Afasia selepas strok: jenis, rawatan, senaman

Pukulan

Apabila orang tua cuba menjelaskan sesuatu kepada saudara-mara, dan dia mendapat satu set bunyi yang tidak bermakna, atau kata-kata yang tidak sesuai dengan keadaan itu, ini disebut afasia. Penyebab utamanya pada orang tua adalah strok serebrum, akibatnya sel-sel di satu atau lebih pusat otak yang bertanggungjawab untuk ucapan mati. Dan agar saudara anda yang tua tidak mengalami kemurungan yang teruk dan tidak mula melakukan cubaan bunuh diri yang berkaitan dengan afasia setelah strok, maka perlu memulakan rawatan secepat mungkin. Sebilangan besar aktiviti rawatan jatuh ke bahu saudara-mara pesakit.

  1. Apa yang menyebabkan afasia pada strok
  2. Bagaimana mengenali afasia
  3. Cara merawat afasia:
    • Rawatan ubat
    • Fisioterapi
    • Kelas dengan ahli terapi pertuturan
    • Kelas dengan psikoterapis
    • Rawatan alternatif
    • Apa yang perlu dilakukan di rumah

Apa yang menyebabkan afasia pada strok

Di otak manusia, terdapat beberapa pusat yang saling berkaitan yang bertanggungjawab untuk pertuturan lisan: untuk memahaminya, memperbanyaknya, menganalisis struktur pertuturan yang kompleks, kemampuan untuk membina ayat yang betul. Kesemuanya saling berkaitan dengan serat saraf, dan terletak terutamanya di bahagian tengah otak, serta di lobus temporal dan parietal. Sebilangan pusat pertuturan ini simetris di kedua belahan otak (iaitu, digandakan di setiap hemisfera), tetapi ada juga kawasan yang hanya dimiliki oleh orang kanan di hemisfera kiri, dan tangan kiri - di sebelah kanan.

Apabila strok berlaku, bahagian otak mati. Sekiranya kematian berlaku di salah satu pusat pertuturan, atau ujung saraf yang menghubungkan zon ini rosak, afasia berkembang. Oleh itu, afasia adalah pelanggaran pemahaman atau pembiakan semula ucapan lisan yang sudah terbentuk, kadang-kadang sehingga tidak lengkap. Sekiranya pelanggaran berkenaan dengan ucapan bertulis, maka sindrom neurologi seperti itu akan mempunyai nama yang berbeza (alexia, agraphia).

Bagaimana mengenali afasia

Afasia selepas strok dapat dikenali oleh pelbagai gejala, gabungannya memungkinkan untuk membezakan beberapa jenis sindrom ini..

Oleh itu, mengenai afasia sifat sensori (Wernicke), kita boleh bercakap sekiranya pesakit mempunyai:

  • salah faham mengenai ucapan yang disampaikan;
  • salah faham tentang kiasan, pepatah, peribahasa;
  • aduan bahawa semua orang di sekitar mereka mula bercakap seolah-olah "dalam bahasa asing";
  • melupakan bahagian awal ayat panjang pembicara, kehilangan pemahaman tentang struktur ucapan yang panjang, yang mendorong pesakit untuk mengemukakan soalan mengenai kata-kata yang telah hilang dari ingatan.

Pada masa yang sama, pesakit dapat merumuskan cadangannya sendiri. Dan walaupun akan laconic, tanpa frasa deskriptif, tetapi maknanya akan ada di dalamnya.

Sekiranya afasia mnestic berkembang selepas strok, orang tua:

  • dapat mengingat hanya beberapa perkataan dari frasa yang didengar;
  • mula bersuara, lupa apa yang ingin dia katakan;
  • bersuara perlahan, memilih kata-katanya dengan teliti;
  • menggantikan beberapa perkataan dengan yang lain yang tidak sesuai dengan makna.

Ini adalah afasia akustik-mnestic. Terdapat juga jenis sindrom optik-mnestic, kemudian:

  • seseorang boleh membaca tajuk utama di buku atau surat khabar, tetapi makna teks itu sendiri hilang;
  • sukar baginya untuk tidak hanya menggambarkan apa yang dilihatnya (di dunia di sekelilingnya atau dalam gambar), tetapi juga menamakan objek.

Afasia amnestic juga dibezakan, yang berkembang dengan pukulan lobus parietal-temporal. Dalam kes ini, seseorang melupakan apa yang disebut objek individu, tetapi mengingati apa tujuannya. Pesakit seperti itu, bukannya "pen", boleh mengatakan "perkara yang mereka tulis dengan", dan seumpamanya.

Afasia semantik tidak dapat dilihat dengan segera. Dalam kes ini, seseorang yang mengalami strok dilemparkan ke dalam pukulan dengan hukuman panjang yang menggambarkan tindakan logik, hubungan spasial.

Semua jenis sindrom ini - jenis afasia Wernicke, mnestic, semantik dan amnestic - digabungkan dengan nama umum "sensori aphasia" apabila seseorang selepas strok mengalami kesukaran untuk memahami pertuturan. Selalunya pesakit itu sendiri tidak memahami apa yang diperkatakannya.

Jenis penyakit utama kedua adalah afasia motor. Dalam kes ini, orang itu, sebaliknya, sangat memahami ucapan yang dialamatkan, tetapi tidak dapat mengulanginya, dari mana dia menderita secara moral. Afasia motor dibahagikan kepada 3 jenis:

  1. Afasia motor aferen. Dalam kes ini, pesakit membingungkan konsonan tanpa suara dan bersuara yang serupa, menyusun semula bunyi dengan kata-kata.
  2. Afasia dinamik. Pesakit memahami pertuturan yang ditujukan dan cuba menjawab, tetapi kata-kata dalam ayatnya tidak sesuai sehingga keseluruhan frasa kehilangan maknanya. Seseorang mendengar dan memahami perkara ini, tetapi tidak dapat memperbaikinya, sebab itulah dia menderita.
  3. Afasia Broca. Ia berlaku pada orang yang kehilangan, akibat strok, bahagian otak berhampiran lobus frontal hemisfera kiri (terdapat pusat Broca, yang bertanggung jawab untuk koordinasi pergerakan melalui mana pertuturan diterbitkan semula). Ini dicirikan oleh perubahan gaya komunikasi: seseorang bercakap dengan kata yang terpisah, membuat jeda di antara mereka, dan bahkan antara suku kata yang terpisah, kerana sukar baginya untuk beralih dari satu suku kata menjadi yang sama sekali tidak sama. Orang seperti itu mula menulis dan membaca dengan kesalahan besar. Dia boleh mengulang suku kata yang sama sepanjang masa, menamakan perkataan yang berlainan makna, bercakap dengan tidak sah.

Ucapan pesakit dengan afasia motor sangat pendek, terdiri daripada hanya kata nama dan kata kerja, di mana orang itu berhenti. Dia mungkin mengulangi satu suku kata (misalnya, "la") atau bunyi (misalnya, hum), cuba meletakkan makna di dalamnya dengan bantuan intonasi. Semasa perbualan, orang seperti itu sering menangis, kerana dia menderita kenyataan bahawa dia tidak dapat menyampaikan pemikirannya.

Diagnosis afasia motorik harus dibuat oleh pakar neurologi, kerana dalam kehidupan seharian sukar untuk membezakan sindrom ini dari yang disebut dysarthria. Dysarthria berlaku apabila pusat otak mengalami kerosakan, yang membawa arahan ke otot yang terlibat dalam pembentukan pertuturan (pergerakan lidah, bibir, pita suara). Pesakit disarthria memahami ucapan yang dialamatkan dan membentuk ayat dengan betul. Tetapi disebabkan oleh perubahan suara mereka dan ketidakmampuan untuk mengucapkan suara individu, ucapan mereka menjadi tidak terbaca. Sekiranya gangguan pernafasan ditambahkan, ini memaksa orang tua yang sakit untuk bercakap dalam ayat pendek. Huraian, kata sifat, kata keterangan tidak hilang dari ucapan.

Jenis afasia ketiga "besar", bersama dengan jenis deria dan motorik, adalah afasia total. Ia dicirikan oleh gangguan pemahaman dan pembiakan pertuturan. Keadaan ini boleh disyaki oleh gejala berikut:

  • sebagai tindak balas kepada ucapan yang disampaikan, dia memandang pembicara tanpa memahami. Sekiranya anda mempermudah ayat, ganti perkataan dengan yang lebih sederhana dan lebih primitif, dapat memenuhi permintaan itu, tetapi masih tidak dapat menjawab dengan jelas;
  • orang seperti itu yang mengalami strok tidak dapat merumuskan permintaan dengan jelas;
  • melangkau beberapa perkataan dalam ayat sekaligus. Selebihnya perkataan adalah yang paling mudah. Tidak ada giliran sastera: hiperbola, perbandingan, giliran kata keterangan kompleks, dalam ucapan. Dalam kes yang teruk, kata sifat dan kata keterangan pun hilang dari frasa: ayat itu hanya terdiri daripada kata nama.

Cara merawat afasia

Seperti semua orang diajar sejak kecil, "sel-sel saraf tidak dipulihkan." Sebenarnya, ini tidak sepenuhnya benar: walaupun pada orang tua, hubungan baru dapat terbentuk antara neuron hidup - "jambatan" di mana maklumat akan mengalir dari sel saraf di satu sisi strok ke neuron di sisi lain. Tetapi untuk ini, anda memerlukan:

  1. aktiviti harian yang akan melibatkan kawasan otak yang berdekatan dengan kawasan mati;
  2. bekalan darah yang mencukupi ke otak, terutamanya di kawasan yang terjejas;
  3. menyediakan otak dengan jumlah oksigen yang diperlukan;
  4. penghapusan impuls kekacauan tambahan yang timbul di otak dalam keadaan tertekan dan mencegah aliran impuls diarahkan ke kawasan yang berdekatan dengan fokus sel mati. Tekanan dalam afasia disebabkan oleh fakta bahawa seseorang memahami ketidakupayaan mereka untuk menyampaikan mesej mereka kepada orang lain.

Afasia selepas strok juga dirawat mengikut prinsip ini. Anda perlu memulakannya seawal mungkin - sebaik sahaja edema serebrum dihentikan, yang menampakkan diri dalam kemurungan kesedaran (dari mengantuk hingga koma), sawan, halusinasi.

Terapi mestilah:

  • dimulakan seawal mungkin;
  • dijalankan setiap hari, sehingga pesakit dapat menguasai;
  • bertujuan untuk memperbaiki bukan sahaja ucapan lisan, tetapi juga ucapan bertulis, jika sindrom seperti itu berlaku pada saudara anda.

Dalam beberapa kes, afasia setelah strok boleh berhenti sendiri, tetapi ini sangat jarang berlaku, jadi anda tidak boleh mengharapkan hasilnya. Pada dasarnya, rawatan sindrom ini adalah proses yang panjang dan susah payah yang memerlukan banyak pulangan daripada saudara-mara..

Mari pertimbangkan setiap jenis terapi secara terperinci.

Rawatan ubat

Ia diresepkan oleh pakar neurologi hospital di mana pesakit dengan strok sedang berbaring, dan mula dijalankan seawal mungkin. Terapi ubat merangkumi ubat-ubatan yang meningkatkan penghantaran oksigen dan nutrien ke otak, memperkuat hubungan saraf di dalamnya, dan mengoptimumkan metabolisme di dalamnya. Ia:

Lihat juga:

  • Strok serebrum iskemia: gejala, prognosis, rawatan
  • Pemulihan selepas arthroplasty pinggul
  • Kegagalan ginjal pada usia tua
  • Cerebrolysin (Semax);
  • "Gliatilin" ("Holityline", "Cereton");
  • Somazina (Tserakson);
  • sediaan asid sukina "Cytoflavin", "Reamberin", "Mexidol";
  • Vitamin kumpulan B: "Neuromidin", "Milgamma".

Ubat ini digunakan di kompleks, mengikut skema yang diamalkan oleh institusi perubatan ini. Pada mulanya, mereka diberikan secara intravena dan intramuskular selama 1-3 minggu. Kemudian mereka beralih ke bentuk tablet ubat ini.

Sebagai tambahan kepada ubat-ubatan ini, pesakit diberikan ubat-ubatan yang diperlukan oleh keadaannya. Oleh itu, jika afasia selepas strok ditambah dengan gangguan lain yang lebih mengancam nyawa, kompleks rawatan untuk gangguan pertuturan adalah "mengurangkan" - untuk mengurangkan beban ubat pada organ dalaman.

Fisioterapi

Untuk rawatan afasia selepas strok, prosedur fisioterapeutik dilakukan untuk memperbaiki peredaran serebrum. Ia:

  • akupunktur;
  • electromyostimulation (pendedahan kepada denyutan semasa) otot yang terlibat dalam artikulasi;
  • kesan pada korteks serebrum oleh medan magnet.

Kelas dengan ahli terapi pertuturan

Pakar terapi pertuturan khas - ahli aphiologiologi - menangani melegakan afasia selepas strok. Biasanya pakar ini bekerja di hospital yang sama yang merawat strok, tetapi dalam beberapa kes, saudara-mara harus mencari pakar seperti itu sendiri..

Kelas dengan pakar afasia harus bermula dalam keadaan jabatan neurologi, seminggu setelah pesakit dipindahkan dari unit rawatan intensif. Doktor ini melatih orang tua yang mengalami strok selama 5-7 minit pada mulanya, secara beransur-ansur meningkatkan masa latihan menjadi 15 minit. Ia berfungsi seperti ini:

  1. Bina dialog dengan pesakit.
  2. Cari persefahaman.
  3. Latih tubi membaca.
  4. Ingat kemahiran menulis.

Sebelum memulakan kelas dengan pesakit dengan afasia deria, jika dia tidak memahami keadaannya, dia diminta untuk menulis perkataan (biasanya dia menulis satu set huruf), kemudian - untuk membacanya. Berkomunikasi dengannya dengan ekspresi wajah dan gerak tubuh. Pada sehelai kertas dengan satu set huruf, gariskan dengan pensil atau pen.

Pakar aphiologiologi harus menunjukkan kepada saudara-mara latihan yang dilakukannya dengan pesakit supaya mereka dapat mengulanginya pada waktu petang..

Contoh latihan:

  • Bengkak pipi.
  • Menjilat lidah secara bergantian antara bibir atas dan bawah.
  • Tarik bibir dengan tiub, selepas itu anda perlu menahannya dalam kedudukan ini selama 5 saat, kemudian berehat.
  • Pergerakan lidah: ke arah hujung hidung - ke arah dagu.
  • Percubaan melipat lidah di depan cermin.
  • Gerakkan rahang bawah ke hadapan dan ke atas untuk menangkap bibir atas dengan gigi anda. Kemudian lakukan perkara yang sama dengan rahang bawah..
  • Dengan mulut tertutup, anda perlu berusaha menjangkau lidah dengan lidah anda.
  • Lidah bergumpal di lelangit.
  • Gambar ciuman.
  • Sebutan kata-kata biasa yang mudah dikenali.

Dengan pakar aphiologi, mereka mempelajari frasa atau perkataan untuk memulakan komunikasi, "mengingat" kiraan dari 1 hingga 10 dan mengikut urutan terbalik.

Terapi intonasi melodi berkesan dalam rawatan afasia: semasa menyanyi, artikulasi bertambah baik - keyakinan diri muncul. Mereka mulai menyanyi dengan lagu yang tidak asing lagi, mendukung pasien dengan segala cara yang mungkin, bahkan jika dia tidak dapat mengucapkan satu suara yang dapat dimengerti.

Untuk afasia deria, latihan dengan kad flash dengan gambar sangat membantu. Anda boleh menggunakan program komputer khas (misalnya, program untuk ahli terapi pertuturan oleh Ryabtsun) atau aplikasi di telefon anda. Ahli aphiologiologi meminta pesakit untuk menjelaskan apa yang ingin dia katakan dengan menggunakan gambar. Juga, jika seseorang membingungkan huruf dengan kata-kata, dia meminta untuk menunjukkan di mana, misalnya, "tong" digambarkan, dan di mana "ginjal".

Sekiranya ucapan sedikit menderita, atau pada tahap perawatan kemudian, mereka menggunakan imlak, membaca dengan kuat. Untuk rawatan, juga penting untuk mengucapkan twister lidah yang melatih, khususnya, suara yang tidak dapat diucapkan oleh pesakit.

Setelah setiap tugas berjaya diselesaikan, pesakit dipuji.

Sebagai tambahan kepada latihan dan imlak, ahli terapi pertuturan-aphasiologis melakukan urutan terapi pertuturan. Untuk melakukan ini, dia mengurut dengan lembut kawasan yang berlainan di lidah, bibir, pipi, lelangit dengan spatula atau sudu. Tujuan urutan adalah untuk memulihkan nada otot di kawasan-kawasan ini untuk meningkatkan pertuturan.

Kelas dengan psikoterapis

Pesakit dengan afasia selepas strok, terutama jenis motornya (ketika mereka memahami ucapan, tetapi tidak dapat menghasilkannya), dibezakan oleh air mata, perasaan tertekan. Untuk mengelakkan mereka daripada mengalami kemurungan, mereka memerlukan kelas dengan psikoterapis. Pakar ini akan menilai keadaan mental saudara anda dan, berdasarkan ini, akan menetapkan jenis psikoterapi yang sesuai, yang dapat ditambah dengan sokongan ubat yang diperlukan.

Dalam kebanyakan kes, psikoterapis mengadakan kelas bukan sahaja dengan pesakit itu sendiri, tetapi juga dengan saudara-mara. Dia menjelaskan bagaimana mereka perlu membina garis tingkah laku dalam hubungannya dengan pesakit, bagaimana berkomunikasi dengannya, bagaimana bertindak balas terhadap air mata atau serangan kemarahannya.

Rawatan alternatif

Pada masa ini, untuk rawatan bentuk afasia yang teruk yang tidak bertindak balas terhadap terapi standard, yang berikut boleh digunakan:

  1. Pengenalan sel induk ke dalam darah - sel-sel manusia yang dapat berubah menjadi sel lain di dalam badan. Diandaikan bahawa sel induk, yang merasakan "isyarat" dari otak yang rosak akibat strok, dihantar ke sana dan menggantikan (sekurang-kurangnya sebahagian) bahagian-bahagian tisu saraf yang mati. Akibatnya, jumlah tisu otak mati berkurang, dan sesi selanjutnya dengan ahli terapi pertuturan mempunyai peluang yang lebih baik untuk memulihkan pertuturan..
  2. Operasi yang disebut anastomosis ekstra-intrakranial. Ini terdiri dalam mewujudkan hubungan tiruan antara arteri di luar rongga kranial (temporal artery) dan arteri serebrum tengah yang memberi makan otak. Operasi ini belum mendapat penggunaan yang meluas dan bertujuan untuk meningkatkan bekalan darah ke otak..

Apa yang perlu dilakukan di rumah

Selepas keluar, saudara-mara perlu meneruskan terapi yang dimulakan di hospital:

  • mengambil ubat dalam bentuk tablet;
  • latihan untuk alat pertuturan: ditetapkan oleh doktor atau yang dinyatakan di atas;
  • mengucapkan twister lidah;
  • jika perlu - kelas dengan psikologi dan psikoterapis.

Pesakit harus dilayan dengan sopan, cuba jangan fokus pada kenyataan bahawa ucapannya tidak dapat difahami, ulangi bahawa ini adalah kesukaran sementara dan dengan usaha bersama anda akan mengatasi penyakit ini. Bercakap dengan jelas, jelas, tetapi - tidak seperti bayi yang terencat akal atau tidak cerdas dan tidak keras. Cuba sentuh hanya topik-topik yang akan menanamkan keyakinan dalam dirinya.

Jangan mengasingkan saudara yang sudah tua. Sebaliknya, cubalah mengumpulkan di sekelilingnya banyak saudara-mara dan rakan-rakan yang akan berkomunikasi dengan dia dan sesama mereka, sehingga dia dapat mendengar ucapan mereka. Sekiranya gangguan pertuturan sangat teruk, maka lebih baik dia bertanya kepadanya sedemikian rupa sehingga dia dapat menjawab secara negatif atau afirmatif..

Pesakit dapat menonton program dan video, tetapi tidak lebih dari 2 jam sehari. Ini disebabkan oleh fakta bahawa mustahil untuk membebani kawasan otak yang belum pulih sepenuhnya, sehingga tidak menyebabkan kemerosotan keadaan. Program, filem atau video yang anda tonton mestilah positif.

Pemulihan pertuturan selepas strok: tahap kerosakan, senaman

Afasia pasca strok (gangguan pertuturan) adalah akibat biasa dari kemalangan serebrovaskular akut. Menurut statistik, 20% (atau sekitar angka ini) pesakit yang mengalami strok iskemia, memperhatikan masalah dengan pertuturan yang berbeza-beza.

Sebahagian besarnya, ini adalah gangguan yang boleh dibalikkan, namun diperlukan rawatan yang kompeten. Apa yang harus diketahui oleh pesakit?

  1. Penyebab afasia
  2. Jenis afasia
  3. Jenis terapi
  4. Rawatan ubat
  5. Bantuan ahli terapi pertuturan

Penyebab afasia

Afasia strok berkembang kerana beberapa sebab. Faktor utama dan segera yang mempengaruhi fungsi pertuturan adalah kerosakan pada pusat otak yang khas (juga dikenali sebagai zon Wernicke dan Broca).

Bergantung pada penyetempatan lesi, keupayaan untuk bercakap hilang sepenuhnya atau sebahagian (dalam kes ini, jawapan untuk soalan "adakah ucapan dapat dipulihkan?" Adakah positif).

Semakin parah tahap kerosakan struktur serebrum, semakin jelas pelanggarannya. Sekiranya tumpuannya ketara, keupayaan untuk bercakap dan memahami kata-kata yang dialamatkan akan hilang (dalam kes ini, sangat sukar untuk memulihkan pertuturan selepas strok).

Jenis afasia, serta keparahan keadaan, secara langsung bergantung pada penyetempatan fokus patologi.

Jenis afasia

  • Afasia motor. Sebab perkembangannya terletak pada kekalahan struktur otak di kawasan zon Broca. Pesakit mengenali dan melihat kata-kata yang ditujukan kepadanya, tetapi dia sendiri tidak dapat bercakap. Faktor perkembangan terletak pada paresis struktur yang bertanggungjawab untuk fungsi motor otot muka dan otot lain. Pengaliran saraf terganggu. Jenis motor dianggap salah satu yang paling sukar dari segi pengawasan.
  • Afasia deria. Afasia sensori membuat dirinya terasa dengan pemusnahan sel-sel serebrum di wilayah temporal (pusat Wernicke). Dalam kes ini, kemampuan untuk memahami kata-kata orang lain menderita. Pesakit boleh bercakap, tetapi hanya sebahagian. Monolog tidak bermakna dan terdiri daripada pecahan frasa.
  • Afasia sensomotor. Jenis bercampur. Keupayaan untuk bercakap dan memahami perkataan menderita. Sekiranya pertuturan hilang kerana sebab ini, prospek pemulihan tidak jelas..
  • Jumlah afasia. Ini terdiri daripada kehilangan fiksyen sepenuhnya untuk penjanaan dan persepsi pertuturan. Diperhatikan dengan kemalangan serebrovaskular besar-besaran.
  • Jenis kekalahan semantik. Pesakit memahami kata-kata, boleh bercakap, tetapi kehilangan kemampuan untuk menganalisis pertuturan dan struktur tulisan yang kompleks: dia menjadi bingung pada akhir, mengendalikan frasa, tidak memahami makna beberapa ungkapan. Kemahiran analisis hilang.
  • Amnesti terganggu. Dengan jenis patologi ini, pesakit lupa nama-nama objek yang biasa, keliru dalam konsep abstrak.
  • Gangguan aferen. Dikaitkan dengan kesukaran sebutan langsung bunyi individu.
  • Pelanggaran dinamik. Ubah kemampuan analitik pesakit untuk mencari konstruksi tatabahasa yang betul.

Terdapat juga jenis pelanggaran lain. Dalam beberapa kes, dengan strok, fenomena sebaliknya dicatat: pesakit menjadi terlalu banyak bicara, ucapannya meriah, aktif, tetapi tidak koheren dan tidak mempunyai makna.

Di sebalik semua kesukaran, deria dan motorik, serta jenis afasia semantik dan amnestik mempunyai prognosis yang baik dari segi penyembuhan. Sekiranya kemampuan bercakap telah diambil, kunci kejayaan adalah pendekatan bersepadu.

Jenis terapi

Rawatan tersebut berdasarkan pendekatan sistematik. Mereka menggunakan ubat, terapi pertuturan dan kaedah terapi lain.

Rawatan ubat

Sifat terapi bergantung kepada keparahan keadaan. Sekiranya pelanggaran tersebut tidak mempunyai watak total, kumpulan ubat berikut boleh digunakan:

  • Nootropik. Membantu memulihkan aktiviti otak yang normal, mempercepat proses regeneratif.
  • Ubat antihipertensi. Terima kasih kepada mereka, tekanan darah menurun, dan sel otak pulih lebih cepat. Di samping itu, langkah ini adalah antara anti-kambuh.
  • Antikoagulan. Mengurangkan pembekuan darah.
  • Farmaseutikal diuretik. Digunakan untuk melegakan edema serebrum. Membantu mengeluarkan cecair dari badan dengan lebih pantas.

Dengan proses yang teruk, serta semasa tempoh pemulihan, ubat berikut ditunjukkan:

  • Actovegin.
  • Mexidol.
  • Ceraxon.
  • Gliatilin.

Jawapan perubatan yang agak asli tetapi berkesan untuk soalan "bagaimana memulihkan ucapan selepas strok" adalah penggunaan sel stem. Terima kasih kepada unit sitologi abadi dan universal ini, neuron mati dengan cepat diganti. Untuk tujuan rawatan, doktor mengambil biomaterial pesakit, membesarkannya ke jumlah yang diperlukan, dan kemudian menyuntiknya dengan selang dua bulan. Seperti yang ditunjukkan oleh amalan, kaedah ini mempunyai hak untuk hidup dan dibezakan oleh keberkesanannya..

Bantuan ahli terapi pertuturan

Bagaimana lagi untuk memulihkan ucapan selepas strok? Dengan mengunjungi pejabat terapi pertuturan. Ahli terapi pertuturan selepas strok - salah satu doktor dan pembantu utama pesakit.

Selalunya, pesakit harus belajar semula untuk bercakap, sejak awal. Perkhidmatan terapi pertuturan untuk orang dewasa selepas strok tidak murah, oleh itu penyelesaian terbaik adalah dengan berjumpa doktor di hospital.

Selepas strok, anda boleh pulih di rumah, tetapi pada peringkat pertama pemulihan, anda tidak boleh melakukannya tanpa bantuan profesional.

Kaedah apa yang digunakan oleh doktor:

  • Pada peringkat pertama, pakar berjumpa pesakit, menjalin hubungan dan melakukan diagnostik awal: menilai kekuatan suara, ketakutan, keparahan lesi, kemampuan memahami ucapan yang dialamatkan.
  • Selanjutnya, kelas dengan ahli terapi pertuturan dilakukan dalam meningkatkan kerumitan. Bahan untuk kelas dipilih berdasarkan keparahan patologi.
  • Pada awalnya, pekerjaan dilakukan pada pengucapan kata-kata individu, kemudian memahaminya dalam konteks struktur semantik yang kompleks.
  • Contoh khas tugas: ahli terapi pertuturan memulakan frasa dan meminta pesakit menyelesaikannya.
  • Sebagai teknik semasa kelas terapi pertuturan, lagu kegemaran pesakit dapat ditawarkan. Pesakit dijemput untuk mengingat dan mengucapkan kata-kata, bernyanyi bersama. Motivasi positif memainkan peranan penting dalam kes ini..
  • Pesakit dijemput untuk melukis gambar mengenai topik yang dibentangkan.

Tempoh pelajaran pertama tidak melebihi 10-15 minit. Selepas satu atau dua bulan, tambahkan 15 minit lagi dan bawa durasi menjadi setengah jam.

Set latihan yang hampir

Latihan terapi pertuturan "terikat" dengan latihan berterusan. Pada akhir tempoh akut dan dengan persetujuan dengan ahli terapi pertuturan, pesakit dapat melakukan kompleks gimnastik terapeutik di rumah.

Latihan berikut paling berkesan:

  • Kencangkan bibir dan rentang ke hadapan, membentuk tiub dan, seolah-olah ingin mengucapkan suara "U". Ulangi 5-10 kali. Melatih meniru otot.
  • Gigit bibir atas dengan lembut dengan gigi bawah. Kemudian lakukan perkara yang sama, menggigit bibir bawah dengan gigi atas..
  • Dalam satu hitungan, turunkan kepala anda, menekan dagu ke dada. Pada kiraan "dua" kembali ke kedudukan asal.
  • Jelirkan lidah anda. Gulung ke dalam tiub.
  • Lekatkan lidah anda ke hadapan sejauh yang memungkinkan. Sekarang cuba sampai dahulu ke dagu dan kemudian ke hidung.
  • Regangkan leher sejauh tulang belakang membenarkan, menjulurkan lidah ke amplitud maksimum. Kekal dalam kedudukan ini selama beberapa saat.
  • Selesaikan latihan sebelumnya. Di puncak, buatlah suara mendesis.
  • Lakukan pergerakan bergetah dengan lidah anda.
  • Menjelirkan lidah. Sekarang anda perlu menjilat bibir anda dengan gerakan bulat.
  • Bengkokkan lidah anda ke belakang, mahu menjilat lelangit lembut.
  • Lakukan pergerakan bulat dengan lidah anda tanpa membuka mulut.
  • Memukul dengan kuat, seolah-olah mengirim ciuman ke udara.
  • Senyum, maksima "menghulurkan" senyuman.

Kemudian, anda harus mencuba mengucapkan kata-kata dan lidah masing-masing.

Bagaimana anda boleh mendapatkan kembali ucapan dengan melakukan latihan ini? Latihan sistematik memulihkan stereotaip, pergerakan automatik dan meningkatkan pemakanan saraf dan otot yang terjejas.

Peraturan latihan:

  • Anda tidak harus tergesa-gesa.
  • Anda tidak boleh memaksa langkah kelas anda.
  • Rehat sebentar pada tanda pertama keletihan..

Kaedah lain

  • Akupunktur. Rawatan ditunjukkan untuk afasia motor..
  • Fisioterapi. Rawatan ini juga berkesan hanya untuk afasia motor..
  • Pembedahan. Digunakan dalam kes yang luar biasa.

Tempoh pemulihan

Berapa lama afasia berlangsung secara purata? Semuanya bergantung pada kemampuan pemulihan tubuh pesakit dan masa pertolongan cemas. Sekiranya anda tidak mengambil kira jumlah afasia, tempoh akut berlangsung dari 3 bulan hingga enam bulan atau lebih. Di masa depan, terdapat peningkatan fungsi dan ingatan pertuturan secara beransur-ansur..

Pesakit "sampai" ke keadaan stabil dalam 2-3 tahun.

Cara memulihkan ucapan selepas strok iskemia?

Ini adalah soalan kompleks yang memerlukan jawapan yang komprehensif dari pesakit dan doktornya. Nasib mangsa diputuskan dalam 72 jam pertama, dalam tempoh ini bantuan ditunjukkan dan pada masa yang sama ditentukan betapa teruknya afasia.

Dalam kes terapi, kegigihan seseorang dan sokongan psikologi dari orang yang dikasihi sangat penting..

Dalam sistem, faktor psikologi dan fisiologi yang disebut akan membantu memulihkan fungsi pertuturan dengan cepat.

Afasia deria

Afasia sensori mempunyai banyak sinonim untuk namanya: menerima, fasih, akustik-gnostik, afasia Wernicke, atau hanya tuli dalam kata-kata. Patologi terdiri daripada kekalahan kawasan pendengaran korteks serebrum, iaitu kawasan Wernicke. Patologi didasarkan pada kesukaran mengenal komposisi bunyi sesuatu perkataan. Kekalahan utama dalam jenis afasia ini adalah kurangnya pemahaman tentang makna sesuatu perkataan, sementara seseorang dapat dengan bebas mengulangi kata-kata dan mendengarnya, intinya adalah jika tidak memahami maksudnya. Dengan luka teruk di zon Wernicke, ucapan orang lain yang didengar dianggap sebagai bunyi putih.

Afasia Wernicke berlaku di bawah pengaruh kecacatan pada gyrus temporal yang unggul. Ini merosakkan penganalisis pendengaran, iaitu bidang pendengaran utama. Dalam kes ini, bahasa ibunda dianggap oleh seseorang sebagai bahasa asing. Oleh kerana pusat kortikal penganalisis pendengaran rosak, terdapat kehilangan pengalaman persepsi pertuturan, oleh itu nama kedua patologi terbentuk - pekak ucapan. Hampir selalu, bersamaan dengan kekalahan bidang pendengaran utama, pusat deria pertuturan terjejas.

Tanda dan penyebab afasia deria

Afasia sensori boleh disebabkan oleh pelbagai sebab. Kedua-dua penyakit sistem kardiovaskular dan kecederaan traumatik pada kepala dan sistem saraf pusat boleh menyebabkan penyakit ini. Penyebab afasia deria yang paling biasa adalah:

  • Gangguan akut dan sementara aliran darah serebrum, seperti embolisme atau strok hemoragik. Embolisasi boleh berlaku akibat adanya plak aterosklerotik yang tidak stabil di tempat tidur salah satu arteri karotid atau akibat trombus dari pelengkap atrium kiri dalam keadaan artimogenik.
  • Kecederaan kepala traumatik, paling kerap berlaku dalam kemalangan jalan raya. Konfusi dan kecederaan otak traumatik boleh menyebabkan kerosakan serentak pada struktur kortikal dan subkortikal atau kerosakan dalam bentuk yang tertunda dengan perkembangan edema serebrum.
  • Proses onkologi dengan penyetempatan di cranium. Tumor jinak atau malignan boleh menjadi faktor penting dalam perkembangan afasia deria.

Penting untuk diperhatikan bahawa cabang berikut yang memasuki lembangan arteri serebrum tengah paling sering terlibat dalam pembentukan lesi:

  • Cabang bawah arteri serebrum tengah;
  • Arteri temporal posterior;
  • Arteri gyrus sudut.

Bentuk afasia deria

Terdapat beberapa bentuk klinikal signifikan ciri aphasia deria afasia deria. Apabila fokus patologi tambahan bahan kortikal melekat pada kawasan yang terjejas di Wernicke, gejala baru muncul dalam fungsi ucapan yang terganggu. Dalam hal ini, pakar neurologi membezakan bentuk afasia berikut:

Afasia semantik

Dengan afasia ini, terdapat pelanggaran terhadap pengakuan logik dan hubungan kata dan objek. Ini benar terutamanya untuk persepsi spasial..

Akalculia-aphasia

Dalam kes ini, gejala utamanya adalah pembentukan gangguan pertuturan setempat. Yaitu, pelanggaran akaun. Pada masa yang sama, bentuk ucapan lain pada pesakit tidak menderita.

Afasia motor-sensori

Kurangnya kesedaran pertuturan dikaitkan bukan hanya dengan kerosakan pada bahagian kortikal penganalisis pendengaran, tetapi juga dengan fungsi artikulasi yang terganggu. Dengan kata lain, seseorang tidak dapat menilai gerak isyarat dengan betul ketika mengucapkan kata tertentu seperti pada orang lain. Begitu juga dengan diri saya. Pesakit itu sendiri tidak menyedari penyakitnya dan sangat jengkel dalam keadaan ketika dia tidak difahami.

Jumlah afasia

Dengan pilihan ini, mangsa mempunyai gabungan pelbagai jenis gangguan fungsi fungsi pertuturan. Pesakit mengalami pelanggaran ucapan bertulis dan lisan. Dalam kes ini, pesakit tidak dapat melihat ucapan orang lain dan dia sendiri juga tidak dapat menjawab apa-apa..

Gejala

Manifestasi klinikal afasia deria mempunyai sejumlah ciri khusus yang membantu dalam diagnosis pembezaan yang cepat dan berkesan. Tanda-tanda ini merangkumi:

  • Pidato atau logo yang fasih, penuh dengan sebilangan besar ungkapan dan parafrasa kiasan. Pesakit kehilangan kata benda, saya mengimbangi kecacatan pertuturan seperti itu dengan sejumlah besar kata kerja, kata kerja dan kata hubung. Ucapan menjadi verbose, tetapi tidak maklumat.
  • "Jargonous afhasia" - aliran neologisme, peribahasa, ucapan dan parafrasa yang berterusan.
  • Keseronokan yang kuat hingga perkembangan keadaan paranoid.
  • Gangguan pemahaman dan persepsi pertuturan. Pesakit mengalami kesukaran atau sama sekali tidak menerima pertanyaan sederhana, misalnya, permintaan untuk memperkenalkan dirinya atau mengatakan siapa dia, tetapi dapat mengikuti perintah sederhana, misalnya, memusingkan badan atau memperkenalkan dirinya. Penting juga untuk diperhatikan bahawa pesakit tidak memahami masalahnya sendiri dan sangat jengkel apabila pembicara tidak dapat memahami ucapannya dengan baik..
  • Hemianopsia sisi kanan atau hemianopsia kuadran atas. Kehilangan bidang visual - semasa membaca buku, mangsa tidak akan melihat sepenuhnya halaman kiri ketika membaca teks.
  • Melicinkan lipatan nasolabial - wajah menjadi seperti topeng.
  • Penulisan terganggu.

Afasia deria murni (subkortikal) juga dibezakan, apabila hanya pemahaman ucapan lisan yang terganggu, tetapi pemahaman maklumat bertulis, yang bermaksud apa yang dibaca, dipelihara. Bentuk lain juga dibezakan - afasia deria transkortikal, yang dicirikan oleh pemeliharaan keupayaan untuk mengulangi ucapan lisan, walaupun kurangnya persepsi dan pemahamannya. Masalah utama adalah bahawa pesakit mendengar alamatnya kepada orangnya, tetapi tidak dapat menafsirkan makna apa yang dikatakan oleh pembicara. Bahasa ibunda dianggap seolah-olah bahasa asing.

Afasia sensori dalam kes-kes yang jarang berlaku adalah lesi bebas dari zon pendengaran yang terletak di otak, kerana dalam hampir 85% kes kerosakan, beberapa bahagian otak terlibat, yang bertanggungjawab untuk fungsi tubuh mangsa yang paling pelbagai. Sebagai contoh, pada strok, afasia deria sering digabungkan dengan paresis atau kelumpuhan otot rangka pada bahagian lesi yang bertentangan. Sekiranya berlaku proses infeksi-radang: abses, meningitis, ensefalitis, akan ada tanda-tanda keracunan umum badan dan sindrom demam, serta gejala serebrum. Dalam kes ensefalitis, perubahan khusus dalam CSF - cecair serebrospinal akan ditambahkan.

Tanda khas afasia deria pada kanak-kanak

Afasia sensori pada masa kanak-kanak boleh dikelirukan dengan alalia - kekurangan pertuturan utama, tetapi ada perbezaannya: jika dengan ucapan alalia tidak beralih dari tahap awal perkembangan, i.e. tidak maju dan tidak mengalami kemunduran, maka dengan afasia, penurunan tajam perkembangan fungsi pertuturan dapat dilihat, yang telah terbentuk pada seseorang. Oleh kerana fungsi pertuturan belum terbentuk sepenuhnya pada masa kanak-kanak, terdapat tanda-tanda khusus untuk afasia:

  • Sebagai peraturan, terdapat perkembangan penyakit yang cepat dan pemulihan fungsi pertuturan yang cepat. Kekurangan kemajuan pemulihan selama beberapa minggu adalah tanda prognostik yang buruk untuk pemulihan lebih lanjut dan menunjukkan kerosakan otak yang lebih serius..
  • Pemulihan fungsi pertuturan dilakukan dengan meningkatkan aktiviti kawasan berdekatan korteks, yang sampai tahap tertentu dapat mengimbangi defisit neurologi. Pada orang dewasa, pemulihan fungsi pertuturan dilakukan kerana pembentukan sambungan logik baru dan alat konseptual yang dikembangkan.
  • Gejala-gejala yang kurang. Selalunya sukar untuk menentukan jenis afasia spesifik pada kanak-kanak, kerana fungsi pertuturan mereka tidak berkembang dengan cukup. Akibatnya, keadaan tidak terbentuk untuk pendedahan gambaran klinikal penuh mengenai afasia deria..

Diagnostik

Diagnosis afasia deria terutamanya bertujuan untuk mengenal pasti penyebab penyakit ini. Kajian diagnostik harus komprehensif dan dibina berdasarkan tahap berikut:

  • Rundingan dan soal jawab pesakit dengan penjelasan mengenai anamnesis kehidupan dan penyakit. Juga, semasa temu janji awal, doktor memeriksa pesakit dan memeriksa kompleks gejala tertentu. Ahli neurologi mencari penyakit bersamaan, yang dimanifestasikan bukan hanya oleh tanda-tanda luaran, tetapi juga semasa ujian dan kajian tambahan. Semasa pemeriksaan, pakar - pakar neurologi menentukan lesi, sifat dan perjalanan proses patologi, menilai keadaan umum pesakit, serta bekalan darah ke otak. Merangka prognosis dan rancangan rawatan seterusnya sesuai dengan usia pesakit. Ciri-ciri individu dan penyakit somatik yang bersamaan. Serta tahap kerosakan pada sistem saraf pusat.
  • Rundingan dengan ahli terapi pertuturan, psikologi dan pakar lain. Mereka menentukan keparahan kecacatan fungsi pertuturan dan menyelaraskan taktik selanjutnya untuk memulihkan fungsi yang hilang dengan doktor yang menghadiri.
  • Menjalankan kajian instrumental dan makmal tambahan untuk mengesahkan dan menjelaskan diagnosis klinikal. Kajian seperti pengimejan resonans terkomputer dan magnetik, elektroensefalografi, angiografi kapal serebrum dijalankan. Kajian-kajian ini dilakukan untuk mengenal pasti tahap dan luas kerosakan otak, kehadiran formasi volumetrik pada tisu saraf, aneurisma dan pendarahan pada tisu otak, fokus abses, akibat strok.

Rawatan

Proses penyembuhan yang bertujuan untuk memulihkan akibat afasia memerlukan waktu yang lama dan dedikasi yang besar, baik dari pesakit dan saudara-mara, dan dari kakitangan perubatan dan pakar yang telah mendapat latihan khas. Kerja pemulihan keadaan patologi terdiri daripada perkara berikut:

  • Terapi farmakologi (ubat). Ini terutamanya merangkumi penggunaan ubat-ubatan dari kumpulan nootropik, ubat-ubatan yang meningkatkan metabolisme dan potensi trofik otak, terapi vitamin dengan vitamin neuroprotektif kumpulan B. Terapi tambahan dipilih secara individu dan diresepkan sesuai dengan penyebab yang menyebabkan afasia deria. Sebagai contoh, sekiranya berlaku strok, ubat trombolitik atau hemostatik ditambahkan, sekiranya terdapat luka keradangan berjangkit, antibiotik, ubat anti-radang bukan steroid atau agen antijamur ditambahkan.
  • Pelajaran dengan ahli terapi pertuturan. Kesukaran utama yang timbul ketika cuba menghubungi mangsa adalah kurangnya pemahaman mengenai rawatan pakar pesakit. Gangguan aktiviti komunikasi memerlukan pembetulan dan ketekunan jangka panjang. Kesukaran juga timbul dengan penafsiran apa yang dikatakan oleh pesakit. Oleh kerana ucapannya tidak berinformasi. Sangat sukar untuk mengasingkan perkara utama. Rundingan dengan ahli terapi pertuturan membolehkan anda memulihkan perbendaharaan kata pesakit, sebutan suara yang betul dan ucapan yang bermakna. Dengan bantuan latihan dan peralatan khas, anda dapat berinteraksi secara aktif dengan pesakit walaupun di rumah.
  • Campur tangan pembedahan. Dalam beberapa kes, dengan kerosakan otak yang mendalam atau kasar, pesakit memerlukan pembedahan kecemasan untuk menghilangkan ancaman terhadap kehidupan. Sekiranya aneurisma, pemotongan atau pengerasan aneurisma dapat dilakukan dengan menggunakan kawalan sinar-X. Sekiranya afasia disebabkan oleh pertumbuhan tumor, maka pembedahan stereotaktik dapat dilakukan untuk menghancurkan fokus tumor.
  • Kaedah rawatan tambahan dapat mempercepat proses pemulihan dalam tisu saraf mangsa, dan juga meningkatkan keberkesanan terapi utama. Dalam rawatan afasia deria, kaedah seperti: latihan fisioterapi, urut, kaedah fisioterapi, penggunaan program komputer yang merangsang pusat pertuturan dan meningkatkan kemampuan pertuturan digunakan. Kesan positif juga diperhatikan dalam kontak dengan binatang, sehingga yang berikut dapat digunakan dalam terapi: hipoterapi, terapi felin dan terapi lumba-lumba..

Berdasarkan Institut Klinik Otak, pusat pemulihan dan pemulihan khusus beroperasi, yang menangani pembetulan gangguan pada pesakit dengan afasia. Bersama dengan rawatan, kami dapat mencapai proses pemulihan langkah demi langkah yang cepat. Terdapat hubungan erat antara rawatan dan pemulihan, yang membantu menyesuaikan pesakit dengan cepat dengan keadaan kehidupan baru, sehingga meningkatkan keberkesanan terapi dan pemulihan dengan ketara..

Pemulihan

Hanya kelas harian dengan ahli terapi pertuturan dan pakar lain yang akan menyumbang kepada proses pemulihan dan pemulihan yang aktif. Sangat penting untuk membina rancangan pemulihan dari yang sederhana hingga yang kompleks. Sebagai permulaan, mangsa mesti disesuaikan dengan keadaan baru. Hanya setelah menjalani psikoterapi seseorang dapat memulakan langkah pemulihan, kerana pesakit mesti terdorong untuk pulih..

Pesakit juga boleh melakukan latihan berikut di rumah:

  1. Soalan mudah: pesakit pertama kali ditanya soalan dengan jawapan monosllabic ya atau tidak, kemudian mereka beralih ke soalan terbuka.
  2. Dialog tematik dipraktikkan dengan pengembangan dialog secara bertahap mengenai topik tertentu;
  3. Menulis dan membaca. Pembetulan ejaan dan sebutan huruf bermula. Kemudian suku kata, yang kemudian pesakit masukkan ke dalam kata-kata. Di masa depan, dengan kemajuan yang berjaya, mereka beralih ke menulis imlak dan membaca teks kecil. Pesakit diminta untuk menceritakan semula kisah yang dibacanya dengan kata-katanya sendiri dan menjawab soalan mengenai kandungannya;
  4. Tugas bertujuan menghubungkan gambar dan teks. Pesakit dijemput untuk membina cerita, sambil mengembangkan gambar secara berurutan;
  5. Menyusun gambar mengikut sifat dan sifat yang sama. Pesakit diberi tugas untuk mengatur gambar mengikut kategori dan menonjolkan ciri umum, misalnya, untuk memisahkan beberapa haiwan dari yang lain.

Rawatan afasia selepas strok

Dengan diagnosis ini, tidak ada kemungkinan pembinaan ayat yang betul kerana mustahil untuk menganalisis dan mengubah maklumat lisan yang datang kepada seseorang dari luar..

Jenis afasia

Klasifikasi afasia deria selepas strok (penyakit Wernicke):

1. Mnestic - dicirikan oleh kelambatan pengucapan kata (termasuk yang tidak sesuai dengan konteks persekitaran), ketidakupayaan untuk menumpukan perhatian pada satu pemikiran untuk perumusan frasa yang betul. Di samping itu, dari apa yang dia dengar dari pembicara, seseorang dapat menghafal hanya beberapa perkataan. Sebaliknya, ia merangkumi subtipe berikut: optik-mnestic, akustik-mnestic.

2. Semantik - memperlihatkan dirinya dalam kerumitan persepsi tindakan yang berkaitan dengan pemikiran logik, dan juga ayat yang panjang.

3. Amnestic - pesakit tidak dapat mengingat nama objek individu, tetapi pada masa yang sama dia dapat menerangkan tujuannya. Contohnya, "kedai" - "tempat di mana anda boleh membeli barang / produk", dll..

Afasia motor selepas strok merangkumi jenis berikut:

1. Dinamik - memanifestasikan dirinya dalam makna ungkapan yang diucapkan oleh seseorang, yang diprovokasi oleh penyusunan semula kata-kata dalam ayat secara tidak sengaja. Dalam kes ini, pesakit menyedari pengucapan yang salah, tetapi tidak dapat mempengaruhi keadaan dengan cara apa pun.

2. Afferent - memanifestasikan dirinya dalam penyusunan semula bunyi dalam perkataan yang diucapkan. Contohnya, menggantikan konsonan bersuara dengan tanpa suara.

3. "Broca" - pertuturan diucapkan dengan selang waktu yang besar antara suku kata dan perkataan. Boleh menampakkan dirinya sebagai pengulangan yang tidak dapat difahami yang kerap (seperti gagap), mengerang, dll..

Ucapan bertulis pesakit dengan gangguan seperti ini dicirikan oleh sebilangan besar kesalahan. Kadang kala orang mula mengganti perkataan dengan makna yang berlawanan. Dengan afasia total, ada kesulitan dalam memahami dan pengucapan..

Sensomotor (total) afasia selepas strok: prognosis

Kadar kematian di kalangan pesakit di hospital dengan kecacatan pertuturan lebih tinggi daripada pada keadaan selepas strok, di mana persepsi pertuturan dan masalah pertuturan tidak diperhatikan. Maklumat lebih lanjut mengenai statistik ramalan hidup boleh didapati dalam artikel ini..

Ramalan keberkesanan terapi pemulihan dijalankan secara individu - doktor yang hadir menilai jumlah kerosakan pada kawasan otak yang terjejas.

Faktor-faktor yang mempengaruhi hasil positif rawatan:

• usia - orang muda lebih cenderung pulih;
• tahap penguasaan (pendidikan);
• jenis strok - dengan subspesies hemoragik, kemungkinan positivisasi gambaran klinikal meningkat dengan ketara.

Saudara-mara pesakit harus bersedia untuk kerja keras dan kos ekonomi yang tinggi untuk rawatan ubat tambahan, kerana masalah tersebut diselesaikan dalam jangka masa yang panjang.

Latihan untuk afasia selepas strok

Untuk pemulihan fungsi pertuturan yang paling pantas, disarankan untuk melakukan senaman khas di bawah bimbingan ahli terapi pertuturan-aphasiologis. Semakin cepat kelas dimulakan setelah mengalami strok, semakin berkesan aktiviti tersebut..

Dianjurkan untuk memulakan kelas sebaik sahaja memindahkan pesakit ke keadaan hospital biasa (kecuali unit rawatan intensif).

Latihan dimulakan dengan beban ringan (hingga 7 minit sehari), secara beransur-ansur meningkatkan masa interaksi dengan pakar profil sempit (hingga 15 minit / hari). Catatan: Kuncinya bukan durasi, tetapi kekerapan dan keteraturan sesi..

Latihan asas dibina mengikut skema standard:

• membaca;
• beban bertulis;
• pembinaan cadangan (berlaku dalam bentuk dialog sulit);
• menyanyi;
• urut terapi pertuturan - pakar mengurut pipi, bahagian lidah, lelangit, bibir menggunakan spatula otolaryngologi kayu atau plastik sekali pakai;
• manipulasi yang bertujuan untuk mencapai pemahaman pesakit tentang apa yang berlaku di sekitar, ayat yang diucapkan. Kadang-kadang mereka menggunakan penggunaan isyarat, ekspresi wajah.

Beban yang berkesan untuk menghilangkan afasia pada strok (bahan terapi pertuturan untuk kelas):

1. Lipat bibir dengan tiub yang cuba menahannya pada kedudukan ini sekurang-kurangnya lima saat. Latihan serupa dilakukan dengan lidah..
2. Mengembang pipi dengan udara.
3. Kejang ganti bibir atas dan bawah dengan gigi.
4. Melakukan pergerakan lidah lidah mengikut arah jam dan lawan jam (yang disebut bibir menjilati).
5. Tiruan ciuman.
6. Perlu menjangkau lidah ke dagu / hidung.
7. Mengetuk hujung lidah di lelangit.
8. Kaji dan pengulangan kata dasar secara berkala, termasuk menggunakan visualisasi data (gambar kertas, aplikasi mudah alih khas, program di PC, dll.).
9. Mempelajari dan mengasah mutu melafazkan lidah.
Catatan: untuk mengawal kualiti latihan, manipulasi yang disenaraikan disarankan untuk dilakukan di hadapan cermin.
Bahagian kejayaan yang paling besar bergantung pada penyatuan bahan. Kami bercakap tentang latihan dengan keluarga dan rakan-rakan seseorang yang menderita edema serebrum. Sebarang usaha pesakit yang berjaya harus dipuji.

Latihan untuk afasia selepas strok

Afasia pasca strok berlaku pada 15-38% pesakit. Gangguan pertuturan membawa kepada ketidakupayaan pesakit dan merumitkan pemulihan, mengurangkan kualiti hidup dan disertai dengan gangguan emosi sebagai tindak balas untuk memahami kecacatan seseorang.

Aphasia adalah gangguan memahami dan memperbanyakkan pertuturan. Patologi disertai dengan penurunan kemampuan untuk berkomunikasi dan ketidakselarasan sosial. Jumlah afasia selepas strok dicirikan, di samping itu, oleh penurunan tulisan, bacaan dan penghitungan aritmetik.

Kerosakan pertuturan selepas strok dianggap sebagai tanda prognostik yang buruk: pesakit ini mempunyai kadar kematian yang lebih tinggi dan tinggal di hospital yang lebih lama. Kemungkinan pemulihan meningkatkan usia muda pesakit, pendidikan tinggi, kecenderungan untuk belajar dengan cepat dan fokus iskemia yang agak kecil di otak.

Pusat-pusat pertuturan adalah gyrus inferior lobus frontal dan gyrus superior lobus temporal (masing-masing zon Broca dan zon Wernicke). Di bidang pertama, pertuturan dan aksi motor diprogramkan, memberikan ekspresi bertulis atau lisan. Pusat Broca disambungkan secara langsung ke rongga mulut dan rongga mulut oleh serat saraf yang menghidupkannya.

Kawasan Wernicke bertanggungjawab untuk memahami maklumat verbal (pendengaran). Ini juga mengatur penyatuan maklumat visual dan kinestetik. Sebagai contoh, gerak isyarat dan ekspresi wajah tidak menghasilkan semula ucapan yang baik, namun, gabungan karya zon visual dan kinestetik membolehkan seseorang memahami apa yang dikatakan tanpa suara..

Selain kerosakan pada korteks dan fungsi kortikal yang lebih tinggi, afasia pada strok boleh disebabkan oleh kerosakan pada struktur subkortikal. Ini berlaku pada gangguan peredaran akut pada inti subkortikal bahan kelabu.

Mengapa timbul

Dalam keadaan strok, lumen kapal tersumbat oleh gumpalan darah. Kapal berhenti membawa darah ke tisu otak. Iskemia berlaku di lembangan dan cawangan arteri serebrum tengah - ini adalah keadaan patologi akut di mana tisu menderita kekurangan nutrien dan oksigen.

Sekiranya kapal ditutup selama lebih dari lima minit, perubahan organik yang sukar dibalikkan berlaku dan sel korteks, bersama dengan sambungan saraf, mati. Fungsi pusat Broca dan Wernicke terganggu, diikuti oleh gangguan persepsi dan pembentukan pertuturan.

Cara mengenali

Selepas strok, pilihan disfasia berikut mungkin berlaku:

  • Aphasia Wernicke. Ia disertai dengan hilangnya kemampuan memahami pertuturan lisan dan tulisan. Ucapan pesakit biasanya mengekalkan kepantasan dan intonasi, tetapi tidak membawa makna: pesakit mengucapkan huruf, perkataan dan frasa yang huru-hara, kerana dia tidak memahami apa yang dia katakan. Neologisme adalah ciri - mencipta perkataan baru. Dengan fokus iskemia yang besar, ada gejala "salad verbal", ketika ucapan penuh dengan neologisme, suara yang tidak dapat difahami dan serpihan kata-kata.
  • Afasia Broca. Berbeza dengan pembentukan, pembinaan dan pengucapan ucapan. Pesakit biasanya hanya diam, bercakap sedikit (penghasilan pertuturan berkurang) dan kurang memahami (artikulasi terganggu). Gambaran klinikal merangkumi ketekunan - pengulangan kata yang sama beberapa kali. Sulit bagi pesakit untuk menulis, dia tidak sepenuhnya memahami ucapan dialog, tetapi setelah beberapa hari gejala ini hilang.
  • Afasia deria transkortikal. Gambaran klinikal menyerupai disfasia Wernicke, tetapi gejalanya kurang jelas. Perbezaan ciri: ucapan yang fasih, tidak berinformasi, terdapat paraphasias (agrammatisme dan pelanggaran urutan logik cerita).
  • Disfasia motor transkortikal (dinamik). Juga mengingatkan pada afasia Broca. Sulit bagi pesakit untuk mula bercakap (pelanggaran permulaan), dia mengulangi kata-kata yang sama beberapa kali. Terdapat gejala "salad verbal".
  • Jumlah disfasia sensorimotor.

Ia adalah gangguan campuran yang terdiri daripada gangguan pemahaman dan pembiakan ucapan. Ia berlaku ketika zon iskemia telah menutup kolam arteri serebrum tengah kiri. Selalunya digabungkan dengan paresis otot unilateral dan gangguan penglihatan dari sisi kerosakan otak.

Pemulihan dan pembetulan

Rawatan afasia selepas strok dimulakan dengan terapi konservatif. Dadah diresepkan untuk memulihkan dan mengekalkan metabolisme dan aliran darah dalam neuron. Yang paling berkesan ialah Ceraxon. Ubat itu memulihkan dinding sel saraf dan sambungan sinaptik.

Pengurusan pesakit juga merangkumi senaman untuk afasia selepas strok. Latihan dengan ahli terapi pertuturan sudah bermula dalam tempoh strok akut, apabila keadaan umum orang itu stabil dan hubungan dengan doktor telah muncul.

Sekarang hubungan langsung dengan ahli terapi pertuturan kehilangan kaitannya: aplikasi untuk telefon pintar dan tablet telah dikembangkan, yang merupakan satu set tugas dan latihan. Aplikasi yang berguna membolehkan anda memulihkan ucapan secara bebas, menjimatkan masa untuk saudara dan kakitangan perubatan.

Semakin kerap pesakit merawat dirinya sendiri, semakin tinggi kemungkinan pemulihannya. Pada masa yang sama, kerumitan latihan tidak memainkan peranan seperti kekerapan dan jangka masa kelas..