakukan resusitasi segera, yang dapat menyelamatkan nyawa.

Kematian klinikal dan biologi: tanda-tanda utama

Kematian tidak berlaku seketika, tetapi merupakan proses di mana tahap awal yang dapat dibalikkan dan tahap yang tidak dapat dipulihkan berikutnya dibezakan. Tahap ini disebut kematian klinikal dan biologi. Dengan berkembangnya ubat resusitasi, menjadi mungkin untuk menghidupkan kembali seseorang dari keadaan yang sebelumnya dianggap putus asa. Oleh itu, tanda-tanda kematian biologi dan tidak dapat dipulihkan ditentukan..

Kematian klinikal jangka pendek yang boleh diterbalikkan

Tanda-tanda utama tahap awal kematian adalah kehilangan kesedaran (koma), kurang bernafas (apnea), dan ketiadaan nadi di arteri utama. Gejala tambahan: murid luas yang tidak bertindak balas terhadap cahaya, kekurangan tindak balas refleks terhadap menyentuh kornea mata, serta pucat, sianosis kulit.
Pada masa ini, dan secepat mungkin, resusitasi dilakukan, yang bertujuan untuk memulihkan pernafasan dan aktiviti jantung. Tempoh kematian klinikal ditentukan oleh tempoh di mana korteks serebrum, yang kekurangan bekalan oksigen, dapat mengekalkan daya maju. Biasanya tempoh ini adalah dari tiga hingga lima minit..
Sekiranya berlaku kejutan elektrik, lemas, penyejukan, dalam keadaan oksigenasi hiperbarik, jangka masa kematian yang boleh dipulihkan boleh berpuluh-puluh minit.
Orang yang menghidupkan kembali dari keadaan kematian klinikal sering menggambarkan sensasi spesifik terbang melalui terowong sempit ke cahaya yang menyilaukan, bertemu dengan saudara-mara dan rakan-rakan yang meninggal. Para penyelidik yang mengakui fungsi kesedaran di luar badan menganggap fenomena ini sebagai bukti langsung tentang kewujudan Dunia Jiwa. Mereka yang mematuhi pandangan materialistik semata-mata memberikan penjelasan fisiologi semata-mata untuk kesan tersebut..

Ejen ritual dapat memastikan organisasi pengebumian, memberikan maklumat yang diperlukan, memberikan sokongan moral dan melindungi kepentingan mereka yang berpaling kepadanya.

Kematian secara biologi atau benar - kematian sel, tisu dan organ yang tidak dapat dipulihkan

Untuk peringkat awal, dalam 20 minit pertama kematian biologi, penutupan dan pengeringan kornea mata adalah ciri, serta gejala Beloglazov, yang terdiri daripada fakta bahawa dengan meremas mata, murid mengambil bentuk menegak, berbentuk gelendong dan menyerupai murid kucing.

Kemudian, tanda-tanda kematian biologi sebenar muncul. Selaput lendir dan kulit mengering, badan menjadi sejuk, bintik-bintik kadaver muncul di tempat yang landai, kemunculan tegar, dan proses autolisis (penguraian) bermula.
Walaupun tahap kematian ini tidak dapat dipulihkan, untuk waktu tertentu setelah permulaannya, organ-organ individu tetap dapat bertahan. Oleh itu, jantung "hidup" selama satu setengah hingga dua jam, ginjal dan hati hingga empat jam, kulit hingga enam jam, dan tisu tulang, sebagai yang paling lembap, mengekalkan daya hidupnya selama beberapa hari. "Penangguhan" kematian biologis yang lengkap memungkinkan untuk menjalankan operasi yang berjaya untuk pemindahan organ dan tisu orang yang sudah meninggal dunia..

Soalan dan jawapan

Dengan kebuluran oksigen otak, penglihatan terowongan berkembang. Imej yang berasal dari retina tidak dikenali. Oleh itu, hanya penglihatan titik cahaya di depan yang tersisa. Kemudian, fokus pengujaan stabil terbentuk di korteks visual, yang menyokong corak pencahayaan berterusan. Sensasi penerbangan juga berlaku disebabkan oleh iskemia serebrum, di mana data dari reseptor alat vestibular dirasakan tidak mencukupi. Penglihatan dapat dirangsang oleh ubat bius dan ubat. Ini adalah bagaimana fenomena pengalaman hampir mati dijelaskan dari sudut pandang materialistik semata-mata..

Kemungkinan besar, itu, walaupun tidak ditentukan oleh kata-kata seperti itu. Terdapat preseden sejarah untuk kebangkitan orang-orang yang dianggap mati. Lebih jauh lagi, "Kitab Orang Mati" yang agak kuno menerangkan secara terperinci tanda-tanda kematian yang akan datang dan pengalaman khusus berikutnya, yang cukup sesuai dengan idea-idea ahli fisiologi dan psikologi moden..

Apa itu kematian biologi: penerangan mengenai tanda-tanda awal dan akhir

Kematian biologi adalah penghentian proses hidup yang tidak dapat dipulihkan dalam tisu dan sel. Ia harus dipisahkan dari klinikal, iaitu, boleh dibalikkan, ketika seseorang masih dapat hidup kembali. Tanda-tanda kematian biologi menunjukkan penghentian sepenuhnya aktiviti penting badan dan bahawa sebarang tindakan pemulihan pada tahap ini tidak berguna.

Penyebab utama kematian

Penyebab utama kematian termasuk:

  • pelanggaran anatomi integriti badan;
  • berdarah;
  • memerah organ penting;
  • gegaran;
  • asfiksia;
  • embolisme udara atau lemak;
  • terkejut;
  • kematian mengejut (ICD R96.0).

Punca kematian sekunder

Mereka menyebabkan kematian beberapa ketika selepas kecederaan mangsa atau permulaan penyakit:

  • jangkitan;
  • mabuk;
  • penyakit tidak berjangkit lain.

Tahap mati

Terdapat tahap kematian.

  1. Preagonal. Ia dicirikan oleh disfungsi sistem saraf pusat yang ketara, kemurungan kesedaran yang ketara.
  2. Kesusahan mengikuti keadaan pra-agonal. Ia dicirikan oleh penghambatan fungsi terpenting badan yang disebabkan oleh kebuluran oksigen. Pada peringkat terakhir, otot leher dan batang badan terlibat dalam pernafasan..
  3. Kematian klinikal. Tempoh maksimumnya adalah sehingga 10 minit. Pada tahap ini, metabolisme berlaku pada sel, tisu dan beberapa organ. Seseorang dalam keadaan ini dapat diselamatkan.
  4. Kematian biologi.

Gejala-pendahulu

Anda boleh menyenaraikan harberers yang tidak diragukan lagi.

  1. Kehilangan selera makan sepenuhnya. Kadang-kadang seseorang tidak mahu mengambil makanan dan air.
  2. Keletihan dan mengantuk. Sebilangan besar masa seseorang menghabiskan dalam keadaan tidur separuh, mengantuk.
  3. Kelemahan.
  4. Disorientasi. Dalam keadaan terminal, seseorang tidak memahami dengan baik di mana dia berada, bercakap dengan kumpulan perkataan yang tidak bermakna.
  5. Nafas menjadi sekejap, tidak sekata (seperti Cheyne-Stokes).
  6. Orang itu mengasingkan diri.
  7. Kerana sedikit air memasuki badan, air kencing menjadi pekat dan gelap. Kerana perkembangan kegagalan buah pinggang, jumlah racun dalam darah meningkat. Ini menyumbang kepada orang yang jatuh koma..
  8. Bengkak kaki.
  9. Penurunan suhu jari.
  10. Tompok-tompok vena muncul di kulit anggota badan.

Tanda-Tanda Yang Boleh Menunjukkan Kematian

Gejala kematian biologi terbahagi kepada awal dan akhir.

Gambaran keseluruhan gejala awal

Gejala awal permulaan kematian biologi merangkumi perkara berikut:

  1. Ketiadaan mutlak kesedaran, degupan jantung dan tekanan darah (tidak ditentukan dengan cara apa pun).
  2. Ketiadaan tanda-tanda kerja jantung, peredaran darah dan pernafasan selama 30 minit. dan banyak lagi. ECG tidak menunjukkan tanda-tanda sedikit pun fungsi jantung.
  3. Mengaburkan kornea dan murid, pembentukan apa yang disebut bintik Larchet - kawasan pengeringan.
  4. Permulaan simptom mata kucing. Semasa anda menekan bola mata, murid berubah menjadi celah. Anda perlu tahu berapa lama selepas kematian muncul tanda-tanda anak kucing. Ia diperhatikan setelah 10 - 15 minit.
  5. Kulit pucat. Dia, tidak seperti orang yang masih hidup, memperoleh kerikil tertentu.

Tanda-tanda yang boleh dipercayai bahawa seseorang telah mati termasuk:

  • penurunan suhu badan sebanyak satu darjah untuk setiap jam selepas kematian;
  • kemunculan bintik-bintik khas 2 jam selepas kematian jantung dan pemberhentian peredaran darah;
  • penguncupan otot rangka selepas kelahiran, yang berlaku kira-kira 2 hingga 4 jam selepas penangkapan peredaran darah, mencapai puncak pada akhir hari pertama.

Terdapat tanda-tanda yang memungkinkan untuk mendiagnosis kematian biologi sebelum gejala yang boleh dipercayai muncul. Mereka membantu membezakannya dari kematian yang boleh diterbalikkan:

  1. Tidak adanya fenomena degupan jantung, peredaran darah, dan pernafasan selama setengah jam dalam keadaan suhu normal.
  2. Pelebaran dua hala murid, kekurangan tindak balas terhadap cahaya.
  3. Kekurangan nada otot dan sebarang refleks.
  4. Kemunculan bintik-bintik biru dan ungu di kawasan badan yang miring selama satu atau dua jam selepas kematian.

Manifestasi lewat

Adalah betul untuk mengaitkan fenomena berikut dengan tanda-tanda kematian biologi yang lewat:

  1. Mengeringkan mayat. Ia dapat dilihat pada bahagian luar badan yang berada dalam keadaan lembap: selaput lendir bibir, kornea, putih mata, skrotum, labia minora. Semakin tinggi suhu dan semakin rendah kelembapan relatif udara, semakin kering pengeringan ditunjukkan..
  2. Menyejukkan. Setelah kira-kira 5 jam setelah bermulanya kematian, penurunan ketara pada suhu bahagian tubuh yang berada di bawah pakaian dapat dilihat. Selepas kira-kira 18 jam suhu mayat menjadi sama dengan udara persekitaran.
  3. Titik kadaverik. Ini adalah bintik-bintik kebiruan-kebiruan yang muncul kira-kira 3 hingga 4 jam setelah pemberhentian aktiviti penting badan. Selepas 12 jam mereka mencapai tahap maksimum.
  4. Kekakuan badan. Ia disebabkan oleh fenomena kimia pada tisu otot yang berlaku selepas kematian dan menampakkan diri dalam pengerasan otot. Dengan perkembangan ketegangan, mayat-mayat mengambil posisi seorang peninju. Kekakuan otot licin menyebabkan benjolan angsa, pengecutan puting, sfingter, dan kotoran.
  5. Autolisis mayat. Ini adalah pemusnahan tisu oleh enzim mereka sendiri. Tisu dari cecair ini dan lembut. Selaput lendir perut, usus, pankreas hancur terlebih dahulu..

Cara memastikan seseorang mati

Fakta permulaan kematian biologi ditubuhkan oleh doktor, paramedik, berdasarkan kehadiran tanda-tanda yang boleh dipercayai. Sebelum mereka muncul, mereka dipandu oleh penyataan gejala berikut:

  • kekurangan nadi di arteri besar;
  • ketidakupayaan untuk menentukan bunyi jantung;
  • ketidakupayaan untuk memaparkan kardiogram;
  • orang itu tidak bernafas sendiri;
  • murid diluaskan secara maksimum dan tidak bertindak balas terhadap cahaya;
  • tiada refleks kornea;
  • hipostasis terdapat di bahagian badan yang condong.

Dengan beberapa patologi serebrum atau setelah tindakan resusitasi, situasi timbul apabila fungsi korteks serebrum hilang, dan aktiviti jantung dipelihara, sementara pernafasan disediakan oleh ventilator.

Dalam kes seperti itu, mereka bercakap mengenai kematian otak. Kriteria dalam perubatan adalah:

  • ketiadaan kesedaran mutlak;
  • kurang bernafas;
  • hilangnya refleks;
  • kehilangan termoregulasi sepenuhnya;
  • menurut electroencephalogram, terdapat kekurangan aktiviti otak yang spontan dan diprovokasi.

Tindakan selepas kematian orang yang disayangi

Semasa mengalami kerugian, kita tidak boleh melupakan tanggungjawab asas duniawi dalam hubungan dengan si mati..

Anda perlu menyediakan pasport, insurans perubatan si mati, kad pengenalan. Kemudian anda harus menurunkan suhu di dalam bilik, mematikan alat pemanas, menutup badan dengan bahan bersih.

Seorang saudara dewasa boleh menerima dokumen. Di bilik mayat, anda perlu mendapatkan sijil perubatan kematian. Bersamanya, anda mesti mendapatkan sijil kematian dari pejabat pendaftaran awam.

  • hubungi upacara ritual untuk menentukan tarikh dan waktu pengebumian, serta tempat;
  • memberitahu saudara-mara dan rakan-rakan si mati;
  • memerintahkan dan membayar semua upacara keagamaan yang diperlukan;
  • mengatur majlis makan malam peringatan.

Untuk mendapatkan sijil kematian perubatan, anda mesti mempunyai:

  • pasport sendiri;
  • pasport saudara mara;
  • rekod perubatannya.

Bagaimana orang yang mati diperiksa

Pemeriksaan dilakukan dengan cepat: jika orang itu masih hidup, pesakit harus dihantar ke hospital untuk mendapatkan rawatan dalam rawatan intensif.

Pertama, doktor memeriksa nadi di lengan. Sekiranya tidak dapat ditentukan, arteri karotid harus dirasakan. Kehadiran pernafasan ditentukan menggunakan stetoskop. Sekiranya tidak ada, pernafasan buatan dan urut jantung adalah perlu..

Sekiranya, setelah langkah-langkah ini, nadi pesakit tidak ditentukan, perlu dinyatakan fakta mengenai permulaan kematian biologi. Untuk tujuan ini, pakar membuka kelopak mata dan menggerakkan kepala si mati ke sisi. Apabila bola mata bergerak bersama-sama dengan kepala, ini menunjukkan kematian..

Proses ini mungkin tidak selalu berlaku serentak dengan kematian. Ini berlaku untuk pesakit diabetes mellitus atau penyakit organ penglihatan.

Dalam beberapa kes, ECG dan EEG dilakukan. Dalam beberapa minit, elektrokardiografi menunjukkan sama ada pesakit masih hidup atau mati. Sekiranya tidak ada gelombang di EEG, ini menunjukkan permulaan kematian biologi..

Kematian biologi dikaitkan dengan penghentian kehidupan manusia sepenuhnya. Mengetahui tanda-tandanya, tahap utama kematian membolehkan anda melakukan tindakan pemulihan, untuk memberikan keadaan yang selesa pada jam dan minit terakhir kehidupan.

Kematian biologi: definisi. Tanda kematian biologi yang boleh dipercayai. Kematian biologi: tanda dan perbezaan utamanya dari klinikal

Kematian - tahap kehidupan yang tidak dapat dielakkan, ia menggambarkan penghentian kewujudan organisma sebagai struktur biologi tunggal yang kompleks yang mampu berinteraksi dengan persekitaran luaran, bertindak balas terhadap pelbagai pengaruhnya. Penting untuk diperhatikan bahawa kematian hampir tidak berlaku dengan segera. Ia selalu didahului oleh tahap peralihan kematian, iaitu kepupusan fungsi vital secara beransur-ansur dalam urutan tertentu.

Tempoh kematian disebut keadaan terminal (akhir), yang seterusnya dibahagikan kepada beberapa peringkat:

Tempoh fasa terminal boleh berbeza-beza dari beberapa minit hingga berjam-jam. Perkembangannya berdasarkan peningkatan hipoksia dan gangguan fungsi otak. Korteks serebrum paling sensitif terhadap kebuluran oksigen, jadi tanda pertama adalah kehilangan kesedaran. Sekiranya jangka masa hipoksia melebihi 3-5 minit, pemulihan fungsi korteks menjadi mustahil. Selanjutnya, perubahan berlaku di bahagian subkortikal otak, kemudian medulla oblongata, di mana pusat pernafasan dan peredaran darah berada, mati. Ini, seterusnya, mengganggu aktiviti sistem kardiovaskular, pernafasan, endokrin, serta hati, ginjal, metabolisme.

Kematian klinikal - jangka waktu yang singkat (tidak lebih dari 5 minit) setelah berhenti bernafas dan peredaran darah, di mana masih mungkin untuk mengembalikan fungsi penting badan.

Kehilangan kesedaran, kekurangan tindak balas terhadap rangsangan suara dan sentuhan;

Kekurangan nadi di arteri karotid;

Kulit pucat dengan warna tanah;

Murid lebar (iris penuh), tidak bertindak balas terhadap cahaya.

Langkah-langkah resusitasi yang dimulai pada waktu ini dapat menyebabkan pemulihan fungsi tubuh sepenuhnya, termasuk kesadaran. Sebaliknya, selepas tempoh ini, rawatan perubatan dapat meningkatkan penampilan aktiviti jantung, pernafasan, tetapi tidak membawa kepada pemulihan fungsi sel-sel korteks serebrum dan kesedaran. Dalam kes-kes ini, "kematian otak" berlaku; kematian sosial. Dengan kehilangan fungsi badan yang berterusan dan tidak dapat dipulihkan, mereka bercakap mengenai permulaan kematian biologi.

Tanda-tanda kematian biologi yang tidak muncul dengan segera termasuk:

Penyejukan badan di bawah 200 C dalam 1-2 jam;

Melembutkan bola mata, mengaburkan dan mengeringkan murid (tidak ada kilauan) dan adanya gejala "mata kucing" - apabila mata diperah, murid itu cacat dan menyerupai mata kucing;

Kemunculan bintik-bintik kadaver pada kulit. Bintik-bintik kadaverik terbentuk sebagai hasil pengagihan darah selepas kematian di bahagian mayat ke bahagian bawah badan. Mereka muncul 2-3 jam selepas kematian. Dalam perubatan forensik, bintik-bintik mayat adalah tanda kematian yang tidak dapat disangkal. Mengikut keparahan tempat mayat, preskripsi kematian dinilai (berdasarkan lokasi bintik-bintik mayat, adalah mungkin untuk menentukan kedudukan mayat, pergerakannya);

Rigor mortis berkembang dalam 2-4 jam dalam corak menurun dari atas ke bawah. Ia hadir sepenuhnya dalam 8-14 jam. Selepas 2-3 hari, rigor mortis hilang. Faktor utama dalam resolusi rigor mortis adalah suhu persekitaran, pada suhu tinggi ia hilang lebih cepat.

Definisi tanda-tanda kehidupan:

Kehadiran degupan jantung (ditentukan oleh tangan atau telinga di dada di kawasan puting kiri);

Kehadiran nadi di arteri. Nadi diukur pada leher (arteri karotid);

Kehadiran pernafasan (ditentukan oleh pergerakan dada dan perut, dengan pelembapan cermin yang dikenakan pada hidung dan mulut mangsa, dengan pergerakan sehelai bulu kapas atau pembalut yang dibawa ke bukaan hidung);

Kehadiran reaksi murid terhadap cahaya. Sekiranya anda menerangi mata dengan seberkas cahaya (misalnya, lampu suluh), maka penyempitan murid dapat dilihat (reaksi positif murid terhadap cahaya) atau pada waktu siang reaksi ini dapat diperiksa seperti berikut: untuk sementara waktu, tutup mata dengan tangan, kemudian gerakkan tangan ke sisi dengan cepat, sementara penyempitan dapat dilihat murid.

10.2 Prinsip dan prosedur asas untuk menghidupkan semula

Resusitasi adalah seperangkat tindakan yang bertujuan untuk memulihkan peredaran darah dan pernafasan tepat pada masanya untuk mengeluarkan mangsa dari keadaan terminal

Penjagaan pernafasan mesti diberikan sekiranya berlaku kematian mendadak dalam kes renjatan elektrik dan kilat, jika berlaku serangan jantung atau plexus solar, dalam kes lemas atau tergantung, jika berlaku serangan jantung, sawan epilepsi yang rumit, kemasukan badan asing ke saluran pernafasan, pembekuan umum dan sejumlah kes lain, apabila kematian datang secara tiba-tiba.

Keberkesanan resusitasi ditentukan dengan mematuhi prinsip asasnya:

1. Ketepatan masa. Sekiranya seseorang tiba-tiba mati secara harfiah di depan mata anda, maka anda harus segera memulakan pemulihan. Resusitasi paling berkesan jika dimulakan selewat-lewatnya 1-2 minit selepas serangan jantung dan pernafasan. Sekiranya anda belum menyaksikan kematian dan saat kematian tidak diketahui, maka anda perlu memastikan bahawa tidak ada tanda-tanda kematian biologi (mereka disenaraikan di atas).

2. Urutan. Urutan peristiwa berikut ditentukan:

Membersihkan dan menjaga keselamatan jalan udara;

Urut jantung luaran;

Memberi mangsa kedudukan yang selamat, yang paling baik untuk pernafasan dan peredaran darah. Mengetahui urutan semasa resusitasi membolehkan anda melaksanakannya dengan jelas dan cepat, tanpa kekecohan dan kegelisahan.

3. Kesinambungan ditentukan oleh fakta bahawa proses hidup dikekalkan pada had yang lebih rendah, dan rehat dalam tingkah laku mereka mungkin membawa akibat buruk bagi pesakit.

Kontraindikasi untuk menghidupkan semula:

Tanda-tanda kematian yang jelas;

Kecederaan tidak sesuai dengan kehidupan;

Dengan kematian klinikal dengan latar belakang penyakit yang tidak dapat disembuhkan (barah kelas 4, dll.);

Pelanggaran integriti dada.

Prosedur untuk menghidupkan semula:

1. Letakkan mangsa di permukaan yang tegak dan rata. Kedudukan terlentang sangat baik untuk pernafasan pasif.

2. Buka baju, tali pinggang keledar, pita potong, tali leher - apa sahaja yang mengganggu peredaran darah dan pernafasan yang normal. Untuk kemudahan memantau aktiviti pernafasan dan jantung, wajah dan dada pesakit harus kelihatan.

3. Untuk mengembalikan kepatuhan saluran udara:

3.1 Untuk membersihkan mulut - putar kepala mangsa ke sisi dan dengan gerakan melingkar dengan jari telunjuk dibalut dengan kain (pembalut, sapu tangan), bersihkan mulut, lepaskan gigi palsu yang boleh ditanggalkan. Sekiranya terdapat kecurigaan patah tulang belakang di tulang belakang serviks, kepala tidak boleh dipusingkan kerana risiko kecederaan saraf tunjang.

3.2 Untuk menghilangkan tenggelamnya lidah, kepala mangsa mesti dilemparkan ke belakang, sementara penyelamat meletakkan satu tangan di dahi mangsa, dan membawa yang lain di bawah lehernya, dekat bahagian belakang kepala. Dalam kedudukan ini, saluran yang menghubungkan mulut, nasofaring dengan trakea diluruskan, yang penting untuk pengudaraan buatan, dan tisu antara laring dan rahang bawah diregangkan dan akar lidah bergerak jauh dari dinding posterior faring. Dalam 80% kes, ini cukup untuk memulihkan pernafasan..

3.3. Tarik rahang bawah ke hadapan - untuk ini, cabang rahang bawah didorong ke hadapan dengan jari-jari kedua tangan sehingga gigi seri bawah berada di hadapan bahagian atas.

Teknik memanjangkan rahang bawah:

- Setelah mengetatkan kepala mangsa dengan telapak tangan, dagunya didorong ke depan dengan jari-jari kedua-dua tangan untuk sudut rahang bawah, dan mulutnya sedikit terbuka dengan ibu jarinya.

- satu tangan membetulkan kepala dengan dahi, jari telunjuk dan tengah tangan yang lain dimasukkan ke dalam mulut sehingga tangan meraih rahang bawah dan mendorong rahang ke hadapan.

4. Periksa tanda-tanda kehidupan (pernafasan, nadi)

5. Sekiranya pernafasan tidak pulih dan tidak ada nadi, anda harus memulakan urutan jantung luaran, menggantinya dengan pernafasan buatan.

Tanda-tanda kematian biologi tidak muncul segera setelah berakhirnya tahap kematian klinikal, tetapi beberapa waktu kemudian.

Kematian biologi dapat dipastikan berdasarkan tanda yang boleh dipercayai dan gabungan tanda. Tanda-tanda kematian biologi yang boleh dipercayai. Tanda-tanda kematian biologi. Salah satu tanda utama pertama ialah kelegapan dan kekeringan kornea..

Tanda-tanda kematian biologi:

Penentuan tanda-tanda kematian biologi:

2. Ibu jari dan jari telunjuk meremas bola mata, jika seseorang mati, maka muridnya akan berubah bentuk dan berubah menjadi celah sempit - "anak kucing". Tidak mungkin melakukan ini pada orang yang masih hidup. Sekiranya 2 tanda ini muncul, maka ini bermakna bahawa orang itu meninggal sekurang-kurangnya satu jam yang lalu.

3. Suhu badan turun secara beransur-ansur, sekitar 1 darjah Celsius setiap jam selepas kematian. Oleh itu, menurut tanda-tanda ini, kematian dapat disahkan hanya selepas 2-4 jam dan kemudian.

4. Bintik-bintik mayat berwarna ungu muncul di bahagian bawah mayat. Sekiranya dia berbaring telentang, maka mereka ditentukan di kepala di belakang telinga, di belakang bahu dan paha, di punggung dan punggung.

5. Rigor mortis - penguncupan otot rangka postmortem "dari atas ke bawah", iaitu. muka - leher - anggota atas - batang - anggota bawah.

Perkembangan gejala sepenuhnya berlaku dalam masa 24 jam selepas kematian..

Tanda-tanda kematian klinikal:

Oleh itu, pertama sekali, perlu menentukan kehadiran peredaran darah dan pernafasan pada pesakit atau mangsa..

Penentuan tanda-tanda kematian klinikal:

2. Kurang bernafas dapat diperiksa dengan pergerakan dada yang kelihatan semasa menghirup dan menghembuskan nafas atau dengan meletakkan telinga ke dada, mendengar suara pernafasan, merasakan (pergerakan udara semasa menghembus nafas dirasakan oleh pipi), dan juga dengan memegang cermin, kaca atau kaca jam tangan, serta pelapik kapas ke bibir atau benang, memegangnya dengan pinset. Tetapi tepat pada definisi tanda ini bahawa seseorang tidak boleh membuang masa, kerana kaedahnya tidak sempurna dan tidak boleh dipercayai, dan yang paling penting, mereka memerlukan banyak masa berharga untuk penentuan mereka;

3. Tanda-tanda kehilangan kesedaran adalah kekurangan reaksi terhadap apa yang berlaku, terhadap rangsangan suara dan kesakitan;

4. Kelopak mata atas mangsa diangkat dan ukuran murid ditentukan secara visual, kelopak mata jatuh dan segera naik semula. Sekiranya murid tetap lebar dan tidak menyempit setelah menaikkan semula kelopak mata, maka dapat diasumsikan bahawa tidak ada reaksi terhadap cahaya..

Sekiranya dari 4 tanda kematian klinikal salah satu dari dua yang pertama ditentukan, maka anda perlu segera memulakan pemulihan. Kerana hanya menghidupkan semula yang tepat pada masanya (dalam 3-4 minit selepas serangan jantung) dapat menghidupkan kembali mangsa. Resusitasi tidak dilakukan hanya dalam kes kematian biologi (tidak dapat dipulihkan), ketika perubahan tidak dapat dipulihkan terjadi pada tisu otak dan banyak organ.

Tahap mati

Rintangan terhadap kebuluran oksigen pada organ dan tisu yang berlainan tidak sama; kematian mereka berlaku pada masa yang berlainan selepas serangan jantung:
1) Kulit kayu GM
2) pusat subkortikal dan saraf tunjang
3) sumsum tulang - sehingga 4 jam
4) kulit, tendon, otot, tulang - sehingga 20 - 24 jam.
- anda boleh menetapkan preskripsi kematian.
Reaksi supravital - keupayaan tisu individu selepas kematian untuk bertindak balas terhadap rangsangan luaran (kimia, mekanikal, elektrikal). Ia mengambil masa kira-kira 20 jam dari saat kematian biologi hingga kematian akhir organ dan tisu individu. Mereka menetapkan masa dari saat kematian. Untuk menetapkan preskripsi kematian, saya menggunakan rangsangan kimia, mekanikal dan elektrik otot licin iris mata, otot muka dan otot rangka. Tindak balas otot elektromekanik - keupayaan otot rangka untuk bertindak balas dengan mengubah nada atau pengecutan sebagai tindak balas terhadap rangsangan mekanikal atau elektrik. Tindak balas ini hilang pada 8-12 jam dari tempoh postmortem. Di bawah tindakan mekanikal (pukulan dengan batang logam) pada otot bisep bahu pada masa postmortem awal, tumor idiomuskular (roller) terbentuk. Dalam 2 jam pertama selepas kematian, suhu tinggi, muncul dan hilang dengan cepat; dalam jangka masa dari 2 hingga 6 jam, suhu rendah, muncul dan hilang secara perlahan; dengan preskripsi kematian 6-8 jam, ia hanya ditentukan dengan palpasi dalam bentuk meterai tempatan di tempat terkena.
Aktiviti kontraktil serat otot sebagai tindak balas terhadap kerengsaannya dengan arus elektrik. Tahap kegembiraan elektrik otot secara beransur-ansur meningkat, oleh itu, dalam 2-3 jam pertama setelah kematian, terdapat pengecutan seluruh otot wajah, dalam jangka masa dari 3 hingga 5 jam - pemampatan hanya otot bulat mulut, di mana elektrod dimasukkan, dan setelah 5-8 jam, hanya kedutan fibrillar yang dapat dilihat. otot bulat mulut.

Reaksi pupilari terhadap pengenalan ubat vegetotropik ke ruang anterior mata (penyempitan murid dengan pengenalan pilocarpine dan pengembangan dari tindakan atropin) berlangsung sehingga 1.5 hari selepas kematian, tetapi masa reaksi semakin perlahan semakin banyak.
Reaksi kelenjar peluh ditunjukkan oleh rembesan post-mortem sebagai tindak balas kepada pemberian adrenalin subkutan selepas rawatan kulit dengan yodium, serta pewarnaan mulut mulut kelenjar peluh setelah penggunaan campuran pati dan minyak jarak. Reaksi dapat dikesan dalam 20 jam selepas kematian.

Diagnosis kematian

Tanda-tanda yang menunjukkan permulaan kematian:

Ujian keselamatan nyawa:

Menentukan penyebab kematian

Penyebab utama kematian:

Punca kematian sekunder

Tanda-tanda kematian biologi tidak muncul segera setelah berakhirnya peringkat kematian klinikal, tetapi beberapa waktu kemudian. Lebih-lebih lagi, setiap tanda muncul pada masa yang berlainan, dan tidak semuanya pada masa yang sama. Oleh itu, kami akan menganalisis tanda-tanda ini mengikut urutan kronologi kejadiannya..

"Mata kucing" (gejala Beloglazov). Bertelur 25-30 minit selepas kematian. Dari mana asalnya nama ini? Pada manusia, murid itu bulat, sedangkan pada kucing memanjang. Selepas kematian, tisu manusia kehilangan keanjalan dan ketegasannya, dan jika anda memejamkan mata orang mati dari kedua sisi, ia berubah bentuk, dan bersama-sama dengan bola mata, murid itu cacat, bentuknya memanjang, seperti pada kucing. Pada orang yang hidup, sangat sukar untuk mengubah bentuk bola mata, jika tidak mustahil. Dalam pelbagai kemalangan, apabila mangsa tidak bernafas dan tanda-tanda pengecutan jantung, perlu memulakan pengudaraan buatan dan urutan jantung tertutup secepat mungkin..

Mengeringkan kornea dan membran mukus. Muncul 1.5-2 jam selepas kematian. Setelah mati, kelenjar lakrimal berhenti berfungsi, yang menghasilkan cairan air mata, yang seterusnya berfungsi melembapkan bola mata. Mata orang yang hidup lembab dan berkilat. Sebagai hasil pengeringan, kornea mata orang mati kehilangan kilauan semula jadi manusia, menjadi keruh, kadang-kadang lapisan kelabu-kekuningan muncul. Selaput lendir, yang lebih lembap sepanjang hayat, cepat kering. Contohnya, bibir menjadi coklat gelap, berkerut, lebat.

Titik kadaverik. Mereka timbul akibat pengagihan darah selepas kematian di dalam mayat di bawah pengaruh graviti. Selepas serangan jantung, pergerakan darah melalui saluran berhenti, dan darah, kerana graviti, mula beransur-ansur mengalir ke bahagian bawah mayat, meluap dan mengembang kapilari dan saluran vena kecil; yang terakhir dapat dilihat melalui kulit dalam bentuk bintik-bintik sianotik-ungu, yang disebut bintik-bintik kadaver. Pewarnaan bintik kadaver tidak seragam, tetapi jerawatan, mempunyai corak yang disebut "marmar". Mereka muncul kira-kira 1.5-3 jam (kadang-kadang 20-30 minit) setelah mati. Titik kadaverik terletak di bahagian bawah badan. Ketika mayat berada di punggungnya, bintik-bintik mayat terletak di bahagian belakang dan belakang - permukaan lateral badan, di perut - di permukaan depan badan, di muka, dalam kedudukan menegak mayat (tergantung) - pada anggota bawah dan perut bawah. Dengan beberapa keracunan, bintik-bintik cadaveric mempunyai warna yang tidak biasa: merah jambu-kemerahan (karbon monoksida), ceri (asid hidrokianik dan garamnya), coklat keabu-abuan (garam berthollet, nitrit). Dalam beberapa kes, warna bintik kadaver dapat berubah ketika keadaan persekitaran berubah. Contohnya, ketika mayat lelaki lemas dibawa ke pantai, bintik-bintik berwarna ungu kebiruan di tubuhnya, kerana penembusan oksigen dari udara melalui kulit yang longgar, dapat berubah warna menjadi merah jambu-merah. Sekiranya kematian berlaku akibat kehilangan darah yang besar, maka bintik-bintik kadaver akan mempunyai warna yang jauh lebih pucat atau tidak ada sama sekali. Apabila mayat dijumpai dalam suhu rendah, bintik-bintik mayat akan terbentuk kemudian, sehingga 5-6 jam. Pembentukan bintik kadaverik berlaku dalam dua peringkat. Seperti yang anda ketahui, darah kader tidak membeku pada hari-hari pertama selepas kematian. Oleh itu, pada hari pertama setelah kematian, ketika darah belum membeku, lokasi bintik-bintik kadaver tidak stabil dan dapat berubah ketika posisi mayat berubah akibat limpahan darah yang tidak terkumpul. Pada masa akan datang, selepas pembekuan darah, bintik-bintik kader tidak akan mengubah kedudukannya. Menentukan kehadiran atau ketiadaan pembekuan darah sangat mudah - anda perlu menekan dengan jari anda. Sekiranya darah tidak membeku, ketika ditekan, tempat kader di tempat tekanan akan menjadi putih. Mengetahui sifat-sifat bintik mayat, ada kemungkinan di tempat kejadian untuk menentukan anggaran kematian, dan juga untuk mengetahui sama ada mayat itu diserahkan selepas mati atau tidak.

Rigor mortis. Selepas kematian, proses biokimia berlaku di dalam mayat, yang pertama membawa kepada relaksasi otot, dan kemudian pengecutan dan pengerasan - rigor mortis. Rigor mortis berkembang dalam masa 2-4 jam selepas kematian. Mekanisme pembentukan rigor mortis belum difahami sepenuhnya. Sebilangan penyelidik percaya bahawa ia berdasarkan perubahan biokimia pada otot, yang lain dalam sistem saraf. Dalam keadaan ini, otot-otot mayat menimbulkan halangan untuk pergerakan pasif pada sendi, oleh itu, untuk memanjangkan anggota badan yang berada dalam keadaan rigor mortis yang teruk, perlu menggunakan kekuatan fizikal. Perkembangan sepenuhnya rigor mortis pada semua kumpulan otot dicapai secara purata pada penghujung hari. Rigor mortis tidak berkembang pada semua kumpulan otot pada masa yang sama, tetapi secara beransur-ansur, dari pusat ke pinggiran (pertama, otot-otot wajah mengalami rigid mortis, kemudian leher, dada, punggung, perut, dan ekstremitas). Selepas 1.5-3 hari, rigor mortis hilang (diselesaikan), yang dinyatakan dalam kelonggaran otot. Rigor mortis dapat diselesaikan dalam urutan terbalik. Perkembangan rigor mortis dipercepat dalam keadaan suhu tinggi; pada suhu rendah, kelewatannya diperhatikan. Sekiranya kematian berlaku akibat trauma pada otak kecil, rigor mortis berkembang sangat cepat (0,5-2 saat) dan memperbaiki postur mayat pada waktu kematian. Rigor mortis pulih lebih awal sekiranya berlaku ketegangan otot yang ganas.

Penyejukan kader. Suhu mayat, disebabkan oleh penghentian proses metabolik dan pengeluaran tenaga dalam badan, secara beransur-ansur menurun ke suhu sekitar. Permulaan kematian boleh dianggap boleh dipercayai apabila suhu badan turun di bawah 25 darjah (menurut sebilangan pengarang - di bawah 20). Lebih baik menentukan suhu mayat di kawasan yang ditutup dari pengaruh persekitaran (ketiak, rongga mulut), kerana suhu kulit bergantung sepenuhnya pada suhu udara di sekitarnya, kehadiran pakaian, dll. Kadar penyejukan badan mungkin berbeza-beza bergantung pada suhu persekitaran, tetapi rata-rata adalah 1 darjah / jam.

Bintik-bintik mayat, rigor mortis, dan penguraian kader adalah tanda kematian biologi yang boleh dipercayai..

Bintik-bintik kadaverik adalah sejenis pewarnaan kulit berwarna biru-ungu atau ungu-ungu akibat saliran dan pengumpulan darah di bahagian bawah badan. Mereka mula terbentuk 2-4 jam selepas pemberhentian aktiviti jantung. Tahap awal (hipostasis) - hingga 12-14 jam: bintik-bintik hilang dengan tekanan, kemudian muncul kembali dalam beberapa saat. Bintik kadaverik yang terbentuk tidak hilang ketika ditekan.

Rigor mortis - mengencangkan dan memendekkan otot rangka, yang menimbulkan halangan untuk pergerakan pasif pada sendi. Ia menampakkan dirinya dalam 2-4 jam dari saat serangan jantung, mencapai maksimum dalam sehari, sembuh setelah 3-4 hari.

Penguraian mayat - berlaku di kemudian hari, dimanifestasikan oleh penguraian dan kerosakan tisu. Masa penguraian banyak ditentukan oleh keadaan persekitaran.

Penyataan kematian biologi

Fakta permulaan kematian biologi dapat dibuktikan oleh doktor atau paramedik dengan adanya tanda-tanda yang boleh dipercayai, dan sebelum pembentukannya - dengan gabungan gejala berikut:

Kekurangan aktiviti jantung (tidak ada nadi di arteri besar; bunyi jantung tidak didengar, tidak ada aktiviti bioelektrik jantung);

Masa ketiadaan aktiviti jantung boleh dipercayai lebih dari 25 minit (pada suhu persekitaran normal);

Kekurangan pernafasan spontan;

Pelebaran maksimum murid dan kurangnya tindak balas mereka terhadap cahaya;

Kekurangan refleks kornea;

Kehadiran hipostasis postmortem di bahagian badan yang miring.

Kematian otak sangat sukar untuk didiagnosis. Terdapat kriteria berikut:

Kekurangan kesedaran yang lengkap dan berterusan;

Kekurangan pernafasan spontan yang stabil;

Kehilangan sebarang reaksi terhadap rangsangan luaran dan sebarang jenis refleks;

Aton semua otot;

Ketiadaan lengkap dan stabil aktiviti elektrik otak dan spontan (berdasarkan data elektroensefalogram). Diagnosis kematian otak mempunyai implikasi untuk pemindahan organ. Setelah memastikannya, mungkin untuk mengeluarkan organ untuk pemindahan ke penerima..

Dalam kes sedemikian, semasa membuat diagnosis, perlu juga:

Angiografi saluran otak, yang menunjukkan ketiadaan aliran darah atau tahapnya di bawah kritikal;

Kesimpulan pakar: pakar neuropatologi, resusitasi, pakar perubatan forensik, dan juga wakil rasmi hospital, yang mengesahkan kematian otak.

Menurut undang-undang yang ada di kebanyakan negara, "kematian otak" disamakan dengan biologi.

Langkah-langkah pemulihan

Langkah-langkah resusitasi - tindakan doktor sekiranya berlaku kematian klinikal, bertujuan untuk menjaga fungsi peredaran darah, pernafasan dan revitalisasi tubuh.

Resuscitator satu

Resuscitator mengambil 2 nafas, diikuti dengan 15 tekanan dada. Kemudian kitaran ini berulang.

Dua resusitasi

Satu resuscitator melakukan pengudaraan mekanikal, yang lain melakukan urutan jantung. Dalam kes ini, nisbah kadar pernafasan dan tekanan dada mestilah 1: 5. Semasa inspirasi, penyelamat kedua harus menghentikan tekanan untuk mencegah regurgitasi gastrik. Walau bagaimanapun, semasa mengurut dengan latar belakang pengudaraan mekanikal melalui tiub endotrakeal, jeda seperti itu tidak diperlukan; Lebih-lebih lagi, pemampatan semasa inspirasi bermanfaat, kerana lebih banyak darah dari paru-paru memasuki jantung dan peredaran buatan menjadi lebih berkesan.

Keberkesanan langkah-langkah pemulihan

Prasyarat untuk tindakan pemulihan adalah pemantauan keberkesanannya secara berterusan. Dua konsep harus dibezakan:

Keberkesanan pernafasan dan peredaran buatan.

Kecekapan resusitasi

Keberkesanan resusitasi difahami sebagai hasil positif dari revitalisasi pesakit. Langkah-langkah resusitasi dianggap berkesan apabila irama sinus kontraksi jantung muncul, pemulihan peredaran darah dengan pendaftaran tekanan darah tidak lebih rendah dari 70 mm Hg. Art., Penyempitan murid dan penampilan reaksi terhadap cahaya, pemulihan warna kulit dan penyambungan semula pernafasan spontan (yang terakhir tidak diperlukan).

Keberkesanan pernafasan dan peredaran buatan

Keberkesanan pernafasan buatan dan peredaran darah dibicarakan ketika langkah-langkah resusitasi belum menyebabkan revitalisasi badan (peredaran darah dan pernafasan bebas tidak ada), tetapi langkah-langkah yang diambil secara artifisial menyokong proses metabolik dalam tisu dan dengan demikian memperpanjang jangka masa kematian klinikal.

Keberkesanan pernafasan buatan dan peredaran darah dinilai oleh petunjuk berikut.

Kemunculan denyutan transmisi pada arteri karotid (femoral) (dinilai oleh satu resusitasi semasa melakukan tekanan dada yang lain).

Perubahan warna pada kulit (pengurangan sianosis dan pucat).

Dengan keberkesanan pernafasan buatan dan peredaran darah, langkah-langkah resusitasi berterusan selama-lamanya sehingga kesan positif dicapai atau sehingga tanda-tanda ini berterusan, selepas itu resusitasi dapat dihentikan setelah 30 minit.

Kecederaan tengkorak. Gegaran, kekacauan, mampatan Pertolongan cemas, pengangkutan. Prinsip rawatan.

Kerosakan tertutup pada tengkorak dan otak.

Kecederaan pada tisu lembut tengkorak dalam perjalanannya hampir sama dengan kecederaan di kawasan lain. Perbezaan muncul ketika otak rosak. Peruntukkan gegar otak, kekacauan, tekanan otak, patah peti besi dan pangkal tengkorak.

Gegar otak berkembang apabila kekuatan yang signifikan dikenakan pada tengkorak akibat memukulnya dengan objek atau memarnya ketika jatuh. Inti dari perubahan yang berlaku dalam kes ini adalah gegaran tisu otak yang halus dan pelanggaran hubungan histologi sel.

Gejala dan kursus.

Kehilangan kesedaran yang berkembang pada masa kecederaan adalah gejala utama gegar otak. Bergantung pada tahap keparahannya, jangka pendek (dalam beberapa minit) atau berlangsung beberapa jam atau bahkan beberapa hari. Gejala penting kedua adalah apa yang disebut retrograde amnesia, yang dinyatakan dalam kenyataan bahawa seseorang, setelah sedar, tidak mengingati apa yang berlaku sejurus sebelum kecederaan.

Pertolongan cemas terdiri daripada memberi rehat dan mengambil langkah-langkah untuk mengurangkan pembengkakan dan pembengkakan otak. Secara tempatan - sejuk, ubat penenang, pil tidur, diuretik.

Semua pesakit dengan gegar otak harus dimasukkan ke hospital dan diberi rehat di tempat tidur. Dengan tekanan intrakranial yang meningkat secara mendadak, yang ditunjukkan oleh sakit kepala yang teruk, muntah, dan lain-lain, untuk menjelaskan diagnosis, tusukan ditunjukkan, yang membolehkan anda menentukan tekanan cecair serebrospinal dan kandungan darah di dalamnya (yang berlaku dengan lebam otak dan pendarahan subarachnoid). Pembuangan 5-8 ml cecair serebrospinal semasa tusukan biasanya memperbaiki keadaan pesakit dan sama sekali tidak berbahaya..

Kekejangan otak adalah pelanggaran integriti bahan otak di kawasan terhad. Biasanya berlaku pada titik penggunaan daya traumatik, tetapi juga dapat dilihat pada sisi yang berlawanan dengan kecederaan (penyebaran akibat serangan balas).

Dalam kes ini, pemusnahan sebahagian tisu otak saluran darah, hubungan histologi sel dengan perkembangan edema trauma seterusnya. Kawasan pelanggaran tersebut berbeza dan ditentukan oleh tahap kecederaannya. Terdapat fenomena serebrum umum, yang disebut. sindrom kekecohan-kekecohan: pening, sakit kepala, muntah, kelembapan nadi, dan lain-lain. Kadang-kadang ia disertai oleh kenaikan suhu. Dari gegar otak, kekejangan otak dibezakan oleh tanda fokus: kehilangan fungsi bahagian otak tertentu. Oleh itu, kepekaan, pergerakan, ekspresi wajah, ucapan, dan lain-lain dapat terganggu. Menurut gejala ini, pemeriksaan neurologi pesakit memungkinkan untuk membuat diagnosis topikal yang tepat mengenai bahagian otak yang rosak..

Membantu kecederaan otak sama seperti gegaran otak, tetapi rehat di tempat tidur diperhatikan untuk jangka masa yang lebih lama.

Mampatan otak, pendarahan intrakranial.

Mampatan otak adalah hasil tekanan pada otak dengan darah dari pendarahan intrakranial atau serpihan tulang atau patah tulang tengkorak. Fragmen tulang, memampatkan zat otak, didiagnosis oleh sinar-X tengkorak, yang wajib untuk kecederaan otak traumatik. Mereka dikenakan pembuangan pembedahan semasa kraniotomi.

Jauh lebih sukar untuk mengenali tekanan otak yang disebabkan oleh hematoma intrakranial (tumor darah). Pendarahan ke rongga kranial dengan isipadu 30-40 ml membawa kepada peningkatan tekanan, tekanan otak dan disfungsi. Pengumpulan darah boleh berada di atas dura mater (hematoma epidural), di bawah dura mater (hematoma subdural), atau di dalam otak (hematoma intraserebral).

Gejala dan kursus.

Keadaan ciri dengan pendarahan intrakranial tidak berkembang sejurus selepas kecederaan, tetapi setelah beberapa jam, diperlukan untuk pengumpulan darah dan pemampatan tisu otak, dan disebut selang "cahaya". Gejala dengan tekanan intrakranial yang meningkat: sakit kepala, mual dan muntah, kekeliruan dan kehilangan kesedaran, serak, pernafasan berselang-seli, nadi perlahan, anisocoria (ukuran murid yang berbeza, biasanya lebih lebar di sisi kecederaan dan tidak menyempitkan cahaya).

Gangguan pergerakan dan kepekaan pada anggota badan terdapat pada bahagian yang berlawanan dengan kecederaan.

Di klinik untuk pemampatan otak, terdapat tiga fasa: awal, perkembangan penuh dan lumpuh. Pada fasa 1, terdapat tanda-tanda awal peningkatan tekanan intrakranial dan lesi fokus. Perkembangan gejala serebrum dan fokus yang jelas dan jelas adalah khas untuk fasa kedua. Pada fasa lumpuh, koma berkembang, kelumpuhan sfinkter, anggota badan, nadi cepat dan kecil, sekejap, pernafasan serak, berakhir dengan penangkapan pernafasan.

Apabila otak dimampatkan, operasi ditunjukkan. Penyetempatan tepat pada pesakit yang sakit teruk kadang-kadang sukar ditentukan; ini memerlukan, selain pemeriksaan neurologi menyeluruh, kaedah tambahan (ekolokasi ultrasound, ventrikulografi, dll.).

Kecederaan pada dada. Pengelasan. Pneumothorax, jenisnya. Prinsip pertolongan cemas. Hemothorax. Klinik. Diagnostik. Pertolongan cemas. Pengangkutan mangsa dengan trauma dada.

Selain gegar otak, lebam, mampatan dinding dada, paru-paru dan jantung, patah tulang rusuk dan tulang lain, terdapat pecah tertutup organ rongga dada. Biasanya, selepas trauma, pesakit mengalami: penurunan aktiviti jantung, sesak nafas, pucat, sianosis, peluh sejuk, kejutan, dan kadang-kadang kehilangan kesedaran.

Semasa memberikan bantuan, perlu memastikan rehat, menetapkan rehat tempat tidur, pemanasan semula, melakukan terapi oksigen dan memasukkan dana jantung. Biasanya, selepas rawatan sedemikian, semua gejala hilang segera (jika tidak ada keretakan tulang atau kerosakan organ).

Lebam dada boleh disertai dengan patah tulang rusuk, pecahnya saluran dinding dada, trauma pada pleura dan paru-paru. Jantung, sebagai organ yang lebih dilindungi secara anatomi, jarang rosak, bahkan kerongkongnya sering rosak.

Dengan patah tulang rusuk dan pecah paru-paru, pneumothorax atau hemothorax dapat berkembang. Udara yang terkumpul di rongga pleura memampatkan paru-paru dan mengalihkan mediastinum ke bahagian yang sihat. Melanggar fungsi jantung dan pernafasan, ia juga masuk ke dalam tisu subkutan, mengakibatkan pembentukan emfisema subkutan. Sekiranya saluran interkostal dan lain-lain dada rosak atau jika paru-paru pecah, pendarahan berlaku ke rongga pleura dan hemotoraks terbentuk. Akhirnya, lebam teruk boleh menyebabkan kejutan..

Pneumothorax adalah pengumpulan udara di ruang pleura. Bezakan antara pneumothorax terbuka, tertutup dan injap. Pengumpulan udara dalam pleura, yang berkomunikasi dengan udara atmosfera melalui luka dinding dada atau melalui bronkus besar, disebut pneumothorax terbuka. Dengan pneumotoraks tertutup, udara di rongga pleura tidak berkomunikasi dengan persekitaran luaran.

Apabila paru-paru pecah dalam bentuk kepak, pneumotoraks valvular dapat berkembang, ketika, ketika menghirup, udara memasuki pleura, dan ketika menghembus nafas, ia tidak dapat meninggalkan rongga pleura melalui bronkus, kerana tutup paru menutup bronkus yang rusak dan tidak membiarkannya berlalu. Oleh itu, dengan pneumothorax valvular, jumlah udara dalam pleura meningkat dengan setiap penyedutan dan tekanannya meningkat, oleh itu ia juga disebut tension pneumothorax.

Gejala dan kursus.

Pengumpulan udara dalam pleura dalam jumlah kecil biasanya tidak menyebabkan gangguan, dan jika bekalannya berhenti, maka ia akan diserap. Pengumpulan udara yang ketara, terutamanya di bawah tekanan (pneumothorax valvular), menyebabkan mampatan paru-paru, anjakan mediastinum, gangguan pernafasan dan aktiviti jantung. Bahaya pneumotoraks terbuka adalah ketika bernafas, udara masuk dan keluar dari pleura, yang menjangkiti pleura dan mengarah ke pemungutan suara mediastinum, kerengsaan ujung saraf dan penurunan permukaan pernafasan paru-paru. Pada masa yang sama, sesak nafas yang teruk, sianosis, peningkatan kadar denyutan jantung, sekatan perjalanan pernafasan pada bahagian dada yang sakit, kemunculan emfisema subkutan, bunyi kotak dengan perkusi dan lemahnya pernafasan. X-ray mendedahkan pengumpulan udara dalam pleura dan atelektasis paru-paru. Pneumothorax terbuka rumit oleh kejutan pada lebih daripada 60% pesakit.

Membantu pneumothorax terbuka semestinya penggunaan pakaian hermetik (oklusif). Rawatan segera. Pada injap pneumothorax, tusukan dinding dada dengan trocar nipis untuk mengeluarkan udara ditunjukkan. Sekiranya penyingkiran udara secara serentak dari pleura tidak berkesan dan terkumpul semula, maka pleura disalirkan (saliran bawah air atau aspirasi berterusan), jika kaedah ini tidak berkesan, pembedahan ditunjukkan.

Keadaan umum pesakit seperti itu biasanya sukar, mereka memerlukan rehat, dalam memerangi anemia dan pemulihan fungsi organ vital yang terganggu..

Emfisema subkutan dengan trauma dada adalah ekspresi luaran kecederaan paru-paru tertutup. Dia sendiri tidak memerlukan penggunaan langkah-langkah terapi khas, walaupun dengan tahap perkembangan yang kuat. Sekiranya paru-paru pecah, menurut petunjuk, operasi dilakukan. Udara dari tisu subkutan biasanya diserap segera..

Hemothorax, iaitu pengumpulan darah dalam pleura, boleh menjadi sepihak dan dua hala. Dalam kes terakhir, terdapat ancaman kematian akibat asfiksia. Hemotoraks kecil unilateral tidak menyebabkan gangguan serius dan setelah beberapa hari darah diserap. Pengumpulan darah yang signifikan dalam pleura disertai dengan perkembangan anemia akut akibat kehilangan darah, pernafasan terganggu (mampatan paru-paru) dan aktiviti jantung akibat anjakan jantung. Dalam kes ini, tusukan pleura berulang ditunjukkan untuk pengosongan darah dan pemberian antibiotik seterusnya..

Semasa mengeluarkan darah, udara tidak boleh memasuki pleura, yang sangat penting untuk pengembangan paru-paru. Untuk melakukan ini, tiub getah diletakkan di lengan jarum, yang dicubit ketika mengeluarkan jarum suntik, atau kanula dengan keran digunakan. Sekiranya tiada petunjuk kecemasan, tusukan bermula dari 2-3 hari selepas kecederaan. Kekerapan tusukan ditentukan oleh pengumpulan darah di rongga pleura. Membezakan antara hemotrax kecil (darah di sinus), sederhana (darah hingga sudut skapula), besar (di atas sudut skapula) Sekiranya hematoraks besar - rawatan pembedahan, mungkin dilakukan penyemakan semula darah.

Trauma perut. Kerosakan pada organ perut dan retroperitoneal. Gambaran klinikal. Kaedah diagnosis dan rawatan moden. Ciri-ciri kecederaan bersamaan.

Kerosakan pada organ perut.

Kecederaan tertutup yang paling biasa pada rongga perut dan ruang retroperitoneal adalah pecahnya organ berongga dan parenkim..

Pukulan kuat dengan objek pada perut ketika dinding perut mengendur atau, sebaliknya, ketika dinding perut dipukul, bahagian bawah dada ketika jatuh pada badan yang padat adalah mekanisme kecederaan yang khas ketika organ perut pecah.

Kekuatan pukulan, agen trauma (pukulan oleh kuku kuda, roda kereta, objek jatuh, bahagian mesin yang berfungsi, ketika jatuh dari ketinggian ke batu, kayu balak, dll.) Dan keadaan anatomi dan fisiologi organ pada masa kerosakan menentukan keparahan kerosakan. Pecah organ berongga yang lebih besar adalah jika ia diisi pada masa terkena. Gelung dan perut usus yang pecah jarang pecah. Pecahnya organ parenkim yang diubah oleh proses patologi (limpa malaria, hati dengan hepatitis, dll.) Boleh berlaku walaupun dengan trauma kecil.

Sekiranya pecahnya organ berongga (usus, perut, dan lain-lain), bahaya utama adalah jangkitan pada rongga perut dengan kandungannya dan perkembangan peritonitis purulen yang meresap. Pecahnya organ parenkim (hati, limpa, ginjal) berbahaya oleh perkembangan pendarahan dalaman dan anemia akut. Pesakit ini dengan cepat mengalami peritonitis purulen kerana adanya jangkitan (dengan pecahnya hati, ginjal, pundi kencing) dan medium nutrien - darah.

Gejala dan kursus.

Klinik kecederaan perut tertutup dicirikan oleh penampilan kesakitan yang teruk di seluruh perut, dengan keparahan yang paling besar di kawasan organ yang rosak. Ketegangan otot-otot dinding perut yang tajam, merupakan ciri khas pecahnya organ intra-perut.

Keadaan umum pesakit adalah teruk: pucat, peluh sejuk, nadi yang kerap dan kecil, pergerakan yang kuat dalam keadaan terlentang, biasanya dengan pinggul dibawa ke perut, gambar kejutan atau anemia akut, bergantung pada organ yang rosak.

Kerosakan pada organ parenkim, disertai dengan pendarahan dalaman, dengan cepat membawa kepada perkembangan anemia akut: peningkatan pucat, nadi yang kerap dan rendah, pening, muntah, penurunan tekanan darah secara progresif, dll. Dengan perkusi perut, terdapat kusam di bahagian lateral bawahnya, bergerak ketika kedudukan badan berubah. Kadang-kadang, dengan pendarahan intra-perut sebelum jangkitan berkembang, dinding perut mungkin sedikit tegang, tetapi, sebagai peraturan, terdapat pembengkakan dan gejala kerengsaan peritoneal yang teruk (Shchetkin-Blumberg, Mendel). Perkembangan pesat peritonitis adalah ciri pecahnya organ berongga..

Fluoroskopi perut jika disyaki pecahnya organ berongga membantu menjelaskan diagnosis, kerana membolehkan anda menentukan kehadiran gas bebas di dalamnya.

Kecederaan perut memerlukan pembedahan segera.

Sekiranya pecahnya ginjal intraperitoneal, ketika darah dan air kencing memasuki rongga perut, operasi kecemasan ditunjukkan, yang, bergantung pada keparahan pemusnahan ginjal, dapat mengakibatkan pembuangannya atau penutupan luka dengan pengasingan ginjal dari rongga perut dan saliran melalui sayatan lumbal tambahan.

Pecah ginjal Extraperitoneal disertai dengan perkembangan hematoma retroperitoneal yang besar, pembengkakan kawasan lumbal, pembuangan air kencing dengan darah, dan perkembangan anemia akut yang berbeza-beza. Sekiranya tidak ada anemia akut yang teruk, pesakit ini dirawat secara konservatif: rehat, sejuk di punggung bawah, pengenalan ubat hemostatik, transfusi dos darah hemostatik. Untuk pencegahan supurasi hematoma, ia dievakuasi setelah tusukan di bawah kawalan ultrasound dan antibiotik diberikan.

Sekiranya anemia bertambah buruk, pembedahan diperlukan. Pendedahan pada buah pinggang yang rosak (melalui sayatan lumbal) dan, bergantung kepada keparahan kecederaan, membuangnya atau menjahit luka dengan saliran berikutnya. Sekiranya perlu mengeluarkan ginjal, pakar bedah mesti memastikan bahawa pesakit mempunyai ginjal yang berfungsi kedua.

Pecah pundi kencing intraperitoneal disertai dengan berhenti membuang air kecil dan perkembangan peritonitis yang cepat, mabuk yang teruk. Operasi segera ditunjukkan untuk menutup luka pundi kencing dan memastikan aliran keluar air kencing.

Pecahnya pundi kencing ekstraperitoneal ditunjukkan dengan pembentukan infiltrat besar di atas pubis, sampai ke pusar, kekurangan kencing dan mabuk yang teruk akibat penyerapan air kencing.

Operasi kecemasan, yang terdiri daripada mengekspos pundi kencing (tanpa membuka peritoneum), menjahit kerosakannya dan memastikan aliran keluar air kencing. Kadang kala dapat diterima untuk mengalihkan air kencing dengan kateter yang tinggal di dalam uretra.

Pada pesakit yang mengalami kerosakan pada dada atau perut, kemungkinan kecederaan toraksabdomen yang disebut (dada dan perut serentak) harus selalu dipertimbangkan.

Kecederaan pada perut boleh disertai dengan pecahnya diafragma dan kemasukan organ perut ke rongga dada. Dengan patah tulang rusuk di sebelah kanan, selalu perlu untuk mempertimbangkan kemungkinan pecahnya hati dan memeriksa mangsa ke arah mengenal pasti kerosakan ini; kerosakan pada tulang rusuk di sebelah kiri sering disertai dengan pecahnya limpa.

Kehelan. Pembentangan klinikal, klasifikasi, diagnosis. Pertolongan cemas, rawatan terkehel.

Dislokasi - anjakan non-fisiologi permukaan artikular tulang yang saling berkaitan antara satu sama lain.

Dislokasi biasanya dipanggil oleh tulang distal yang memasuki sendi - sebagai contoh, dislokasi pada sendi bahu disebut dislokasi bahu (pengecualian adalah dislokasi vertebra dan hujung akromial klavikula).

Selalunya dengan terkehel, kapsul sendi dan ligamennya juga rosak..

50% daripada semua dislokasi adalah dislokasi bahu, diikuti dislokasi siku, pinggul, lutut dan pergelangan kaki. Dislokasi klavikula di kawasan akomial dan sternal, patela, tulang pergelangan tangan, kaki, dan rahang bawah dapat diperhatikan. Dislokasi vertebra sangat berbahaya.

Penyebab dislokasi: gangguan perkembangan sendi (lebih kerap sendi pinggul), trauma, pergerakan mendadak secara tiba-tiba, pemisahan permukaan artikular akibat tumor, tuberkulosis, osteomielitis, dll..

Pengelasan.

Dislokasi lengkap - permukaan artikular kedua-dua tulang berhenti bersentuhan.

Dislokasi tidak lengkap (subluxation) - permukaan artikular mengekalkan hubungan separa.

Menjelang masa kejadian: segar (hingga 2 hari), basi (hingga 3-4 minggu), tua (lebih dari 4 minggu).

Dapat diperbaiki, tidak dapat direduksi (dengan interposisi tisu lembut, rawatan hanya dengan pembedahan).

Dislokasi kebiasaan - selalu diulang selepas dislokasi utama sendi (lebih kerap dislokasi bahu). Sebabnya - kerosakan besar pada kapsul sendi dan alat ligamen.

Dislokasi pinggul kongenital.

Terdapat tiga bentuk bentuk:

1. Displasia kongenital sendi pinggul (preluxation) - kepala femur berada di sendi tanpa berpusat.

2. Pelupusan pinggul - kepala femur tetap di sendi, tetapi bahagian tengahnya terganggu - dipindahkan ke luar dan ke atas.

3. Dislokasi pinggul - kepala femur melangkaui sendi.

Diagnosis dislokasi kongenital.

Anak mula berjalan lewat.

Dengan dislokasi unilateral, kepincangan diperhatikan, dengan dua hala - "itik gait".

Sekatan penculikan pada sendi pinggul - ditentukan dengan kedudukan anak di belakang dengan menculik kaki sambil membengkokkan sendi lutut dan pinggul.

Biasanya, kemungkinan penculikan adalah 90 o, dengan 9 bulan ia menurun menjadi 50 o.

Simptom klik (Marx-Ortolani) - ketika kaki diculik, dislokasi ditangani, disertai dengan klik khas (ditentukan pada usia 1 hingga 3 bulan).

Asimetri lipatan kulit adalah tanda tidak langsung.

Kecacatan anggota badan (pemendekan, putaran luaran, penonjolan trokanter yang lebih besar)

Latihan fisioterapi, pembengkakan lebar (dalam posisi penculikan tulang rusuk). Teruskan selama 4-5 bulan.

Penggunaan tayar khas.

Rawatan pembedahan (dengan diagnosis lewat dan tidak berkesannya rawatan konservatif).

Pengurangan dislokasi terbuka, pembedahan rekonstruktif, penggantian sendi.

Dislokasi trauma.

Dislokasi bahu adalah yang paling biasa (hingga 50-60%)

Jenis dislokasi trauma:

Terbuka (sekiranya terdapat kerosakan pada kulit yang berkomunikasi dengan rongga sendi);

Jatuh pada anggota badan yang memanjang atau bengkok;

Kesan dengan anggota badan yang tetap;

Pengecutan otot yang berlebihan.

Sejarah trauma;

Kecacatan pada sendi dan perubahan pada paksi anggota badan;

Kedudukan anggota badan secara paksa, perubahan panjang (lebih kerap - memendekkan);

Kekurangan pergerakan aktif dan tajam pergerakan pasif pada sendi;

- "Fiksasi springy", ketika anggota badan, ketika cuba menculik, mengambil kedudukan asalnya.

Pengurangan kehelan.

Pengurangan dilakukan oleh traumatologist (biasanya dua orang).

Pengurangan dislokasi sendi besar paling baik dilakukan di bawah anestesia umum..

Kaedah pengurangan dislokasi bahu:

Rawatan pembedahan dislokasi. Petunjuk untuk rawatan pembedahan:

Dislokasi segar yang tidak dapat dielakkan (dengan interposisi tisu lembut).

Tugas - penghapusan dislokasi, penguatan ligamen dan kapsul sendi.

Imobilisasi dan pemulihan.

Tempoh imobilisasi adalah 2-3 minggu. (pertama, pelekat plaster atau serpihan, kemudian pembalut selendang, dll.).

Selepas 1-2 minggu. Sambil mengekalkan imobilisasi lembut, secara beransur-ansur mulai bergerak pada sendi, lakukan latihan fisioterapi. Penyembuhan lengkap berlaku dalam 30-40 hari, kemungkinan beban penuh dalam 2-3 bulan.

Patah tulang. Pengelasan, gambaran klinikal. Diagnostik patah tulang. Pertolongan cemas untuk patah tulang.

Patah tulang - pelanggaran integriti tulang.

Pengelasan.

1. Dengan asal - kongenital, diperoleh.

Fraktur kongenital sangat jarang berlaku (berlaku pada masa pranatal). Fraktur yang berlaku semasa melahirkan anak diperolehi.

Semua patah tulang yang diperoleh dibahagikan kepada dua kumpulan - traumatik dan patologi (penyebab: osteoporosis, metastasis tumor malignan, tuberkulosis, syringomyelia, osteomielitis, gusi sifilik, dll.).

2. Dengan adanya kerosakan pada kulit - terbuka (kulit yang rosak dan selaput lendir) dan ditutup.

Kumpulan berasingan - patah tembakan.

3. Di tempat berlakunya kekuatan:

Garis lurus - patah berlaku di tempat penggunaan daya;

Tidak langsung - patah berlaku pada jarak tertentu dari tempat penggunaan daya.

4. Bergantung pada jenis hentaman, patah tulang dibahagikan kepada yang timbul daripada: membongkok, memutar (putaran), mampatan (mampatan), dari hentaman (termasuk tembakan), patah avulsi.

5. Dengan sifat kerosakan tulang, patah tulang boleh lengkap atau tidak lengkap..

Fraktur yang tidak lengkap merangkumi retakan, patah subperiosteal pada kanak-kanak dari jenis "ranting hijau", patah berlubang, marginal, tengkorak dasar, patah pada plat dalaman peti besi kranial.

6. Sepanjang arah garis patah tulang, terdapat - melintang, serong, membujur, bergelombang, heliks, mampatan, pemecahan.

7. Bergantung pada kehadiran perpindahan serpihan tulang, patah tulang tanpa perpindahan dan dengan anjakan. Terdapat anjakan: lebar, panjang, pada sudut, putar.

8. Bergantung pada bahagian tulang yang rosak, patah tulang boleh diaphyseal, metaphyseal dan epiphyseal..

Fraktur metaphyseal sering disertai dengan lekatan serpihan periferal dan pusat (patah terketuk atau terkena). Sekiranya garis patah tulang menembusi sendi, ia dipanggil intra-artikular. Pada remaja, kadang-kadang terdapat pemisahan kelenjar pineal - epiphysiolysis.

9. Bilangan patah boleh menjadi tunggal atau berganda..

10. Mengikut kerumitan kerosakan pada sistem muskuloskeletal, patah tulang sederhana dan kompleks dibezakan..

11. Bergantung pada perkembangan komplikasi, patah tulang yang tidak rumit dan rumit dibezakan..

12. Sekiranya terdapat gabungan patah tulang dengan kecederaan yang berlainan, mereka berbicara mengenai kecederaan gabungan atau polytrauma..

Kerosakan organ dalaman;

Interposisi tisu lembut;

Jangkitan luka, osteomielitis, sepsis.

Jenis perpindahan serpihan:

Panjang mengimbangi;

Mengimbangi pada sudut;

Membezakan anjakan primer - berlaku pada masa kecederaan;

Sekunder - diperhatikan dengan perbandingan serpihan yang tidak lengkap:

Kesalahan dalam taktik memperbaiki serpihan tulang;

Penyingkiran daya tarikan kerangka pramatang;

Perubahan pramatang plaster yang tidak munasabah;

Memohon plaster longgar;

Tekanan pramatang pada anggota badan yang cedera;

Perubahan patologi patah tulang boleh dibahagikan kepada tiga peringkat:

1) kerosakan yang disebabkan oleh trauma;

2) pembentukan kalus;

3) Pembinaan semula struktur tulang.

Penjanaan semula tulang.

Terdapat dua jenis pertumbuhan semula:

Fisiologi (penyusunan semula dan pembaharuan tisu tulang yang berterusan);

Reparatif (bertujuan untuk mengembalikan integriti anatomi).

Fasa pertumbuhan semula reparatif.

Fasa pertama - katabolisme struktur tisu, percambahan unsur sel.

Fasa ke-2 - pembentukan dan pembezaan struktur tisu.

Ke-3 - pembentukan struktur tulang angiogenik (pembentukan semula tisu tulang).

Fasa ke-4 - pemulihan lengkap struktur anatomi dan fisiologi tulang.

Jenis-jenis kalus.

Terdapat 4 jenis kalus:

Jenis peleburan patah tulang.

Fusion bermula dengan pembentukan kalio periosteal dan endosteal, sementara memperbaiki serpihan. Pada masa akan datang, peleburan dapat dilakukan dengan dua cara.

Gabungan primer. Syarat - serpihan dipadankan dengan tepat dan diperbaiki, tidak perlu pembentukan kalus yang kuat.

Gabungan sekunder. Pertama, regenerasi, diwakili oleh kalus yang diucapkan, digantikan oleh tisu tulang rawan, dan kemudian oleh tulang.

Gejala patah tulang mutlak.

1. ubah bentuk ciri.

2. Mobiliti patologi.

3. Kerutan tulang. (pengecualian adalah kesan patah tulang, di mana gejala ini mungkin tidak ada).

Gejala keretakan relatif.

Sindrom nyeri, diperburuk oleh pergerakan, beban paksi;

Memendekkan anggota badan, kedudukannya yang dipaksa (mungkin dengan kehelan);

Rawatan patah tulang. Kaedah rawatan konservatif dan pembedahan. Kaedah kompresi-gangguan untuk merawat patah tulang. Prinsip-prinsip rawatan patah tulang dengan penyatuan serpihan tulang yang tertunda. Sendi palsu.

1. Rawatan konservatif.

2. Daya tarikan rangka.

3. Rawatan pembedahan (osteosintesis).

Komponen utama rawatan:

Penggantian serpihan tulang;

Pecutan proses pembentukan kalus.

Penempatan semula (pengurangan) serpihan - menetapkannya pada kedudukan yang betul secara anatomi. Pencampuran dibenarkan tidak sepadan dengan lebar hingga 1/3 dari diameter tulang.

Peraturan penggantian:

Perbandingan serpihan periferi berkaitan dengan pusat;

Kawalan sinar-X selepas pengurangan.

Jenis kedudukan:

Kematian klinikal diikuti oleh kematian biologi, yang dicirikan oleh penghentian sepenuhnya semua fungsi dan proses fisiologi dalam tisu dan sel. Dengan peningkatan teknologi perubatan, kematian seseorang ditangguhkan semakin jauh. Walau bagaimanapun, hari ini kematian biologi adalah keadaan yang tidak dapat dipulihkan..

Tanda-tanda seseorang mati

Kematian klinikal dan biologi (benar) adalah dua peringkat proses yang sama. Kematian biologi dipastikan jika langkah-langkah resusitasi semasa kematian klinikal tidak dapat "memulakan" badan.

Tanda-tanda kematian klinikal

Tanda utama serangan jantung klinikal adalah ketiadaan denyutan di arteri karotid, yang bermaksud penangkapan peredaran darah.

Kurang bernafas diperiksa dengan menggerakkan dada atau meletakkan telinga ke dada, serta dengan membawa cermin atau kaca yang mati ke mulut.

Kekurangan tindak balas terhadap suara yang tajam dan rangsangan yang menyakitkan adalah tanda kehilangan kesedaran atau keadaan kematian klinikal..

Sekiranya terdapat sekurang-kurangnya salah satu daripada gejala yang disenaraikan, resusitasi harus segera dimulakan. Resusitasi yang dimulakan tepat pada masanya mampu menghidupkan seseorang. Sekiranya resusitasi tidak dijalankan atau tidak berkesan, peringkat terakhir kematian bermula - kematian biologi.

Definisi kematian biologi

Penentuan kematian organisma berlaku berdasarkan gabungan tanda awal dan akhir.

Tanda-tanda kematian biologi seseorang muncul setelah bermulanya klinikal, tetapi tidak segera, tetapi setelah beberapa ketika. Secara umum diterima bahawa kematian biologi berlaku pada saat pemberhentian aktiviti otak, kira-kira 5-15 minit setelah kematian klinikal..

Tanda-tanda kematian biologi yang tepat adalah petunjuk alat perubatan yang mencatatkan pemberhentian bekalan isyarat elektrik dari korteks serebrum..

Tahap kematian seseorang

Kematian biologi didahului oleh peringkat berikut:

  1. Keadaan preagonal dicirikan oleh kesedaran yang sangat tertekan atau tidak ada. Kulit pucat, tekanan darah boleh turun menjadi sifar, nadi terasa hanya pada arteri karotid dan femoral. Peningkatan kebuluran oksigen dengan cepat memburukkan keadaan pesakit.
  2. Jeda terminal adalah keadaan sempadan antara mati dan hidup. Tanpa resusitasi tepat pada waktunya, kematian biologi tidak dapat dielakkan, kerana badan sahaja tidak dapat mengatasi keadaan seperti itu.
  3. Kesengsaraan adalah saat-saat terakhir dalam hidup. Otak berhenti mengawal proses kehidupan.

Ketiga-tiga peringkat mungkin tidak hadir sekiranya tubuh terkena proses pemusnah yang kuat (kematian mendadak). Tempoh masa agonal dan pra-agonal boleh berbeza dari beberapa hari dan minggu hingga beberapa minit..

Penderitaan berakhir dengan kematian klinikal, yang dicirikan oleh penghentian sepenuhnya semua proses penting. Sejak saat itu, seseorang dapat dikenali sebagai mati. Tetapi perubahan yang tidak dapat dipulihkan dalam tubuh belum terjadi, oleh itu, selama 6-8 minit pertama setelah bermulanya kematian klinikal, langkah-langkah resusitasi aktif diambil untuk membantu menghidupkan kembali seseorang.

Tahap terakhir kematian dianggap sebagai kematian biologi yang tidak dapat dipulihkan. Penentuan fakta kematian sebenar berlaku jika semua langkah untuk mengeluarkan seseorang dari keadaan kematian klinikal tidak membawa hasil.

Perbezaan kematian biologi

Membezakan antara kematian biologi semula jadi (fisiologi), pramatang (patologi) dan ganas.

Kematian biologi semula jadi berlaku pada usia tua, akibat kepupusan semula jadi semua fungsi tubuh.

Kematian pramatang disebabkan oleh penyakit serius atau kerosakan pada organ penting, kadang-kadang boleh berlaku seketika (tiba-tiba).

Kematian yang ganas berlaku akibat pembunuhan, bunuh diri, atau akibat kemalangan.

Kriteria kematian biologi

Kriteria utama kematian biologi ditentukan oleh kriteria berikut:

  1. Tanda-tanda tradisional pemberhentian aktiviti penting adalah serangan jantung dan pernafasan, kekurangan nadi dan reaksi terhadap rangsangan luaran dan bau yang kuat (amonia).
  2. Berdasarkan kematian otak - proses penamatan aktiviti vital otak dan bahagian batangnya yang tidak dapat dipulihkan.

Kematian biologi adalah gabungan dari fakta pemberhentian aktiviti penting otak dengan kriteria tradisional untuk menentukan kematian.

Tanda-tanda kematian biologi

Kematian biologi adalah tahap akhir kematian manusia, menggantikan tahap klinikal. Selepas kematian, sel dan tisu tidak mati secara serentak, jangka hayat setiap organ bergantung pada kemampuan untuk bertahan dengan kelaparan oksigen lengkap.

Yang pertama mati adalah sistem saraf pusat - saraf tunjang dan otak, ini berlaku kira-kira 5-6 minit selepas bermulanya kematian sebenar. Kematian organ-organ lain boleh berlangsung selama beberapa jam atau bahkan beberapa hari, bergantung kepada keadaan kematian dan keadaan tinggal mayat. Tisu tertentu, seperti rambut dan kuku, mengekalkan keupayaan untuk tumbuh dalam jangka masa yang lama.

Diagnosis kematian terdiri daripada tanda-tanda orientasi dan dipercayai.

Tanda-tanda orientasi merangkumi kedudukan badan yang tidak bergerak dengan kekurangan pernafasan, nadi dan degup jantung.

Tanda-tanda kematian biologi merangkumi bintik-bintik kadaverik dan ketegangan mortis.

Juga, gejala awal kematian biologi dan lewat.

Tanda-tanda awal

Gejala awal kematian biologi muncul dalam satu jam selepas kematian dan termasuk yang berikut:

  1. Kurangnya tindak balas murid terhadap kerengsaan atau tekanan ringan.
  2. Kemunculan bintik Larchet - segitiga kulit kering.
  3. Permulaan simptom "mata kucing" - apabila mata diperah dari kedua-dua belah pihak, murid tersebut mengambil bentuk yang memanjang dan menjadi serupa dengan murid kucing. Gejala "mata kucing" bermaksud ketiadaan tekanan intraokular, yang secara langsung berkaitan dengan arteri.
  4. Mengeringkan kornea mata - iris kehilangan warna asalnya, seolah-olah ditutup dengan filem putih, dan murid menjadi keruh.
  5. Mengeringkan bibir - bibir menjadi lebat dan berkerut, memperoleh warna coklat.

Tanda-tanda awal kematian biologi menunjukkan bahawa tidak lagi bermakna untuk melakukan tindakan pemulihan.

Tanda-tanda lewat

Tanda-tanda akhir kematian biologi seseorang muncul dalam masa 24 jam dari saat kematian.

  1. Kemunculan bintik-bintik kadaverik kira-kira 1.5-3 jam setelah diagnosis kematian sebenar. Bintik-bintik itu terletak di bahagian bawah badan dan berwarna marmar.
  2. Rigor mortis adalah tanda kematian biologi yang boleh dipercayai yang berlaku akibat proses biokimia dalam badan. Rigor mortis berkembang sepenuhnya dalam kira-kira satu hari, kemudian melemah dan setelah kira-kira tiga hari ia hilang sama sekali.
  3. Penyejukan cadaveric - untuk menyatakan permulaan kematian biologi adalah mungkin jika suhu badan turun ke suhu udara. Kadar penyejukan badan bergantung pada suhu persekitaran, tetapi rata-rata penurunannya adalah sekitar 1 ° C per jam.

Kematian otak

Kematian otak didiagnosis dengan nekrosis sel otak yang lengkap.

Diagnosis pemberhentian otak dibuat berdasarkan elektroensefalografi yang dihasilkan, menunjukkan keheningan elektrik yang lengkap di korteks serebrum. Angiografi yang dilakukan akan menunjukkan penghentian bekalan darah serebrum. Pengudaraan buatan paru-paru dan sokongan perubatan dapat membuat jantung berfungsi untuk beberapa waktu - dari beberapa minit hingga beberapa hari atau bahkan beberapa minggu.

Konsep "kematian otak" tidak sama dengan konsep kematian biologi, walaupun sebenarnya ia bermaksud perkara yang sama, kerana kematian biologi organisma dalam hal ini tidak dapat dielakkan.

Masa kematian biologi

Menentukan masa permulaan kematian biologi sangat penting untuk menentukan keadaan kematian seseorang yang mati dalam keadaan tidak jelas.

Semakin lama masa berlalu sejak kematian, semakin mudah untuk menentukan waktu kematian..

Tempoh kematian ditentukan mengikut pelbagai petunjuk semasa memeriksa tisu dan organ mayat. Penentuan saat kematian pada masa awal dilakukan dengan mengkaji tahap perkembangan proses kader.

Penyataan kematian

Kematian biologi seseorang dipastikan oleh sekumpulan tanda - dipercayai dan berorientasi.

Sekiranya berlaku kematian akibat kemalangan atau kematian yang ganas, pada dasarnya mustahil untuk menyatakan kematian otak. Nafas dan degupan jantung mungkin tidak didengar, tetapi ini juga tidak bermaksud kematian biologi..

Oleh itu, jika tidak ada tanda-tanda awal dan akhir kematian, diagnosis "kematian otak", yang bermaksud kematian biologi, ditetapkan di institusi perubatan oleh doktor.

Transplantologi

Kematian biologi adalah keadaan kematian organisma yang tidak dapat dipulihkan. Selepas seseorang mati, organnya boleh digunakan sebagai pemindahan. Perkembangan pemindahan moden memungkinkan untuk menyelamatkan ribuan nyawa manusia setiap tahun.

Masalah moral dan undang-undang yang timbul nampaknya agak rumit dan diselesaikan dalam setiap kes secara individu. Persetujuan saudara-mara si mati untuk pengambilan organ adalah wajib.

Organ dan tisu untuk pemindahan harus dikeluarkan sebelum tanda-tanda awal kematian biologi muncul, iaitu, dalam waktu sesingkat mungkin. Pengesanan kematian yang lewat - kira-kira setengah jam selepas kematian, menjadikan organ dan tisu tidak sesuai untuk pemindahan.

Organ yang dikeluarkan dapat disimpan dalam larutan khas dari 12 hingga 48 jam.

Untuk mengeluarkan organ orang yang mati, kematian biologi mesti dibuat oleh sekumpulan doktor dengan protokol. Syarat dan prosedur untuk membuang organ dan tisu dari orang yang meninggal dunia diatur oleh undang-undang Persekutuan Rusia.

Kematian manusia adalah fenomena sosial yang signifikan yang merangkumi konteks hubungan peribadi, agama dan sosial yang kompleks. Walaupun begitu, mati adalah bahagian yang tidak terpisahkan dari kewujudan mana-mana organisma hidup..