artikel - Migrain"> artikel - Migrain">

Konsep "keterbelakangan mental"
artikel

Migrain

Konsep "keterbelakangan mental"

Muat turun:

LampiranSaiz
ponyatie.docx32.28 KB

Pratonton:

Konsep "keterbelakangan mental"

Menurut konsep saintifik moden, konsep "keterbelakangan mental" mempunyai makna kolektif, yang menyatukan bentuk patologi aktiviti mental yang sangat berbeza dari asalnya. Jumlah ini merangkumi bentuk keterbelakangan mental yang berkaitan dengan kerosakan otak oleh genetik, organik, mabuk dan kesan berbahaya yang lain. Bentuk yang dikondisikan oleh pengaruh faktor sosial dan budaya yang tidak baik dibezakan: asuhan yang tidak betul, pengabaian pedagogi, pengaruh somatik dan psikogenik negatif, kecacatan penglihatan dan pendengaran..

Apa-apa kesan berbahaya pada organisma yang belum menyelesaikan pembentukannya, pertumbuhan fisiologi, boleh menyebabkan kelewatan umum atau sebahagian dalam perkembangannya. Kesan patologi yang cukup lama dan kuat pada otak yang belum matang boleh menyebabkan penyimpangan dalam pembezaannya, dan, akibatnya, gangguan dalam perkembangan mental anak. Keterukan dan bentuk keterbelakangan mental bergantung pada masa pengaruh faktor sosial biologi dan sosial yang tidak baik, penyetempatan dan kelaziman proses penyakit, serta intensitasnya. Kerencatan mental dicirikan oleh sejumlah gambaran klinikal yang biasa. Ciri utama adalah perkembangan umum dari semua bentuk aktiviti mental yang kompleks. Dengan keadaan patologi ini - kongenital atau diperoleh sebelum usia 3 tahun - akal, pemikiran, persepsi, ingatan, perhatian, pertuturan, motor dan sfera emosi-emosi dipengaruhi..

Penyebab keterbelakangan mental adalah pada kerosakan otak atau kerosakan otak pada peringkat awal perkembangannya. Oleh itu, ciri yang membezakan keterbelakangan mental dari demensia yang diperoleh adalah bahawa keterbelakangan mental bukanlah penurunan fungsi mental akibat penyakit mental, tetapi kekurangan awal mereka. Dalam kes demensia, gangguan aktiviti mental yang menyakitkan berlaku pada seseorang yang kenyang sebelum ini, dan semasa pemeriksaan adalah mungkin untuk mengungkap sisa-sisa kemahiran dan pengetahuan sebelumnya. Pada orang dengan demensia yang diperoleh, pertuturan lebih berkembang, tahap pemikiran abstrak lebih tinggi, terdapat perbezaan tajam antara minat dan aspirasi pesakit sebelum perkembangan demensia dan selepas itu.

Dengan keterbelakangan mental, fungsi-fungsi jiwa yang memastikan perkembangan normal seseorang menderita. Pelbagai faktor yang mempengaruhi janin dan janin semasa perkembangan intrauterin, semasa melahirkan atau semasa kelahiran selepas bersalin boleh menyebabkan kerosakan otak yang menyebabkan keterbelakangan mental. Pelbagai jenis keracunan, penyakit ibu semasa kehamilan, kecederaan yang dialami janin semasa perkembangan intrauterin dan kelahiran anak boleh menjadi penyebab keterbelakangan mental. Penyebab keterbelakangan mental yang paling biasa adalah jangkitan saraf yang teruk, kecederaan otak traumatik.

Kerencatan mental meluas di kalangan penduduk seluruh dunia, bergantung kepada pelbagai sebab, dipercayai bahawa dari 1% hingga 5% orang menderita penyakit itu.

Data mengenai prevalensi keterbelakangan mental bertentangan dengan beberapa sebab. Kerencatan mental bervariasi pada kedalamannya, dan diagnosisnya, terutama berkaitan dengan tahap ringan, mungkin sukar. Individu, misalnya, dengan keterlambatan ringan atau apa yang disebut keterbelakangan mental sempadan, tidak akan pernah mendapat perhatian psikiatri atau ahli defectologist. Dalam beberapa kes, sukar

untuk menentukan sama ada keterbelakangan mental itu benar, atau hanya kelewatan sementara dalam perkembangan mental akibat hakikat bahawa kanak-kanak itu, kerana keadaan sosial yang tidak baik, tidak diberi kesempatan untuk membiasakan dirinya dengan pengetahuan pengetahuan pendidikan dan budaya umum yang cukup dikuasai oleh rakan sebayanya. Pengesanan individu ini tepat pada masanya dipengaruhi oleh tahap perkembangan penjagaan kesihatan, kaedah diagnostik dan banyak faktor lain..

Gambaran klinikal keterbelakangan mental menunjukkan dirinya bukan hanya pada kecacatan mental secara umum, tetapi juga dalam pelbagai gejala neurologi dan somatik, yang merupakan petunjuk perkembangan yang tidak baik dan perkembangan yang tidak betul bukan sahaja otak, tetapi seluruh organisma. Ini benar terutamanya apabila terdapat kerosakan biologi pada embrio..

Pesakit sering menarik perhatian pada diri mereka sendiri dengan penampilan mereka: fizikal yang tidak seimbang, tengkorak dikurangkan dengan ketara (mikrosefali), kemudian membesar (hidrosefali), ekspresi di wajah kusam, mulut setengah terbuka, anggota badan pendek, pergerakannya canggung, sudut, sering tidak cukup terkoordinasi. Selalunya terdapat kecacatan pendengaran, penglihatan, pertuturan, kerosakan organ dalaman.

Kurangnya pertuturan adalah ciri keterbelakangan mental. Sebilangan besar individu ini mula bercakap selepas usia 4 tahun. Perkembangan pertuturan perlahan kadang-kadang merupakan ungkapan perkembangan motor yang tidak mencukupi dan ketidakupayaan untuk mengawal pergerakan mereka. Dalam kes sedemikian, pemahaman pertuturan bermula lebih awal daripada orang yang cacat mental mula bercakap (bisu tanpa tuli). Dalam kes lain, kegagalan pertuturan lebih banyak dikaitkan dengan kecacatan fungsi mental yang lebih tinggi daripada fungsi motor. Pada masa yang sama, pertuturan kurang baik dalam perbendaharaan kata, pembinaan frasa adalah keanak-anakan. Hubungan yang tidak betul antara bahagian individu ayat, struktur frasa agramatik, ketiadaan konjugasi dan penurunan di dalamnya sering diperhatikan. Ucapan sedemikian dilengkapi dengan sebutan bunyi individu yang salah, intonasi yang buruk, kesukaran dalam peralihan dari suku kata ke suku kata, dari perkataan ke perkataan. Dengan pertuturan lisan yang cukup maju, kemampuan membaca dan menulis mungkin kurang berkembang.

Kerencatan mental dicirikan oleh ketidaksesuaian yang lebih kurang sama dari kedua-dua prasyarat kecerdasan (perhatian, ingatan) dan fungsinya yang lebih tinggi (keupayaan untuk membuat perbandingan, generalisasi, analisis dan sintesis, kemampuan untuk berfikir secara kreatif, asli dan abstrak, untuk membuat penilaian dan kesimpulan bebas).

Proses persepsi sering dibatasi oleh pelbagai kecacatan organ indera, tetapi walaupun dengan penglihatan dan pendengaran yang baik, persepsi kesan luaran sukar dilakukan kerana perhatian aktif yang tidak mencukupi. Dalam keterbelakangan mental yang teruk, perhatian pasif juga menderita. Dengan tekanan jiwa, orang yang mengalami masalah mental akan cepat letih daripada rakan-rakan mereka yang sihat secara mental.

Terdapat juga gangguan ingatan yang ketara. Mereka mungkin disebabkan oleh ketidakmampuan untuk menyimpan gambar yang dirasakan atau berhubung dengan pengalaman masa lalu. Sebaliknya, dalam kes memori mekanikal yang baik, pesakit hanya dapat memulihkan perincian individu, mereka tidak menghasilkan gambaran peristiwa yang kompleks, kompleks kesan yang kompleks, yang dikaitkan dengan kekurangan proses bersekutu, kemampuan untuk memberi alasan. Seiring dengan kekurangan memori semantik yang jelas, kadang-kadang terdapat memori terpencil yang baik untuk nama, nombor, tarikh, melodi.

Oleh kerana keterbelakangan fungsi mental yang lebih tinggi, kesulitan diperhatikan untuk menggeneralisasi kesan masa lalu dan masa kini, untuk membuat kesimpulan dari mereka dan dengan itu memperoleh pengalaman, pengetahuan dan konsep baru. Stok pengetahuan sentiasa terhad. Oleh kerana kesukaran mengasimilasikan konsep abstrak, pesakit tidak memahami makna kiasan mereka. Ketidakmampuan untuk mengambil abstraksi sudah dapat dinyatakan dalam kenyataan bahawa pengiraan dilakukan hanya dalam nombor yang dinamakan atau dengan bantuan objek tambahan, penghitungan nombor abstrak tidak tersedia. Kesukaran membezakan yang utama dari yang kedua, pembezaan fenomena pesanan yang berbeza, bentuknya lebih baik diasimilasi daripada makna dalaman fenomena.

Orang yang terencat akal mempunyai kecenderungan untuk berkhayal dengan lemah, kerana mereka tidak dapat membuat gambar baru dari bahan idea lama. Kadang-kadang dalam praktik pemeriksaan psikiatri forensik ada orang yang mengalami keterbelakangan mental ringan yang terdedah kepada rekaan yang luar biasa, dan khayalannya dicirikan oleh kemiskinan dan unsur, kandungan rawak dan tanpa pemikiran.

Pelanggaran yang paling ketara terhadap aktiviti mental orang yang mengalami keterbelakangan mental adalah kurangnya sikap kritis terhadap diri sendiri dan keadaannya, ketidakmampuan untuk memahami kesesuaian tindakan mereka dan meramalkan akibatnya, yang sangat penting dalam pemeriksaan psikiatri forensik..

Ciri khas yang umum bagi bidang emosi-sukarela orang-orang ini adalah penguasaan emosi pembezaan yang tidak begitu halus seperti yang mempengaruhi. Pengalaman emosi dibatasi oleh minat yang berkaitan langsung dengan mereka. Kelambatan mental yang lebih ketara, semakin banyak keinginan yang bertujuan untuk memenuhi keperluan asas (untuk memuaskan rasa lapar, mengelakkan sejuk, dll.). Mereka jarang merasa tidak berpuas hati dengan diri mereka sendiri, kesedaran rasa bersalah. Kurangnya pembangunan dan ketidaksempurnaan fungsi sukarela dapat menampakkan dirinya dalam kombinasi yang istimewa, kepatuhan pasif dan kedegilan, impulsif. Keseronokan, egosentrisme dapat terjadi pada pesakit yang tidak tahu malu dan malu-malu.

Kerana keterbelakangan mental berdasarkan kerosakan otak, pesakit mungkin mengalami dekompensasi atau kemerosotan sementara keadaan mental mereka. Dekompensasi ini dinyatakan dalam kegelisahan, gangguan mood, sakit kepala, dan kurang tidur. Selepas penggunaan alkohol, ubat-ubatan dan bahan toksik, dalam penyakit yang disertai oleh demam tinggi dan mabuk, pesakit dapat dengan mudah mengalami gangguan psikotik yang cepat. Psikosis boleh berlaku dengan halusinasi visual, kegembiraan motorik, ketakutan, kemurungan. Keresahan kecacatan intelektual mereka boleh berlaku dalam keadaan traumatik..

Orang yang mengalami keterbelakangan mental dalam tahap kelemahan boleh melakukan kesalahan yang berkaitan dengan keadaan, yang memerlukan penilaian yang wajar dan keputusan yang tepat. Orang-orang, yang nampaknya tidak menimbulkan bahaya, tidak rentan terhadap konflik dan tindakan antisosial, cukup disesuaikan dengan keadaan kehidupan biasa, menemukan diri mereka dalam lingkungan yang rumit, menghadapi masalah yang melampaui lingkaran biasa dan sehari-hari, kadang-kadang tidak dapat secara bebas mencari jalan keluar yang optimum peruntukan dan mengambil tindakan yang menimbulkan bahaya kepada orang ramai. Contoh tindakan tersebut terdapat dalam buku panduan psikiatri forensik. Oleh itu, seorang pesakit dengan kecacatan intelektual, ingin tetap hangat semasa cuaca sejuk dan lembap, membuat kebakaran di dalam rumah, yang menyebabkan kebakaran. Seorang pesakit lain yang tidak pernah terlibat dalam jenayah

tanggungjawab, dibezakan oleh "sikap tenang" dan tidak dapat memperoleh pendidikan apa pun, secara tidak sengaja menimbulkan bahaya tubuh yang teruk kepada isterinya. Dalam keadaan kebingungan dan ketakutan, dia membunuh empat anaknya yang masih kecil.

Jelas bahawa tindakan berbahaya sosial ini dikaitkan dengan ketidakmampuan untuk menutup keadaan secara keseluruhan, untuk meramalkan akibat langsung dan sekunder dari tindakan mereka, untuk menilai dan meramalkan perkembangan peristiwa tertentu..

Sebilangan besar orang yang terencat akal dibezakan oleh peningkatan cadangan dan kepatuhan pasif. Namun, tidak semuanya melakukan perbuatan haram. Untuk pelaksanaan tindakan berbahaya sosial dalam sejumlah kasus, diperlukan inisiatif dari lingkungan terdekat. Sifat tindakan yang menyalahi undang-undang bergantung pada niat dan kecenderungan orang yang mempunyai pengaruh pada pesakit dengan keterbelakangan mental. Orang itu sendiri bertindak sebagai salah satu anggota kumpulan, yang sepenuhnya melakukan kesalahan ini. Dalam kes seperti itu, rancangan tertentu dibentuk terlebih dahulu, kemudian difikirkan dan dirancang, langkah berjaga-jaga diambil. Selalunya ini adalah kesalahan tentera upahan..

Kenakalan orang yang terencat akal sering kali tidak bergantung pada gangguan intelektual dan emosi-emosi yang didiagnosis di dalamnya, tetapi pada orientasi asosial orang lain. Hanya kesediaan untuk merasakan pengaruh negatif dan mematuhi atau tidak mematuhinya bergantung pada keadaan mental. Pertimbangkan pemerhatian biasa.

Gambaran klinikal cukup tipikal untuk keterbelakangan mental, yang berkembang berdasarkan kerosakan otak organik. Salah satu ciri penting dari ciri struktur dan dinamik keterbelakangan mental dalam kes ini adalah gangguan dalam bidang sukarela - asthenia, keraguan diri, ketergantungan pada orang lain, kepatuhan pasif, cadangan, takut akan perubahan, kecenderungan terhadap stereotaip tingkah laku yang sama, dan juga dengan mudah timbul kekeliruan, kegelisahan, ketidakupayaan untuk membuat keputusan yang tepat. Secara objektif, tidak ada situasi yang sukar. Kemunculan situasi yang sulit secara subyektif disebabkan oleh ketidakkonsistenan intelektual pesakit, gangguan kemampuan kritikalnya dan kemustahilan, untuk alasan ini, untuk menilai keadaan objektif secara bebas. Keadaannya tidak diragukan lagi trauma, penyelesaian yang wajar adalah di luar kekuatan seseorang yang mengalami keterbelakangan mental. Lebih-lebih lagi, situasi tersebut menentukan perlunya keputusan yang cepat, yang menyebabkan kekeliruan dan pencerobohan pada pasien, yang sebelumnya tidak pernah melakukan tindakan haram..

Dari segi kedalaman dan keparahan gangguan mental, tanpa mengira bentuknya, keterbelakangan mental terbahagi kepada kebodohan, kebodohan dan kebodohan. Orang yang cacat mental dengan kebodohan tidak menjalani pemeriksaan psikiatri forensik. Orang yang kurang senang sangat jarang berada di klinik psikiatri forensik.

Idiocy (Yunani - kejahilan) adalah tahap keterbelakangan mental yang paling teruk. Pada pesakit dengan kebodohan, hampir tidak ada ucapan yang dapat dibentuk sepenuhnya, mereka kurang memahami cara menanganinya. Selalunya, satu-satunya reaksi pertuturan mereka terhadap rangsangan yang menyenangkan atau tidak menyenangkan bagi mereka adalah jeritan yang berpanjangan atau tiba-tiba, mengerang. Mereka telah melakukan pelanggaran sfera motor sehingga tidak dapat bergerak secara bebas, duduk di posisi yang sama, berayun dari sisi ke sisi, dan melakukan pergerakan yang monoton. Pesakit ini tidak dapat dijangkau, mereka tidak dapat mempelajari kemahiran rapi, mereka

mustahil untuk mengajar layan diri. Mereka yang menderita kebodohan didominasi oleh suasana pasif yang tidak peduli, kadang-kadang bergantian dengan kemarahan jangka pendek, kegembiraan yang tidak bermotivasi dan kacau, biasanya disebabkan oleh rasa lapar.

Kira-kira 10% orang yang mengalami masalah mental mengalami ketidakseimbangan (bahasa Latin - lemah, tidak signifikan). Gangguan aktiviti mental kurang jelas di sini daripada dengan kebodohan, pesakit dapat mengucapkan frasa pendek, mereka memahami sederhana, ucapan orang lain ditujukan kepada mereka. Mereka menunjukkan tindak balas asas, tetapi masih beragam dan berbeza terhadap rangsangan luaran, dapat menavigasi dalam lingkungan yang biasa, tetapi tidak melihat perkara baru. Melalui kerja gigih, mereka dapat diajar untuk menjaga diri mereka sendiri, melakukan kerja sederhana dan sederhana yang tidak memerlukan aktiviti dan kelayakan. Perbendaharaan kata, dengan semua kecacatan pertuturan, pelanggaran artikulasi, adalah 200 patah perkataan. Sebahagian daripada orang-orang ini dapat belajar di sekolah khas, hanya menguasai pengiraan paling mudah, melukis huruf dan nombor individu, membaca perkataan individu di gudang. Mereka mengenali saudara mara mereka yang kadang kala lebih jauh. Mencari jalan dalam persekitaran yang biasa, mereka benar-benar tersesat dalam keadaan baru. Reaksi emosi mereka tidak dapat dibezakan dengan baik, kerana kepuasan atau ketidakpuasan dari pemanduan yang lebih rendah (perasaan lapar dan kenyang, sejuk dan hangat). Perilaku tingkah laku tidak konsisten, impulsif, tidak ada rancangan dan ramalan tindakan mereka, sama sekali tidak ada inisiatif dan kebebasan.

Ketergantungan yang kuat kepada mereka yang menjaga mereka, kekurangan kemampuan kognitif yang ketara tidak membenarkan pesakit membentuk idea tentang diri mereka sebagai orang yang bebas dan juga menghalang pembezaan idea mengenai diri mereka dan orang lain sebagai kategori bebas. Pesakit yang kurang senang mungkin mempunyai episod rangsangan seksual ketika mereka melakukan tindakan berbahaya sosial, paling sering melakukan pemerkosaan atau hooliganisme dalam bentuk eksposisi (ketelanjangan umum). Pemerhatian berikut adalah ciri kumpulan ini..

Kekurangan (Latin - lemah, lemah) - tahap keterbelakangan mental yang ringan. Di antara semua orang yang cacat mental, orang yang mempunyai kelemahan sekitar 85-90%. Hanya mereka yang menderita kelemahan dihantar untuk pemeriksaan psikiatri forensik sebagai tertuduh atau mangsa. Pemeriksaan orang yang lemah badan sering kali menimbulkan kesulitan tertentu, kerana semua ciri khas keterbelakangan mental pada amnya adalah ciri manifestasi klinikal kelemahan, tahap keterukan fungsi mental yang lemah dapat bervariasi dari keburukan, bersempadan dengan kebodohan, hingga yang paling mudah, praktis tidak dapat dibezakan dari apa yang disebut norma.

Walaupun terdapat simptom keterbelakangan mental yang biasa - perkembangan keseluruhan jiwa secara keseluruhan - orang yang mempunyai kelemahan baik dari segi peribadi dan sosial mereka mempunyai keperibadian mereka sendiri, yang secara signifikan membezakan mereka daripada mereka yang menderita kebodohan atau kebodohan. Mereka sering memasuki sekolah pendidikan umum secara besar-besaran, tetapi pada awal pendidikan mereka sangat buruk, mereka tidak dapat menguasai sepenuhnya bahan pendidikan dasar. Dalam beberapa kes, memori mekanikal yang baik, ketekunan, ketekunan ibu bapa dan usaha guru membolehkan pesakit menguasai kurikulum sekolah rendah, pendidikan di peringkat senior tidak tersedia bagi mereka. Mengikuti kurikulum setiap kelas sekolah massa dalam 2-3 tahun, orang yang mempunyai morbiditi menyelesaikan tidak lebih dari 3-4 kelas dan dipindahkan untuk belajar di sekolah tambahan. Orang seperti itu terlibat dalam satu atau lain jenis tenaga kerja tidak mahir,

semua proses buruh dilakukan secara mekanik, tiruan semata-mata. Minat mereka tertumpu pada kepuasan keperluan fisiologi, mereka kurang berminat dengan kehidupan sosial, malah kurang berminat dengan isu dan peristiwa abstrak.

Orang yang lemah badan masih dapat menggeneralisasikan data pengalaman hidup, membuat kesimpulan sederhana dan membuat kesimpulan praktikal. Dalam situasi kehidupan yang sederhana, berdasarkan pengalaman praktikal sebelumnya, mereka menunjukkan tujuan dan aktiviti yang mencukupi. Semakin mudah tahap kebolehpasaran, semakin banyak perbendaharaan kata dan sekumpulan konsep berasingan yang dikendalikan oleh subjek. Sebilangan besar pesakit yang mengalami kelewatan dengan usia semakin tepat menilai keadaan yang muncul, mengawal tindakan mereka dengan lebih baik, dengan mempertimbangkan pengalaman hidup yang terkumpul, mereka dapat mengubah tingkah laku mereka dengan cukup, tahap kemampuan kritikal mereka meningkat. Dengan lemah lembut dan sederhana, mereka cukup menyesuaikan diri dengan keperluan sehari-hari, memilih aktiviti yang sesuai untuk diri mereka sendiri, mengatur kehidupan mereka sendiri, tidak memerlukan bantuan psikiatri, "larut dalam masyarakat, menjadi cukup kompetitif.".

Oleh kerana sejarah perkembangan keadaan patologi ini, yang merupakan ciri keterbelakangan mental, dan gejala somatik dan psikopatologinya, menetapkan diagnosis yang tepat di klinik psikiatri forensik tidak menghadapi kesukaran, tidak seperti pengiktirafan beberapa gangguan mental yang lain, misalnya, skizofrenia. Diagnostik psikiatri forensik lebih sukar apabila diperlukan untuk menilai kedalaman keterbelakangan mental dan tahap pengaruhnya terhadap kemampuan untuk menyedari sifat sebenar dan bahaya sosial tindakan seseorang atau mengarahkannya dalam proses jenayah; keupayaan untuk memahami makna tindakan mereka atau untuk membimbing mereka dalam menyelesaikan masalah keupayaan undang-undang Tugas ini difasilitasi hanya dengan pemeriksaan psikiatri forensik terhadap orang yang kebodohan atau kebodohan. Dengan kebodohan, kerana keadaan mental yang teruk, tidak mungkin ada tingkah laku yang menyalahi undang-undang, seperti halnya tidak ada situasi ketika mereka dapat menjadi penggugat atau tergugat. Pesakit sama sekali tidak berdaya, memerlukan perawatan dan pengawasan berterusan, di institusi jagaan mereka. Sekiranya ada tindakan haram yang dilakukan terhadap mereka, maka mereka, sebagai mangsa, tidak dapat dengan tepat memahami keadaan yang penting untuk kes tersebut dan memberikan kesaksian yang benar mengenai mereka..

Orang yang mengalami keterbelakangan mental dalam tahap ketidaksopanan ketika melakukan tindakan berbahaya secara sosial tidak dapat mengatur tingkah laku mereka secara sedar, tindakan seperti itu dicirikan oleh impulsif, tiruan yang tidak disadari, dorongan dan kepatuhan pasif kepada orang lain. Di bawah pengaruh rakan sejawat yang lebih lengkap, mereka dapat mengambil bahagian dalam pencurian atau pembakaran, kadang-kadang mereka boleh melakukan penyiksaan seksual. Dengan tingkah laku yang berbahaya secara sosial, tidak ada pemahaman tentang kesalahan, penilaian kritikal terhadap keadaan seseorang, tindakan yang disalahkan dan situasi pakar psikiatri forensik itu sendiri dilanggar. Oleh itu, berkaitan dengan orang yang tidak senang, keputusan dibuat mengenai kemustahilan untuk menyedari sifat sebenar dan bahaya sosial dari tindakan mereka atau untuk mengarahkannya, iaitu. mengenai kegilaan.

Sekiranya pengadilan mempertimbangkan masalah kemampuan mereka untuk memahami makna tindakan mereka dan menguruskannya, mengenai ketidakupayaan dan penubuhan perwalian, maka keputusan dibuat mengenai ketidakupayaan.

Remaja yang tidak senonoh kadang-kadang menjadi mangsa serangan seksual, dan dalam hal ini, mereka mungkin akan dirujuk untuk pemeriksaan psikiatri forensik untuk memutuskan sama ada mereka dapat dengan betul memahami keadaan yang relevan dengan kes tersebut dan memberikan keterangan yang betul mengenai mereka. Kepakaran orang-orang ini harus dibezakan dengan ketat.

Dengan rendahnya aktiviti kognitif dan jumlah pengetahuan yang diketahui, kelesuan dan kekakuan berfikir, pembezaan reaksi emosi yang rendah, orang yang lemah kemampuannya mempertahankan kemampuan untuk belajar dan memperoleh pengalaman sosial, berpengalaman dalam masalah praktikal, mengambil kira situasi tertentu dan menyesuaikan diri dengannya, berminat dengan pengaturan hidup mereka, itu berguna berkelakuan dalam keluarga dan persekitaran kerja. Orang-orang ini, seperti yang dibuktikan oleh data biografi, biasanya berperilaku lama sesuai dengan kehendak moral dan undang-undang. Mereka jelas membezakan antara baik dan buruk, baik dan tidak sopan, boleh dan tidak, yang mereka terima, puji, yang mereka dihukum. Oleh itu, sebagai peraturan, orang-orang dengan kelemahan, kecuali kes-kes lemah yang diakui, diakui sebagai waras dan berkemampuan, dan dalam kes-kes ketika mereka menjalani pemeriksaan sebagai korban, keputusan dibuat mengenai kemampuan keadaan mental mereka untuk memahami keadaan yang relevan dengan kes tersebut. dan memberi keterangan yang betul mengenai mereka.

Semasa menyelesaikan masalah kewarasan, kemampuan undang-undang, kemampuan untuk memahami keadaan yang penting untuk kes itu dengan betul, dan memberikan kesaksian yang betul tentangnya, tahap keterbelakangan mental ditentukan oleh kajian klinikal yang teliti terhadap keseluruhan keperibadian subjek. Yang sangat penting dalam kes-kes ini bukan hanya kehadiran atau ketiadaan sejumlah pengetahuan, tetapi juga kemampuan untuk menavigasi dalam situasi tertentu, kemampuan untuk menjalin hubungan tertentu dengan orang lain, penyesuaian dengan keadaan baru, dan kemungkinan penyesuaian tenaga kerja adalah penting. Salah satu syarat penting adalah keupayaan untuk beroperasi dengan konsep. Peranan penting dalam pengertian ini dimainkan oleh tahap perkembangan pertuturan: semakin banyak pidato yang dikembangkan, semakin luas pakar menggunakan konsep dengan kelemahan, semakin tinggi tahap perkembangan intelektualnya biasanya dinilai. Penting untuk mempertimbangkan sifat pelanggaran, serta syarat-syarat di mana ia dilakukan. Orang yang lemah badan sering memahami kehendak undang-undang tertentu yang tidak memerlukan penilaian intelektual yang kompleks. Keperluan undang-undang, berdasarkan hubungan dan kesimpulan yang lebih kompleks, sering tidak diakui oleh mereka, terutama pada masa remaja. Oleh itu, mereka harus dianggap waras berhubung dengan beberapa kesalahan dengan sangat berhati-hati. Tindakan berbahaya boleh terjadi akibat gangguan emosi dan kehendak, impulsif, ketidakmampuan untuk menekan pemanduan, ketika orang yang terencat akal seringkali tidak dapat memahami makna tindakan mereka yang tidak sah, tidak dapat memahami syarat apa yang dikenakan oleh undang-undang, tidak dapat mengawal tingkah laku mereka.

Di antara mangsa yang dihantar untuk pemeriksaan psikiatri forensik untuk menyelesaikan masalah kemampuan mental mereka untuk memahami keadaan yang penting untuk kes ini, dan memberi keterangan yang betul mengenai mereka, kira-kira satu dari tiga adalah kanak-kanak bawah umur yang lemah. Sebagai peraturan, ini adalah kanak-kanak perempuan yang menjadi mangsa kesalahan seksual. Lebih sedikit saksi dengan keterbelakangan mental dihantar untuk pemeriksaan psikiatri forensik.

Untuk penilaian pakar psikiatri forensik mengenai keadaan mental mangsa dan saksi dengan keterbelakangan mental dalam tahap kelemahan, pertama sekali, prinsip yang sama penting untuk pemeriksaan untuk menentukan kewarasan dan kemampuan undang-undang. Adalah perlu untuk menilai kedalaman perkembangan intelektual dan keparahan gangguan emosi dan keinginan. Pada masa yang sama, perlu untuk menilai kemampuan untuk memahami dan memperbanyak keadaan kes jenayah dengan betul, kemampuan untuk menggunakan hak prosedural seseorang, untuk memahami maknanya. Semasa menyiasat kes jenayah jenayah yang dilakukan terhadap kehidupan dan kesihatan seseorang, termasuk kesalahan seksual, seseorang yang menderita keterbelakangan mental seringkali menjadi satu-satunya saksi yang kesaksiannya sangat penting bagi hasil kes tersebut. Semasa siasatan, mangsa mungkin terdedah kepada pengaruh kuat dari orang yang berminat untuk membuat keputusan yang baik untuk diri mereka sendiri. Oleh itu, adalah penting bagi para pakar untuk menilai kemampuan mangsa (saksi) dengan keterbelakangan mental untuk memandu tingkah laku dan pernyataannya secara sengaja dan sedar dalam keadaan yang sukar dan bertanggungjawab dalam situasi kehakiman dan penyiasatan. Harus diingat bahawa semasa siasatan mangsa mungkin menjadi bingung, memberikan kesaksian yang keliru dan bertentangan. Kadang-kadang fenomena yang berlawanan diperhatikan, ketika mereka dengan tegas menuntut maklumat yang tidak masuk akal dan dibantah oleh data lain. Oleh kerana peningkatan kemungkinan (terutama dalam keadaan bingung), mereka dapat memberikan jawapan tertentu bergantung pada bentuk pertanyaan yang diajukan dan nada di mana ia diajukan (dengan bentuk afirmatif, pertanyaan dijawab secara afirmatif, dengan negatif - negatif). Di samping itu, kesaksian mungkin tidak lengkap kerana ketidakupayaan untuk menutup keadaan secara keseluruhan, orientasi yang buruk dalam masa, ketidakupayaan untuk menghasilkan semula beberapa fenomena dalam hubungannya yang konsisten, ketidakupayaan untuk mewujudkan persamaan dan perbezaan.

Semasa membuat keputusan seperti itu, disarankan bagi pakar psikiatri untuk menunjukkan keadaan mangsa jenayah seperti itu yang tidak berdaya. Penilaian kriteria utama keterbelakangan mental harus digabungkan dengan analisis keadaan khusus di mana para pakar menjadi mangsa kesalahan jenayah. Ini juga harus mempertimbangkan kemungkinan orang-orang ini secara bebas menggunakan hak prosedural mereka dalam situasi penyiasatan yang sukar bagi mereka, ketika situasi ini mungkin tidak sesuai dengan kemampuan mental mereka..

Konsep keterbelakangan mental

L. V. Zankov, A. R. Luria, S. Ya. Rubinshtein, L.S. Vygotsky, M.S. Pevzner, E. Kraepelin, G.E. Sukhareva, G.I. Rossolimo

Kerencatan mental adalah gangguan mental yang berterusan dan tidak dapat dipulihkan, terutamanya perkembangan intelektual, yang berkaitan dengan kekurangan organik atau kerosakan otak awal.

Tanda-tanda keterbelakangan mental yang ketara:

1. Penyusunan organik gangguan perkembangan mental

2. Kegigihan pelanggaran dan kebalikannya terhadap norma

3. Aktiviti kognitif terjejas terutamanya.

Gangguan utama dalam gambaran klinikal dan psikologi keterbelakangan mental adalah kekurangan aktiviti kognitif. Ini disebabkan oleh kemampuan berfikir yang rendah - proses generalisasi dan pengabstrakan, dan pelanggaran kecepatan, mobiliti proses mental, kurang ingatan, perhatian, ucapan.

Kerencatan mental mempunyai etiologi yang berbeza. Ia boleh disebabkan oleh lesi genetik sistem saraf, pengaruh patogen intravena, trauma, asfiksia semasa melahirkan anak, pendedahan kepada otak kanak-kanak jangkitan, mabuk, trauma dan faktor berbahaya lain pada masa awal perkembangan selepas kelahiran..

Berdasarkan ICD-10 (sejak tahun 90an), 4 darjah keterbelakangan mental dibezakan: ringan, sederhana, teruk, mendalam.

Tahap keterbelakangan mental ditentukan mengikut hasil kecerdasan (IQ).

Dengan darjah sederhana, IQ = 70;

Dengan IQ sederhana = 70 hingga 50;

Dengan teruk - dari 50 hingga 25;

Pada kedalaman - dari 25 hingga 0.

Bentuk keterbelakangan mental:

1. Oligofrenia (Istilah ini dicadangkan oleh psikiatri Jerman Emil Kraepelin.)

1) Oligophrenia - menyatukan sekumpulan keadaan yang menyakitkan, gambaran klinikalnya dicirikan oleh manifestasi utama berikut.

1. Fenomena keterbelakangan mental umum yang tidak dapat dipulihkan;

2. Keutamaan kecacatan intelektual dalam struktur;

3. Kekurangan kemajuan.

Oligofrenia dicirikan oleh:

Totalitas - keterbelakangan semua fungsi mental, mulai dari yang paling rendah (kemahiran motorik, emosi dasar) dan berakhir dengan fungsi mental tertinggi yang menyediakan proses kognitif.

Hierarki - dinyatakan dalam kenyataan bahawa jika tidak ada perhatian, ingatan, pertuturan, kemahiran motorik, ruang emosi, kurang selalu dinyatakan daripada perkembangan pemikiran yang kurang.

Tahap kekurangan mental dengan oligofrenia:

Kekejaman - Ini adalah bentuk oligofrenia yang paling ringan dan paling biasa. Kanak-kanak dengan keterbelakangan mental dalam tahap kelemahan menjadikan kontinjen utama pelajar sekolah pendidikan khas (pembetulan) 8 jenis.

Dengan didikan dan latihan yang betul, menanamkan kemahiran pekerja tepat pada masanya, ketiadaan gangguan neuropsikiatrik yang merumitkan kecacatan intelektual, prognosis sosial bentuk oligofrenia ini sangat baik. Apabila melakukan kerja yang tidak memerlukan inisiatif, kebebasan dan pertukaran cepat, produktiviti yang mencukupi dijumpai. Kehadiran orientasi praktikal, minat dalam pengaturan kehidupan seseorang menyumbang kepada pemerolehan kemahiran kerja dan penyesuaian sosial yang layak.

Ketidakseimbangan - tahap demensia yang lebih teruk daripada kelemahan.

Kegiatan ini dicirikan oleh kurangnya inisiatif, kebebasan, beroperasi dengan klise berdasarkan tiruan. Hanya terdapat jenis tenaga kerja yang terdiri daripada pengulangan stereotaip dengan teknik hafalan yang sama. Sekiranya tidak ada komplikasi oligofrenia, kanak-kanak dan remaja yang menderita ketidakseimbangan ringan dan sederhana sering dapat menguasai jenis asas buruh fizikal (kerja kadbod sederhana, pemilihan butiran mudah untuk pelbagai produk isi rumah mengikut warna dan saiz, dll.). Dengan tahap ketidakupayaan yang teruk, pengajaran walaupun jenis buruh pengeluaran yang sederhana tidak mustahil.

Kebodohan mewakili tahap oligofrenia yang paling teruk. Pada dasarnya tidak ada aktiviti. Tiada kemahiran layan diri. Tingkah laku dibatasi sama ada oleh tindakan yang berkaitan dengan mewujudkan keperluan naluri, atau oleh reaksi afektif dan motorik terhadap rangsangan luaran. Meninggalkan diri mereka sendiri, beberapa pesakit berbaring atau duduk, tidak bertindak balas terhadap persekitaran mereka, yang lain gelisah, tanpa tujuan rewel. Stereotaip motor mempunyai watak berayun badan, pergerakan monoton kepala, anggota badan.

Pengelasan oligofrenia mengikut M.S. Pevzner:

Bentuk yang tidak rumit oligofrenia dicirikan oleh keseimbangan proses saraf, ketiadaan lesi kasar dalam satu atau penganalisis kortikal lain, disinhibisi psikomotor, asthenia serebrum, gangguan afektif, patologi pemacu, sawan. Kapasiti kerja, tahap pencapaian dalam aktiviti intelektual dan kerja, sifat keperibadian berkorelasi dengan tahap keterbelakangan intelektual.

Dengan oligofrenia, rumit oleh gangguan neurodinamik, keterbelakangan intelektual digabungkan dengan fenomena disinhibition psikomotor (kegembiraan) atau penghambatan (penghambatan). Komplikasi gangguan neurodinamik dapat diperhatikan dengan oligofrenia pelbagai etiologi. Ia paling sering diperhatikan pada oligofrenia yang berkaitan dengan trauma kelahiran dan asfiksia, rantai jangkitan teruk yang dipindahkan pada awal kanak-kanak.

Dengan oligofrenia, rumit oleh gangguan psikopat, terdapat kombinasi keterbelakangan mental dengan fenomena kegembiraan afektif, disinhibisi.

Dengan oligofrenia, rumit oleh disfungsi teruk lobus frontal otak, aktiviti kognitif sangat menderita kerana pelanggaran tajam tujuan. Sebilangan kanak-kanak mempunyai kelesuan, pasif, keterbelakangan motor, dan ketaatan automatik. Yang lain dicirikan oleh impulsif, disinhibition, kekecohan, latar belakang mood euforia, gangguan berterusan terhadap rangsangan dan pergaulan sampingan.

Dengan oligofrenia, rumit oleh pelanggaran dalam sistem penganalisis individu, seiring dengan perkembangan otak secara umum, terdapat lesi fokus yang ketara. Dalam kes ini, demensia digabungkan dengan gangguan penglihatan, pendengaran, pertuturan, sistem muskuloskeletal.

2) Demensia - didefinisikan sebagai kelemahan aktiviti kognitif yang berterusan, penurunan kritikan, ingatan, meratakan emosi.

- Berbeza dengan oligofrenia, demensia berlaku pada tahap perkembangan ontogenetik (selepas 2-3 tahun) pada masa kematangan relatif sistem kortikal otak, oleh itu, fenomena kerosakan mendominasi gambaran morfologi dan klinikal lesi sistem saraf.

- Berbeza dengan oligofrenia, terdapat sebahagian daripada gangguan mental. (dengan oligofrenia - jumlah pelanggaran).

- Demensia semakin progresif.

Penyebabnya adalah penyakit berjangkit, trauma, mabuk otak, penyakit degeneratif sistem saraf pusat, gangguan metabolik. Demensia organik sering berlaku apabila otak rosak selepas usia 1.5-2 tahun, ketika bahagian penting struktur otak sudah cukup terbentuk, oleh itu, agen patogen bertindak sebagai faktor yang bukan sahaja menghalang pembentukan mereka lebih lanjut, tetapi juga merosakkan struktur ini dan berkaitan dengannya fungsi.

Mengikut dinamik demensia, sisa demensia organik dan progresif dibezakan..

Demensia organik yang tinggal kerana kesan sisa lesi otak organik yang ditangguhkan, jangkitan, mabuk, trauma.

Demensia progresif dikaitkan dengan proses organik yang berterusan di otak (keradangan, degeneratif, atropik, kecacatan metabolik). Untuk organik demensia dicirikan oleh pembahagian gangguan intelektual. Bergantung pada penyetempatan kerosakan yang diutamakan, beberapa fungsi intelektual dapat terjejas dengan ketara, sementara yang lain tetap utuh. Salah satu gangguan utama demensia organik adalah perubahan keperibadian, gangguan kritikal.

Demensia epilepsi (demensia epilepsi) - diperhatikan dengan penyakit epilepsi - penyakit otak organik yang mempunyai sifat yang dijangkiti, dan lebih kerap kongenital, yang ditentukan secara genetik. Tiga gejala adalah ciri: kejang epilepsi; ciri pemikiran tertentu; ciri khas EMU.

Demensia skizofrenia adalah penyakit mental yang progresif, etiologi dan patogenesisnya masih menjadi subjek pelbagai kajian. Data genetik menunjukkan peranan penting faktor keturunan.

Dalam struktur klinikal dan psikologi skizofrenia, terdapat gejala asas (negatif) dan tambahan (produktif).

Gejala negatif yang mencerminkan sifat merosakkan proses penyakit termasuk:

autisme - kelemahan hubungan dengan realiti, pengasingan dari dunia luar, pengasingan, kekurangan keperluan hubungan dengan orang lain, keutamaan terhadap dunia fantasi, permainan dan minat autistik;

perubahan emosi - kekurangan reaksi emosi, kelemahan hubungan emosi dengan orang yang disayangi, penurunan daya tarikan dan kecerahan emosi dan pengalaman, kemerosotan emosi secara beransur-ansur, kehilangan kesatuan keperibadian;

gangguan pemikiran - pertama dalam bentuk kepura-puraan, paradoks, simbolisme, kecenderungan untuk berfikir, diikuti oleh kecenderungan untuk melemahkan pertimbangan, tidak produktif intelektual.

2 blok 8 soalan Diagnosis psikologi ciri keperibadian.

Semasa mencirikan seseorang dalam kehidupan, kita sering menggunakan perkataan "keperibadian". Keperibadian adalah konsep psikologi di mana saintis menentukan sifat psikologi yang paling penting dan stabil bagi seseorang, membantu kita untuk lebih memahami tindakannya..

Keperibadian adalah apa yang menentukan keperibadian seseorang. Inilah ciri-ciri watak yang dominan, motif tingkah laku yang berlaku, apa yang seseorang perolehi sepanjang hidup sebagai hasil latihan dan pendidikan. Ini adalah kebiasaan seseorang, dan sikapnya terhadap dirinya sendiri, terhadap orang, dan perasaannya, dan peranan sosial yang dia laksanakan dalam hidup..

Oleh itu, dari sudut psikologi, keperibadian merangkumi banyak hal dalam diri seseorang, hampir semuanya, kecuali proses kognitif: sensasi, perhatian, imaginasi, ingatan, pemikiran dan pertuturan - dan bahkan ini termasuk oleh beberapa ahli psikologi dalam konsep keperibadian.

Keperibadian adalah konsep yang menunjukkan satu set kualiti psikologi individu yang stabil bagi seseorang.

Pertimbangkan struktur keperibadian. Biasanya merangkumi kebolehan, perangai, watak, sifat suka rela, emosi, motivasi, sikap sosial..

Keupayaan difahami sebagai sifat stabil seseorang secara individu yang menentukan kejayaannya dalam pelbagai aktiviti.

Perangai merangkumi kualiti yang bergantung pada reaksi seseorang terhadap orang lain dan keadaan sosial..

Perwatakan mengandungi kualiti yang menentukan tindakan seseorang dalam hubungannya dengan orang lain.

Sifat suka rela merangkumi beberapa sifat peribadi khas yang mempengaruhi keinginan untuk mencapai tujuan yang ditetapkan.

Emosi dan motivasi masing-masing adalah pengalaman dan motivasi untuk melakukan aktiviti.

Sikap sosial - kepercayaan dan sikap orang.

Ujian keperibadian adalah ujian pengujian psikologi yang bertujuan untuk mengkaji watak, kebolehan, emosi, keperluan dan sifat lain dari keperibadian manusia. Ujian personaliti dibahagikan kepada:

- soal selidik keperibadian dan

- ujian prestasi (ujian keadaan).

Soal selidik tipologi - kaedah yang dikembangkan berdasarkan pengenalpastian jenis keperibadian sebagai pembentukan tidak terpisahkan yang tidak dapat dikurangkan menjadi satu set sifat atau faktor.

- Soal Selidik Keperibadian Multidimensi Minnesota (MMPI). Terdiri daripada 550 pernyataan orang pertama mengenai kesejahteraan subjek, hubungannya dengan orang lain. Subjek dalam setiap kes memutuskan sama ada pernyataan ini mencirikannya dengan betul atau salah, Penilaian hasil dilakukan mengikut 10 skala penilaian utama dan tiga.

- Soal selidik diagnostik patokarakterologi (PDO) Soal selidik ini merangkumi 25 set jadual ("Feeling", "Mood", dll.). Setiap set mempunyai 10 hingga 19 jawapan yang dicadangkan.

- Soal selidik Shmishek. Metodologi terdiri daripada 88 soalan yang mesti dijawab "ya" atau "tidak". Versi ringkas soal selidik juga telah dikembangkan. Dengan menggunakan teknik ini, 10 jenis penekanan keperibadian ditentukan: Demonstratif, Pedantic, tersekat, teruja, Hyperthymic, Dysthymic, cemas-takut, Cyclothymic, Affective-exalted, Emotive.

- Pencari Leongard. Soal selidik merangkumi 88 soalan, 10 skala yang sesuai dengan penekanan watak tertentu. Tidak ada had masa untuk respons.

Soal selidik sifat keperibadian dikembangkan berdasarkan mengenal pasti sifat keperibadian (kualiti). Dalam kes ini, sifat keperibadian yang dapat dilihat secara langsung bertindak sebagai bahan sumber untuk membina soal selidik. Pendekatan ini memerlukan pengelompokan sifat keperibadian, dan diagnostik dilakukan mengikut keparahan sifat keperibadian (kualiti). Contoh soal selidik keperibadian personaliti ialah soal selidik keperibadian 16 faktor R. Cattell (16 FLO).

- Terdapat 4 bentuk soal selidik: A dan B (187 soalan) dan C dan D (105 soalan). Di Rusia, bentuk A dan C. paling sering digunakan.Sebelum memulakan tinjauan, subjek diberi borang khas, di mana dia mesti membuat catatan tertentu semasa dia membacanya. Arahan yang sesuai diberikan sebelumnya, yang mengandungi maklumat mengenai apa yang harus dilakukan oleh subjek. Kawal masa ujian 25-30 minit. Soal selidik terdiri daripada 105 soalan (borang C), yang masing-masing menawarkan tiga pilihan jawapan (a, b, c). Subjek memilih dan mencatatnya di kertas jawapan. Dalam proses kerja, subjek mesti mematuhi peraturan berikut: jangan buang masa untuk berfikir, tetapi berikan jawapan yang terlintas di fikiran; tidak memberikan jawapan yang tidak jelas; jangan ponteng soalan; ikhlas.

Konsep keterbelakangan mental

Terdapat beberapa klasifikasi keterbelakangan mental. Secara tradisional, oligofrenia dikelaskan mengikut tahap keparahannya. Terdapat juga alternatif, klasifikasi kualitatif menurut M.S.eveven.

Kriteria diagnostik ICD-10

Arahan diagnostik umum F7X.X:

  • A. Kerencatan mental adalah keadaan perkembangan jiwa yang tertunda atau tidak lengkap, yang terutama dicirikan oleh kebolehan yang merosot yang menampakkan diri semasa pematangan dan memberikan tahap kecerdasan umum, iaitu, kognitif, pertuturan, motor dan kemampuan khas.
  • B. Kelambatan boleh berkembang dengan atau tanpa gangguan mental atau fizikal yang lain..
  • C. Tingkah laku adaptif selalu terganggu, tetapi dalam persekitaran sosial yang dilindungi di mana sokongan diberikan, kemerosotan ini pada pesakit dengan keterbelakangan mental ringan sama sekali tidak jelas..
  • D. Pengukuran IQ harus bersifat lintas budaya.
  • E. Karakter keempat digunakan untuk menentukan keparahan gangguan tingkah laku, jika bukan disebabkan oleh gangguan (mental) yang bersamaan.

Petunjuk gangguan tingkah laku

  • .0 - tidak ada atau keparahan gangguan tingkah laku yang lemah
  • .1 - dengan gangguan tingkah laku yang ketara yang memerlukan perawatan dan rawatan
  • .8 - dengan gangguan tingkah laku yang lain
  • .9 - tiada petunjuk gangguan tingkah laku.

Pengelasan oleh E. I. Bogdanova (GUZ RKPND, Ryazan, 2010) [sumber tidak dinyatakan 534 hari]:

  • .1 - Menurunkan kecerdasan
  • .2 - Perkembangan ucapan umum sistemik
  • .3 - Gangguan perhatian (ketidakstabilan, kesukaran pengagihan, pertukaran)
  • .4 - Kerosakan persepsi (kelambatan, pemecahan, penurunan jumlah persepsi)
  • .5 - Kesungguhan, pemikiran tidak kritikal
  • .6 - Produktiviti memori yang rendah
  • .7 - Kurang minat minat kognitif
  • .8 - Pelanggaran sfera emosi-sukarela (kekurangan pembezaan, ketidakstabilan emosi, ketidakcukupan mereka)

Diagnosis

Kesukaran untuk mendiagnosis keterbelakangan mental mungkin timbul jika perlu untuk membezakan dari skizofrenia awal. Berbeza dengan oligofrenia, pada pesakit dengan skizofrenia, kelewatan perkembangan adalah separa, terpisah; bersamaan dengan ini, sejumlah manifestasi ciri proses endogen terdapat dalam gambaran klinikal - autisme, fantasi patologi, gejala katatonik.

Kerencatan mental juga dibezakan dengan demensia - demensia yang diperoleh, di mana, sebagai peraturan, unsur pengetahuan yang ada terungkap, pelbagai manifestasi emosi yang lebih besar, perbendaharaan kata yang agak kaya, kecenderungan berterusan terhadap konstruksi abstrak.

Darjah

Atas sebab yang sama, tahap pelanggaran mungkin berbeza-beza. Sehingga kini, menurut ICD-10, terdapat 4 darjah keterbelakangan mental..

  1. Mudah (F 70.70) - kelemahan. IQ 50-69.
  2. Sederhana (F 71.71) - kebodohan. IQ 35-49.
  3. Parah (F 72. 72.) - ketidakstabilan, mental yang tidak normal IQ 20-34.
  4. Jauh (F 73.73.) - kebodohan. IQ Punca keterbelakangan mental
  • Penyebab genetik keterbelakangan mental (lihat di bawah);
  • Kerosakan janin intrauterin oleh faktor neurotoksik yang bersifat fizikal (sinaran pengion), kimia atau berjangkit (sitomegalovirus, sifilis, dll.);
  • Pramatang yang ketara.
  • Gangguan semasa melahirkan anak (asfiksia, trauma kelahiran);
  • Trauma kepala, hipoksia otak, jangkitan dengan kerosakan pada sistem saraf pusat.
  • Pengabaian pedagogi pada tahun-tahun pertama kehidupan pada anak-anak dari keluarga yang kurang bernasib baik.
  • Kerencatan mental etiologi yang tidak diketahui.

Penyebab genetik keterbelakangan mental

Kerencatan mental adalah salah satu sebab utama untuk mencari kaunseling genetik. Punca genetik menyumbang sehingga separuh daripada kes kecacatan intelektual yang teruk. Jenis utama gangguan genetik yang membawa kepada kecacatan intelektual termasuk:

  • Keabnormalan kromosom yang mengganggu keseimbangan dos gen, seperti aneuploidi, penghapusan, pendua.
Trisomi 21 (sindrom Down) Penghapusan separa lengan pendek kromosom 4; Mikrodeletion kromosom 7q11.23 wilayah (sindrom Williams), dll..
  • Deregulasi pencetakan kerana penghapusan, disomi kromosom homogen atau kawasan kromosom.
Sindrom Angelman; Sindrom Prader-Willi.
  • Disfungsi gen individu. Bilangan gen, mutasi yang menyebabkan beberapa tahap keterbelakangan mental, lebih daripada 1000. Ini termasuk, misalnya, gen NLGN4, yang terletak pada kromosom X, mutasi yang terdapat pada beberapa pesakit autisme; gen FMR1 yang dihubungkan dengan kromosom X, deregulasi ungkapan yang menyebabkan sindrom X rapuh; gen MECP2, juga pada kromosom X, mutasi yang menyebabkan sindrom Rett pada kanak-kanak perempuan [2].

Rawatan

Terapi khusus dijalankan untuk jenis keterbelakangan mental tertentu dengan sebab yang telah ditetapkan (sifilis kongenital, toksoplasmosis, dll.); dengan keterbelakangan mental yang berkaitan dengan gangguan metabolik (fenilketonuria, dll.), terapi diet ditetapkan; dengan endokrinopati, myxedema) - rawatan hormon. Ubat-ubatan juga diresepkan untuk membetulkan keupayaan afektif dan menekan pemacu sesat (neuleptil, phenazepam, sonapax). Yang sangat penting untuk pampasan kecacatan oligofrenik adalah langkah-langkah terapi dan pendidikan, latihan buruh dan penyesuaian profesional. Dalam pemulihan dan penyesuaian sosial oligofrenia, bersama dengan pihak berkuasa kesihatan, sekolah tambahan, sekolah berasrama penuh, sekolah vokasional khusus, bengkel untuk orang yang terencat akal, dan lain-lain memainkan peranan..

Kanak-kanak terencat akal

Kadang-kadang, seorang kanak-kanak oligofrenia secara praktikalnya sihat, dan oligofrenia bukanlah penyakit, tetapi keadaan anak di mana terdapat kekurangan perkembangan keseluruhan jiwa.

Kurang berkembangnya kognitif dan emosi-emosi dalam oligofrenik menunjukkan dirinya bukan hanya ketinggalan dari norma, tetapi juga keaslian yang mendalam. Mereka mampu dikembangkan, walaupun dilakukan dengan perlahan, tidak biasa, kadang-kadang dengan penyimpangan tajam. Walau bagaimanapun, ini adalah perkembangan yang benar, di mana perubahan kuantitatif dan kualitatif berlaku dalam keseluruhan aktiviti mental anak..

Kerencatan mental yang berlaku setelah pertuturan anak sudah terbentuk agak jarang berlaku. Salah satu jenisnya adalah demensia - demensia. Sebagai peraturan, kecacatan intelektual pada demensia tidak dapat dipulihkan, ketika penyakit itu berkembang, yang kadang-kadang dapat menyebabkan perpecahan jiwa sepenuhnya. Terdapat kes-kes khas apabila keterbelakangan mental kanak-kanak disertai oleh penyakit mental semasa (epilepsi, skizofrenia), yang memperburuk kecacatan yang mendasari, dan prognosis untuk perkembangan kanak-kanak tersebut sangat tidak baik.

Dalam defektologi Rusia, kanak-kanak yang terencat akal biasanya dibahagikan kepada tiga kumpulan: orang bodoh, orang bodoh, orang bodoh. Orang bodoh adalah kanak-kanak dengan keterbelakangan mental yang ringan. Mereka adalah kontinjen utama tadika khas dan sekolah khas untuk pelajar yang mengalami masalah mental. Kanak-kanak dengan rata-rata kemunduran yang dinyatakan (masing-masing, orang bodoh dan bodoh) hidup dan dibesarkan dalam keluarga atau ditempatkan di institusi asrama perlindungan sosial, di mana mereka disimpan seumur hidup.

Kanak-kanak dengan lesi organik korteks serebrum (oligofrenik) biasanya membesar lemah, gugup, mudah marah. Sebilangan besar daripada mereka menghidap enuresis. Mereka dicirikan oleh inersi patologi proses saraf utama, kurangnya minat terhadap persekitaran dan oleh itu hubungan emosi dengan orang dewasa, keperluan untuk berkomunikasi dengan mereka pada kanak-kanak pada usia prasekolah sering tidak timbul. Kanak-kanak tidak tahu berkomunikasi dengan rakan sebaya. Spontaniti mereka dalam mengasimilasi pengalaman sosial dikurangkan dengan ketara. Kanak-kanak tidak tahu bagaimana bertindak dengan betul, baik menurut arahan lisan, atau juga mengikut tiruan dan model. Pada kanak-kanak prasekolah yang cacat mental, pemahaman situasional mengenai pertuturan dapat berterusan sehingga memasuki sekolah..

Untuk menguasai kaedah orientasi di dunia luar, untuk memberi dan memperbaiki sifat yang ditandai dengan jelas dan hubungan yang paling sederhana antara objek, untuk memahami pentingnya tindakan tertentu, seorang prasekolah yang cacat mental memerlukan pengulangan yang jauh lebih banyak daripada untuk anak yang sedang berkembang.

Pada kanak-kanak prasekolah yang cacat mental, kehilangan pendidikan khusus yang terarah, terdapat banyak aktiviti yang kurang berkembang untuk usia ini - bermain, melukis, pembinaan, pekerja rumah tangga.

Seorang kanak-kanak yang cacat mental menunjukkan minat yang sangat lemah terhadap alam sekitar, tidak menjangkau mainan untuk waktu yang lama, tidak mendekatkan mereka dengan dia dan tidak cuba memanipulasinya. Pada usia 3-4 tahun, ketika biasanya kanak-kanak yang sedang berkembang secara aktif dan sengaja meniru tindakan orang dewasa, kanak-kanak prasekolah yang terlambat mental baru mulai berkenalan dengan mainan. Tindakan bermain objek pertama muncul di dalamnya (tanpa latihan khas) hanya pada pertengahan usia prasekolah..

Sebilangan besar kanak-kanak terencat akal yang tidak bersekolah di tadika khas, yang tidak mempunyai hubungan dengan ahli defectologist di rumah atau ibu bapa yang prihatin dan wajar, aktiviti grafik sehingga akhir usia prasekolah berada pada tahap pencurian tanpa tujuan, jangka pendek, dan kacau. Pada kanak-kanak yang mengalami masalah mental, perhatian sukarela sangat teruk. Ternyata mustahil bagi mereka untuk memusatkan perhatian untuk jangka masa yang panjang, secara serentak melakukan pelbagai jenis aktiviti.

Perkembangan deria pada usia prasekolah dan sekolah pada kanak-kanak ini jauh ketinggalan dari segi pembentukan. Mereka bertindak secara kacau-bilau, tidak mengambil kira sifat objek, atau dengan cara yang dipelajari sebelumnya yang tidak mencukupi dalam situasi baru. Persepsi terhadap oligofrenik dicirikan oleh tidak membezakan, kesempitan. Semua kanak-kanak cacat mental mempunyai penyimpangan dalam aktiviti pertuturan, yang dapat diperbaiki ke satu tahap atau yang lain..

Perkembangan pendengaran pertuturan berlaku pada kanak-kanak terencat akal dengan kelewatan dan penyimpangan yang besar. Akibatnya, mereka mengalami kekurangan atau keterlambatan penampilan. Bagi oligofrenia, kelewatan dalam pembentukan pertuturan adalah ciri, yang dijumpai dalam pemahaman yang lebih lambat (daripada biasa) mengenai ucapan yang ditujukan kepada mereka dan kecacatan dalam penggunaannya secara bebas. Sebilangan kanak-kanak cacat mental mempunyai kekurangan pertuturan walaupun sudah 4-5 tahun.

Kesukaran besar timbul pada anak yang mengalami masalah mental ketika menyelesaikan masalah yang memerlukan pemikiran visual-kiasan, iaitu bertindak di dalam minda, beroperasi dengan gambaran idea. Kanak-kanak prasekolah yang cacat akal sering menganggap gambar dalam gambar itu sebagai situasi sebenar di mana mereka cuba bertindak. Ingatan mereka dicirikan oleh jumlah kecil, ketepatan rendah dan ketahanan bahan lisan dan visual yang dihafal. Kanak-kanak yang terencat akal biasanya menggunakan hafalan tanpa sengaja, iaitu, mereka ingat yang menarik, tidak biasa, yang menarik perhatian mereka. Penghafalan sukarela terbentuk di dalamnya lebih awal - pada akhir prasekolah, pada awal zaman persekolahan..

Kelemahan perkembangan proses sukarela diperhatikan. Anak-anak ini sering kekurangan inisiatif, bergantung, impulsif, sukar bagi mereka untuk menolak kehendak orang lain. Mereka dicirikan oleh ketidakmatangan emosi, pembezaan yang tidak mencukupi dan ketidakstabilan perasaan, pengalaman yang terhad, manifestasi kegembiraan, kesedihan, keseronokan yang melampau..

Penyesuaian sosial

Dalam masyarakat, ada sistem memisahkan "anak istimewa" dari "normal". Kanak-kanak dengan kecacatan yang agak ringan dapat dengan cepat menjadi kurang upaya, tidak dapat hidup berdikari. Dengan pendekatan ini, kanak-kanak yang didiagnosis dengan "oligofrenia" terpaksa hidup di dunia tertutup, mereka tidak melihat rakan sebaya mereka yang sihat, tidak berkomunikasi dengan mereka, minat dan hobi kanak-kanak biasa asing bagi mereka. Pada gilirannya, kanak-kanak yang sihat juga tidak melihat mereka yang tidak memenuhi "standard", dan, setelah bertemu dengan orang kurang upaya di jalan, tidak tahu bagaimana merawatnya, bagaimana reaksi terhadap penampilannya di dunia yang "sihat".

Tradisi membahagi anak mengikut tahap keterbelakangan mental dan "menolak" mereka yang tidak sesuai dengan kerangka kerja tertentu (melabel "tidak dapat dijangkau", menempatkan mereka di sekolah berasrama penuh, sekolah khas) sudah usang dan tidak membawa hasil yang positif. Sekiranya seorang kanak-kanak dengan patologi serupa tinggal di rumah, maka keadaan itu sendiri mendorongnya untuk menguasai kemahiran yang berbeza, dia berusaha untuk berkomunikasi dengan rakan sebaya, bermain, belajar. Namun, dalam praktiknya, kebetulan seorang anak yang didiagnosis dengan "oligofrenia" ditolak untuk dimasukkan ke tadika atau sekolah dan ditawarkan latihan di institusi atau rawatan khusus.

Sejak tahun 1970-an dan 1980-an, ada kecenderungan untuk membesarkan anak-anak dengan pelbagai gangguan perkembangan di rumah dan keluarga. Sebelum itu, ibu biasanya masih di hospital bersalin dipujuk untuk meninggalkan anak "rendah diri", untuk menyerahkannya ke institusi khas, maka sejak itu semakin banyak anak-anak oligofrenia berada di bawah jagaan ibu bapa yang bersedia memperjuangkan perkembangan dan penyesuaian mereka dalam masyarakat. Dengan bantuan orang dekat, anak seperti itu berpeluang untuk melamar pendidikan, rawatan, komunikasi dengan rakan sebaya.

Amalan menunjukkan bahawa walaupun kanak-kanak yang paling "sukar", dengan syarat mereka dilayan dengan betul, cenderung untuk berkomunikasi dan aktif. Kanak-kanak yang tidak dapat bercakap, kurang memahami pertuturan orang lain, melihat dengan menarik minat kanak-kanak dan orang dewasa di sekeliling mereka, mula tertarik dengan mainan yang dimainkan oleh rakan sebaya mereka. Melalui permainan sederhana yang tersedia untuk mereka, interaksi dengan guru bermula, dan kemudian - mengajar anak itu kemahiran yang kemudiannya diperlukan untuknya (makan dengan sudu, minum dari cawan, pakaian).

Artikel ini tidak mempunyai pautan ke sumber maklumat.

Ciri-ciri hubungan interpersonal

Seorang kanak-kanak kurang upaya intelektual bergantung pada bantuan dan sokongan komunikatif. Dia sukar memahami apa yang mengelilinginya, dan seringkali orang sukar memahaminya. Oleh kerana dia adalah rakan komunikasi yang lebih lemah, bahayanya terletak pada kenyataan bahawa dia sama ada menjauhkan diri dari sebarang kontak, jatuh ke dalam negativisme komunikatif, manifestasi ekstrem yang dapat dilihat dalam pencerobohan secara automatik, atau kerana masalah tingkah lakunya, dia dihantui oleh ketakutan, kegelisahan, dan pencerobohan. Ketidaktahuan terhadap proses ini menjadikan terlalu mudah untuk membantah bahawa kanak-kanak kurang upaya intelektual tidak dapat berkomunikasi.

Kajian mengenai perkembangan sosial, tingkah laku sosial dan masalah khusus berkaitan kanak-kanak yang mengalami kekurangan intelektual baru sahaja bermula. Kajian mengenai perkembangan dan keadaan hubungan interpersonal (dua hala) mempunyai kepentingan pedagogi langsung..

Untuk perkembangan kanak-kanak dengan keterbelakangan mental, kualiti hubungan interpersonal sangat penting. Tidak peduli sama ada mereka bercakap dengannya atau tidak; apa yang mereka katakan mengenai dia; adakah ia ditangani dan bagaimana; adakah mereka cuba memahaminya dan bagaimana mereka melakukannya; adakah dipercayai bahawa ia harus diperlakukan secara eksklusif sebagai sesuatu yang tidak dapat dipahami dan tidak dapat belajar objek dan harus dimanipulasi, atau, di sebalik semua kesulitan komunikasi, dianggap serius dan dihormati sebagai rakan komunikasi; dalam iklim emosi apa hubungan bersama ini, mempercayai komunikasi dan penilaian bersama.

Bagi oligofrenopedagogi, objek utama perbincangan dan penyelidikan harus menjadi interaksi sosial, masalah perkembangan kanak-kanak kurang upaya intelektual dalam aspek "pembelajaran sosial". Dalam keadaan yang tidak dapat diselesaikan, masalah-masalah ini menyebabkan hilangnya interaksi dan komunikasi dan seterusnya menjadi pengasingan sosial..

Kemungkinan pengasingan semacam itu hanya meningkat untuk waktu yang lama, disebabkan oleh kesalahan, yang berpunca dari pendapat umum yang sangat jelas bahawa "orang yang lemah pikiran hanya memerlukan perawatan." Dengan mengambil kira pengalaman bersejarah ini, ia harus diakui sebagai dalil bahawa tidak ada orang yang memerlukan penjagaan. Setiap orang secara sedar atau tidak "secara diam-diam dan malu-malu meminta persetujuan tentang keberadaannya, yang hanya dapat dinyatakan dari orang ke orang.".

Anak memperoleh pengalaman interaktif pertama dan asas dalam berkomunikasi dengan ibu dan ayah sebagai orang terdekat. Tindakan dan perlakuan mereka terhadap kanak-kanak secara dramatik dikawal oleh perasaan dan sikap yang timbul ketika mereka mengenal pasti kanak-kanak yang mengalami keterbelakangan mental. Dalam bidang emosi, perhatian spontan mereka tersekat atau sukar, dan oleh itu komunikasi berkurang, kerana komunikasi awal, pada dasarnya, berdasarkan apa yang dirasakan dan dialami. Masalah komunikasi lebih lanjut timbul dari kenyataan bahawa anak itu tidak bertindak balas dengan harapan hidup yang biasanya meningkatkan perhatian ibu kepadanya. Dan, pada gilirannya, kerana kurang perhatian, anak tidak memiliki motivasi yang cukup untuk berkomunikasi, oleh itu, menjadi sukar untuk menguasai pertuturan.

Kurangnya aktiviti kanak-kanak yang diharapkan, kelewatan perkembangan, dan kemungkinan kelemahan umum anak juga dapat menyebabkan fakta bahawa mereka mula menunjukkan perhatian yang berlebihan terhadapnya, mengganggu perkembangannya yang bebas. Walau apa pun, seorang kanak-kanak dengan kecacatan intelektual memerlukan sekurang-kurangnya jumlah perhatian sosial, kehangatan dan rangsangan yang sama untuk belajar sebagai anak normal untuk mengembangkan kemahiran komunikasi yang tersekat..

Selain kumpulan keluarga, menyertai kumpulan rakan sebaya sangat penting sosial: kumpulan permainan kecil, kumpulan tadika, kelas sekolah. Dalam kes ini, kita berbicara bukan hanya untuk memperluas jejak aktiviti sosial dan bidang orientasi, tetapi juga mengenai kemungkinan berkomunikasi dengan orang lain dan melalui reaksi mereka untuk mengenali diri sendiri dan dengan itu membentuk keperibadian seseorang. Seorang kanak-kanak yang mempunyai masalah dalam perkembangan intelektual, yang berada dalam bahaya penolakan, sangat memerlukan perlindungan dari kumpulan, di mana keperluan sosialnya tidak mengalami salah faham dan permusuhan setiap hari, tetapi akan bertemu dengan sokongan. Kesukaran individu untuk memahami komunikatif menjadikannya bantuan sosial dan pendidikan yang diperlukan.

Menurut genesis individu, terdapat lebih kurang perbezaan tingkah laku. Terdapat kanak-kanak kurang upaya intelektual dengan keinginan masyarakat yang tidak kenal lelah dan tanpa pandang bulu; ada yang kelihatan "tenggelam dalam makhluk yang terpencil".

Menurut hasil kajian oleh Williams dan saintis lain, didapati bahawa pekali sosial pada kanak-kanak kurang upaya intelektual sedikit lebih tinggi daripada IQ. Hasil ini, khususnya, menunjukkan bahawa pemerolehan kemahiran sosial sangat bergantung pada dunia di sekitar kita, terutama pada asuhan. Perbezaan dalam menguasai kemahiran sosial berkisar dari ketidakberdayaan sepenuhnya hingga kemerdekaan dan kebebasan komunikasi yang jauh, dari pencerobohan hingga menunjukkan cinta dan kepercayaan..

O. Shpek menunjukkan bahawa beberapa kanak-kanak menikmati cinta istimewa; kanak-kanak lain secara amnya ditolak, nampaknya kerana kebersamaan mereka yang rendah; keupayaan untuk menghubungi sangat bergantung pada keadaan fizikal; percubaan untuk menjalin hubungan boleh dianggap sangat mengganggu dan menjengkelkan - kanak-kanak tidak mempunyai kemampuan untuk membayangkan diri mereka di tempat yang lain dan memahami reaksinya; permusuhan dan pencerobohan yang berlanjutan adalah mungkin, yang sangat sukar untuk diatasi; kanak-kanak yang pemalu dan tidak selamat mencari hubungan lebih dekat dengan guru.

Dengan bertambahnya usia, hubungan sosial dalam kumpulan stabil dan di kalangan remaja mereka sudah dibezakan oleh keteguhan yang ketara. Suka dan tidak suka, pada dasarnya, ditentukan oleh motif emosi dan peribadi dan pada tahap yang lebih rendah oleh tahap kemampuan anak..

Oleh itu, interaksi dengan dunia luar bukanlah suatu proses, yang kesannya telah ditentukan sebelumnya, dan bahawa reaksi individu tidak selalu menjadi akibat langsung dari pengaruh sosial. Dan kanak-kanak yang mempunyai masalah dalam perkembangan intelektual lebih berjaya menguasai kemahiran tingkah laku sosial di bawah bimbingan dan semasa latihan..

Kelaziman di Kanada

Artikel ini perlu ditulis semula sepenuhnya..

Kelaziman kecacatan intelektual (IDD) di Montreal adalah tinggi, meningkat dalam kumpulan kelahiran baru-baru ini, yang diperhatikan di kebanyakan negara. Faktor-faktor yang membawa kepada peningkatan yang diperhatikan termasuk memperluas kriteria diagnostik, meningkatkan perhatian terhadap masalah (dan oleh itu pengesanan kanak-kanak dengan NDD yang lebih baik dalam masyarakat dan dalam penyelidikan epidemiologi), dan peningkatan akses kepada perkhidmatan kesihatan dan sosial. Hasil ini tidak menyokong hubungan antara NUR dan pendedahan yang tinggi terhadap thiomersal, serupa dengan yang dilihat di Amerika Syarikat pada tahun 1990-an, serta hubungan antara NUR dan satu atau dua vaksinasi campak-gondok-rubella. [3] [4].

Demensia dalam budaya

Dalam karya yang disenaraikan di bawah, watak utama berfikiran lemah:

  • Pengantin Lelaki Winston. Forrest Gump (buku dan filem)
  • Daniel Keyes. "Bunga untuk Algernon"
  • Igor Pol. "Perjalanan si bodoh"
  • John Steinbeck. "Mengenai tikus dan orang" (buku dan filem)
  • Doris Lessing. Anak Kelima. "Ben di antara orang-orang"
  • Alexander Kuprin. "Diberkati" (cerita)
  • Saya Sam (filem)
  • Kebisingan dan kemarahan
  • Hari dalam hidup